Sistem pengalamatan Jepang

Sistem pengalamatan Jepang digunakan untuk mengidentifikasi lokasi tertentu di Jepang. Ketika ditulis dalam karakter Jepang, alamat dimulai dengan entitas geografis terbesar dan dilanjutkan pada yang paling spesifik. Ketika ditulis dalam karakter Latin, alamat mengikuti konvensi yang digunakan oleh sebagian besar alamat Barat dan mulai dengan entitas geografis terkecil (biasanya nomor rumah) dan dilanjutkan pada yang terbesar. Sistem Jepang adalah kompleks dan istimewa, produk dari pertumbuhan alami daerah perkotaan, sebagai lawan dari sistem yang digunakan di kota-kota yang ditata sebagai grid dan dibagi menjadi kuadran atau distrik.

Bagian alamatSunting

 
Plat indikator blok kota (街区表示板, gaiku-hyōjiban) menampilkan alamat Nakamura-ku, Meieki 4-chōme, 5-banchi (di Nagoya).

Alamat Jepang dimulai dengan divisi terbesar negara, prefektur. Sebagian besar disebut ken (県), tetapi ada juga tiga sebutan khusus prefektur lainnya: to (都) untuk Tokyo, (道) untuk Hokkaidō dan fu (府) untuk dua prefektur perkotaan Osaka dan Kyoto.

Mengikuti prefektur adalah munisipalitas. Untuk munisipalitas besar, ini adalah kota (shi, 市). Kota-kota yang memiliki populasi cukup besar (lebih dari 500.000 penduduk) dan dianggap demikian oleh Kabinet Jepang disebut kota yang ditunjuk, dan dibagi lagi menjadi distrik kota (ku, 区), di mana di prefektur Tokyo, 23 di antaranya ditetapkan sebagai distrik kota khusus (特別区, tokubetsu-ku)[1][2] dengan kewenangan tambahan kepada walikota. Untuk munisipalitas yang lebih kecil, alamatnya mencakup distrik (gun, 郡) diikuti oleh kota kecil (chō atau machi, 町) atau desa (mura atau son, 村). Di Jepang, sebuah kota terpisah dari distrik, yang berisi kota kecil dan desa.

Untuk tujuan pengalamatan, munisipalitas dapat dibagi menjadi chō atau machi (町, yang dapat diucapkan dengan cara apa pun tergantung pada kasus tertentu) dan/atau aza (字). Meskipun menggunakan karakter yang sama dengan kota, machi di sini adalah murni unit alamat, bukan administrasi; demikian juga, ada juga divisi alamat ku yang bukan bangsal khusus administrasi. Ada dua skema umum:

  1. Munisipalitas dibagi pertama menjadi machi dan kemudian menjadi distrik kota (丁目 chōme). Contoh: [浅草四丁目] (Taito-ku, [Asakusa, 4-chōme])
  2. Kota dibagi menjadi ō-aza (大字), yang dapat dibagi menjadi aza (字), yang pada gilirannya dapat dibagi menjadi ko-aza (小字). Contoh: [大字滝沢字住吉] (Aomori-shi, [ō-aza Takizawa, aza Sumiyoshi])

Namun, banyak pengecualian, dan garis di antara skema sering kabur karena tidak ada pembatas yang jelas untuk machi, aza, dan lain-lain. Ada juga beberapa munisipalitas seperti Ryūgasaki, Ibaraki yang melakukannya tidak menggunakan subdivisi apa pun.

Di bawah level ini, dua gaya pengalamatan dimungkinkan.

  1. Dalam gaya jūkyo hyōji (住居表示) yang lebih baru, disahkan menjadi undang-undang oleh 1962 Act on Indication of Residential Address[3] dan digunakan oleh sebagian besar negara, tingkat berikutnya adalah blok kota (街区 gaiku), selalu diikuti dengan nomor bangunan (番号 bangō). Bangunan 10 di blok 5 akan secara resmi ditulis sebagai 5番10号 (5-ban 10-). Untuk gedung apartemen, nomor apartemen (部屋番号 heya bangō) dapat ditambahkan pada gedung dengan tanda hubung, jadi apartemen 103 di gedung tersebut adalah 5番10-103号.
  2. Dalam gaya chiban (地番) lama, masih digunakan di beberapa daerah pedesaan dan kota tua, tingkat berikutnya adalah nomor lot (番地 banchi), opsional diikuti oleh ekstensi nomor lot (secara formal shigō (支号), lebih sering edaban (枝版). Nomor lot menunjukkan sebidang tanah yang terdaftar di daftar tanah, dan perpanjangan nomor lot diberikan ketika sebidang tanah dibagi menjadi dua atau lebih bagian dalam register. Ini dapat ditulis sebagai salah satu dari 3番地5 (3-banchi 5), 3番地の5 (3-banchi-no 5) atau 3番5 (3-ban 5). Tanah yang tidak ditunjuk oleh register dikenal sebagai mubanchi (無番地), dengan tempat tinggal apa pun ada bangaichi (番外地).

Dalam kedua gaya, karena semua elemen alamat dari chōme ke bawah adalah numerik, dalam penggunaan biasa biasanya membentuknya menjadi rangkaian yang dipisahkan oleh tanda hubung atau akhiran posesif の (no), menghasilkan Asakusa 4-5-10 atau Asakusa 4の5の10. Hal ini membuat kedua gaya tersebut tidak dapat dibedakan, tetapi karena setiap munisipalitas mengadopsi satu gaya atau yang lain, tidak ada risiko ambiguitas. Nomor apartemen juga dapat ditambahkan, menghasilkan 4-5-10-103.

Berkas:Kamimeguro-address.jpg
Sebuah tanda yang menampilkan alamat kota Kamimeguro 2 chōme; blok (gaiku) 21, bangunan (bangō) 9 menunjukkan alamat tempat tinggal. Plakat atas adalah plat nama distrik (町名板, chōmei ban) dan yang lebih rendah, plat nomor perumahan (住居番号板, jūkyo bangō ban).

Nama jalan jarang digunakan dalam alamat pos (kecuali di Kyoto dan beberapa kota di Hokkaido seperti Sapporo).

Blok Banchi sering kali memiliki bentuk yang tidak beraturan, karena nomor banchi ditetapkan berdasarkan urutan pendaftaran dalam sistem yang lebih lama, yang berarti bahwa khususnya di wilayah kota yang lebih tua, blok tersebut tidak akan berjalan dalam urutan linier. Karena alasan inilah ketika memberikan petunjuk arah ke suatu lokasi, kebanyakan orang akan menawarkan persimpangan jalan, landmark visual, dan stasiun subway, seperti "di Chūō-dori dan Matsuya-dori di seberang jalan dari Matsuya dan stasiun Ginza" untuk sebuah toko di Tokyo. Faktanya, banyak bisnis memiliki peta pada literatur dan kartu nama mereka. Selain itu, rambu-rambu yang dipasang pada tiang listrik sering kali menyebutkan nama distrik kota dan nomor blok, dan peta blok rinci dari area terdekat terkadang dipasang di dekat halte bus dan pintu keluar stasiun kereta api di kota-kota besar.

Selain alamat itu sendiri, semua lokasi di Jepang memiliki kode pos. Setelah reformasi tahun 1998, ini dimulai dengan angka tiga angka, tanda hubung, dan angka empat angka, misalnya 123-4567. Sebuah tanda pos, 〒, dapat mendahului kode untuk menunjukkan bahwa nomor berikut adalah kode pos.

Alamat pesananSunting

Dalam bahasa Jepang, alamat ditulis dalam urutan dari unit terbesar ke terkecil, dengan nama penerima terakhir dari semua. Misalnya, alamat Kantor Pos Pusat Tokyo adalah

〒100-8994
東京都千代田区丸ノ内二丁目7番2号
東京中央郵便局
〒100-8994
Tōkyō-to Chiyoda-ku Marunouchi 2-Chōme 7-ban 2-gō
Tōkyō Chūō Yūbin-kyoku

atau

〒100-8994
東京都千代田区八丸ノ内2-7-2
東京中央郵便局
〒100-8994
Tōkyō-to Chiyoda-ku Marunouchi 2-7-2
Tōkyō Chūō Yūbin-kyoku

Urutannya dibalik saat menulis dalam romaji. Format yang direkomendasikan oleh Japan Post[4] adalah:

Tokyo Central Post Office
7-2, Marunouchi 2-Chome
Chiyoda-ku, Tokyo 100-8994

Pada alamat ini, Tokyo adalah prefektur; Chiyoda-ku adalah salah satu bangsal khusus; Marunouchi 2-Chome adalah nama distrik kota; dan 7-2 adalah blok kota dan nomor bangunan. Dalam praktek[5] biasanya "chōme" diberi awalan, seperti dalam bahasa Jepang, sehingga menjadi lebih pendek:

Tokyo Central Post Office
2-7-2 Marunouchi, Chiyoda-ku
Tokyo 100-8994.

Sementara hampir semua elemen alamat dibalik ketika ditulis dalam Rōmaji, rangkaian angka yang terhubung diperlakukan sebagai unit dan tidak dibalik. Pertama, "blok kota dan nomor bangunan" adalah satuan, dan angkanya tidak dibalik – dalam contoh ini adalah "7-2" dalam bahasa Jepang dan Romawi, meskipun dalam bahasa Jepang (secara harfiah "Marunouchi 2-Chōme 7- 2) sebagian dibalik menjadi "7-2, Marunouchi 2-Chōme" dalam roman jika chōme terpisah. Demikian pula, jika chōme disertakan, ini juga membentuk satu unit, jadi dalam contoh ini rangkaiannya adalah 2-7-2 dalam alfabet Jepang dan Barat.

Kasus khususSunting

Seperti disebutkan di atas, ada wilayah tertentu di Jepang yang menggunakan sistem alamat yang agak tidak biasa. Terkadang sistem yang berbeda telah dimasukkan ke dalam sistem resmi, seperti di Sapporo, sedangkan di Kyoto sistemnya sama sekali berbeda, tetapi digunakan bersama dengan sistem resmi. Kyoto dan Sapporo memiliki alamat berdasarkan jalan mereka yang ditata dalam rancangan pola jalan bersudut siku, tidak seperti kebanyakan kota di Jepang.

SejarahSunting

Sistem pengalamatan saat ini dibuat setelah Perang Dunia II sebagai sedikit modifikasi dari skema yang digunakan sejak era Meiji.

Untuk alasan historis, nama cukup sering bertentangan. Hal ini tipikal di Hokkaido di mana banyak nama tempat yang identik dengan yang ditemukan di seluruh Jepang, misalnya Shin-Hiroshima (secara harfiah Hiroshima baru) pada Hiroshima,[6] sebagian besar sebagai hasil dari proyek emigrasi kelompok sistematis sejak akhir abad ke-19 ke Hokkaido; orang-orang dari desa-desa di seluruh daratan Jepang bermimpi menjadi petani kaya. Sejarawan mencatat bahwa ada juga kesamaan yang signifikan antara nama tempat di wilayah Kansai dan di utara Kyūshū.

Nama jalanSunting

Jalan bernama (通り, tōri, dōri) adalah jalan atau bagian yang dianggap penting dan diberi nama. Tidak seperti di negara lain, jalan bernama tidak digunakan dalam alamat tetapi hanya untuk tujuan logistik; kecuali dalam sistem Kyoto.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ 公益財団法人特別区協議会 Tokubetsu-ku Kyogikai (16 April 2019). "特別区とは" [About Special wards]. www.tokyo-23city.or.jp (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 2020-11-02. 
  2. ^ "トップページ" [Top page]. www.tokyo23city-kuchokai.jp (dalam bahasa Jepang). 特別区長会 (Mayors of Special Wards). Diakses tanggal 2020-11-02. 
  3. ^ "住居表示に関する法律 : (昭和三十七年五月十日法律第百十九号, 最終改正:平成一一年一二月二二日法律第一六〇号)" [Jūkyo hyōji ni kansuru hōritsu (issued as Hōritsu No.119 as of 10 May 1962 with the latest revision: Hōritsu No.160 effective as of 22 December 1991)]. Law.e-gov.go.jp (dalam bahasa Jepang). 22 December 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2013. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  4. ^ "How to Fill Out EMS label - Japan Post". Post.japanpost.jp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26 May 2017. 
  5. ^ "Corporate Information > About Japan Post" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-04-12. Diakses tanggal 2010-04-24. 
  6. ^ 北海道の地名(Hokkaido no chimei) Place Names in Hokkaido (dalam bahasa Jepang). Heibonsha. October 2003. 

Pranala luarSunting