Taqiyuddin Muhammad bin Ma'ruf

Taqiyuddin Muhammad bin Ma'ruf Asy-Syami As-Sa'di (bahasa Arab: تقي الدين محمد بن معروف الشامي‎, bahasa Turki Utsmaniyah: تقي الدين محمد بن معروف الشامي السعدي, bahasa Turki: Takiyüddin; 1526-1585) adalah seorang polimatikawan Utsmaniyah yang aktif di Kairo dan Istanbul. Beliau adalah penulis lebih dari sembilan puluh buku tentang berbagai bidang, termasuk astronomi, jam, teknik, matematika, mekanika, optika dan filsafat alam.[1]

Taqiyuddin
Islam science.jpg
Kegiatan di Observatorium Taqiyuddin Konstantinopel
Lahir1526
Damaskus, Kekaisaran Utsmaniyah
Meninggal1585
Istanbul, Kekaisaran Utsmaniyah
Dikenal atasObservatorium Konstantinopel
Karier ilmiah
BidangAstronomi, jam, teknik, matematika, mekanika, optika dan filsafat alam

Pada tahun 1574 Sultan Utsmaniyah Murad III mengundang Taqiyuddin untuk membangun observatorium di ibu kota Utsmaniyah, Istanbul. Dengan menggunakan pengetahuannya yang luar biasa dalam seni mekanik, Taqiyuddin membuat perangkat seperti bola armiler besar dan jam mekanik yang dia gunakan dalam pengamatannya terhadap Komet Besar 1577. Beliau juga menggunakan bola bumi dan langit Eropa yang dikirim ke Istanbul sebagai pertukaran hadiah.

Karya utama yang dihasilkan dari karyanya di observatorium berjudul "Pohon pengetahuan tertinggi [di akhir zaman atau dunia] di Kerajaan Bola Berputar: Tabel astronomi Raja segala Raja [Murad III]" (Sidratul muntahal afkar fi malkūtul falakul dawār– az-zij asy-Syāhinsyāhi). Karya tersebut disusun sesuai dengan hasil pengamatan yang dilakukan di Mesir dan Istanbul untuk mengoreksi dan melengkapi risalah Zij-i Sultani karya Ulugh Beg. 40 halaman pertama dari karya ini membahas perhitungan, diikuti dengan diskusi tentang jam astronomi, lingkaran surgawi, dan informasi tentang tiga gerhana yang dia amati di Kairo dan Istanbul. Untuk menguatkan data pengamatan gerhana lainnya di tempat lain seperti Daud ar-Riyyadi (David sang Matematikawan), David Ben-Shushan dari Salonika.

Sebagai seorang polimatikawan, Taqiyuddin menulis banyak buku tentang astronomi, matematika, mekanika, dan teologi. Metodenya dalam menemukan koordinat bintang dilaporkan sangat tepat sehingga ia mendapatkan pengukuran yang lebih baik daripada rekan sezamannya, Tycho Brahe dan Nicolaus Copernicus. Brahe juga diduga mengakui karya Taqiyuddin.[2]

Taqiyuddin juga menggambarkan turbin uap dengan aplikasi praktis memutar batang besi pada tahun 1551.[3] Dia mengerjakan dan menciptakan jam astronomi untuk observatoriumnya.[4] Taqi ad-Din juga menulis buku tentang optik, di mana ia menentukan cahaya yang dipancarkan dari objek, membuktikan Hukum Pemantulan secara observasional dan bekerja pada pembiasan.[5]

RiwayatSunting

 
Pengamatan komet dari Istanbul (1577)

Taqiyuddin lahir di Damaskus pada tahun 1526 menurut sebagian besar sumber. Etnisnya telah digambarkan sebagai Arab Utsmaniyah,[6] Turki Utsmaniyah,[7] dan Suriah Utsmaniyah.[8] Dalam risalahnya berjudul "Rayḥānat al-rūḥ", Taqiyuddin sendiri mengklaim keturunan dari Bani Ayyubiyah[9][10] menelusuri garis keturunannya kembali ke pangeran Ayyubiyah Nasir al-Din Mankarus ibn Nasih al-Din Khumartekin yang memerintah Abu Qubays di Suriah selama 12 abad.[11] Encyclopaedia of Islam tidak menyebutkan etnisitasnya, hanya menyebutnya, "..astronom paling penting dari Turki Utsmani".[12]

Pendidikan Taqi ad-Din dimulai dari teologi dan semakin lama semakin tertarik pada ilmu-ilmu rasional. Mengikuti minatnya, ia akan mulai mempelajari ilmu-ilmu rasional di Damaskus dan Kairo. Selama waktu itu ia belajar bersama ayahnya Maʿruf Efendi. Al-Dn kemudian mengajar di berbagai madaris dan menjabat sebagai qadi atau hakim, di Palestina, Damaskus, dan Kairo. Dia tinggal di Mesir dan Damaskus untuk beberapa waktu dan sementara dia di sana dia menciptakan pekerjaan di bidang astronomi dan matematika. Karyanya dalam kategori ini pada akhirnya akan menjadi penting. Dia menjadi kepala astronom untuk Sultan pada tahun 1571 setahun setelah dia datang ke Istanbul, menggantikan Mustafa ibn Ali al-Muwaqqit.[13][3]

Taqiyuddin memelihara ikatan yang kuat dengan orang-orang dari ulama dan negarawan. Dia akan menyampaikan informasi kepada Sultan Murad III yang memiliki minat dalam astronomi tetapi juga dalam astrologi. Informasi tersebut menyatakan bahwa risalah Zij karya Ulugh Beg memiliki kesalahan pengamatan tertentu. Taqiyuddin memberikan saran bahwa kesalahan tersebut dapat diperbaiki jika ada pengamatan baru yang dilakukan. Dia juga menyarankan bahwa sebuah observatorium harus dibuat di Istanbul untuk membuat situasi itu lebih mudah. Murad III akan menjadi pelindung observatorium pertama di Istanbul. Dia lebih suka pembangunan observatorium baru segera dimulai. Karena Murad III adalah pelindung, dia akan membantu keuangan untuk proyek tersebut.[13]

Taqiyuddin melanjutkan studinya di Menara Galata selama ini. Studinya berlanjut hingga tahun 1577 di observatorium yang hampir selesai, yang disebut Darur Rasad al-Jadid. Observatorium baru ini berisi perpustakaan yang menyimpan buku-buku dengan tema astronomi dan matematika. Observatorium, yang dibangun di bagian atas Tophane di Istanbul, terbuat dari dua bangunan terpisah. Satu bangunan besar dan yang lainnya kecil. Taqiyuddin memiliki beberapa perangkat yang digunakan di observatorium Islam kuno. Dia mereproduksi perangkat-perangkat itu dan juga menciptakan perangkat-perangkat baru yang akan digunakan untuk tujuan pengamatan. Staf di observatorium baru terdiri dari enam belas orang. Delapan dari mereka adalah pengamat atau rasid, empat di antaranya adalah juru tulis, dan empat lainnya sebagai asisten.[13]

Taqiyuddin melakukan pendekatan pengamatannya dengan cara yang kreatif dan menemukan jawaban baru untuk masalah astronomi karena strategi baru yang ia temukan bersama dengan peralatan baru yang ia temukan juga. Dia membuat tabel trigonometri berdasarkan pecahan desimal. Tabel ini menempatkan ekliptika pada 23° 28' 40". Nilai saat ini adalah 23° 27' menunjukkan bahwa instrumen dan metode Taqiyuddin lebih tepat. Taqiyuddin menggunakan metode baru untuk menghitung parameter matahari dan untuk menentukan besarnya pergerakan tahunan puncak matahari sebagai 63 detik. Nilai yang diketahui hari ini adalah 61 detik. Copernicus muncul dengan 24 detik dan Tycho Brahe memiliki 45 detik tetapi Taqiyuddin lebih akurat daripada keduanya.[13]

 
Astronom dan astrolog observatorium Utsmaniyah dipimpin oleh müneccimbaşı (kepala astrolog) menggunakan kuadran.

Tujuan utama di balik observatorium adalah untuk memenuhi kebutuhan para astronom dan menyediakan perpustakaan dan bengkel sehingga mereka dapat merancang dan memproduksi perangkat. Observatorium ini akan menjadi salah satu yang terbesar di dunia Islam. Observatorium tersebut selesai dibangun pada tahun 1579 dan terus beroperasi hingga 22 Januari 1580, saat dihancurkan. Ada yang mengatakan bahwa agama adalah alasan mengapa observatorium tersebut dihancurkan, tetapi itu benar-benar bermuara pada masalah politik. Sebuah laporan oleh wazir agung Koca Sinan Pasha kepada Sultan Murad III menjelaskan bagaimana Sultan dan wazir berusaha untuk menjauhkan Taqiyuddin dari para ulama karena sepertinya mereka ingin membawanya ke pengadilan karena bid'ah. Wazir menginformasikan sultan bahwa Taqiyuddin ingin pergi ke Suriah terlepas dari perintah sultan. Wazir juga memperingatkan sultan bahwa jika Taqiyuddin pergi ke sana, ada kemungkinan dia akan dikenali oleh para ulama yang akan membawanya ke pengadilan.[13]

Terlepas dari orisinalitas Taqiyuddin, pengaruhnya tampaknya terbatas. Hanya ada sedikit salinan karya-karyanya yang masih bertahan sehingga tidak dapat menjangkau banyak orang. Komentarnya yang dikenal sangat sedikit. Namun, salah satu karyanya dan bagian dari perpustakaan yang dia miliki mencapai Eropa Barat dengan cukup cepat. Ini berkat upaya pengumpulan manuskrip Jacob Golius, seorang profesor bahasa Arab dan matematika Belanda di Universitas Leiden. Golius melakukan perjalanan ke Istanbul pada awal abad ketujuh belas. Pada 1629 ia menulis surat kepada Constantijn Huygens yang berbicara tentang melihat karya Taqiyuddin tentang optika di Istanbul. Dia berpendapat bahwa dia tidak bisa mendapatkan itu dari teman-temannya bahkan setelah semua usahanya. Dia pasti berhasil memperolehnya nanti karena karya Taqiyuddin tentang optik pada akhirnya akan sampai ke Perpustakaan Bodleian dengan kode Marsh 119. Awalnya dalam koleksi Golius sehingga jelas bahwa Golius akhirnya berhasil memperolehnya.[13]

Menurut Salomon Schweigger, pendeta duta besar Habsburg Johann Joachim von Zinzendorf, Taqiyuddin adalah seorang penipu yang menipu Sultan Murad III dan membuatnya menghabiskan sumber daya yang sangat besar.[14]

Observatorium KonstantinopelSunting

Taqiyuddin adalah pendiri dan direktur Observatorium Konstantinopel, yang juga dikenal sebagai Observatorium Istanbul.[15] Observatorium ini sering dikatakan sebagai salah satu kontribusi Taqiyuddin yang paling penting bagi astronomi Islam dan Utsmaniyah abad ke-16.[3] Bahkan, itu dikenal sebagai salah satu observatorium terbesar dalam sejarah Islam. Hal ini sering dibandingkan dengan Observatorium Uraniborg Tycho Brahe, yang dikatakan sebagai rumah bagi perangkat terbaik pada masanya di Eropa. Faktanya, Brahe dan Taqiyuddin telah sering dibandingkan untuk pekerjaan mereka dalam astronomi abad keenam belas.[3] Pendirian Observatorium Konstantinopel dimulai ketika Taqiyuddin kembali ke Istanbul pada tahun 1570, setelah menghabiskan 20 tahun di Mesir mengembangkan pengetahuan astronomi dan matematikanya.[15] Tak lama setelah kembali, Sultan Selim II mengangkat Taqiyuddin sebagai kepala astronom (Munajjim basyi), setelah kematian kepala astronom sebelumnya Muṣṭafā bin Alī al-Muwaqqit pada tahun 1571.[15] Selama tahun-tahun awal posisinya sebagai kepala astronom, Taqiyuddin bekerja di Menara Galata dan bangunan yang menghadap ke Tophane.[15] Saat bekerja di gedung-gedung ini, ia mulai mendapatkan dukungan dan kepercayaan dari banyak pejabat penting Utsmaniyah. Hubungan yang baru ditemukan ini mengarah pada dekrit kekaisaran pada tahun 1569 dari Sultan Murad III, yang menyerukan pembangunan Observatorium Konstantinopel. Observatorium ini menjadi rumah bagi banyak buku dan perangkat penting, serta banyak cendekiawan terkenal saat itu. Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang karakteristik arsitektur bangunan, ada banyak penggambaran para cendekiawan dan perangkat astronomi yang ada di observatorium. Namun, karena konflik politik, observatorium ini berumur pendek.[16] Observatorium tersebut ditutup pada tahun 1579 dan, dihancurkan seluruhnya oleh negara pada tanggal 22 Januari 1580, hanya 11 tahun setelah dekrit kekaisaran untuk pembangunannya.[15]

PolitikSunting

Naik turunnya Taqiyuddin dan observatoriumnya bergantung pada isu-isu politik yang melingkupinya. Karena pekerjaan ayahnya sebagai profesor di Sekolah Tinggi hukum Damaskus, Taqiyuddin menghabiskan sebagian besar hidupnya di Suriah dan Mesir. Selama perjalanannya ke Istanbul, ia dapat menjalin hubungan dengan banyak sarjana dan ahli hukum. Dia juga dapat menggunakan perpustakaan pribadi Wazir Agung saat itu, Semiz Ali Pasha. Dia kemudian mulai bekerja di bawah Wazir Agung baru Sultan Murad III, mentor pribadi Sa'deddin. Melanjutkan penelitiannya tentang pengamatan langit selama di Mesir Taqiyuddin menggunakan menara Galata dan kediaman pribadi Sa'deddin. Meskipun Murad III adalah orang yang memerintahkan untuk membangun sebuah observatorium, sebenarnya Sa'deddin-lah yang membawa ide itu kepadanya karena mengetahui minatnya pada pengembangan ilmu.[17] Sultan pada akhirnya akan memberikan Taqiyuddin segala yang dia butuhkan dari bantuan keuangan untuk bangunan fisik, hingga bantuan intelektual yang memastikan dia memiliki akses mudah ke berbagai jenis buku yang dia perlukan. Ketika Sultan memutuskan untuk membuat observatorium, dia melihatnya sebagai cara untuk memamerkan kekuatan monarkinya selain hanya secara finansial mendukungnya. Murad III menunjukkan kekuatannya dengan membawa Taqiyuddin dan beberapa orang yang paling berprestasi di bidang astronomi bersama-sama untuk bekerja menuju satu tujuan dan tidak hanya membuat mereka bekerja sama dengan baik tetapi juga membuat kemajuan di lapangan.[17] Murad III memastikan bahwa ada bukti pencapaiannya dengan meminta sejarawan istananya Seyyid Lokman menyimpan catatan yang sangat rinci tentang pekerjaan yang terjadi di observatorium. Seyyid Lokman menulis bahwa monarki sultannya jauh lebih kuat daripada yang lain di Irak, Persia, dan Anatolia.[17] Dia juga mengklaim bahwa Murad III berada di atas sultan dan raja lain karena hasil observatorium itu baru bagi dunia dan menggantikan banyak lainnya.[17]

Perangkat yang digunakan di ObservatoriumSunting

Taqiyuddin menggunakan berbagai instrumen untuk membantu pekerjaannya di observatorium. Beberapa adalah instrumen yang sudah digunakan oleh para astronom Eropa sementara yang lain dia ciptakan sendiri. Saat bekerja di observatorium ini, Taqiyuddin tidak hanya mengoperasikan banyak instrumen dan teknik yang dibuat sebelumnya, tetapi ia juga mengembangkan banyak instrumen dan teknik baru.[15] Dari penemuan-penemuan baru ini, jam mekanis otomatis dianggap sebagai salah satu yang paling penting yang dikembangkan di Observatorium Konstantinopel.[3]

  • Masing-masing instrumen ini pertama kali dijelaskan oleh Klaudius Ptolemaeus.[15]
  • Perangkat ini ditemukan oleh astronom Muslim.[15]
  • Perangkat yang ditemukan oleh Taqiyuddin untuk digunakan dalam pekerjaannya sendiri.[15]
    • Penggaris sejajar
    • Kuadran Penggaris atau Kuadran Kayu, perangkat dengan dua lubang untuk mengukur diameter semu dan gerhana.
    • Jam mekanis dengan rangkaian roda gigi membantu mengukur kenaikan sebenarnya dari bintang-bintang.
    • Muşabbaha bi'l-menatık, sebuah perangkat dengan akord untuk menentukan ekuinoks, diciptakan untuk menggantikan armillary ekuinoks.[4]
  • Penggaris Sunaydi yang tampaknya merupakan jenis alat bantu yang khusus, yang fungsinya dijelaskan oleh Alaeddin el-Mansur.[18]

SumbangsihSunting

Jam mekanikSunting

Peningkatan penggunaan jam di Kekaisaran UtsmaniyahSunting

Sebelum abad keenam belas, jam mekanis Eropa tidak banyak diminati. Minimnya permintaan ini disebabkan oleh harga yang sangat mahal dan kurangnya ketelitian yang dibutuhkan oleh penduduk yang harus menghitung kapan harus melaksanakan shalat. Penggunaan jam pasir, jam air, dan jam matahari sudah lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka.[19]

Baru sekitar tahun 1547 Utsmani mulai menciptakan permintaan yang tinggi untuk mereka. Awalnya, ini dimulai dengan hadiah yang dibawa oleh Austria tetapi ini akhirnya memulai pasar untuk jam. Pembuat jam Eropa mulai membuat jam yang dirancang untuk selera dan kebutuhan orang-orang Utsmaniyah. Mereka melakukan ini dengan menunjukkan fase bulan dan dengan menggunakan angka Utsmaniyah.[19]

Karya TaqiyuddinSunting

Karena tingginya permintaan akan jam mekanik ini, Taqiyuddin diminta oleh Wazir Agung untuk membuat jam yang akan menunjukkan dengan tepat kapan adzan dikumandangkan. Hal ini akan membawanya untuk menulis buku pertamanya tentang konstruksi jam mekanik yang disebut, "al-Kawakib al-Durriya fi Bengamat al-Dawriyya" pada tahun 1563 M yang ia gunakan selama penelitiannya di observatorium berumur pendek.[20] Dia percaya bahwa akan menguntungkan untuk membawa "persepsi kedap udara dan suling sejati dari gerakan benda-benda langit."[21] Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana jam berjalan, Taqiyuddin meluangkan waktu untuk mendapatkan pengetahuan dari banyak pembuat jam Eropa serta masuk ke perbendaharaan Semiz Ali Pasha dan mempelajari apa pun yang dia bisa dari banyak jam yang dia miliki.[19]

Pengujian ketepatan jamSunting

Pada jam di perbendaharaan Wazir Agung, Taqiyuddin memeriksa tiga jenis yang berbeda. Ketiganya digerakkan oleh beban, digerakkan oleh pegas, dan digerakkan oleh pelepasan tuas. Dia menulis tentang tiga jenis jam tangan ini tetapi juga mengomentari jam saku dan jam tangan astronomi. Sebagai Kepala Astronom, Taqiyuddin menciptakan jam astronomi mekanis. Jam ini dibuat untuk memungkinkan pengukuran yang lebih tepat di observatorium Konstantinopel. Sebagaimana dinyatakan di atas, penciptaan jam ini dianggap sebagai salah satu penemuan astronomi terpenting abad keenam belas. Taqiyuddin membuat jam mekanis dengan tiga tombol yang menunjukkan jam, menit, dan detik, dengan setiap menit terdiri dari lima detik.[4] Setelah jam ini, tidak diketahui apakah karya Taqiyuddin pada jam mekanis akan dilanjutkan, mengingat sebagian besar pembuatan jam setelah waktu itu di Kekaisaran Ottoman diambil alih oleh orang Eropa.

Tenaga uapSunting

Pada tahun 1551, Taqiyuddin menggambarkan spit yang berputar sendiri yang penting dalam perkembangan teknologi turbin uap. Dalam Al-Turuq al-samiyya fi al-alat al-ruhaniyya (Metode Sublim Mesin Spiritual) Taqiyuddin menjelaskan mesin ini serta beberapa aplikasi praktis untuk itu. Spit diputar dengan mengarahkan uap ke dalam vane yang kemudian memutar roda di ujung as.[22] Taqiyuddin juga menggambarkan empat mesin pengangkat air. Dua yang pertama adalah pompa air yang digerakkan oleh hewan. Yang ketiga dan keempat keduanya digerakkan oleh roda dayung. Yang ketiga adalah pompa slot-rod sedangkan yang keempat adalah pompa enam silinder. Piston vertikal dari mesin akhir dioperasikan oleh Cams dan trip-hammer, dijalankan oleh pedal.[22] Deskripsi mesin ini mendahului banyak mesin yang lebih modern. Pompa ulir, misalnya, yang dijelaskan al-Dīn mendahului Agricola, yang deskripsi tentang pompa kain dan pompa rantai diterbitkan pada tahun 1556. Mesin dua pompa, yang pertama kali dijelaskan oleh al-Jazar, juga merupakan dasar dari mesin uap.

Karya pentingSunting

AstronomiSunting

  • Sidrat muntahā al-afkār fī malakūt al-falak al-dawwār (al-Zīj al-Shāhinshāhī): ini dikatakan sebagai salah satu karya Taqiyuddin yang paling penting dalam astronomi. Dia menyelesaikan buku ini berdasarkan pengamatannya di Mesir dan Istanbul. Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk meningkatkan, mengoreksi, dan pada akhirnya menyelesaikan Zīj-i karya Ulugh Beg, yang merupakan proyek yang dirancang di Samarkand dan dilanjutkan di Observatorium Konstantinopel. 40 halaman pertama tulisannya berfokus pada perhitungan trigonometri, dengan penekanan pada fungsi trigonometri seperti sinus, kosinus, tangen, dan kotangen.[15]
  • Jarīdat al-durar wa kharīdat al-fikar adalah zīj yang dikatakan sebagai karya terpenting kedua Taqiyuddin dalam astronomi. Zīj ini berisi penggunaan pecahan desimal dan fungsi trigonometri yang tercatat pertama kali dalam tabel astronomi. Dia juga memberikan bagian derajat kurva dan sudut dalam pecahan desimal dengan perhitungan yang tepat.[15]
  • Dustūr al-tarjīḥ li-qawāid al-tas adalah karya penting lainnya oleh Taqiyuddin, yang berfokus pada proyeksi bola ke dalam bidang, di antara topik geometris lainnya.
  • Taqiyuddin juga terakreditasi sebagai penulis Rayḥānat al-rūḥ fī rasm al-sā āt alā mustawī al-suṭūḥ, yang membahas jam matahari dan karakteristiknya yang digambar di permukaan marmer.[15]

Jam dan mekanikSunting

  • al-Kawākib al-durriyya fī waḍ al-bankāmāt al-dawriyya ditulis oleh Taq al-Dīn pada tahun 1559 dan membahas jam mekanik-otomatis. Karya ini dianggap sebagai karya tulis pertama tentang jam mekanik-otomatis di dunia Islam dan Ottoman. Dalam buku ini, ia mengakreditasi Alī Pasha sebagai kontributor yang mengizinkannya menggunakan dan mempelajari perpustakaan pribadinya dan koleksi jam mekanik Eropa.[15]
  • al-Ṭuruq al-saniyya fī al-ālāt al-rūḥāniyya adalah buku kedua tentang mekanika karya Taqiyuddin yang menekankan struktur geometris-mekanis jam, yang merupakan topik yang sebelumnya diamati dan dipelajari oleh Muhammad bin Musa bin Syakir dan Ismail Al-Jazari.[15]

Fisika dan optikaSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Taqi al-Din Ibn Ma'ruf: A Bio-Bibliographical Essay | Muslim Heritage". muslimheritage.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-24. 
  2. ^ Ágoston, Gábor; Masters, Bruce Alan. Encyclopedia of the Ottoman Empire Infobase Publishing, 2009. p. 552 ISBN 0-8160-6259-5
  3. ^ a b c d e Tekeli, Sevim (2008). "Taqī Al-Dīn". Encyclopaedia of the History of Science, Technology, and Medicine in Non-Western Cultures (dalam bahasa Inggris). Springer, Dordrecht. hlm. 2080–2081. doi:10.1007/978-1-4020-4425-0_9065. ISBN 978-1-4020-4559-2. 
  4. ^ a b c Encyclopaedia of the history of science, technology, and medicine in non-western cultures. Selin, Helaine, 1946- (edisi ke-2nd). Berlin: Springer. 2008. ISBN 9781402044250. OCLC 261324840. 
  5. ^ "Taqi al-Din ibn Ma'ruf and the Science of Optics: The Nature of Light and the Mechanism of Vision". muslimheritage.com. 
  6. ^ Soucek, Svat (1994). "Piri Reis and Ottoman Discovery of the Great Discoveries". Studia Islamica. 79 (79): 121–142. doi:10.2307/1595839. JSTOR 1595839. "Two such cases are Piri Reis (d.1554), an Ottoman Turk from Gallipoli, and Taqi al-Din (d.1585), an Ottoman Arab from Damascus. They form the symbolic pivot of my argument."
  7. ^ " Chief Astronomer Taqi al-Din was born to a family of Turkish descent in Damascus." Hoffmann, Dieter; İhsanoğlu, Ekmeleddin; Djebbar, Ahmed; Günergun, Feza. Science, technology, and industry in the Ottoman world in Volume 6 of Proceedings of the XXth International Congress of History of Science p. 19. Publisher Brepols, 2000. ISBN 2-503-51095-7
  8. ^ Ibn Haytham, Nader el-Bizri, Medieval Science Technology and Medicine: An Encyclopedia, ed. Thomas F. Glick, Steven Livesey, Faith Wallis, (Taylor & Francis Group, 2005), 239;"..composed as a commentary on Kamal al-Din's "Tanqih" by Taqi al-Din Muhammad ibn Ma'ruf, the Syrian astronomer at the Ottoman court".
  9. ^ Akkach, Samer; السياسات, المركز العربي للأبحاث ودراسة (2017). مرصد اسطنبول: هدم الرصد ورصد الهدم. تطور ثقافة العلوم في الإسلام بعد كوبرنيكوس / Istanbul Observatory: The Ethos of Science in Islam in the Post-Copernican Period (dalam bahasa Inggris). hlm. 87. 
    Taqi ad-Din lineage as recorded by himself in his Rayḥānat al-rūḥ:
    "تقي الدين محمد بن معروف بن أحمد بن محمد بن محمد بن أحمد بن يوسف ابن الأمير ناصر الدين منكويرس ابن الأمير ناصح الدين خمارتكين" "Taqi al-Din Muhammad ibn Ma'ruf ibn Ahmed ibn Muhammad ibn Muhammad ibn Ahmed ibn Yusuf ibn Nasir al-Din Mankarus ibn Nasih al-Din Khumartekin"
  10. ^ Chaarani, Mona SANJAKDAR (2019), تقي الدين محمد بن معروف الدمشقي - حياته وأعماله. (PDF), hlm. 1 
  11. ^ Lyons, Malcolm Cameron; Jackson, D. E. P. (1984). Saladin: The Politics of the Holy War. Cambridge University Press. p. 195.
  12. ^ Taki al-Din, D.A. King, The Encyclopaedia of Islam, Vol. X, ed. PJ. Bearman, TH. Bianquis, C. E. Bosworth, E. van Donzel and W. P. Heinrichs, (Brill, 2000), 132.
  13. ^ a b c d e f Ayduz, Salim. Taqī al-Dīn ibn Maʿrūf. The Oxford Encyclopedia of Philosophy, Science, and Technology in Islam. Oxford Islamic Studies Online. 
  14. ^ Salomon Schweigger, Ein newe Reyssbeschreibung auss Teutschland nach Constantinopel und Jerusalem (Graz, 1964), 90–1.
  15. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Fazlıoğlu, İhsan (2014). "Taqī al-Dīn Abū Bakr Muḥammad ibn Zayn al-Dīn Maҁrūf al-Dimashqī al-Ḥanafī". Biographical Encyclopedia of Astronomers (dalam bahasa Inggris). Springer, New York, NY. hlm. 2123–2126. doi:10.1007/978-1-4419-9917-7_1360. ISBN 978-1-4419-9916-0. 
  16. ^ Casale, Giancarlo (2010). The Ottoman Age of Exploration . New York City: Oxford University Press. hlm. 162. ISBN 978-0-19-537782-8. 
  17. ^ a b c d Tezcan, Baki. "Some Thoughts on the Politics of Early Modern Ottoman Science." Osmanlı Araştırmaları 36, no. 36 (2010).
  18. ^ İHSANOĞLU, Ekmeleddin (2004). "Science in the Ottoman Empire" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-12-04. Diakses tanggal 2021-12-10. 
  19. ^ a b c ihsanoglu, Ekmeleddin (2004). Science, Technology, and Learning in the Ottoman Empire. Burlington, VT: Ashgate Publishing Company. hlm. 20. ISBN 978-0-86078-924-6. 
  20. ^ Stolz, Daniel A. "POSITIONING THE WATCH HAND: 'ULAMA' AND THE PRACTICE OF MECHANICAL TIMEKEEPING IN CAIRO, 1737–1874." 47, no. 3 (2015): 489-510.
  21. ^ Avner, Ben-Zaken (2004). "The Heavens of the Sky and the Heavens of the Heart: The Ottoman Cultural Context for the Introduction of Post-Copernican Astronomy". The British Journal for the History of Science. 37 (1): 1–28. doi:10.1017/S0007087403005302. JSTOR 4028254. 
  22. ^ a b Hill, Donald R. (1978). "Review of Taqī-al-Dīn and Arabic Mechanical Engineering. With the Sublime Methods of Spiritual Machines. An Arabic Manuscript of the Sixteenth Century". Isis. 69 (1): 117–118. doi:10.1086/351968. JSTOR 230643. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting