Buka menu utama
Toko tinta di RRT. Plakat ditulis menggunakan hanzi sederhana dan tradisional.

Perdebatan tentang Hanzi tradisional dan Hanzi Sederhana merupakan perselisihan berkelanjutan mengenai ortografi bahasa Tionghoa di kalangan para pengguna Hanzi. Hal ini telah membangkitkan tanggapan panas dari pendukung kedua belah pihak di Tiongkok Daratan, Hong Kong, Makau, Taiwan, dan di antara komunitas Tionghoa di luar negeri dengan implikasinya terhadap ideologi politik dan identitas budaya.[1] Hanzi Sederhana di sini secara eksklusif mengacu pada Hanzi yang disederhanakan oleh Republik Rakyat Tiongkok (RRT), alih-alih konsep penyederhanaan aksara secara keseluruhan. Efek dari aksara yang disederhanakan tetap kontroversial selama beberapa dekade setelah mereka diperkenalkan.

Perdebatan mengenai penyederhanaan Hanzi
Hanzi tradisional: 漢字簡化爭論
Hanzi sederhana: 汉字简化争论
Makna literal: Perdebatan penyederhanan Hanzi
Perdebatan Hanzi tradisional-sederhana
Hanzi tradisional: 繁簡之爭
Hanzi sederhana: 繁简之争
Makna literal: Perselisihan rumit-sederhana

MasalahSunting

Kesulitan yang ditimbulkan dengan memiliki dua sistem penulisan bersamaan menghambat komunikasi antara Tiongkok Daratan dan daerah lain, meskipun dengan paparan dan pengalaman seseorang yang dididik dalam satu sistem dapat dengan cepat menjadi akrab dengan sistem lain. Bagi mereka yang mengenal kedua sistem dengan baik, mengubah seluruh dokumen yang ditulis menggunakan aksara yang disederhanakan ke aksara tradisional, atau sebaliknya, adalah tugas yang sepele tetapi melelahkan. Konversi otomatis, bagaimanapun, dari yang disederhanakan ke tradisional tidak langsung karena tidak selalu ada pemetaan satu-ke-satu dari aksara yang disederhanakan ke aksara tradisional. Satu aksara yang disederhanakan mungkin sama dengan banyak aksara tradisional. Akibatnya, komputer dapat digunakan untuk sebagian besar konversi tetapi masih perlu pemeriksaan akhir oleh manusia.[2]

Penulis Ba Jin, dalam esainya "Pikiran: Reformasi Hanzi" (Hanzi sederhana: 随想录·汉字改革; Hanzi tradisional: 隨想錄漢字改革; Pinyin: Suí xiǎng lù hànzì gǎigé), mendesak kehati-hatian dalam setiap reformasi terhadap bahasa Tionghoa tertulis. Dia mengutip ketidakmampuan orang-orang yang dididik di Hong Kong atau Taiwan untuk membaca materi yang diterbitkan di Tiongkok Daratan, dan sebaliknya, sebagai kerugian besar dari Hanzi yang disederhanakan. Dia juga mengutip kemampuan untuk berkomunikasi, tidak hanya dengan orang-orang Tiongkok dari berbagai daerah, tetapi juga dengan orang-orang dari seluruh lingkup budaya Tionghoa — negara-negara seperti Jepang dan Vietnam — sebagai keuntungan besar dari Hanzi yang seharusnya tidak dirusak oleh penyederhanaan berlebihan.[3]

BudayaSunting

Pendukung aksara yang disederhanakanSunting

Para pendukung mengatakan bahwa sistem penulisan Hanzi telah berubah selama ribuan tahun: melewati zaman Tulang ramalan, Perunggu, Segel dan Klerik.

Selain itu, sebagian besar aksara yang disederhanakan diambil dari bentuk singkatan konvensional yang telah digunakan dalam tulisan tangan selama berabad-abad[4] seperti penggunaan 礼 bukannya 禮,[5] dan beberapa aksara yang disederhanakan sebenarnya merupakan restorasi dari bentuk kuno yang menjadi lebih rumit seiring berjalannya waktu. Misalnya, aksara untuk "awan" awalnya 云, tetapi aksara itu dipinjam untuk menulis kata homofon yang berarti "mengatakan". Untuk membedakan dua penggunaan aksara, radikal "hujan" (雨) ditambahkan di atas ketika itu berarti "awan", membentuk aksara tradisional saat ini 雲. Kata homofon yang berarti "mengatakan", bagaimanapun, telah menjadi kuno dalam bahasa Tionghoa modern, meskipun 雲 terus digunakan untuk "awan". Versi yang disederhanakan hanya mengembalikan 云 ke penggunaan aslinya sebagai "awan".

Pendukung aksara tradisionalSunting

Sementara beberapa aksara yang disederhanakan diadopsi dari bentuk singkatan konvensional yang sudah ada sejak lama, mereka yang mengadvokasi bentuk-bentuk yang disederhanakan sering gagal untuk menunjukkan bahwa banyak aksara seperti itu sebenarnya memiliki beberapa bentuk vernakular yang hanya dipilih satu orang, secara sewenang-wenang, dan kemudian diistimewakan oleh para desainer dari skema aksara yang disederhanakan.

Banyak perubahan telah ditemukan menjadi ideologis, seperti penghapusan "hati" (心) dari kata "cinta" (愛) ke dalam aksara baru (爱) tanpa hati. Bagi beberapa orang, aksara cinta 'tanpa perasaan' yang baru adalah serangan terhadap Konfusianisme, yang menekankan kebaikan kesalehan berbakti dan kemanusiaan dalam hubungan sehingga dapat memelihara masyarakat yang harmonis.[6] Di sisi lain, pendukung penyederhanaan mengklaim bahwa penggunaan aksara 愛 untuk mewakili makna "cinta" adalah penemuan yang agak baru dan tidak dicatat dalam Shuowen Jiezi (tentu saja, masih jauh lebih kuno daripada banyak modern inovasi aksara yang disederhanakan), menyiratkan dinasti Han atau tanggal kemudian untuk penciptaan bentuk tradisional modern.

Menurut komentar otoritatif Duan Yucai tentang Shuowen Jiezi, yang mengumpulkan informasi filologis tentang Hanzi dan menelusuri asal-usul mereka, aksara yang pertama kali digunakan untuk menulis kata adalah 㤅, yang kemudian digantikan oleh 愛.[7] Pendukung penyederhanaan berpendapat bahwa penghapusan radikal hati terjadi dalam konteks kaligrafi pada zaman kuno dan tidak dilihat dalam cahaya anti-Konfusianisme. Suatu bentuk varian tanpa radikal hati muncul dalam Kamus Kangxi di bawah aksara kepala 愛.[8] Selain itu, bentuk yang disederhanakan 爱 terbukti dengan baik dalam skrip kaligrafi semi-kursif dari zaman kekaisaran, muncul dalam karya pencipta kaligrafi Zhi Guo (智果) dan Kaisar Taizong dari Tang dan telah muncul dalam karya kaligrafi dari Kidung, Yuan, dan dinasti Ming.[9][10]

Para komentator pro-tradisional berpendapat bahwa perubahan melalui sejarah hampir semata-mata perubahan dalam gaya penulisan, terutama penulisan vernakular, dan bukan dalam struktur fundamental dari aksara-aksara — terutama setelah standardisasi Qin. Mereka telah menduga bahwa aksara-aksara yang disederhanakan itu secara sewenang-wenang berspekulasi dan kemudian dipaksakan oleh RRT pada orang-orangnya dengan maksud meruntuhkan dan menghapus elemen-elemen tertentu dari budaya tradisional Tiongkok, untuk melaksanakan apa yang dipandang RRT sebagai modernisasi revolusioner yang diperlukan. Para kritikus ini menunjukkan bahwa banyak karakteristik mendasar yang mendasari karakter Tionghoa, termasuk unsur-unsur radikal serta etimologis dan fonetik, sengaja dihilangkan dalam bentuk yang disederhanakan mereka setidaknya sebagian karena alasan ini (yaitu mengganggu kesinambungan dengan budaya tradisional Tionghoa). Salah satu contoh yang sering dikutip adalah aksara untuk "sage" atau "suci", 圣 disederhanakan dan 聖 dalam tradisional. Aksara yang disederhanakan tidak memiliki radikal raja (), menggantinya dengan tanah (). Para pendukung penyederhanaan menarik fakta bahwa 圣 sering digunakan dalam tulisan tangan sebagai varian yang disederhanakan dari 聖 jauh sebelum RRT muncul. Shuowen Jiezi selanjutnya mengklasifikasikan 聖 sebagai aksara xinsheng dengan komponen fonetik 呈.[11] Jadi asal muasal aksara mungkin tidak ada hubungannya dengan hubungan budaya apa pun dengan raja atau bangsawan.

Bahkan di antara pendukung penyederhanaan, ada yang berpendapat bahwa teks Tionghoa Klasik tidak boleh dicetak dalam Hanzi yang disederhanakan karena kerumitan yang terlibat dalam penggunaan kata tongjia (通假) atau fonetik. Teks-teks kuno misalnya mungkin menggunakan aksara 女 (, "wanita") ketika aksara 汝 (, "engkau") dimaksudkan secara semantis karena pelafalannya yang mirip dalam Bahasa Tionghoa Kuno. Aksara 汝 mulai digunakan relatif terlambat.[12] Penafsiran teks-teks kuno sering dipersulit oleh kehadiran pinjaman fonetis ini, yang mana beberapa makna yang sangat berbeda dapat dibaca. Secara umum, teks yang lebih kuno, semakin banyak pinjaman fonetik, karena aksara yang terpisah secara perlahan diperkenalkan ketika bahasa tertulis berevolusi, dalam rangka untuk memilah-milah pinjaman ini. Penggabungan beberapa aksara tradisional menjadi satu aksara yang disederhanakan (misalnya, 願 (yuàn, "keinginan", umum digunakan) dan 愿 (yuàn, "jujur", kuno dan langka) hingga 愿 (kedua makna)) selama penyederhanaan dapat dipikirkan sebagai pengenalan modern pinjaman fonetik yang mempersulit lanskap aksara tongjia yang sudah kompleks muncul dalam teks klasik, memperkenalkan kemungkinan salah tafsir atau kesalahan dalam transmisi atau transkripsi. Nama pribadi dari individu historis sangat bermasalah. Misalnya, ada dua jenderal periode Enam Dinasti yang namanya 王濬 (206-286) dan 王浚 (252-314), keduanya diucapkan sebagai Wáng Jùn. Namun, menurut skema penyederhanaan RRT saat ini, aksara 濬 dianggap sebagai varian usang 浚, sehingga untuk memenuhi standar ortografi, nama-nama ini harus ditulis secara identik menggunakan 浚. Terhadap hal ini, para pendukung aksara yang disederhanakan menanggapi bahwa tidak ekonomis untuk memperkenalkan siswa SMA, yang sudah dibebani oleh tugas sekolah, ke set aksara baru hanya untuk tujuan mengajarkan bahasa klasik. Selain itu, jurusan sejarah dan bahasa di perguruan tinggi dan universitas dapat secara bertahap belajar membaca teks-teks yang diatur dalam aksara tradisional, ketika kebutuhan muncul. Namun demikian, teks-teks klasik yang dibuat dalam hanzi tradisional dapat sulit ditemukan di toko-toko buku Tiongkok Daratan. The Zhonghua Publishing House (Zhonghua Shuju, 中華書局) dan beberapa penerbit spesialis skolastik adalah penerbit yang secara rutin mempublikasikan karya dalam aksara tradisional.

Tingkat literasiSunting

Argumen untuk aksara yang disederhanakanSunting

  • Para pendukung merasa bahwa aksara yang disederhanakan dengan lebih sedikit goretan membuat belajar lebih mudah.[13] Angka melek huruf telah meningkat terus di daerah pedesaan dan perkotaan sejak penyederhanaan aksara Han, sementara kecenderungan ini hampir tidak terlihat selama 30 tahun kekuasaan Kuomintang (KMT) dan 250 tahun pemerintahan Manchuria di hadapan mereka, ketika sistem penulisan tradisional dominan, meskipun peningkatan literasi ini belum tentu karena penyederhanaan saja.
  • Meskipun Taiwan yang menggunakan hanzi tradisional memiliki tingkat melek huruf yang lebih baik, para pendukung menunjukkan bahwa dengan populasi 50 kali lebih besar dan daratan 260 kali lebih besar, buta huruf di Tiongkok Daratan jauh lebih sulit untuk diberantas.
  • Banyak penelitian telah dilakukan untuk membuktikan, bertentangan dengan prasangka budaya, bahwa aksara yang disederhanakan lebih mudah dipelajari daripada yang tradisional.[14]

Argumen untuk aksara tradisionalSunting

  • Tingkat melek huruf di Taiwan dan Hong Kong lebih tinggi daripada Tiongkok Daratan, dibandingkan untuk tahun yang sama. Fakta bahwa Tiongkok Daratan jauh lebih besar dan lebih padat daripada Taiwan tidak mengesampingkan tingkat melek huruf yang lebih rendah, karena menurut definisi tingkat melek huruf mewakili proporsi orang yang terpelajar — bukan jumlah orang terpelajar yang tinggal di wilayah negara itu.
  • Bahkan jika mungkin untuk menghubungkan penggunaan aksara Han yang disederhanakan dengan peningkatan tingkat melek huruf, mengingat tingkat melek huruf yang tinggi secara konsisten di Taiwan dan Hong Kong, belum lagi fakta bahwa korelasi tidak menyiratkan sebab-akibat, korelasi tersebut tidak membuktikan bahwa penyederhanaan aksara sendiri merupakan penentu keberhasilan literasi lebih dari banyak faktor lain yang terlibat dalam perubahan budaya dan reformasi pendidikan.
  • Selain argumen korelasional, satu-satunya bentuk bukti lain yang ditawarkan untuk mendukung keberhasilan reformasi naskah melalui penyederhanaan aksara adalah anekdot.
  • Validitas statistik tentang tingkat melek huruf di Tiongkok Daratan dipertanyakan. Lebih jauh lagi, bahkan dengan asumsi bahwa statistik daratan itu valid, mereka masih gagal untuk menyesuaikan tingkat melek huruf yang secara konsisten tinggi di Taiwan dan Hong Kong.

AmbiguitasSunting

Kejelasan aksara yang disederhanakanSunting

  • Para pendukung merasa bahwa beberapa aksara tradisional terlalu mirip dalam penampilan, seperti 書 (shū) "buku", 晝 (zhòu) "siang hari" dan 畫 (huà) "gambar": bentuk yang disederhanakan adalah 书, 昼, dan 画, yang terlihat jauh lebih berbeda..
  • Bahasa Klasik Tionghoa terutama digunakan satu aksara untuk membentuk satu kata, yang membuatnya sangat umum bahwa satu aksara memiliki beberapa arti dan beberapa pengucapan: "天" berarti "langit" (天苍苍), "surga" (天将降大任), "alam "(浑然天成)," cuaca "(心忧炭贱愿天寒); "长" berarti "panjang" (cháng, 长一身有半), "khusus" (cháng, 一技之长), "tumbuh" (zhǎng, 草木遂长), "senior" (zhǎng, 以君为长者), dll. Konteks sangat penting untuk menentukan arti dari aksara tertentu dalam Bahasa Tionghoa Klasik. Setelah gerakan vernografi Tiongkok awal tahun 1900-an, kata-kata terutama dibentuk oleh banyak aksara (kebanyakan dua), dan hari ini satu kata biasanya hanya memiliki satu arti: "天空" berarti "langit", "上天" berarti "surga", "天然" berarti "alam", "天气" berarti "cuaca", "长度" berarti "panjang", "生长" berarti "tumbuh", dll. Konteks tidak diperlukan untuk menentukan arti kata tertentu. Penggabungan aksara dengan sedikit arti dalam pelafalan yang sama atau mirip, sebenarnya tidak membuat pembacaan lebih sulit ketika menggunakan Bahasa Cina Vernakular: "头发" (頭髮, ) berarti "rambut", "出发" (出發, ) berarti "berangkat", "谷物" (穀物, ) berarti "butir", "山谷" () berarti "kosong". Sebaliknya, penyederhanaan hanya mengurangi jumlah aksara yang perlu dipelajari untuk kehidupan modern.

Kejelasan aksara tradisionalSunting

  • Lawan mengutip pernyataan serupa: penyederhanaan membuat aksara berbeda lebih mirip satu sama lain dalam penampilan, memberikan mekanisme "pengenalan bentuk" dari bagian membaca petunjuk ambigu otak. Contohnya adalah 無 () "tidak ada", disederhanakan menjadi 无, yang terlihat sangat mirip dengan aksara yang ada 天 (tiān) "langit". Juga, 設 (shè) "menunjuk", dan 沒 (méi) "tanpa", sangat mirip dalam bentuk yang disederhanakan 设 dan 没 dan dapat mengakibatkan kebingungan dalam tulisan tangan yang cepat (Contoh lain dari jenis yang sama adalah 活 (huó) "hidup" dan 話 (huà) "bicara", yang disederhanakan adalah 活 dan ​​话 dan dapat disalahartikan dalam tulisan tangan yang cepat). Demikian pula, beberapa aksara yang disederhanakan membuat lebih banyak kebingungan. Dalam tulisan tradisional, 千 (qiān) "ribu", dan 乾 (gān) "kering" adalah aksara yang sangat berbeda. Dalam tulisan yang disederhanakan, aksara yang sama tampak hampir identik, menjadi 千 dan 干.
  • Hanzi yang disederhanakan sering menyertakan aksara yang digabungkan, yang dilihat lawan sebagai tidak berdasar dan acak: 後 (hòu, "di belakang") dan 后 (hòu, "ratu") keduanya disederhanakan menjadi 后. Demikian juga, 隻 (zhī, satuan ukuran) dan 只 (zhǐ, "hanya") digabung menjadi 只; 發 (, "kejadian") dan 髮 (, "rambut") digabung menjadi 发; 麵 (miàn, mie/tepung) dan 面 (miàn, wajah/sisi/permukaan) digabung menjadi 面; 穀 (, "tanaman") dan 谷 (gǔ, "lembah") digabung menjadi 谷, dan seterusnya.
  • Pada tanggal 3 September 1993, Dewan Penggunaan Bahasa & Aplikasi Tiongkok mengizinkan dan memperkenalkan kembali penggunaan aksara ‘鎔’ dan merilis kebijakan Resolusi baru untuk Komplikasi dalam Menggunakan Aksara ‘鎔’ dan Penggunaannya Kembali (《关于"鎔"字使用问题的批复》). Gerakan itu adalah upaya untuk menyelesaikan kontroversi yang disebabkan oleh konflik antara penggabungan aksara yang sah dari ‘鎔’ dan ‘熔’ dan penggunaan nama mantan Wakil Perdana Menteri Zhu Rongji. Menurut undang-undang Tiongkok sebelumnya tentang Penyederhanaan Bahasa Mandarin, aksara ‘鎔’ seharusnya selalu ditulis sebagai ‘熔’; namun, Zhu Rongji bersikeras menulis ‘鎔’ dan tidak mau menyederhanakannya. Dengan demikian, Dewan kemudian memperkenalkan kembali aksara tersebut. Para pendukung aksara tradisional sering menggunakan contoh ini dalam menentang penggunaan hanzi yang disederhanakan, terutama ketika itu berkaitan dengan penggabungan aksara dalam nama pahlawan sejarah, sarjana, filsuf, dan tokoh politik. Mereka juga melaporkan masalah dalam reservasi penerbangan ketika bepergian masuk dan keluar dari Tiongkok Daratan karena penggabungan aksara. Dari semua kesalahan yang telah disebutkan di atas, radikal sisi kiri 鎔 (yang merupakan versi sisi kiri 金) hampir tidak pernah terlihat dalam aksara yang disederhanakan, karena sebagian besar telah digantikan oleh radikal kiri yang disederhanakan yang terlihat dalam aksara seperti 银, 铜, dan 钱.
  • Profesor Wang dari Universitas Pendidikan Beijing, juga Wakil Presiden Asosiasi Bahasa Tionghoa, dan seorang pejabat Kementerian Pendidikan Tiongkok, setuju dan mengkritik bahwa beberapa aksara terlalu disederhanakan selama kampanye penyederhanaan, dan dengan demikian lebih sulit untuk dipelajari, berlaku, dan digunakan. Wang terutama menunjuk pada aksara gabungan yang ditanggung dengan masalah ini.

Kecepatan menulisSunting

Aksara yang disederhanakanSunting

  • Aksara yang disederhanakan memiliki lebih sedikit goretan. Misalnya, aksara 邊 (biān, yang berarti "samping") memiliki 18 goret dalam bentuk tradisional, sementara dalam bentuk yang disederhanakan (边) hanya memiliki 5 goret. Para pendukung penyederhanaan mengklaim hal ini membuat mereka lebih mudah untuk menulis. Aksara yang memiliki lebih dari 15 goret sangat sulit untuk ditulis.
  • Metode input untuk perangkat elektronik adalah hal yang umum saat ini dan dapat dianggap sebagai bentuk penyederhanaan hanzi.
  • Metode input untuk perangkat elektronik, dan akses ke komputer pada umumnya, masih merupakan hak istimewa beberapa di Tiongkok Daratan, di mana kesenjangan digital kuat.
  • Orang yang berpendidikan dalam aksara tradisional sering membuat penyederhanaan aksara ad-hoc secara ekstensif dalam tulisan tangan mereka untuk menghemat waktu. Ini mirip dengan praktik menggunakan singkatan dalam bahasa Inggris tertulis informal (i.e. "thru" for "through") dan pendukung aksara tradisional menjawab bahwa ini tidak berarti bahwa penyederhanaan informal harus diadopsi sebagai standar. Bahkan di Taiwan di mana aksara yang disederhanakan dilarang dalam dokumen resmi, terkadang penanda resmi memiliki aksara yang disederhanakan. Sebagai contoh, 魯菜 kadang-kadang disederhanakan sebagai 鲁菜, karena aksara 鲁 dan variannya 魯 hampir tidak dapat dibedakan jika ditulis dengan goresan besar.

Aksara tradisionalSunting

  • Para penentang mengatakan bahwa keuntungan menulis cepat karena menggunakan hanzi sederhana menjadi kurang relevan di era komputer. Dengan komputasi modern, memasukkan aksara Mandarin sekarang bergantung pada kenyamanan dari editor metode input atau IME. Sebagian besar IME menggunakan input berbasis fonem, seperti romanisasi pinyin atau bopomofo, sementara yang lain berbasis grafik, seperti cangjie dan wubi. Hal ini terutama mengesampingkan masalah kecepatan dalam tulisan tangan Tionghoa, karena metode input hanzi tradisional dan sederhana memiliki kecepatan input yang sama, terutama dengan IME berbasis fonem. Dengan demikian, aksara seperti 體 / 体 mungkin sama mudahnya dengan yang lain, sedangkan bentuk tradisional — meskipun lebih kompleks — mungkin menawarkan bentuk yang lebih khas sehingga tidak mudah bingung dengan aksara umum lainnya. (體 tidak akan pernah, misalnya, disalahartikan sebagai 休.) Selain itu, ketika menulis secara manual, mayoritas orang menggunakan skrip semi-kursif untuk mengurangi jumlah goretan dan menghemat waktu.
  • Kesenjangan digital di Tiongkok hampir tidak dapat dikaitkan dengan penggunaan elektronik bentuk tradisional, karena ini hanya dapat diakses melalui sistem input fonemik, seperti pinyin atau bopomofo, seperti juga bentuk yang disederhanakan. Lebih jauh lagi, tentu saja mungkin untuk memasukkan bentuk-bentuk grafemik sederhana yang kemudian, di layar, diubah menjadi bentuk-bentuk tradisional yang lebih kompleks.
  • Pertimbangan pengurangan penggunaan tinta yang mungkin telah menyelamatkan beberapa tinta dalam pencetakan dengan menggunakan bentuk yang disederhanakan tidak relevan ketika teks ditampilkan secara elektronik pada layar.

FonetikSunting

Kaitannya dengan aksara sederhanaSunting

  • Para pendukung menunjukkan bahwa hanzi terdiri dari bagian yang menunjukkan pengucapan (disebut fonetik) dan bagian yang menunjukkan domain semantik umum (disebut radikal). Selama proses penyederhanaan, ada beberapa upaya untuk membawa koherensi yang lebih besar ke sistem. Misalnya, bentuk 憂 (yōu), yang berarti "cemas", bukanlah indikator yang baik untuk pelafalannya, karena tidak ada komponen radikal dan fonetik yang jelas. Versi yang disederhanakan adalah 忧, kombinasi langsung dari , radikal "hati" di kiri (menunjukkan emosi) dan fonetik 尤 (yu) di kanan.
  • Penyederhanaan menekankan sifat aksara fonetik, bukan semantik. Sebagian besar penutur bahasa Tionghoa sudah terbiasa dengan Bahasa Mandarin Baku, yang menjadi dasar pengucapannya.

Kaitannya dengan aksara tradisionalSunting

  • Para penentang menunjukkan bahwa beberapa bentuk yang disederhanakan menggerogoti fonetik aksara asli, misalnya 盤 (pán, plat) memiliki komponen fonetik 般 (bān) di atas, tetapi bentuk yang disederhanakan adalah 盘, yang bagian atasnya sekarang 舟 (zhōu). 盧 (, nama keluarga) dan 爐 (, "tungku") berbagi komponen yang sama 盧 dalam bentuk aslinya, tetapi mereka secara tidak konsisten disederhanakan menjadi 卢 dan 炉, sehingga 炉 kehilangan 户 () sebagai fonetiknya. Agar penyederhanaan berjalan konsisten, 卢 seharusnya digunakan sebagai pengganti 户 sebagai komponen kanan dalam 炉, karena awalnya identik dengan 盧. Beberapa aksara secara radikal dilucuti dari semua elemen fonetik. Contoh aksara tradisional yang disederhanakan sedemikian rupa sehingga elemen fonetisnya dihapus sepenuhnya adalah 廣 (guǎng, yang berarti "ekstensif, luas, tersebar"), di mana aksara internal 黃 (huáng) dilingkupi dalam 广.
  • Ciri klasik dari sistem penulisan tradisional Tionghoa adalah keserbagunaannya dalam merepresentasikan tidak hanya berbagai variasi bahasa lisan berbahasa Tionghoa—banyak di antaranya yang tidak bisa dipahami satu sama lain dalam pidato—tetapi juga bahasa-bahasa tertentu yang sangat berbeda di luar Tiongkok. Fononologisasi aksara yang disederhanakan lebih lanjut membahayakan kemampuan tradisional sistem penulisan untuk membawa saling pengertian antara penutur yang berbeda, terutama dialek Tiongkok non-Mandarin.
  • Kebijakan penyederhanaan yang tidak terkoordinasi yang terjadi di Jepang pascaperang telah menimbulkan tiga variasi yang berbeda untuk satu aksara yang sama. Misalnya, bentuk tradisional 關 disederhanakan menjadi 関 di Jepang pascaperang tetapi menjadi 关 di RRT. (Secara umum, ortografi bahasa Jepang baru membuat banyak perubahan pada sistem penulisan daripada Hanzi Sederhana.)

RadikalSunting

Radikal SederhanaSunting

  • Para pendukung mengatakan bahwa sistem radikal tidak sempurna di tempat pertama. Misalnya, 笑 (tersenyum, tertawa) menggunakan radikal "bambu", yang tidak memiliki hubungan nyata dengan tersenyum atau tertawa.
  • Penghapusan radikal 雨 dari kata tradisional 電 (listrik) adalah tanda bahwa Tiongkok bergerak ke era modern karena 雨 (radikal hujan) melambangkan bahwa listrik berasal dari kilat; Saat ini, listrik dapat berasal dari lebih banyak sumber daripada hanya petir.
  • Para pencipta aksara yang disederhanakan mencoba mempertahankan petunjuk semantik sebisa mungkin, itulah yang menyebabkan penyederhanaan tidak sistematis. Misalnya, càn (燦, "terbakar, terang") disederhanakan menjadi 灿, mempertahankan "api" (火) serta elemen "gunung" yang menyeimbangkan (山).
  • Penyederhanaan aksara menghilangkan sejumlah radikal ofensif, menggantikan aksara lama 僮 Zhuàng untuk orang Zhuang (yang berarti "anak, pelayan anak laki-laki") dengan Zhuàng yang lain (壮 "kuat").

Radikal TradisionalSunting

  • Beberapa berpendapat bahwa penyederhanaan menghasilkan hubungan yang terputus antara aksara, yang membuatnya lebih sulit bagi siswa untuk memperluas kosakata mereka dalam memahami makna dan pelafalan aksara baru. Misalnya, 鬧, nào (riuh, rewel) sekarang 闹, dengan radikal pintu 门 yang tidak menunjukkan maknanya.
  • Rangkaian aksara yang disederhanakan oleh Partai Komunis tidak sistematis. Penelitian ekstensif telah dilakukan di antara kelompok usia yang berbeda, terutama anak-anak, untuk menunjukkan bahwa mengurangi goretan sama saja menghilangkan hubungan radikal dan fonetik antara aksara. Ini sebenarnya membuat lebih sulit bagi pembaca aksara yang disederhanakan untuk membedakan aksara, karena mereka sekarang sangat bergantung pada penghafalan.
  • Beberapa aksara tradisional sangat berbeda, seperti listrik/petir 電 diàn, tali 繩 shéng dan penyu 龜 gūi. Setelah proses penyederhanaan ketiga aksara muncul dengan komponen yang sama meskipun mereka tidak memiliki hubungan sama sekali. Masing-masing listrik 电, tali 绳, kura-kura 龟 sekarang bisa dianggap salah untuk satu sama lain, sementara perbedaan mereka dalam bentuk tradisional tidak dapat dipungkiri. Penyederhanaan kata listrik/petir 電 ke 电 juga membawanya keluar dari konteks alam. Dilucuti dari radikal, 电 tidak lagi mengandung rasa afinitas semantik dengan aksara seperti salju 雪, guntur 雷, dan hujan es 雹, semuanya tidak tersentuh dalam skema penyederhanaan RRT.
  • Kritik dari pengganti yang diusulkan untuk sistem tradisional radikal melihat sistem baru sebagai tidak kurang sewenang-wenang daripada sistem yang ada, karena itu hanya memperumit masalah untuk memperkenalkan standar bersaing yang sebagai keberangkatan radikal dari pengaturan radikal tradisional mungkin menyebabkan lebih banyak kebingungan daripada penyederhanaan.

EstetikaSunting

Estetika sederhanaSunting

  • Hanzi yang disederhanakan lebih mudah dibaca ketika menggunakan fonta berukuran kecil. Detail halus hanzi tradisional mudah dilihat dalam kaligrafi ukuran besar tetapi sejumlah aksara yang sangat rumit jauh lebih sulit untuk diidentifikasi ketika font yang lebih kecil digunakan dan komponen aksara yang kompleks dapat bergabung. Masalah ini diperparah oleh pencetakan berkualitas rendah. Masalah pengakuan berlaku untuk beberapa perangkat lunak OCR juga. Perangkat lunak tersebut lebih akurat dengan hanzi sederhana.
  • Sekitar 30% dari hanzi yang disederhanakan cocok dengan kanji yang disederhanakan (lihat shinjitai). Hal ini mempermudah orang yang tahu karakter yang disederhanakan untuk dapat membaca dan memahami kanji Jepang. Misalnya, aksara 国 (negara) ditulis dengan cara yang sama dalam bahasa Jepang (国) meskipun dalam bahasa Tionghoa tradisional 國.
  • Kaligrafi Tionghoa menyukai penyederhanaan radikal aksara, terutama dalam gaya kursif dan semi-kursif. Dalam skrip semi-kursif, aksara enam goret xíng (行, berjalan) direduksi menjadi hanya dua goret.

Estetika tradisionalSunting

  • Kontinuitas estetika dengan warisan seni, sastra, dan kaligrafi Tionghoa yang sangat berkurang dengan penggantian aksara yang telah digunakan secara standar selama berabad-abad dengan pilihan acak varian bahasa dan tulisan tangan bersama dengan banyak bentuk yang ditemukan yang tidak dapat ditemukan di banyak tempat. tulisan, prasasti, dan seni buatan Tionghoa sebelum abad ke-20.
  • Hanzi tradisional sering digunakan sebagai aksara standar yang ditetapkan dalam kaligrafi Tionghoa di Taiwan, Hong Kong, Makau, dan bahkan diperbolehkan untuk kaligrafi di RRT, mungkin karena nilai estetikanya.
  • Preferensi yang kuat untuk estetika aksara tradisional di antara Tiongkok Daratan terbukti dalam penggunaan signifikan mereka bentuk tradisional dalam karya seni, signage, iklan, dan nama layar internet.
  • Meskipun sekitar 30% dari hanzi yang disederhanakan cocok dengan kanji yang disederhanakan, mereka yang mengerti hanzi tradisional akan memahami proporsi Kanji Jepang yang jauh lebih besar, karena aksara Jepang standar saat ini jauh lebih mirip dengan hanzi tradisional.
  • Aksara yang disederhanakan, seperti 门 untuk 門 (mén, pintu) terlihat seperti bentuk tulisan tangan informal universal, dan terlihat tidak pantas karena kursif akan terlihat dalam bahasa Inggris tercetak.

KepraktisanSunting

Kepraktisan aksara yang disederhanakanSunting

Hanzi tradisional masih digunakan terutama oleh mereka yang tinggal di Taiwan, Macau, Hong Kong dan perantauan, yang merupakan minoritas kecil dari seluruh pengguna hanzi (±50 juta orang). Namun, hanzi tradisional tetap digunakan di Tiongkok Daratan untuk tujuan artistik, ilmiah dan periklanan. Hanzi Sederhana telah mendominasi bentuk tulisan hanzi yang digunakan hampir di seluruh dunia, karena ukuran dan pengaruh Tiongkok Daratan. Saking berpengaruhnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa juga menggunakan hanzi yang disederhanakan sejak 1973. Menanamkan kembali penggunaan hanzi tradisional di Tiongkok Daratan terlanjur menjadi sulit, membingungkan, dan memakan waktu.

  • Naskah Tiongkok yang ditulis sebelum abad ke-20 ditulis dalam bahasa Tionghoa Klasik, yang jauh berbeda dari bahasa Tionghoa tertulis yang digunakan saat ini, bahkan dalam aksara tradisional. Belajar membaca teks yang lebih tua membutuhkan studi tambahan, bahkan dari pembicara berbahasa Tionghoa yang dididik dalam aksara tradisional. Banyak karya klasik Tionghoa yang telah diterbitkan dalam aksara yang disederhanakan.
  • Penerimaan aksara yang disederhanakan meningkat, mencerminkan penerimaan sistem romanisasi pinyin di RRT dan dunia, meskipun dengan resistensi yang jauh lebih besar dan pada tingkat yang jauh lebih rendah. Pada 1960-an dan 1970-an, bahasa Tionghoa sebagai bahasa asing diajarkan di negara-negara seperti Prancis dan Amerika Serikat hanya dalam aksara tradisional. Pada 1990-an, universitas di Amerika Serikat terbagi antara disederhanakan dan tradisional, dengan pertumbuhan sederhana dan tradisional yang diajarkan terutama untuk kepentingan mereka yang ingin belajar Bahasa Tionghoa Klasik, atau untuk digunakan di Hong Kong, Taiwan, Makau, atau di luar negeri. Hari ini, dalam hal mengajar dan belajar bahasa Tionghoa sebagai bahasa asing di luar Tiongkok, aksara yang disederhanakan telah "menjadi pilihan pertama karena permintaan siswa". Terlepas dari itu, beberapa instruktur memungkinkan siswa memilih untuk menulis baik dalam aksara yang disederhanakan atau tradisional.
  • Dengan pembagian kerja saat ini, tidak semua siswa perlu belajar membaca teks klasik. Anak sekolah dapat mempelajari aksara yang disederhanakan terlebih dahulu, dan kemudian aksara tradisional nantinya jika mereka ingin menjadi ahli bahasa atau sejarawan.

Kepraktisan aksara tradisionalSunting

  • Jika RRT dapat memaksakan skema aksara yang disederhanakan pada mayoritas orang Tiongkok, maka penggunaan kembali aksara tradisional hampir tidak mungkin terjadi. Dari sudut pandang pro-tradisional, ada banyak alasan untuk kembali ke ortografi tradisional, karena pernah ada untuk menyederhanakan di tempat pertama. Lebih jauh lagi, itu akan menjadi fatalistik dan menggurui untuk menganggap orang-orang Tionghoa tidak mampu mempelajari bentuk-bentuk yang lebih tua hanya karena banyaknya penggunaan huruf yang disederhanakan di sebagian besar Tiongkok saat ini.
  • Sementara komunikasi tertulis dengan populasi besar Tiongkok Daratan dan komunitas lain membutuhkan penggunaan hanzi yang disederhanakan, ada alasan praktis yang mengharuskan penggunaan aksara tradisional. Republik Tiongkok (ROC) adalah komunitas terbesar dari pengguna aksara tradisional dan Presiden ROC Ma Ying-jeou mendorong penghapusan terjemahan hanzi yang disederhanakan yang tersedia untuk pengguna internet Tiongkok Daratan di situs web pemerintah sebelum 15 Juni 2011. Dokumen pemerintah dan situs web hanya menggunakan aksara tradisional dan untuk sementara aksara yang disederhanakan tidak dilarang di Taiwan. Presiden mendorong penggunaan eksklusif aksara tradisional, bahkan di sektor pariwisata. Langkah ini untuk melindungi aksara tradisional sekaligus memastikan agar para pelancong belajar hanzi tradisional jika ingin melancong ke Taiwan.
  • Alasan praktis umum lainnya untuk kelanjutan aksara tradisional adalah warisan budaya yang luas dari sejarah dan kesenian Tiongkok sebelum penyederhanaan. Bentuk tulisan telah berevolusi selama berabad-abad tetapi aksara tradisional yang digunakan saat ini jauh lebih erat terkait dengan bahasa Tionghoa tertulis yang telah digunakan selama ribuan tahun. Dengan demikian aksara tradisional dikatakan memberikan akses ke budaya Tiongkok sebelum penyederhanaan.
  • Mereka yang ingin berkomunikasi atau berbisnis dengan komunitas Tiongkok di luar negeri di Dunia Barat membutuhkan pengetahuan tentang aksara tradisional yang diberikan dominasi mereka di komunitas tersebut dan konotasi negatif yang banyak di komunitas ini dikaitkan dengan aksara yang disederhanakan.
  • Banyak aplikasi Kamus Hanzi yang mampu menampilkan hanzi dalam dua versi: tradisional dan sederhana. Sehingga kemampuan beralih di antara sistem aksara tidak boleh menimbulkan masalah besar saat membaca aksara tradisional.

PolitikSunting

Sejarah panjang Hanzi dan peran Partai Komunis Tiongkok dalam mendesain dan mengadopsi penyederhanaan hanzi menandakan bahwa sering ada aspek politik yang kuat untuk perdebatan tentang penggunaan hanzi tradisional dan disederhanakan.

Partai Komunis Tiongkok dan Hanzi SederhanaSunting

  • Meskipun penggunaan hanzi yang disederhanakan sering dikaitkan dengan RRT dan partai Komunis yang berkuasa, hubungan saat ini tidak sesederhana dulu. Banyak teks Mandarin yang disederhanakan diterbitkan di luar Tiongkok Daratan. Surat kabar tionghoa di Singapura, Indonesia, dan Malaysia seringkali diterbitkan dalam hanzi yang disederhanakan, meskipun publikasi luar negeri seperti di komunitas Tiongkok di AS, masih banyak menggunakan aksara tradisional. Sebagian besar program universitas Tiongkok di Amerika Serikat dan Prancis mengajarkan aksara yang disederhanakan, dan jumlahnya terus meningkat. Internet juga semakin beragam, dengan banyak situs termasuk Wikipedia menawarkan kemudahan beralih antara skrip yang disederhanakan dan tradisional.
  • Penyederhanaan aksara dimulai pada tahun 1956 dan memiliki asal-usul kembali ke awal abad 20 sebelum berdirinya RRT. Bahkan Kuomintang mengembangkan rancangan rencana untuk penyederhanaan aksara pada tahun 1935, dan hingga akhir 1946 membuat pernyataan positif tentang aksra yang disederhanakan seperti "Selama tidak menggunakan [romanisasi] atau [bopomofo], apa pun dapat dianggap guoyu". Penyederhanaan aksara bukanlah bagian dari Empat Orang Tua atau Revolusi Kebudayaan (keduanya dimulai pada pertengahan 1960-an). Apakah aksara tradisional "hancur" atau tidak adalah masalah pendapat, yang lain mungkin mengatakan mereka "dimodifikasi". Budaya Tionghoa tidak statis; Orang-orang Tionghoa tidak menganggap simplifikasi sebagai kerugian besar bagi budaya Tiongkok.
  • Aksara Tionghoa yang disederhanakan tidak sepenuhnya dikembangkan oleh RRT karena beberapa aksara yang disederhanakan diambil dari Shinjitai, seperti 学 dari 學 (xué, mempelajari).
  • Promosi aksara tradisional kadang-kadang dicirikan sebagai plot Taiwan untuk menyabotase kebijakan bahasa Tionghoa dan untuk mempromosikan Sinosentrisme dan nasionalisme budaya Tionghoa sehingga merusak hubungan RRT dengan minoritas nasional dan mengisolasi RRT dari dunia.
  • Mereka yang menggunakan aksara yang disederhanakan sering berkomentar bahwa subjeknya sederhana yang telah dibuat terlalu rumit oleh pertimbangan politik. Mereka mengklaim bahwa penggunaan aksara yang disederhanakan atau aksara tradisional harus diputuskan berdasarkan alasan pragmatis atau estetika, bukan yang politis.

Partai Nasionalis Tiongkok dan Hanzi TradisionalSunting

  • Dalam komunitas di mana aksara tradisional digunakan, aksara yang disederhanakan sangat terkait dengan Maoisme dan ikonoklasme dan karenanya mereka dipandang sangat negatif. Dengan ekstensi, terus menggunakan aksara tradisional telah menjadi cara yang mencolok mempertahankan identitas budaya nasional. Putra-putri Taiwan sangat tidak disarankan untuk menggunakan aksara yang disederhanakan. Khususnya di Taiwan, aksara yang disederhanakan telah dianggap sebagai "Komunis" (misalnya propaganda RRT), dan karenanya mereka dengan tekun dihindari.
  • Lebih khusus, penyederhanaan aksara, dalam terang yang merusak, "Anti-Four Olds" selama Revolusi Kebudayaan, kadang-kadang dicirikan "plot Komunis" untuk memotong budaya dan nilai-nilai tradisional Tionghoa. Aksara yang disederhanakan dilarang di Taiwan hingga 2003, dan hanya dipelajari oleh spesialis yang melakukan pekerjaan intelijen di Tiongkok Komunis. Aksara yang disederhanakan juga dicap di Taiwan sebagai "aksara bandit" (匪字, aksara gangster secara harfiah).
  • Penggunaan dua sistem penulisan yang berbeda telah mempermudah Partai Komunis Tiongkok untuk secara selektif menyensor pencetakan ulang domestik buku-buku berbahasa Tionghoa yang pertama kali diterbitkan di luar RRT, karena, dengan mengharuskan penerbit Tiongkok untuk mencetak edisi baru dalam aksara yang disederhanakan menyediakan kesempatan untuk mencegah sebuah buku dicetak sama sekali di daratan. Sebagai contoh, buku Whispers and Moans sangat populer di Hong Kong tetapi edisi aksara yang disederhanakan diblokir oleh Biro Sentral Sensor Beijing, dan edisi aslinya tidak dapat dijual secara legal di daratan karena itu dalam aksara tradisional. Buku itu, tentang perdagangan seks di Hong Kong, dikatakan bertentangan dengan Hukum Perkawinan di daratan.

Perkembangan di abad ke-21Sunting

Dalam beberapa tahun terakhir, Kampanye Penyederhanaan Bahasa Mandarin telah menyebabkan banyak diskusi kontroversial di masyarakat umum ke tingkat yang lebih tinggi dari pemerintah di Tiongkok Daratan, Taiwan, Hong Kong dan di antara beberapa organisasi internasional.

2007Sunting

Pada bulan November 2007, para cendekiawan dan perwakilan dari Jepang, Korea, Tiongkok Daratan, dan Taiwan datang ke Beijing dan bergabung dengan Konferensi Bahasa Tionghoa Internasional Tahunan ke-8. Konferensi ini diselenggarakan oleh Kantor Nasional Promosi Internasional Bahasa Cina dan Penggunaan Bahasa Inggris dan Aplikasi dari Departemen Pendidikan Tiongkok. Segera setelah itu, media Korea melaporkan bahwa para cendekiawan dan perwakilan mencapai beberapa kesimpulan setelah diskusi panjang di konferensi. Salah satu kesimpulan adalah bahwa para cendekiawan akan menggunakan hanzi Tradisional untuk menstandardisasi 5.000 hanzi umum di seluruh negara dan akan terus mengizinkan penggunaan hanzi Sederhana jika kebetulan ada satu di antara bidang-bidang yang berbeda itu. Namun, para pejabat Tiongkok mengklaim bahwa mereka tidak mencapai kesepakatan seperti itu tetapi ingin melihat koeksistensi harmonis antara Hanzi Tradisional dan Sederhana. Namun, bagi banyak orang, itu adalah persetujuan dari Pemerintah Tiongkok karena mereka tidak lagi menentang sepenuhnya penggunaan hanzi Tradisional.

2008Sunting

Pada Maret 2008, seorang penulis di Daratan, Wang Gan, menerbitkan artikel ulasan di blog pribadinya tentang kemungkinan pengenalan kembali Hanzi Tradisional, "Bagaimana Menghilangkan Hanzi Sederhana dalam 50 Tahun Mendatang?"

Dua puluh satu anggota Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC) menyampaikan proposal untuk menambahkan hanzi Tradisional ke kurikulum sekolah dasar. Proposal itu ditolak oleh Menteri Pendidikan, yang menjelaskan, 'Bangsa kita memiliki prinsip-prinsip dasar yang mengaturnya. [Salah satunya, oleh hukum, adalah] untuk mempromosikan penggunaan Bahasa Mandarin dan Mandarin Sederhana. Ini adalah kondisi dasar... Dengan demikian, kami tidak akan mempertimbangkan untuk memperkenalkan kembali pendidikan Tiongkok Tradisional dalam kurikulum sekolah dasar kami.'

Pada tanggal 5 Juli 2008, pada kunjungannya ke rumah penulis asal Taiwan, Koarn Hack Tarn, Presiden Taiwan Ma Ying-jeou berjanji bahwa dia tidak akan memperkenalkan penggunaan hanzi Sederhana ke wilayah-wilayah hanya karena kebijakan lokal yang baru disahkan untuk membiarkan wisatawan Tiongkok mengunjungi Taiwan. tetapi untuk menyediakan terjemahan secara berdampingan sehingga pengunjung Daratan dapat menghargai sifat estetik tradisional Tionghoa. Dan dia juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia berharap semua orang Tiongkok kembali menggunakan hanzi Tradisional dalam waktu dekat.

2009Sunting

Pada awal 2009, pemerintah Republik Tiongkok meluncurkan kampanye untuk memperoleh status Warisan Dunia untuk Hanzi Tradisional dalam upaya untuk mempertahankannya di masa depan. Pada Kongres Rakyat Nasional Kesebelas, perwakilan dari Taiwan, Chen Jun, menyerukan kepada pemerintah Tiongkok untuk mendukung kampanye peninggalan dunia. Dia juga menyarankan pengenalan pendidikan Aksara Tradisional ke dalam pendidikan dasar dan menengah daratan untuk meningkatkan semangat dan pemahaman tentang budaya dan bahasa tradisional Tiongkok.

Selama pertemuan CPPCC bulan Maret 2009, anggota Pan Qinglin mengusulkan agar aksara yang disederhanakan harus dihapus dan penggunaan Aksara Tradisional diimplementasikan kembali selama sepuluh tahun. Usulannya secara luas dikritik sebagai hal yang sembrono.

Pada Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok China Studies Forum pada bulan April 2009, diumumkan bahwa beberapa penyesuaian akan dilakukan untuk aksara yang disederhanakan. Para ahli mengakui bahwa beberapa penyederhanaan aksara sebelumnya bermasalah dan menghambat pemahaman. Akademisi menyatakan dukungan untuk konsep "tahu tradisional, menulis disederhanakan" dan secara khusus menolak gagasan memperkenalkan kembali aksara tradisional sebagai terlalu mahal dan tidak praktis. Mereka mengutip sebuah survei terhadap sembilan puluh satu mahasiswa tingkat akhir Jurusan Sastra Tionghoa Klasik dan mahasiswa bahasa Tionghoa dari Beijing Normal University untuk menguji kemampuan mereka dalam menulis Aksara Tradisional. Hasilnya hanya tiga mahasiswa yang lulus.

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

^a Di Taiwan, aksara tradisional secara resmi dikenal sebagai "aksara yang sebenarnya" (Tiongkok tradisional: 正體字; Hanzi Sederhana: 正体字; pinyin: zhèngtǐ zì), sementara sebagian besar penutur Tionghoa di luar Taiwan, baik yang menggunakan aksara yang disederhanakan atau tradisional, menyebutnya sebagai "aksara yang kompleks" (Hanzi Sederhana: 繁体字; hanzi tradisional: 繁體字; pinyin: fántǐ zì).

RujukanSunting

  1. ^ Keller, Andrée Tabouret. (1997). Vernacular Literacy: A Re-Evaluation. Oxford University Press.
  2. ^ Chao, Eileen; Wang, Eugene; Hsuan, Meng; Matloff, Norman. "The Chinese Language, Ever Evolving". Room for Debate. The New York Times. 
  3. ^ Ba Jin. (1999) "随想录·汉字改革".《汉字文化》.Issue 4, 1999. Beijing.
  4. ^ Ramsey, S. Robert (1987). The Languages of China. Princeton University Press. hlm. 147. ISBN 978-0-691-01468-5. 
  5. ^ Norman, Jerry (1988). Chinese. Cambridge University Press. hlm. 81. ISBN 978-0-521-29653-3. 
  6. ^ Karlgren, Bernhard (1974). Analytic Dictionary of Chinese and Sino-Japanese. Dover Publications, Inc., New York, 1974. Originally published in 1923. hlm. 1205. 
  7. ^ "说文解字爱的解释". Zdic.net. Diakses tanggal 2014-09-27. 
  8. ^ ZDIC.NET. "康熙字典爱的解释-康熙字典爱的意思-汉典"爱"字的康熙字典". Zdic.net. Diakses tanggal 28 January 2018. 
  9. ^ chinanews. "现行简体字不少古代已有 "國"的简体字多达44种-中新网". Chinanews.com. Diakses tanggal 28 January 2018. 
  10. ^ "汉字简化后,親不见,愛无心". 360doc.com. Diakses tanggal 28 January 2018. 
  11. ^ "Shuowen Jiezi "聖"". Zdic.net. Diakses tanggal 28 January 2018. 
  12. ^ Ironically, 汝 itself is also a phonetic loan, the original meaning being the proper name of a river.
  13. ^ Gunde, Richard. (2002). Culture and Customs of China. Greenwood Press.
  14. ^ Hodge, Robert; Louie, Kam (1998). The Politics of Chinese Language and Culture: The Art of Reading Dragons. Psychology Press. hlm. 62–64.