Manhwa

komik yang dibuat di Korea

Manhwa (Korean: 만화; Hanja: 漫畵; Ejaan Bahasa Korea: [manhwa]) ialah istilah dalam bahasa Korea untuk menyebut komik.

Manhwa
Hangeul만화
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakanmanhwa
McCune–Reischauermanhwa

Di luar wilayah Korea, istilah manhwa mengacu pada komik buatan Korea Selatan. Meskipun industri ini juga dimiliki Korea Utara[2].

Kata ini mirip dengan "manga" dalam Bahasa Jepang dan "manhua" dalam bahasa China, karena karakter huruf China menjadi dasar pada ketiga kata tersebut.

SejarahSunting

Secara linguistik, manga (漫画), manhua (漫画), dan manhwa semuanya berarti 'komik' masing-masing dalam bahasa Jepang , Cina , dan Korea . Dalam bahasa Korea manhwa dan dalam bahasa Jepang manga adalah sanak dari frase Cina manhua ( transl.  "Naskah Sketsa" ). Penggunaan istilah manhwa dan manhua saat ini sebagian besar karena keberhasilan manga Jepang secara internasional. Meskipun dalam pengertian tradisional, dalam bahasa-bahasa ini istilah manga / manhua / manhwa memiliki arti yang mirip dengan secara luas, dalam bahasa Inggris istilah manhwa dan manhua umumnya mengacu pada komik yang terinspirasi dari manga.

Istilah manhwa mulai populer digunakan di Korea selama tahun 1920-an, ketika diterapkan pada kartun. Korea berada di bawah kekuasaan Jepang dari tahun 1910 hingga 1945 dan selama itu unsur-unsur bahasa dan budaya Jepang masuk ke dalam masyarakat Korea. Pada pertengahan 1920-an, sebagian besar perusahaan surat kabar politik ditutup,  dan politik dan kartun sosial ditinggalkan dan mendukung ilustrasi tentang anak-anak dan hiburan.

Kartun politik perlahan-lahan muncul kembali setelah berdirinya Republik Korea (yang saat ini dikenal sebagai Korea Selatan) pada tahun 1948. Setelah bertahun-tahun sejak Jepang berkuasa, komik surat kabar menampilkan banyak kritik sosial. Artis populer Kim Yong-hwan mulai membuat majalah komik pertama Korea, Manhwa Haengjin , pada tahun 1948,  tetapi majalah itu segera ditutup karena pemerintah saat itu tidak menyetujui sampulnya.

Popularitas komik meningkat selama tahun 1950-an dan 1960-an, dan keragaman gaya serta materi pelajaran menyebabkan terciptanya genre baru seperti sunjeong (atau soonjung),  cerita romantis yang ditujukan untuk wanita muda (setara dengan Genre Manga Jepang Shoujo ). Manhwabang , comic cafe dan toko yang mana pembacanya harus membayar tarif tertentu untuk duduk dan membaca komik, juga diperkenalkan kepada publik.  Menanggapi meningkatnya publikasi komik, serta perubahan sosial dan politik di Korea Selatan, pemerintah mulai memberlakukan undang - undang sensor dan, pada pertengahan 1960-an, menciptakan monopoli distribusi komik yang selanjutnya menyensor manhwa.

Manga mempengaruhi manhwa dari medium pembuatan selama Jepang berkuasa di Korea dan terus memberikan pengaruh yang kuat karena industri manga menjadi kekuatan utama dalam budaya Jepang dan mulai mengekspor komik ke luar negeri. Penulis atau seniman manhwa disebut manhwaga ( 만화가 ;漫 畵 家). Manhwaga tidak terisolasi secara budaya, dan masuknya manga ke pasar komik Korea memiliki pengaruh kuat pada seni dan konten manhwa banyak seniman.

WebtoonSunting

Webtoons pertama kali menjadi populer di awal 2000-an karena akses gratis dan ketersediaannya di internet.  Sejak pembuatannya, webtoon telah mendapatkan popularitas di seluruh dunia dan bahkan telah diadopsi di luar Korea sebagai bentuk lain dari publikasi komik.

Pranala luarSunting