Bahasa Japonik Semenanjung

bahasa Japonik punah yang dituturkan di Semenanjung Korea

Bahasa Japonik Semenanjung atau bahasa Japonik Korea adalah bahasa Japonik yang telah punah dan diyakini pernah dituturkan di bagian selatan dan tengah Semenanjung Korea. Bukti bahasa ini terdapat pada nama-nama tempat yang tercantum dalam teks-teks kuno, yang paling terkenal yaitu kitab bernama Samguk sagi (dikompilasi pada tahun 1145 berdasarkan catatan sebelumnya).[1]

Japonik Semenanjung
Japonik Korea
Letak
persebaran
Semenanjung Korea
PunahMilenium pertama Masehi
Penggolongan
bahasa
Japonik
  • Japonik Semenanjung
Glottolog(tidak dinilai)
History of Korea-375.png
Peta geopolitik Semenanjung Korea pada akhir abad ke-4 Masehi

Glosa nama tempat di Samguk SagiSunting

Samguk sagi adalah kitab sejarah yang ditulis dalam bahasa Tionghoa Klasik, dari zaman Tiga Kerajaan Korea, yang berakhir pada tahun 668 Masehi. Bab 37 memberikan nama dan arti tempat, sebagian besar untuk tempat-tempat di wilayah Goguryeo yang direbut oleh Silla.[1] Glosa ini pertama kali dipelajari oleh Naitō Torajirō pada tahun 1907, dengan analisis substansial yang dimulai dengan serangkaian artikel oleh Lee Ki-Moon pada 1960-an.[2][3]

Misalnya, cuplikan berikut mengacu pada kota yang sekarang dikenal sebagai Suwon:[4]

買忽一云水城
'買忽 satu [sumber] disebut "kota air"'

Artinya, karakter 買忽 merujuk pada pelafalan nama, sedangkan karakter 水城 mewakili artinya.[4] Dari sini, disimpulkan bahwa 買 dan 忽 masing-masing mewakili pengucapan kata-kata lokal untuk 'air' dan 'kota'.[5] Dengan cara ini, kosakata 80 hingga 100 kata telah diekstraksi dari nama-nama tempat ini.[6][7] Karakter seperti 買 dan 忽 mungkin mewakili pengucapan berdasarkan beberapa versi lokal dari tradisi cara baca Tionghoa, tetapi tidak ada kesepakatan seperti apa pelafalannya. Salah satu pendekatannya adalah dengan menggunakan pengucapan bahasa Tionghoa Klasik yang direkam dalam kamus seperti Qieyun (dikompilasi pada tahun 601 M), yang mana 買 dilafalkan sebagai . Cara lain menggunakan pengucapan Tionghoa-Korea yang ditulis dalam kamus Bahasa Korea Pertengahan abad ke-15 M, menghasilkan pelafalan may untuk karakter yang sama. Dalam beberapa kasus, kata yang sama diwakili oleh beberapa karakter dengan pengucapan yang mirip.[7]

Beberapa kata yang diambil dari nama-nama ini menyerupai bahasa Korea atau Tungus.[8] Lainnya, termasuk keempat angka yang dibuktikan, menyerupai rumpun bahasa Japonik, dan diterima oleh banyak penulis sebagai bukti bahwa salah satu bahasa Japonik punah yang pernah digunakan di semenanjung Korea.[9]

Kata-kata yang kemungkinan serumpun dengan bahasa Jepang Kuno
Kata asli Glosa Jepang Kuno
Karakter Tionghoa Pertengahan[a] Tionghoa-Korea[b]
mit mil tiga mi1[10][11]
于次 hju-tshijH wucha lima itu[10][12]
難隱 nan-ʔɨnX nanun tujuh nana[10][13]
tok tek sepuluh to2wo[10][14]
tanH tan lembah tani[15][16]
twon twon
then thon
烏斯含 ʔu-sje-hom wosaham kelinci usagi1[17][18]
那勿 na-mjut namwul pimpin namari[11][17]
X may air mi1(du) < *me[15][19][20]
mijX may
mjieX mi

Penulis pertama yang mempelajari kata-kata ini berasumsi bahwa, karena nama tempat ini berasal dari wilayah Goguryeo, tempat-tempat ini pasti mewakili bahasa negara tersebut.[21] Lee dan Ramsey menawarkan argumen tambahan bahwa penggunaan ganda karakter Tionghoa untuk mewakili suara dan arti nama tempat pasti telah dilakukan oleh juru tulis Goguryeo, yang akan meminjam bahasa Tionghoa tertulis lebih awal dari suatu kerajaan selatan[22] Mereka berpendapat bahwa bahasa Goguryeo membentuk hubungan antara Jepang, Korea dan Tungus.[23]

Christopher I. Beckwith, dengan metode pengucapan Tionghoa Pertengahan, mengklaim bahwa hampir semua kata serumpun dengan Japonik.[24] Dia menganggap ini sebagai bahasa Goguryeo, yang dia anggap sebagai kerabat Jepang dalam rumpun bahasa yang disebut sebagai Jepang-Goguryoik[25] Dia berpendapat bahwa rumpun bahasa itu terletak di Liaoning barat pada abad ke-4 SM, dengan satu bangsa (diidentifikasi dengan kebudayaan Yayoi) bepergian melalui laut ke Korea selatan dan Kyushu, yang lain bermigrasi ke Manchuria timur dan Korea utara, dan lainnya juga melalui laut ke Kepulauan Ryukyu.[26] Dalam ulasan jurnal berjudul Korean Studies, Thomas Pellard criticizes mengkritik analisis linguistik Beckwith untuk sifat ad hoc dalam rekonstruksi bahasa Tionghoa Pertengahan-nya untuk mengulas fitur rumpun bahasa Japonik dan penolakan tergesa-gesa dari kemungkinan serumpun dengan bahasa lain.[27] Tinjauan lain oleh sejarawan Mark Byington meragukan interpretasi Beckwith terhadap referensi dokumenter yang menjadi dasar teori migrasinya.[28]

Penulis lain menunjukkan bahwa tidak satu pun dari nama tempat dengan kata seasal Japonik yang diusulkan, terletak di tanah air bersejarah Goguryeo di utara Sungai Taedong, dan tidak ada morfem Japonik yang telah diidentifikasi dalam prasasti dari daerah tersebut, seperti Prasasti Raja Gwanggaeto.[17][29] Nama-nama tempat yang dipoles dari Samguk Sagi umumnya berasal dari Korea tengah, di daerah yang direbut oleh Goguryeo dari Baekje dan negara bagian lain pada abad ke-5, dan menunjukkan bahwa nama tempat tersebut mencerminkan bahasa negara-negara tersebut dibandingg bahasa dari Goguryeo[30][31] Hal ini mungkin yang menjelaskan nama-nama tempat itu mencerminkan beberapa rumpun bahasa.[32] Kōno Rokurō dan Kim Bang-han berdebat tentang kemungkinan dwibahasa di Baekje, dibuktikan pada nama tempat yang mencerminkan bahasa masyarakat umum.[33]

Bukti lainnyaSunting

Beberapa penulis telah menyarankan bahwa satu-satunya kata yang tercatat dari Konfederasi Gaya adalah bahasa Japonik.[34] Alexander Vovin telah menyarankan etimologi bahasa Japonik untuk beberapa kata dan nama tempat dari Korea selatan yang muncul dalam teks berbahasa Tionghoa dan Korea kuno.[35]

BaekjeSunting

Seperti disebutkan di atas, beberapa penulis percaya bahwa nama tempat yang dipoles dari Samguk sagi mencerminkan bahasa awal yang dituturkan di Baekje. Selain itu, bab 54 dari Kitab Liang (635 M) memberikan empat kata Baekje, dua di antaranya dapat dibandingkan dengan rumpun bahasa Japonik:[36]

  • 固麻 kuHmæ (benteng yang kokoh) vs ko2m (masuk) dalam bahasa Jepang Kuno.
  • 檐魯 yemluX (permukiman) vs ya (rumah) dan maro2 (lingkaran) dalam bahasa Jepang Kuno.

SillaSunting

Beberapa kata dari Silla dan pendahulunya, Jinhan dicatat oleh sejarawan Tiongkok dalam bab Wei Zhi, dalam Catatan Sejarah Tiga Negara (abad ke-3 M) dan bab 54 of the Kitab Liang (selesai pada 635 M). Banyak dari kata-kata ini tampak seperti bahasa Korea, tetapi beberapa cocok dengan bentuk Jepang, mis. mura (牟羅) berarti 'permukiman' vs mura berarti 'desa' dalam bahasa Jepang Kuno.[37]

Bab 34 Samguk sagi merujuk bekas nama tempat di Silla dan nama dua karakter baku Tionghoa-Korea yang diberikan di bawah Raja Gyeongdeok pada abad ke-8. Banyak dari nama-nama pra-reformasi tidak dapat disesuaikan dengan bahasa Korea, tetapi dapat dijelaskan sebagai kata-kata Japonik. Misalnya, beberapa di antaranya mengandung unsur miti (彌知), yang menyerupai mi1ti berarti 'jalan'. dalam bahasa Jepang Kuno[38]

GayaSunting

Konfederasi Gaya mempertahankan hubungan dagang dengan Jepang, sampai dikuasai oleh Silla pada awal abad ke-6.[39] Satu kata secara eksplisit dikaitkan dengan bahasa Gaya, dalam bab 44 Samguk sagi:

加羅語謂門為梁云。
'Dalam bahasa Gaya, "gerbang" disebut 梁.'

Karena karakter 梁 digunakan untuk menuliskan twol (punggung bukit) dari kata bahasa Silla awal ke bahasa Korea Pertengahan,para filolog menyimpulkan bahwa kata Gaya untuk 'gerbang' memiliki pengucapan yang mirip. Kata ini telah dibandingkan dengan to (gerbang, pintu) dalam bahasa Jepang Kuno.2[40][41]

TamnaSunting

Vovin menyarankan bahwa nama kuno untuk kerajaan Tamna di Pulau Jeju, yaitu Tanmura atau Tammura (𨈭牟羅), mungkin memiliki etimologi Japonik, yaitu tani mura (permukiman lembah) atau tami mura (permukiman masyarakat).[42][43]

Sebuah desa di barat daya Jeju yang disebut Gamsan (/kamsan/ 'gunung kesemek') memiliki nama kuno 神山 (gunung dewa). Karakter pertama dari nama tempat (神) tidak dapat dibaca sebagai gam/kam dalam bahasa Korea, tetapi Vovin menyarankan bahwa suku kata pertama awalnya adalah kata yang serumpun dengan kami2 (ketuhanan, dewa) dalam bahasa Jepang Kuno.[44]

Bahasa Jeju termasuk rumpun bahasa Koreanik, tetapi mungkin memiliki pengaruh substratum rumpun bahasa Japonik. Misalnya, kata sehari-hari kwulley (mulut) dapat dihubungkan dengan *kutu-i (mulut) dalam bahasa-bahasa Japonik.[45]

Tautan arkeologi yang diusulkanSunting

Whitman mengaitkan rumpun bahasa Japonik dengan penyebaran pertanian sawah melalui kebudayaan Mumun di semenanjung Korea dan kebudayaan Yayoi di Jepang. Dia lebih lanjut menunjukkan bahwa Korea tiba di semenanjung dari utara dengan kebudayaan belati perunggu Liaoning pada sekitar 300 SM.[46] Vovin mengusulkan model serupa, tetapi mengaitkan bahasa Korea dengan prajurit berkuda yang menggunakan besi dari Manchuria.[47]

CatatanSunting

  1. ^ Rekonstruksi bentuk pelafalan bahasa Tionghoa Pertengahan oleh William H. Baxter. Huruf H dan X menunjukkan kategori nada bahasa Tionghoa Pertengahan.
  2. ^ Bentuk Korea dikutip menggunakan alih aksara Yale.

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b Lee & Ramsey (2011), hlm. 37.
  2. ^ Toh (2005), hlm. 12.
  3. ^ Beckwith (2004), hlm. 3.
  4. ^ a b Lee & Ramsey (2011), hlm. 37–38.
  5. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 38–39.
  6. ^ Lewin (1976), hlm. 408.
  7. ^ a b Lee & Ramsey (2011), hlm. 39.
  8. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 41, 43.
  9. ^ Whitman (2011), hlm. 153–154.
  10. ^ a b c d Lee & Ramsey (2011), hlm. 43.
  11. ^ a b Itabashi (2003), hlm. 147.
  12. ^ Itabashi (2003), hlm. 154.
  13. ^ Itabashi (2003), hlm. 148.
  14. ^ Itabashi (2003), hlm. 152–153.
  15. ^ a b Lee & Ramsey (2011), hlm. 39, 41.
  16. ^ Itabashi (2003), hlm. 155.
  17. ^ a b c Lee & Ramsey (2011), hlm. 41.
  18. ^ Itabashi (2003), hlm. 153.
  19. ^ Itabashi (2003), hlm. 146.
  20. ^ Vovin (2017), Table 4.
  21. ^ Whitman (2011), hlm. 154.
  22. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 40–41.
  23. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 43–44.
  24. ^ Beckwith (2004), hlm. 252–254.
  25. ^ Beckwith (2004), hlm. 27–28.
  26. ^ Beckwith (2004), hlm. 33–37.
  27. ^ Pellard (2005), hlm. 168–169.
  28. ^ Byington (2006), hlm. 147–161.
  29. ^ Vovin (2013), hlm. 223–224.
  30. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 40.
  31. ^ Toh (2005), hlm. 23–26.
  32. ^ Whitman (2013), hlm. 251–252.
  33. ^ Beckwith (2004), hlm. 20–21.
  34. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 47.
  35. ^ Vovin (2017).
  36. ^ Vovin (2013), hlm. 232.
  37. ^ Vovin (2013), hlm. 227–228.
  38. ^ Vovin (2013), hlm. 233–236.
  39. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 46.
  40. ^ Lee & Ramsey (2011), hlm. 46–47.
  41. ^ Beckwith (2004), hlm. 40.
  42. ^ Vovin (2010), hlm. 25.
  43. ^ Vovin (2013), hlm. 236–237.
  44. ^ Vovin (2010), hlm. 24–25.
  45. ^ Vovin (2010), hlm. 24.
  46. ^ Whitman (2011), hlm. 157.
  47. ^ Vovin (2013), hlm. 222, 237.

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting