Kecelakaan kereta api Sancaka 2018

Kecelakaan kereta api Sancaka 2018 adalah sebuah peristiwa tabrakan yang dialami kereta api Sancaka yang terjadi pada hari Jumat, tanggal 6 April 2018, pada pukul 18.25 WIB di km 215+8 lintas Sambirejo, Mantingan, Ngawi. Kecelakaan ini merupakan salah satu kecelakaan kereta api tragis yang menyebabkan lima unit sarana perkeretaapian milik PT KAI rusak parah.

Kecelakaan kereta api Sancaka 2018
CC 201 83 49 BYYK.jpg
CC 201 83 49 dalam kondisi rusak di Balai Yasa Yogyakarta
Detail
Tanggal 6 April 2018; 23 bulan lalu (2018-04-06)
Waktu 18.25 WIB
Lokasi Sambirejo, Mantingan, Ngawi
Negara  Indonesia
Jalur rel Jalur kereta api Solo Balapan–Kertosono
Operator PT Kereta Api Indonesia
Tipe kecelakaan Tabrakan dengan truk trailer dan mobil
Penyebab Truk trailer mogok di perlintasan
Statistik
Kereta api Sancaka
Penumpang 530 orang
Tewas 2 (1 diluar KA)
Kerusakan Rusak pada lokomotif CC 201 83 49, tiga kereta penumpang eksekutif, dan satu kereta pembangkit

KronologiSunting

AKP Rukimin, Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Ngawi, mengatakan bahwa sebelum kecelakaan, kereta berangkat dari Stasiun Solo Balapan menuju Stasiun Surabaya Gubeng. Pada saat mencapai lokasi kejadian, melintaslah truk trailer di perlintasan sebidang liar tanpa palang pintu Desa Sambirejo, Mantingan, Ngawi. Oleh karena jarak kereta sudah terlalu dekat dengan truk trailer tersebut, terjadi tabrakan kereta api tersebut dengan truk trailer tepat pada sisi sampingnya. Akibatnya, lokomotif yang menarik kereta api tersebut terguling ke kiri dan menabrak mobil Toyota Avanza yang sedang diparkir beberapa meter dari lokasi kejadian, diikuti oleh kereta di belakangnya.[1]

Sopir truk trailer mengaku, truk trailer yang dikemudikannya mengangkut bantalan rel untuk proyek jalur ganda lintas Solo Balapan–Madiun. Begitu selesai menurunkan bantalan tersebut, ia mencoba memutar haluannya untuk kembali, tetapi pada saat menyeberang perlintasan sebidang liar tersebut truknya mengalami mogok di tengah perlintasan sehingga pada saat ia melihat ada kereta api mendekat, ia mencoba keluar untuk menyelamatkan diri.[2]

Akhir kejadianSunting

Pada akibatnya, sopir truk trailer tersebut ditetapkan sebagai tersangka atas kasus kecelakaan ini pada tanggal 7 April 2018.[3] Kejadian ini juga menewaskan dua orang, yakni Mustofa selaku masinis dan seorang pekerja proyek jalur ganda Solo Balapan–Madiun.[4] Masinis Mustofa dimakamkan di kampung halamannya di Kabupaten Madiun serta meninggalkan seorang istri dan anaknya yang masih balita.[5]

Selain itu, kerusakan parah terjadi pada lokomotif yang menariknya, CC 201 83 49, salah satu dari dua lokomotif CC201 hidung miring ala CC 203 yang beroperasi di Jawa.[6] Kerusakan juga terjadi pada satu unit kereta pembangkit dan tiga kereta eksekutif yang ikut anjlok.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Media, Kompas Cyber. "Kronologi Kereta Sancaka Tabrak Truk Trailer di Ngawi - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-29. 
  2. ^ "Kecelakaan KA Sancaka-Trailer, Ini Pengakuan Sopir Trailer | TIMES Indonesia". TIMES Indonesia. Diakses tanggal 2018-04-29. 
  3. ^ VIVA, PT. VIVA MEDIA BARU - (2018-04-08). "Sopir Truk Jadi Tersangka Kecelakaan KA Sancaka – VIVA". Diakses tanggal 2018-04-29. 
  4. ^ "Selain Masinis KA Sancaka, Pekerja Double Track Juga Ikut Tewas, Sopir Truk Trailer Belum Ketemu - Tribunnews.com". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2018-04-29. 
  5. ^ Okezone. "Jenazah Mustofa, Masinis KA Sancaka yang Kecelakaan Dimakamkan di Madiun : Okezone News". Okezone.com. Diakses tanggal 2018-04-29. 
  6. ^ "Gerbong Penumpang KA Sancaka Selamat Karena Tertahan Lokomotif". Suara Surabaya. Diakses tanggal 2018-04-29. 
  7. ^ Media, Kompas Cyber. "440 Penumpang Berhasil Diselamatkan dari Kecelakaan Kereta Sancaka - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-29.