Pembentukan bintang

Proses di mana daerah padat awan molekuler di ruang antarbintang runtuh untuk membentuk bintang

Pembentukan bintang adalah proses di mana daerah padat di dalam awan molekul di ruang antarbintang, kadang-kadang disebut sebagai "pembuahan bintang" atau "daerah pembentuk bintang", runtuh dan membentuk bintang.[1] Sebagai cabang astronomi, pembentukan bintang mencakup studi tentang medium antarbintang dan awan molekul raksasa sebagai prekursor proses pembentukan bintang, dan studi tentang protobintang dan objek bintang muda sebagai produk langsungnya. Ini terkait erat dengan pembentukan planet ¢, cabang lain dari astronomi. Teori pembentukan bintang, seperti halnya pembentukan bintang tunggal, juga harus memperhitungkan statistik bintang biner dan fungsi massa awal. Kebanyakan bintang tidak terbentuk secara terpisah tetapi sebagai bagian dari kelompok bintang yang disebut gugus bintang atau asosiasi bintang.[2]

Pembentukan bintang bermassa rendah dan bermassa tinggiSunting

 
Wilayah pembentuk bintang Westerhout 40 dan Serpens-Aquila Rift - filamen awan yang berisi bintang baru memenuhi wilayah tersebut.

Rintang dengan massa berbeda diperkirakan terbentuk dengan mekanisme yang sedikit berbeda. Teori pembentukan bintang bermassa rendah, yang didukung dengan baik oleh pengamatan menunjukkan bahwa bintang bermassa rendah terbentuk oleh keruntuhan gravitasi peningkatan kerapatan berputar dalam awan molekul. Seperti dijelaskan di atas, runtuhnya awan gas dan debu yang berputar mengarah pada pembentukan piringan akresi dan materinya disalurkan melalui ke protobintang pusat. Untuk bintang dengan massa lebih tinggi dari sekitar 8 M☉, mekanisme pembentukan bintang tidak dipahami dengan baik.

Bintang masif memancarkan sejumlah besar radiasi yang mendorong materi yang jatuh. Di masa lalu, diperkirakan bahwa tekanan radiasi ini mungkin cukup besar untuk menghentikan akresi ke protobintang masif dan mencegah pembentukan bintang dengan massa lebih dari beberapa puluh massa matahari. Suatu teori baru-baru ini telah menunjukkan bahwa produksi jet dan aliran keluar membersihkan rongga di mana sebagian besar radiasi dari protobintang masif dapat melarikan diri tanpa menghalangi akresi melalui piringan dan ke protobintang. Pemikiran saat ini adalah bahwa bintang-bintang masif karenanya dapat terbentuk melalui mekanisme yang mirip dengan mekanisme pembentukan bintang bermassa rendah.

Ada banyak bukti bahwa setidaknya beberapa protobintang besar memang dikelilingi oleh cakram akresi. Beberapa teori lain tentang pembentukan bintang masif masih harus diuji secara observasi. Dari semua ini, mungkin yang paling menonjol adalah teori akresi kompetitif, yang menyatakan bahwa protobintang masif "diunggulkan" oleh protobintang bermassa rendah yang bersaing dengan protobintang lain untuk menarik materi dari seluruh awan molekul induk, bukan hanya dari awan kecil wilayah lokal.

Teori lain tentang pembentukan bintang masif menunjukkan bahwa bintang masif dapat terbentuk melalui penggabungan dua atau lebih bintang bermassa rendah.

ReferensiSunting

  1. ^ Stahler, Steven William. (2004). The formation of stars. Palla, F. (Francesco). Weinheim: Wiley-VCH. ISBN 3-527-40559-3. OCLC 59147907. 
  2. ^ Lada, Charles J.; Lada, Elizabeth A. (2003-09). "Embedded Clusters in Molecular Clouds". Annual Review of Astronomy and Astrophysics. 41 (1): 57–115. doi:10.1146/annurev.astro.41.011802.094844. ISSN 0066-4146. 

Templat:Star Templat:Star formation navbox