Merkurius

planet terkecil dan terdekat dengan matahari dalam sistem Tata Surya

Merkurius adalah planet terkecil di Tata Surya sekaligus yang terdekat dari Matahari. Periode revolusi planet ini merupakan yang terpendek dari semua planet di Tata Surya, yakni 87,79 hari. Planet ini dinamai menurut nama dewa Merkurius, sang pembawa pesan para dewa dalam mitologi Romawi.

Merkurius Simbol astronomis merkurius
Merkurius
Gambar warna semu Merkurius oleh MESSENGER
Penamaan
Utarid
Kata sifat Bahasa InggrisMerkurian, Merkurial[1]
Ciri-ciri orbit[4]
Epos J2000
Aphelion69.816.900 km
0,466 697 SA
Perihelion46.001.200 km
0,307 499 SA
57.909.100 km
0,387 098 SA
Eksentrisitas0,205 630[2]
87,969 1 hari
(0,240 846 tahun)
115,88 d[2]
Kecepatan orbit rata-rata
47,87 km/s[2]
174,796°
Inklinasi7,005° ke Ekliptika
3,38° ke ekuator Matahari
6,34° ke bidang invariabel[3]
48,331°
29,124°
satelit yang diketahui0
Ciri-ciri fisik
Jari-jari rata-rata
2.439,7 ± 1,0 km[5][6]
0,3829 Bumi
Kepepatan< 0,0006[6]
7,48×107 km²
0,108 Bumi[5]
Volume6,083×1010 km³
0,054 Bumi[5]
Massa3,3022×1023 kg
0,055 Bumi[5]
Massa jenis rata-rata
5,427 g/cm³[5]
3,7 m/s²
0,38 g[5]
4,25 km/s[5]
58,646 day
1407,5 jam[5]
Kecepatan rotasi khatulistiwa
10,892 km/j
2,11′ ± 0,1′[7]
Asensio rekta kutub utara
18 j 44 men 2 d
281,01°[2]
Deklinasi kutub utara
61,45°[2]
Albedo0,119 (terikat)
0.106 (geometrik)[2]
Suhu permukaan min. rata-rata maks.
0°N, 0°W 100 K 340 K 700 K
85°N, 0°W 80 K 200 K 380 K
hingga −1,9[2]
4,5" – 13"[2]
Atmosfer
Tekanan permukaan
jejak
Komposisi per volume42% oksigen molekuler
29,0% natrium
22,0% hidrogen
6,0% helium
0,5% kalium
Sejumlah kecil argon, nitrogen, karbon dioksida, uap air, xenon, krypton, & neon[2]

Seperti halnya Venus, Merkurius merupakan planet inferior yang letak orbitnya berada di sebelah dalam orbit Bumi, dan ketika diamati dari Bumi, jarak sudutnya dari Matahari tidak pernah melebihi 28°. Karena jarak yang dekat dengan Matahari, planet ini hanya dapat dilihat di dekat ufuk barat setelah matahari terbenam atau ufuk timur sebelum matahari terbit, atau biasanya ketika aram. Merkurius akan tampak seperti bintang yang terang jika diamati pada waktu tersebut, tetapi seringkali jauh lebih sulit untuk diamati daripada Venus. Jika diamati dari teleskop, Merkurius akan menampilkan serangkaian fase yang mirip dengan fase Venus dan Bulan, ketika bergerak di orbit bagian dalamnya yang relatif terhadap Bumi dan terjadi berulang dalam satu siklus sinodiknya, yakni sekitar 116 hari.

Merkurius memiliki rotasi yang unik dalam Tata Surya. Planet ini terkunci pasang surut terhadap Matahari dalam putaran–resonansi orbit 3:2,[8] yang berarti bahwa relatif terhadap bintang tetap, planet ini berotasi pada porosnya tepat tiga kali untuk setiap dua kali periode revolusi mengelilingi Matahari.[a][9] Seperti yang diamati dari Matahari, dalam kerangka acuan yang berotasi dengan gerakan orbit, Merkurius terlihat hanya berotasi sekali setiap dua tahun Merkurius.

Sumbu Merkurius memiliki kemiringan terkecil dari semua planet di Tata Surya, yaitu hanya sekitar ​130 derajat. Planet ini juga memiliki eksentrisitas orbit terbesar dari semua planet yang ada di Tata Surya; ketika berada di titik perihelion, jarak Merkurius dari Matahari hanya sekitar dua per tiga (atau 66%) dari jaraknya ketika berada di titik aphelion. Permukaan Merkurius penuh akan kawah dan memiliki wujud yang serupa dengan Bulan; hal ini menandakan bahwa proses geologis pada permukaannya telah berhenti sejak miliaran tahun yang lalu. Karena hampir tidak memiliki atmosfer untuk menahan panas, Merkurius memiliki suhu permukaan yang sangat beragam setiap harinya, mulai dari 100 K (−173 °C; −280 °F) pada malam hari sampai 700 K (427 °C; 800 °F) pada siang hari di sepanjang daerah khatulistiwa. Suhu permukaan di daerah kutubnya selalu berada di bawah 180 K (−93 °C; −136 °F). Merkurius tidak memiliki satu pun satelit alami yang diketahui.

Dua wahana antariksa yang pernah mengunjungi Merkurius adalah Mariner 10, yang terbang melewati planet ini pada tahun 1974 dan 1975, dan MESSENGER, yang diluncurkan pada tahun 2004 dan telah mengorbit Merkurius sebanyak lebih dari 4.000 kali dalam empat tahun sebelum kehabisan bahan bakar dan menabrakkan diri ke permukaan planet ini pada 30 April 2015.[10][11][12] Wahana antariksa BepiColombo diperkirakan akan tiba di Merkurius pada tahun 2025.

Struktur dalamSunting

Dengan diameter sebesar 4879 km di katulistiwa, Merkurius adalah planet terkecil dari empat planet kebumian di Tata Surya. Jarak merkurius ke matahari 57 juta km, dan jarak Merkurius dengan Bumi 92 juta km. Merkurius terdiri dari 70% logam dan 30% silikat serta mempunyai kepadatan sebesar 5,43 g/cm3 hanya sedikit dibawah kepadatan Bumi. Namun apabila efek dari tekanan gravitasi tidak dihitung maka Merkurius lebih padat dari Bumi dengan kepadatan tak terkompres dari Merkurius 5,3 g/cm3 dan Bumi hanya 4,4 g/cm3.

Kepadatan Merkurius digunakan untuk menduga struktur dalamnya. Kepadatan Bumi yang tinggi tercipta karena tekanan gravitasi, terutamanya di bagian inti. Merkurius namun jauh lebih kecil dan bagian dalamnya tidak terdapat seperti bumi sehingga kepadatannya yang tinggi diduga karena planet tersebut mempunyai inti yang besar dan kaya akan besi. Para ahli bumi menaksir bahwa inti Merkurius menempati 42 % dari volumenya (inti Bumi hanya menempati 17% dari volume Bumi). Menurut riset terbaru, kemungkinan besar inti Merkurius adalah cair.

Mantel setebal 600 km menyelimuti inti Merkurius dan kerak dari Merkurius diduga setebal 100 sampai 200 km. Permukaan merkurius mempunyai banyak perbukitan yang kurus, beberapa mencapai ratusan kilometer panjangnya. Diduga perbukitan ini terbentuk karena inti dan mantel Merkurius mendingin dan menciut pada saat kerak sudah membatu.

Merkurius mengandung besi lebih banyak dari planet lainnya di tata surya dan beberapa teori telah diajukan untuk menjelaskannya. Teori yang paling luas diterima adalah bahwa Merkurius pada awalnya mempunyai perbandingan logam-silikat mirip dengan meteor Kondrit umumnya dan mempunyai massa sekitar 2,25 kali massanya yang sekarang. Namun pada awal sejarah tata surya, merkurius tertabrak oleh sebuah planetesimal berukuran sekitar seperenam dari massanya. Benturan tersebut telah melepaskan sebagian besar dari kerak dan mantel asli Merkurius dan meninggalkan intinya. Proses yang sama juga telah diajukan untuk menjelaskan penciptaan dari Bulan.

Teori yang lain menyatakan bahwa Merkurius mungkin telah terbentuk dari nebula Matahari sebelum energi keluaran Matahari telah stabil. Merkurius pada awalnya mempunyai dua kali dari massanya yang sekarang, tetapi dengan mengambangnya protomatahari, suhu di sekitar merkurius dapat mencapai sekitar 2500 sampai 3500 Kelvin dan mungkin mencapai 10000 Kelvin. Sebagian besar permukaan Merkurius akan menguap pada temperatur seperti itu, membuat sebuah atmosfer "uap batu" yang mungkin tertiup oleh angin surya.

OrbitSunting

Merkurius memiliki orbit yang sangat elips dengan eksentrisitas 0,21. Hal itu yang membuat merkurius, kadang-kadang menjadi planet terdekat dari bumi. Merkurius membutuhkan sekitar 87,969 hari bumi untuk menyelesaikan satu putaran mengelilingi matahari. 1 hari matahari (solar day) di Merkurius berlangsung sangat lama yaitu sekitar 176 hari bumi.

PerbandinganSunting

Perbandingan ukuran Merkurius dengan objek Tata Surya lainnya
Merkurius, Bumi
Merkurius, Venus, Bumi, Mars
Baris belakang: Mars, Merkurius
Depan: Bulan, Pluto, Haumea

ReferensiSunting

  1. ^ "mercurial". Merriam-Webster Online. Diakses tanggal 2008-06-12. 
  2. ^ a b c d e f g h i "Mercury Fact Sheet". NASA Goddard Space Flight Center. November 30, 2007. Diakses tanggal 2008-05-28. 
  3. ^ "The MeanPlane (Invariable plane) of the Solar System passing through the barycenter". 2009-04-03. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-04-20. Diakses tanggal 2009-04-03.  (produced with Solex 10 written by Aldo Vitagliano; see also Invariable plane)
  4. ^ Yeomans, Donald K. (April 7, 2008). "HORIZONS System". NASA JPL. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  5. ^ a b c d e f g h Munsell, Kirk (February 25, 2008). "Mercury: Facts & Figures". Solar System Exploration. NASA. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  6. ^ a b Seidelmann, P. Kenneth (2007). "Report of the IAU/IAGWorking Group on cartographic coordinates and rotational elements: 2006". Celestial Mechanics and Dynamical Astronomy. 90: 155–180. doi:10.1007/s10569-007-9072-y. Diakses tanggal 2007-08-28. 
  7. ^ Margot, L.J. (2007). "Large Longitude Libration of Mercury Reveals a Molten Core". Science. 316: 710–714. doi:10.1126/science.1140514. PMID 17478713. 
  8. ^ Elkins-Tanton, Linda T. (2006). Uranus, Neptune, Pluto, and the Outer Solar System. Infobase Publishing. hlm. 51. ISBN 978-1-4381-0729-5. 
  9. ^ "Animated clip of orbit and rotation of Mercury". Sciencenetlinks.com. 
  10. ^ "NASA Completes MESSENGER Mission with Expected Impact on Mercury's Surface". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Mei 2015. Diakses tanggal 30 April 2015. 
  11. ^ "From Mercury orbit, MESSENGER watches a lunar eclipse". Planetary Society. 10 Oktober 2014. Diakses tanggal 23 Januari 2015. 
  12. ^ "Innovative use of pressurant extends MESSENGER's Mercury mission". Astronomy.com. 29 Desember 2014. Diakses tanggal 22 Januari 2015. 

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan