Sejarah Roma

Sejarah Roma mencakup sejarah kota Roma maupun peradaban bangsa Romawi Kuno. Sejarah Roma telah memengaruhi dunia modern, teristimewa perjalanan sejarah Gereja Katolik, sementara hukum Roma telah memengaruhi banyak tatanan hukum modern. Sejarah Roma dapat dibagi menjadi beberapa kurun waktu sebagai berikut:

Roma: Reruntuhan Forum, Menghadap Kapitol (1742) karya Canaletto

Roma KunoSunting

Untuk informasi lebih lanjut dan sejarah Roma sebagai suatu peradaban, baca artikel Romawi Kuno.

Lini masa Roma
Kerajaan Romawi dan Republik Romawi
753 SM Menurut legenda, Romulus mendirikan kota Roma.
753–509 SM Pemerintahan ketujuh Raja Roma.
509 SM Pembentukan negara Republik Roma.
390 SM Bangsa Galia menyerbu Roma. Kota Roma dijarah habis-habisan.
264–146 SM Perang-perang Punik.
146–44 SM Perang Mitra dan Perang Saudara. Marius, Sula, Pompeyus, dan Yulius Kaisar tampil mengemuka.
44 SM Yulius Kaisar tewas terbunuh.

Sejarah PerdanaSunting

Ada bukti arkeologis yang mengindikasikan bahwa kawasan kota Roma sudah didiami manusia selambat-lambatnya sejak 5.000 tahun yang lampau, tetapi lapisan padat puing-puing yang jauh lebih muda umurnya mengaburkan keberadaan situs-situs zaman Batu Tua dan Batu Muda.[2] Bukti tersebut mengisyaratkan bahwa cikal bakal terbentuknya kota Roma pada masa purba juga dikaburkan legenda pendirian kota Roma yang melibatkan Romulus dan Remus.

Menurut tradisi, kota Roma didirikan pada tanggal 21 April 753 SM, mengacu kepada keterangan Marcus Terentius Varro,[3] dan kira-kira sejak saat itu kota Roma maupun daerah Latium terus-menerus didiami manusia nyaris tanpa jeda. Usaha-usaha ekskavasi pada tahun 2014 telah menyingkap keberadaan sebuah tembok yang dibangun jauh sebelum tahun 753 SM. Para arkeolog menemukan sebuah tembok batu dan pecahan tembikar yang dipertanggal abad ke-9 SM dan permulaan abad ke-8 SM. Selain itu terdapat pula bukti kedatangan manusia ke bukit Palatin seawal-awalnya pada abad ke-10 SM.[4][5]

Situs Area Sant'Omobono sangat penting artinya bagi usaha memahami tiga proses yang saling terkait, yakni monumentalisasi, urbanisasi, dan pembentukan negara di Roma menjelang akhir zaman Purba. Situs kuil Sant'Omobono dipertanggal abad ke-7 sampai ke–6 SM, sehingga menjadikannya reruntuhan kuil tertua di Roma yang sudah diketahui saat ini.[6]

Legenda asal mula kota RomaSunting

Asal mula nama kota Roma diduga berasal dari nama Romulus, tokoh legendaris yang dipercaya sebagai pendiri sekaligus raja pertamanya.[7] Konon Romulus dan saudara kembarnya, Remus, putra-putra Dewa Mars dan masih terhitung keturunan Aeneas, pahlawan Troya, disusui seekor serigala betina sesudah ditelantarkan, dan sesudah dewasa berikhtiar mendirikan sebuah kota. Keduanya bertengkar, Romulus membunuh Remus, kemudian menamai kota baru itu menurut namanya sendiri. Sesudah mendirikan dan menamai kotanya sebagaimana dikisahkan dalam legenda tersebut, Romulus tanpa pandang bulu menyambut siapa saja, segala macam orang dari semua lapisan masyarakat, baik budak maupun orang merdeka, untuk menjadi warga negara kota Roma.[8] Agar rakyatnya dapat membina rumah tangga, Romulus mengundang suku-suku tetangga menghadiri sebuah perayaan yang diselenggarakan di Roma, kemudian melarikan anak-anak gadis mereka (dikenal sebagai peristiwa penculikan perempuan-perempuan Sabini). Seusai perang melawan orang Sabini, Romulus berbagi takhta dengan Titus Tatius, raja orang Sabini.[9] Romulus memilih 100 orang dari antara warga Roma yang paling berbudi untuk membentuk senatus (majelis tua-tua), dewan penasihat raja. Seratus tetua tersebut ia sapa dengan panggilan pater (bapa), dan keturunan merekalah yang kemudian hari dihormati sebagai patricius (bangsawan). Ia membentuk tiga centuria (pasukan seratus) eques (prajurit berkuda), yakni Ramni (artinya orang Romawi), Titii (menurut nama raja orang Sabini), dan Luceri (orang Etruski). Ia juga membagi rakyatnya menjadi tiga puluh curia (majelis). Nama tiap-tiap curia diambil dari nama tiga puluh perempuan Sabini yang berjasa melerai dan mengakhiri peperangan antara Romulus dan Tatius. Tiga puluh curia tersebut menjadi satuan-satuan pengambil keputusan melalui pemungutan suara di dalam comitia curiata (sidang majelis).[10]

Berbagai usaha sudah dilakukan untuk mencari akar kebahasaan dari nama Roma. Kemungkinan-kemungkinannya mencakup turunan dari kata Yunani ῥώμη (rome) yang berarti keberanian atau kebernyalian;[11] kemungkinan besar berasal dari akar kata *rum- yang berarti "puting", dan secara teoritis merujuk kepada totem serigala yang mengadopsi dan menyusui si kembar yang nama-namanya masih berkaitan. Tampaknya nama Etruski untuk kota Roma adalah Ruma.[12] Bandingkan pula dengan Rumon, nama lama Sungai Tiber. Sebagaimana kebanyakan kata-kata bahasa Etruski, etimologinya tidak diketahui. Di dalam bukunya, Concise Etymological Dictionary of Latin (terbit tahun 1931), Thomas G. Tucker mengemukakan dugaannya bahwa nama Roma mungkin sekali berasal dari kata *urobsma (bdk. urbs, robur), malah mungkin pula, "kendati kecil kemungkinannya", berasal dari kata*urosma yang berarti "bukit" (bdk. kata Sangsekerta varsman- yang berarti "tinggi" atau "ujung", kata Slavoni vriksu yang berarti "mercu" atau "puncak", kata Rusia verks yang berarti "mercu" atau "arah ke atas", kata Lituania virsus yang berarti "sebelah atas").

Pembentukan kotaSunting

Cikal bakal kota Roma adalah padang-padang penggembalaan atau perkampungan-perkampungan di atas Bukit Palatin dan bukit-bukit di sekitarnya, kira-kira 30 km (19 mi) dari Laut Tirenia di tepi selatan Sungai Tiber. Mungkin sekali Bukit Kuirinal adalah pangkalan terdepan orang Sabini, salah satu kelompok masyarakat penutur rumpun bahasa Itali. Di lokasi tersebut, aliran Sungai Tiber berkelok. Di tengah kelokan sungai terdapat sebuah pulau yang menandai perairan dangkal, tempat orang dapat menyeberang dengan mudah. Dengan lokasi semacam ini, Roma berada di persimpangan lalu lintas sungai dan jalur ulang-alik utara-selatan kaum pedagang di kawasan barat Jazirah Italia.

Temuan-temuan arkeologis membuktikan bahwa pada abad ke-8 SM sudah ada dua permukiman berkubu di lokasi yang kemudian hari menjadi kawasan kota Roma, yakni permukiman orang Rumi di Bukit Palatin dan permukiman orang Titientes di Bukit Kuirinal, dibekingi orang Luceres yang mendiami hutan-hutan di sekitarnya.[13] Rumi, Titientes, dan Luceres hanyalah tiga di antara sekian banyak komunitas penutur rumpun bahasa Itali di daerah Latium, sebuah dataran luas di Jazirah Italia, pada milenium pertama SM. Masyarakat-masyarakat penutur rumpun bahasa Itali terbentuk pada zaman prasejarah sehingga asal-usulnya tidak diketahui secara pasti, tetapi rumpun bahasa India-Eropa yang mereka tuturkan datang dari timur pada seperdua akhir milenium ke-2 SM.

Menurut Dionisios dari Halikarnasos, banyak sejarawan Romawi (termasuk Porcius Cato dan Gaius Sempronius) beranggapan bahwa nenek moyang bangsa Romawi (keturunan kaum Aborigines) adalah orang Yunani, kendati anggapan itu sesungguhnya mereka dapatkan dari khazanah sastra legenda Yunani.[14] Orang Sabini, pada khususnya, adalah masyarakat yang pertama kali mengemuka di dalam uraian Dionisios dari Halikarnasos. Menurut Dionisios, orang Sabini tanpa disangka-sangka merebut Lista, kota yang dianggap sebagai ibu kota kaum Aborigines.[15]

Konteks ItaliSunting

 
Makam François, petilasan bangsa Etruski dari abad ke-6 SM

Masyarakat penutur rumpun bahasa Itali di lokasi tersebut terdiri atas orang Latini (di sebelah barat), orang Sabini (di sebelah hulu lembah Sungai Tiber), orang Umbri (di sebelah timur laut), orang Samni (di sebelah Selatan), orang Osci, dan lain-lain. Pada abad ke-8 SM, kelompok-kelompok tersebut mendiami Jazirah Italia bersama-sama dengan dua bangsa besar, bangsa Etruski di utara dan bangsa Yunani di selatan.

Bangsa Etruski (Etrusci atau Tusci dalam bahasa Latin) diketahui berdiam di sebelah utara dari Roma, di Etruria (kawasan utara daerah Lazio, daerah Toskana, dan sebagian daerah Umbria sekarang ini). Bangsa ini mendirikan kota-kota seperti Tarquinia, Veii, dan Volterra. Budaya mereka pun sangat mempengaruhi budaya bangsa Romawi, mengingat beberapa Raja Roma menurut mitos adalah orang Etruski. Lantaran ketiadaan peninggalan pustaka, sastra keagamaan atau filsafat, sebagian besar pengetahuan tentang peradaban Etruski didapatkan para sejarawan dari barang-barang bekal kubur dan temuan-temuan makam.[16]

Bangsa Yunani sudah mendirikan banyak koloni di kawasan selatan Jazirah Italia antara tahun 750 sampai 550 SM (kemudian hari disebut daerah Magna Graecia oleh bangsa Romawi), antara lain Kumai, Napoli, Regio Kalabria, Kroton, Sibaris, dan Taranto, demikian pula di sepertiga bagian Sisilia, yakni di bagian timur pulau itu.[17][18]

Zaman daulat EtruskiSunting

 
Tembok Servius, tembok pertama kota Roma, sebutannya terambil dari nama Raja Servius Tullius

Sesudah tahun 650 SM, bangsa Etruski kian berkuasa dan memperluas wilayah kedaulatannya sampai ke tengah kawasan utara Jazirah Italia. Menurut tradisi bangsa Romawi, tujuh orang raja silih berganti memerintah kota Roma dari tahun 753 sampai tahun 509 SM, mulai dari Romulus, yang konon mendirikan kota Roma bersama-sama saudara kembarnya, Remus. Konon tiga raja terakhir adalah orang Etruski (sekurang-kurangnya peranakan Etruski), yakni Tarquinius Priscus, Servius Tullius, dan Tarquinius Superbus (menurut sumber-sumber sastrawi kuno, ayah Tarquinius Priscus adalah seorang pengungsi Yunani, sementara ibunya berkebangsaan Etruski). Nama-nama mereka merujuk kepada Tarquinia, kota bangsa Etruski.

Livius, Plutarkhos, Dionisios dari Halikarnasos, dan pujangga-pujangga kuno lainnya mengklaim bahwa Roma silih berganti diperintah tujuh orang raja pada abad-abad pertama sejarah kota itu. Menurut kronologi tradisional yang dibakukan pujangga Varro, rentang waktu pemerintahan ketujuh raja tersebut adalah 243 tahun, rata-rata satu orang raja memerintah selama kurang lebih 35 tahun. Pandangan tradisional ini sudah diketepikan dunia kesarjanaan modern sejak terbitnya karya tulis Barthold Georg Niebuhr.

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

KeteranganSunting

  1. ^ Prokopius, Perang Goti, III.xxii. "Di Roma tidak disisakannya seorang pun, kota itu dikosongkan setuntas-tuntasnya, tiap-tiap lingkungan di dalamnya, sempurna diterlantarkan."
  2. ^ Heiken, G., Funiciello, R. dan De Rita, D. (2005), The Seven Hills of Rome: A Geological Tour of the Eternal City. Penerbit Universitas Princeton.
  3. ^ Potter, D.S. (2009). Rome in the Ancient World: From Romulus to Justinian. London: Thames & Hudson. hlm. 10. ISBN 9780500251522. 
  4. ^ Hooper, John (13 April 2014). "Archaeologists' findings may prove Rome a century older than thought". The Guardian. 
  5. ^ "Science: Rome: Older Than Ever". Time. 21 November 1960. 
  6. ^ URBANUS, JASON M. "A Brief Glimpse into Early Rome – Archaeology Magazine". archaeology.org. 
  7. ^ Livius, Ab Urbe Condita I, 7
  8. ^ Livius, Ab urbe condita, 1:8
  9. ^ Livius, Ab urbe condita, 1:9–13
  10. ^ Livius, Ab urbe condita, 1:8, 13
  11. ^ Bdk. Jean-Jacques Rousseau dan karya tulisnya "Du Contrat Social", Jilid IV, Bab IV, ditulis tahun 1762, memuat catatan kaki yang menerangkan bahwa nama Roma berasal dari kata Yunani yang berarti daya. "Ada penulis-penulis yang mengatakan bahwa nama 'Roma' diturunkan dari 'Romulus'. Sesungguhnya nama itu adalah kata Yunani yang berarti daya."
  12. ^ Kesimpulan ini ditarik dari nama sosok yang terlukis pada Makam François di Vulci, disertai tulisan kalimat Etruski Kneve Tarkhunies Rumakh yang ditafsirkan menjadi Gnaeus Tarquinius asal Roma. http://www.mysteriousetruscans.com/francois.html
  13. ^ Ismarmed.com (2011). "History of Rome (Italy)". ismarmed.com. 
  14. ^ Dionisios dari Halikarnasos. "Buku 1.11". Purbakala Romawi. Namun yang paling terpelajar di antara sekalian sejarawan Romawi, antara lain Porsius Kato yang secara saksama menuliskan "asal mula" kota-kota di Italia, Gayus Sempronius, dan banyak lagi sejarawan lain, mengatakan bahwa mereka [para Aborigines] adalah orang-orang Yunani, yakni orang-orang yang dahulu kala berdiam di Akhaya, dan bahwasanya mereka berpindah dari sana beberapa lapis turunan ke belakang sebelum Perang Troya. Tetapi tidak mereka sebut dari suku atau kota Yunani yang mana, tarikh atau nama pemimpin orang-orang yang berpindah itu, maupun sebab-musabab kepindahan mereka dari negeri asal; dan kendati berpatokan kepada sebuah legenda Yunani, sejarawan-sejarawan itu tidak menyebut satu pun nama sejarawan Yunani yang mereka rujuk. Oleh karena itu keterangan tersebut tidak dapat dipastikan kebenarannya. 
  15. ^ Dionisios dari Halikarnasos. "Jilid I.14". Purbakala Romawi. Dua puluh stadion jauhnya dari kota yang sudah disebutkan di atas, berdiri Lista, ibu kota kaum Aborigines, yang dulu direbut orang Sabini dengan serangan mendadak, sesudah malam-malam bergerak dari Amiternum. 
  16. ^ Larissa Bonfante:Etruscan Inscriptions and Etruscan Religion in The Religion of the Etruscans – University of Texas Press 2006, halaman 9
  17. ^ Guerber, H. A. (2011). "Heritage History eBook Reader". heritage-history.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Oktober 2011. 
  18. ^ Roman-Empire.net (2009). "Religion". roman-empire.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Mei 2016. 
  19. ^ The Architecture of Roman Temples: The Republic to the Middle Empire, hlm. 6, di Google Books

KepustakaanSunting

AtribusiSunting

Bahan bacaan lanjutanSunting

Zaman KekaisaranSunting

Abad Pertengahan, Renaisans, Awal Zaman ModernSunting