Buka menu utama

Fu Zuoyi (Hanzi sederhana: 傅作义; Hanzi tradisional: 傅作義; Pinyin: Fù Zuòyì; Wade–Giles: Fu Tso-i; lahir di Linyi, Shanxi, 2 Juni 1895 – meninggal di Beijing, 19 April 1974 pada umur 78 tahun) adalah seorang pemimpin militer Tionghoa. Ia memulai karier militernya sebagai prajurit Yan Xishan dan secara luas dipuji karena berhasil mempertahankan Suiyuan dari Jepang. Dalam babak akhir Perang Saudara Tiongkok, Fu menyerahkan garnisun besar dan strategis di sekitar Beiping kepada pasukan Komunis. Ia kemudian mengabdi pada pemerintahan Republik Rakyat Tiongkok.

Fu Zuoyi
傅作义
Fu Zuoyi.jpg
Jenderal Fu Zuoyi
Lahir(1895-06-02)2 Juni 1895
Linyi, Shanxi
Meninggal19 April 1974(1974-04-19) (umur 78)
Beijing
Pengabdian Republik Tiongkok
 Tiongkok
Lama dinas1911–1949
PangkatJenderal
KesatuanBendera Republik Tiongkok (1912–1949) Tentara Revolusioner Tiongkok
KomandoKorps ke-59, Area Perang ke-12, Komando Pertahanan Tiongkok Utara
Perang/pertempuran
PenghargaanMedali Biru Langit dan Matahari Putih
Medali Kemenangan Nasional
Medali Pembebasan
Pekerjaan lainPolitisi

Daftar isi

BiografiSunting

Awal karier militerSunting

Fu memulai kariernya sebagai seorang perwira dalam tentara Shanxi yang dipimpin oleh Yan Xishan. Ia sangat berjasa dalam Ekspedisi Utara 1927-1928, setelah Yan menyatakan kesetiaannya kepada Kuomintang. Fu bertempur sebagai bagian pihak Yan dalam Perang Dataran Tinggi Tengah 1929-1930 ketika Yan berusaha untuk mendirikan pemerintah pusat dengan dirinya sebagai Presiden. Pasukan Yan dengan mudah dikalahkan oleh pasukan Chiang Kai-shek dan Yan dipaksa hidup dalam pengasingan untuk sementara.

Mempertahankan SuiyuanSunting

Setelah Yan kembali ke Shanxi pada tahun 1931, Fu memimpin upaya Yan Xishan untuk "menjajah" dan mengambil alih kekuasaan atas Provinsi Suiyuan di Mongolia Dalam. Sebagian besar pekerjaan dan pengelolaan Suiyuan pada saat itu dilakukan oleh tentara petani Shanxi di bawah arahan Fu. Aktivitas tentara petani Fu meliputi pertambangan kandungan besi Suiyuan (24% dari total kandungan besi di Tiongkok) dan menggarap lebih dari 4,000 ekar (0,01619 km2) lahan pertanian yang sebelumnya tidak dilakukan.[1] Fu menjaga hubungan dekat dengan Zhang Xueliang dalam rangka meningkatkan legitimasi kekuasaan Yan atas Suiyuan.

Pada Maret 1936, pasukan Manchukuo, yang menduduki Chahar, menyerang timur laut Suiyuan, melawan kekuasaan Fu. Pasukan sekutu Jepang tersebut merebut kota Bailingmiao di utara Suiyuan, tempat kedudukan markas Dewan Politik Otonomi Mongolia Dalam yang pro-Jepang. Tiga bulan kemudian, kepala Dewan Politik, Pangeran Teh (Demchugdongrub) mendeklarasikan dirinya sebagai penguasa Mongolia (Mengguguo) yang baru merdeka, dan mengorganisasi tentara dengan bantuan peralatan dan pelatihan Jepang. Pada Agustus 1936 tentara Pangeran Teh berusaha untuk menyerang timur Suiyuan, tetapi dikalahkan oleh pasukan Yan di bawah komando Fu Zuoyi. Setelah kekalahan ini, Pangeran Teh merencanakan penyerangan lain sementara agen-agen Jepang secara hati-hati mensketsa dan mengambil foto pertahanan Suiyuan.[2]

Pada November 1936, tentara Pangeran Teh mengeluarkan ultimatum kepada Fu Zuoyi untuk menyerah. Ketika Fu memberikan tanggapan bahwa Pangeran Teh hanya boneka dari "pemimpin tertentu" dan meminta agar Teh tunduk kepada kekuasaan pemerintah pusat, tentara Pangeran Teh melakukan serangan. Tentara Teh berkekuatan 15.000 orang yang dilengkapi dengan senjata Jepang, didukung oleh pesawat Jepang, dan sering dipimpin oleh perwira-perwira Jepang (tentara Jepang yang berjuang untuk Mengguguo dianggap ilegal dan sering dieksekusi oleh Fu setelah mereka tertangkap karena Mengguguo tidak diakui sebagai bagian dari Jepang).[3]

Dalam mengantisipasi Perang Tiongkok-Jepang Kedua, mata-mata Jepang menghancurkan depot suplai besar di Datong dan melakukan tindakan sabotase lainnya. Untuk mempertahankan Suiyuan, Yan menempatkan pasukan dan jenderal-jenderal terbaiknya, termasuk Zhao Chengshou dan menantu Yan, Wang Jingguo, di bawah komando Fu. Selama pertempuran terjadi, banyak korban yang jatuh di pihak tentara atau Mengguguo. Pasukan Fu berhasil menduduki Bailingmiao pada 24 November 1936 dan bersiap untuk menyerang Chahar sebelum ia diberi peringatan oleh Tentara Kwangtung bahwa hal itu akan memprovokasi serangan Tentara Jepang. Pasukan Pangeran Teh berulang kali berusaha untuk merebut kembali Bailingmiao, tapi hal itu hanya memicu Fu mengirim pasukan ke utara, tempat ia berhasil merebut basis Teh terakhir di Suiyuan dan hampir memusnahkan pasukan Teh. Setelah mengetahui bahwa Jepang membantu Teh, Yan secara publik menuduh Jepang membantu penjajah. Kemenangan Fu di Suiyuan atas pasukan yang dibantu Jepang dipuji oleh koran-koran dan majalah-majalah Tiongkok, pemimpin-pemimpin perang dan politik lain, dan oleh kaum terpelajar dan tokoh-tokoh masyarakat Tionghoa. Kemenangan itu sangat meningkatkan prestise Fu dan Yan Xishan.[4]

Melawan Komunis dan JepangSunting

Dalam Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Fu memberi sejumlah komando di Tiongkok Utara. Sebagai Komandan Kelompok Tentara ke-7 ia bertempur dalam Operasi Chahar, Pertempuran Taiyuan, dan Serangan Musim Dingin 1939-1940, termasuk di dalamnya kemenangan Pertempuran Wuyuan. Fu mengakhiri perang sebagai Komandan Area Perang ke-12, yang meliputi Jehol, Chahar, dan Suiyuan.

Dalam Perang Saudara Tiongkok, pasukan Fu, sekitar 500.000 orang, menguasai Koridor Suiyuan-Peiping yang sangat penting yang memisahkan Manchuria dari Tiongkok yang sebenarnya. Setelah Komunis merebut provinsi-provinsi Manchuria pada akhir tahun 1948, Komunis menyusup ke lingkaran dalam Fu dan menekan Fu untuk menegosiasikan solusi damai untuk pengambilalihan oleh Komunis yang tak dapat dihindari. Pada saat yang sama, Fu semakin kecewa terhadap Chiang. Kerenggangan hubungan pribadi antara Fu dan Chiang mencapai klimaks pada Oktober 1948 ketika Chiang tiba-tiba menarik diri dari sebuah pertemuan penting yang membahas pertahanan teritorial di bawah komando Fu tanpa memberikan penjelasan langsung.

Alasan kepergian Chiang yang tiba-tiba itu belum diketahui hingga peristiwa setelahnya. Beberapa waktu sebelumnya, putra Chiang, Chiang Ching-kuo, menahan dan menolak untuk membebaskan sepupunya, Kung Ling-kan (孔令侃), sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menghukum penjahat-penjahat ekonomi dan keuangan. Menyadari bahwa keponakannya bisa dieksekusi atas kejahatannya dan bahwa Chiang Ching-kuo sangat mungkin mengeksekusi Kong untuk memberi contoh, Soong Mei-ling meminta suaminya, Chiang Kai-shek, untuk segera terbang ke Shanghai untuk menyelamatkan Kung. Chiang Kai-shek setuju untuk menyelamatkan Kong dan pergi meninggalkan rapat di pertengahan tahap yang paling penting dari perencanaan pertahanan. Kepergian Chiang yang tiba-tiba adalah pukulan besar bagi moral pihak Nasionalis dan meninggalkan kesan pada Fu dan banyak komandan Nasionalis lain bahwa Chiang telah menempatkan kepentingan keluarganya di atas kepentingan bangsa.

Agen-agen Komunis yang aktif dalam lingkaran dalam Fu meliputi putri Fu sendiri, Fu Dongju (傅冬菊), dan sekretaris pribadi Fu paling tepercaya, Mayor Jenderal Yan Youwen (閻又文), yang berasal dari kampung halaman yang sama dengan Fu (Ronghe, di Yuncheng). Fu Dongju, Yan Youwen, dan agen-agen lain menekan Fu untuk menyerah dan berulang kali berhasil mengirimkan informasi intelijen vital kepada Komunis. Fu mulai melakukan negosiasi rahasia dengan Lin Biao, antara lain ia mengatur penyerahan garnisun Beiping, dengan kekuatan seperempat juta orang, pada 31 Januari 1949. Yan Youwen bertindak mewakili Fu dalam komunikasi Fu dengan Lin, tapi Fu tidak mengetahui kesetiaan Yan yang sebenarnya hingga setelah berdirinya Republik Rakyat Tiongkok.

Kehidupan dalam Masa RRTSunting

Kontribusi Fu pada keberhasilan Partai Komunis Tiongkok dihargai dengan jabatan-jabatan tinggi, termasuk Menteri Perairan, yang ia pegang selama 25 tahun hingga 1972, serta jabatan-jabatan dalam Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok. Dalam Revolusi Kebudayaan (1966-1975), Fu tidak mampu melindungi anggota keluarganya sendiri, meskipun ia memiliki jabatan dalam pemerintahan.

Putri Fu, Fu Dongju, berulang kali mengalami penganiayaan yang memalukan di hadapan oleh Pengawal Merah selama Revolusi Kebudayaan, meskipun ia diakui sebagai agen penyamaran Komunis yang berhasil memainkan peranan penting dalam penyusupan ke lingkaran dalam Fu yang akhirnya berujung pada penyerahan diri ayahnya tahun 1949. Setelah berakhirnya Revolusi Kebudayaan, Fu Dongju mengambil tampuk kepemimpinan dari suatu divisi Front Persatuan dan pensiun pada tahun 1995. Putri Fu meninggal pada tahun 2007.

Karier militer: tanggal-tanggal pentingSunting

  • 1928 - 1929 Komandan Garnisun Tientsin
  • 1929 - 1930 Komandan Tentara ke-10
  • 1930 - 1932 Komandan Tentara ke-35
  • 1931 - 1946 Ketua Pemerintahan Provinsi Suiyuan
  • 1933 - 1941 Panglima Kelompok Tentara ke-7
  • 1937 - 1941 Komandan Korps ke-35
  • 1938 Panglima Pasukan Rute Utara, Area Perang ke-2
  • 1939 - 1945 Wakil Panglima Area Perang ke-8
  • 1945 Panglima Area Perang ke-12
  • 1945 - 1947 Direktur Pengamanan Markas Kalgan
  • 1946 - 1947 Ketua Pemerintahan Provinsi Chahar
  • 1947 - 1948 Panglima Markas Besar Penindasan Bandit di Tiongkok Utara

Catatan kakiSunting

  1. ^ Gillin 128
  2. ^ Gillin 230
  3. ^ Gillin 230-234
  4. ^ Gillin 234-236

ReferensiSunting