Fungsi invers trigonometri

Fungsi invers trigonometri adalah fungsi invers suatu fungsi trigonometri (dengan domain yang terbatas). Dengan kata lain, fungsi invers trigonometri adalah fungsi invers suatu fungsi sinus, kosinus, tangen, kotangen, sekan dan kosekan, dan digunakan untuk mencari suatu sudut dari rasio trigonometri sudut yang lain. Fungsi invers trigonometri deretng digunakan di bidang teknik, navigasi, fisika dan geometri.


Dalam kalkulusSunting

Turunan dari fungsi invers trigonometriSunting

Turunan untuk nilai kompleks z adalah sebagai berikut:

 

Hanya untuk nilai riil  :

 

Untuk contoh turunannya: bila  , kita mendapatkan:

 

Ekspresi sebagai integral pastiSunting

Mengintegrasikan turunan dan menetapkan nilai pada satu titik memberikan ekspresi untuk fungsi trigonometri terbalik sebagai integral pasti:

 

Jika   sama dengan 1, integral dengan domain terbatas adalah integral tak tentu, tetapi masih terdefinisi dengan baik.

Deret tak terbatasSunting

Mirip dengan fungsi sinus dan kosinus, fungsi trigonometri terbalik juga dapat dihitung menggunakan deret pangkat, sebagai berikut. Untuk busur, deret dapat diturunkan dengan memperluas turunannya,  , sebagai deret binomial, dan mengintegrasikan istilah demi istilah (menggunakan definisi integral seperti di atas). Deret untuk arctangen juga bisa diturunkan dengan memperluas turunan   dalam sebuah deret geometris, dan menerapkan definisi integral di atas (lihat deret Leibniz).

 
 

Deret untuk fungsi trigonometri terbalik lainnya dapat diberikan dalam hal ini sesuai dengan hubungan yang diberikan di atas. Sebagai contoh,  ,  , dan seterusnya. Deret lainnya diberikan oleh:[1]

 

Leonhard Euler menemukan deret untuk invers tangen yang menyatu lebih cepat daripada deret Taylor:

 [2]

(Suku dalam jumlah untuk n = 0 adalah produk kosong, jadi 1.)

Atau, ini dapat dinyatakan sebagai

 

Deret lain untuk fungsi arctangent diberikan oleh

 

dimana   adalah bilangan imajiner.[butuh rujukan]

Pecahan lanjutan untuk invers tangenSunting

Dua alternatif dari deret pangkat untuk invers tangen adalah pecahan lanjutan umum berikut:

 

Yang kedua ini berlaku di bidang kompleks potong. Ada dua potongan, dari - i ke titik tak terhingga, menuruni sumbu imajiner, dan dari i ke titik tak terhingga, menuju berfungsi paling baik untuk bilangan real yang berjalan dari −1 hingga 1. Penyebut parsial adalah bilangan asli ganjil, dan pembilang parsial (setelah yang pertama) hanya (nz)2, dengan setiap kotak sempurna muncul sekali. Yang pertama dikembangkan oleh Leonhard Euler; yang kedua oleh Carl Friedrich Gauss menggunakan deret hipergeometrik Gaussian.

Integral tak tentu dari fungsi invers trigonometriSunting

Untuk nilai nyata dan kompleks z:

 

untuk riil x ≥ 1:

 

untuk semua riil x tidak antara -1 dan 1:

 

Nilai mutlak diperlukan untuk mengimbangi nilai negatif dan positif dari fungsi arcsekan dan arckosekan. Fungsi signum juga diperlukan karena nilai mutlak dalam turunan dari kedua fungsi tersebut, yang membuat dua solusi berbeda untuk nilai positif dan negatif x. Ini dapat disederhanakan lebih lanjut menggunakan definisi logaritmik dari fungsi hiperbolik invers:

 

Nilai mutlak dalam argumen fungsi arcosh menciptakan setengah negatif grafiknya, membuatnya identik dengan fungsi logaritmik signum yang ditunjukkan di atas.

Semua antiturunan ini dapat diturunkan menggunakan integrasi oleh bagian dan bentuk turunan sederhana yang ditunjukkan di atas.

ContohSunting

Menggunakan   (yaitu integrasi oleh bagian),

 

Kemudian

 

yang dengan sederhana substitusi   menghasilkan hasil akhir:

 

DaftarSunting

Nama Notasi Definisi Domain x untuk bilangan riil Kisaran
(radian)
Kisaran
(derajat)
sinus invers y = arcsin(x) x = sin(y) −1 ≤ x ≤ 1 π2yπ2 −90° ≤ y ≤ 90°
kosinus invers y = arccos(x) x = cos(y) −1 ≤ x ≤ 1 0 ≤ yπ 0° ≤ y ≤ 180°
tangen invers y = arctan(x) x = tan(y) -∞ ≤ x ≤ ∞ π2 < y < π2 −90° < y < 90°
kotangen invers y = arccot(x) x = cot(y) -∞ ≤ x ≤ ∞ 0 < y < π 0° < y < 180°
sekan invers y = arcsec(x) x = sec(y) x ≤ −1 atau x ≥ 1 0 ≤ yπ; y ≠ π2 0° ≤ y ≤ 180°; y ≠ 90°
kosekan invers y = arccsc(x) x = csc(y) x ≤ −1 atau x ≥ 1 π2yπ2; y ≠ 0 −90° ≤ y ≤ 90°; y ≠ 0°

Hubungan antara fungsi trigonometri dengan fungsi invers trigonometriSunting

        Diagram
         
         
         
         
         
         

Pranala luarSunting

  • (Inggris)

Weisstein, Eric W. "Inverse Trigonometric Functions". MathWorld. 

  • (Inggris)

Weisstein, Eric W. "Inverse Tangent". MathWorld. 

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Borwein_2004
  2. ^ Hwang Chien-Lih (2005), "Derivasi dasar deret Euler untuk fungsi arktangen", The Mathematical Gazette, 89 (516): 469–470, doi:10.1017/S0025557200178404