Jalur kereta api Kalisat–Panarukan

jalur kereta api nonaktif di Indonesia

Jalur kereta api Kalisat–Panarukan merupakan jalur kereta api nonaktif yang menghubungkan Stasiun Kalisat dan Stasiun Panarukan, Situbondo, termasuk dalam Wilayah Aset IX Jember.

Jalur kereta api Kalisat–Panarukan
Prajekan sta 150521-51058 bws.JPG
Bekas sinyal tebeng Krian di eks-Stasiun Prajekan
Ikhtisar
JenisJalur lintas utama
SistemJalur kereta api rel ringan
StatusTidak beroperasi
TerminusKalisat
Panarukan
Stasiun17
Operasi
Dibangun olehStaatsspoorwegen Oosterlijnen (SS-OL)
Dasar hukum pembangunanWet 23 Juni 1893 Staatblad No. 214
Surat Gouv. Scr. dd. 20 September 1907 No. 2574
Dibuka1 Oktober 1897
Ditutup2004
PemilikPT Kereta Api Indonesia
(pemilik aset jalur dan stasiun)
OperatorWilayah Aset IX Jember
Data teknis
Panjang rel70 km
Lebar sepur1.067 mm (3 ft 6 in)
Kecepatan operasi30 s.d. 40 km/jam

Jalur yang panjangnya 70 km ini melayani kereta lokal angkutan penumpang Panarukan-Jember. Kereta ini terakhir melintas jalur ini pada awal tahun 2004. Namun jalur ini ditutup pada pertengahan 2004 karena sepinya kereta api yang lewat serta kalah bersaing dengan moda transportasi lain.

SejarahSunting

Dalam verslag yang dibuat oleh Staatsspoorwegen, jalur ini diresmikan pada tanggal 1 Oktober 1897 sebagai bagian dari proyek pembangunan jalur kereta api menuju Panarukan, Situbondo. Stasiun-stasiun kereta api yang ada di jalur ini sepenuhnya tergolong klasik, karena mengusung arsitektur Neoklasik dan Indische Empire.[1] Dari Stasiun Situbondo, terdapat jalur cabang menuju Pabrik Gula Panji yang terlebih dahulu ditutup.

Menjelang nonaktif, stasiun ini dahulu hanya dilayani oleh kereta api lokal Jember–Panarukan p.p. Sering ditarik lokomotif diesel hidraulis produksi Henschel (BB303 dan BB306), serta membawa tiga unit kereta penumpang ekonomi non-AC. Kereta penumpang ini dahulu difungsikan untuk mengumpan penumpang dari pelosok Situbondo menuju Stasiun Jember. Stasiun ini dinonaktifkan penuh pada tahun 2004 oleh PT KA beserta jalur dan seluruh layanannya karena prasarana yang tua dan kalah bersaing dengan mobil pribadi dan angkutan umum.[2]

Preservasi dan reaktivasiSunting

Jalur kereta api ini memiliki peralatan persinyalan unik berupa sinyal tebeng bertipe "Krian". Pada tanggal 5 Desember 2014, sinyal-sinyal tebeng bertipe "Krian" beserta tuas-tuas handelnya yang ditempatkan di Stasiun Tamanan dipindah ke Museum Kereta Api Ambarawa. Penyelamatan benda bersejarah tersebut bertujuan untuk mengenalkan sejarah tipe persinyalan mekanik kepada masyarakat pada umumnya.[3][4]

Salah satu stasiun di jalur ini, yaitu Stasiun Bondowoso, sudah selesai dipugar, sehingga jalur dan layanannya akan segera dihidupkan sebagai layanan wisata dan pengangkutan barang.[5]

Dengan mengacu pada Peraturan Presiden No. 80 Tahun 2019, jalur ini dimasukkan dalam daftar reaktivasi yang dicanangkan oleh pemerintah.[6] Belum ada progres reaktivasi untuk saat ini.

Jalur terhubungSunting

Lintas aktifSunting

Lintas nonaktifSunting

  • Percabangan menuju Panji/Pabrik Gula Panji
  • Kelanjutan menuju Pelabuhan Panarukan

Layanan kereta apiSunting

Tidak ada layanan yang dijalankan di jalur ini. Sebelum ditutup, jalur ini dilewati oleh kereta api lokal tujuan Jember dan Panarukan yang hanya membawa 2 gerbong penumpang dan gerbong barang (gerbong Pusri).

Daftar stasiunSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Lintas 25 Jember–Kalisat–Panarukan
Segmen KalisatPanarukan
Diresmikan pada tanggal 1 Oktober 1897
oleh Staatsspoorwegen Oosterlijnen
Termasuk dalam Daerah Operasi IX Jember
5503 Kalisat KLT Jalan HOS Cokroaminoto 1, Kalisat, Kalisat, Jember km 214+462 lintas Surabaya KotaProbolinggoKalisatPanarukan
km 0+000 lintas KalisatKabatBanyuwangi Lama
+265 m Beroperasi  
5601 Ajung AJU Ajung, Kalisat, Jember km 217+612 Tidak beroperasi
5602 Sukosari SSR Sukosari, Sukowono, Jember km 222+192 +321 m Tidak beroperasi  
5603 Sukowono SKW Sukowono, Sukowono, Jember km 225+172 +344 m Tidak beroperasi  
5604 Tamanan TMN Tamanan, Bondowoso km 230+230 +345 m Tidak beroperasi
5605 Grujugan GRJ Grujugan Kidul, Grujugan, Bondowoso km 235+443 +286 m Tidak beroperasi  
5606 Nangkaan NKN km 239+830 Tidak beroperasi
5607 Bondowoso BO Kademangan, Bondowoso, Bondowoso km 241+826 +253 m Beroperasi sebagai museum  
5608 Tangsil TGS[a] Tenggarang, Tenggarang, Bondowoso km 244+907 +259 m Tidak beroperasi
5609 Bonosare BNS Wonosari, Wonosari, Bondowoso km 249+757 +230 m Tidak beroperasi  
5611 Tapen TAP Tapen, Tapen, Bondowoso km 256+243 +184 m Tidak beroperasi
5612 Prajekan PRJ Lumutan, Botolinggo, Bondowoso km 263+976 +92 m Tidak beroperasi  
5613 Widuri WDR km 266+768 +74 m Tidak beroperasi
5614 Kalibagor KLB Kalibagor, Situbondo, Situbondo km 269+638 +62 m Tidak beroperasi
5615 Situbondo SIT Sumber Kolak, Panarukan, Situbondo km 276+925 Surabaya KotaProbolinggoKalisatPanarukan
km 0+000 lintas SitubondoPanji
+30 m Tidak beroperasi  
5617 Tribungan TBG Paowan, Panarukan, Situbondo km 279+486 +18 m Tidak beroperasi
5618 Panarukan PNR Kilensari, Panarukan, Situbondo km 284+016 +3 m Tidak beroperasi  
5619 Panarukan Pelabuhan PNRH Tidak beroperasi

Percabangan menuju PanjiSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Segmen SitubondoPanji
Panjang segmen 3 Km
Diresmikan pada tanggal 1 Mei 1912
5615 Situbondo SIT Sumber Kolak, Panarukan, Situbondo km 276+925 lintas
km 0+000 lintas SitubondoPanji
+30 m Tidak beroperasi  
- Hotel - km 0+829 Tidak beroperasi
5616 Situbondo Gudang SITG km 1+625 Tidak beroperasi
- Mimbaan - km 2+251 Tidak beroperasi
- Cerajeru - km 3+820 Tidak beroperasi
5620 Panji PJI km 4+407 Tidak beroperasi

Keterangan:

  • Stasiun yang ditulis tebal merupakan stasiun kelas besar dan kelas I.
  • Stasiun yang ditulis biasa merupakan stasiun kelas II/menengah, III/kecil, dan halte.
  • Stasiun yang ditulis tebal miring merupakan stasiun kelas besar atau kelas I yang nonaktif.
  • Stasiun yang ditulis miring merupakan halte atau stasiun kecil yang nonaktif.

Referensi: [7][1][8]


Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Singkatan stasiun ini sama dengan Stasiun Tigaraksa di lintas Merak–Tanahabang

ReferensiSunting