Enam Dinasti

Enam Dinasti (Hanzi: 六朝; Pinyin: Liù Cháo; 220–589 atau 222–589[1]) adalah istilah kolektif untuk enam kekaisaran Dinasti Han yang berkuasa dari awal abad ke-3 M hingga akhir abad ke-6 M dalam sejarah dinasti Tiongkok. Periode Enam Dinasti tumpang tindih dengan era Enam Belas Kerajaan, sebuah era perang yang kacau di Tiongkok utara setelah runtuhnya Dinasti Jin Barat. Istilah "Wei, Jin, Dinasti Selatan dan Utara" (魏晉南北朝) juga digunakan oleh sejarawan Tiongkok ketika merujuk pada periode sejarah Enam Dinasti, meskipun kedua istilah tersebut tidak merujuk pada dinasti yang sama persis.

Daftar Enam DinastiSunting

Dua daftar alternatif Enam Dinasti saat ini ada di historiografi Tiongkok.

Enam Dinasti yang beribu kota di JiankangSunting

Enam dinasti yang berbasis di Jiankang (sekarang Nanjing) adalah:

  1. Dinasti Wu Timur (222–280)
  2. Dinasti Jin Timur (317–420)
  3. Dinasti Liu Song (420–479)
  4. Dinasti Qi Selatan (479–502)
  5. Dinasti Liang (502–557)
  6. Dinasti Chen (557–589)

Xu Song (許嵩) dari dinasti Tang menulis sebuah buku berjudul Catatan Faktual Jiankang (建康實錄, Jiàn kāng shílù) sehingga memunculkan daftar seperti di atas.

Enam Dinasti dengan garis keturunan "ortodoks"Sunting

Enam dinasti yang biasanya dianggap oleh sejarawan Tiongkok modern sebagai "ortodoks" (正統, Zhèngtǒng) adalah:

  1. Dinasti Cao Wei (220–266)
  2. Dinasti Jin (266–420)
  3. Dinasti Liu Song (420–479)
  4. Dinasti Qi Selatan (479–502)
  5. Dinasti Liang (502–557)
  6. Dinasti Chen (557–589)

Sima Guang, dalam bukunya Zizhi Tongjian, menggunakan nama era dari enam dinasti di atas sebagai metode utama periodisasi untuk menggambarkan peristiwa yang terjadi selama periode sejarah tersebut.

ReferensiSunting

  1. ^ Wilkinson, Endymion (2000). Chinese history: A manual (edisi ke-Revised and enlarged). Cambridge: Harvard University, Asia Center for the Harvard-Yenching Institute. hlm. 11. ISBN 978-0-674-00249-4.