Halte Gunung Putri

Stasiun Kereta Api di Kabupaten Bogor

Halte Gunung Putri (GPI) merupakan halte kereta api nonaktif yang terletak di Gunung Putri, Gunung Putri, Bogor. Halte yang terletak pada ketinggian +115 m ini termasuk dalam Daerah Operasi I Jakarta. Halte ini hanya memiliki satu jalur kereta api.

Halte Gunung Putri
LN03
Logo of the Ministry of Transportation of the Republic of Indonesia.svg
Gunung Putri
+115 m
Vandalism in Gunung Putri Station (2015).jpg
Halte Gunung Putri dipenuhi oleh coretan dan grafiti
LokasiGunung Putri, Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat 16961
Indonesia
Ketinggian+115 m
PengelolaKereta Api Indonesia
Daerah Operasi I Jakarta
Letak dari pangkalkm 48+850 lintas JakartaManggaraiNambo[1]
Jumlah peronSatu peron sisi yang tinggi
Jumlah jalur1
Informasi lain
Kode stasiun
  • GPI
  • -
[2]
KlasifikasiHalte[2]
Sejarah
Ditutup2006
Operasi layanan
Stasiun sebelumnya Logo KAI Commuter.svg Stasiun berikutnya
Cibinong
ke arah Angke
Lin Lingkar
(rencana)
Nambo
Terminus
Layanan
-
Lokasi pada peta
Halte Gunung Putri is located in Indonesia
Halte Gunung Putri
Halte Gunung Putri
Lokasi di Indonesia

SejarahSunting

Asal usul pembangunan halte ini dapat dilacak dari masterplan pembangunan jalur kereta api lingkar luar Jakarta yang dibuat oleh Departemen Perhubungan Republik Indonesia pada awal dekade 1990-an. Tujuannya, agar kereta api angkutan barang tidak memasuki wilayah DKI Jakarta. Rutenya dari Stasiun Parung Panjang menuju Stasiun Cikarang. Namun, krisis finansial Asia 1997 menyebabkan rancangan itu berhenti di tengah jalan, sehingga jalur kereta api hanya sampai ke stasiun Nambo. Untuk mengisi slot rute yang kosong ini, dioperasikanlah KRD dengan relasi Manggarai - Nambo menggunakan armada KRD MCW 302 pada tahun 1999 hingga 2006.

Pada tahun 2006, KRD Nambo pun dihentikan pengoperasiannya karena usia KRD yang sudah tua dan tidak layak operasi, apalagi pemasukan dari KRD Nambo ini pun tidak banyak sekalipun penumpangnya sangat padat, karena pada saat itu banyak sekali penumpang yang tidak berkarcis. Dengan penghentian operasi KRD Nambo ini, secara otomatis stasiun dan jalurnya juga dinonaktifkan, termasuk Stasiun Gunung Putri ini.[3]

Setelah halte ditutup, setiap hari Jumat selalu diadakan pasar kaget di halaman halte ini. Sejak tahun 2013, Jalur Nambo pun mulai diaktifkan untuk KA Angkutan Semen namun keberadaan KRL Commuter Line baru ada sejak tahun 2015. Meskipun saat ini ada layanan Commuter Line tujuan Stasiun Nambo, Halte Gunung Putri pun masih belum juga diaktifkan. Pasar kaget yang ada di halaman stasiun ini pun tetap ada sekalipun KRL telah beroperasi normal.[4]

Reaktivasi halte ini bersama dengan Halte Pondok Rajeg sedang dikaji oleh Kemenhub, ditandai dengan tinjauan lapangan yang dilakukan pada Juni 2021.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ a b Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  3. ^ "Sejarah dan Drama di Balik Pengoperasian KRL Jalur Nambo". Kaori Nusantara. 4 April 2015. Diakses tanggal 6 Agustus 2017. 
  4. ^ "Mengunjungi Pasar Jumat Pagi Stasiun Gunung Putri". Railway Enthusiast Digest. 5 Desember 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-06. Diakses tanggal 6 Agustus 2017. 
  5. ^ "BPTJ 151 di Instagram ". Cung #anakkota yang tinggal di kawasan Pondok Rajeg dan Gunung Putri! Kamis, 3 Juni 2021 kemarin BPTJ bersama dengan Kadishub Depok…"". Instagram. Diakses tanggal 2021-06-05. 
Stasiun sebelumnya   Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Cibinong
ke arah Citayam
Percabangan menuju Nambo Nambo
Terminus

Koordinat: 6°28′18.3″S 106°53′18.4″E / 6.471750°S 106.888444°E / -6.471750; 106.888444