Buka menu utama

Wuasa, Lore Utara, Poso

desa di Kabupaten Poso

Wuasa adalah sebuah desa di kecamatan Lore Utara, Poso, Sulawesi Tengah, Indonesia. Dengan luas 113,11 km2, Wuasa memiliki 3.470 penduduk pada tahun 2019.[1][2] Terletak di Lembah Napu, 105 km arah selatan dari Palu, Wuasa dihubungkan dengan ibu kota provinsi melalui Jalan Nasional Trans Sulawesi. Sebagai ibu kota kecamatan dan titik penghubung antara Poso dan Palu, Wuasa memiliki aktivitas ekonomi, sosial, dan administratif yang lebih banyak dari desa-desa di sekitarnya.[3]

Wuasa
Desa
Negara Indonesia
ProvinsiSulawesi Tengah
KabupatenPoso
KecamatanLore Utara
Luas113,11 km2
Jumlah penduduk3.470 jiwa
Kepadatan27 jiwa/km2

Meskipun memiliki status administratif dan kesejahteraan ekonomi yang relatif, Wuasa memiliki semua karakteristik untuk sebuah desa yang dibangun oleh pemerintah, seperti desa transmigran dan pemukiman kembali yang lainnya di seluruh Indonesia. Survei cepat terhadap fasilitas umum yang dimiliki desa ini memberi kesan yang baik dari desa ini.[4]

GeografiSunting

Wuasa dikelilingi lahan datar yang cocok untuk budi daya padi irigasi. Di sisi barat, hamparan sawah irigasi sempit memisahkan pemukiman dari perbukitan, di mana ladang kering dan kebun kopi dan kakao milik penduduk desa berbatasan langsung dengan Taman Nasional Lore Lindu (TNLL). Di sisi timur sawah irigasi, lahan kering dan kebun dengan pohon kopi dan kakao merambat sampai tepian Sungai Tambua yang memisahkan Wuasa dari desa Alitupu dan lahan berbukit yang berbatasan dengan lembah.

Jalan melintasi Wuasa ke arah selatan, melewati batas barat yang lebih tinggi di lembah Napu, dan di sisi timurnya merupakan bagian bawah lembah, ladang kering dan petak hutan yang tersisa, hingga mencapai desa Kaduwaa dengan pemukiman transmigrasinya. Di sisi barat ada lembah yang berbukit dengan lahan kering dan TNLL. Di sebelah utara Wuasa berbatasan dengan desa Watumaeta, di mana jalan terbelah dua arah, ke utara ke ibu kota provinsi Palu dan ke timur ke ibu kota kabupaten Poso.[5]

DemografiSunting

Menurut Monografi Desa 2003, jumlah penduduk Wuasa berjumlah 2.638 orang atau 638 rumah tangga. Dari segi jenis kelamin, komposisi penduduknya adalah 1.405 perempuan dan 1.233 laki-laki. Statistik desa resmi tidak membuat kategorisasi kependudukan berdasarkan penduduk asli dan pendatang. Namun, kategorisasi menurut agama memberikan gambaran yang bagus tentang penduduk asli dan imigran Wuasa. Menurut data desa tahun 2003, ada 2.410 orang Kristen dan 220 Muslim. Di Lembah Napu, kebanyakan penduduk asli adalah orang Kristen dan imigran adalah umat Islam. Ada cukup banyak imigran Kristen dari daerah lain di Sulawesi Tengah, melalui perkawinan atau penempatan kerja di kantor pemerintah atau dalam kaitannya dengan organisasi gereja.[6]

PolitikSunting

Struktur pemerintahan desa sama untuk seluruh wilayah Indonesia, hanya jumlah pegawai negeri dan anggota dewan desa yang berbeda, dan bergantung pada karakter dan besarnya desa. Di Wuasa, pemerintahan desa dipimpin oleh Kepala Desa dan didukung oleh seorang staf yang terdiri dari Sekretaris Desa, seorang Kepala Biro (KaUr/Kepala Urusan), seorang Kepala Biro Administrasi, Kepala Biro Pengembangan, Kepala Biro Urusan Sosial dan kepala-kepala 4 dusun di wilayah desa Wuasa, Selain perangkat desa ini, administrasi desa didukung oleh Kepala RT (Rukun Tetangga), yang biasanya terdiri dari 20 rumah tangga. Kepala RT dipilih oleh anggota RT dari jajaran mereka sendiri, tidak memiliki status resmi dan memiliki karakter sukarela. Namun kenyataannya, statusnya hampir resmi dan posisinya mendapat pengakuan formal sebagai cabang pemerintahan desa terendah. Wuasa terdiri dari 14 bangsal. Setelah reformasi terjadi pada tahun 1998, lembaga-lembaga demokrasi kuasi sebelumnya seperti dewan desa atau Lembaga Musyawarah Desa (LMD) dan Organisasi untuk Pengembangan Masyarakat Desa atau Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa (LKMD) digantikan oleh Badan Perwakilan Desa (BPD) yang terlepas dari pemerintahan desa dengan anggota terpilih.[7] BPD Wuasa, tidak dibentuk melalui pemilihan terbuka, melainkan ditetapkan oleh para pemimpin formal dan informal bahwa anggota BPD baru akan menjadi perwakilan dari berbagai kelompok dan kategori sosial yang terdiri dari masyarakat desa. Jadi, anggota BPD —persis seperti LMD yang sebelumnya— terdiri dari perwakilan pemuda, perempuan, tokoh adat, partai politik, tokoh agama, dan lainnya. Perbedaannya adalah ketua BPD dipilih dari kalangan anggotanya, sedangkan LMD yang sebelumnya diketuai oleh kepala desa.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ BPS 2016b, hlm. 5.
  2. ^ BPS 2016b, hlm. 15.
  3. ^ Sunito 2005, hlm. 25.
  4. ^ Sunito 2005, hlm. 26.
  5. ^ Sunito 2005, hlm. 27.
  6. ^ Sunito 2005, hlm. 28.
  7. ^ Sunito 2005, hlm. 30.
  8. ^ Sunito 2005, hlm. 31.

SumberSunting