Buka menu utama

Bai Chongxi (18 Maret 1893 – 1 Desember 1966; Hanzi: 白崇禧; Pinyin: Bái Chóngxǐ; Wade–Giles: Pai Ch'ung-hsi; IPA: [pɑ́ɪ̯ t͡ʂʰʊ́ŋɕǐ]), juga disebut Pai Chung-hsi, adalah seorang jenderal Tiongkok dalam Tentara Revolusi Nasional di Republik China dan seorang pemimpin Muslim Nasionalis Tiongkok berpengaruh.[1] Ia berasal dari etnis Hui dan seorang Muslim. Dari pertengahan 1920-an hingga 1949, Bai dan sekutu dekatnya Li Zongren memerintah provinsi Guangxi sebagai panglima perang regional dengan pasukan mereka sendiri dengan otonomi politik yang besar. Hubungannya dengan Chiang Kai-shek pasang surut, terkadang antagonis tetapi di lain waktu bisa saling kooperatif. Dia dan Li Zongren mendukung aliansi panglima perang anti-Chiang dalam Perang Dataran Tengah pada tahun 1930, kemudian mendukung Chiang dalam Perang Sino-Jepang Kedua dan Perang Saudara Tiongkok. Bai adalah Menteri Pertahanan Pertama Republik Tiongkok dari tahun 1946-48. Setelah kalah dari partai Komunis pada tahun 1949, ia melarikan diri ke Taiwan, di mana ia meninggal di sana pada tahun 1966.  

Bai Chongxi
白崇禧
Minister1.jpg
Menteri Pertahanan Nasional Pertama Republik Tiongkok
Masa jabatan
1946–1948
PendahuluChen Cheng sebagai Menteri Perang
PenggantiHe Yingqin
Informasi pribadi
Lahir(1893-03-18)18 Maret 1893
Guilin, Guangxi, Dinasti Qing
Meninggal dunia2 Desember 1966(1966-12-02) (umur 73)
Taipei, Taiwan
Partai politikNaval Jack of the Republic of China.svg Kuomintang
PasanganMa P'ei-chang
AnakCecilia
Kenneth Pai Hsien-yung
Patsy
Diana
Daniel
Richard
Alfred
Amy
David
Robert
Charlie
Alma materSekolah Pelatihan Kader Militer Guangx
Akademi Militer Baoding
Penghargaan sipilMedali Langit Biru dengan sebuah Matahari Putih
Dinas militer
JulukanThe Wise Man, Zhuge Kecil
PihakBendera Republik China Republik China
Masa dinas1911-1949
PangkatJenderal
SatuanAjudan New Guangxi
KomandoMenteri Pertahanan Nasional, Direktur Pasifikasi Tiongkok Tengah
Pertempuran/perangEkspedisi Utara
Pembantaian Shanghai
Central Plains War
Perang Tiongkok-Jepang Kedua
Pertempuran Xuzhou
Pertempuran Taierzhuang
Pertempuran Wuhan
Pertempuran Changsha
Pertempuran Guangxi Selatan
Pertempuran Kunlun Pass
Pertempuran Henan-Hunan-Guangxi
Pertempuran Guilin-Liuzhou
Perang Saudara Tiongkok
Kampanye untuk Mempertahankan Siping

Era panglima perangSunting

Bai lahir di Guilin, Guangxi dan mendapatkan nama kehormatan Jiansheng (健生). Ia adalah keturunan seorang pedagang Persia yang bernama Baiderluden, keluarga Baidurluden mengubah nama keluarganya menjadi Bai. Nama Muslim-nya adalah Omar Bai Chongxi.[2]

Ia adalah anak kedua dari tiga bersaudara. Keluarganya dikatakan berasal dari Sichuan. Pada usia 14 ia masuk Sekolah Pelatihan Kader Militer Guangxi di Guilin, sebuah sekolah bergaya modern yang dipimpin oleh Cai E untuk memodernisasi militer Guangxi. Bai dan teman sekelas Huang Shaohong dan Li Zongren di kemudian hari menjadi tiga tokoh utama militer Guangxi. Bai mengundurkan diri dari sekolah militer atas permintaan keluarganya dan belajar di Sekolah Hukum dan Ilmu Politik Guangxi.

Dengan meletusnya Revolusi Xinhai pada tahun 1911 di bawah kepemimpinan Huang Shaoxiong, Bai bergabung dengan Korps Pelajar Berani Mati. Setelah masuk di Korps Pendaftaran Nanjing, ia dipindahkan ke Sekolah Persiapan Militer Kedua di distrik Wuchang Hubei. Dia lulus dari sekolah ini pada tahun 1914, kemudian menjalani pelatihan pra-kadet selama enam bulan sebelum masuk kelas ketiga di Akademi Militer Baoding pada Juni 1915. Dia menjadi perwira percobaan Divisi Guangxi Pertama setelah kembali ke Guangxi.[3]

Bai mulai terkenal selama era panglima perang ketika bersekutu dengan Huang Shaohong (sesama wakil komandan di Batalyon Model Divisi Pertama Guangxi) dan Li Tsung-jen sebagai pendukung partai Kuomintang (KMT) pemimpin Sun Yat-sen. Koalisi ini yang kemudian disebut Kelompok Guangxi Baru, mulai bergerak melawan panglima perang Guangxi, Lu Rongting pada tahun 1924. Upaya koalisi ini adalah membawa Provinsi Guangxi supaya berada di bawah yurisdiksi Republik Tiongkok. Bai dan Li merupakan dua sosok yang mewakili generasi baru pemimpin Guangxi.

Bai menjabat sebagai Plt. Kepala staf Nasionalis.[4], selain sebagai Komandan Tentara ke-13.[5] Dia juga berpartisipasi dalam Ekspedisi Utara.

Selama Ekspedisi Utara tahun 1926–1928 itu, Bai menjabat sebagai Kepala Staf Tentara Revolusi Nasional dan ia dipuji karena berhasil meraih banyak kemenangan atas panglima-panglima perang di utara. Bai sering menggunakan teknik kecepatan, manuver dan kejutan untuk mengalahkan pasukan musuh yang lebih besar. Dia memimpin Tentara Rute Timur dan berhasil menguasai Hangzhou serta Shanghai pada tahun 1927. Sebagai komandan garnisun Shanghai, ia juga ikut serta dalam pembersihan unsur-unsur Komunis dari tubuh Tentara Revolusi Nasional pada 4 April 1927 dan dari serikat buruh di Shanghai.

Bai juga yang memerintahkan unit-unit garis depan sebagai pasukan pertama yang memasuki Beijing, dia dianggap sebagai komandan senior di lapangan untuk menyelesaikan Ekspedisi Utara. Atas sepak terjangnya dalam berbagai medan pertempuran selama Ekspedisi Utara, ia diberi julukan yang penuh pujian sebagai "Xiao Zhuge" (Zhuge kecil) yang merujuk kepada tokoh klasik "Zhuge Liang" dalam Kisah Tiga Negara. Bai adalah komandan pasukan Kuomintang (KMT) dalam Pembantaian Shanghai tahun 1927, di mana ia mengarahkan pasukannya untuk membersihkan anggota Komunis yang ada di dalam partai KMT.

Pada tahun 1928, selama Ekspedisi Utara, Bai memimpin pasukan KMT dalam mengalahkan sekaligus menghancurkan Kelompok Fengtian yang waktu itu dipimpin oleh Jenderal Zhang Zongchang, menangkap 20.000 dari 50.000 pasukan lawan dan bahkan hampir menangkap sang jenderal Zhang itu sendiri yang berhasil melarikan diri ke Manchuria.

 
Para Jenderal Tiongkok memberi hormat kepada Mausoleum Sun Yat-sen di Beijing pada tahun 1928 setelah keberhasilan Ekspedisi Utara. Dari kanan ke kiri, Jenderal Cheng Jin, Jenderal Zhang Zuobao, Jenderal Chen Diaoyuan, Jenderal Chiang Kai-shek, Jenderal [[Woo Tsin] -hang]], Jenderal Yan Xishan, Jenderal Ma Fuxiang, Jenderal Ma Sida dan Jenderal Bai Chongxi.

Bai secara pribadi memiliki sekitar 2.000 Muslim di bawah kendalinya selama ia tinggal di Beijing pada tahun 1928 setelah Ekspedisi Utara selesai, dilaporkan oleh majalah TIME bahwa mereka "bertingkah laku brutal dan sombong" setelah Ekspedisi Utara itu berakhir dengan sukses.[6] Pada bulan Juni 1928 di Beijing, Bai Chongxi mengumumkan bahwa pasukan KMT akan mengambil alih Manchuria dan semua musuh-musuh KMT akan "berhamburan seperti daun-daun kering yang ditiup angin".

Bai kehabisan uang dan bangkrut pada Desember 1928. Dia berencana memimpin 60.000 tentara dari Tiongkok timur ke provinsi Xinjiang untuk membangun jalur kereta api sebagai penghalang Rusia yang merambah masuk di Xinjiang. Rencananya itu dianggap oleh sebagaian orang sebagai penentangan terhadap Feng Yuxiang.[7] Dewan Militer menolak untuk mengizinkannya meninggalkan Peiping (nama lama dari Beijing) dan berangkat ke Hankou, di Hubei.[8]

Setelah Ekspedisi Utara, Chiang Kai-shek mulai gelisah untuk menyingkirkan pasukan Guangxi. Pada suatu waktu di tahun 1929 Bai harus melarikan diri ke Vietnam untuk menghindari bahaya. Hubei dan Guangxi menjadi sasaran sub-dewan Hankou dari Li Zongren dan Bai Chongxi.[9] Pemerintahan otonomi Hankou dan Kanton yang dipimpin oleh Li dan Bai dihentikan dan dikendalikan langsung oleh Chiang.[10] Hankou dikuasai oleh Chiang selama terjadi perselisihan antara faksi Guangxi dan Nanjing.[11][12] Dari 1930-36 Bai berperan dalam Rekonstruksi Guangxi, yang menjadi provinsi (sekarang menjadi daerah otonomi) "percontohan" dalam hal penerapan administrasi progresif. Guangxi memasok lebih dari 900.000 tentara dalam perang melawan Jepang.

Selama Perang Saudara Tiongkok Bai berperang melawan Komunis. Namun dalam Mars Panjang ia membiarkan Komunis lolos melalui Guangxi.[13]

Mengatur provinsinya dengan tepat dan cakap adalah dua hal yang membuat Bai terkenal di Tiongkok.[14]

Para Muslim terkemuka seperti Jenderal Ma Anliang, Ma Fuxiang dan Bai Chongxi bertemu pada tahun 1931 di Nanjing untuk membahas toleransi antara komunitas Hui dan Han.[15]

Perang Tiongkok-Jepang KeduaSunting

 
Pada Mei 1938, Bai Chongxi muncul di sampul depan majalah Sahabat Muda.

Permusuhan formal pecah pada 7 Juli 1937 antara Tiongkok dan Jepang setelah terjadinya Insiden Jembatan Marco Polo di luar Beijing. Pada 4 Agustus 1937 Bai bergabung kembali dengan Pemerintah Pusat atas undangan Chiang Kai-shek. Selama Perang Sino-Jepang Kedua (1937–45), ia adalah Wakil Kepala Staf Umum yang bertanggung jawab atas operasi dan pelatihan. Dia adalah ahli strategi utama yang meyakinkan Chiang untuk mengadopsi strategi "Perang Total" di mana Tiongkok akan bergerak cepat mengadopsi taktik gerilya di belakang garis musuh dan mengganggu jalur pasokan musuh di setiap kesempatan. Ketika pasukan Jepang yang dipersenjatai dan dilatih dengan lebih baik mulai bergerak maju, Tiongkok akan menggunakan kampanye bumi hangus di jalur musuh untuk menghancurkan pasokan lokal mereka. Bai juga terlibat dalam banyak kampanye kunci termasuk kemenangan besar pertama di Pertempuran Tai'erzhuang di Provinsi Shandong pada musim semi 1938 ketika ia bekerja sama dengan Jenderal Li Zongren untuk mengalahkan musuh-musuh yang hebat. Tiongkok berhasil menguji sekaligus menunda pergerakan Jepang selama beberapa bulan. Selanjutnya, Bai diangkat menjadi Komandan Kantor Eksekutif Lapangan Dewan Militer di Guilin, dengan tanggung jawab untuk Zona Perang ke-3, ke-4, ke-7 dan ke-9. Dalam kapasitas itu ia mengurus dan mengawasi kemampuan pertahanan Changsha, ibukota Provinsi Hunan. Antara 1939-42, Jepang menyerang Changsha sebanyak tiga kali dan setiap kali selalu berhasil diusir. Bai juga yang memimpin Pertempuran Guangxi Selatan dan Pertempuran Kunlun Pass untuk merebut kembali Guangxi Selatan. Jenderal Lindsey meminta Bai untuk menangani Tentara ke-64 dan Tentara ke-46 .[16]

Tentara Bai Guangxi dipuji sebagai tentara "gila" selama perang melawan Jepang, dan ia dikenal sebagai jenderal yang mampu memimpin Tiongkok jika Chiang Kai-shek sampai terbunuh.[17] Mayoritas orang Tiongkok menganggap bahwa Chiang Kai-shek sebagai pemimpin Tiongkok, mereka berharap Bai untuk mewarisi posisinya.[18] Bai Chongxi memimpin Tentara Guangxi yang kompeten untuk melawan Jepang.[19][20]

Dalam menolak untuk mematuhi perintah dari Chiang jika dia menganggap ada yang salah atau cacat, pasti hanya Bai Chongxi seorang sendiri saja di antara sesama prajurit militer.[21]

Jihad dinyatakan sebagai tugas dan kewajiban agama bagi semua Muslim Tiongkok untuk melawan Jepang selama Perang Sino-Jepang Kedua tahun 1937-45.[22]

Bai juga melindungi publikasi Muslim Yuehua di Guilin, yang mencetak kutipan dari Quran dan Hadits yang membenarkan Chiang Kai-shek sebagai pemimpin yang dibutuhkan Tiongkok.[23]

Bai mempromosikan nasionalisme Tiongkok dan berhasil mempersatukan Hui dan Han selama perang melawan Jepang.[24]

Selama perang, Bai melakukan perjalanan ke seluruh provinsi di barat laut Muslim Tiongkok yang dikendalikan oleh Kelompok Ma dan bertemu dengan para jenderal Kelompok Ma untuk mengalahkan propaganda Jepang.[25][26][27]

Aliran Xidaotang dari muslim Hui berjanji setia kepada partai Kuomintang setelah mereka naik ke tampuk kekuasaan dan Bai Chongxi memperkenalkan Chiang Kai-shek dengan Ma Mingren pemimpin aliran Xidaotang, pada 1941 di Chongqing.[28]

Bai Chongxi memimpin Federasi Keselamatan Nasional Islam Tiongkok.[29][30]

Perang Sipil TiongkokSunting

 
Bai Chongxi menjadi Menteri Pertahanan Nasional Pertama Republik Tiongkok berdasarkan Konstitusi 1947.

Setelah Jepang menyerah pada tahun 1945, Perang Saudara Tiongkok kembali dalam pertempuran penuh. Pada musim semi 1946 Komunis Tiongkok aktif di Manchuria. Satu unit Tentara Pembebasan Rakyat 100.000 yang kuat di bawah Jenderal Komunis Lin Biao menduduki persimpangan jalan kereta api utama di Siping. Pasukan Kuomintang tidak dapat mengusir mereka setelah beberapa upaya; Chiang Kai-shek kemudian mengirim Bai untuk mengawasi operasi. Setelah beberapa pemindahan, pasukan Nasionalis mampu mengalahkan pasukan Lin secara meyakinkan setelah pertempuran selama dua hari. Ini akan menjadi kemenangan besar pertama bagi Kuomintang pada tahap perang saudara 1946-49 sebelum jatuhnya Tiongkok daratan ke Komunis Tiongkok.

Pada Juni 1946 Bai diangkat menjadi Menteri Pertahanan Nasional.[31] Itu berubah menjadi pos tanpa kekuasaan, ketika Chiang mulai mem-bypass Bai pada keputusan-keputusan besar mengenai Perang Sipil Tiongkok. Chiang akan mengadakan briefing harian di kediamannya tanpa mengundang Bai dan mulai mengarahkan pasukan garis depan secara pribadi ke tingkat divisi, melewati rantai komando. Perang Sipil berjalan buruk bagi Kuomintang karena strategi Chiang menahan ibukota provinsi dan meninggalkan desa kepada Komunis dengan sangat cepat menyebabkan jatuhnya pasukannya, yang memiliki keunggulan numerik 4: 1 pada awal konflik.

Selama Pemberontakan Ili Bai dianggap oleh pemerintah untuk jabatan Gubernur Xinjiang. Posisi ini kemudian diberikan kepada Masud Sabri, seorang pemimpin Uyghur yang pro-Kuomintang.

Pada bulan April 1948, Majelis Nasional pertama di Cina bertemu di Nanjing, dengan ribuan delegasi dari seluruh China mewakili berbagai provinsi dan kelompok etnis. Bai Chongxi, bertindak sebagai Menteri Pertahanan Nasional, menanyai Majelis tentang situasi militer, sepenuhnya mengabaikan Tiongkok Utara dan Manchuria dalam laporannya. Delegasi dari Manchuria di majelis menanggapi dengan berteriak dan menyerukan kematian mereka yang bertanggung jawab atas hilangnya Manchuria.[32]   Pada November 1948 Bai, sebagai komandan pasukan di Hankow, bertemu dengan Jenderal Fu Zuoyi, Chang Chih-chung dan Chiang Kai-shek di Nanjing tentang mempertahankan Suzhou, pintu gerbang ke Yangzi Lembah sungai.[33]

Bai mengatakan kepada Dewan Politik Pusat Kuomintang bahwa bernegosiasi dengan Komunis hanya akan membuat mereka lebih kuat.[34] Gubernur Hunan Cheng Qian, dan Bai mencapai konsensus bahwa mereka harus menghambat kemajuan Komunis dengan cara bernegosiasi dengan mereka.[35]

Pada bulan Januari 1949, dengan Komunis hampir menang, hampir semua orang di media Nasionalis, komando politik dan militer mulai menuntut perdamaian sebagai slogan dan berbalik melawan Chiang. Bai Chongxi memutuskan untuk mengikuti arus arus utama dan menentang perintah Chiang Kai-shek, menolak untuk berperang dengan Komunis di dekat Sungai Huai dan menuntut agar tentaranya, yang "dipinjamkan", dikirim kembali kepadanya sehingga ia dapat mengamankan cengkeramannya. provinsi Guangxi dan mengabaikan pemerintah pusat di Nanjing. Bai adalah komandan empat tentara di Tiongkok Tengah di wilayah Hankow. Dia menuntut agar pemerintah bernegosiasi dengan Komunis seperti yang lain.[36] Bai bertanggung jawab atas pertahanan ibukota, Nanjing. Dia mengirim telegram yang meminta agar Chiang Kai-shek mundur sebagai Presiden, di tengah badai permintaan oleh tokoh-tokoh militer dan politik Kuomintang lainnya agar Chiang mundur dan memungkinkan perjanjian damai dengan Komunis.[37]

Ketika Jenderal Komunis Lin Biao melakukan serangan terhadap pasukan Bai Chongxi di Hankow, mereka mundur dengan cepat, meninggalkan "mangkuk nasi" China terbuka untuk Komunis. .[38] Bai mundur ke Markas Besar di Hengyang melalui jalur kereta api dari Hankow ke Kanton. Jalur kereta api kemudian memberikan akses ke Guilin di mana rumahnya berada.[39] In August at Hengyang, Bai Chongxi reorganized his troops.[40] Pada bulan Oktober, ketika Kanton jatuh ke tangan kaum Komunis, yang hampir sepenuhnya mengendalikan Tiongkok, Bai Chongxi masih memerintahkan 200.000 pasukan elitnya, kembali ke Guangxi untuk pendirian terakhir setelah berlindung bagi Kanton.[41]

TaiwanSunting

 
Bai Chongxi di Taiwan setelah Insiden 28 Februari.

Kerusuhan setelah Peristiwa 28 Februari pada 28 Februari 1947 yang meletus di Taiwan karena pemerintahan yang buruk oleh pejabat pemerintah yang ditunjuk dan pasukan garnisun menyebabkan banyak korban jiwa baik penduduk asli Taiwan maupun penduduk daratan. Bai dikirim sebagai perwakilan pribadi Chiang Kai-shek dalam misi pencarian fakta dan untuk membantu menenangkan masyarakat. Setelah tur dua minggu, termasuk wawancara dengan berbagai segmen populasi Taiwan, Bai membuat rekomendasi besar-besaran, termasuk penggantian gubernur, dan penuntutan kepala polisi rahasianya. Dia juga memberikan amnesti kepada siswa pelanggar perdamaian dengan syarat bahwa orang tua mereka ditahan dan menjamin perilaku yang pantas berikutnya. Atas tindakannya yang terus terang, penduduk asli Taiwan memegangnya dengan sangat hormat.[42]

Bai kembali berselisih dengan Chiang ketika ia mendukung Jenderal Li Zongren, kawan seperjuangannya di Guangxi, untuk menjadi wakil presiden dalam pemilihan umum 1948 ketika Li menang melawan calon yang dijemput tangan Chiang, Sun Fo Chiang kemudian memindahkan Bai dari jabatan Menteri Pertahanan dan menugaskannya tanggung jawab untuk Cina Tengah dan Selatan. Pasukan Bai adalah yang terakhir meninggalkan daratan menuju Pulau Hainan dan akhirnya ke Taiwan.

Dia melayani Kepala Staf Umum sejak 1927 hingga pensiun pada 1949.[2] Setelah dia datang ke Taiwan, dia diangkat sebagai wakil direktur komisi penasihat strategis di kantor kepresidenan.[43][44] Dia juga terus melayani di Komite Eksekutif Pusat Kuomintang. Dia mengatur ulang partai dari tahun 1950-1952.[45]  

 
Makam Bai Chongxi di Pemakaman Muslim di Jalan Chongde, Distrik Xinyi, Taipei.

Setelah kemenangan Komunis, beberapa pasukan Bai Chongxi melarikan diri ke Indocina Prancis tempat mereka ditahan.[46] Others went to Hainan in retreat.[47]

Pada tahun 1951, Bai Chongxi berpidato kepada seluruh dunia Muslim yang menyerukan perang melawan Uni Soviet, mengklaim bahwa pemimpin "ogre imperialis" Joseph Stalin adalah insinyur Perang Dunia III, dan Bai juga meminta umat Islam untuk menghindari pemimpin India Jawaharlal Nehru, menuduhnya buta terhadap imperialisme Soviet.[48][49]

Dia dan Chiang tidak pernah berdamai dan dia hidup setengah pensiun sampai dia meninggal karena koroner trombosis pada 1 Desember 1966 pada usia 73.[50][51] Bai kemudian diberi pemakaman militer oleh pemerintah, dengan bendera Kuomintang Langit Biru dengan sebuah Matahari Putih di atas peti matinya.[52] Bai was buried in the Muslim section of the Liuzhangli (六張犁) Cemetery in Taipei, Taiwan.[53]

Kehidupan pribadiSunting

 
Bekas tempat tinggal Bai Chongxi di Nanjing.

Sebagai seorang Muslim, ia adalah Ketua Federasi Keselamatan Nasional Islam Tiongkok, dan kemudian Asosiasi Muslim Tiongkok.[54] Bai Chongxi adalah anggota dewan dari Asosiasi Antaragama Seluruh Tiongkok, mewakili Islam, anggota dewan lainnya adalah seorang Uskup Katolik, Uskup Metodis, dan Kepala Biara Buddha Taixu.[55]

Bai mengirim putranya Pai Hsien-yung ke sekolah-sekolah Katolik di Hong Kong.[56]

Selama Ekspedisi Utara, pada 1926 di Guangxi, Bai Chongxi memimpin pasukannya menghancurkan kuil-kuil Buddha dan menghancurkan berhala, mengubah kuil menjadi sekolah dan markas partai Kuomintang.[57] Dilaporkan bahwa hampir semua biara Buddha di Guangxi dihancurkan oleh Bai dengan cara ini. Para biarawan dipindahkan.[58] Bai memimpin gelombang anti-asing di Guangxi, menyerang orang Amerika, Eropa, dan orang asing serta misionaris lainnya, dan umumnya membuat provinsi itu tidak aman bagi orang asing. Orang Barat melarikan diri dari provinsi itu, dan beberapa orang Kristen Cina juga diserang sebagai agen imperialis.[59]

Tiga tujuan gerakannya adalah anti-asing, anti-imperialisme, dan anti-agama. Bai memimpin gerakan anti-agama, melawan takhayul. Huang Shaoxiong, juga anggota Kuomintang dari Kelompok Guangxi Baru, mendukung kampanye Bai, dan Huang adalah seorang non-Muslim, kampanye anti agama disetujui oleh semua anggota Kuomintang Guangxi, sehingga mungkin tidak memiliki apa pun untuk dikerjakan. lakukan dengan keyakinan Bai.[60]

Sebagai anggota Kuomintang, Bai dan anggota kelompok Guangxi lainnya mengizinkan Komunis untuk terus menyerang orang asing dan berhala, karena mereka memiliki tujuan yang sama dengan mengusir kekuatan asing dari Tiongkok, tetapi mereka menghentikan Komunis dari memulai perubahan sosial.[61]

Para diplomat Inggris melaporkan bahwa ia juga minum anggur dan makan babi.[62][63]

Bai Chongxi tertarik pada Xinjiang, provinsi yang mayoritas penduduknya Muslim. Dia ingin menempatkan kembali tentara Tiongkok yang dibubarkan di sana untuk mencegahnya direbut oleh Uni Soviet..[64] Bai secara pribadi ingin memimpin sebuah ekspedisi untuk merebut kembali Xinjiang untuk membawanya ke bawah kendali Cina, dengan gaya yang Zuo Zongtang pimpin selama pemberontakan Dungan.[64] Mitra Bai di kelompok Guangxi Huang Shaohong merencanakan invasi Xinjiang. Selama Pemberontakan Kumul Chiang Kai-shek siap mengirim Huang Shaohong dan pasukan ekspedisinya yang ia kumpulkan untuk membantu Jenderal Muslim Ma Zhongying melawan Sheng Shicai, tetapi ketika Chiang mendengar tentang Invasi Soviet di Xinjiang, ia memutuskan untuk mundur untuk menghindari insiden internasional jika pasukannya secara langsung melibatkan Soviet, meninggalkan Ma sendirian dengan tidak ada bala bantuan untuk melawan Tentara Merah. Huang curiga akan hal ini, mencurigai bahwa Chiang takut bahwa Kelompok Guangxi mengambil alih Xinjiang daripada rezim Nanjing.[65]

DampakSunting

Reputasi Bai sebagai ahli strategi militer sudah terkenal.[66] Evans Carlson, seorang kolonel Korps Marinir Amerika Serikat, mencatat bahwa Bai "dianggap oleh banyak orang sebagai orang militer China yang paling tajam." Edgar Snow melangkah lebih jauh, memanggilnya "salah satu komandan paling cerdas dan efisien yang dibanggakan oleh pasukan mana pun di dunia."

Bai adalah ayah dari Kenneth Hsien-yung Pai, penulis dan penulis naskah Tiongkok yang sekarang tinggal di Amerika Serikat. Bai dan istrinya memiliki sepuluh anak, tiga perempuan dan tujuh laki-laki.[67] Nama anak-anaknya adalah Patsy, Diana, Daniel, Richard, Alfred, Amy, David, Kenneth, Robert and Charlie. Bai menikahi Ma P'ei-chang tahun 1925.[45]

Dari sepuluh anaknya, tiga masih hidup, tersebar di seluruh Amerika dan Taiwan. Walikota Taipei Hau Lung-pin mengumumkan pada bulan Maret 2013 bahwa makam Bai akan menjadi dasar bagi area budaya Muslim dan taman bersejarah Taiwan.[68]  

ReferensiSunting

  1. ^ Listed General, City of Sydney Library, diakses pada Juli 2009
  2. ^ a b M. Rafiq Khan (1963). Islam in China. Delhi: National Academy. hlm. 17. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  3. ^ Howard L. Boorman; Richard C. Howard; Joseph K.H. Cheng (1979). Biographical dictionary of Republican China, Volume 3. New York City: Columbia University Press. hlm. 51–56. ISBN 0-231-08957-0. 
  4. ^ Current Biography Yearbook. H. W. Wilson Company. 1942. hlm. 516. 
  5. ^ Maxine Block; E. Mary Trow (1 January 1942). Current Biography: Who's News and Why, 1942. Hw Wilson Company. hlm. 516. ISBN 978-0-8242-0479-2. 
  6. ^ "CHINA: Prattling". TIME. Sep 3,1928. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  7. ^ "BANKRUPT PEI STUNS CHINA BY AMBITIONS; Hopes to March 60,000 Unpaid Troops 1,000 Miles and Colonize Sinkiang.RAILWAY LINE PLANNED Scheme Is to Erect Bulwark Against Russia--Project Is Viewed as Blow at Feng". THE NEW YORK TIMES. 12 December 1928. Diakses tanggal December 12, 2010. 
  8. ^ The China Monthly Review. Millard Publishing Company, Incorporated. 1928. hlm. 31. 
  9. ^ Emily Hahn (13 October 2015). Chiang Kai-Shek: An Unauthorized Biography. Open Road Media. ISBN 978-1-5040-1627-8. 
  10. ^ Emily Hahn (28 July 2015). China Only Yesterday: 1850–1950: A Century of Change. Open Road Media. hlm. 362–. ISBN 978-1-5040-1628-5. 
  11. ^ Emily Hahn (1 April 2014). The Soong Sisters. Open Road Media. ISBN 978-1-4976-1953-1. 
  12. ^ Emily Hahn (1943). The Song Sisters. hlm. 152. 
  13. ^ John Gunther (1942). Inside Asia. Harper & Brothers. hlm. 281. Diakses tanggal 2011-06-04. 
  14. ^ Church Historical Society (U.S.) (1981). Walter Herbert Stowe, Lawrence L. Brown, ed. Historical magazine of the Protestant Episcopal Church, Volume 50. Church Historical Society. hlm. 183. Diakses tanggal 2011-06-04. 
  15. ^ Contemporary Japan: A Review of Japanese Affairs. Foreign affairs association of Japan. 1942. hlm. 1626. 
  16. ^ China-Burma-India Theater: Stilwell's Command Problems. Government Printing Office. 1956. hlm. 401–. ISBN 978-0-16-088233-3. 
  17. ^ "Background For War: ASIA - Chiang's War". TIME. Jun 26, 1939. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  18. ^ John Gunther (1942). Inside Asia. Harper & Brothers. hlm. 281. Diakses tanggal 2011-06-04. 
  19. ^ Far Eastern Affairs and The American Spokesman. 1939. hlm. 41. 
  20. ^ Isoshi Asahi (1939). The Economic Strength of Japan. Tokyo. hlm. 2. 
  21. ^ Maxine Block; E. Mary Trow (1942). Current Biography: Who's News and Why, 1942 (edisi ke-reprint). Hw Wilson Co. hlm. 518. ISBN 0-8242-0479-4. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  22. ^ Stéphane A. Dudoignon; Hisao Komatsu; Yasushi Kosugi (2006). Intellectuals in the modern Islamic world: transmission, transformation, communication. Taylor & Francis. hlm. 135, 336. ISBN 978-0-415-36835-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  23. ^ Stéphane A. Dudoignon; Hisao Komatsu; Yasushi Kosugi (2006). Intellectuals in the modern Islamic world: transmission, transformation, communication. Taylor & Francis. hlm. 134. ISBN 978-0-415-36835-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  24. ^ Stéphane A. Dudoignon; Hisao Komatsu; Yasushi Kosugi (2006). Intellectuals in the modern Islamic world: transmission, transformation, communication. Taylor & Francis. hlm. 336 of 352. ISBN 978-0-415-36835-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  25. ^ John Gunther (1942). Inside Asia. Harper & Brothers. hlm. 280. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  26. ^ John Gunther (2007). Inside Asia - 1942 War Edition. READ BOOKS. hlm. 280. ISBN 1-4067-1532-8. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  27. ^ Maxine Block; E. Mary Trow (1942). Current Biography: Who's News and Why, 1942 (edisi ke-reprint). Hw Wilson Co. hlm. 518. ISBN 0-8242-0479-4. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  28. ^ Jonathan Neaman Lipman (1 July 1998). Familiar strangers: a history of Muslims in Northwest China. University of Washington Press. hlm. 197–. ISBN 978-0-295-80055-4. 
  29. ^ China Magazine. 1942. hlm. 68. 
  30. ^ China at War. China Information Publishing Company. 1942. hlm. 68. 
  31. ^ "Biography of General 1st Rank Bai Chongxi - (白崇禧) - (Pai Chung-hsi) (1893 – 1966), China". Diakses tanggal 24 May 2016. 
  32. ^ "CHINA: Sorrow for Old Chiang". TIME. Apr 26, 1948. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  33. ^ "CHINA: If the Heart Is Pierced". TIME. Nov 15, 1948. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  34. ^ The China monthly review, Volume 109. J.W. Powell. 1948. hlm. 56. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  35. ^ Brian Crozier; Eric Chou (1976). The man who lost China: the first full biography of Chiang Kai-shek. Scribner. hlm. 322. ISBN 0-684-14686-X. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  36. ^ "CHINA: When Headlines Cry Peace". TIME. Jan 17, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  37. ^ "Foreign News: Sugar-Coated Poison". TIME. Jan 10, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  38. ^ "CHINA: The Weary Wait". TIME. May 23, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  39. ^ "CHINA: Defend the Graveyard". TIME. May 30, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  40. ^ "CHINA: A Matter of Despair". TIME. Aug 15, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  41. ^ "CHINA: Next: Chungking". TIME. Oct 24, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  42. ^ "CHINA: Snow Red & Moon Angel". TIME. Apr 7, 1947. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  43. ^ Ku Kim; Jongsoo Lee (2000). The autobiography of Kim Ku, Volume 20. University Press of America. hlm. 366. ISBN 0-7618-1685-2. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  44. ^ Ku Kim; Jongsoo Lee (2000). The autobiography of Kim Ku, Volume 20. University Press of America. hlm. 366. ISBN 0-7618-1685-2. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  45. ^ a b Howard L. Boorman; Richard C. Howard; Joseph K. H. Cheng (1979). Biographical dictionary of Republican China, Volume 3. New York City: Columbia University Press. hlm. 56. ISBN 0-231-08957-0. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  46. ^ Korea (South). 國防部. 軍事編纂硏究所. Mi Kungmubu Hanʾguk kungnae sanghwang kwallyŏn munsŏ. 國防部軍事編纂硏究所. hlm. 168. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  47. ^ "CHINA: Last Phase". TIME. Dec 12, 1949. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  48. ^ "Moslems Urged To Resist Russia". Christian Science Monitor. 25 Sep 1951. Diakses tanggal December 12, 2010. 
  49. ^ "CHINESE ASKS ALL MOSLEMS TO FIGHT REDS". Chicago Daily Tribune. 24 Sep 1951. Diakses tanggal December 12, 2010. 
  50. ^ "GEN. PAI IS DEAD; A CHIANG AIDE, 73; Key Leader in Nationalist Army Since 1920's". THE NEW YORK TIMES. 9 Dec 1966. Diakses tanggal December 12, 2010. 
  51. ^ "Milestones: Dec. 9, 1966". TIME. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  52. ^ Bai's Funeral[pranala nonaktif permanen]
  53. ^ "Living History in the Liuzhangli Cemetery in Taipei - Hear in Taiwan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 24 May 2016. 
  54. ^ Michael Dillon (1999). China's Muslim Hui community: migration, settlement and sects. Richmond: Curzon Press. hlm. 86; 208. ISBN 0-7007-1026-4. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  55. ^ "Religion: Chungking Meeting". TIME. June 14, 1943. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  56. ^ Peony Dreams Retrieved 12-6-2008.
  57. ^ Diana Lary (1974). Region and nation: the Kwangsi clique in Chinese politics, 1925-1937. Cambridge University Press. hlm. 98. ISBN 0-521-20204-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  58. ^ Don Alvin Pittman (2001). Toward a modern Chinese Buddhism: Taixu's reforms. University of Hawaii Press. hlm. 146. ISBN 0-8248-2231-5. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  59. ^ Diana Lary (1974). Region and nation: the Kwangsi clique in Chinese politics, 1925-1937. Cambridge University Press. hlm. 99. ISBN 0-521-20204-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  60. ^ Diana Lary (1974). Region and nation: the Kwangsi clique in Chinese politics, 1925-1937. Cambridge University Press. hlm. 99. ISBN 0-521-20204-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  61. ^ Diana Lary (1974). Region and nation: the Kwangsi clique in Chinese politics, 1925-1937. Cambridge University Press. hlm. 100. ISBN 0-521-20204-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  62. ^ Eugene William Levich (1993). The Kwangsi way in Kuomintang China, 1931-1939. M.E. Sharpe. hlm. 14. ISBN 1-56324-200-1. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  63. ^ Jonathan Fenby (2005). Chiang Kai Shek: China's Generalissimo and the Nation He Lost. Carroll & Graf Publishers. hlm. 117. ISBN 0-7867-1484-0. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  64. ^ a b Diana Lary (1974). Region and nation: the Kwangsi clique in Chinese politics, 1925-1937. Cambridge University Press. hlm. 124. ISBN 0-521-20204-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  65. ^ Hsiao-ting Lin (2010). Modern China's Ethnic Frontiers: A Journey to the West. Taylor & Francis. hlm. 46. ISBN 0-415-58264-4. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  66. ^ Barbara Tuchman's book Stilwell and American Experience in China
  67. ^ Picture of Bai and his Wife with their Children
  68. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-12. Diakses tanggal 2013-06-28. 

Pranala luarSunting