Zhang Liang (Han Barat)

Zhang Liang (skt. abad ke-3 SM – 186 SM), nama kehormatan Zifang, merupakan seorang ahli strategi dan negarawan yang hidup di awal Dinasti Han Barat. Ia juga dikenal sebagai salah satu dari "Tiga Pahlawan dari Dinasti Han awal" (漢初三傑), bersama dengan Han Xin (韓信) dan Xiao He. Zhang Liang berjasa besar terhadap pembentukan dinasti Han. Setelah kematiannya, ia dihormati dengan gelar anumerta "Markis Wencheng" oleh Kaisar Gaozu.

Zhang Liang
張良
Zhang Liang.jpg
Potret Zhang Liang dalam sebuah terbitan Tionghoa 1921
Informasi pribadi
Lahirskt. abad ke-3 SM
Meninggal dunia186 SM
PekerjaanAhli strategi, negarawan
Nama kehormatanZifang (子房)
Nama numertaMarkis Wencheng
(文成侯)
Gelar bangsawanMarkis Liu (留侯)
Tanda dan Agama1 (Agama) Taoisme
2 (Tanda dan Simbol) Banteng, Zebu, Macan Zodiak Nasional (Zhìshao), Leopard, Zodiak Kucing kuwuk (Zirem)

Kehidupan awalSunting

Zhang Liang lahir di Xinzheng (新鄭; yang sekarang Zhengzhou, Henan), ibu kota negara Han (韓國), sementara rumah leluhurnya di Chengfu (城父; sekarang Kota Chengfu, Bozhou, Anhui). Dia berasal dari keluarga bangsawan di Han. Kakeknya melayani tiga generasi penguasa Han sebagai kanselir sementara ayahandanya melayani dua generasi. Zhang Liang melewatkan kesempatan untuk mewarisi warisan keluarganya karena negara Han dianeksasi oleh negara Qin pada tahun 230 SM sebagai bagian dari perang penyatuan Qin.

Menjadi BuronanSunting

Upaya pembunuhan terhadap Qin Shi HuangSunting

Untuk membalas jatuhnya negara asalnya, Zhang Liang mendedikasikan usahanya untuk menyewa pembunuh bayaran untuk membunuh kaisar Qin, Qin Shi Huang. Dia menghabiskan seluruh kekayaan keluarganya dan gagal memberi adik laki-lakinya yang lebih muda sebuah pemakaman yang layak. Dia berhasil menemukan seorang pria dengan kekuatan fisik yang besar untuk membantunya, dan memiliki palu besi seberat 120 ekor kati kuno (sekitar 160 lbs atau 72 kg) ditempa untuk orang kuat. Pada tahun 218 SM, Zhang Liang mendengar bahwa Qin Shi Huang akan pergi ke County Yangwu (yang sekarang timur County Yuanyang, Henan) sebagai bagian dari tur inspeksi, dan dijadwalkan melewati Bolangsha selama perjalanan.

Zhang Liang dan orang kuat itu bersembunyi di Bolangsha dan menunggu iring-iringan kaisar mendekat. Mereka melihat bahwa semua gerbong yang lewat ditarik oleh empat kuda[1] dan percaya bahwa yang paling dihiasi di tengah adalah kereta kaisar. Orang kuat itu melemparkan palu ke arahnya dan proyektil berat menghancurkan kereta, membunuh penghuninya. Zhang Liang melarikan diri dari tempat kejadian selama kekacauan yang terjadi. Qin Shi Huang sebenarnya tidak di kereta itu dan selamat dari upaya pembunuhan, setelah itu ia memerintahkan penangkapan Zhang Liang. Zhang Liang menghindari jaring itu selama sepuluh hari dengan menggunakan identitas palsu dan menjadi buronan.

Bertemu Huang ShigongSunting

 
Ilustrasi Zhang Liang menempatkan sepatu Huang Shigong kembali di Koridor Panjang Istana Musim Panas, Beijing.

Sebagai seorang buronan yang dicari oleh pemerintah, Zhang Liang pergi ke Xiapi dan tinggal di sana selama beberapa waktu, menggunakan identitas palsu untuk menghindari pihak berwenang. Suatu hari, Zhang Liang berjalan-jalan di Jembatan Yishui dan bertemu dengan seorang lelaki tua di sana. Pria itu berjalan menuju Zhang Liang dan membuang sepatunya ke bawah jembatan dengan sengaja, setelah itu dia berteriak pada Zhang, "Hei bocah, turun dan ambilkan sepatuku!" Zhang Liang tercengang dan tidak bahagia tetapi menurut diam-diam. Orang tua itu kemudian mengangkat kakinya dan memerintahkan Zhang Liang untuk mengenakan sepatu itu untuknya. Zhang Liang sangat marah tetapi dia mengendalikan emosinya dan patuh. Pria itu tidak menunjukkan tanda terima kasih dan pergi sambil tertawa.

Orang tua itu kembali setelah berjalan jauh dan memuji Zhang Liang, "Anak ini dapat diajar!"[2] dan meminta Zhang Liang untuk menemuinya di jembatan lagi pada waktu fajar lima hari kemudian. Zhang Liang bingung tetapi setuju. Lima hari kemudian, Zhang Liang bergegas ke jembatan saat fajar tetapi lelaki tua itu sudah menunggunya di sana. Orang tua itu menegurnya, "Bagaimana Anda bisa terlambat untuk bertemu dengan seorang pria lanjut usia? Kembalilah lagi lima hari kemudian!" Zhang Liang mencoba yang terbaik untuk menjadi tepat waktu untuk kedua kalinya tetapi lelaki tua itu masih datang lebih awal dari dia, dan dia dihina oleh orang tua itu sekali lagi dan diperintahkan untuk kembali lagi lima hari kemudian. Ketiga kalinya, Zhang Liang pergi ke jembatan pada tengah malam dan menunggu sampai pria tua itu muncul. Kali ini, lelaki tua itu terkesan dengan ketabahan dan kerendahan hati Zhang Liang, bahwa ia mempersembahkan Zhang dengan sebuah buku, berkata, "Anda dapat menjadi guru dari penguasa setelah membaca buku ini. Dalam waktu sepuluh tahun, dunia akan menjadi kacau. Anda kemudian dapat menggunakan pengetahuan Anda dari buku ini untuk membawa kedamaian dan kemakmuran kepada kekaisaran. Temui saya lagi 13 tahun kemudian. Saya adalah batu kuning di kaki Gunung Gucheng."

Orang tua itu adalah Huang Shigong (黃石公; lit. "Batu Kuning Tua") . Buku itu berjudul The Art of War oleh Taigong (太公兵法), dan diyakini sebagai Enam Ajaran Rahasia oleh Jiang Ziya, sementara beberapa menyebutnya Tiga Strategi Huang Shigong. Dalam legenda, Zhang Liang kembali ke tempat yang ditunjukkan 13 tahun kemudian dan melihat batu kuning di sana. Dia membangun sebuah kuil untuk menyembah batu dan batu itu dikuburkan bersamanya setelah kematiannya.

Memberontak melawan Dinasti QinSunting

Pada tahun 209 SM, pada masa pemerintahan Qin Er Shi, beberapa pemberontakan meletus di seluruh Tiongkok untuk menggulingkan dinasti Qin. Banyak dari pasukan pemberontak ini mengklaim untuk memulihkan negara-negara bekas yang dianeksasi oleh Qin dua dekade lalu. Zhang Liang mengumpulkan sekitar 100 orang untuk memulai pemberontakan juga, tetapi pasukannya terlalu lemah, jadi dia memimpin para pengikutnya untuk bergabung dengan Jing Ju, seorang yang berpura-pura ke takhta negara Chu. Dia bertemu Liu Bang selama perjalanannya dan terkesan dengan karisma Liu sehingga dia mengubah keputusannya dan bergabung dengan Liu sebagai gantinya. Zhang Liang menjadi penasihat sementara untuk Liu Bang dan mengikuti Liu untuk bergabung dengan pasukan pemberontak Xiang Liang.

Tahun berikutnya, Xiang Liang menempatkan Mi Xin sebagai Raja Huai II dari Chu setelah menyingkirkan Jing Ju. Tujuan utama Zhang Liang adalah membangun kembali negara asalnya, Hán, sehingga ia berhasil membujuk Xiang Liang untuk melakukan hal yang sama untuk negara Hán. Han Cheng, keturunan keluarga kerajaan Hán, dimahkotai sebagai Raja Hán, sementara Zhang Liang ditunjuk sebagai kanselir Hán. Pasukan Han Cheng berusaha menangkap kota-kota Qin yang dulunya wilayah Hán tetapi tidak mencapai banyak keberhasilan dan terlibat dalam perang gerilya selama sekitar satu tahun. Belakangan tahun itu, Xiang Liang tewas dalam pertempuran di Pertempuran Dingtao dan Raja Huai II menempatkan Xiang Yu (keponakan Xiang Liang) dan Liu Bang masing-masing yang bertanggung jawab atas pasukan untuk menyerang Qin, menjanjikan bahwa siapa pun yang masuk Guanzhong (jantung Qin) pertama akan diberikan gelar "Raja Guanzhong".

Pada 207 SM, kekuatan gabungan Liu Bang dan Han Cheng menaklukkan Yangzhai (sekarang Kota Yuzhou, provinsi Henan), bekas ibu kota negara Hán. Han Cheng tinggal di belakang untuk membela Yangzhai, sementara Zhang Liang melayani sebagai penasihat sementara untuk Liu Bang. Zhang Liang berkontribusi pada kemenangan akhir Liu Bang dalam perlombaan ke Guanzhong untuk strategi yang dia usulkan. Misalnya, pada pertempuran Yao Pass, Zhang Liang menyarankan untuk menipu komandan Qin agar menyerah dengan menyuapnya dengan hadiah. Liu Bang ingin menerima pasukan Qin yang menyerah ke pasukannya tetapi Zhang Liang memperingatkan dia, mengatakan bahwa beberapa pasukan tidak mau menyerah meskipun komandan mereka setuju. Malam itu, pasukan Liu Bang menangkap tentara Qin yang lengah dan mencetak kemenangan besar. Dalam insiden lain, Zhang Liang memperingatkan Liu Bang untuk membuat jalan memutar di Wancheng, karena mereka akan beresiko dikelilingi oleh musuh jika Liu melakukannya.

Perang Chu-HanSunting

Pesta di Gerbang HongSunting

Setelah memasuki Istana Epang di Xianyang (ibu kota Qin), Liu Bang sangat tergoda oleh kekayaan yang ditampung dan ingin tinggal di sana selamanya. Zhang Liang mengingatkan Liu Bang tentang kemewahan yang berlebihan dalam kenikmatan sensual dan Liu memerintahkan anak buahnya untuk menyegel harta dan pindah ke Bashang untuk menunggu Xiang Yu dan pasukan pemberontak lainnya tiba. Selama periode waktu ini, Liu Bang mengindahkan nasihat Zhang Liang dan memerintah Guanzhong dengan belas kasih, memulihkan perdamaian dan stabilitas, dan melarang orang-orangnya merampok kota-kota dan merugikan rakyat biasa.

Pada tahun 206 SM, tentara Xiang Yu tiba di Celah Hangu (gerbang timur ke Guanzhong) dan Liu memerintahkan pasukannya untuk mencegah pasukan Xiang memasuki Guanzhong. Xiang Yu sangat marah ketika dia mengetahui bahwa Liu Bang telah memukulnya dalam perlombaan ke Guanzhong, dan dia ingin membunuh Liu setelah dihasut oleh Fan Zeng dan seorang pembelot dari pihak Liu, Cao Wushang. Pamanda Xiang Yu, Xiang Bo, adalah seorang sahabat lama Zhang Liang dan dia diam-diam memperingatkan Zhang bahwa Xiang Yu berencana untuk menyerang Liu Bang. Liu Bang terkejut dan takut ketika dia mendengar itu, karena pasukannya terlalu lemah untuk melawan Xiang Yu. Zhang Liang menasihati Liu Bang untuk menghadiri Pesta di Gerbang Hong yang diselenggarakan oleh Xiang Yu, untuk menyingkirkan Xiang dan menyingkirkan kecurigaan Xiang bahwa Liu berniat menentangnya. Dengan bantuan dari Xiang Bo, Liu Bang berhasil selamat dari perjamuan berbahaya dan Xiang Yu menolak gagasan membunuh Liu. Namun, Fan Zeng tidak puas dan dia meminta sepupu Xiang Yu, Xiang Zhuang untuk berpura-pura melakukan tarian pedang dan menggunakan kesempatan untuk membunuh Liu Bang. Xiang Bo campur tangan lagi dan menyelamatkan hidup Liu Bang.

Sementara itu, Zhang Liang meninggalkan tenda untuk menemukan Fan Kuai untuk menyelamatkan Liu Bang. Mengikuti instruksi Zhang Liang, Fan Kuai menerobos masuk dan secara terbuka mencela Xiang Yu, membuat pidato tentang prestasi Liu Bang dan menegaskan bahwa Liu tidak berniat menentang Xiang Yu. Liu Bang meninggalkan perjamuan nanti dengan dalih pergi ke jamban dan diterima oleh Xiahou Ying, yang telah menunggu di dekat dengan instruksi Zhang Liang. Zhang Liang tetap di belakang untuk menahan perhatian Xiang Yu sementara Liu Bang melarikan diri. Sebelum berangkat, Zhang Liang mempersembahkan Xiang Yu dan Fan Zeng dengan sepasang pecahan batu giok.

Delapan Belas KerajaanSunting

Xiang Yu memecah bekas Kekaisaran Qin menjadi Delapan Belas Kerajaan kemudian, memberikan tanah Guanzhong kepada tiga jenderal Qin yang menyerah, meskipun Guanzhong adalah haknya Liu Bang, menurut janji Kaisar Huai II sebelumnya. Liu Bang dipindahkan ke daerah Bashu yang terpencil (sekarang Sichuan) dan diberikan gelar "Raja Han". Han Cheng mempertahankan kepemimpinannya sebagai Raja Hán dan Zhang Liang dipindahkan dari sisi Liu Bang kembali ke Hán untuk terus melayani sebagai kanselir. Sebelum berpisah, Liu Bang mempersembahkan Zhang Liang dengan beberapa emas dan mutiara, yang semuanya diberikan Zhang kepada Xiang Bo. Zhang Liang juga mendesak Liu Bang untuk menghancurkan jalan-jalan galeri menuju Bashu selama perjalanan ke Hanzhong, untuk mengurangi kecurigaan Xiang Yu bahwa Liu berencana untuk kembali dan menantangnya.

Meskipun Han Cheng adalah raja Hán, Xiang Yu tidak mengizinkannya untuk memerintah kerajaannya dan memaksanya untuk menemaninya kembali ke ibu kota Chu Barat, Pengcheng (sekarang Xuzhou, Jiangsu). Han Cheng diturunkan ke "Markis Rang" kemudian dan dibunuh atas perintah Xiang Yu. Xiang Yu merebut kerajaan Han Cheng dan membuat bawahannya Zheng Chang menjadi Raja Hán yang baru. Zhang Liang masih kanselir Hán di bawah pengaturan baru tetapi dia sadar akan posisinya yang genting, dan menyadari bagaimana Xiang Yu telah menghancurkan harapannya untuk memulihkan negara Hán. Zhang Liang melarikan diri dari Hán kemudian dan kembali bergabung dengan Liu Bang pada musim dingin tahun 206 SM. Liu Bang memberi gelar Zhang Liang "Markis Chengxin" dan Zhang menjadi penasihat permanen Liu sejak saat itu.

Penaklukan Dinasti Qin dan Pertempuran PengchengSunting

Dimulai pada 206 SM, setelah pasukan Liu Bang menaklukkan Tiga Qin, Liu Bang dan Xiang Yu terlibat dalam perebutan kekuasaan selama empat tahun untuk supremasi atas Tiongkok, yang secara historis dikenal sebagai Perang Chu-Han. Padda tahun 205 SM, Liu Bang dikalahkan oleh Xiang Yu pada Pertempuran Pengcheng dan dia mundur ke Xiayi. Zhang Liang mengusulkan strategi kepada Liu Bang untuk melawan Xiang Yu, yang dikenal sebagai "Rencana Xiayi" (下邑之謀). Liu Bang mengikuti saran Zhang Liang: dia mengirim Xiao He untuk membujuk Ying Bu untuk bergabung dengannya; menghubungi Peng Yue dan bersekutu dengannya; dan memungkinkan Han Xin memimpin sebagian pasukannya untuk menyerang wilayah lain di garis depan utara.

Pada 204 SM, Liu Bang terperangkap oleh Xiang Yu di Xingyang dan kedua belah pihak mencapai jalan buntu. Li Yiji menyarankan kepada Liu Bang untuk menciptakan kembali negara-negara bekas dari Periode Negara Perang dan menempatkan keturunan keluarga kerajaan mereka di atas takhta masing-masing. Rencana ini dimaksudkan untuk membantu Liu Bang mendapatkan dukungan dari penguasa negara bawahan, yang akan membantunya dalam perang melawan Xiang Yu. Namun, Zhang Liang tidak setuju dengan rencana tersebut karena ia merasa bahwa negara-negara lebih mungkin mendukung Chu Barat sebagai gantinya Chu lebih unggul daripada Han dalam hal kekuatan militer. Liu Bang menyadari masalahnya dan segera menepis rencana Li Yiji.

Pada 203 SM, setelah kemenangannya di Pertempuran di Sungai Wei, Han Xin menaklukkan kerajaan Qi dan mengirim utusan ke Liu Bang, meminta Liu mengangkatnya sebagai Raja yang bertindak sebagai Qi. Liu masih terperangkap di Xingyang saat itu dan dia sangat marah setelah mendengar permintaan itu karena dia mengharapkan Han Xin datang membantunya. Zhang Liang mengingatkan Liu Bang bahwa jika dia menolak menyetujui permintaan Han Xin, Han mungkin tidak puas dan menyatakan kemerdekaannya dari Liu, menempatkan mereka dalam situasi berbahaya. Liu Bang dengan enggan menyetujui dan mengirim Zhang Liang untuk memberikan segel raja ke Han Xin. Zhang Liang bertemu dengan Han Xin dan berhasil menegaskan kembali kesetiaan Han kepada Liu Bang.

Pertempuran GaixiaSunting

Pada akhir 203 SM, Zhang Liang melihat bahwa arus telah berbalik mendukung Liu Bang, karena Xiang Yu telah dikepung di tiga sisi. Bersama dengan Chen Ping, Zhang Liang menyarankan Liu Bang untuk membatalkan Perjanjian Kanal Hong dan menggunakan kesempatan untuk menyingkirkan Chu Barat. Namun, pada Pertempuran Guling, Liu Bang dikalahkan oleh Xiang Yu karena bala bantuan yang diharapkan dari Han Xin dan Peng Yue tidak datang. Zhang Liang menjelaskan kepada Liu Bang bahwa Han Xin dan Peng Yue tidak memobilisasi pasukan mereka karena mereka belum memiliki tanah pemakaman mereka, meskipun mereka telah menerima gelar raja-raja vasal mereka. Liu Bang mengikuti saran Zhang Liang dan memberikan tanah kepada Han Xin dan Peng Yue. Dua bulan kemudian, seperti yang diprediksikan Zhang Liang, Han Xin dan Peng Yue tiba dengan pasukan mereka dan membentuk serangan terkoordinasi pada Chu Barat bersama dengan kekuatan Liu Bang, mengalahkan Xiang Yu pada Pertempuran Gaixia tahun 202 SM.

Bekerja pada masa Dinasti HanSunting

Pada tahun 202 SM, setelah kemenangannya atas Xiang Yu, Liu Bang naik takhta dan di dalam sejarah ia dikenal sebagai "Kaisar Gaozu dari Han". Setelah berdirinya dinasti Han, Zhang Liang tetap menjadi penasihat kunci untuk Gaozu meskipun dia tidak menerima penunjukan resmi sebagai menteri pemerintah. Bersama dengan Lou Jing, Zhang Liang kemudian menyarankan untuk Gaozu membangun ibu kotanya di Chang'an bukan Luoyang, karena Chang'an berada dalam posisi yang lebih strategis daripada Luoyang (tanah subur dan dikelilingi oleh pertahanan alami seperti melewati gunung). Suatu kali, Gaozu memperhatikan bahwa beberapa dari rakyatnya sedang mengadakan diskusi rahasia dan dia meminta pendapat Zhang Liang. Zhang Liang memberi tahu Gaozu bahwa mereka merencanakan pemberontakan dan Gaozu terkejut. Zhang Liang mulai bertanya pada Gaozu siapa yang paling dibenci oleh semua subyeknya. Gaozu menyebutkan Yong Chi, yang telah memberontak melawan dia sebelumnya tetapi menyerah kemudian. Zhang Liang kemudian menyarankan kepada Gaozu untuk memberi Yong Chi gelar bangsawan, karena jika yang lain melihat bahwa Gaozu dapat memaafkan Yong Chi, mereka akan merasa nyaman dan tidak akan berpikir untuk memberontak.

Selanjutnya, Zhang Liang pensiun dari urusan negara dan berlatih Taoisme. Pada akhir tahun 201 SM, Gaozu menghadiahi rakyatnya yang berkontribusi pada pendirian dinasti dan dia memberikan gelar "Markis Liu" pada Zhang Liang. Pada tahun 196 SM, Gaozu pergi untuk menekan pemberontakan oleh Ying Bu, dan meminta Zhang Liang untuk keluar dari pensiun untuk membantu putra mahkota, Liu Ying, dalam mengatur wilayah rumah. Setelah kembali dari kampanye, Gaozu ingin menggantikan Liu Ying dengan Liu Ruyi, Pangeran Zhao. Zhang Liang menentang keputusan Gaozu tetapi Gaozu mengabaikannya sehingga Zhang berpura-pura sakit dan pensiun lagi. Ketika didekati oleh Permaisuri Lu Zhi untuk membantu Liu Ying mempertahankan posisinya, Zhang Liang merekomendasikan "Empat Hao Gunung Shang" (商山四皓) untuk membantu Liu Ying, dan keempat pria tersebut berhasil meyakinkan Gaozu untuk menjaga Liu Ying sebagai putra Mahkota. Zhang Liang tetap pensiun sampai kematiannya pada tahun 186 SM.

Kematian dan lokasi makamSunting

 
Makam Zhang Liang di Zhangjiajie, Hunan.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan Zhang Liang kemudian hari, maka tempat peristirahatan terakhirnya telah menjadi misteri sepanjang sejarah.

Sebuah Makam Zhang Liang berdiri di 6 km barat daya dari County Lankao, Henan. Menurut legenda, selama Gangguan Klan Lü, Zhang Liang pindah ke Gunung Baiyun di barat daya County Donghun (sekarang County Lankao, Henan), dan dimakamkan di sana setelah kematiannya. Kuil Zhang Liang biasanya ada di samping makam, tetapi dihancurkan selama Revolusi Kebudayaan.

Makam Zhang Liang lainnya berdiri di selatan County Weishan, Shandong. Tablet batu di depan kuburan yang memuat nama Zhang Liang didirikan pada 1737 selama Dinasti Qing. Kuil Zhang Liang juga digunakan untuk berdiri di sebelah timur makam, tetapi dihancurkan selama Revolusi Kebudayaan.

Namun, beberapa orang percaya bahwa makam Zhang Liang berada di County Pei, Xuzhou saat ini. Menurut gazetteer abad ke-7 Kuodi Zhi, makam Zhang Liang adalah 65 li timur Kabupaten Pei, dekat Liucheng, di mana Kuil Zhang Liang juga berada.

Menurut Xianshizhi (仙釋志) dan Lingmuzhi (陵墓志), makam Zhang Liang berada di Gunung Qingyan di Hunan.

Referensi ModernSunting

Sebuah artikel di Xianzhuan Shiyi (仙傳拾遺) menceritakan bagaimana Zhang Liang menjadi abadi.[3] Zhang Liang berlatih beberapa ajaran buku dan mencapai beberapa kekuatan magis. Zhang Liang dimakamkan di Dataran Kepala Naga (龍首原) setelah kematiannya. Dalam legenda, makam Zhang Liang digerebek ketika Tentara Penjelajah Merah memberontak, dan perampok melihat bantal batu kuning di dalam makamnya. Bantal itu berubah dengan cepat dan terbang seperti bintang jatuh, dan tidak ada yang ditemukan di makam, bahkan tubuh Zhang Liang. Zhang Liang menjadi Lao Zi yang abadi dan melayani sebagai asisten. Cucu Zhang Liang, Zhang Daoling, menjadi abadi, juga, dan dia pergi bersama kakeknya untuk bertemu Janda Permaisuri dari Barat di Gunung Kunlun.

Pertemuan Zhang Liang dengan Huang Shigong juga telah menjadi salah satu cerita rakyat Tiongkok klasik tentang kerendahan hati bagi generasi selanjutnya untuk dipelajari.

Zhang Liang adalah salah satu dari 32 tokoh sejarah yang muncul sebagai karakter khusus dalam video game Romance of the Three Kingdoms XI oleh Koei. Dia memiliki statistik intelijen yang lebih tinggi daripada semua karakter ini, kecuali Jiang Ziya. Zhang Liang juga merupakan karakter yang dapat dimainkan dari kelas "Wizard" dalam aksi RPG Prince of Qin.

Ia juga tampil sebagai karakter dalam serial animasi Qin's Moon.

ReferensiSunting

  1. ^ According to the rites of the Qin dynasty, only the emperor's carriage would be pulled by six horses. The carriages of the emperor's subjects would be pulled by four horses. Zhang Liang was aware of that and he confirmed that the carriage pulled by six horses was the one carrying the emperor.
  2. ^ (孺子可教矣!)
  3. ^ (Tionghoa) 张良 修炼成仙的故事 (The story of how Zhang Liang became an immortal)

Pranala luarSunting