Buka menu utama

Bojongmengger, Cijeungjing, Ciamis

desa di Kabupaten Ciamis

Bojongmengger adalah sebuah desa di Kecamatan Cijeungjing, Ciamis, Jawa Barat.[1] [2]

Bojongmengger
Desa
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenCiamis
KecamatanCijeungjing
Luas6,1355 km²
Jumlah penduduk6.346 jiwa
Kepadatan1.034 jiwa/km²

Daftar isi

Sejarah DesaSunting

Pemerintah Desa Bojongmengger yang saat ini termasuk ke dalam Wilayah Kabupaten Ciamis. Berdirinya Desa Bojongmengger mengambil dari titimangsa berpindahnya pusat Pemerintah Desa Cimengger Dusun Cimengger sekarang ke Wilayah Bojong Dusun Bojong sekarang sekitar Tahun 1913 oleh R.H.Imam Poera. Kedua wilayah tadi masih merupakan wilayah kekuasaan Kabupaten Galuh yang berubah menjadi Kabupaten Ciamis pada tanggal 12 Juni 1642 M.

Pada awalnya ke Wilayah Bojong sekarang datang seorang utusan Syekh Sarif Hidayatuloh yang terkenal dengan sebutan Sunan Gunung Jati dari Kesultanan Cirebon untuk menyebarkan Agama Islam di Wilayah Kabupaten Galuh pada waktu itu yang bernama Kiai Hamami. Bersama-sama pengikutnya Kiai Hamami membuka hutan jati di sekitar Bojong untuk mendirikan tempat menyebarkan ajaran Islam yang sekarang menjadi Mesjid Jamie Baturahiem. Menurut cerita orang tua wilayah hutan jati tersebut tidak ada yang berani membuka karena di anggap sangatlah angker. Kiai Hamami mempunyai pertimbangan jika dibangun pusat penyebaran agama Islam di tempat itu mempunyai keuntungan antara lain dekat dengan sumber mata air yang sangat melimpah yaitu Ranca Bunar, dekat dengan sungai Cimengger, dekat dengan jalan umum yang banyak dilalui oleh pejalan kaki dan merupakan alar jalan ke kota Kabupaten.

Sebagai seorang pemimpin, ia menyelenggarakan urusan pemerintahan tidak bertempat di sekitar Bojong, tapi ia mendirikan balai pertemuan di Cimengger yang sekarang menjadi Dusun Cimengger. Maka lengkaplah wilayah Bojong menjadi wilayah yang difungsikan sebagai pusat penyelenggaraan pemerintahan yang beribukota di Cimengger. Sejak saat itu tidak diketahui secara pasti para Kuwu yang menjabat di Desa Cimengger. Tetapi sampai pada tahun 1913 Desa Cimengger waktu itu dipimpin oleh seorang Kuwu yang bernama Kuwu Satria.

Pada masa pemerintahan Kuwu R.H. Imam Poera sebagai pengganti Kuwu Satria memindahkan pusat pemerintahan/kantor desa ke wilayah Bojong dengan pertimbangan Wilayah Bojong dianggap lebih strategis dibandingkan dengan di Wilayah Cimengger. Maka sejak saat itu Desa Cimengger berubah menjadi Desa Bojongmengger. Bojong diambil dari kata Bojong Galuh sedangkan Cimengger diambil dari desa lama yang berdekatan dengan Kali Cimengger. Bersamaan dengan pemindahan pemerintahan kantor Desa Cimengger ke Bojong dibangun pula beberapa pendukung antara lain pasar sebagai pusat perekonomian warga masyarakat Desa Bojongmengger yang sekarang menjadi Pasar Desa Bojongmenger.

Pada Masa Revolusi, kantor desa dan fasilitas lainnya pernah dibumihanguskan oleh Tentara Nasional Indonesia karena takut digunakan oleh Penjajah Belanda yang saat itu bermarkas di Warung Jati. Setelah selesai Masa Revolusi kantor desa dan bangunan-bangunan lainnya di bangun kembali pada masa pemerintahan Kuwu Eman Soelaeman sampai dengan tahun 1963.

DemografiSunting

Letak GeografisSunting

a. Ketinggian dari permukaan laut : 124 mdpl b. Suhu maksimal/minimum : 32o c / 26o c c. Jarak dari Desa dari ke kota Kecamatan : 3 km Jarak ke kota Kabupaten : 10 km Jarak ke Ibu kota Provinsi : 150 km Jarak Ibu Ibu kota Negara : 300 km d. Curah hujan : 3000 mm/Thn Letak Desa : Perbukitan : 5 ha/m2 2.2.

Luas WilayahSunting

Penggunaan Luas/ Ha
Pemukiman 21
Persawahan 84
Perkebunan 147,8
Kuburan 0,21
Pekarangan 333,6
Taman -
Perkantoran 0,75
Prasarana Umum lain 147
Sawah Irigasi Teknis 20,25
Sawah Setengah Teknis 21,75
Sawah Tadah Hujan 42
Kolam Empang 16
Tanah Bengkok 9,36
Kebun Desa 0,14
Sawah Desa 9,22
Lapang Olahraga 0,56
Perkantoran Pemerintah 0,75
Jalan 0,615
Jumlah Total 709,96

PendudukSunting

Jumlah Keluarga Luas/ Ha
Memiliki Tanah Pertanian 89
Tidak memiliki tanah pertanian 54
Memiliki kurang dari 10 ha 43
Jumlah Total keluarga petani 166
Memiliki tanaman buah-buahan 89
Tidak memiliki tanaman buah-buahan 54
Memiliki kurang dari 10 ha 43
Jumlah Total keluarga petani 166

Keberadaan LingkunganSunting

 
Peresmian jembatan di Bojongmengger tahun 1

Bencana alam dalam 3 tahun terakhir yang menyebabkan kerugian

Jenis Bencana Jumlah Kejadian Korban Kerugian Materi
Gempa 1 (satu kali) tidak ada ada
Upaya dilaksanakan - - -
Permohonan bantuan Pemda kab & Provinsi serta gotong royong - - -

Kondisi SosialSunting

Kependudukan Dilihat dari kacamata sosial masyarakat Desa Bojongmengger

Uraian Jumlah Keter
Total Penduduk 6.004 Sensus tahun?
Kepala Keluarga 1.894 Sensus tahun?
Laki-laki usia 0-15 727 Sensus tahun?
Laki-laki usia 16-55 1731 sensus tahun
Di atas usia 55 543 sensus tahun
Perempuan usia 0-15 667 sensus tahun
Perempuan usia 16-55 1771 sensus tahun
Perempuan usia di atas 55 565 sensus tahun
KK Prasejahtra 120 KK sensus tahun
KK Sejahtra 90 KK sensus tahun
KK Sejahtera sedang 559 KK sensus tahun
KK Miskin 224 KK sensus tahun
Tidak/belum tamat SD 1340 orang sensus tahun
Tamat SD/ sederajat 2626 orang sensus tahun
Tamat SLTP 981 orang sensus tahun
Tamat SLA/ Sederajat 843 orang sensus tahun
Tamat Diploma/ Sarjana 214 orang sensus tahun

KetenagakerjaanSunting

Jenis Pekerjaan Jumlah Keterangan
Buruh tani 2207 orang sensus
Petani penggarap 815 orang sensus
Peternak 17 orang sensus
PNS 160 orang sensus
Pensiun 963 orang sensus
Perangkat desa 14 orang sensus
Pengrajin 84 orang sensus
Lain-lain 371 orang sensus

Analisa Produktivitas dan Rencana StrategisSunting

Dari uraian tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa dengan jumlah penduduk usia produktif lebih banyak dibanding dengan usia anak-anak dan lansia. Perbandingan usia anak-anak, produktif, dan lansia adalah sebagai berikut : 23,2 %, 58,3%, 18,5 %. Dari 6.004 jumlah penduduk yang berada pada kategori usia produktif jumlah perempuan di atas lebih banyak dari jumlah laki-laki. Kategori kesejahteraan KK sedang terhitung mayoritas yaitu 56 % dari total KK, KK pra sejahtera 12 %, KK sejahtera 0,9 %, dan KK Miskin 22 %.

Dengan mayoritas kategori kesejahteraan KK sedang Desa Bojongmengger memiliki prospek dan harapan dalam usaha peningkatan kualitas kesejahteraan keluarga dan tidak tergolong desa yang tertinggal. Tingkat Kesadaran tentang pentingnya pendidikan terutama pendidikan 9 tahun baru terjadi beberapa tahun ini setelah terbit program Wajar Dikdas 9 Tahun sehingga keadaan jumlah lulusan SD dan SLTP mendominasi peringkat Pertama.

Mata Pencaharian Mayoritas mata pencaharian penduduk adalah petani dan buruh tani. Hal ini disebabkan karena sudah turun temurun sejak dulu bahwa masyarakat adalah petani dan juga minimnya tingkat pendidikan menyebabkan masyarakat tidak punya keahlian lain dan akhirnya tidak punya pilihan lain selain menjadi buruh tani dan buruh pabrik. Agama Seluruh warga masyarakat Desa Bojongmengger adalah Muslim ( Islam ).

Keadaan Ekonomi Berdasarkan data yang ada, sebagai acuan dalam mengambil kebijakan ekonomi, masyarakat Desa Bojongmengger terbagi menjadi beberapa kelompok mata pencaharian antara lain sebagaian besar penduduk Desa Bojongmengger menggantungkan hidupnya dari sektor pertanian baik itu dari lahan basah maupun dari lahan kering.

Berbagai terobosan dalam meningkatkan taraf perekonomian masyarakat telah dilaksanakan oleh pemerintah desa melalui berbagai kebijakan yang mengacu pada Rencana Kerja Tahunan Desa dengan tetap memperhatikan skala prioritas antara lain :

  1. Memberikan kesempatan dan kemudahan berusaha bagi Pegawai Negeri yang ingin berwirausaha. Memberikan kesempatan bagi dan kemudahan pensiunan baik sipil maupun TNI untuk berwirausaha. Memberikan subsidi bagi para pedagang yang ada di pasar desa berupa sewa lahan.
  2. Menambah modal usaha bagi pedagang skala kecil melalui Usaha Simpan Pinjam yang tersebar di 7 Dusun.
  3. Memberikan kemudahan bagi buruh dan pegawai sawasta yang membutuhkan bantuan informasi. Memberikan berbagai penyuluhan di bidang pertanian.
  4. Memberikan bantuan sarana pertanian.
  5. Memberikan bantuan bibit pupuk organik dalam upaya pengalihan penggunaan pupuk an organik ke pupuk organik khususnya pertanian tanaman pangan.

Lembaga Pemerintahan & Organisasi Sosial KeagamaanSunting

Lembaga Uraian Keterangan
LPM ada status
MUI ada status
Karang taruna ada status
Poktan ada status
Dusun/ Kampung 7 status
RW 18 status
RT 51 status
Kantor Desa 1 Belum Lengkap
Masjid/ DKM 18 Sebagian perlu direhab 9
Mushola 32 Perlu perbaikan 10
Gedung TK 2 status
Gedung PAUD 1 status
Gedung MD 14 status
Gedung SD 5 status Negeri/Swasta
Gedung SLTP 1 status
Gedung SLTA 1 status

Fasilitas UmumSunting

  • Pasar Desa 1 (Perlu dibangun 11)
  • Pustu 12
  • Panti PKK (Perlu bangunan khusus 13)
  • Poskamling 51 (14)
  • Jembatan 4 (15)
  • Gedung TKA/TPA 4 (16)
  • Balai Dusun 4

Pelayanan PublikSunting

  • Pelayanan catatan sipil Pelayanan kependudukan : KTP, KK, NIK (Surat pengantar saja) serta pelayanan yang berhubungan dengan catatan sipil (akta kelahiran, akta kematian, akta perkawinan dan akta lainnya).
  • Perijinan masih sangat minim terutama dalam hal Izin Mendirikan Bangunan (IMB), adapun jenis perijinan yang ada dan sering dibuat oleh masyarakat adalah (Izin peruntukan penggunaan tanah (IPPT), Izin Mendirikan Bangunan (IMB), Izin Gangguan (HO),
  • Izin Usaha Perdagangan)

Daftar Kuwu DesaSunting

  1. Satria (sampai 1913)
  2. R.H. Imam Poera (1913 – 1930)
  3. Eman Soelaeman (1930 – 1963)
  4. Oon Wirya (1964 – 1965) (Caretaker)
  5. Letda Soebardi (1965 – 1966) (Caretaker)
  6. Kanja (1967 – 1974)
  7. Ukas Sukasah (1975 – 1978) (Caretaker)
  8. Kuwu A. Sule Subardjo (1978 – 1988)
  9. Ach Supendi (1989 – 1997)
  10. T. Johari (1998 – 2001)
  11. Eman Sulaeman (2001 – 2006)
  12. Eman Sulaeman (2007 - 2013)
  13. Ajat Sudrajat (2013-2019)

Daftar Dusun dan Kepala DusunSunting

Desa ini terdiri dari 7 (tujuh) Dusun yaitu:

  1. Bojong (Komar)
  2. Cikawung (Ujang Kurnia)
  3. Cimengger (Kosman)
  4. Cisihung (Undang Hermawan)
  5. Karanglayung (Yoyo Suryono)
  6. Sodong (Wanto Herdianto)
  7. Sukasenang (Ria Priatna)

Dusun Bojong merupakan dusun yang paling dekat dengan balai desa, letaknya strategis dan dekat dengan jalan raya Ciamis - Banjar dan Bojong-Kertabumi. di sini terdapat beberapa bangunan kantor berupa puskesmas, koramil, polsek, pasar,

Perangkat pemerintahanSunting

  • Sekretaris Desa = Didin (PNS)
  • Kepala Urusan Bidang Umum = Rohman Zenal Mustopa
  • Kepala Urusan Keuangan = Tini Ratnaningrum
  • KASI Bidang Kesejahteraan Rakyat = Wahyu Wahyudin
  • KASI Bidang Ekonomi dan Pembangunan = Burhanudin
  • KASI Bidang Pemerintahan, Keamanan dan Ketertiban = Heri Haryanto
  • P3N/Amil = Ojat Suryaman

ReferensiSunting

PranalaSunting