Cilincing, Jakarta Utara

kecamatan di Kota Jakarta Utara, DKI Jakarta


Kecamatan Cilincing terletak di Kota Jakarta Utara, DKI Jakarta, Indonesia.[2] Kecamatan ini adalah kecamatan dengan jumlah kelurahan terbanyak di Jakarta Utara. Di kecamatan ini terdapat kawasan berikat industri terpadu nasional yang memproduksi konveksi dengan beragam perusahaan baik nasional maupun perusahaan penanaman modal asing.

Cilincing
Peta lokasi Kecamatan Cilincing
Cilincing di Indonesia
Cilincing
Cilincing
Peta lokasi Kecamatan Cilincing
Cilincing di Indonesia
Cilincing
Cilincing
Cilincing (Indonesia)
Koordinat: 6°07′41″S 106°56′36″E / 6.128068°S 106.943459°E / -6.128068; 106.943459
Negara Indonesia
ProvinsiDKI Jakarta
Kota AdministrasiJakarta Utara
Pemerintahan
 • CamatMuhammad Andri[1]
Populasi
 (2021)
 • Total430.102 jiwa
 • Kepadatan11.409/km2 (29,550/sq mi)
Kode pos
14110 - 14150
Kode Kemendagri31.72.04
Kode BPS3175060
Luas37,70 km²
Desa/kelurahan7 kelurahan

Kelurahan ini berbatasan dengan Laut Jawa di sebelah utara, Kecamatan Koja di sebelah barat, Kecamatan Tarumajaya, Kabupaten Bekasi di sebelah timur, dan Kecamatan Cakung di sebelah selatan.

Sejarah sunting

Kawasan Cilincing terletak di sebelah timur Pelabuhan Tanjung Priok, dewasa ini menjadi sebuah kecamatan. Kecamatan Cilincing, termasuk wilayah Kotamadya Jakarta Utara.

Nama Cilincing diambil dari nama anak sungai yang mengalir dari selatan ke utara, membelah kawasan tersebut. Cilincing lengkapnya berasal dari Ci Calincing. Kata Ci, adalah bahasa sunda, yang artinya sungai, seperti Citarum, Ciliwung, dan Ci Manuk. Cilincing adalah nama jenis pohon, sama dengan belimbing wuluh, averhrhoa Carambola L. Termasuk famili Oxalideae (Fillet 1883:292).

Walaupun letaknya cukup jauh untuk ukuran tiga abad yang lalu, ternyata di sana terdapat dua villa, tempat peristirahatan. Yang pertama adalah landhuis Cilincing yang dibangun oleh Justinus Vinck pada tahun 1740 dan sampai sekarang masih dapat dilihat, walaupun keadaannya tidak begitu menggembirakan. Dewasa ini bangunan tersebut dihuni beberapa pensiunan anggota kepolisian, dan dikenal dengan sebutan Rumah Veteran.

Yang kedua adalah landhuis Vredestein yang dibangun oleh mantan Gubernur Pantai Utara Jawa, Nicolaas Hartingh, pada tahun 1750. Landhuis yang kedua itu sekarang sudah tidak ada bekas – bekasnya.

Dalam sejarah Jakarta, Cilincing memegang peranan cukup penting, karena di sanalah pada tanggal 4 Agustus 1811 pasukan balatentara Inggris yang jumlahnya hamper 12.000 orang, mendarat tanpa mendapat perlawanan dari pihak Belanda, yang pada masa itu berada di bawah kekuasaan Prancis (J.R. van Diesen 1889:303).

Pemerintahan sunting

Pembagian Administratif sunting

Kecamatan Cilincing memiliki 7 kelurahan, yakni:[3]

  1. Kelurahan Kali Baru, dengan kode pos 14110
  2. Kelurahan Cilincing, dengan kode pos 14120
  3. Kelurahan Semper Barat, dengan kode pos 14130
  4. Kelurahan Semper Timur, dengan kode pos 14130
  5. Kelurahan Sukapura, dengan kode pos 14140
  6. Kelurahan Rorotan, dengan kode pos 14140
  7. Kelurahan Marunda, dengan kode pos 14150

Demografi sunting

Ditahun 2020, penduduk kecamatan ini berjumlah 430.102 jiwa, di mana laki-laki sebanyak 217.528 jiwa dan perempuan sebanyak 212.574 jiwa, dengan kepadatan penduduk 11.409 jiwa/km2.[4]

Kota Jakarta Utara, termasuk di kecamatan ini, warganya berasal dari beragam Suku, Agama, Ras dan Adat istiadat (SARA). Berdasarkan data Sensus penduduk 2010, warga Jakarta Utara didominasi oleh warga dari suku Jawa, Betawi dan Sunda, serta banyak juga berasal dari Batak (kebanyakan Batak Toba), dan sebagian Tionghoa, Minangkabau, Bugis, serta suku lainnya.[5]

Kemudian dalam hal keagamaan, penduduk kecamatan ini juga cukup beragam. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik kota Jakarta Barat tahun 2020 mencatat jumlah pemeluk agama, di mana Islam sebanyak 91,52%, kemudian Kristen 7,73% (Protestan 6,31% dan Katolik 1,42%), Budha 0,60%, Hindu 0,14% dan lainnya 0,01% (Konghucu dan kepercayaan).[4]

Dalam Budaya Populer sunting

sekalipun pada masa kini, wilayah kecamatan Cilincing dikenal sebagai daerah perindustrian dan pelabuhan, namun pada masa dahulu Cilincing dikenal sebagai lokasi wisata.[6]

dalam film Tiga Dara (1956) garapan sutradara Usmar Ismail, dikisahkan bahwa ketiga tokoh karakter utama dalam film tersebut melakukan liburan ke pantai Cilincing. bahkan salah satu karakter bernama Nenny (Indriati Iskak) mengungkapkan bahwa pantai Cilincing setara dengan pantai di Florida, Amerika Serikat.

Referensi sunting

  1. ^ "Kantor Camat Cilincing Jadi Sentra Vaksinasi Dinamis". rri.co.id. 26 Juli 2021. Diakses tanggal 8 Januari 2022. 
  2. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  3. ^ "Kecamatan Cilincing dalam Angka 2018". Badan Pusat Statistik Indonesia. 2018. Diakses tanggal 26-11-2019. 
  4. ^ a b "Kota Jakarta Utara Dalam Angka 2020" (pdf). Badan Pusat Statistik Indonesia. 2020. Diakses tanggal 5 Oktober 2020. 
  5. ^ "Kewarganegaraan, Suku Bangsa, Agama, dan Bahasa Sehari-hari Penduduk Indonesia" (pdf). www.bps.go.id. Diakses tanggal 5 Oktober 2020. 
  6. ^ https://www.wargadesa.com/profil/7908664170/tak-disangka-pantai-cilincing-jakarta-ini-dulu-jadi-primadona-wisata-turis-asing-di-akhir-abad-ke-19

Pranala luar sunting

Catatan: Jika sewaktu-waktu pranala berikut mati, harap dihapus saja.