Babi

hewan omnivora berkuku genap yang didomestikasi

Babi adalah sejenis hewan ungulata yang bermoncong panjang dan berhidung lemper dan merupakan hewan yang aslinya berasal dari Eurasia. Babi merupakan omnivora yang berarti mereka mengonsumsi daging maupun tumbuh-tumbuhan. Selain itu, babi termasuk salah satu mamalia yang paling cerdas, dan dilaporkan lebih pintar dan mudah dipelihara dibandingkan dengan anjing dan kucing.

Babi
Sus scrofa domesticus Edit nilai pada Wikidata

Edit nilai pada Wikidata
Rekaman

Edit nilai pada Wikidata
Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
KelasMammalia
OrdoArtiodactyla
FamiliSuidae
TribusSuini
GenusSus
SpesiesSus scrofa
SubspesiesSus scrofa domesticus Edit nilai pada Wikidata
Erxleben, 1777
Babi filipina (Sus philippensis)

Etimologi

Dari bahasa Melayu babi, dari bahasa Proto-Melayu *babi, dari bahasa Proto-Melayu-Polinesia *babuy, dari bahasa Proto-Austronesia *babuy.

Taksonomi

Babi domestik sering dianggap sebagai subspesies dari babi hutan, yang diberi nama Sus scrofa oleh Carl Linnaeus pada 1758 setelah ini, nama resmi babi domestik adalah Sus scrofa domesticus.[1][2] Namun, pada 1777, Johann Christian Polycarp Erxleben mengklasifikasikan babi domestik sebagai spesies terpisah dari babi hutan. Dia memberinya nama Sus domesticus, yang masih digunakan oleh beberapa ahli taksonomi.[1][2]

Sejarah

 
Tembikar babi di Museum Sanxingdui, Dinasti Shang
 
Patung babi perunggu, dinasti Zhou

Bukti arkeologi menunjukkan bahwa babi didomestikasi dari babi hutan di Timur Dekat di Cekungan Tigris, Çayönü, Cafer Höyük, Nevalı Çori dikelola di alam liar dengan cara yang sama dikelola oleh beberapa orang Papua modern. Peninggalan babi diperkirakan berasal lebih awal dari 11.400 tahun yang lalu di Siprus. Hewan-hewan itu pasti telah diperkenalkan dari daratan, yang menunjukkan domestikasi di daratan yang berdekatan saat itu. Ada juga domestikasi terpisah di China yang terjadi sekitar 8.000 tahun yang lalu.

Di Timur Dekat, peternakan babi menyebar selama beberapa milenium berikutnya. Ini berkurang secara bertahap selama Zaman Perunggu, karena populasi pedesaan berfokus pada ternak penghasil komoditas. Namun, itu dipertahankan di daerah perkotaan.

Bukti DNA dari sisa-sisa subfosil gigi dan tulang rahang babi Neolitik menunjukkan bahwa babi domestik pertama di Eropa dibawa dari Timur Dekat. Ini merangsang domestikasi babi hutan lokal Eropa, menghasilkan peristiwa domestikasi ketiga dengan gen Timur Dekat mati di stok babi Eropa. Babi peliharaan modern telah melibatkan pertukaran yang kompleks, dengan jalur domestikasi Eropa diekspor, pada gilirannya, ke Timur Dekat kuno. Catatan sejarah menunjukkan bahwa babi Asia diperkenalkan ke Eropa selama abad ke-18 dan awal abad ke-19.

Pada bulan Agustus 2015, sebuah penelitian mengamati lebih dari 100 urutan genom babi untuk memastikan proses domestikasi mereka, yang diasumsikan telah dimulai oleh manusia, melibatkan beberapa individu, dan mengandalkan isolasi reproduksi antara bentuk liar dan domestik. Studi ini menemukan bahwa asumsi isolasi reproduksi dengan kemacetan populasi tidak didukung. Studi menunjukkan bahwa babi didomestikasi secara terpisah di Asia Barat dan Cina, dengan babi Asia Barat diperkenalkan ke Eropa, di mana mereka disilangkan dengan babi hutan. Sebuah model yang sesuai dengan data termasuk campuran dengan populasi hantu babi hutan yang sekarang sudah punah selama Pleistosen. Studi ini juga menemukan bahwa meskipun persilangan kembali dengan babi liar, genom babi domestik memiliki tanda seleksi yang kuat pada lokus DNA yang memengaruhi perilaku dan morfologi. Studi tersebut menyimpulkan bahwa seleksi manusia untuk ciri-ciri domestik kemungkinan menetralkan efek homogenisasi aliran gen dari babi hutan dan menciptakan pulau domestikasi dalam genom. Proses yang sama mungkin juga berlaku untuk hewan peliharaan lainnya. Pada tahun 2019, sebuah penelitian menunjukkan bahwa babi telah tiba di Eropa dari Timur Dekat 8.500 tahun yang lalu. Selama 3.000 tahun berikutnya mereka kemudian bercampur dengan babi hutan Eropa sampai genom mereka menunjukkan kurang dari 5% keturunan Timur Dekat, namun tetap mempertahankan ciri-ciri jinak mereka.

Di antara hewan yang diperkenalkan Spanyol ke Kepulauan Chiloé pada abad ke-16, babi adalah yang paling berhasil beradaptasi. Babi-babi itu mendapat manfaat dari kerang dan ganggang yang melimpah yang terpapar oleh gelombang pasang besar di kepulauan itu. Babi dibawa ke Amerika Utara bagian tenggara dari Eropa oleh de Soto dan penjelajah Spanyol awal lainnya . Babi yang melarikan diri menjadi liar dan menyebabkan banyak gangguan pada penduduk asli Amerika. Populasi babi liar di Amerika Serikat bagian tenggara telah bermigrasi ke utara dan menjadi perhatian yang berkembang di Barat tengah. Dianggap sebagai spesies invasif, banyak lembaga negara memiliki program untuk menjebak atau berburu babi liar sebagai cara untuk menghilangkannya. Babi domestik telah menjadi liar di banyak bagian lain dunia (misalnya Selandia Baru dan Queensland utara) dan telah menyebabkan kerusakan lingkungan yang substansial. Hibrida liar babi hutan Eropa dengan babi domestik juga sangat mengganggu lingkungan dan pertanian (di antara 100 spesies hewan yang paling merusak), terutama di Amerika Selatan bagian tenggara dari Uruguay hingga Mato Grosso do Sul di Brasil dan São Paulo.

Dengan sekitar 1 miliar individu hidup setiap saat, babi peliharaan adalah salah satu mamalia besar paling banyak di planet ini.

Deskripsi

Babi memiliki kepala yang besar, dengan moncong panjang yang diperkuat oleh tulang prenasal khusus dan cakram tulang rawan di ujungnya.[3] Moncong digunakan untuk menggali tanah untuk mencari makanan dan merupakan organ indera yang tajam. Rumus gigi babi dewasa adalah 3.1.4.33.1.4.3 , memberikan total 44 gigi . Gigi belakang disesuaikan untuk menghancurkan. Pada jantan, gigi taringnya dapat membentuk taring yang tumbuh terus menerus dan diasah dengan cara saling bergesekan.[3] Ada empat jari kaki di setiap kaki; dua jari kaki bagian tengah yang lebih besar menanggung sebagian besar beban, sedangkan dua jari kaki bagian luar juga digunakan di tanah lunak..[4] Kebanyakan babi memiliki bulu yang jarang di kulitnya, meskipun ada beberapa ras babi yang berbulu seperti Mangalitsa .[5] Babi dewasa umumnya memiliki berat antara 140 dan 300 kg (310 dan 660 lb), meskipun beberapa ras dapat melebihi kisaran ini. Hebatnya, seekor babi bernama Big Bill memiliki berat 1.157 kg (2.551 lb) dan memiliki tinggi bahu 1,5 m (4,9 kaki).[6]

Babi memiliki kelenjar keringat apokrin dan ekrin , meskipun kelenjar keringat ekrin terbatas pada moncong..[7] Babi, seperti mamalia "tidak berbulu" lainnya seperti gajah, tidak menggunakan kelenjar keringat termal untuk mendinginkan tubuh.[8] Babi kurang mampu dibandingkan mamalia lainnya dalam menghilangkan panas dari selaput lendir basah di mulut dengan terengah-engah. Zona termonetralnya adalah 16–22 °C (61–72 °F).[9] Pada suhu yang lebih tinggi, babi kehilangan panas dengan berkubang di lumpur atau air melalui pendinginan evaporatif, meskipun ada pendapat bahwa berkubang dapat memiliki fungsi lain, seperti perlindungan dari sengatan matahari, pengendalian ekto-parasit , dan penanda aroma.[10] Babi termasuk di antara empat spesies mamalia dengan mutasi pada reseptor asetilkolin nikotinat yang melindungi dari bisa ular .[11] Garangan , teledu madu , landak , dan babi semuanya mempunyai modifikasi berbeda pada kantong reseptor yang mencegah pengikatan α-neurotoksin . Babi memiliki paru-paru yang kecil untuk ukuran tubuhnya, sehingga lebih rentan dibandingkan hewan peliharaan lainnya terhadap bronkitis dan pneumonia yang fatal Genom babi telah diurutkan ; mengandung sekitar 22.342 gen penyandi protein..[12][13][14]

Reproduksi

Fisiologi

 
Anak babi saling menghangatkan satu sama lain

Babi betina mencapai kematangan seksual pada usia 3–12 bulan dan mengalami siklus estrus setiap 18–24 hari jika tidak berhasil dikawinkan. Variasi laju ovulasi dapat disebabkan oleh faktor intrinsik seperti usia dan genotipe, serta faktor ekstrinsik seperti nutrisi, lingkungan, dan suplementasi hormon eksogen. Masa kehamilan rata-rata 112–120 hari.[15]

Estrus berlangsung selama dua hingga tiga hari, dan kecenderungan betina untuk kawin dikenal sebagai "panas merangsang" (standing heat). Panas merangsang merupakan respon refleksif yang dirangsang ketika betina bersentuhan dengan air liur babi hutan dewasa secara seksual. Androstenol merupakan salah satu feromon yang diproduksi di kelenjar ludah submaksila babi hutan yang memicu respons betina.[16] Leher rahim betina berisi serangkaian lima bantalan antardigitasi, atau lipatan, yang menahan penis berbentuk pembuka botol babi hutan selama sanggama.[17] Betina memiliki rahim bikornuasi dan dua konseptus harus ada di kedua tanduk rahim agar kehamilan dapat dilanjutkan.[18] Tubuh ibu mengenali dirinya hamil pada hari ke 11 hingga 12 kehamilan, dan ditandai dengan korpus luteum yang memproduksi hormon seks progesteron. [19] Untuk mempertahankan kehamilan, embrio memberi sinyal ke korpus luteum dengan hormon estradiol dan prostaglandin E2.[20] Sinyal ini bekerja pada endometrium dan jaringan luteal untuk mencegah regresi korpus luteum melalui aktivasi gen yang bertanggung jawab untuk pemeliharaan korpus luteum.[21] Selama pertengahan hingga akhir kehamilan, korpus luteum terutama bergantung pada hormon luteinisasi untuk pemeliharaan hingga kelahiran.[20]

Bukti arkeologis menunjukkan bahwa babi-babi Eropa pada abad pertengahan melahirkan anak babi, setahun sekali.[22] Pada abad kesembilan belas, anak babi di Eropa secara rutin melakukan peternakan ganda, atau melahirkan dua anak babi per tahun. Tidak jelas kapan pergeseran ini terjadi. Babi memiliki umur maksimum sekitar 27 tahun.[23] Pigs have a maximum life span of about 27 years.[24]

Sarang

Ciri khas babi yang sama dengan karnivora adalah membangun sarang . Menabur akar di tanah untuk membuat cekungan seukuran tubuhnya, lalu membangun gundukan sarang, menggunakan ranting dan daun, yang bagian tengahnya lebih lembut, untuk melahirkan. Ketika gundukan itu mencapai ketinggian yang diinginkan, ia menempatkan cabang-cabang besar, yang panjangnya mencapai 2 meter, di permukaan. Dia memasuki gundukan dan berakar di sekitarnya untuk menciptakan depresi di dalam material yang dikumpulkan. Ia kemudian melahirkan dalam posisi berbaring, tidak seperti hewan berkuku genap lain yang biasanya berdiri saat melahirkan.[25]

Pembuatan sarang terjadi selama 24 jam terakhir sebelum masa melahirkan dimulai, dan menjadi paling intens 12 hingga 6 jam sebelum melahirkan. [26]Babi betina memisahkan diri dari kelompoknya dan mencari lokasi sarang yang cocok dengan tanah yang memiliki drainase yang baik serta tempat berlindung dari hujan dan angin. Ini memberi keturunannya perlindungan, kenyamanan, dan termoregulasi. Sarang ini memberikan perlindungan terhadap cuaca dan pemangsa, sekaligus menjaga anak babi tetap dekat dengan induk babi dan jauh dari kawanan lainnya. Hal ini untuk memastikan mereka tidak terinjak-injak, dan mencegah anak babi lain mencuri susu dari induk babi.[27] Permulaan pembentukan sarang dipicu oleh peningkatan kadar prolaktin, yang disebabkan oleh penurunan progesteron dan peningkatan prostaglandin; pengumpulan bahan sarang tampaknya lebih diatur oleh rangsangan eksternal seperti suhu.[26]

Penyusuan

Babi memiliki perilaku menyusui yang kompleks.[28] Menyusui terjadi setiap 50–60 menit, dan babi memerlukan rangsangan dari anak babi sebelum susunya dikeluarkan. Masukan sensorik (vokalisasi, bau dari susu dan cairan kelahiran, serta pola rambut babi) sangat penting segera setelah melahirkan untuk memfasilitasi lokasi puting pada anak babi.[29] Awalnya, anak babi bersaing untuk mendapatkan posisi di ambing; kemudian anak-anak babi memijat putingnya masing-masing dengan moncongnya, selama waktu itu babi mendengus secara perlahan dan teratur. Setiap rangkaian dengusan bervariasi dalam frekuensi, nada dan besarnya, yang menunjukkan tahapan menyusui anak babi.[30]

Fase persaingan puting berlangsung sekitar satu menit, berakhir saat ASI mulai mengalir. Anak babi kemudian menahan puting susu di mulutnya dan menghisap dengan gerakan mulut lambat (satu gerakan per detik), dan kecepatan dengusan babi meningkat selama kurang lebih 20 detik. Puncak dengusan pada fase ketiga menyusu tidak bersamaan dengan keluarnya ASI, melainkan keluarnya oksitosin dari kelenjar hipofisis ke dalam aliran darah.[31] Fase keempat bertepatan dengan periode aliran susu utama (10–20 detik) ketika anak babi tiba-tiba menarik diri sedikit dari ambing dan mulai menghisap dengan gerakan mulut cepat sekitar tiga kali per detik. Babi mendengus dengan cepat, nadanya lebih rendah dan sering kali dalam tiga atau empat kali lari cepat, selama fase ini. Akhirnya aliran air berhenti dan begitu pula dengusan babi. Anak babi mungkin berpindah dari puting ke puting lainnya dan mulai menyusu dengan gerakan lambat, atau mengendus ambing. Anak babi memijat dan menyusu pada puting babi setelah aliran susu berhenti sebagai cara untuk memberi tahu status gizinya kepada babi. Hal ini membantunya mengatur jumlah susu yang dikeluarkan dari puting susu pada masa menyusui berikutnya. Semakin intens pemijatan puting pasca menyusui, semakin banyak pula ASI yang dikeluarkan puting. [32]

Tatanan memuting

Pada babi, hierarki dominasi terbentuk pada usia dini. Anak babi dewasa sebelum waktunya, dan berusaha menyusu segera setelah dilahirkan. Anak babi dilahirkan dengan gigi yang tajam dan berjuang untuk mendapatkan puting susu bagian depan , karena gigi tersebut menghasilkan lebih banyak susu.[33] Setelah terbentuk, tatanan puting ini tetap stabil; setiap anak babi cenderung menyedot puting atau kelompok puting tertentu.[25] Stimulasi pada puting bagian depan tampaknya penting dalam menyebabkan keluarnya susu, sehingga mungkin akan menguntungkan bagi seluruh anak jika puting susu tersebut ditempati oleh anak babi yang sehat. Anak babi menemukan putingnya melalui penglihatan dan kemudian melalui penciuman.[34]

Perilaku

Sosial

 
Babi yang sedang berkubang

Perilaku babi merupakan perantara antara hewan berkuku genap lain dan karnivora.[25] Babi mencari teman dengan babi lain, dan sering berkumpul untuk menjaga kontak fisik, namun secara alami tidak membentuk kawanan besar. Mereka hidup dalam kelompok yang terdiri dari sekitar 8–10 induk babi dewasa, beberapa individu muda, dan beberapa jantan lajang.[26] Babi yang dikurung di lingkungan yang sederhana, penuh sesak, atau tidak nyaman mungkin akan menggigit ekornya ; Para peternak terkadang memasang ekor babi untuk mencegah masalah tersebut, atau memperkaya lingkungan dengan mainan atau benda lain untuk mengurangi risiko. [35][36]

Pengaturan suhu

Karena relatif kurangnya kelenjar keringat, babi sering kali mengontrol suhu tubuhnya menggunakan termoregulasi perilaku. Berkubang , melapisi tubuh dengan lumpur, adalah perilaku yang umum.[10] Mereka tidak tenggelam seluruhnya di bawah lumpur, namun kedalaman dan lamanya berkubang bervariasi tergantung pada kondisi lingkungan.[10] Babi dewasa mulai berkubang setelah suhu sekitar 17–21 °C (63–70 °F). Mereka menutupi tubuhnya dengan lumpur dari kepala hingga ekor.[10] Mereka mungkin menggunakan lumpur sebagai tabir surya, atau untuk mengusir parasit.[10] Kebanyakan babi berbulu "meniup bulunya", yang berarti bahwa mereka merontokkan sebagian besar bulu kaku yang lebih panjang dan kasar setahun sekali, biasanya pada musim semi atau awal musim panas, sebagai persiapan menghadapi bulan-bulan hangat yang akan datang.[37]

Makan, pakan dan tidur

 
Babi dalam bak pakan melingkar

Jika babi dibiarkan berkeliaran dengan bebas, mereka berjalan sekitar 4 km setiap hari, mengais-ngais di wilayah jelajahnya yang luasnya sekitar satu hektar. Para petani di Afrika sering memilih sistem produksi dengan input rendah dan jarak bebas.[38]

Jika kondisi memungkinkan, babi makan terus menerus selama berjam-jam lalu tidur berjam-jam, berbeda dengan hewan ruminansia yang cenderung makan sebentar lalu tidur sebentar. Babi adalah hewan omnivora dan serba bisa dalam perilaku makannya. Mereka terutama memakan daun, batang, akar, buah, dan bunga.[39]

Pengendusan adalah perilaku instingtual yang menenangkan pada babi yang ditandai dengan menyenggol moncongnya ke sesuatu. Hal ini pertama kali terjadi ketika anak babi dilahirkan untuk mendapatkan susu induknya, dan dapat menjadi suatu kebiasaan, perilaku obsesif, yang paling menonjol pada hewan yang disapih terlalu dini. Babi mengendus dan menggali tanah untuk mencari makan. Pengendusan juga merupakan sarana komunikasi.[40]

Kecerdasan

 
Babi yang sedang berlatih untuk menggunakan tongkat ria yang dirancang khusus[41]

Babi sangat cerdas, setara dengan anjing. Mereka membedakan satu sama lain sebagai individu; mereka menghabiskan waktu bermain; dan mereka membentuk komunitas terstruktur. Mereka memiliki ingatan jangka panjang yang baik, mengalami emosi, dan mengubah perilaku mereka sebagai respons terhadap keadaan emosi babi lainnya. Dalam tugas eksperimental, babi dapat melakukan tugas yang mengharuskan mereka mengidentifikasi lokasi objek; mereka bisa memecahkan labirin; dan mereka dapat bekerja dengan bahasa simbol yang sederhana. Mereka menampilkan pengenalan diri di cermin . Babi telah dilatih untuk mengasosiasikan berbagai jenis musik (Bach dan pawai militer) dengan makanan dan isolasi sosial, dan dapat mengkomunikasikan emosi positif atau negatif yang dihasilkan kepada babi yang tidak terlatih.[42][43] Babi dapat dilatih menggunakan tongkat ria dengan moncongnya untuk memilih target di layar[41] .

Indra

 
Babi yang terlatih digunakan untuk mendeteksi keberadaan truffle dalam tanah di Prancis

Babi memiliki penglihatan panorama sekitar 310° dan penglihatan binokular 35° hingga 50°. Diperkirakan mereka tidak mempunyai akomodasi mata .[44] Hewan lain yang tidak memiliki akomodasi, misalnya domba, mengangkat kepalanya untuk melihat objek yang jauh.[45] Sejauh mana babi memiliki penglihatan warna masih menjadi sumber perdebatan; namun, keberadaan sel kerucut di retina dengan dua sensitivitas panjang gelombang yang berbeda (biru dan hijau) menunjukkan bahwa setidaknya ada beberapa penglihatan warna.[46]

Babi memiliki indra penciuman yang berkembang dengan baik; hal ini dieksploitasi di Eropa di mana babi terlatih menemukan truffle bawah tanah .[47] Babi memiliki 1.113 gen untuk reseptor bau, dibandingkan dengan 1.094 pada anjing; Hal ini mungkin menunjukkan indra penciuman yang tajam, namun sebaliknya, serangga hanya memiliki sekitar 50 hingga 100 gen serupa, namun memanfaatkan penciuman secara ekstensif.[48] Penciuman daripada rangsangan visual digunakan dalam identifikasi babi lainnya.[49]

Pendengaran berkembang dengan baik; suara dilokalisasi dengan menggerakkan kepala. Babi menggunakan rangsangan pendengaran secara ekstensif untuk komunikasi dalam semua aktivitas sosial.[50] Alarm atau rangsangan permusuhan ditransmisikan ke babi lain tidak hanya melalui isyarat pendengaran tetapi juga melalui feromon .[51] Demikian pula, pengenalan antara babi dan anak babinya dilakukan melalui isyarat penciuman dan vokal.[52]

Perternakan

Ketika digunakan sebagai ternak, babi domestik kebanyakan diternak untuk dagingnya. Produk makanan lain yang terbuat dari babi termasuk sosis babi (yang meliputi selubung yang dibuat dari usus), daging asap, gammon, ham, dan kulit babi. Kepala babi dapat digunakan untuk membuat jeli yang diawetkan yang disebut keju kepala, yang kadang-kadang dikenal sebagai brawn. Hati, chitterling, darah (untuk puding hitam), dan jeroan babi lainnya juga banyak digunakan untuk makanan. Dalam beberapa agama, seperti Yudaisme dan Islam, babi adalah makanan yang tabu. Sekitar 1,5 miliar babi disembelih setiap tahun untuk daging.[53]

Penggunaan susu babi untuk konsumsi manusia memang terjadi, tetapi karena ada kesulitan tertentu dalam memperolehnya, ada sedikit produksi komersial.

Babi ternak dipamerkan di pameran pertanian, dinilai sebagai stok pejantan dibandingkan dengan fitur standar dari masing-masing ras babi, atau dalam kelas komersial di mana hewan-hewan tersebut dinilai terutama berdasarkan kelayakan mereka untuk disembelih untuk menyediakan daging premium.

Kulit babi digunakan untuk menghasilkan sarung jok, pakaian, kulit babi, dan barang-barang lainnya.

Di beberapa negara berkembang dan maju, babi domestik biasanya dipelihara di luar ruangan dalam pekarangan atau ladang. Di beberapa daerah, babi dibiarkan mencari makan di hutan di mana mereka bisa dirawat oleh babi hutan. Di negara-negara industri seperti Amerika Serikat, peternakan babi domestik telah beralih dari peternakan babi tradisional menjadi peternakan babi intensif skala besar. Ini menghasilkan biaya produksi yang lebih rendah, tetapi dapat menyebabkan masalah kekejaman yang signifikan. Karena konsumen mulai peduli dengan perlakuan manusiawi terhadap ternak, permintaan akan daging babi yang digembalakan di negara-negara ini telah meningkat.[54]

Penelitian medis

Penelitian medis banyak menggunakan babi, karena secara anatomi dan fisiologi (fungsi) mirip hingga 90 persen dengan manusia, walaupun sistemnya berbeda. Babi adalah pemakan segala (omnivora) seperti manusia di mana ukuran dan fungsi jantung, ginjal dan pankreas babi mirip manusia. Hingga tahun 1980-an insulin dibuat dengan bantuan babi, tetapi sekarang ini semua insulin adalah sintetis. Ilmuwan telah berhasil mengunakan kelep jantung babi untuk manusia dan bertahan hingga 15 tahun, implan otot kaki manusia juga telah berhasil dibuat dari jaringan kandung kemih babi dan yang terbaru ilmuwan telah berhasil melakukan implan jantung babi yang telah direkayasa genetika pada primata. Alat-alat kedokteran dan juga obat-obat baru juga sering dites menggunakan babi. Dan yang terutama, babi mudah didapatkan dan murah, sehingga dapat mendampingi tikus putih dan kelinci dalam penelitian medis, penggunaan babi juga boleh dikatakan tidak mendapatkan tentangan dari pencinta hewan.[55]

Babi sebagai makanan

Dalam beberapa kepercayaan agama Abrahamik, babi tidak boleh untuk disentuh (najis) dan dianggap haram untuk dikonsumsi. Contohnya adalah seperti ditulis dalam kitab suci agama Islam al-Quran. Babi juga diharamkan untuk dikonsumsi dalam agama Yahudi dan Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh di agama Kristen.

Babi sendiri sebenarnya telah diternak dan dikonsumsi selama ribuan tahun oleh orang Eropa dan orang Asia kebanyakan. Babi adalah makanan yang umum di Nusantara sebelum masuknya agama Islam dari Timur Tengah. Beberapa suku bangsa di Indonesia yang masih menjalankan tradisi aslinya selain suku Tionghoa-Indonesia masih mengonsumsi babi sebagai makanan keseharian, seperti Suku Dayak, suku Bali, Toraja, Papua, Batak, Manado, dll. Dalam masyarakat Jawa, babi disebut celeng dan juga merupakan hewan ternak yang umum sebelum menyebarnya agama Islam yang mengharamkan babi di Nusantara.

Masakan dari daging babi

  • Babi panggang merah (manis) khas Tionghoa.
  • Babi panggang putih (asin) khas Tionghoa.
  • Sekba: Masakan berisi jeroan babi dengan kuah khas Tionghoa (Jakarta, Bogor, Bandung, Tangerang).
  • Kitoba: Irisan bagian kepala babi yang diolah dengan cara dikukus. Untuk menikmatinya harus dicelupkan ke dalam cuka aren yang disediakan khas Tionghoa Bogor.
  • Sate babi khas Tionghoa: Daging sate seperti pada umumnya, namun tusukannya lebih besar dan rasanya manis.
  • Ngo hiang / Go Hiong: Daging babi cincang yang dibungkus dengan kulit kembang tahu tipis (Jakarta, Bogor, Bandung).
  • Babi cin: Hidangan daging babi ditambah minyak dengan kuah yang rasanya manis karena kecap manis.
  • Bakut: Hidangan khas Tionghoa yang merupakan paduan dari sayur asin dan kaldu iga babi (dapat dijumpai di seluruh Indonesia).
  • Wadi: Olahan daging babi khas suku Dayak.
  • Jane Kasam: Daging babi olahan khas suku Dayak.
  • Jane Pansoh: Daging babi panggang bambu khas suku Dayak Iban.
  • Bubur babi: Olahan khas suku Dayak.
  • Pa'piong: Daging babi yang dipanggang menggunakan batang bambu khas suku Toraja.
  • Pantollo' Pammarasan: Olahan daging babi khas daerah Tana Toraja
  • Harinake: Masakan daging babi khas suku Nias.
  • Ni'owuru: Daging babi yang diawetkan dengan garam, makanan khas Suku Nias.
  • Se'i: Daging babi panggang khas Nusa Tenggara Timur.
  • Saksang: Olahan daging babi khas daerah Tapanuli.
  • Babi rica-rica: Daging babi olahan khas Manado (Minahasa) yang rasanya sangat pedas.
  • Babi woku: Daging babi olahan khas Manado (Minahasa) yang rasanya sangat pedas.
  • Babi guling: Olahan daging babi khas Bali.
  • Babi putar: Olahan daging babi khas Manado (Minahasa) yang umumnya disajikan pada saat perayaan
  • Babi panggang Karo: Daging babi diiris dan dipanggang dan dinikmati beserta saus yang berasal dari darah babi, cabai rawit, dan asam kencong khas dari suku Karo.
  • Lomok-lomok: Olahan khas suku Karo, agak mirip dengan saksang.
  • Lawak babi: Olahan khas Bali yang berupa daging babi yang dicincang dan dicampur dengan sayur-sayuran yang dicincang yang biasanya sayur nangka muda dan kacang panjang.
  • Babi bakar batu: Olahan khas Papua.
  • Songsui: Olahan daging babi khas Bangka.

Babi sebagai hewan peliharaan

Babi berperut buncit Vietnam, jenis miniatur babi domestik, telah menjadi hewan peliharaan populer di Amerika Serikat, dimulai pada paruh kedua abad ke-20. Babi-babi berperut buncit ini segera dikawinkan dengan berbagai trah kecil lainnya, seperti minipig Göttingen, dengan lokasi terpisah membiakkan garis keturunan yang berbeda. Babi mini silang ini segera mendapatkan perhatian, bahkan lebih dari perut beling asli Vietnam. Sebagai akibatnya, banyak babi peliharaan sekarang dari keturunan genetik yang tidak diketahui.

Babi domestik adalah makhluk sosial yang sangat cerdas. Mereka dianggap hipoalergenik, dan dikenal cukup baik dengan orang-orang yang memiliki alergi hewan biasa. Karena hewan-hewan ini diketahui memiliki usia harapan hidup 15 hingga 20 tahun, mereka memerlukan komitmen jangka panjang.

Pemeliharaan

Babi jantan dan betina yang belum pernah melakukan perawatan kelamin dapat mengekspresikan perilaku agresif yang tidak diinginkan, dan cenderung mengembangkan masalah kesehatan yang serius.[56]

Pemangkasan kuku yang teratur sangat diperlukan, kuku yang tidak dirawat menyebabkan rasa sakit yang besar pada babi, dapat menyebabkan malformasi pada struktur tulang, dan dapat menyebabkannya lebih rentan terhadap pertumbuhan jamur di antara celah-celah kuku,[57] atau di antara celah-celah pada kuku belah.

Babi jantan, terutama ketika dibiarkan tidak mendapat perawatan, dapat tumbuh gading besar dan tajam yang dapat terus tumbuh selama bertahun-tahun.[58]

Penyakit

DR Murad Hoffman, dari Boston University School of Medicine, Massachusetts, Amerika menyatakan terdapat lebih dari 25 penyakit yang bisa dijangkiti dari babi. Di antaranya:[butuh rujukan]

Galeri

Referensi

  1. ^ a b "Taxonomy Browser". ncbi.nlm.nih.gov. 
  2. ^ a b Anthea Gentry; Juliet Clutton-Brock; Colin P. Groves (2004). "The naming of wild animal species and their domestic derivatives" (PDF). Journal of Archaeological Science. 31 (5): 645–651. doi:10.1016/j.jas.2003.10.006. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 April 2011. 
  3. ^ a b "Sus scrofa (wild boar)". Animal Diversity Web. 
  4. ^ Lockhart, Kim. "American Wild Game / Feral Pigs / Hogs / Pigs / Wild Boar". gunnersden.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2012. 
  5. ^ "Royal visit delights at the Three Counties Show". Malvern Gazette. 15 June 2007. 
  6. ^ Bradford, Alina; Dutfield, Scott (5 October 2018). "Pigs, Hogs & Boars: Facts About Swine". LiveScience. Diakses tanggal 4 March 2024. 
  7. ^ Sumena, K. B.; Lucy, K. M.; Chungath, J.J.; Ashok, N.; Harshan, K. R. (2010). "Regional histology of the subcutaneous tissue and the sweat glands of large white Yorkshire pigs". Tamil Nadu Journal of Veterinary and Animal Sciences. 6 (3): 128–135. 
  8. ^ Folk, G.E.; Semken, H.A. (1991). "The evolution of sweat glands". International Journal of Biometeorology. 35 (3): 180–186. Bibcode:1991IJBm...35..180F. doi:10.1007/bf01049065. PMID 1778649. 
  9. ^ "Sweat like a pig?". Australian Broadcasting Corporation. 22 April 2008. 
  10. ^ a b c d e Bracke, M. B. M. (2011). "Review of wallowing in pigs: Description of the behaviour and its motivational basis". Applied Animal Behaviour Science. 132 (1): 1–13. doi:10.1016/j.applanim.2011.01.002. 
  11. ^ Drabeck, D. H.; Dean, A. M.; Jansa, S.A. (1 June 2015). "Why the honey badger don't care: Convergent evolution of venom-targeted nicotinic acetylcholine receptors in mammals that survive venomous snake bites". Toxicon. 99: 68–72. doi:10.1016/j.toxicon.2015.03.007. PMID 25796346. 
  12. ^ Li, Mingzhou; Chen, Lei; Tian, Shilin; Lin, Yu; Tang, Qianzi; Zhou, Xuming; Li, Diyan; Yeung, Carol K. L.; Che, Tiandong; Jin, Long; Fu, Yuhua (2017-05-01). "Comprehensive variation discovery and recovery of missing sequence in the pig genome using multiple de novo assemblies". Genome Research. 27 (5): 865–874. doi:10.1101/gr.207456.116. PMC 5411780 . PMID 27646534. 
  13. ^ Warr, A.; Affara, N.; Aken, B.; Beiki, H.; Bickhart, D. M.; Billis, K.; et al. (2020). "An improved pig reference genome sequence to enable pig genetics and genomics research". GigaScience. 9 (6): giaa051. doi:10.1093/gigascience/giaa051. PMC 7448572 . PMID 32543654. 
  14. ^ Karlsson, Max; Sjöstedt, Evelina; Oksvold, Per; Sivertsson, Åsa; Huang, Jinrong; Álvez, María Bueno; et al. (2022-01-25). "Genome-wide annotation of protein-coding genes in pig". BMC Biology. 20 (1): 25. doi:10.1186/s12915-022-01229-y . PMC 8788080  Periksa nilai |pmc= (bantuan). PMID 35073880 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  15. ^ "Feral Hog Reproductive Biology". 16 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2015. 
  16. ^ "G2312 Artificial Insemination in Swine: Breeding the Female". University of Missouri Extension. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 March 2017. Diakses tanggal 7 March 2017. 
  17. ^ "The Female – Swine Reproduction". livestocktrail.illinois.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2022. Diakses tanggal 7 March 2017. 
  18. ^ Bazer, F. W.; Vallet, J. L.; Roberts, R. M.; Sharp, D. D.; Thatcher, W. W. (1986). "Role of conceptus secretory products in establishment of pregnancy". J. Reprod. Fertil. 76 (2): 841–850. doi:10.1530/jrf.0.0760841 . PMID 3517318. 
  19. ^ Bazer, Fuller W.; Song, Gwonhwa; Kim, Jinyoung; Dunlap, Kathrin A.; Satterfield, Michael Carey; Johnson, Gregory A.; Burghardt, Robert C.; Wu, Guoyao (1 January 2012). "Uterine biology in pigs and sheep". Journal of Animal Science and Biotechnology. 3 (1): 23. doi:10.1186/2049-1891-3-23 . PMC 3436697 . PMID 22958877. 
  20. ^ a b Ziecik, A. J.; et al. (2018). "Regulation of the porcine corpus luteum during pregnancy". Reproduction. 156 (3): R57–R67. doi:10.1530/rep-17-0662 . PMID 29794023. 
  21. ^ Waclawik, A.; et al. (2017). "Embryo-maternal dialogue during pregnancy establishment and implantation in the pig". Molecular Reproduction and Development. 84 (9): 842–855. doi:10.1002/mrd.22835 . PMID 28628266. 
  22. ^ Ervynck, Anton; Dobney, Keith (2002). "A Pig for all Seasons? Approaches to the Assessment of Second Farrowing in Archaeological Pig Populations". Archaeofauna (11): 7–22. 
  23. ^ Bintliff, J.; Earle, T.; Peebles, C. (2008). A Companion to Archaeology. Wiley. hlm. 305. ISBN 978-0-470-99860-1. 
  24. ^ Hoffman, J.; Valencak, T. G. (2020). "A short life on the farm: aging and longevity in agricultural, large-bodied mammals". GeroScience. 42 (3): 909–922. doi:10.1007/s11357-020-00190-4. PMC 7286991 . PMID 32361879. 
  25. ^ a b c Clutton-Brock, Juliet (1987). A Natural History of Domesticated Mammals. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 73–74. 
  26. ^ a b c Algers, Bo; Uvnäs-Moberg, Kerstin (1 June 2007). "Maternal behavior in pigs". Hormones and Behavior. Reproductive Behavior in Farm and Laboratory Animals: 11th Annual Meeting of the Society for Behavioral Neuroendocrinology. 52 (1): 78–85. doi:10.1016/j.yhbeh.2007.03.022. PMID 17482189. 
  27. ^ Wischner, D.; Kemper, N.; Krieter, J. (2009). "Nest-building behaviour in sows and consequences for pig husbandry". Livestock Science. 124 (1): 1–8. doi:10.1016/j.livsci.2009.01.015. 
  28. ^ Fraser, D. (1980). "A review of the behavioural mechanisms of milk ejection of the domestic pig". Applied Animal Ethology. 6 (3): 247–256. doi:10.1016/0304-3762(80)90026-7. 
  29. ^ Rohde Parfet, K.A.; Gonyou, H.W. (1991). "Attraction of newborn piglets to auditory, visual, olfactory and tactile stimuli". Journal of Animal Science. 69 (1): 125–133. doi:10.2527/1991.691125x. PMID 2005005. 
  30. ^ Algers, B (1993). "Nursing in pigs: communicating needs and distributing resources". Journal of Animal Science. 71 (10): 2826–2831. doi:10.2527/1993.71102826x. PMID 8226386. 
  31. ^ Castren, H.; Algers, B.; Jensen, P.; Saloniemi, H. (1989). "Suckling behaviour and milk consumption in newborn piglets as a response to sow grunting". Applied Animal Behaviour Science. 24 (3): 227–238. doi:10.1016/0168-1591(89)90069-5. 
  32. ^ Jensen, P.; Gustafsson, G.; Augustsson, H. (1998). "Massaging after milk ejection in domestic pigs – an example of honest begging?". Animal Behaviour. 55 (4): 779–786. doi:10.1006/anbe.1997.0651. PMID 9632466. 
  33. ^ Fraser, D. (1973). "The nursing and suckling behaviour in pigs. I. The importance of stimulation of the anterior teats". British Veterinary Journal. 129 (4): 324–336. doi:10.1016/s0007-1935(17)36434-5. PMID 4733757. 
  34. ^ Jeppesen, L.E. (1982). "Teat-order in groups of piglets reared on an artificial sow. II. Maintenance of teat order with some evidence for the use of odour cues". Applied Animal Ethology. 8 (4): 347–355. doi:10.1016/0304-3762(82)90067-0. 
  35. ^ "Tail docking and tail biting in pigs". Animal Husbandry Development Board. Diakses tanggal 4 March 2024. 
  36. ^ "Pig Health- Tail Biting". National Animal Disease Information Service. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2013. Diakses tanggal 4 March 2024. 
  37. ^ "Blowing Coat – Mini Pig Shedding FAQ". americanminipigassociation.com. 2 April 2016. 
  38. ^ Thomas, Lian F; de Glanville, William A; Cook, Elizabeth A; Fèvre, Eric M (2013). "The spatial ecology of free-ranging domestic pigs (Sus scrofa) in western Kenya". BMC Veterinary Research. 9 (1). doi:10.1186/1746-6148-9-46 . ISSN 1746-6148. PMC 3637381 . PMID 23497587. 
  39. ^ Kongsted, A. G.; Horsted, K.; Hermansen, J. E. (2013). "Free-range pigs foraging on Jerusalem artichokes (Helianthus tuberosus L.) – Effect of feeding strategy on growth, feed conversion and animal behaviour". Acta Agriculturae Scandinavica, Section A. 63 (2): 76–83. doi:10.1080/09064702.2013.787116. 
  40. ^ "Rooting & Nudging Behaviors in Mini Pigs". americanminipigassociation.com. 8 June 2016. 
  41. ^ a b Croney, Candace C.; Boysen, Sarah T. (11 February 2021). "Acquisition of a Joystick-Operated Video Task by Pigs (Sus scrofa)". Frontiers in Psychology. 12. doi:10.3389/fpsyg.2021.631755 . PMC 7928376 . PMID 33679560 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  42. ^ Colvin, Christina M.; Marino, Lori. "Signs of Intelligent Life". Natural History Magazine. Diakses tanggal 3 June 2019. 
  43. ^ Angier, Natalie (9 November 2009). "Pigs Prove to Be Smart, if Not Vain". The New York Times. Diakses tanggal 28 July 2010. 
  44. ^ "Animalbehaviour.net (Pigs)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2012. Diakses tanggal 9 December 2012. 
  45. ^ "Animalbehaviour.net (Sheep)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 December 2012. Diakses tanggal 9 December 2012. 
  46. ^ Lomas, C.A.; Piggins, D.; Phillips, C.J.C. (1998). "Visual awareness". Applied Animal Behaviour Science. 57 (3–4): 247–257. doi:10.1016/s0168-1591(98)00100-2. 
  47. ^ Sullivan, Walter (24 March 1982). "Truffles: Why Pigs Can Sniff Them Out". The New York Times. 
  48. ^ McGlone, John J.; Archer, Courtney; Henderson, Madelyn (2022-10-25). "Interpretive review: Semiochemicals in domestic pigs and dogs". Frontiers in Veterinary Science. 9. doi:10.3389/fvets.2022.967980 . ISSN 2297-1769. PMC 9640746  Periksa nilai |pmc= (bantuan). PMID 36387395 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  49. ^ Houpt, Katherine A. (2018-03-27). "2. Aggression and Social Structure". Domestic Animal Behavior for Veterinarians and Animal Scientists. John Wiley & Sons. ISBN 978-1-119-23276-6. 
  50. ^ Gonyou, H. W. (2001). "The Social Behaviour of Pigs". Dalam Keeling, L. J.; Gonyou, H. W. Social behaviour in farm animals. CABI Publishing. hlm. 147–176. doi:10.1079/9780851993973.0000. ISBN 978-0-85199-397-3. 
  51. ^ Vieuille-Thomas, C.; Signoret, J. P. (1992). "Pheromonal transmission of an aversive experience in domestic pigs". Journal of Chemical Ecology. 18 (9): 1551–1557. Bibcode:1992JCEco..18.1551V. doi:10.1007/bf00993228. PMID 24254286. 
  52. ^ Jensen, P.; Redbo, I. (1987). "Behaviour during nest leaving in free-ranging domestic pigs". Applied Animal Behaviour Science. 18 (3–4): 355–362. doi:10.1016/0168-1591(87)90229-2. 
  53. ^ "FAOSTAT". www.fao.org. Diakses tanggal 2020-01-24. 
  54. ^ Strom, Stephanie (2014-01-20). "Demand Grows for Hogs That Are Raised Humanely Outdoors". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-01-24. 
  55. ^ Lusia Kus Anna (May 10, 2014). "Mengapa Babi Menjadi Hewan Penting dalam Riset Kedokteran". Tribunnews.com. 
  56. ^ "Donations - American Mini Pig Association" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-24. 
  57. ^ "Hoof Trimming - American Mini Pig Association" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-24. 
  58. ^ "Tusk Trimming in Mini Pigs Using Gigli Wire Saw -" (dalam bahasa Inggris). 2016-09-26. Diakses tanggal 2020-05-24. 

Pranala luar