Dalam geografi, dataran adalah daratan datar yang luas dan umumnya tidak banyak berubah ketinggiannya. Dataran dapat berupa dataran rendah di sepanjang lembah atau di kaki pegunungan, dataran pesisir, dan dataran tinggi (plateau).[1]

Di sebuah lembah, sebuah dataran tertutup di dua sisi, tetapi dalam kasus lain sebuah dataran dapat dibatasi oleh lingkaran bukit penuh atau sebagian, oleh pegunungan, atau oleh tebing. Jika suatu wilayah geologis berisi lebih dari satu dataran, dataran-dataran itu dapat dihubungkan oleh sebuah celah. Sebagian besar dataran pantai naik dari permukaan laut sampai bertemu dengan bentang alam yang tinggi seperti gunung atau dataran tinggi.[2]

Dataran adalah salah satu bentang alam utama di bumi. Dataran ada di semua benua, dan mencakup lebih dari sepertiga luas daratan dunia.[3] Dataran dapat terbentuk dari aliran lava, diendapkan oleh air, es, angin, atau dibentuk oleh erosi oleh agen-agen ini dari bukit dan gunung. Dataran umumnya memiliki bioma padang rumput (sedang atau subtropis), stepa (semi-kering), sabana (tropis) atau tundra (kutub). Dalam beberapa kasus, gurun dan hutan hujan juga ada di dataran.[4]

Dataran sering menjadi daerah yang penting untuk pertanian karena di mana tanah diendapkan sebagai sedimen, tanah itu dalam dan subur, dan kerataannya memudahkan mekanisasi produksi tanaman; atau karena dataran mendukung padang rumput yang menyediakan pakan yang baik untuk ternak.[5]

ContohSunting

AmerikaSunting

Karibia dan Amerika SelatanSunting

Amerika UtaraSunting

AsiaSunting

Asia TimurSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Rood, Stewart B.; Pan, Jason; Gill, Karen M.; Franks, Carmen G.; Samuelson, Glenda M.; Shepherd, Anita (2008-02-01). "Declining summer flows of Rocky Mountain rivers: Changing seasonal hydrology and probable impacts on floodplain forests". Journal of Hydrology. 349 (3–4): 397–410. doi:10.1016/j.jhydrol.2007.11.012. 
  2. ^ Whittow, John (1984). Dictionary of Physical Geography. London: Penguin. hlm. 467. ISBN 978-0-14-051094-2. 
  3. ^ Geoff C. Brown; C. J. Hawkesworth; R. C. L. Wilson (1992). Understanding the Earth (edisi ke-2nd). Cambridge University Press. hlm. 93. ISBN 978-0-521-42740-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-03. 
  4. ^ Gornitz, Vivien (ed.). 2009. Encyclopedia of Paleoclimatology And Ancient Environments. Springer: Dordrecht, p. 665.
  5. ^ Powell, W. Gabe. 2009. Identifying Land Use/Land Cover (LULC) Using National Agriculture Imagery Program (NAIP) Data as a Hydrologic Model Input for Local Flood Plain Management. Applied Research Project, Texas State University.

Pranala luarSunting

  •   Media terkait Plains di Wikimedia Commons