Buka menu utama

Stasiun Kemijen (KME) adalah stasiun kereta api nonaktif kelas II yang terletak di Kemijen, Semarang Timur, Semarang. Letak stasiun ini berada di selatan Stasiun Semarang Gudang. Stasiun ini dahulu dibangun oleh Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij (SJS) dan dibuka pada tahun 1914 seiring dengan dibukanya jalur baru untuk segmen Jurnatan–Genuk yang awalnya melewati depan Depot Minyak Pengapon.

Stasiun Kemijen
  • Singkatan: KME
  • Nomor: -
Stasiun Kemijen.jpeg
Bangunan Stasiun Kemijen yang kini telah hilang menjadi rawa-rawa
Lokasi
ProvinsiJawa Tengah
KotaSemarang
KecamatanSemarang Timur
KelurahanKemijen
AlamatJalan Raden Ngabei Ranggawarsita
Sejarah
Dibuka1914
DitutupSekitar tahun 1990-an
Nama sebelumnyaKemidjen SJS
Informasi lain
OperatorDaerah Operasi IV Semarang
Kelas stasiun[1]II
Ketinggian1,8 M.dpl
Letak[2]
Layanan-

Asal usul stasiun ini kemungkinan berawal dari adanya perluasan Stasiun Semarang Gudang milik NIS seiring dioperasikan stasiun kereta api penumpang yang baru di Tawang pada tanggal 1 Juni 1914.[3] Selain itu dibuat juga jalur melewati permukiman penduduk di timur Kemijen. Hal ini menyebabkan jalur tersebut kemudian diubah trasenya menjadi di sebelah utara depot minyak tersebut. Rel di selatan depot minyak tersebut dicabut pada tahun 1930-an.

Sebenarnya, stasiun ini bukan untuk melayani penumpang melainkan hanya untuk rumah sinyal pengawasan. Hingga tahun 1990-an stasiun ini masih aktif namun hanya untuk sepur simpan saja. Setelah dinonaktifkan, bangunan stasiun ini hanya dibiarkan terbengkalai. Namun karena sering terjadi banjir, bangunan stasiun ini lama-lama menghilang. Kini tidak tampak lagi bekas stasiun tersebut.

Ada yang menyatakan bahwa Stasiun Kemijen adalah stasiun kereta api pertama di Indonesia. Padahal stasiun Kemijen yang dimaksud yang dibangun oleh Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (NIS) pada tahun 1864 yang selesai dan dibuka pada tahun 1867, bukanlah stasiun tersebut. Stasiun Kemijen yang terletak di belakang Depo Pertamina adalah stasiun kecil warisan perusahaan kereta api SJS (Semarang Joana Stoomtram) yang berusia lebih muda dibandingkan NIS. Sedangkan Stasiun Kemijen NIS yang dulu dinamakan Stasiun Samarang dan letaknya tersembunyi di tengah perkampungan.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. 
  2. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  3. ^ 1895-1963., Liem, Thian Joe, (2004). Riwayat Semarang (edisi ke-Cet. 2). Jakarta: Hasta Wahana. ISBN 9789799695215. OCLC 60326750. 
  4. ^ "Jalur Kereta Api Pertama di Indonesia & Stasiun di Semarang". Seputar Semarang (dalam bahasa Inggris). 2013-07-04. Diakses tanggal 2018-08-02. 
Stasiun sebelumnya     Lintas Kereta Api Indonesia     Stasiun berikutnya
Tawang/Sporlaan
menuju Jurnatan
Jurnatan–Demak
Tenggang
menuju Demak