Sistem keplanetan

himpunan objek nonbintang yang mengelilingi sebuah bintang

Sistem keplanetan adalah sekumpulan objek non-bintang yang terikat oleh gravitasi di dalam atau di luar orbit di sekitar sistem bintang atau sistem bintang. Secara umum, sebuah sistem dengan satu atau lebih planet merupakan sistem keplanetan, meskipun sistem tersebut juga dapat terdiri dari benda-benda seperti planet kerdil, asteroid, satelit alam, meteoroid, komet, planetisimal[1][2] dan piringan lingkar bintang. Matahari bersama dengan planet-planet yang berputar mengelilinginya, termasuk Bumi, dikenal sebagai Tata Surya.[3][4] Istilah sistem eksoplanet atau luar surya terkadang digunakan untuk merujuk pada sistem keplanetan lain.

Konsep artis mengenai piringan protoplanet.

Sampai dengan 1 November 2020, terdapat 4.370 planet terkonfirmasi di dalam 3.230 sistem keplanetan, 715 di antaranya memiliki lebih dari satu planet.[5] Piringan serpihan juga diketahui sering ditemukan, meski objek lainnya lebih sulit diamati.

Yang menarik bagi astrobiologi adalah zona layak huni dari sistem keplanetan di mana planet dapat memiliki permukaan air cair, dan dengan demikian memiliki kapasitas untuk menampung kehidupan seperti Bumi.

SejarahSunting

HeliosentrismeSunting

Secara historis, heliosentrisme (doktrin bahwa Matahari adalah pusat alam semesta) bertentangan dengan geosentrisme (menempatkan Bumi sebagai pusat alam semesta).

Gagasan tentang Tata Surya heliosentris, dengan Matahari sebagai pusatnya, mungkin pertama kali dikemukakan dalam literatur Veda di India kuno, yang sering menyebut Matahari sebagai "pusat bola". Beberapa menafsirkan tulisan Aryabhatta dalam Āryabhaṭīya sebagai heliosentris secara implisit.

Ide ini pertama kali diusulkan dalam filsafat Barat dan astronomi Yunani pada abad ke-3 SM oleh Aristarchus dari Samos,[6] tetapi tidak mendapat dukungan dari kebanyakan astronom kuno lainnya.

Penemuan Tata SuryaSunting

De Revolutionibus orbium coelestium oleh Nicolaus Copernicus, diterbitkan pada tahun 1543, mempresentasikan model heliosentris prediktif matematis pertama dari sebuah sistem keplanetan. Penerus abad ke-17 Galileo Galilei, Johannes Kepler, dan Sir Isaac Newton mengembangkan pemahaman fisika yang mengarah pada penerimaan bertahap gagasan bahwa Bumi bergerak mengelilingi Matahari dan bahwa planet-planet diatur oleh hukum fisika yang sama yang mengatur Bumi.

Spekulasi tentang sistem keplanetan luar suryaSunting

Pada abad ke-16, filsuf Italia Giordano Bruno, seorang pendukung awal teori Copernicus bahwa Bumi dan planet lain mengorbit Matahari, mengemukakan pandangan bahwa bintang tetap mirip dengan Matahari dan juga disertai planet. Dia dibakar di tiang pancang akibat ide-idenya oleh Inkuisisi Romawi.[7]

Pada abad ke-18 kemungkinan yang sama disebutkan oleh Sir Isaac Newton dalam "General Scholium" yang menyimpulkan Principia-nya. Membuat perbandingan dengan planet-planet Matahari, ia menulis, "Dan jika bintang tetap adalah pusat dari sistem yang serupa, semuanya akan dibangun menurut desain yang serupa dan tunduk pada dominasi Satu."[8]

Teorinya mendapatkan daya tarik selama abad ke-19 dan ke-20 meskipun kurangnya bukti pendukung. Jauh sebelum dikonfirmasi oleh para astronom, dugaan tentang sifat sistem keplanetan telah menjadi fokus pencarian kecerdasan luar angkasa dan telah menjadi tema umum dalam fiksi, khususnya fiksi ilmiah.

Deteksi eksoplanetSunting

Deteksi eksoplanet pertama yang dikonfirmasi adalah pada tahun 1992, dengan ditemukannya beberapa planet bermassa terestrial yang mengorbit pulsar PSR B1257 + 12. Deteksi eksoplanet pertama yang dikonfirmasi dari bintang deret utama dilakukan pada tahun 1995, ketika sebuah planet raksasa, 51 Pegasi b, ditemukan dalam orbit empat hari di sekitar bintang tipe-G 51 Pegasi di dekatnya. Frekuensi pendeteksian telah meningkat sejak saat itu, terutama melalui kemajuan dalam metode pendeteksian planet luar surya dan program khusus penemuan planet seperti misi Kepler.

Asal-usul dan perkembanganSunting

 
Konsep seniman mengenai cakram protoplanet

Sistem planet berasal dari cakram protoplanet yang terbentuk di sekitar bintang sebagai bagian dari proses pembentukan bintang.

Selama pembentukan suatu sistem keplanetan, banyak materi yang secara gravitasi tersebar ke orbit yang sangat jauh dan beberapa planet terlontar sepenuhnya dari sistem, menjadi planet pengembara.

Sistem yang berkembangSunting

Bintang bermassa besarSunting

Planet yang mengorbit pulsar telah ditemukan. Pulsar adalah sisa-sisa ledakan supernova bintang bermassa tinggi, tetapi sistem planet yang ada sebelum supernova kemungkinan besar akan hancur. Planet-planet ini akan menguap, didorong dari orbitnya oleh massa gas dari bintang yang meledak, atau hilangnya sebagian besar massa bintang pusat secara tiba-tiba akan membuat mereka lepas dari cengkeraman gravitasi bintang, atau dalam beberapa kasus supernova akan menendang pulsar itu sendiri keluar dari sistem dengan kecepatan tinggi sehingga setiap planet yang telah selamat dari ledakan tersebut akan ditinggalkan sebagai obyek yang mengambang bebas. Planet-planet yang ditemukan di sekitar pulsar mungkin telah terbentuk sebagai hasil dari rekan-rekan bintang yang sudah ada sebelumnya yang hampir seluruhnya menguap oleh ledakan supernova, meninggalkan benda-benda seukuran planet. Alternatifnya, planet dapat terbentuk dalam piringan akresi materi mundur yang mengelilingi pulsar.[9] Piringan mundur dari materi yang gagal keluar dari orbit selama supernova juga dapat membentuk planet di sekitar lubang hitam.[10]

PlanetSunting

Planet adalah objek antariksa yang mengorbit sebuah bintang dan memiliki Massa yang cukup untuk memiliki bentuk bulat. Planet merupakan benda terbesar kedua setelah bintang di dalam sistem keplanetan.

Tata surya kita memiliki 8 planet di antaranya Merkurius Planet terkecil dan terdekat dengan matahari, Venus merupakan planet terpanas di tata surya kita, Bumi adalah planet yang kita tempati, Mars si Planet merah, Jupiter merupakan planet terbesar di tata surya, Saturnus planet terindah, Uranus dan Neptunus Yang merupakan planet diujung tata surya.

ReferensiSunting

  1. ^ p. 394, The Universal Book of Astronomy, from the Andromeda Galaxy to the Zone of Avoidance, David J. Dsrling, Hoboken, New Jersey: Wiley, 2004. ISBN 0-471-26569-1.
  2. ^ p. 314, Collins Dictionary of Astronomy, Valerie Illingworth, London: Collins, 2000. ISBN 0-00-710297-6.
  3. ^ p. 382, Collins Dictionary of Astronomy.
  4. ^ p. 420, A Dictionary of Astronomy, Ian Ridpath, Oxford, New York: Oxford University Press, 2003. ISBN 0-19-860513-7.
  5. ^ Schneider, J. "Interactive Extra-solar Planets Catalog". The Extrasolar Planets Encyclopedia. Diakses tanggal 1 November 2020. 
  6. ^ Dreyer (1953), pp.135–48; Linton (2004), pp.38–9). The work of Aristarchus's in which he proposed his heliocentric system has not survived. We only know of it now from a brief passage in Archimedes's The Sand Reckoner.
  7. ^ "Cosmos" in The New Encyclopædia Britannica (15th edition, Chicago, 1991) 16:787:2a. "For his advocacy of an infinity of suns and earths, he was burned at the stake in 1600."
  8. ^ Newton, Isaac; Cohen, I. Bernard; Whitman, Anne (1999) [First published 1713]. The Principia: A New Translation and Guide . University of California Press. hlm. 940. ISBN 0-520-20217-1. 
  9. ^ Podsiadlowski, Philipp (1993). "Planet formation scenarios". In: Planets Around Pulsars; Proceedings of the Conference. 36: 149. Bibcode:1993ASPC...36..149P. 
  10. ^ The fate of fallback matter around newly born compact objects, Rosalba Perna, Paul Duffell, Matteo Cantiello, Andrew MacFadyen, (Submitted on December 17, 2013)