Sejarah Kota Ambon

Sejarah Kota Ambon, sebuah kota yang menjadi ibu kota Provinsi Maluku, Indonesia, berkelangsungan selama lima abad. Pada mulanya, Pulau Ambon didiami oleh suku Ambon yang berasal dari Pulau Seram di sisi utara pulau.[1] Cikal bakal Kota Ambon mulai ada setelah datangnya para penjelajah Portugis ke Maluku pada 1513.[2] Setelah itu, muncullah berbagai perkampungan yang terus menerus berkembang hingga menjadi Kota Ambon seperti sekarang.

Kota ini diincar oleh bangsa Eropa karena andalan ekonominya yang berupa perdagangan rempah-rempah. Dengan demikian, terjadi berbagai pengalihan kekuasaan, mulai dari Portugal, Belanda, dan Britania Raya. Kota ini dijadikan kota pada tahun 1926 dengan dibentuknya Jabatan Wali Kota Ambon setelah sebelumnya langsung dibawahi oleh pemerintahan Gubernur Jenderal para penjajah. Sejak itu, kota ini berkembang pesat hingga menjadi kota terbesar dan termaju di Indonesia Timur seperti saat ini. Kota ini pun menikmati pertumbuhan ekonomi pesat setelah memiliki pemerintahan kotanya sendiri.

Asal-usul namaSunting

Asal-usul dari istilah Ambon tidak mudah ditentukan. Menurut keterangan yang diberikan penduduk setempat, istilah tersebut berasal dari kata ombong yang merupakan bentukan lokal dari kata embun.[3] Puncak-puncak gunung di Pulau Ambon memang sering tertutupi oleh embun yang tebal.[3] Istilah Laha pun pernah dipakai untuk menamai Benteng Nossa Senhora de Anunciada yang menjadi cikal bakal kota.[3] Dalam bahasa setempat, laha diartikan sebagai pelabuhan.[3]

Meskipun kini istilah Ambon mengacu pada Kota Ambon, Pulau Ambon, maupun suku Ambon, dalam perkembangan sejarah (terutama pada abad ke-20), istilah Ambon mengacu kepada penduduk Maluku Tengah.[3] Frasa orang Ambon (Ambonezen) sendiri pun mengacu kepada para penduduk di Maluku Tengah, meskipun pada awalnya hanya digunakan untuk penduduk Kota Ambon yang memiliki budaya mestizo.[3]

Masa penjajahan PortugalSunting

 
Ambon pada abad ke-17 dengan Benteng Victoria di sebelah kiri gambar

Setelah Portugis datang pada 1513[4] sebagai pendatang Eropa pertama, sekitar tahun 1575, penguasa Portugis mengerahkan penduduk di sekitarnya untuk membangun Benteng Kota Laha atau Ferangi yang diberi nama Nossa Senhora de Anunciada di Dataran Honipopu.[5] Dalam pembangunannya, masyarakat pekerja mendirikan perkampungan yang disebut soa, yakni kesatuan kekerabatan berupa keluarga luas terbatas[1] seperti Kilang, Ema, Soya, Hutumuri, Halong, Hative, Selale, Urimessing, dan Batu Merah yang menjadi dasar Kota Ambon karena di dalam perkembangan selanjutnya masyarakat tersebut sudah menjadi masyarakat geneologis teritorial yang teratur.[3]

Setelah Belanda berhasil menguasai Kepulauan Maluku dan khususnya Ambon dari kekuasaan Portugis, benteng Nossa Senhora de Anunciada direbut pada tahun 1605[6] dan dijadikan pusat pemerintahan kolonial[7] dan diberi nama Victoria.[3] Benteng ini dilanda gempa hebat dan rusak parah, lalu direnovasi dan diberi nama ulang Nieuw Victoria.[8] Meskipun nama barunya Nieuw Victoria, benteng ini lebih dikenal rakyat setempat sebagai Benteng Victoria hingga sekarang.

Benteng ini terkenal sebagai tempat Pattimura digantung pada 16 Desember 1817.[9][10] Pahlawan Nasional Slamet Rijadi juga gugur di benteng ini dalam pertempuran melawan pasukan Republik Maluku Selatan.[11]

Masa penjajahan Kongsi Dagang Hindia Timur Belanda (VOC)Sunting

 
Litografi pemandangan jalanan di Ambon (1880-an)

Pulau Ambon ditaklukan oleh Kongsi Dagang Hindia Timur Belanda (VOC) pada 23 Februari 1605 dengan bantuan kekuatan tempur dari Ternate, Luhu, Hitu, Jawa, dan Gowa.[12] Pada awal masa VOC, terjadi beberapa pergantian gubernur.[12] Gubernur otoriter yang terkenal adalah Adrian Martensz Block yang melakukan kerja paksa perluasan Benteng Victoria.[12] Selain itu, ada pula Gubernur Herman van Speult yang menyengsarakan rakyat dengan perubahan monopoli perdagangan rempah-rempahnya.[12] Pembantaian pun pernah dilakukan pada masa ini.[13]

Masa penjajahan Britania RayaSunting

Pada 17 Februari 1796 VOC menyerah kepada laksamana Britania Raya, Pieter Ramier sehingga Kota Ambon menjadi bagian dari wilayah Britania Raya.[12] Britania Raya memerintah di kota sampai tahun 1803.[12]

Masa penjajahan BelandaSunting

Setelah itu, terjadilah penyerahan jajahan kembali bukan kepada VOC, melainkan kepada Belanda[12] karena VOC jatuh bangkrut pada 1799,[14][15][16] sebelum Kota Ambon dikembalikan.

Pada tanggal 7 September 1921 masyarakat Kota Ambon diberi hak yang sama dengan pemerintah kolonial.[17] Hal ini menjadi wujud perjuangan masyarakat Indonesia dari Maluku.[17] Hal ini pun merupakan kekalahan politik penjajah karena warga Ambon pun menjadi bisa berperan dalam pemerintahan dengan irama yang sama sengan politik penjajah masa itu.[17] Dengan demikian, masyarakat kota terbekali modal dalam menentukan masa depannya.[17]

Masa penjajahan JepangSunting

 
Pemakaman Perang Ambon yang menampung jasad 1.777 tentara Sekutu[18]

Tentara Jepang mendarat di Indonesia melalui Ambon pada 1 Januari 1942[19][20] dari Kendari.[21] Meskipun dahulu senasib sebagai budak VOC dan Belanda,[22] Jepang berhasil menaklukan Belanda dan sekutunya dalam Pertempuran Ambon untuk merebut Kota Ambon yang merupakan markas angkatan laut.[23] Dalam pendudukan dan penjajahan Jepang, Ambon digunakan sebagai pangkalan udara utama. Selain itu, warga Ambon mengalami kemiskinan dan kelaparan sebagai dampak dari perang.[24]

Peninggalan masa pendudukan ini masih bisa ditemukan. Pemakaman Perang Ambonlah yang paling terkenal sebagai pemakaman tentara-tentara Sekutu yang gugur dalam Pertempuran Ambon. Selain itu, Gubernur Maluku, Said Assagaf, pernah menemukan dua torpedo peninggalan Jepang di dasar Teluk Ambon ketika menyelam.[25]

Penentuan hari jadiSunting

Hari lahir atau hari jadi kota Ambon telah diputuskan jatuh pada tanggal 7 September 1575 dalam suatu seminar di Ambon yang berlangsung pada 1417 November 1972 dengan kerja sama bersama Universitas Pattimura.[17] Penggagas seminar ini adalah Wali Kota Ambon ke-9, Letkol Matheos H. Manuputty melalui SK 25/KPTS/1972 tentang Pembentukan Panitia Khusus Sejarah Kota Ambon yang dikeluarkan pada 10 Juli 1972 dengan tugas untuk menggali dan menentukan hari lahir kota.[17] Seminar ini dihadiri oleh kurang lebih 200 orang yang terdiri dari akademikus, tokoh masyarakat, tokoh adat, dan aparat pemerintah kota.[17] Ketua seminar adalah Drs. John Sitanala, dekan Fakultas Keguruan Unpatti dengan wakil ketuanya Drs. John A. Pattikayhatu, ketua jurusan sejarah Unpatti dan Sekretaris Drs. Z.J. Latupapua selaku sekrtetaris Fakultas Keguruan.[17]

Penetapan tanggal hari jadi tersebut didasarkan pada fakta sejarah bahwa pada tanggal 7 September 1921 masyarakat Kota Ambon diberikan hak yang sama dengan Pemerintah Kolonial Belanda.[17] Sedangkan, penetapan tahun 1575 dilandasi oleh tahun mulainya pembangunan Benteng Kota Laha.[17] Hari jadi merupakan campuran dari kedua waktu tersebut. Setelah penetapan hari jadi diberlakukan, hari jadi Kota Ambon pertama kali diperinagti pada 7 September 1973.[17]

Kerusuhan Ambon 2011Sunting

Di kota sudah terjadi beberapa kerusuhan yang mengikutsertakan SARA. Kerusuhan yang paling terkenal adalah Kerusuhan Ambon 1999 yang terjadi karena masalah politik, namun mengikutsertakan unsur SARA, terutama agama.[26] Meskipun kerusuhan ini, telah terselesaikan dengan Perjanjian Malino,[27] penghancuran sarang[28] serta penghukuman provokator kerusuhan,[29] kerusuhan dengan sebab yang serupa terjadi lagi pada tahun 2011 dan menewaskan beberapa orang,[30] namun langsung diredakan. Saat kedua kerusuhan, terutama Kerusuhan 1999 terjadi, kota terluluhlantahkan dan meninggalkan banyak kenangan pahit.[31] Kerusuhan 1999 pun menimbulkan munculnya ribuan pengungsi yang di antaranya mengungsi ke Jakarta.[32] Banyak orang yang tidak menginginkan peristiwa ini terulang kembali, bahkan mantan penjihad pun beranggapan demikian.[33][34] Untuk memperingati kerusuhan-kerusuhan ini dan menegakkan perdamaian, didirikanlah Gong Perdamaian Dunia yang terletak di pusat kota.[35] Gong Perdamaian Dunia tersebut merupakan Gong Perdamaian Dunia ke-35 di dunia dan ke-2 di Indonesia setelah didahului gong sesamanya di Bali.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Suku Ambon". Indonesia.go.id. Kementerian Sekretariat Negara Republik Indonesia. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  2. ^ Ricklefs, M.C. (1991). A History of Modern Indonesia Since c.1300, 2nd Edition. London: MacMillan. hlm. 25. ISBN 0-333-57689-6. 
  3. ^ a b c d e f g h Leirissa, R.Z.; Latuconsina, Djuariah (1999). Sejarah Kebudayaan Maluku. Jakarta: Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Sejarah Nasional Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional Direktorat Jenderal Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. hlm. 66. ISBN 979-9335-07-8. 
  4. ^ Ricklefs, M.C. (1991). A History of Modern Indonesia Since c.1300, 2nd Edition. London: MacMillan. hlm. 25. ISBN 0-333-57689-6. 
  5. ^ "Kota Ambon". malukuprov.go.id. 17 Oktober 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-22. Diakses tanggal 4 Desember 2017. 
  6. ^ Maluku, ANTARA News Ambon,. "Pengelolaan Nieuw Victoria Harus Diserahkan Kepada BPCB - ANTARA News Ambon, Maluku". Antara News. Diakses tanggal 2017-12-04. 
  7. ^ "Benteng Victoria". www.ambon.go.id. Pemerintah Kota Ambon. Diakses tanggal 2017-12-04. 
  8. ^ "Benteng Nieuw Victoria Beralih Jadi Museum Sejarah di Ambon". Okezone Economy. Diakses tanggal 2017-12-04. 
  9. ^ Mirnawati (2012). Kumpulan Pahlawan Indonesia Terlengkap. Jakarta: CIF. hlm. 10. 
  10. ^ Mirnawati (2012). Kumpulan Pahlawan Indonesia Terlengkap. Jakarta: CIF. hlm. 10. ISBN 979-788-343-4. 
  11. ^ Pour, Julius (2008). Ignatius Slamet Rijadi: dari mengusir Kempeitai sampai menumpas RMS. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-979-22-3850-1. 
  12. ^ a b c d e f g "Kota Ambon Masa Lalu" (PDF). Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Badan Pelestarian Nilai Budaya Ambon. Diakses tanggal 4 Desember 2017. 
  13. ^ Shorto, Russell. The Island at the Center of the World. Doubleday 2004. Page 72.
  14. ^ developer, metrotvnews. "Setop Jarah Perusahaan Pelat Merah". metrotvnews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-05. Diakses tanggal 2017-12-04. 
  15. ^ "Raffles Kritik Gratifikasi Seks untuk Hartingh". Radar Jogja. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-04. Diakses tanggal 4 Desember 2017. 
  16. ^ Media, Kompas Cyber. "Kisah Serdadu VOC Asal Tanah Madura - Kompas.com". KOMPAS.com. Diakses tanggal 4 Desember 2017. 
  17. ^ a b c d e f g h i j k "Sejarah Ambon". Pemkot Ambon. Pemerintah Kota Ambon. Diakses tanggal 4 Desember 2017. 
  18. ^ "Cemetery" (dalam bahasa Inggris). Commonwealth War Graves Commission. Diakses tanggal 5 Desember 2017. 
  19. ^ Setijo, Pandji. Pendidikan Pancasila. Gramedia Widiasarana Indonesia. hlm. 27. 
  20. ^ M., Sardiman A.; Lestariningsih, Amurwani Dwi (2014). Sejarah Indonesia; Buku Siswa SMA/MA/SMK/MAK Kelas XI Semester 2. Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud. hlm. 7. ISBN 978-602-282-107-6. 
  21. ^ Yamin, Mohammad (1956). Atlas Sejarah. hlm. 23. 
  22. ^ Soekirno, Ade. Kumpulan Cerita Rakyat Nusantara 2. Gramedia Widiasarana Indonesia. hlm. 111. 
  23. ^ "Ambon". Encyclopædia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Desember 2017. 
  24. ^ Chauvel, Richard (2008). Nationalists, Soldiers and Separatists: the Ambonese Islands from Colonialism to Revolt 1880-1950. Leiden: KITLV Press, Koniklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde, dan Royal Netherlands Institute of Southeast Asian and Carribean Studies. hlm. 179. ISBN 90 6718 025 4. 
  25. ^ Media, Kompas Cyber. "Menyelam, Gubernur Maluku Temukan Dua Torpedo Peninggalan Jepang - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-05. 
  26. ^ Asril, Sabrina (25 November 2015). "Cerita Jusuf Kalla Soal Kerusuhan Ambon dan Pesan Keberagaman". KOMPAS.com. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  27. ^ "Belajar Toleransi Agama dari Ambon". liputan6.com. 20 September 2017. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  28. ^ Fadillah, Ramadhian (31 Oktober 2014). "Kisah pasukan khusus TNI hancurkan sarang provokator Ambon". merdeka.com. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  29. ^ "Provokator Kerusuhan Ambon Dituntut Hukuman Mati". liputan6.com. 18 Juni 2003. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  30. ^ "Tujuh Orang Tewas dalam Kerusuhan Ambon". liputan6.com. 14 September 2011. Diakses tanggal 5 Desember 2017. 
  31. ^ Purnomo, Nurmulia Rekso (14 September 2011). "Pemuda Maluku Tak Ingin Kerusuhan Ambon 1999 Terulang". Tribunnews.com. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  32. ^ Rahmawati, Laila; Kistyarini (20 Oktober 2014). "Pengungsi Kerusuhan Maluku 1999 Datangi Syukuran Rakyat". KOMPAS.com. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  33. ^ Kholid, Idham (23 September 2015). "Cerita Komandan Jihad Maluku yang Kini Sebarkan Paham Anti Radikal". detiknews. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  34. ^ Baiduri, M.C. Nieke Indrietta (29 Mei 2017). "Mantan Panglima Jihad di Ambon Ajak Warga Menentang Paham ISIS". Tempo. Diakses tanggal 9 Desember 2017. 
  35. ^ Farhan, Afif. "Gong Perdamaian Dunia, Gema dari Ambon untuk Alam Semesta". detikTravel. Diakses tanggal 9 Desember 2017.