Buka menu utama
R.T.E Suriaputra

Rd. Tumenggung Endoeng Soeryaputra adalah Bupati Bandung yang ke-14 dan Bupati Garut ke-7. Ia lahir di Soreang pada tanggal 14 September 1894 keturunan langsung dari Dalem Bandung. Terlahir dari seorang ibu yang termasuk keturunan "Dalem Gajah" Bandung dan seorang ayah yang termasuk keturunan Bupati Sumedang.

Rd. Tumenggung Endoeng Soeryaputra yang lebih dikenal dengan nama "Dalem Endoeng" ini menjabat sebagai Bupati Bandung sejak tanggal 5 Juni 1945 sampai dengan tahun 1947, menggantikan Dalem R.A.A. Martanegara.

Sebelum diangkat menjadi Bupati R.E.Suriaputra telah menduduki beberapa jabatan dalam pemerintahan Kabupaten Bandung. Pada tahun 1915 setelah Ia menamatkan sekolah Osvia. ia diangkat sebagai Juru Tulis pembantu pada kantor Kabupaten Bandung. Tahun 1921 dinaikkan pangkatnya menjadi Mantri Polisi, lalu Camat Pulisi Bandung. Setelah menamatkan pendidikan di Bestuur School pada tahun 1929, ia diangkat sebagai Wedana di Kantor Kabupaten Bandung. Sebelum menjadi Bupati Bandung. Ia juga pernah menjabat beberapa jabatan penting, salah satunya adalah sebagai Bupati Garut.

Dalem Endoeng termasuk salah seorang pejuang non-Kooperatif yang tidak mau berkompromi dengan Belanda yang saat itu menjajah hampir semua daerah di Indonesia, termasuk Bandung. Pada zaman revolusi, ketika Kabupaten Bandung pada tanggal 12 Oktober 1945 kedatangan Brigade Mac Donald beserta rombongan tentara dengan tujuan ingin menjajah lagi, mulai saat itu banyak terjadi kekacauan - kekacauan Pemerintahan Kabupaten Bandung terpaksa berpindah-pindah tempat, pertama di Cililin, terus ke Soreang, Banjaran, Pangalengan, Santosa, dan Bungbulang. Ketika Bungbulang diserang oleh Belanda, ia disembunyikan di Lebakbeuti namun akhirnya tertangkap. Semasa Dalem Eundoeng ditahan, ia pernah ditawari untuk menjabat kembali sebagai Bupati Bandung namun berada dalam wilayah Negara Pasundan. Tawaran tersebut ditolaknya, karena dinilai tidak sejalan dengan perjuangan yang dilakukan selama melawan penjajahan Belanda.

R.E.Suriaputra bersama Istri

Kediaman Rd.Tumenggung Endoeng Soeryaputra yang berada di Soreang menjadi semacam Dapur umum. Keluarganya yang menyuplai makanan untuk para pejuang sehingga hasil panennya baik yang berada di Subang maupun di Lembang, habis digunakan untuk memberi makan para Perjuang tersebut.

Pada masa pemerintahan ia terjadi peristiwa penting tanggal 24 Maret 1946 yaitu Bandung Lautan Api. dan peristiwa Heroik di Dayeuhkolot yaitu peledakan gudang mesiu tentara Belanda di Dayeuhkolot Kabupaten Bandung yang dilakukan oleh Mohamad Toha, Mohamad Ramdhan dkk.

Pada hari Rabu tanggal 3 Januari 1979 pukul 05.00 pagi Bupati Rd. Tumenggung Endoeng Soeryaputra wafat dan dimakamkan di Pemakaman Keluarga di Cibeureum Soreang.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ Bupati R.T. E. SURIAPUTRA Periode 1945-1947 Website Resmi Pemkab Bandung.
Jabatan politik
Didahului oleh:
RAA. Muh. Musa Suria Kertalegawa
Bupati Garut
19441945
Diteruskan oleh:
R. Kalih Wiraatmadja
Didahului oleh:
R.H.A.A Wiranatakusumah V
Bupati Bandung
19451947
Diteruskan oleh:
R.T.M. Wiranatakusumah VI