Puasa

keinginan untuk menahan mengonsumsi makanan dan minuman selama periode tertentu
(Dialihkan dari Hal berpuasa)

Puasa atau saum adalah tindakan sukarela dengan berpantang dari makanan, minuman, atau keduanya, perbuatan buruk dan dari segala hal yang membatalkan puasa untuk periode waktu tertentu[1]. Puasa mutlak biasanya didefinisikan sebagai berpantang dari semua makanan dan minuman untuk periode tertentu, biasanya selama satu hari (24 jam), atau beberapa hari. Puasa lain, membatasi makanan tertentu atau zat. Praktik puasa dapat menghalangi aktivitas seksual dan lainnya serta makanan. Puasa, sering dilakukan dalam rangka menunaikan ibadah, juga dilakukan di luar kewajiban ibadah untuk meningkatkan kualitas hidup spiritual seseorang yang melakukannya. Hal semacam ini sering ditemukan dalam diri pertapa atau rahib. Inti dari maksud dan tujuan puasa itu adalah pengekangan diri dari sebuah keinginan untuk mencapai sebuah tujuan. Oleh karenanya, puasa dapat didefinisikan sebagai usaha pengekangan diri dari sebuah keinginan yang dilarang untuk mencapai sebuah tujuan.

Puasa dan agamaSunting

Puasa sering dilakukan dalam rangka menunaikan ibadah dalam suatu agama atau sesuatu kewajiban yang harus di lakukan Manusia menurut kepercayaan Agamanya. Berdasarkan beberapa sumber bacaan, ternyata ibadah puasa dijalankan oleh beberapa agama yang ada di dunia. Walaupun cara yang dilakukan berbeda, inti dari maksud dan tujuan puasa itu adalah pengekangan diri dari sebuah keinginan untuk mencapai sebuah tujuan.

Puasa dalam YahudiSunting

Dalam Yahudi Puasa untuk umat Yahudi bermakna menahankan diri keseluruhannya dari makanan dan minuman, termasuk air. Gosok gigi diharamkan pada puasa hari besar Yom Kippur dan Tisha B'Av, tetapi dibenarkan pada puasa hari kecil. Umat Yahudi yang mengamalkan berpuasa sampai ke enam hari pada satu tahun. Dengan pengecualian Yom Kippur, puasa tidak dibenarkan pada hari Sabat, karena rukun menyimpan hari Sabat itu adalah menurut Alkitab (injil) ditentukan dan mengatasi hari-ari puasa berinstitusi rabbi kemudian. Yom Kippur adalah satu-satunya rukun yang mana ditentukan dalam Torah.

Puasa dalam KristenSunting

Dalam Kristen Pada umumnya, Ajaran Puasa Umat Kristen Intinya adalah pertobatan, melawan keinginan duniawi, keinginan daging yang di maksud arti daging dalam arti kristen daging adalah manusia itu sendiri karna manusia berdaging maka umat kristen lebih sering menyebutkan manusia dalam kata-kata tertentu sebagai daging jadi artinya keinginan daging yaitu keinginan manusia itu sendiri, dan juga mengajarkan berpuasa agar sebisa mungkin tidak memberitahukan atau di ketahui kepada sesamanya yang sedang berpuasa atau sesamanya yang sedang tidak berpuasa termasuk merahasiakan hari apa dia akan mulai berpuasa, menyamarkan tubuhnya agar tidak terlihat sedang berpuasa dari orang lain bahkan sesama keyakinan sendiri, itu sebabnya Puasa Kristen pada Umumnya banyak yang tidak diketahui keberadaanya oleh keyakinan non Kristen dan media publik. Dalam beberapa aliran Kristen hanya pelaksanaan dan tata caranya saja yang berbeda inti dan tujuanya sama.

Puasa dalam Kristen OrtodoksSunting

Bagi umat Kristen Ortodoks, puasa merupakan bentuk disiplin spiritual yang sangat penting, karena sering sekali disebutkan dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru serta mempunyai keterkaitan yang erat dengan teologi Kristen Ortodoks mengenai sinergi antara tubuh (bahasa Yunani: Soma) dan jiwa (bahasa Yunani: Pneuma). Selain itu, bagi umat Kristen Ortodoks, puasa bukan bertujuan untuk menderita, melainkan bertujuan untuk menjaga diri dari segala bentuk ketamakan, kerakusan, keserakahan, serta pemikiran, perkataan, dan perbuatan yang buruk.[2] Dalam tradisi Kristen Ortodoks, kegiatan berpuasa diiringi pula dengan bentuk kebajikan lainnya seperti berderma serta perbanyak berdoa, bahkan disebutkan jika melaksanaan puasa tanpa diiringi bentuk kebajikan tersebut maka puasanya akan sia-sia.[3]

Hari-hari Puasa:Sunting
  1. 40 hari pada masa Puasa Besar dan Pekan Suci.
  2. 40 hari Puasa Natal.
  3. Puasa Para Rasul.
  4. 14 hari Puasa Dormisi Bunda Allah.
  5. Hari Pemuliaan Salib Suci.
  6. Hari Kematian Yohanes Pembaptis.
  7. Malam Natal dan Malam Epifani.
  8. Hari Rabu dan Jumat sepanjang tahun liturgi (kecuali pada masa pelarangan berpuasa).

Aturan Puasa

Terdapat beberapa aturan berpuasa yang harus diikuti oleh umat Kristen Ortodoks, yaitu:

  1. Tidak mengonsumsi segala bentuk daging, ikan, telur, dan segala bentuk produk susu.
  2. Tidak mengonsumsi minyak dan makanan yang berbahan dasar minyak atau makanan yang pada proses pembuatannya menggunakan minyak.
  3. Tidak mengonsumsi minuman beralkohol.
  4. Tidak melakukan aktivitas seksual selama berpuasa.

Namun, terdapat beberapa keringanan untuk tidak melaksanakan puasa bagi anak-anak yang belum paham apa itu berpuasa, orang yang sudah sangat tua, ibu menyusui, mereka yang berfisik lemah, sedang sakit yang jika berpuasa akan memperparah penyakitnya dan membahayakan nyawa.[3]

Puasa dalam KatolikSunting

Dalam Katolik Roma, puasa biasanya dilakukan dengan makan kenyang satu kali sehari (dalam waktu 24 jam), wajib dilakukan pada hari Rabu Abu dan Jumat Agung; masing-masing uskup dapat mengatur rincian ketentuan atas hal tersebut disesuaikan dengan keadaan di keuskupannya. Minum air tidak termasuk soal puasa. Namun saat sekarang ini lebih ditekankan makan kenyang satu kali sehari menahan hal-hal dari keinginan dunia dan keinginan daging (manusia), seperti tidak makan tidak minum termasuk menahan nafsu, sikap, dan juga hal-hal yang paling disukai. Ini dilakukan selama 40 hari menjelang Paskah atau di kenal sebagai masa Prapaskah. Di samping puasa resmi, secara pribadi umat Katolik disarankan untuk berpuasa pada hari-hari lain yang dipilihnya sendiri sebagai ungkapan tobat dan laku tapa. Selain berpuasa, Gereja juga mempunyai kebiasaan berpantang. Pantang diharapkan untuk dilakukan setiap Jumat sepanjang tahun, kecuali jika hari Jumat itu bertepatan dengan hari raya gerejawi. Pada hari-hari puasa dan pantang, Umat Katolik diharapkan dapat meluangkan lebih banyak waktu dan perhatian untuk berdoa, beribadat, melaksanakan olah tobat dan karya amal. (Kan. 1249-1253)[4]

Puasa dalam ProtestanSunting

Dalam Protestan, keyakinan puasa Kristen Protestan tidak ada bedanya dengan katolik melawan keinginan dunia keinginan daging (manusia) yaitu puasa makan minum dan hal-hal yang tidak baik dalam tingkah laku juga pikiran, dalam protestan dan aliran protestan yang lain ada juga Cara Puasa dalam hal-hal tertentu selain puasa makan dan minum yaitu berpuasa mengenai rutinitas yang sering dilakukan yg paling disukainya Contohnya: Puasa Tidak menonton TV atau puasa mendengarkan lagu selama 1 minggu, 1 bulan atau dalam jangka waktu tertentu, ada juga contoh-contoh lain yaitu rutinitas dimana kalau sedang tidak berpuasa itu sulit di hindari Rutinitas seperti itulah yang di puasakan dalam Protestan, umat katolik juga biasa melakukan puasa ini, karna inti dalam puasa Kristen ialah menahan hawa nafsu, keinginan duniawi. Tujuan berpuasa juga sama dengan Katolik sesuai ajaran dalam alkitab (injil), yang membedakanya hanya pelaksanaan dan tatacarannya. Puasa protestan tidak berpatokan pada hari-hari tertentu harus berpuasa, tetapi dalam keyakinan Protestan Pribadi masing-masing yaitu manusia itu sendiri yang menentukan hari untuk berpuasa yang dipilihnya sendiri selama 1 minggu, 1 bulan dan jangka waktu tertentu yang dipilihnya di harapkan bisa lagi berlanjut di bulan-bulan berikutnya. Dalam melaksanakanya Pribadi yang berpuasa sebisa mungkin tidak di ketahui oleh kerabat, sanak saudara, dan orang-orang di sekitarnya di saat berpuasa, oleh sebab itu puasa Protestan tidak di umumkan secara resmi. Agama Kristen Protestan secara resmi tidak mewajibkan untuk berpuasa yang berarti tidak memiliki bulan khusus untuk berpuasa, tetapi Ketua masing- masing Gereja mengajarkan pada umatnya menyempatkan diri agar sesering mungkin Berdoa dan Berpuasalah dengan keinginan, ketulusannya sendiri bukan karena paksaan. Patokan berpuasa Umat Kristen Katolik dan Kristen Protestan sama-sama mengambil dasar dalam ajaran Alkitab.

Puasa dalam IslamSunting

Dalam Islam, puasa (disebut juga Shaum) yang bersifat wajib dilakukan pada bulan Ramadhan selama satu bulan penuh dan ditutup dengan Hari Raya Idul Fitri. Puasa dilakukan dengan menahan diri dari makan dan minum dan dari segala perbuatan yang bisa membatalkan puasa mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari dengan niat sesuai perintah dalam kitab suci umat Islam Al Quran. Puasa juga menolong menanam sikap yang baik dan kesemuanya itu diharapkan berlanjut ke bulan-bulan berikutnya dan tidak hanya pada bulan puasa. Jika didasarkan pada ritual puasa itu sendiri, maka jika kita hendak mengakhirinya atau berbuka, maka terasa bertolak belakang jika kita tidak berbuka sekadarnya saja.

Puasa dalam BuddhismeSunting

Dalam Buddhisme, puasa merupakan bagian dari pelaksanaan Atthasila yang bisa dilaksanakan pada hari uposatha atau hari apapun. Hari uposatha (bahasa Sanskerta: Upavasatha) merupakan hari dimana umat Buddha melakukan perenungan dan pengamatan yang sudah dilakukan sejak masa kehidupan Buddha Gautama dan masih dipraktikkan hingga hari ini.[5][6] Buddha mengajarkan bahwa hari Uposatha diperuntukkan "membersihkan pikiran dari hal-hal kotor," yang menyebabkan ketenangan batin dan kebahagiaan.

Secara umum, Uposatha dilakukan sekali dalam seminggu di negara-negara Theravada, sesuai dengan empat fase bulan: bulan baru, bulan purnama, dan dua kali bulan separuh. Pantangan saat berpuasa dalam Atthasila adalah sebagai berikut.

  1. Aku bertekad melatih diri menghindari pembunuhan makhluk hidup.
  2. Aku bertekad melatih diri menghindari pengambilan barang yang tidak diberikan.
  3. Aku bertekad melatih diri menghindari perbuatan tidak suci.
  4. Aku bertekad melatih diri menghindari ucapan yang tidak benar.
  5. Aku bertekad melatih diri menghindari minuman memabukkan hasil penyulingan atau peragian yang menyebabkan lemahnya kesadaran.
  6. Aku bertekad melatih diri menghindari makan makanan setelah tengah hari.
  7. Aku bertekad melatih diri menghindari menari, menyanyi, bermain musik, dan pergi melihat pertunjukkan, memakai, berhias dengan bebungaan, wewangian, dan barang olesan (kosmetik) dengan tujuan untuk mempercantik tubuh.
  8. Aku bertekad untuk melatih diri menghindari penggunaan tempat tidur dan tempat duduk yang tinggi dan besar (mewah).

Puasa dalam Buddhisme merupakan pelaksanaan sila ke-6 pada Atthasila, di mana waktu berpuasa adalah setelah tengah hari hingga setelah matahari terbit. Selain berpuasa, umat Buddha juga perlu melaksanakan seluruh pantangan yang tertera pada Atthasila.

Puasa dan kesehatanSunting

Menurut penelitian, puasa menyehatkan tubuh.[7] Diet puasa (biasanya minimum 16 jam periode puasa dan 8 jam periode makan) mulai populer untuk menurunkan berat badan. Selama periode puasa, kadar gula menurun, sehingga aktivitas di periode puasa akan menggunakan lemak sebagai sumber energi.

Makanan berkaitan erat dengan proses metabolisme. Oleh sebab itu, dalam pemeriksaan medis tertentu yang berhubungan dengan proses metabolisme, misalnya pemeriksaan kadar glukosa darah, pasien sering kali disyaratkan untuk berpuasa dahulu.

Puasa menggantikan sel-sel yang rusak di dalam tubuh dan menggantinya dengan sel-sel yang baru. Selain itu, puasa mampu meningkatkan kembali hormon pertumbuhan hingga 2000% pada laki-laki dan 1300% pada perempuan. Hormon pertumbuhan ini akan memfasilitasi pembakaran cadangan lemak dalam tubuh selama berpuasa. Peningkatan kembali hormon pertumbuhan dalam tubuh juga bermanfaat dalam melawan penuaan dini.

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Kamus Besar Bahasa Indonesia
  2. ^ "Old Orthodox Prayer Book" (edisi ke-2nd). Erie PA: Russian Orthodox Church of the Nativity of Christ (Old Rite). 2001: 349ff. 
  3. ^ a b Kallistos (Ware), Bishop; Mary, Mother (1978). The Lenten Triodion. South Canaan PA: St. Tikhon's Seminary Press (dipublikasikan tanggal 2002). hlm. 35ff. ISBN 978-1-878997-51-7. 
  4. ^ Yohanes Paulus II Uskup (1983). Kitab Hukum Kanonik (Codex Iuris Canonici) - Edisi Resmi Bahasa Indonesia (edisi ke-2006). Konferensi Waligereja Indonesia. 
  5. ^ For a description of the contemporary practice of the Uposatha in Thailand, see Khantipalo (1982a), which is also excerpted in this article below. Kariyawasam (1995), ch. 3, also underlines the continuity of the ancient uposatha practice in Sri Lanka: "The poya [Sinhala for uposatha] observance, which is as old as Buddhism itself, has been followed by the Sinhala Buddhists up to the present day, even after the Christian calendar came to be used for secular matters. Owing to its significance in the religious life of the local Buddhists, all the full-moon days have been declared public holidays by the government."
  6. ^ The uposatha day is sometimes likened to the Judeo-Christian notion of the Sabbath. Pali English dictionaries that define "Uposatha" as "Sabbath," are Buddhadatta (2002), p. 63, and, and PED(Rhys-Davids & Stede,1921-25), p. 151. For an example of the Uposatha being equated with Sabbath by a modern Buddhist master, see Mahasi (undated), p. 2, where he writes: "For lay people, these rules [of discipline] comprise the eight precepts which Buddhist devotees observe on the Sabbath days (uposatha) and during periods of meditation." Harvey (1990), p. 192, also refers to the uposatha as "sabbath-like."
  7. ^ Puasa Menyehatkan Tubuh