Duryodana (Dewanagari: दुर्योधन,IASTDuryodhana, दुर्योधन) atau Suyodana adalah tokoh antagonis yang utama dalam wiracarita Mahabharata. Dalam kisah, ia merupakan putra sulung Dretarastra dan Gandari, pasangan keluarga bangsawan Kerajaan Kuru, suatu kerajaan kuno di India Utara yang beribukota di Hastinapura. Duryodana merupakan yang pertama di antara seratus Korawa, yaitu anak-anak Dretarastra. Duryodana menikah dengan putri Prabu Citranggada yang bernama Banowati dan mempunyai anak kembar, masing-masing bernama Laksmanakumara (Lesmana Mandrakumara) dan Laksmana (Lesmanawati).

Duryodana
दुर्योधन
Tokoh Duryodana yang diperankan dalam Yakshagana, sebuah drama populer dari Karnataka, India.
Tokoh Duryodana yang diperankan dalam Yakshagana, sebuah drama populer dari Karnataka, India.
Tokoh Mahabharata
NamaDuryodana
Ejaan Dewanagariदुर्योधन
Ejaan IASTDuryodhana
Nama lainSuyodana (Suyudana), Kurunata, Kurupati, Gandarisuta, Dretarastraputra
Kitab referensiMahabharata
AsalHastinapura, Kerajaan Kuru
KediamanHastinapura
Kastakesatria
DinastiKuru
Senjatagada
AyahDretarastra
IbuGandari
IstriBanowati
AnakLaksmanakumara dan Laksmana

Menurut kepercayaan Hindu, Duryodana merupakan penjelmaan dari Iblis Kali. Ia diceritakan bersikap layaknya seorang kesatria, tetapi mudah terpengaruh hasutan Sangkuni, yaitu pamannya yang licik dan suka memprovokasi pihak Korawa dengan pihak Pandawa (anak-anak Pandu), sepupu para Korawa. Selain itu, Duryodana terbiasa dimanjakan oleh kedua orangtuanya. Dengan belajar ilmu bela diri dari gurunya, yaitu Krepa, Drona, dan Baladewa, Duryodana menjadi sangat kuat dengan senjata gada, dan setara dengan Bima, seorang Pandawa yang hebat dalam kekuatan fisik. Perseteruannya dengan para Pandawa berujung kepada perang besar di Kurukshetra, yang juga dikenal sebagai Bharatayuddha. Dalam perang, bendera keagungannya berlambang ular kobra. Ia dikalahkan oleh Bima pada pertempuran hari kedelapan belas karena pahanya dipukul dengan gada.

Arti namaSunting

Secara harfiah, nama Duryodhana dalam bahasa Sanskerta memiliki arti "sulit ditaklukkan" atau dapat pula berarti "prajurit tidak terkalahkan". Dalam bahasa Sanskerta, kata yang berawalan 'dur' maknanya adalah "sulit, susah, sukar". Ia disebut pula Kurunata (कुरुनाथ Kurunātha) atau Kurupati (कुरुपति), yang secara harfiah berarti "pemimpin [kaum] Kuru", serta Gandarisuta (गन्दरीसुत Gandharīsuta) yang berarti "anak Gandari".

KelahiranSunting

 
Resi Byasa memberkati Gandari.
Ilustrasi dari kitab Mahabharata, Gorakhpur Geeta Press, India.

Kisah kelahiran Duryodana dan para saudaranya tercatat dalam kitab Mahabharata pertama, yaitu Adiparwa, pada bab Sambhawaparwa. Dalam kitab diceritakan bahwa ia merupakan putra sulung Dretarastra (pengeran Dinasti Kuru) dan Gandari (putri kerajaan Gandhara). Mereka tinggal di keraton Hastinapura bersama adik Dretarastra yang bernama Pandu dan dua istrinya yang bernama Kunti dan Madri. Karena suatu kutukan yang diucapkan Resi Kindama, maka Pandu bersuluk ke tengah hutan bersama dua istrinya. Takhta kerajaan pun dititipkan kepada kakaknya, Dretarastra.

Menurut Adiparwa, Gandari hamil dalam jangka panjang yang tidak wajar, melebihi 9 bulan. Sementara itu, Pandu dan Kunti telah dikaruniai seorang putra yang diberi nama Yudistira. Setelah mendengar kabar tersebut, Gandari merasa iri dan frustasi sehingga ia memukul-mukul kandungannya. Akhirnya, Gandari melahirkan gumpalan daging berwarna keabu-abuan. Kemudian Gandari memohon bantuan Byasa, seorang pertapa sakti yang masih memiliki hubungan keluarga dengan Dinasti Kuru, yang kemudian memberi berkah seratus orang anak kepadanya. Byasa memotong gumpalan daging tersebut menjadi seratus bagian, dan memasukkannya ke dalam pot. Kemudian pot-pot tersebut ditanam di dalam tanah selama satu tahun. Setelah satu tahun, pot tersebut digali kembali. Yang pertama kali dikeluarkan dari pot tersebut adalah Duryodana, diiringi oleh Dursasana, dan adik-adiknya yang lain.[1]

Dalam kitab Adiparwa, dikisahkan bahwa tanda-tanda yang buruk mengiringi kemunculan Duryodana dari dalam pot. Para brahmana di keraton merasakan adanya tanda-tanda akan bencana yang buruk. Widura, menteri kerajaan yang merupakan adik Dretarastra mengatakan bahwa tanda-tanda seperti itu merupakan peringatan bahwa putra tersebut akan mendatangkan kekerasan yang dapat mengakhiri garis Dinasti Kuru. Widura dan sesepuh keraton bernama Bisma menyarankan agar putra tersebut dibuang, tetapi Dretarastra tidak mampu melakukannya karena cinta dan luapan perasaan akan kelahiran putra pertamanya itu.[1]

Masa mudaSunting

Dalam Mahabharata diceritakan bahwa Duryodana sangat kuat. Ia dihormati oleh adik-adiknya, khususnya Dursasana. Setelah Pandu wafat di tengah hutan, Madri melakukan ritual Sati. Kemudian Bisma menjemput Kunti dan kelima putra Pandu (Pandawa) untuk tinggal lagi di keraton Hastinapura. Kedatangan para putra Pandu menimbulkan perasaan waswas pada Duryodana, sebab Yudistira (Pandawa tertua) adalah yang sulung di antara para pangeran di sana, sehingga peluang sebagai pewaris takhta akan jatuh kepadanya. Sangkuni, paman Duryodana dari pihak ibunya, kerap memberikan saran yang jahat, dan mendiskusikan rencana menyingkirkan para Pandawa, tetapi seringkali gagal.[2]

Saat para Korawa dan Pandawa unjuk kebolehan saat menginjak dewasa, munculah sesosok ksatria gagah perkasa yang mengaku bernama Karna. Ia menantang Arjuna yang disebut sebagai ksatria terbaik oleh Drona. Namun Krepa mengatakan bahwa Karna harus mengetahui kastanya, agar tidak sembarangan menantang seseorang yang tidak setara.[3] Setelah menyaksikan perlakuan tersebut, Duryodana membela Karna, kemudian mengangkatnya menjadi raja di Kerajaan Anga. Semenjak saat itu, Duryodana bersahabat dengan Karna. Baik Karna maupun Duryodana tidak mengetahui, bahwa Karna sebenarnya merupakan putra Kunti. Karna juga merupakan harapan Duryodana agar mampu meraih kemenangan saat Bharatayuddha berlangsung, karena Duryodana percaya bahwa Karna adalah lawan yang sebanding dengan Arjuna.

Perebutan kerajaanSunting

 
Jatuhnya Duryodana ke dalam kolam di tengah istana Indraprastha. Ilustrasi dari buku Mahabharata terbitan Gorakhpur Geeta Press, India.

Dalam kitab kedua Mahabharata, yaitu Sabhaparwa diceritakan bahwa Duryodana datang berkunjung ke Istana Indraprastha, keraton yang didirikan oleh para Pandawa dengan bantuan Kresna dan Mayasura. Ia terkagum-kagum dengan kemegahan istana tersebut. Saat memasuki sebuah ruangan, ia mengira sebuah kolam sebagai lantai, sehingga akhirnya tercebur. Kejadian tersebut disaksikan oleh Dropadi, hingga tertawa terpingkal-pingkal dan menghina Duryodana. Ia mengatakan bahwa anak orang buta ternyata ikut buta juga. Mendengar hal itu, Duryodana sangat sakit hati, serta menaruh dendam kepada Pandawa dan Dropadi.

Setelah pulang dari Indraprastha, Duryodana termenung memikirkan bagaimana cara mendapatkan harta Yudistira. Melihat keponakannya murung, Sangkuni menawarkan ide untuk mengajak Yudistira main dadu dengan taruhan harta dan kerajaan. Niat tersebut disetujui oleh Duryodana, demikian pula Dretarastra yang terbujuk oleh Sangkuni. Pada hari yang dijanjikan, Yudistira bermain dadu dengan Duryodana yang diwakilkan oleh Sangkuni. Di awal permainan, Sangkuni membiarkan Yudistira menikmati kemenangan, tetapi pada pertengahan permainan, kemenangan terus dimenangkan oleh Sangkuni berkat kesaktiannya dalam mengatur angka dadu. Setelah Yudistira kehilangan harta dan kerajaannya dalam perjudian, ia pun mempertaruhkan kebebasan adik-adiknya, termasuk istrinya. Namun tak satu pun yang dimenangkan oleh Yudistira, sehingga Pandawa dan Dropadi pun menjadi budak Duryodana. Para Pandawa pun diminta untuk melepaskan pakaian dan perhiasan mereka.

 
Ilustrasi Dursasana menarik pakaian Dropadi, karya Warwick Goble, dari buku Indian Myth and Legend, 1913.

Pada waktu itu, Dropadi sedang berada di keputren Hastinapura, sehingga Duryodana mengutus Dursasana untuk menjemput Dropadi dan menceritakan apa yang terjadi. Dropadi menolak untuk hadir di arena permainan, sehingga Dursasana menyeretnya secara paksa. Di arena permainan, Duryodana meminta Dropadi untuk duduk di atas pahanya, tetapi ia menolak. Sebagaimana para Pandawa, Dropadi juga diminta untuk menanggalkan pakaiannya, tetapi ia menolak, sehingga Dursasana mencoba menelanjanginya. Namun berkat pertolongan gaib dari Kresna, kain yang dikenakan Dropadi tidak habis meski terus-menerus ditarik dan diulur-ulur. Setelah Dursasana kelelahan, akhirnya Bima bersumpah bahwa ia akan memukul paha Duryodana, merobek dada Dursasana, serta membinasakan para Korawa.

Menyadari bahwa masa depan keluarganya terancam, Dretarastra pun mengembalikan semua yang telah dipertaruhkan Yudistira, termasuk kebebasannya. Namun, hal itu menyebabkan kekecewaan besar bagi Duryodana dan Sangkuni. Akhirnya diadakanlah permainan dengan taruhan bahwa yang kalah harus hidup di tengah hutan selama 12 tahun. Setelah itu, yang kalah menjalani hidup dalam masa penyamaran selama setahun. Apabila penyamaran pada tahun itu terbongkar, maka yang kalah harus menjalani hidup lagi di tengah hutan. Sebagaimana permainan sebelumnya, Yudistira pun kalah. Akhirnya para Pandawa beserta istri mereka menjalani apa yang telah dipertaruhkan. Kehidupan para Pandawa dan Dropadi di tengah hutan tercatat dalam kitab Wanaparwa, sedangkan kehidupan mereka dalam masa penyamaran tercatat dalam kitab Wirataparwa.

Dalam kitab Udyogaparwa, saat Yudistira dan Pandawa lainnya sudah menjalankan masa pembuangan selama 12 tahun dan masa penyamaran selama setahun, mereka kembali ke Hastinapura dan meminta kembali kerajaan mereka sesuai dengan perjanjian yang sah. Namun Duryodana bersikap sombong dan menolak permohonan Yudistira. Yudistira kemudian meminta agar Pandawa diberikan lima desa saja, karena sudah merupakan kewajiban Pandawa untuk turut serta dalam pemerintahan sebagai pangeran Kerajaan Kuru. Duryodana pun bersikeras bahwa ia tidak akan mau memberikan tanah kepada Pandawa bahkan seluas ujung jarum pun. Duryodana menantang Pandawa untuk melakukan peperangan.

Sebelum pertempuran dimulai, Kresna datang ke hadapan Duryodana dan sesepuh Kerajaan Kuru seperti Dretarastra, Widura, Bisma, dan Drona. Ia datang untuk menyampaikan misi perdamaian. Namun usul Kresna ditolak juga oleh Duryodana. Dalam kesempatan tersebut, ia memiliki niat jahat untuk menculik Kresna. Namun Kresna mengetahui niat jahat Duryodana tersebut dan metampakkan wujud aslinya. Dengan gagalnya usaha Kresna, peperangan tak dapat dimungkiri lagi.

Pertempuran di KurukshetraSunting

 
Duryodana menjelaskan situasi di medan perang Kurukshetra kepada gurunya, Drona.
Ilustrasi dari buku Mahabharata, Gorakhpur Geeta Press.

Kitab Mahabharata dari jilid 6 sampai 10 (Bhismaparwa, Dronaparwa, Karnaparwa, Salyaparwa, Sauptikaparwa) menceritakan jalannya pertempuran besar yang merupakan konflik sentral wiracarita tersebut. Menurut legenda, pertempuran terjadi di Kurukshetra, suatu lapangan di bagian utara Kerajaan Kuru, yang di masa kini merupakan wilayah Haryana, India Utara. Dalam konflik tersebut, Duryodana didampingi kesatria-kesatria kuat, yaitu Bisma (sesepuh Dinasti Kuru), Krepa (guru keraton), Drona (guru keraton), Karna (Raja Angga), Aswatama (putra Drona), Salya (Raja Madra), Bahlika (penguasa Bahlika), Jayadrata (Raja Sindhu), Bagadata (Raja Pragjyotisha), dan lain-lain. Dengan berpihaknya Bisma dan Karna, ia menaruh harapan yang tinggi, karena ia menganggap mereka adalah kesatria yang unggul dan setara, atau bahkan melebihi Arjuna. Karna yang bersumpah setia akan selalu memihak Duryodana, berusaha memberikan yang terbaik bagi Duryodana. Namun satu-persatu kesatria besar yang memihak Duryodana akhirnya gugur di medan perang, termasuk kesatria yang sangat diharapkan Duryodana, yaitu Bisma dan Karna. Begitu pula saudara-saudaranya, meliputi Dursasana, Wikarna, Wiwingsati, dan Citraksa.

Anugerah GandariSunting

Ratu Gandari yang sedih dengan kematian putra-putranya, merasa cemas dengan Duryodana, putra satu-satunya yang masih bertahan hidup dalam peperangan. Agar putranya tersebut mencapai kemenangan, ia memberikan sebuah kekuatan ajaib yang berasal dari kedua matanya yang ia tutup. Kekuatan tersebut dapat membuat tubuh Duryodana kebal terhadap berbagai macam serangan. Sebelum memberikan anugerahnya, ia menyuruh Duryodana agar mandi terlebih dahulu, kemudian memasuki tenda dalam keadaan telanjang.

Dalam perjalanan ke tempat ibunya, Duryodana berpapasan dengan Kresna yang baru saja datang mengunjungi Gandari. Kresna mencela dan mengejek Duryodana yang hendak menghadap ibunya sendiri dalam keadaan telanjang. Karena malu, Duryodana menutupi bagian bawah perutnya, termasuk bagian paha. Saat Duryodana memasuki tenda, Gandari pun membuka penutup matanya. Saat matanya terbuka, kekuatan ajaib dilimpahkan ke tubuh Duryodana. Namun Gandari melihat bahwa Duryodana menutupi bagian bawah perutnya. Ia pun berkata bahwa bagian tersebut tidak akan kebal dari serangan musuh, karena bagian tersebut ditutupi saat Gandari melimpahkan anugerahnya.

Pertempuran terakhir dan kematianSunting

 
Lukisan Bima melayangkan gadanya dengan beringas ke arah Duryodana.
Lukisan karya Evelyn Paul, 1911.

Pada kitab kesepuluh, yaitu Salyaparwa, hanya empat perwira di pihak Korawa yang masih bertahan hidup, yaitu Kertawarma, Krepa, dan Aswatama, dan Salya. Pada pertempuran di hari kedelapan belas, ia mengangkat Salya sebagai senapati pihak Korawa, tetapi pada hari itu juga Salya gugur di tangan Yudistira. Menjelang akhir peperangan tersebut, Duryodana mulai merasa cemas akan kekalahannya.

Akhirnya Duryodana maju sendirian menghadapi Pandawa. Yudistira mengajukan tawaran, bahwa ia harus bertarung dengan salah satu Pandawa, dan jika Pandawa itu dikalahkan, maka Yudistira akan menyerahkan kerajaan kepada Duryodana. Duryodana memilih bertarung dengan senjata gada melawan Bima. Kedua-duanya memiliki kemampuan yang setara dalam memainkan senjata gada karena mereka berdua menuntut ilmu kepada guru yang sama, yaitu Baladewa. Pertarungan terjadi dengan sengit, keduanya sama-sama kuat dan sama-sama ahli bergulat dan bertarung dengan senjata gada. Setelah beberapa lama, Duryodana mulai berusaha untuk membunuh Bima.

Pada waktu itu, Kresna mengingatkan Bima akan sumpahnya bahwa ia akan mematahkan paha Duryodana karena perbuatannya yang melecehkan Dropadi. Atas petunjuk Kresna tersebut, Bima mengingat sumpahnya kembali dan langsung mengarahkan gadanya ke paha Duryodana. Setelah pahanya dipukul dengan keras, Duryodana tersungkur dan roboh. Ia mulai mengerang kesakitan, sebab bagian tubuhnya yang tidak kebal telah dipukul oleh Bima. Saat Bima ingin mengakhiri riwayat Duryodana, Baladewa datang untuk mencegahnya dan mengancam bahwa ia akan membunuh Bima. Baladewa juga memarahi Bima yang telah memukul paha Duryodana, karena sangat dilarang untuk memukul bagian itu dalam pertempuran dengan senjata gada.

Kresna kemudian menyadarkan Baladewa bahwa sudah menjadi kewajiban bagi Bima untuk menunaikan sumpahnya. Kresna juga membeberkan kecurangan-kecurangan yang dilakukan oleh Duryodana. Duryodana lebih banyak melanggar aturan-aturan perang daripada Bima. Ia melakukan penyerangan secara curang untuk membunuh Abimanyu. Ia juga telah melakukan berbagai perbuatan curang agar Indraprastha jatuh ke tangannya.

Duryodana gugur dengan perlahan-lahan pada pertempuran pada hari kedelapan belas. Hanya tiga ksatria yang bertahan hidup dan masih berada di pihaknya, yaitu Aswatama, Krepa, dan Kretawarma. Setelah Duryodana gugur, ia masuk neraka, tetapi kemudian menikmati kesenangan di surga karena ia gugur di Kurukshetra, tanah suci yang diberkati.

Pandangan lainSunting

Dalam pandangan para sarjana Hindu masa kini, Duryodana merupakan raja yang kuat dan cakap, serta memerintah dengan adil, tetapi bersikap licik dan jahat saat berusaha melawan saudaranya (Pandawa). Seperti Rahwana, Duryodana sangat kuat dan berjaya, dan ahli dalam ilmu agama, tetapi gagal untuk mempraktikkannya dalam kehidupan. Namun kebanyakan umat Hindu memandangnya sebagai orang jahat yang suka mencari masalah.

Duryodana juga merupakan salah satu tokoh yang sangat menghormati orangtuanya. Meskipun dianggap bersikap jahat, ia tetap menyayangi ibunya, yaitu Gandari. Setiap pagi sebelum berperang ia selalu mohon do'a restu, dan setiap kali ia berbuat demikian, ibunya selalu berkata bahwa kemenangan hanya berada di pihak yang benar. Meskipun jawaban tersebut mengecilkan hati Duryodana, ia tetap setia mengunjungi ibunya setiap pagi.

Di wilayah Kumaon di Uttranchal, beberapa kuil yang indah ditujukan untuk Duryodana dan ia dipuja sebagai dewa kecil. Suku Kumaon di pegunungan memihak Duryodana dalam Bharatayuddha. Ia dipuja sebagai pemimpin yang cakap dan dermawan.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "The Mahabharata, Book 1: Adi Parva: Sambhava Parva: Section CXV". Sacred-texts.com. Diakses tanggal 2014-08-15. 
  2. ^ Rao, Shanta Rameshwar (1985). The Mahabharata (Illustrated). Orient Blackswan. hlm. 25–26. ISBN 9788125022800. 
  3. ^ McGrath, Kevin (2004). The Sanskrit Hero: Karna in Epic Mahābhārata. Brill Academic. ISBN 90-04-13729-7. Diakses tanggal 25 November 2013.