Sun Yat-sen

fisikawan, politikus, dan tokoh revolusioner Tiongkok

Sun Yat-Sen (Hanzi: 孫逸仙, Pinyin: Sūn Yì-xian, 12 November 1866 – 12 Maret 1925) [2][3] adalah seorang pemimpin kunci revolusi Tiongkok dan diakui secara luas sebagai Bapak Negara Tiongkok Modern, baik di Tiongkok Daratan maupun di Taiwan.

Sun Yat-sen
孫文 / 孫中山 / 孫逸仙
孙中山肖像.jpg
Potret Sun Yat-Sen pada 1910-an
Presiden Sementara Republik Tiongkok
Masa jabatan
1 Januari 1912 – 10 Maret 1912
Wakil PresidenLi Yuanhong
PenggantiYuan Shikai
Kuomintang
Masa jabatan
10 Oktober 1919 – 12 Maret 1925
PenggantiZhang Renjie
Informasi pribadi
Lahir(1866-11-12)12 November 1866
Xiangshan, Guangdong
Meninggal dunia12 Maret 1925(1925-03-12) (umur 58)
Beijing
MakamMonumen Sun Yat-sen, Nanjing, Jiangsu
KebangsaanRepublik Tiongkok
Partai politikKuomintang
PasanganLu Muzhen (1885–1915)
Kaoru Otsuki (1903–1906)
Soong Ching-ling (1915–1925)
Chen Cui-fen (1892-1925)
AnakSun Fo
Sun Yan
Sun Wan
Fumiko Miyagawa (b. 1906)
Alma materSekolah Tinggi Kedokteran Tiongkok-Barat Hong Kong
PekerjaanDokter
Politikus
Revolusioner
Penulis
Tanda tangan

Pada waktu itu, Tiongkok diperintah oleh seorang kaisar yang berkuasa seolah-olah seperti dewa. Sun Yat-sen yakin bahwa Tiongkok perlu ditata dengan cara baru melalui revolusi. Pada tahun 1895, ia memimpin suatu pemberontakan di Kanton, tetapi dapat diredam. Secara keseluruhan, ia memimpin sebelas kali revolusi terhadap Dinasti Qing dan akhirnya berhasil menumbangkan kekaisaran, sehingga kaisar harus turun takhta.[4] Tiongkok selanjutnya menjadi Republik Tiongkok pada tahun 1911 yang didirikan oleh Sun Yat-sen. Ia juga merupakan pendiri partai Kuomintang (KMT), menjadi pejabat presiden pada tahun 1912 dan presiden pada tahun 1923-1925.

Sun dianggap sebagai salah satu pemimpin terbesar Tiongkok modern, tetapi dalam kehidupan politiknya dia selalu berjuang terus-menerus dan sering diasingkan. Setelah keberhasilan Revolusi Xinhai pada tahun 1911, ia dengan cepat mengundurkan diri sebagai Presiden Republik Tiongkok yang baru didirikan dan menyerahkannya kepada Yuan Shikai. Sun pergi ke pengasingan di Jepang untuk keselamatan dirinya tetapi kembali lagi ke Tiongkok untuk membentuk pemerintahan sementara revolusioner di Tiongkok Selatan sebagai pemerintahan tandingan selama Era Panglima Perang yang menguasai sebagian besar Tiongkok. Pada tahun 1923, ia mengundang perwakilan Komunis Internasional ke Kanton guna meregorganisi kembali partainya dan membentuk aliansi rapuh dengan Partai Komunis Tiongkok. Dia tidak sempat menyaksikan partainya (KMT) menyatukan Tiongkok di bawah pimpinan Chiang Kai-shek, yang menjadi penggantinya, dalam Ekspedisi Utara. Sun meninggal di Beijing karena kanker kandung empedu pada 12 Maret 1925.[5]

Warisan utama Sun adalah filosofi politiknya yang dinamakan Tiga Prinsip Rakyat: Mínzú (民族主義, Mínzú Zhǔyì) atau nasionalisme (merdeka dari dominasi asing), Mínquán (民權主義, Mínquán Zhǔyì) atau "hak rakyat" (sering diartikan menjadi "demokrasi") dan (民生主義, Mínshēng Zhǔyì) atau mata pencaharian rakyat (terkadang diterjemahkan menjadi "komunitarianisme" atau "kesejahteraan").[6][7][8]

NamaSunting

 
Koin perak: 1 yuan - Sun Yat Sen, tahun 1927.

Nama silsilah keluarga (谱名, pǔ míng) Sun adalah Sun Deming (Syūn Dāk-mìhng; 孫德明).[2][9] Sewaktu kecil nama timangannya (乳名, rǔ míng) yaitu Tai Tseung (Dai-jeuhng; 帝象).[2] Ketika di sekolah, gurunya memberi nama Sun Wen (Kanton: Syūn Màhn; 孫文), nama ini digunakan Sun untuk menyebut dirinya sendiri hampir sepanjang hidupnya. Nama kehormatan Sun adalah Zaizhi (Jai-jī; 載之) dan nama baptisnya yaitu Rixin (Yaht-sān; 日新).[10] Saat sekolah di Hong Kong, dia menggunakan nama samaran Yat-sen (Hanzi: 逸仙; Pinyin: Yìxiān).[11] Sūn Zhōngshān (孫中山), nama Tionghoanya yang paling populer, berasal dari nama Jepang Nakayama Shō (中山樵), nama samaran yang diberikan oleh Tōten Miyazaki saat Sun bersembunyi di Jepang.[2]

Masa AwalSunting

 
Sun Yat-sen (belakang, kelima dari kiri) dan keluarganya.

Tempat lahir dan masa mudaSunting

Sun Yat-sen lahir pada 12 November 1866,[3] anak dari Sun Dacheng dan Nyonya Yang.[3] Tempat lahirnya berada di desa Cuiheng, Xiangshan (sekarang kota setingkat prefektur Zhongshan), provinsi Guangdong.[3] Dia beretnis Hakka[12] dan Kanton. Ayahnya hanya memiliki sebidang tanah yang kecil dan bekerja sebagai penjahit di Makau merangkap pekerja harian dan pramuantar.[13] Setelah menyelesaikan pendidikan dasarnya, dia pindah ke Honolulu, Hawaii dan hidup nyaman berkat dukungan finansial dari kakaknya, Sun Mei.[14] Sun kemudian sekolah menengah di Hawaii.[15]

Masa PendidikanSunting

Pada umur 10 tahun, Sun Yat-sen mulai masuk sekolah,[2] dan untuk pertama kalinya bertemu dengan Lu Haodong, yang menjadi teman masa kecilnya.[2] Tahun 1878, pada usia 13 tahun, setelah belajar beberapa tahun di sekolah lokal, Sun tinggal bersama kakak lelakinya, Sun Mei (孫眉) di Honolulu.[2] Sun Mei membiayai pendidikan Sun Yat-sen yang pada akhirnya menjadi kontributor utama penggulingan dinasti Qing.[16][17][18][19]

Selama tinggal di Honolulu, Sun Yat-sen sekolah di ʻIolani, tempat ia belajar berbahasa Inggris, Sejarah Britania Raya, Matematika, Sains dan Kekristenan.[2] Awalnya tidak bisa berbahasa Inggris, Sun Yat-sen kemudian belajar bahasa Inggris dengan sangat cepat yang membuatnya menerima hadiah karena prestasinya itu dari Raja David Kalakaua.[20] Sun lulus dari ʻIolani tahun 1882, lalu belajar di Oahu College (sekarang bernama sekolah Punahou), selama satu semester saja,[2][21] karena pada tahun 1883 dia dikirim kembali ke Tiongkok karena kakaknya mulai khawatir Sun Yat-sen akan memeluk agama Kristen.[2]

Saat ia kembali ke Tiongkok, umurnya 17 tahun dan Sun bertemu lagi dengan teman masa kecilnya, Lu Haodong di Beijidian (北極殿), sebuah kuil di desa Cuiheng.[2] Mereka melihat banyak penduduk desa menyembah Beiji (secara harfiah berarti Kutub Utara), Raja-Dewa di kuil itu dan mereka merasa tidak cocok dengan kepercayaan serta cara pengobatan kuno mereka.[2] Kedunya lantas menghancurkan patung-patung yang ada di kuil tersebut, sehingga menimbulkan kemarahan warga desa dan akhirnya mereka kabur ke Hong Kong.[2][22][23] Saat berada di Hong Kong, masih pada tahun 1883, ia belajar di Sekolah Keuskupan Putra dan dari tahun 1884 sampai 1886, dia sekolah di Akademi Pemerintah Pusat (中央書院) (saat ini bernama Queen's College, Hong Kong).[24]

Pada tahun 1886, Sun belajar tentang pengobatan di Rumah Sakit Kanton di bawah bimbingan misionaris Kristen John G. Kerr.[2] Menurut bukunya "Kidnapped in London", Sun pada tahun 1887, mendengar berita akan dibukanya Sekolah Tinggi Kedokteran Tiongkok-Barat Hong Kong (sekarang menjadi Fakultas Kedokteran Li Ka Shing, Universitas Hong Kong) dan ia segera mengambil kesempatan yang ditawarkan untuk menjadi siswa di sekolah ini.[25] Akhirnya, dia mendapatkan lisensi praktik Kristen sebagai dokter medis pada tahun 1892.[2][11] Di kelasnya terdapat 12 siswa dan Sun adalah salah satu dari hanya dua siswa yang lulus.[26][27][28]

PembaptisanSunting

Diawal 1880-an, Sun Mei menyekolahkan adiknya di Sekolah ʻIolani, yang berada di bawah pengawasan Anglikan Britania Raya dan dipimpin oleh uskup Anglikan yang bernama Willis. Bahasa pengantar yang dignakan adalah bahasa Inggris. Meskipun Uskup Willis menekankan bahwa tidak ada yang dipaksa untuk memeluk agama Kristen, tetapi para siswa diminta untuk hadir di kapel pada hari Minggu. Di sekolah ʻIolani, Sun Wen pertama kali mengetahui ajaran kekristenan dan memberi kesan yang mendalam pada dirinya. Schriffin menulis bahwa Kristen memiliki pengaruh besar pada seluruh kehidupan politik Sun ke depannya.[29] Selanjutnya Sun dibaptis di Hong Kong oleh misionaris Amerika dari Gereja Kongregasional Amerika Serikat, mengabaikan kakaknya yang tidak setuju. Uskup Willis juga menjalin persahabatan dengan Sun.[1][30] Sun menjadi jemaat gereja To Tsai (道濟會堂, yang didirikan oleh London Missionary Society pada tahun 1888)[31] saat ia belajar pengobatan barat di Sekolah Tinggi Kedokteran Tiongkok-Barat (香港華人西醫書院). Sun menyatakan revolusi mirip dengan misi penyelamatan Gereja Kristen. Konversinya menjadi umat Kristen terkait dengan cita-cita revolusionernya guna mendorong kemajuan.[1]

Sun Yat-sen menikah dengan istri keduanya, Soong Ching-ling. Adik Soong Ching-ling bernama Soong May-ling, menikah dengan Chiang Kai-shek, sehingga kedua pemimpin ini menjadi saudara ipar melalui pernikahan dengan kakak beradik Soong. Ayah Soong Ching-ling adalah Charlie Soong, yang meraup keuntungan besar di bidang perbankan dan pencetakan Alkitab. Meskipun secara pribadi ia adalah teman Sun, tetapi ia marah ketika Sun mengumumkan niatnya untuk menikahi Ching-ling, karena Sun sudah menjadi seorang Kristen dan telah menikah serta memiliki tiga anak. Charlie menilai tindakan Sun berlawan dengan agama tradisional mereka.

Transformasi menuju RevolusionerSunting

 
Foto Sun Yat-sen (duduk, kedua dari kiri) dan teman-teman revolusionarisnya, Empat Bandit yang terdiri dari Yeung Hok-ling (kiri), Chan Siu-bak (duduk, kedua dari kanan), Yau Lit (kanan) dan Guan Jingliang (關景良) (berdiri) di Sekolah Tinggi Kedokteran Tiongkok-Barat Hong Kong.

Empat BanditSunting

Selama pemberontakan terhadap Dinasti Qing sekitar tahun 1888, Sun berada di Hong Kong bersama dengan kelompok pemikir revolusioner yang dijuluki Empat Bandit di Sekolah Tinggi Kedokteran Tiongkok-Barat.[32] Sun, menjadi semakin frustasi oleh pemerintahan Qing yang konservatif dan menolak untuk mengadopsi pengetahuan dari negara-negara barat yang berteknologi lebih maju, sehingga ia berhenti dari praktik medisnya dalam rangka untuk mengabdikan waktunya guna fokus mengubah Tiongkok.

Furen dan XingzhonghuiSunting

Pada tahun 1891 Sun bertemu teman-teman revolusionernya di Hong Kong termasuk Yeung Ku-wan yang merupakan pemimpin dan pendiri Perhimpunan Sastra Furen,[33] yang menyebarkan gagasan untuk menggulingkan dinasti Qing. Pada tahun 1894, Sun menulis sebuah petisi berisi 8.000 karakter ke Raja Muda Zhili Li Hongzhang untuk mempresentasikan ide-idenya yang memodernisasi Tiongkok.[34][35][36] Ia pergi ke Tianjin, secara pribadi menyerahkan petisi itu kepada Li, tetapi tidak diizinkan untuk bertemu.[37] Setelah pengalamannya ini, Sun tidak ada pilihan lain kecuali kembali fokus meluncurkan revolusi. Ia meninggalkan Tiongkok menuju Hawaii dan mendirikan Xingzhonghui, yang berkomitmen untuk merevolusi kemakmuran di Tiongkok. Anggota Xingzhonghui terutama dari kalangan ekspatriat kelas bawah Tiongkok. Pada tahun 1894, Perhimpunan Sastra Furen bergabung ke dalam Xingzhonghui cabang Hong Kong.[33] Sun menjadi sekretaris dan Yeung Ku-wan menjabat sebagai presiden.[38] Mereka menyamarkan kegiatan mereka di Hong Kong dengan menggunakan nama perusahaan Qianheng (乾亨行).[39]

Perang Tiongkok-Jepang PertamaSunting

Pada tahun 1895, Tiongkok menderita kekalahan serius selama Perang Tiongkok-Jepang Pertama. Ada dua jenis tanggapan. Salah satu tanggapan yaitu dari organisasi intelektual yang berpendapat bahwa pemerintah Manchu Qing dapat mengembalikan legitimasinya dengan melakukan modernisasi.[40] Menekankan bahwa menggulingkan Manchu akan mengakibatkan kekacauan dan Tiongkok akan dipecah-belah oleh imperialis. Kaum intelektual seperti Kang Youwei dan Liang Qichao mendukung tanggapan dengan inisiatif melakukan Reformasi Seratus Hari.[40] Di faksi lain, Sun Yat-sen dan tokoh lainnya seperti Zou Rong, menginginkan revolusi untuk menggantikan sistem dinasti dengan sistem negara modern berbentuk republik.[40] Reformasi Seratus Hari ternyata gagal pada tahun 1898.[41]

Dari pemberontakan ke pengasinganSunting

Pemberontakan Guangzhou yang pertamaSunting

 
Plakat di London yang menandai lokasi sebuah rumah di 4 Warwick Court, WC1, tempat Sun Yat-sen pernah tinggal saat berada di pengasingan.
 
Surat dari Sun Yat-sen kepada James Cantlie, memberitahukan kepadanya bahwa ia telah menjadi Presiden Pemerintahan Republik Sementara Tiongkok, tertanggal 21 Januari 1912.

Pada 26 Oktober 1895, bertepatan dengan tahun kedua berdirinya Xingzhonghui, kelompok itu merencanakan untuk melakukan Pemberontakan Guangzhou Pertama terhadap pemerintahan Qing di Guangzhou.[35] Yeung Ku-wan yang akan memimpin pemberontakan mulai dari Hong Kong.[38] Namun, rencana tersebut bocor dan lebih dari 70 orang anggota, termasuk Lu Haodong, ditangkap oleh pemerintahan Qing. Pemberontakan itu gagal. Sun menerima bantuan keuangan dari kakak lelakinya yang tertua Sun Mei, yang menjual sebagian besar lahan peternakannya seluas 48,5 km² termasuk ternak-ternaknya di Hawaii.[16] Selain itu, anggota keluarga dan kerabat dekat Sun juga berlindung di rumah Sun Mei di Kamaole, Kula, Maui.[16][17][18][19]

Pengasingan di JepangSunting

Sun Yat-sen menjalani masa pengasingannya di Jepang. Dia didukung oleh seorang politisi Jepang bernama Tōten Miyazaki. Sebagian besar orang Jepang yang secara aktif bekerja dengan Sun karena termotivasi oleh Pan-Asianisme yang berlawanan dengan Imperialisme Barat.[42] Sewaktu di Jepang, Sun bertemu dan berteman dengan Mariano Ponce, yang di kemudian hari menjadi diplomat Republik Filipina Pertama.[43] Selama Revolusi Filipina dan Perang Filipina-Amerika, Sun membantu Ponce mendapatkan senjata dari Tentara Kekaisaran Jepang dan mengirimkannya ke Filipina. Dengan membantu Republik Filipina, Sun berharap bahwa rakyat Filipina akan menang dalam perang merebut kemerdekaannya sehingga ia dapat menggunakan negara kepulauan itu sebagai titik awal revolusinya nanti. Namun, ketika perang berakhir pada Juli 1902, Amerika muncul sebagai pemenang dalam perang 3 tahun yang pahit melawan Republik Filipina. Oleh sebab itu, mimpi kemerdekaan rakyat Filipina lenyap bersamaan dengan harapan Sun untuk berkolaborasi dengan Filipina guna melakukan revolusi di Tiongkok.[44]

Pemberontakan Huizhou di TiongkokSunting

Pada 22 Oktober 1900, Sun melakukan Revolusi Huizhou dengan menyerang kota Huizhou dan para pejabat otoritas di provinsi Guangdong.[45] Pemberontakan ini terjadi lima tahun setelah pemberontakan Guangzhou yang gagal. Kali ini, Sun meminta bantuan dari pihak Triad.[46] Akhirnya pemberontakan ini juga gagal. Miyazaki, yang turut serta dalam pemberontakan dengan Sun, menulis catatan berkenaan dengan upaya revolusioner ini dengan judul "Mimpi 33 tahun"(三十三年之夢) pada tahun 1902.[47][48]

Pengasingan berikutnyaSunting

Sun menjalani masa pengasingan bukan hanya di Jepang tetapi juga di Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada. Dia mengumpulkan uang untuk partai revolusionernya guna mendukung pemberontakan-pemberontakan yang dilakukannya di Tiongkok. Sementara aksi-aksi yang mengarah ke sana tidak jelas, pada tahun 1896 Sun Yat-sen ditahan di Kedutaan Besar Tiongkok di London. Dinas rahasia Kekaisaran Qing berencana untuk menyelundupkannya kembali ke Tiongkok untuk dieksekusi karena tindakan-tindakan revolusionernya.[49] Dia dibebaskan 12 hari kemudian setelah melalui berbagai upaya yang dilakukan oleh James Cantlie, surat kabar The Globe dan The Times serta Kantor Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan, sehingga Sun dianggap sebagai pahlawan di Britania Raya.[50] James Cantlie adalah mantan guru Sun di Sekolah Tinggi Kedokteran Tiongkok-Barat, ia tetap bersahabat dengan Sun hingga akhir hayat dan sempat menulis biografi awal tentang Sun.[51]

Tiandihui dan perjalanan ke luar negeriSunting

Sekte "Paguyuban Langit dan Bumi" atau yang disebut Tiandihui sudah ada sejak lama.[52] Sun Yat-sen menggunakan organisasi ini terutama untuk meningkatkan aktvitas perjalanan ke luar negeri guna mendapatkan dukungan keuangan dan sumber daya lebih banyak untuk meluncurkan aksi-aksi revolusinya.[52] Menurut New York Times "Sun Yat-sen meninggalkan desanya di Guangdong, Tiongkok selatan, pada tahun 1879 dan tinggal bersama kakak lelakinya di Hawaii. Dia akhirnya kembali ke Tiongkok dan tinggal Hong Kong pada tahun 1883. Di sanalah dia menerima pendidikan Barat, iman Kristiani, dan uang untuk revolusi."[53] Sun Yat-sen menyadari bahwa Tiongkok perlu berubah. Dia tahu bahwa satu-satunya cara agar Tiongkok bisa berubah dan menjadi modern adalah dengan menggulingkan Dinasti Qing.

Menurut Lee Yun-ping, ketua masyarakat sejarah Tiongkok, Sun membutuhkan akta lahir untuk bisa masuk ke Amerika Serikat karena pada saat itu diberlakukan Undang-Undang Eksklusi Tionghoa dan dia bisa ditolak masuk.[54] Dalam upayanya yang pertama untuk memasuki Amerika Serikat, ia ditahan. Ia dibebaskan dengan jaminan 17 hari kemudian.[54] Pada bulan Maret 1904, ketika tinggal di Kula, Maui, Sun Yat-sen memperoleh akta lahir Hawaii yang dikeluarkan oleh Territory of Hawaii. Akta tersebut menyatakan bahwa "ia dilahirkan di Kepulauan Hawaii pada tanggal 24 Nopember 1870".[55][56] Dia membuang akta lahir itu yang telah berhasil membantunya menghindari Undang-Undang Eksklusi Tionghoa.[56] Data resmi Amerika Serikat menunjukkan bahwa Sun memiliki kewarganegaraan Amerika Serikat, dia pindah ke Tiongkok bersama keluarganya pada usia 4 tahun, setelah itu kembali lagi ke Hawaii 10 tahun kemudian.[57]

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting

Sun Yat-sen
Jabatan politik
Didahului oleh:
-
Presiden Republik China
1 Januari 19121 April 1912
Diteruskan oleh:
Yuan Shi-kai
Didahului oleh:
-
Ketua Partai Kuomintang
18941925
Diteruskan oleh:
Zhang Renjie

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Soong, (1997) p. 151-178
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Singtao daily. Saturday edition. 23 October 2010. 特別策劃 section A18. Sun Yat-sen Xinhai revolution 100th anniversary edition 民國之父.
  3. ^ a b c d "Chronology of Dr. Sun Yat-sen". National Dr. Sun Yat-sen Memorial Hall. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-08-23. Diakses tanggal 15 March 2013. 
  4. ^ "1925: Sun Yat-sen Wafat". Media Indonesia. Diakses tanggal 04 April 2018. 
  5. ^ Barth, Rolf F.; Chen, Jie (2 September 2016). "What did Sun Yat-sen really die of? A re-assessment of his illness and the cause of his death". Chinese Journal of Cancer. 35 (1): 81. doi:10.1186/s40880-016-0144-9. PMC 5009495 . PMID 27586157. 
  6. ^ "Three Principles of the People". Encyclopedia Britannica. Diakses tanggal 15 May 2017. 
  7. ^ Schoppa, Keith R. [2000] (2000). The Columbia Guide to Modern Chinese History. Columbia university press. ISBN 0231500378, ISBN 9780231500371. p 73, 165, 186.
  8. ^ Sun Yat-sen (3 August 1924). "三民主義:民生主義 第一講 [Three Principles of the People : People's living]". 國父全集 [Father of the nation's scripts]. 中山學術資料庫系統 (dalam bahasa Tionghoa). hlm. 0129–0145. Diakses tanggal 30 December 2019. 我們國民黨提倡民生主義,已經有了二十多年,不講社會主義,祇講民生主義。社會主義和民生主義的範圍是甚麼關係呢?近來美國有一位馬克思的信徒威廉氏,深究馬克思的主義,見得自己同門互相紛爭,一定是馬克思學說還有不充分的地方,所以他便發表意見,說馬克思以物質為歷史的重心是不對的,社會問題才是歷史的重心;而社會問題中又以生存為重心,那才是合理。民生問題就是生存問題...... 
  9. ^ Wang, Ermin (王爾敏) (April 2011). 思想創造時代:孫中山與中華民國. Showwe Information Co., Ltd. hlm. 274. ISBN 978-986-221-707-8. 
  10. ^ Wang, Shounan (王壽南) (2007). Sun Zhong-san. Commercial Press Taiwan. hlm. 23. ISBN 978-957-05-2156-6. 
  11. ^ a b 游梓翔 (2006). 領袖的聲音: 兩岸領導人政治語藝批評, 1906–2006. Wu-Nan Book Inc. hlm. 82. ISBN 978-957-11-4268-5. 
  12. ^ 作者:门杰丹 (4 December 2003). "浓浓乡情系中原—访孙中山先生孙女孙穗芳博士". chinanews.com (dalam bahasa Chinese). Diakses tanggal 30 July 2012.  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)Templat:Google translation
  13. ^ Sun Yat-sen . Stanford University Press. 1998. hlm. 24. ISBN 978-0-8047-4011-1. 
  14. ^ "Sun Yat Sen Biography - Dr Sun Yat- Sen Childhood, Life, Timeline". Famous People. 2012 [last update]. Diakses tanggal 15 September 2012.  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)[butuh sumber yang lebih baik]
  15. ^ Gonschor, Lorenz (2 January 2017). "Revisiting the Hawaiian Influence on the Political Thought of Sun Yat-sen". The Journal of Pacific History. 52 (1): 52–67. doi:10.1080/00223344.2017.1319128. ISSN 0022-3344. 
  16. ^ a b c Kubota, Gary (20 August 2017). "Students from China study Sun Yat-sen on Maui". Star-Advertiser. Honolulu. Diakses tanggal 21 August 2017. 
  17. ^ a b KHON web staff (3 June 2013). "Chinese government officials attend Sun Mei statue unveiling on Maui". KHON2. Honolulu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2017. Diakses tanggal 21 August 2017. 
  18. ^ a b "Sun Yat-sen Memorial Park". Hawaii Guide. Diakses tanggal 21 August 2017. 
  19. ^ a b "Sun Yet Sen Park". County of Maui. Diakses tanggal 21 August 2017. [pranala nonaktif permanen]
  20. ^ "Dr. Sun Yat-Sen (class of 1882)". Iolani School website. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-20. Diakses tanggal 2014-01-01. 
  21. ^ Brannon, John (16 August 2007). "Chinatown park, statue honor Sun Yat-sen". Honolulu Star-Bulletin. Diakses tanggal 17 August 2007. Sun graduated from Iolani School in 1882, then attended Oahu College—now known as Punahou School—for one semester. 
  22. ^ "基督教與近代中國革命起源:以孫中山為例". Big5.chinanews.com:89. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-28. Diakses tanggal 26 September 2011. 
  23. ^ "歷史與空間:基督教與近代中國革命的起源──以孫中山為例 – 香港文匯報". Paper.wenweipo.com. 2 April 2011. Diakses tanggal 26 September 2011. 
  24. ^ "中山史蹟徑一日遊". Lcsd.gov.hk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-02. Diakses tanggal 26 September 2011. 
  25. ^ Yat-sen, Sun. Kidnapped in London. 
  26. ^ HK university. [2002] (2002). Growing with Hong Kong: the University and its graduates: the first 90 years. ISBN 962-209-613-1, ISBN 978-962-209-613-4.
  27. ^ Singtao daily. 28 February 2011. 特別策劃 section A10. Sun Yat-sen Xinhai revolution 100th anniversary edition.
  28. ^ South China morning post. Birth of Sun heralds dawn of revolutionary era for China. 11 November 1999.
  29. ^ [1],Sun Yat-sen and Christianity.
  30. ^ Bergère: 26
  31. ^ 中西區區議會 [Central & Western District Council] (2006), "孫中山先生史蹟徑 [Dr Sun Yat-sen Historical Trail]" (PDF), Dr. Sun Yat-sen Museum (dalam bahasa Chinese [& some English]), Hong Kong, China: Dr. Sun Yat-sen Museum, hlm. 30, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-02-24, diakses tanggal 15 September 2012  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)
  32. ^ Bard, Solomon. Voices from the past: Hong Kong, 1842–1918. [2002] (2002). HK university press. ISBN 962-209-574-7, ISBN 978-962-209-574-8. pg 183.
  33. ^ a b Curthoys, Ann. Lake, Marilyn. [2005] (2005). Connected worlds: history in transnational perspective. ANU publishing. ISBN 1-920942-44-0, ISBN 978-1-920942-44-1. pg 101.
  34. ^ Wei, Julie Lee. Myers Ramon Hawley. Gillin, Donald G. [1994] (1994). Prescriptions for saving China: selected writings of Sun Yat-sen. Hoover press. ISBN 0-8179-9281-2, ISBN 978-0-8179-9281-1.
  35. ^ a b 王恆偉. (2005) (2006) 中國歷史講堂#5 清. 中華書局. ISBN 962-8885-28-6. p 146.
  36. ^ Bergère: 39–40
  37. ^ Bergère: 40–41
  38. ^ a b (Chinese) Yang, Bayun; Yang, Xing'an (November 2010). Yeung Ku-wan – A Biography Written by a Family Member. Bookoola. p. 17. ISBN 978-988-18-0416-7
  39. ^ "孫中山第一次辭讓總統並非給袁世凱 – 文匯資訊". Info.wenweipo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-22. Diakses tanggal 26 September 2011. 
  40. ^ a b c Bevir, Mark. [2010] (2010). Encyclopedia of Political Theory. Sage publishing. ISBN 1-4129-5865-2, ISBN 978-1-4129-5865-3. pg 168.
  41. ^ Lin, Xiaoqing Diana. [2006] (2006). Peking University: Chinese Scholarship And Intellectuals, 1898–1937. SUNY Press. ISBN 0-7914-6322-2, ISBN 978-0-7914-6322-2. pg 27.
  42. ^ "JapanFocus". Old.japanfocus.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2012. Diakses tanggal 26 September 2011. 
  43. ^ Thornber, Karen Laura. [2009] (2009). Empire of Texts in Motion: Chinese, Korean, and Taiwanese Transculturations of Japanese Literature. Harvard university press. pg 404.
  44. ^ Ocampo, Ambeth (2010). Looking Back 2. Pasig City: Anvil Publishing. hlm. 8–11. 
  45. ^ Gao, James Zheng. [2009] (2009). Historical dictionary of modern China (1800–1949). Scarecrow press. ISBN 0-8108-4930-5, ISBN 978-0-8108-4930-3. Chronology section.
  46. ^ Bergère: 86
  47. ^ 劉崇稜 (2004). 日本近代文學精讀. hlm. 71. ISBN 978-957-11-3675-2. 
  48. ^ Frédéric, Louis. [2005] (2005). Japan encyclopedia. Harvard university press. ISBN 0-674-01753-6, ISBN 978-0-674-01753-5. pg 651.
  49. ^ "Sun Yat-sen | Chinese leader". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-03-31. 
  50. ^ Contrary to popular legends, Sun entered the Legation voluntarily, but was prevented from leaving. The Legation planned to execute him, before returning his body to Beijing for ritual beheading. Cantlie, his former teacher, was refused a writ of habeas corpus because of the Legation's diplomatic immunity, but he began a campaign through The Times. The Foreign Office persuaded the Legation to release Sun through diplomatic channels.
    Source: Wong, J.Y. (1986). The Origins of a Heroic Image: SunYat Sen in London, 1896–1987. Hong Kong: Oxford University Press. 
    as summarized in
    Clark, David J.; Gerald McCoy (2000). The Most Fundamental Legal Right: Habeas Corpus in the Commonwealth. Oxford: Oxford University Press. hlm. 162. 
  51. ^ Cantlie, James (1913). Sun Yat Sen and the Awakening of China. London: Jarrold & Sons. 
  52. ^ a b João de Pina-Cabral. [2002] (2002). Between China and Europe: person, culture and emotion in Macao. Berg publishing. ISBN 0-8264-5749-5, ISBN 978-0-8264-5749-3. pg 209.
  53. ^ England, Vaudine (17 September 2007). "Hong Kong rediscovers Sun Yat-sen". The New York Times. Diakses tanggal 2017-11-21. 
  54. ^ a b 孫中山思想 3學者演說精采. World journal. 4 March 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2013. Diakses tanggal 26 September 2011. 
  55. ^ "Sun Yat-sen: Certification of Live Birth in Hawaii". San Francisco, CA, USA: Scribd. Diakses tanggal 15 September 2012. 
  56. ^ a b Smyser, A.A. (2000). Sun Yat-sen's strong links to Hawaii. Honolulu Star Bulletin. "Sun renounced it in due course. It did, however, help him circumvent the Chinese Exclusion Act of 1882, which became applicable when Hawaii was annexed to the United States in 1898."
  57. ^ Department of Justice. Immigration and Naturalization Service. San Francisco District Office. "Immigration Arrival Investigation case file for SunYat Sen, 1904–1925" (PDF). Records of the Immigration and Naturalization Service, 1787–2004 ]. Washington, DC, USA: National Archives and Records Administration. hlm. 92–152. Templat:NARA catalog record. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 16 October 2013. Diakses tanggal 15 September 2012.  Note that one immigration official recorded that Sun Yat-sen was born in Kula, a district of Maui, Hawaii.