Gelombang Korea

(Dialihkan dari Hallyu)

Hallyu atau Korean Wave [2] (Hangul한류; Hanja韓流; RRHallyu; MRHallyu, Tentang suara ini dengar , bahasa Indonesia: "Gelombang Korea") adalah istilah yang diberikan untuk tersebarnya budaya pop Korea secara global di berbagai negara di dunia sejak tahun 1990-an.[3][4][5] Umumnya Hallyu memicu banyak orang-orang di negara tersebut untuk mempelajari bahasa Korea dan kebudayaan Korea.[6][7][8][9][10]

Korean Wave
Korean.culture-LG.electronics-01.jpg
Film Korea dan media elektronik Korea
Bahasa Tionghoa
Hanzi Tradisional 韓流
Hanzi Sederhana 韩流
Bahasa Jepang
Kanji 韓流
Bahasa Korea
Hangul
한류
Hanja
韓流

Awal mulaSunting

Kegemaran akan budaya pop Korea dimulai di Republik Rakyat Tiongkok dan Asia Tenggara mulai akhir 1990-an.[5] Istilah Hán liú (韓流, Bahasa Korea:한류;Hallyu) diadopsi oleh media Tiongkok setelah album musik pop Korea, H.O.T, dirilis di Tiongkok.[5] Serial drama televisi Korea mulai diputar di Tiongkok dan menyebar ke negara-negara lain seperti Hongkong, Vietnam, Thailand, Indonesia, Filipina, Amerika Serikat, Amerika Latin dan Timur Tengah.[5] Pada saat ini, Hallyu diikuti dengan banyaknya perhatian akan produk Korea Selatan, seperti masakan, barang elektronik, musik dan film.[5] Fenomena ini turut mempromosikan Bahasa Korea dan budaya Korea ke berbagai negara.[5]

Gelombang Korea meliputi kesadaran global akan berbagai aspek kebudayaan Korea Selatan termasuk film dan televisi (khususnya "K-dramas"), K-pop, manhwa, Bahasa Korea, dan masakan Korea. Beberapa komentator juga mempertimbangkan kebudayaan tradisional Korea secara keseluruhan menjadi bagian dari Gelombang Korea.[11] The Korean Wave (Hallyu) mengacu pada popularitas global ekonomi budaya Korea Selatan yang mengekspor budaya pop, hiburan, musik, drama TV, dan film.

Hallyu adalah istilah Cina yang jika diterjemahkan secara harfiah berarti "Gelombang Korea". Ini adalah istilah kolektif yang digunakan untuk merujuk pada pertumbuhan fenomenal budaya Korea dan budaya populer yang mencakup segala hal mulai dari musik, film, drama hingga game online dan masakan Korea hanya untuk beberapa nama. Selama kunjungan kenegaraan mantan presiden Barack Obama ke Korea pada Maret 2012, dia merujuk pada Korean Wave, yang dijadikan prioritas utama negara oleh pemerintah.[12]

Korea Selatan adalah satu-satunya negara di dunia, jika bukan satu-satunya, yang memiliki tujuan khusus untuk menjadi pengekspor budaya populer terkemuka di dunia. Ini adalah cara bagi Korea untuk mengembangkan "soft power" -nya. Soft power adalah istilah populer yang diciptakan pada tahun 1990 oleh ilmuwan politik Harvard Joseph Nye. Ini mengacu pada kekuatan tak berwujud yang dimiliki suatu negara melalui citranya, bukan melalui kekerasan. Kekuatan keras mengacu pada kekuatan militer atau kekuatan ekonomi. Contoh kekuatan lunak dalam permainannya adalah bagaimana AS membujuk dunia untuk membeli celana jins Levi's, iPhone Apple, rokok Marlboro, minuman ringan Coca-Cola, dan film Hollywood, dengan memanfaatkan citra yang diinginkan. Gambar unik yang keren.[13]

Hallyu pertama kali menyebar ke Cina dan Jepang, kemudian ke Asia Tenggara dan beberapa negara di seluruh dunia yang terus memberikan dampak yang kuat. Pada tahun 2000, larangan 50 tahun pada pertukaran budaya populer antara Korea dan Jepang sebagian dicabut, yang meningkatkan lonjakan budaya populer Korea di kalangan orang Jepang. Otoritas penyiaran Korea Selatan telah mengirimkan delegasi untuk mempromosikan program TV dan konten budaya mereka di beberapa negara.

Hallyu telah menjadi berkah bagi Korea, bisnis, budaya, dan citra negaranya. Sejak awal 1999, Hallyu telah menjadi salah satu fenomena budaya terbesar di Asia. Efek Hallyu sangat luar biasa, menyumbang 0,2% dari PDB Korea pada tahun 2004, yang berjumlah sekitar USD 1,87 miliar. Baru-baru ini pada tahun 2019, Hallyu diperkirakan memiliki peningkatan ekonomi sebesar USD 12,3 miliar.[14]

Selama dua dekade terakhir, Korea Selatan menjadi sangat kaya dan sangat futuristik. Pada tahun 1965, PDB per kapita Korea lebih rendah dari Ghana. Saat ini, Korea Selatan adalah ekonomi terbesar ke-12 di dunia.

Ilmuwan politik Amerika Joseph Nye menginterpretasikan Gelombang Korea sebagai "semakin populernya segala hal mengenai Korea, mulai dari fesyen dan film hingga musik dan masakan."[15]

Pemerintah Korea sendiri sangat mendukung dan memiliki peran dalam mewabahnya hallyu. Dukungan tersebut diwujudkan dengan menghindarkan diri dari gempuran industri hiburan dari barat. Hal ini menjadikan orang korea sendirilah yang harus menciptakan produk-produk media massanya sendiri. Selain itu dukungan dari pemerintah juga diwujudkan melalui berbagai acara kesenian seperti festival-festival film dan musik bertaraf internasional.[16]

Drama KoreaSunting

 
Drama epik Dae Jang Geum.

Drama Korea merupakan penyebab dari mulainya Hallyu di berbagai negara.[5] Warga Korea Selatan suka menonton drama dan film dan mendengar musik.[5] Perusahaan TV Korea mengeluarkan biaya besar untuk memproduksi drama dan beberapa di antaranya yang mencetak kesuksesan, diekspor ke luar negeri.[5] Drama televisi yang memicu Hallyu antara lain, Winter Sonata, Dae Jang Geum, Stairway to Heaven, Beautiful Days dan Hotelier.[5]

Asal Usul Hallyu

Media populer di wilayah tersebut mengaitkan asal-usul Hallyu dengan beberapa film dan drama TV yang dirilis pada tahun 1999. “Swiri”, sebuah film yang menginspirasi tentang spionase Korea Utara / Korea Selatan yang dirilis pada tahun 1999, membuat Hallyu menjadi sorotan publik. karena menjadi sangat sukses di negara-negara Asia Tenggara. Disusul dengan drama berjudul "Autumn in my heart" pada tahun 2000 yang mempertahankan kegembiraan yang diciptakan oleh Swiri. Ini diikuti oleh "My Sassy girl" pada tahun 2001 dan "Winter Sonata" pada tahun 2004. Semua ini menjadi sangat populer tidak hanya di Korea tetapi juga di Singapura, Jepang, Taiwan, Hong Kong, Cina dan Vietnam. Keberhasilan produk hiburan ini menciptakan desas-desus yang luar biasa tentang meledaknya popularitas budaya Korea. Sumber media regional cukup cepat menangkap isyarat dan secara kolektif mengumumkan kelahiran Hallyu.[17]

Meskipun ini adalah wajah publik Hallyu, asal-usul sebenarnya lebih jauh ke masa lalu. Lima faktor utama berkontribusi besar pada evolusi gelombang Korea:

Mencabut larangan bepergian ke luar negeri untuk warga Korea lokal: Mungkin faktor terpenting yang akhirnya memberi jalan bagi Hallyu, adalah keputusan Pemerintah Korea pada awal 1990-an untuk mencabut larangan perjalanan asing bagi warga Korea. Ini memberi jalan bagi sejumlah orang Korea untuk menjelajahi dunia barat, terutama AS dan Eropa. Banyak yang mengejar pendidikan mereka di negara-negara ini dan yang lainnya memulai karier mereka di perusahaan terkemuka di Eropa dan AS sebelum kembali ke Korea pada akhir 1990-an. Orang-orang Korea berpendidikan Barat ini membawa serta perspektif baru dalam melakukan bisnis, kehalusan dan interpretasi baru terhadap seni, sinema dan musik serta bentuk ekspresi inovatif. Hal ini melahirkan kumpulan besar bakat segar, muda, dan berkualifikasi tinggi yang menunggu untuk mengeksplorasi peluang di Korea.

Restrukturisasi chaebol Korea: Pada saat yang sama dengan pencabutan larangan, Asia (dan Korea) mengalami krisis keuangan Asia yang parah pada tahun 1997-98. Krisis keuangan Asia adalah badai hebat dari hutang buruk, kepanikan di antara pemberi pinjaman dan tantangan ekonomi regional. Pada Desember 1997, pemerintah Korea mengambil pinjaman sebesar USD 97 miliar dari IMF (Dana Moneter Internasional). Mereka akhirnya hanya menggunakan USD 19,5 miliar, dan pinjaman tersebut dilunasi pada tahun 2001 tiga tahun sebelum jadwal. Korea telah menjadi negara miskin hanya beberapa tahun sebelum krisis keuangan Asia, dan mengalahkan kemiskinan adalah sesuatu yang telah dipelajari negara tersebut dengan susah payah. Oleh karena itu, semua tindakan digunakan untuk membayar kembali pinjaman dan kembali ke jalur yang tepat dalam waktu singkat.[18]

Alur ceritanya yang kuat, genre yang bervariasi dan juga akting dari para pemeran yang dapat dengan mudah menangis secara natural menyebabkan banyak penduduk Asia yang melihat drama Korea menjadi terenyuh hatinya. Selain itu, cerita yang ditampilkan sesuai dengan budaya masyarakat Asia pada umumnya, konsep mengenai cinta sejati, pengorbanan, dan konsep kehidupan lain yang tergambar dalam drama Korea tidak bertentangan terlalu jauh dengan konsep kehidupan yang ada pada masyarakat Asia pada umumnya. Faktor-faktor tersebut menjadikan drama Korea lebih mengena bagi masyarakat Asia dibandingkan dengan drama dari Barat.[19]

Film KoreaSunting

Film Korea, bersama drama TV dan musik pop, merupakan produk utama Hallyu yang dinikmati tidak hanya di dalam negeri, namun juga di berbagai negara. Pada awalnya, film Jepang dan film Hongkong serta film-film Taiwan mendominasi bioskop di Asia, namun dengan kehadiran Hallyu, mulai tersaingi oleh film Korea.[5] Film produksi Korea Selatan dikenal karena alur ceritanya yang kuat dan genre yang bervariasi sehingga menarik banyak penonton.[5]

Krisis membuat Korea memiliki masalah citra yang serius, karena banyak pemangku kepentingan global masih percaya bahwa Korea dalam kondisi yang buruk, sehingga negara tersebut kehilangan investasi asing langsung, kekurangan pariwisata, dan menghadapi skeptisisme global. Untuk mengatasi ini, presiden baru Kim Dae-Jung dan kepala agensi PR global Korea Edelman bersama-sama menulis buku "Korea: On Course - dan Terbuka untuk Bisnis" yang ditujukan untuk investor global.[20]

Salah satu konsekuensi terbesar dari krisis di Korea adalah pengaruhnya terhadap chaebol Korea. Chaebol Korea adalah konglomerat yang sangat terdiversifikasi yang beroperasi di setiap sektor ekonomi dari pembuatan chip hingga kapal. Krisis keuangan Asia memaksa para chaebol ini untuk merestrukturisasi model bisnis mereka dengan mendivestasikan banyak unit bisnis mereka dan berkonsentrasi pada kompetensi inti mereka. Hal ini pada gilirannya membuka pasar secara internal dan memberi pemain kecil lainnya peluang besar untuk terjun ke berbagai bisnis. Lebih banyak wirausahawan muncul dari krisis yang didorong oleh peluang. Korea menyadari bahwa itu bergantung pada chaebol - jika mereka gagal, negara itu akan gagal. Presiden Kim Dae-Jung mendorong teknologi informasi dan budaya populer sebagai dua pendorong utama untuk masa depan Korea. Teknologi akan menciptakan industri baru di atas manufaktur tradisional yang menjadi andalan Korea sejak ia keluar dari kemiskinan dan menjadi industri, dan budaya populer dapat menjadi produk ekspor penting yang bernilai miliaran dolar - sementara itu akan membantu mengubah citra Korea.[21]

Samsung adalah salah satu chaebol Korea yang paling terkemuka, dan implikasi dari krisis 1997-98 melahirkan dorongan yang meningkat untuk internasionalisasi oleh perusahaan dan pemiliknya saat mereka mencari pertumbuhan baru di luar Korea. Samsung dan kebangkitannya sejak saat itu telah menjadi contoh yang menonjol tentang bagaimana perusahaan-perusahaan Korea memperoleh keuntungan dari kepentingan global tentang apa itu Korea dan apa yang ditawarkan negara itu.[22]

Pengaruh Hallyu di IndonesiaSunting

 
Aspek budaya tradisional dan kontemporer Korea, searah jarum jam dari kiri atas: sebuah Samsung Galaxy Tab; wanita yang menampilkan tari tradisional Taepyeongmu; Bibimbap, masakan nasi Korea; Idola K-pop Junsu; boyband K-pop Super Junior; anak-anak dalam kostum tradisional Hanbok

Seiring dengan drama Korea yang semakin diterima publik Indonesia, muncul pula kegemaran akan grup musik pria (boyband) seperti grup musik dari SM Entertainment, seperti TVXQ dan Super Junior.[23] Penyanyi Rain mulai dikenal lewat serial drama Full House yang ditayangkan di stasiun televisi Indonesia.[23] Sejak itu, penggemar K-pop dan drama Korea mulai umum dijumpai.[23]

Pengaruh drama KoreaSunting

Populernya drama Korea di stasiun televisi Indonesia terjadi setelah drama negara Asia lain seperti Taiwan dan Jepang diputar.[24]

Berbagai stasiun televisi Indonesia mulai menayangkan drama produksi Korea Selatan setelah RCTI yang mempelopori pemutaran drama Endless Love (Autumn in My Heart).[24] Para sineas drama di Korea mulai menyadari daya jual drama Korea sangat tinggi di negara-negara tetangganya sehingga produksi serial mereka menjadi komoditas ekspor.[24] Puncaknya terjadi saat serial Winter Sonata diputar di Jepang, Tiongkok, Taiwan dan Asia Tenggara.[24] Sejak saat itu istilah "Hallyu" atau "demam Korea" muncul.[24]

Dari tahun 2002-2005 drama-drama Korea yang populer di Asia termasuk Indonesia antara lain Endless Love, Winter Sonata, Love Story in Harvard, Glass Slippers, Stairway to Heaven, All In, Hotelier, Something Happened in Bali, dan I'm Sorry, I Love You yang merupakan serial drama melankolis.[24] Drama komedi romantis muncul berikutnya, antara lain Full House, Sassy Girl Chun Hyang, Lovers in Paris, Princess Hours, My Lovely Sam Soon, My Girl, Hello! Miss, dan Coffee House.[24] Genre drama berlatar belakang sejarah ikut mencetak rating tinggi, antara lain drama Dae Jang Geum, Queen Seon Deok, Hwang Jini, hingga Jumong.[24] Tahun 2008-2009, drama Korea yang banyak mendapatkan perhatian adalah Boys Before Flowers (BBF).[24]

Rupanya wabah dari hallyu atau gelombang Korea ini kemudian berdampak pada pariwisata. Lokasi syuting drama Korea yang terkenal menjadi objek pariwisata yang digemari para turis untuk dikunjungi. Tentu dengan semakin banyak turis yang mendatangi Korea selain berimplikasi terhadap bertambahnya devisa negara juga dapat sekaligus lebih mendekatkan secara emosional antara Korea dengan turis. Akan lebih banyak orang yang merasa dekat dengan negara Korea dan pelan-pelan akan memunculkan rasa sense of belonging.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Romanization of Korean". The National Institute of the Korean Language. Diakses tanggal 14 Februari 2013. 
  2. ^ Farrar, Lara (31 Desember 2010). "'Korean Wave' of pop culture sweeps across Asia". CNN. Turner Broadcasting System, Inc. Diakses tanggal 16 Maret 2010. 
  3. ^ Ravina, Mark (2009). "Introduction: Conceptualizing the Korean Wave". Southeast Review of Asian Studies. 
  4. ^ Kim, Ju Young (2007). "Rethinking media flow under globalisation: rising Korean wave and Korean TV and film policy since 1980s". University of Warwick Publications. 
  5. ^ a b c d e f g h i j k l Passport to Korean Culture. Korean Culture and Information Service - Ministry of Culture, Sports and Tourism , Seoul, Republic of Korea. 2010. hlm. 46–53. ISBN 978-89-7375-153-2 03910.  line feed character di |publisher= pada posisi 81 (bantuan)
  6. ^ Yong Jin, Dal (2011). "Hallyu 2.0: The New Korean Wave in the Creative Industry". International Institute Journal. 2 (1). 
  7. ^ CNN, By Lara Farrar for. "'Korean Wave' of pop culture sweeps across Asia" (dalam bahasa Inggris). 
  8. ^ "The Global Impact of South Korean Popular Culture: Hallyu Unbound ed. by Valentina Marinescu". ResearchGate (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ Kim, Harry (2 Februari 2016). "Surfing the Korean Wave: How K-pop is taking over the world | The McGill Tribune". The McGill Tribune. 
  10. ^ (PDF) https://openaccess.leidenuniv.nl/bitstream/handle/1887/37300/Phuong_thesis_1.docx.pdf?sequence=1.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  11. ^ Parc, Jimmyn and Moon, Hwy-Chang (2013) "Korean Dramas and Films: Key Factors for Their International Competitiveness", Asian Journal of Social Science 41(2): 126-149.
  12. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  13. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  14. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  15. ^ Nye, Joseph. "South Korea's Growing Soft Power". Harvard University. Diakses tanggal 4 March 2013. Indeed, the late 1990s saw the rise of "Hallyu", or "the Korean Wave" — the growing popularity of all things Korean, from fashion and film to music and cuisine. 
  16. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  17. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  18. ^ Ignatius Roni Setyawan, Anthony Ghozali Dan (2019-08-02). "Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Makanan Dan Minuman Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Pada Tahun 2008 -2015". Jurnal Manajemen Bisnis dan Kewirausahaan. 2 (1). doi:10.24912/jmbk.v2i1.4807. ISSN 2598-0289. 
  19. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  20. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  21. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  22. ^ "Korean Wave (Hallyu) - Rise of Korea's Cultural Economy & Pop Culture". Martin Roll (dalam bahasa Inggris). 2020-08-06. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  23. ^ a b c (Indonesia) Riz (2010). "Grup penyanyi idola ikut populer". Bintang Indonesia. hlm. 78. 
  24. ^ a b c d e f g h i (Indonesia) Riz (2010). "Tren Serial Asia di Indonesia, mulai dari serial klasik Mandarin, dorama Jepang, hingga Demam Korea". Bintang Indonesia. hlm. 77. 

Pranala luarSunting