Karbalā' (bahasa Arab: كربلاء‎) adalah sebuah kota di Irak, jaraknya sekitar 100 km sebelah barat daya Bagdad pada 32°36′59.07″LU,44°01′55.95″BT.[1] Penduduknya berjumlah 577.000 jiwa (2022).[2] Karbala merupakan ibu kota Provinsi Al Karbala. Kaum Syi'ah menganggap Karbala sebagai salah satu tempat suci.

Karbala
كربلاء
Karbala al-Muqaddasah
Syiah pergi ke Masjid Imam Husain di Karbala, Irak pada tahun 2008.
Syiah pergi ke Masjid Imam Husain di Karbala, Irak pada tahun 2008.
Negara Irak
Didirikan690 Masehi
Populasi
 (2014)
 • Total690,100
Zona waktuWaktu Standar Arab

EtimologiSunting

Ada banyak pendapat di antara para peneliti yang berbeda tentang asal kata "Karbala". Beberapa telah menunjukkan bahwa "Karbala" memiliki hubungan dengan bahasa "Karbalato", sementara yang lain mencoba untuk mendapatkan arti kata "Karbala" dengan menganalisis ejaan dan bahasanya. Mereka menyimpulkan bahwa itu berasal dari kata Arab "Kar Babel" yang merupakan sekelompok desa Babilonia kuno yang meliputi Nainawa, Al-Ghadiriyya, Karbella (Karb Illu. seperti di Arba Illu [Arbil]), Al-Nawaweess, dan Al- Heer. Nama terakhir ini sekarang dikenal sebagai Al-Hair dan merupakan tempat makam Husain bin Ali berada.

Penyelidik Yaqut al-Hamawi telah menunjukkan bahwa makna "Karbala" dapat memiliki beberapa penjelasan, salah satunya adalah bahwa tempat Husain bin Ali syahid terbuat dari tanah lunak— "Al-Karbalat".

Menurut kepercayaan Syiah, malaikat Jibril menceritakan arti sebenarnya dari nama Karbalā' kepada Muhammad: kombinasi dari karb (Arab: كَرْب, tanah yang akan menyebabkan banyak penderitaan) dan bala' (Arab: بَلَاء, kesengsaraan)." [3]

IklimSunting

Karbala mengalami iklim gurun yang panas (BWh dalam klasifikasi iklim Köppen) dengan musim panas yang sangat panas, panjang, kering, dan musim dingin ringan. Hampir semua curah hujan tahunan terjadi antara bulan November dan April, meskipun tidak ada bulan yang basah.

Data iklim Karbala
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 15.7
(60.3)
18.8
(65.8)
23.6
(74.5)
30.6
(87.1)
36.9
(98.4)
41.5
(106.7)
43.9
(111)
43.6
(110.5)
40.2
(104.4)
33.3
(91.9)
23.7
(74.7)
17.6
(63.7)
30.78
(87.42)
Rata-rata harian °C (°F) 10.6
(51.1)
12.9
(55.2)
17.4
(63.3)
23.9
(75)
29.7
(85.5)
33.9
(93)
36.4
(97.5)
35.9
(96.6)
32.3
(90.1)
26.2
(79.2)
17.7
(63.9)
12.3
(54.1)
24.1
(75.38)
Rata-rata terendah °C (°F) 5.4
(41.7)
7.0
(44.6)
11.2
(52.2)
17.1
(62.8)
22.5
(72.5)
26.3
(79.3)
28.8
(83.8)
28.2
(82.8)
24.3
(75.7)
19.0
(66.2)
11.6
(52.9)
6.9
(44.4)
17.36
(63.24)
Presipitasi mm (inci) 17.6
(0.693)
14.3
(0.563)
15.7
(0.618)
11.5
(0.453)
3.5
(0.138)
0.1
(0.004)
0.0
(0)
0.0
(0)
0.3
(0.012)
4.1
(0.161)
10.5
(0.413)
15.3
(0.602)
92.9
(3.657)
Rata-rata hari hujan atau bersalju 7 5 6 5 3 0 0 0 0 4 5 7 42
Sumber: World Meteorological Organisation (UN)[4]

SekilasSunting

 
Lokasi Karbala di Irak.

Karbala merupakan salah satu kota terkaya di Irak. Sumber devisanya berasal dari pengunjung yang beribadah dan produk pangan, terutama kurma. Secara administratif, Karbala terbagi menjadi dua distrik, yaitu "Karbala Tua", yang dikenal sebagai pusat agama, dan "Karbala Baru", yaitu daerah perumahan di mana terdapat sekolah Islam dan bangunan pemerintah.

Di pusat kota tua terdapat Mashad al-Husain, makam Husain bin Ali, cucu Nabi Muhammad. Makam Husain adalah tempat ziarah bagi kaum Syi'ah, terutama pada perayaan mengenang pertempuran Hari Asyura. Banyak peziarah lansia mengunjungi makam itu semata-mata untuk menunggu ajal, karena makam itu dipercaya sebagai salah satu gerbang menuju surga. Lokasi lain yang dikunjungi kaum Syi'ah ialah al-Mukhayam, dahulu dipercayai sebagai tempat kamp Husain, di mana keberanian Husain dan pengikutnya diperingati secara umum. Kaitannya yang erat dengan Syi'ah Islam menjadikan Karbala sebagai pusat instruksi dan penyebaran keagamaan. Tempat ini mempunyai sedikitnya 100 masjid dan 23 madrasah, di antaranya milik ulama terkenal, Ibnu Fahid, yang dibangun 440 tahun lalu.

SejarahSunting

Nama kota bersejarah ini berasal dari akar etnis Assyria, Babilonia atau Persia. Kota ini merupakan makam umat Kristiani sebelum diambil alih oleh Islam.

Kemasyhuran Karbala di antara kaum Syiah dikarenakan Pertempuran Karbala pada 10 Oktober 680. Husain dan adiknya Abbas dikubur oleh seseorang dari suku Bani Asad, dan kemudian dikenal dengan nama Mashad al-Husain. Karbala berkembang di sekeliling makam tersebut.

Karbala dan makam itu berkembang pesat karena suksesnya para pemimpin Muslim, tetapi menderita kerusakan akibat diserang tentara. Makam asli dihancurkan oleh Khalifah Bani Abbasiyah al-Mutawakkil tahun 850 namun dibangun kembali tahun 979 lalu terbakar tahun 1086 sebelum dibangun kembali.

Seperti kota Najaf, Karbala dilanda krisis air yang dapat terselesaikan pada awal abad ke-18 dengan membangun sebuah bendungan di kanal Husayniyya. Pada 1737 Karbala menggantikan Isfahan di Iran sebagai tempat tujuan utama bagi penerima beasiswa kaum Syiah. Ia mengalami kerusakan yang parah tahun 1801. Setelah penyerangan itu, syekh asal Karbala mendirikan sebuah negara republik yang berakhir akibat kekuasaan Kesultanan Usmaniyah tahun 1843. Peristiwa ini menyebabkan banyak pelajar dan cendekiawan pindah ke Najaf, yang dijadikan sebagai pusat keagamaan Syiah..

Pembangunan kota Karbala dipengaruhi kuat oleh kaum Persia yang telah lama menjadi mayoritas penduduk (75% dari populasi Karbala hingga awal abad ke-20). Keluarga Kammuna, saudara Shah Iran, menjadi penjaga makam itu selama bertahun-tahun dan menjadi penguasa Karbala hingga ia jatuh ke tangan Britania Raya tahun 1915. Pengaruh Persia dikurangi dengan sengaja selama pemerintahan Britania Raya. Beberapa undang-undang nasional, seperti larangan bagi orang asing untuk menjabat sebagai pejabat pemerintah, diterbitkan untuk memojokkan masyarakat Persia. Hingga 1957, jumlah kaum Persia hanyalah 12% dari populasi Karbala. Mereka lama-kelamaan membaur dengan populasi Irak dan juga menerima kewarganegaraan Irak.

Hubungan Karbala dengan tradisi agama kaum Syi'ah menimbulkan kecurigaan di pihak pemerintah Iraq kaum Sunni. Selama pemerintahan Saddam Hussein, perayaan keagamaan Syi'ah dilarang dan banyak kaum Syiah non-Irak yang tidak diizinkan mengunjungi Karbala. Pada 1991, Karbala rusak parah dan banyak orang tewas ketika sebuah pemberontakan oleh kaum Syi'ah setempat ditumpas oleh Saddam. Ziarah tahun 2004 adalah yang terbesar dalam beberapa dasawarsa terakhir dengan lebih dari satu juta orang mengikutinya. Namun, serangan bom pada 21 Maret 2004, dikenal dengan Pembunuhan Massal Asyura, menodai ziarah itu walaupun pengamanan ketat diberlakukan di Karbala.

Pertempuran KarbalaSunting

Pertempuran Karbala terjadi di gurun pasir dalam perjalanan ke Kufah pada 10 Oktober 680 (10 Muharram 61 H). Baik Husain ibn Ali dan saudaranya Abbas ibn Ali dimakamkan oleh suku Banī Asad setempat, yang kemudian dikenal sebagai Mashhad Al-Husain. Pertempuran itu sendiri terjadi sebagai akibat dari penolakan Husain terhadap tuntutan Yazid I untuk setia kepada kekhalifahannya. Gubernur Kufah, Ubaydallah ibn Ziyad, mengirim tiga puluh ribu penunggang kuda melawan Husain saat dia melakukan perjalanan ke Kufah. Husain tidak memiliki pasukan, dia bersama keluarganya dan beberapa teman yang bergabung dengan mereka, jadi ada sekitar 73 orang, termasuk Ali Asghar yang berusia 6 bulan, putra Imam Husain, secara total. Para penunggang kuda, di bawah 'Umar ibn Sa'd, diperintahkan untuk menolak air Husain dan para pengikutnya untuk memaksa Husain setuju untuk memberikan sumpah setia. Pada tanggal 9 Muharram, Husain menolak, dan meminta diberi waktu malam untuk shalat. Pada 10 Muharram, Husain bin Ali salat subuh dan memimpin pasukannya ke medan perang bersama saudaranya Abbas. Banyak pengikut Husain, termasuk semua putranya yang sekarang Ali Akbar, Ali Asghar (berusia enam bulan) dan keponakannya Qassim, Aun dan Muhammad dibunuh.[5]

Pada 63 H (682 ), Yazid ibn Mu'awiya membebaskan anggota keluarga Husain yang masih hidup dari penjara karena ada ancaman pemberontakan dan beberapa orang di istananya tidak mengetahui dengan siapa pertempuran itu terjadi, ketika mereka mengetahuinya. bahwa keturunan Muhammad dibunuh, mereka ngeri . Dalam perjalanan ke Mekkah, mereka berhenti di lokasi pertempuran. Ada catatan Sulaiman ibn Surad pergi berziarah ke situs tersebut pada awal 65 H (685 M). Kota ini dimulai sebagai makam dan tempat suci bagi Husain dan berkembang sebagai kota untuk memenuhi kebutuhan para peziarah. Kota dan makam diperluas secara besar-besaran oleh penguasa Muslim berturut-turut, tetapi mengalami kehancuran berulang kali karena serangan tentara. Kuil asli dihancurkan oleh Khalifah Abbasiyah Al-Mutawakkil pada tahun 850 tetapi dibangun kembali dalam bentuknya yang sekarang sekitar tahun 979, hanya sebagian dihancurkan oleh api pada tahun 1086 dan dibangun kembali lagi.

Modern awalSunting

Seperti Najaf, kota ini mengalami kekurangan air yang parah yang baru teratasi pada awal abad ke-18 dengan membangun bendungan di ujung Kanal Husayniyya. Pada 1737, kota ini menggantikan Isfahan di Iran sebagai pusat utama keilmuan Syiah. Pada pertengahan abad ke-18, sekolah ini didominasi oleh dekan keilmuan, Yusuf Al Bahrani, pendukung utama tradisi Akhbari dari pemikiran Syiah, hingga kematiannya pada tahun 1772,[6] setelah itu sekolah Usuli yang lebih berpusat pada negara menjadi lebih berpengaruh.

Penjarahan Wahabi di Karbala terjadi pada 21 April 1802 (1216 Hijriah) (1801),[7] di bawah pemerintahan Abdul-Aziz bin Muhammad penguasa kedua Negara Saudi Pertama, ketika 12.000 Wahhabi Muslim dari Najd menyerang kota Karbala [8] Penyerangan itu bertepatan dengan peringatan peristiwa Ghadir Khum,[9] atau 10 Muharram.[10] Pertarungan ini menyebabkan 3.000–5.000 kematian dan kubah makam Husayn ibn Ali, cucu Muhammad dan putra Ali ibn Abi Thalib,[10] dihancurkan. Pertarungan berlangsung selama 8 jam.[11]

Setelah invasi Negara Saudi Pertama, kota ini menikmati semi-otonomi selama pemerintahan Ottoman, diperintah oleh sekelompok geng dan mafia yang bersekutu dengan anggota 'ulama. Untuk menegaskan kembali otoritas mereka, tentara Ottoman mengepung kota. Pada 13 Januari 1843, pasukan Ottoman memasuki kota. Banyak pemimpin kota melarikan diri meninggalkan pertahanan kota sebagian besar untuk para pedagang. Sekitar 3.000 orang Arab terbunuh di kota, dan 2.000 lainnya di luar tembok (ini mewakili sekitar 15% dari populasi normal kota). Turki kehilangan 400 orang.[12] Hal ini mendorong banyak pelajar dan cendekiawan pindah ke Najaf, yang menjadi pusat keagamaan utama Syiah.[13] Antara tahun 1850 dan 1903, Karbala menikmati pemasukan uang yang banyak melalui Oudh Bequest. Provinsi Awadh di India yang dikuasai Syiah, yang dikenal oleh Inggris sebagai Oudh, selalu mengirim uang dan peziarah ke kota suci itu. Uang Oudh, 10 juta rupee, berasal dari tahun 1825 dari Awadh Nawab Ghazi-ud-Din Haider. Sepertiga untuk istri-istrinya, dan dua pertiga lainnya pergi ke kota suci Karbala dan Najaf. Ketika istri-istrinya meninggal pada tahun 1850, uang itu menumpuk dengan bunga di tangan British East India Company. EIC mengirimkan uang itu ke Karbala dan Najaf sesuai keinginan para istri, dengan harapan dapat mempengaruhi Ulama demi kebaikan Inggris. Upaya menjilat ini umumnya dianggap gagal.[14]

Pada tahun 1915, Karbala menjadi ajang pemberontakan melawan Kesultanan Utsmaniyah.[15]

Pada tahun 1928, sebuah proyek drainase penting dilakukan untuk membebaskan kota dari rawa-rawa yang tidak sehat, yang terbentuk antara Hussainiya dan Kanal Bani Hassan di Efrat.[16]

Pertahanan Balai Kota di Karbala – serangkaian pertempuran dari 3 April hingga 6 April 2004, antara pemberontak Irak dari Tentara Mahdi yang mencoba menaklukkan balai kota dan tentara Polandia dan Bulgaria yang bertahan dari Divisi Multinasional Tengah-Selatan

Pada tahun 2003 setelah invasi AS ke Irak, dewan kota Karbala berusaha untuk memilih Letnan Kolonel Korps Marinir Amerika Serikat Matthew Lopez sebagai walikota. Pura-pura agar marinir, kontraktor, dan dananya tidak bisa pergi.[17]

Pada tanggal 14 April 2007, sebuah bom mobil meledak sekitar 600 kaki (180 m) dari kuil, menewaskan 47[18] dan melukai lebih dari 150 orang.

Pada 19 Januari 2008, 2 juta peziarah Syiah Irak berbaris melalui kota Karbala, Irak untuk memperingati Asyura. 20.000 tentara Irak dan polisi menjaga acara tersebut di tengah ketegangan akibat bentrokan antara pasukan Irak dan Syiah yang menewaskan 263 orang (di Basra dan Nasiriya).[19]

Wisata religiSunting

Karbala, bersama Najaf, dianggap sebagai tujuan wisata yang berkembang pesat bagi Muslim Syiah dan industri pariwisata di kota itu berkembang pesat setelah berakhirnya pemerintahan Saddam Hussein.[20]  Beberapa tempat wisata religi antara lain:

  • Masjid Al Abbas
  • Kuil Imam Husayn
  • Efrat
  • Reruntuhan Mujada, sekitar 40 km (25 mil) di sebelah barat kota[21][22]

BandaraSunting

Bandar udara di Karbala meliputi:[23]

  • Bandar Udara Timur Laut Karbala[24]
  • Bandar Udara Internasional Karbala (terletak di sebelah tenggara Karbala)[25]

Keyakinan agamaSunting

Mesopotamia dalam Al-QuranSunting

Beberapa orang Syiah menganggap ayat Al-Quran ini merujuk pada Irak, tanah situs suci Syiah Kufah,[26][27] Najaf, Karbala, Kadhimiyyah[28] dan Samarra,[29][30]karena pengkhotbah Monoteistik Ibrāhīm (Abraham) dan Lūṭ (Lot)[31],yang dianggap sebagai Nabi dalam Islam,[32]diyakini telah tinggal di kota Irak kuno Kutha Rabba[33],sebelum pergi ke "Tanah Terberkati". [34]

Tetapi kami menyerahkan dia (Ibrahim) dan Lut (daril awan Politeistik mereka), dan mengarahkan mereka ketanah yang telah kami berkati untuk Dunia. — Qur'an, [Quran 21:71]

Selain kisah Ibrahim dan Lut di Politeisme[35] Mesopotamia,[36][37] ada ayat-ayat dalam Al Quran tentang Gunung Judi,[38][39][40] Babil ("Babel")[41][42] dan Qaryat Yunus ("Kota Yunus").[43][44][45]

ReferensiSunting

  1. ^ "Karbala' Map | Iraq Google Satellite Maps". www.maplandia.com. Diakses tanggal 2022-04-25. 
  2. ^ "Karbala, Iraq Metro Area Population 1950-2022". www.macrotrends.net. Diakses tanggal 2022-04-25. 
  3. ^ "Mujādala maʿa jamāʿa min afāḍil al-Muslimīn bi-majlis al-Malik al-Kāmil ibn al-Malik al-ʿĀdil ibn Ayyūb, ḥaḍarahu fīhā l-qiss Būlus al-Būshī". Christian-Muslim Relations. A Bibliographical History. Diakses tanggal 2022-11-27. 
  4. ^ "World Weather Information Service – Karbala". United Nations. Diakses tanggal 1 January 2011. 
  5. ^ "THE SCIENTIFIC LEGACY OF ABU JA'FAR MUHAMMAD IBN JARIR IBN YAZID IBNKATHIR IBN GHALIB AT-TABARI AND THE IMPORTANCE OF TARIKH AR-RUSUL VAL-MULUK". Journal of critical reviews. 7 (05). 2020-03-01. doi:10.31838/jcr.07.05.189. ISSN 2394-5125. 
  6. ^ Madelung, W. (2004-05-01). "Review: Sacred Space and Holy War: The Politics, Culture and History of Shi'ite Islam * Juan Cole: Sacred Space and Holy War: The Politics, Culture and History of Shi'ite Islam". Journal of Islamic Studies. 15 (2): 219–220. doi:10.1093/jis/15.2.219. ISSN 0955-2340. 
  7. ^ Abd al-Aziz ibn Saud and the Taming of Wahhabi Zeal. I.B. Tauris. 2016. 
  8. ^ Encyclopedia of Islam and the Muslim world. Richard C. Martin. New York: Macmillan Reference USA. 2004. ISBN 0-02-865603-2. OCLC 52178942. 
  9. ^ "KARBALA". Encyclopaedia Iranica Online. Diakses tanggal 2022-11-27. 
  10. ^ a b Khatab, Sayed (2011). Understanding Islamic fundamentalism : the theological and ideological basis of al-Qa'ida's political tactics. Cairo. ISBN 978-1-61797-506-6. OCLC 905705351. 
  11. ^ Vasilʹev, A. M. (2013). The History of Saudi Arabia. New York: Saqi. ISBN 978-0-86356-779-7. OCLC 876507914. 
  12. ^ Cole, Juan R. I.; Momen, Moojan (1986). "MAFIA, MOB AND SHIISM IN IRAQ: THE REBELLION OF OTTOMAN KARBALA 1824-1843". Past and Present. 112 (1): 112–143. doi:10.1093/past/112.1.112. ISSN 0031-2746. 
  13. ^ Madelung, W. (2004-05-01). "Review: Sacred Space and Holy War: The Politics, Culture and History of Shi'ite Islam * Juan Cole: Sacred Space and Holy War: The Politics, Culture and History of Shi'ite Islam". Journal of Islamic Studies. 15 (2): 219–220. doi:10.1093/jis/15.2.219. ISSN 0955-2340. 
  14. ^ Litvak, Meir (2000-05). "A Failed Manipulation: The British, the Oudh Bequest and the Sh i Ulama of Najaf and Karbala". British Journal of Middle Eastern Studies. 27 (1): 69–89. doi:10.1080/13530190050010994. ISSN 1353-0194. 
  15. ^ Tauber, Eliezer (2014). The Arab Movements in World War I. Hoboken: Taylor and Francis. ISBN 978-1-135-19978-4. OCLC 871860671. 
  16. ^ Asatrian, Garnik; Vahman, Fereydun (2001). "The Unpublished Report of His Britannic Majesty's Agent". Iran and the Caucasus. 5 (1): 227. doi:10.1163/157338401x00297. ISSN 1609-8498. 
  17. ^ Mattis, James N. (2019). Call sign chaos : learning to lead. Francis J. West (edisi ke-First edition). New York. ISBN 978-0-8129-9683-8. OCLC 1112672474. 
  18. ^ Høyer, Karl G. (2007-07-20). "Miljø, marked og moral – på gjenvisitt 12 år etter". Plan. 39 (3-04): 12–15. doi:10.18261/issn1504-3045-2007-03-04-04. ISSN 0805-083X. 
  19. ^ "Irreverent Pilgrims; Melville, Browne, and Mark Twain in the Holy Land". The SHAFR Guide Online. Diakses tanggal 2022-11-27. 
  20. ^ Al-Marashi, I. (2017). The impact of the Islamic State of Iraq and Syria's campaign on Yezidi religious structures and pilgrimage practices. Wallingford: CABI. hlm. 144–155. 
  21. ^ O’Kane, Bernard (2003). Qavam al-Din Shirazi. Oxford Art Online. Oxford University Press. 
  22. ^ Kamel Alrawe, M; Muwafaq Qasim, M (2018-05-03). "Simulating the Movement of Crowds in the Holy City of Karbala". KnE Engineering. 3 (4): 225. doi:10.18502/keg.v3i4.2171. ISSN 2518-6841. 
  23. ^ Damgaard, Mads Bjelke (2018-07-06). Lawfare and the Judiciary-Political Relations during the Lava-Jato Corruption Scandal. Routledge. hlm. 85–142. 
  24. ^ "Assessment of Patient's Knowledge Regarding Hemodialysis Therapy at Imam Hussein Medical City in Holly Karbala Governorate". Indian Journal of Forensic Medicine & Toxicology. 2020-07-24. doi:10.37506/ijfmt.v14i3.10480. ISSN 0973-9122. 
  25. ^ meed. Bloomsbury Publishing Plc. 2015. ISBN 978-1-62356-295-3. 
  26. ^ Ṭabāṭabāʼī, Muḥammad Ḥusayn (1975). Shiʻite Islam, (edisi ke-[1st ed.]). Albany,: State University of New York Press. ISBN 0-87395-272-3. OCLC 901099. 
  27. ^ Gilliot, Claude; Taymiyya, Ibn; al-Sayyid al-Julaynid, M. (1987). "Daqa'iq al-tafsir. Al-Jami' li-tafsir al-Imam Ibn Taymiyya". Studia Islamica (66): 177. doi:10.2307/1595916. ISSN 0585-5292. 
  28. ^ "TERMS MADE FROM THE ORIGINAL IRANIAN VOCABULARY IN PERSIAN". Philology matters: 137–145. 2020-03-25. doi:10.36078/987654424. 
  29. ^ Abbas, Sayyid Qamar (2012). The Political Turmoil Facing Imam Ali Al-Hadi and Imam Hasan Al-Askari. I.B.Tauris. 
  30. ^ "Natural Tourist Attractions - UNESCO World Heritage Sites". 2010. 
  31. ^ The Study Quran and the Battle against Ignorance. 1517 Media. 2018-06-01. hlm. 157–160. 
  32. ^ Wheeler, Brannon M. (2002). Prophets in the Quran : an introduction to the Quran and Muslim exegesis. London. ISBN 0-8264-4956-5. OCLC 48176687. 
  33. ^ Insights on Academia: Needed Changes. IEEE. 2009. 
  34. ^ Minaei, Mohammad Bagher (2012-04-26). "Review of the Unity of God". Quran and Medicine. 1 (4): 75–76. doi:10.5812/quranmed.11704. ISSN 2251-6158. 
  35. ^ Jacobsen, Thorkild (2017-12-12). "The Treasures of Darkness". doi:10.12987/9780300161823. 
  36. ^ Insights on Academia: Needed Changes. IEEE. 2009. 
  37. ^ Minaei, Mohammad Bagher (2012-04-26). "Review of the Unity of God". Quran and Medicine. 1 (4): 75–76. doi:10.5812/quranmed.11704. ISSN 2251-6158. 
  38. ^ The Quran Itself Speaks of the Need to Reform Islam. Gerlach Press. 2019-02-01. hlm. 39–44. 
  39. ^ Maulana, Maulana (2022-01-14). "RADIKALISME AGAMA: REKONSTRUKSI PENAFSIRAN JIHAD DAN ISLAM YANG RAHMAT LIL 'ALAMIN". MUSHAF JOURNAL: Jurnal Ilmu Al Quran dan Hadis. 2 (1): 23–30. doi:10.54443/mushaf.v2i1.17. ISSN 2809-3712. 
  40. ^ Lewis, Jack P. (1984-12). "Noah and the Flood: In Jewish, Christian, and Muslim Tradition". The Biblical Archaeologist. 47 (4): 224–239. doi:10.2307/3209905. ISSN 0006-0895. 
  41. ^ Bahtiar, Yusuf; Abdussalam, Aam (2020-12-30). "Uslub Nahyu Dalam Kajian Metode Tafsir Al-Quran". Zad Al-Mufassirin. 2 (2): 105–116. doi:10.55759/zam.v2i2.26. ISSN 2723-4002. 
  42. ^ Die Religion Babyloniens und Assyriens von Morris Jastrow, jr. De Gruyter. 1906-12-31. hlm. 33–33. 
  43. ^ ALI, M. SAYUTHI (1995-06-30). "AL-QURAN DAN UNIVERSUM". ALQALAM. 10 (54): 7. doi:10.32678/alqalam.v10i54.1528. ISSN 2620-598X. 
  44. ^ Allen, Roger (2015-05-01). The ‘Second Journey’ (Al-Rihla al-thaniya) of Muhammad al-Muwaylihi’s Hadith ͑Isa Ibn Hisham Revisited. Edinburgh University Press. 
  45. ^ News. Gorgias Press. 2012-12-31. hlm. 275–284.