Buka menu utama

Suku Bali Aga

suku bangsa di Indonesia

Suku Bali Aga adalah salah satu subsuku bangsa Bali yang menganggap mereka sebagai penduduk bali yang asli. Bali Aga disebut dengan Bali pegunungan yang mana sejumlah suku Bali Aga terdapat di Desa Trunyan. Istilah Bali Aga dianggap memberi arti orang gunung yang bodoh karena mereka berada didaerah pegunungan yang masih kawasan pedalaman dan belum terjamah oleh teknologi.[1]

Bali Aga
Baliaga
Bali Mula
Tenganan03s.jpg
Seorang pria Bali Aga
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Kintamani, Bali, Indonesia
Bahasa
Bahasa Bali
Agama
Hinduisme Rakyat, Hindu Bali, Animisme
Kelompok etnis terkait
Suku Bali, Suku Jawa, Suku Madura

Daftar isi

Asal UsulSunting

Penduduk asli Bali, dikatakan telah datang ke Pulau Bali, sebelum gelombang migrasi Hindu-Jawa, dari desa Bedulu. Menurut legenda, hiduplah raja terakhir Pejeng (kerajaan Bali tua), yaitu Sri Aji Asura Bumi Banten, yang memiliki kekuatan supranatural. Dia bisa memotong kepalanya tanpa merasa sakit dan meletakkannya kembali. Suatu hari, kepala sang raja tanpa sengaja jatuh ke sungai dan hanyut. Salah seorang pelayannya, panik, memutuskan untuk segera memenggal babi dan mengganti kepala raja dengan kepala binatang itu. Karena malu, raja bersembunyi di sebuah menara tinggi, melarang siapa pun untuk melihat dia. Namun, ada seorang anak kecil yang menemukan rahasia tersebut dan sejak itu, raja ini dikenal sebagai Dalem Bedulu, atau Dia-yang-berubah-kepala. Alasan yang lebih ilmiah adalah teori bahwa itu berasal dari nama Badahulu atau "desa hulu". Setelah kerajaan Pejeng, Kekaisaran Majapahit naik ke tampuk kekuasaan.

BudayaSunting

Masyarakat Bali Aga hidup terisolasi di daerah pegunungan. Wisatawan yang ingin mengunjungi desa-desa tertentu juga harus berhati-hati dengan faktor geografis yang ada. Ketika berkunjung pun, kita harus menghargai adat istiadat setempat serta mengamati ritual-ritual seperti proses pengawetan kehidupan yang mereka miliki.

Di Tenganan, kegiatan pariwisata lebih mudah, karena penduduknya lebih ramah. selain itu ada festival tiga hari yang disebut Udaba Sambah diadakan selama bulan Juni atau Juli.

BahasaSunting

Penduduk Bali Aga menggunakan dialek Bahasa Bali mereka sendiri. Bahasanya pun berbeda antara satu desa dengan desa lainnya, misalnya yang digunakan penduduk desa Tenganan berbeda dengan desa Trunyan.

ReferensiSunting

  1. ^ James Danandjaja (1989). Kebudayaan petani desa Trunyan di Bali: lukisan analitis yang menghubungkan praktek pengasuhan anak orang Trunyan dengan latar belakang etnografisnya. Penerbit Universitas Indonesia. hlm. 1. ISBN 97-945-6034-0.