Han Xin (†196 SM) merupakan seorang jenderal militer yang melayani Liu Bang selama Perang Chu–Han dan berjasa besar terhadap pendirian Dinasti Han. Han Xin dinobatkan sebagai salah satu dari "Tiga Pahlawan dari Dinasti Han awal" (漢初三傑), bersama dengan Zhang Liang dan Xiao He.

Han Xin
韓信
Hán Xìn.jpg
Gambaran Han Xin oleh artis (1921)
Markis Huaiyin (淮陰侯)
Tenure201 SM – 196 SM
Raja Chu (楚王)
Tenure202 SM – 201 SM
PendahuluXiang Yu
PenerusLiu Jiao
Raja Qi (齊王)
Tenure203 SM – 202 SM
PendahuluTian Guang
PenerusLiu Fei
Lahir231 SM
Huai'an, Jiangsu
Wafat196 SM (35 tahun)
Xi'an, Shaanxi

Han Xin paling dikenal sebagai pemimpin militer yang cemerlang untuk strategi dan taktik yang ia gunakan dalam peperangan, beberapa di antaranya menjadi asal-usul Peribahasa Tionghoa tertentu. Sebagai pengakuan atas kontribusi Han Xin, Liu Bang memberikan gelar "Raja Qi" kepadanya pada 203 SM dan "Raja Chu" pada tahun berikutnya. Namun, Liu Bang takut perkembangan pengaruh Han Xin dan secara bertahap mengurangi otoritasnya, menurunkan pangkatnya menjadi "Markis Huaiyin" pada akhir tahun 202 SM. Pada tahun 196 SM, Han Xin dituduh berpartisipasi dalam pemberontakan dan dipancing ke dalam perangkap dan dieksekusi atas perintah Permaisuri Lu Zhi.

Kehidupan awalSunting

 
Han Xin menerima makanan dari seorang wanita tua, yang digambarkan dalam lukisan 1503 oleh Guo Xu

Lahir di Huaiyin (yang sekarang Jiangsu), Han Xin menjalani masa kanak-kanak dalam kemelaratan, karena ayahandanya meninggal lebih awal. Ia dibenci oleh orang-orang di sekitarnya, karena ia sering mengandalkan orang lain untuk makanannya. Ia sangat tertarik dengan strategi militer dan menghabiskan waktunya mempelajari risalah militer dan mempraktikkan teknik pedang.[1]

Suatu hari, ketika dia menderita kelaparan, dia bertemu dengan seorang wanita yang memberinya makanan. Dia berjanji untuk membalas kebaikannya setelah dia membuat pencapaian besar dalam hidup, tapi ia ditolak olehnya. Pada kesempatan lain, seorang penjahat melihat Han Xin membawa pedang dan menantangnya untuk membunuhnya atau merangkak di antara kedua kakinya. Han Xin tahu bahwa dia akan menjadi penjahat jika dia membunuhnya, maka daripada menanggapi ejekan, dia merangkak di antara kaki penjahat tersebut dan ditertawakan.

Beberapa tahun kemudian, setelah menjadi Raja Chu, Han Xin kembali ke kampung halamannya, menemukan wanita yang memberinya makan dan menghadiahinya 1.000 tael emas. Han Xin juga menemukan penjahat dan bukannya membalas dendam, ia melantik penjahat tersebut sebagai zhongwei (中尉; setara dengan letnan saat ini). Dia berkata, "Orang ini adalah pahlawan. Menurutmu apakah aku tidak bisa membunuhnya ketika ia mempermalukanku? Aku tidak akan menjadi terkenal bahkan jika aku membunuhnya saat itu. Oleh karena itu, aku menangggung penghinaan untuk mempertahankan hidupku, untuk mencapai hal-hal besar di masa depan."

Bekerja di bawah Xiang YuSunting

Pada 209 SM, Han Xin bergabung dengan pasukan pemberontak Xiang Liang ketika pemberontakan terjadi di seluruh Tiongkok untuk menggulingkan Dinasti Qin. Han Xin terus melayani Xiang Yu (keponakan Xiang Liang) setelah Xiang Liang tewas dalam pertempuran di Dingtao. Dia tidak dihormati dan bekerja sebagai penjaga dan menyiapkan makanan. Dia terus-menerus mengusulkan strategi ke Xiang Yu tetapi diabaikan. Pada 206 SM, Han Xin meninggalkan pasukan Xiang Yu dan pergi bergabung dengan Liu Bang.

Han Xin setia kepada Liu Bang dalam banyak hal, penasihatnya mengajukan banyak saran kepadanya agar tidak bergantung pada Liu Bang, tetapi ia menolak anjuran tersebut dan mengacungkan pedang ke lehernya untuk menghentikan tindakan persuasi lebih lanjut. Seorang utusan dikirim oleh Xiang Yu untuk menyakinkannya bersekutu dengan Chu untuk mengalahkan Liu Bang, tetapi ia menolak ajakan itu, terutama karena ia setia kepada Liu Bang dan ingin membawa perdamaian kepada rakyatnya saat itu. Visinya jauh lebih baik daripada Liu Bang dan raja-raja lainnya selama negara berperang dan kekaisaran Qin.

Bekerja di bawah Liu Bang selama Perang Chu–HanSunting

Awalnya, setelah bergabung dengan pasukan Liu Bang, Han Xin tidak diberi peran penting. Suatu kali, ia melanggar hukum militer dan akan dihukum eksekusi. Ketika tiba gilirannya untuk dipenggal, Han Xin melihat Xiahou Ying (salah satu jenderal terpercaya Liu Bang) dan berkata, "Saya pikir raja ingin memerintah sebuah kerajaan. Lalu mengapa ia membunuh orang-orang pemberani?" Xiahou Ying terkejut dan menyelamatkan nyawa Han Xin dan merekomendasikannya kepada Liu Bang. Liu Bang tidak terkesan dengan Han Xin dan menugaskannya mengatur persediaan makanan. Selama waktu itu, Han Xin bertemu dengan Xiao He (salah satu penasihat utama Liu Bang), yang mengakui bakatnya.

Pada 206 SM, Liu Bang dianugerahi gelar "Raja Han" oleh Xiang Yu setelah yang terakhir membagi bekas Kekaisaran Qin menjadi Delapan Belas Kerajaan, dan dipindahkan ke wilayah Bashu yang terpencil (di Sichuan sekarang). Beberapa anak buah Liu Bang menjadi tidak puas setelah menghabiskan berbulan-bulan di Bashu (sekarang di Sichuan) dan meninggalkan tempat itu. Sementara itu, Han Xin mengharapkan Xiao He untuk merekomendasikannya kepada Liu Bang, tapi ia sudah lama tidak menerima kabar sehingga ia menjadi kecewa dan pergi juga. Ketika Xiao He mendengar bahwa Han Xin telah pergi, dia segera bergegas mencari Han dan membawanya kembali, dan tidak berhasil memberitahu Liu Bang tepat waktu. Xiao He akhirnya menyusul Han Xin dan berhasil membujuk Han untuk kembali bersamanya. Peristiwa ini memunculkan pepatah, "Xiao He mengejar Han Xin di bawah sinar bulan" (蕭何月下追韓信). Sementara itu, Liu Bang mengalami gangguan saraf setelah mendengar desas-desus bahwa Xiao He juga meninggalkannya. Sementara ia merasa lega ketika ia melihat Xiao He kembali dengan Han Xin, dia dengan marah bertanya pada Xiao, "Dari semua orang yang meninggalkan, mengapa kamu hanya memilih untuk mengejar Han Xin?" Xiao He kemudian merekomendasikan Han Xin kepada Liu Bang, mengatakan bahwa bakat Han tidak tertandingi. Liu Bang menerima saran Xiao He dan mengadakan upacara khusus untuk mengangkat Han Xin sebagai jenderal.

Menaklukkan Tiga QinSunting

Setelah pengangkatannya, Han Xin menganalisis situasi Liu Bang dan menyusun rencana bagi Liu untuk menaklukkan kerajaan Chu Barat Xiang Yu. Pada akhir 206 SM, pasukan Liu Bang meninggalkan Hanzhong dan bersiap untuk menyerang Tiga Qin di Guanzhong. Han Xin memerintahkan beberapa tentara untuk berpura-pura memperbaiki jalan galeria yang menghubungkan Guanzhong dan Hanzhong, sementara mengirim pasukan lain untuk secara diam-diam melewati Chencang dan melakukan serangan mendadak ke Zhang Han. Zhang Han tertangkap basah dan pasukan Han muncul sebagai pemenang, melanjutkan untuk mengambil alih kerajaan Sima Xin dan Dong Yi. Strategi yang digunakan oleh Han Xin, yang dikenal sebagai mingxiu zhandao, andu Chencang (明修棧道, 暗度陳倉; secara harfiah. "muncul untuk memperbaiki jalan galeria sambil membuat kemajuan rahasia melalui Chencang"), menjadi salah satu dari 36 Strategi.

Pertempuran JingsuoSunting

Setelah penaklukan Tiga Qin, Liu Bang mengizinkan Han Xin memimpin pasukan untuk menyerang sisa pasukan Zhang Han di Feiqiu, sementara dia secara pribadi memimpin pasukan untuk menyerang ibu kota Chu, Pengcheng (sekarang Xuzhou, Jiangsu), menangkapnya pada 205 SM. Xiang Yu berbalik dari kampanyenya di Kerajaan Qi untuk merebut kembali Pengcheng dan secara mengejutkan mengalahkan Liu Bang dalam Pertempuran Pengcheng. Liu Bang mundur ke Xingyang setelah kekalahannya. Xiao He ditempatkan untuk bertanggung jawab atas Guanzhong dan dia mengirim Han untuk memimpin bala bantuan untuk membantu Liu Bang. Han Xin mengalahkan pasukan Chu dalam Pertempuran Jingsuo dan mengusir mereka ke timur Xingyang.

Kampanye UtaraSunting

Pada akhir 205 SM, Liu Bang menempatkan Han Xin sebagai komandan pasukan dan mengirimnya untuk menaklukkan kerajaan saingan di Tiongkok utara. Target pertama Han Xin adalah Wei Barat, diperintah oleh Wei Bao, yang membelot ke sisi Xiang Yu setelah menyerah pada Liu Bang. Han Xin menipu pasukan Wei agar menyudutkan diri mereka sendiri di perbatasan dan membuat serangan mendadak di Anyi (sekarang Kabupaten Xia, Shanxi) dengan kekuatan lain, mencetak kemenangan dan menangkap Wei Bao dalam pertempuran. Tak lama kemudian, Han Xin melanjutkan untuk menaklukkan kerajaan Dai dan menangkap kanselir Dai, Xia Shuo.

Tentara Han Xin maju lebih jauh untuk menyerang negara Zhao. Dia mencetak kemenangan taktis lainnya melawan 200.000 tentara Zhao yang kuat dengan kekuatan yang lebih kecil dalam Pertempuran Jingxing. Setelah kemenangannya, Han Xin mengirim utusan ke Zang Tu (Raja Yan) meminta penyerahannya, dan Zang Tu setuju untuk tunduk pada Liu Bang.

Pada akhir 204 SM, Liu Bang memerintahkan Han Xin untuk memimpin pasukan untuk menyerang kerajaan Qi. Namun, Liu Bang kemudian mengirim Li Yiji untuk membujuk Tian Guang (Raja Qi) agar menyerah, tanpa memberitahu Han Xin. Setelah mendengar ini, Kuai Che ("Tong" adalah nama yang diberikan kepadanya oleh sejarawan Han (terutama Sima Qian dalam Catatan Sejarawan Agung dan Ban Gu dalam Kitab Han) setelah Kaisar Wu dari Han naik takhta, dikarenakan nama pribadi Kaisar Wu juga "Che") menasihati Han Xin untuk melanjutkan invasi karena jika Li Yiji berhasil membujuk Qi untuk menyerah, jasanya akan melebihi Han Xin. Oleh karena itu, Han Xin memerintahkan penyerangan ke Lixia dan melanjutkan untuk merebut ibu kota Qi, Linzi. Tian Guang sudah berniat menyerah tetapi serangan itu membuatnya marah dan dia merasa dikhianati oleh Li Yiji dan mengeksekusi Li. Sementara itu, Xiang Yu mengirim Long Ju untuk memimpin pasukan untuk memperkuat Tian Guang. Han Xin meraih kemenangan menentukan lainnya melawan pasukan gabungan Qi dan Chu di Pertempuran Sungai Wei. Han Xin kemudian mengirim utusan ke Liu Bang, meminta agar Liu melantiknya sebagai Raja Qi. Saat itu, Liu Bang terjebak di Xingyang oleh Xiang Yu dan permintaan Han Xin membuatnya marah, karena dia mengharapkan Han datang membantunya. Namun, Zhang Liang dan Chen Ping memperingatkan Liu Bang agar tidak menolak permintaan tersebut, karena Han Xin mungkin menjadi tidak puas dan akan memberontak, menempatkan mereka dalam situasi berbahaya. Liu Bang dengan enggan menyetujui permintaan Han Xin.

Sementara itu, Xiang Yu mengirim Wu She untuk membujuk Han Xin agar mendeklarasikan kemerdekaan dari Liu Bang dan membentuk aliansi dengannya, dengan harapan kehilangan lawan di garis depan utara. Kuai Che juga mendesak Han Xin untuk memberontak terhadap Liu Bang, memperingatkannya bahwa Liu mulai tidak mempercayainya karena dia menggunakan terlalu banyak kekuasaan. Namun, Han Xin menolak untuk melepaskan kesetiaannya kepada Liu Bang.

Pertempuran GaixiaSunting

Pada 203 SM, Liu Bang melakukan gencatan senjata dengan Xiang Yu, yang dikenal sebagai Perjanjian Terusan Hong, yang membagi Tiongkok menjadi barat dan timur di bawah wilayah masing-masing. Tak lama kemudian, Liu Bang membatalkan perjanjian itu dan memimpin serangan terhadap pasukan Xiang Yu, yang mundur ke timur. Liu Bang mengirim utusan untuk meminta bantuan dari Han Xin dan Peng Yue dalam membentuk serangan tiga cabang di Chu Barat, tetapi Han Xin dan Peng Yue tidak memobilisasi pasukan mereka, dan Liu Bang dikalahkan oleh Xiang Yu dalam Pertempuran Guling.

Liu Bang mundur kembali ke wilayahnya dan memperkuat pertahanannya, sementara mengirim utusan ke Han Xin dan Peng Yue lagi, berjanji untuk memberi mereka tanah dan gelar jika mereka membantunya mengalahkan Xiang Yu. Han Xin dan Peng Yue membawa pasukan mereka untuk bertemu Liu Bang pada akhir 203 SM, dan Han menyarankan menggunakan strategi "penyergapan di sepuluh sisi" (十面埋伏) untuk melemahkan pasukan Xiang Yu sebelum melakukan serangan terakhir. Rencananya berhasil, dan pada 202 SM Xiang Yu terperangkap di Gaixia dan dikepung oleh pasukan Han di semua sisi. Dia berusaha untuk keluar dari pengepungan dan akhirnya tiba di tepi Sungai Wu, di mana dia membuat pertahanan terakhir sebelum bunuh diri.

Setelah kematian Xiang Yu, Tiongkok dipersatukan di bawah pemerintahan Liu Bang, dan Liu memberikan Han Xin gelar "Raja Chu" sebagai pengakuan atas jasanya. Beberapa bulan kemudian, Liu Bang diproklamasikan sebagai "Kaisar" dan dikenal sebagai "Kaisar Gaozu dari Han".

Bekerja selama Dinasti Han BaratSunting

Penurunan pangkatSunting

Ketika Xiang Yu meninggal pada 202 SM, Zhongli Mei (salah satu jenderal Xiang Yu), datang ke Han Xin dan meminta perlindungan. Karena persahabatan mereka di masa lalu, Han Xin melindungi Zhongli Mei dan membiarkannya tinggal bersamanya. Ketika Kaisar Gaozu mendengar bahwa Zhongli Mei bersembunyi di wilayah Han Xin, ia memerintahkan Han untuk menangkap Zhongli Mei, tetapi Han Xin menolak.[2]

Setahun kemudian, Gaozu mendengar desas-desus bahwa Han Xin merencanakan pemberontakan. Saat ini, Zhang Liang sudah mundur dari urusan politik, jadi Chen Ping adalah penasihat paling terpercaya Gaozu. Setelah berdiskusi, mereka tiba pada kesimpulan bahwa Gaozu tidak dapat mengalahkan Han Xin dalam pertempuran, jadi paling ideal untuk menyerang Han Xin ketika dia tidak siap. Chen Ping mengusulkan untuk menjebak Han Xin ke pertemuan, dengan dalih Liu Bang mengunjungi Marca Yunmeng (sekarang Dataran Jianghan, Hubei). Dia mengirimkan pesan ini ke semua panglima perang di seluruh negeri. Ketika Han Xin mendengar bahwa Gaozu sedang menuju negara Chu, naluri pertamanya adalah memberontak, tetapi akhirnya dia memutuskan bahwa ia tidak akan melakukan kejahatan dan tetap tinggal.[3] Pada saat ini, seseorang memberitahu Han Xin bahwa jika dia menyerahkan kepala Zhongli Mei kepada Gaozu, dia akan senang dan mengampuninya. Han Xin kemudian bertemu Zhongli Mei untuk memutuskan tindakan selanjutnya, dan mengemukakan gagasan ini. Zhongli Mei kemudian segera menggorok tenggorokannya sendiri, tetapi tidak sebelum menyatakan Han Xin akan segera menyusul.[4] Han Xin membawa kepala Zhongli Mei yang terpenggal ke Gaozu dan menjelaskan baha dia tidak bersalah, tetapi Gaozu memerintahkan Han untuk ditangkap.[5] Han Xin berseru, "Memang benar ketika orang-orang berkata: Anjing pemburu menjadi makanan juga setelah digunakan untuk berburu, busur yang bagus dibuang ketika tidak ada burung yang tersisa untuk ditembak, seorang penasihat mati setelah dia membantu tuannya menaklukkan kerajaan saingan. Sekarang kekaisaran sudah ada, saya tidak lagi melayani tujuan apa pun!"[6] Liu Bang hanya menjawab: "Seseorang menyatakan bahwa anda telah memberontak", dan melanjutkan untuk memborgol Han Xin dan membawanya kembali ke Luoyang. Meskipun Gaozu memaafkan Han Xin dan membebaskannya kemudian, dia tetap menurunkan pangkat Han dari "Raja Chu" menjadi "Marquis Huaiyin".[7]

Kejatuhan dan kematianSunting

Setelah penurunan pangkatnya, Han Xin tahu bahwa Gaozu mulai tidak mempercayainya dan mewaspadai bakatnya. Karenanya, Han Xin mengaku sakit dan kebanyakan tinggal di rumah untuk mengurangi kecurigaan Gaozu. Sekitar 197 SM, Chen Xi (Marquis Yangxia) bertemu Han Xin sebelum berangkat ke Julu, di mana Han Xin segera menariknya ke samping, mengusir semua pelayan di dekatnya. Ia berjanji untuk membantu Chen Xi dari dalam ibu kota jika Chen Xi memulai pemberontakan melawan Dinasti Han. Tidak lama kemudian, Chen Xi memberontak dan Gaozu sendiri yang memimpin pasukan untuk menumpas pemberontakan tersebut, sementara Han Xin mengaku sakit dan tetap tinggal.[8]

Saat Gaozu pergi, salah satu pelayan rumah tangga Han Xin menyinggung perasaannya, jadi Han Xin mengurungnya sebagai hukuman. Adik laki-laki pelayan itu memberi kabar tentang keinginan Han Xin untuk memberontak kepada Permaisuri Lü, yang kemudian berkomplot dengan Xiao He untuk menjebak Han Xin. Mereka berpura-pura Gaozu telah kembali dari menekan pemberontakan dan akan ada pesta untuk memperingati kesuksesan. Xiao He berhasil membujuk Han Xin untuk datang ke Istana Changle, tempat tinggal Permaisuri, dan dia diikat dan dieksekusi segera setelah dia melangkah melewati pintu. Klan Han Xin dimusnahkan atas perintah Permaisuri juga.[9] Sekembalinya dari kampanyenya, Gaozu mengungkapkan rasa lega sekaligus penyesalannya saat mengetahui kematian Han Xin. Dia menanyakan Permaisuri kata-kata terakhir Han Xin, yaitu, "Saya menyesal tidak mendengarkan nasihat Kuai Che, dan sekarang saya telah ditipu oleh orang-orang keji seperti itu. Ini adalah kehendak surga!"[10]

Di bagian lain dari Catatan Sejarawan Agung Sima Qian, Wangsa Kanselir Xiao, peristiwa pertarungan Chu-Han dikisahkan dari sudut pandang Xiao He, dan menempatkan narasi berbeda tentang kematian Han Xin. Dalam otobiografi ini, Liu Bang segera diberitahu tentang pemberontakan dan eksekusi Han Xin, daripada menunggu sampai dia kembali. [11]

Sepanjang sejarah, sejarawan dan cendekiawan sama-sama memperdebatkan kemungkinan pemberontakan Han Xin. Meskipun Catatan Sejarawan Agung menulisnya dalam warna hitam dan putih, banyak yang percaya bahwa Han Xin setia sampai kematiannya. Mereka percaya bahwa Lü Zhi dan Xiao He menjebak Han Xin sebagai pengkhianat, di bawah sepengetahuan Liu Bang, karena reputasi Han Xin di kalangan militer terlalu tinggi, dan dikombinasikan dengan bakatnya, menjadi ancaman bagi takhta. Meskipun sejarawan selalu melihat catatan Sima Qian untuk mencari fakta, beberapa percaya ada kemungkinan bahwa sebagai warga Dinasti Han, dia tidak bisa melawan versi yang diakui pemerintah dari kejadian tersebut. Penyair Dinasti Tang, Xu Hun, pernah menulis puisi berjudul "Kuil Han Xin", yang menyatakan bahwa Han Xin tidak mungkin tetap setia ketika dia memegang kekuasaan militer, namun memberontak ketika dia tidak memiliki satu tentara pun.[12]

LegendaSunting

Dalam legenda, Gaozu pernah berjanji pada Han Xin bahwa jika dia "menghadap Surga dan berdiri kokoh di Bumi" (頂天立地於漢土; yaitu tetap setia) kepada Dinasti Han, dia tidak akan membiarkan Han Win terbunuh oleh senjata apa pun yang digunakan oleh tentara (絕不加兵刃於身) . Oleh karena itu, ketika Han Xin dieksekusi, dia digantung di udara dalam lonceng besar dan ditusuk sampai mati dengan pedang yang terbuat dari kayu atau bambu. Dengan demikian, ketika dia meninggal, Han Xin tidak sedang "menghadap Surga" (karena tubuhnya ditutupi oleh bel) atau "berdiri kokoh di Bumi" (karena dia digantung di dalam bel), dan tidak dibunuh oleh senjata apa pun yang digunakan oleh tentara. (Tentara tidak menggunakan pedang kayu atau bambu.)

PeninggalanSunting

 
Cetakan Ukiyo-e Han Xin yang merangkak di bawah selangkangan seorang berandal

Beberapa idiom dan pepatah yang berasal dari peristiwa dalam kehidupan Han Xin adalah sebagai berikut:

  • Malu merangkak di antara kaki seseorang (胯下之辱): Digunakan untuk menggambarkan insiden yang memalukan. Idiom ini berawal dari kejadian ketika Han Xin diganggu oleh seorang berandal.
  • Ketika Han Xin memilih pasukannya, lebih banyak lebih baik (韓信點兵,多多益善): Berasal dari percakapan antara Han Xin dan Liu Bang. Liu bertanya pada Han, "Menurutmu berapa orang yang bisa aku pimpin?", Yang dijawab oleh Han Xin, "Maksimal 100.000." Liu Bang bertanya, "Bagaimana denganmu?", Dan Han Xin menjawab, "Lebih banyak lebih baik." Liu Bang berkata, "Jadi itu berarti aku tidak bisa mengalahkanmu?" Han Xin menjelaskan, "Tidak, Tuanku, Anda memerintahkan jenderal sementara saya memimpin tentara."
  • Baik kesuksesan maupun kegagalan adalah karena Xiao He, hidup dan mati adalah karena dua wanita (成敗一蕭何, 生死兩婦人): Xiao He membantu Han Xin menjadi seorang jenderal, yang memungkinkan Han untuk menggunakan bakatnya dengan baik. Namun, kejatuhan Han Xin juga disebabkan oleh Xiao He. Di masa-masa awalnya, Han Xin diberi "kehidupan" oleh wanita tua itu, yang memberinya makanan. Kematiannya karena Permaisuri Lü.

Saat Han Xin menjalani tahanan rumah, dia melakukan organisasi massal buku-buku militer bersama dengan Zhang Liang. Mereka mengumpulkan seratus delapan puluh buku, membuang bagian-bagian tertentu dan memilih bagian-bagian yang dapat diandalkan, dan keluar dengan tiga puluh lima buku.[13] Han Xin sendiri juga menulis tiga esai tentang strategi militer.[14]

Konon keturunannya melarikan diri ke daerah Guangdong dan Guangxi modern dan mengubah nama mereka menjadi Wéi (韋).[15]

Referensi ModernSunting

Han Xin adalah salah satu dari 32 tokoh sejarah yang muncul sebagai karakter khusus dalam video game Romance of the Three Kingdoms XI oleh Koei. Dia juga merupakan karakter yang dapat dimainkan dari kelas "Paladin" dalam aksi RPG Prince of Qin.

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ https://www.visiontimes.com/2018/08/01/the-epic-conquests-of-general-han-xin2.html
  2. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 項王亡將鐘離眛家在伊廬,素與信善。項王死後,亡歸信。漢王怨眛,聞其在楚,詔楚捕眛。信初之國,行縣邑,陳兵出入。 
  3. ^ Ban Gu; et al. 《漢書·卷四十·張陳王周傳第十》 ["Biographies of Zhang, Chen, Wang, Zhou", Book of Han]. 漢六年,人有上書告楚王韓信反。高帝問諸將,諸將曰:「亟發兵阬豎子耳。」高帝默然。以問平,平固辭謝,曰:「諸將云何?」上具告之。平曰:「人之上書言信反,人有聞知者乎?」曰:「未有。」曰:「信知之乎?」曰:「弗知。」平曰:「陛下兵精孰與楚?」上曰:「不能過也。」平曰:「陛下將用兵有能敵韓信者乎?」上曰:「莫及也。」平曰:「今兵不如楚精,將弗及,而舉兵擊之,是趣之戰也,竊為陛下危之。」上曰:「為之柰何?」平曰:「古者天子巡狩,會諸侯。南方有雲夢,陛下弟出偽游雲夢,會諸侯於陳。陳,楚之西界,信聞天子以好出游,其勢必郊迎謁。而陛下因禽之,特一力士之事耳。」高帝以為然,乃發使告諸侯會陳,「吾將南游雲夢」。 
  4. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 信見眛計事。眛曰:「漢所以不擊取楚,以眛在公所。若欲捕我以自媚於漢,吾今日死,公亦隨手亡矣。」乃罵信曰:「公非長者!」卒自剄。 
  5. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 信持其首,謁高祖於陳。上令武士縛信,載後車。 
  6. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 信曰:「果若人言,『狡兔死,良狗亨;高鳥盡,良弓藏;敵國破,謀臣亡。』天下已定,我固當亨!」 
  7. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 上曰:「人告公反。」遂械系信。至雒陽,赦信罪,以為淮陰侯。 
  8. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 陳豨拜為鉅鹿守,辭於淮陰侯。淮陰侯挈其手,辟左右與之步於庭,仰天嘆曰:「子可與言乎?欲與子有言也。」豨曰:「唯將軍令之。」淮陰侯曰:「公之所居,天下精兵處也;而公,陛下之信幸臣也。人言公之畔,陛下必不信;再至,陛下乃疑矣;三至,必怒而自將。吾為公從中起,天下可圖也。」陳豨素知其能也,信之,曰:「謹奉教!」漢十年,陳豨果反。上自將而往,信病不從。 
  9. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 其舍人得罪於信,信囚,欲殺之。舍人弟上變,告信欲反狀於呂后。呂后欲召,恐其黨不就,乃與蕭相國謀,詐令人從上所來,言豨已得死,列侯群臣皆賀。相國紿信曰:「雖疾,彊入賀。」信入,呂后使武士縛信,斬之長樂鐘室。 
  10. ^ Sima Qian. 《史記·卷九十二·淮陰侯列傳第三十二》 ["Ranked Biography of the Marquis of Huaiyin", Records of the Grand Historian]. 吾悔不用蒯通之計,乃為兒女子所詐,豈非天哉! 
  11. ^ Sima Qian. 《史記·卷五十四·蕭相國世家第二十三》 ["The Hereditary House of Chancellor Xiao", Records of the Grand Historian]. 漢十一年,陳豨反,高祖自將,至邯鄲。未罷,淮陰侯謀反關中,呂后用蕭何計,誅淮陰侯,語在淮陰事中。上已聞淮陰侯誅,使使拜丞相何為相國,益封五千戶,令卒五百人一都尉為相國衛。 
  12. ^ 《韓信廟》朝言云夢暮南巡,已為功名少退身。盡握兵權猶不得,更將心計托何人。
  13. ^ Ban Gu; et al. 《漢書·卷三十·藝文志第十》 ["Treatise on Literature", Book of Han]. 漢興,張良、韓信序次兵法,凡百八十二家,刪取要用,定著三十五家。 
  14. ^ Ban Gu; et al. 《漢書·卷三十·藝文志第十》 ["Treatise on Literature", Book of Han]. 韓信三篇。 
  15. ^ The Oxford Dictionary of Family Names in Britain and Ireland

Daftar pustakaSunting

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Tian Guang
Raja Qi
203 SM – 202 SM
Diteruskan oleh:
Liu Fei
Didahului oleh:
Xiang Yu
sebagai Hegemon-Raja Chu Barat
Raja Chu
202 SM – 201 SM
Diteruskan oleh:
Liu Jiao
Gelar kebangsawanan
Jabatan baru Markis Huaiyin
201 SM – 196 SM
Lowong