The Rolling Stones

Grup musik rok Inggris
(Dialihkan dari Rolling Stones)

The Rolling Stones adalah sebuah sebuah band rock Inggris yang dibentuk di London pada tahun 1962.[1] Aktif selama lebih dari tujuh dekade, mereka adalah salah satu band paling populer dan bertahan lama di era rock. Pada awal 1960-an, band ini beberapa kali memelopori suara berpasir dan digerakkan secara ritmis yang kemudian menentukan hard rock. Line-up stabil pertama mereka terdiri dari vokalis Mick Jagger, multi-instrumentalis Brian Jones, gitaris Keith Richards, bassis Bill Wyman, dan drummer Charlie Watts. Selama tahun-tahun awal mereka, Jones adalah pemimpin utama band. Setelah Andrew Loog Oldham menjadi manajer grup pada tahun 1963, dia mendorong mereka untuk menulis lagu sendiri. Jagger dan Richards menjadi penulis lagu band dan kekuatan kreatif utama, mengasingkan Jones yang mengembangkan kecanduan narkoba yang, pada tahun 1968, mengganggu kemampuannya untuk berkontribusi secara berarti.

The Rolling Stones
Mick Jagger (atas kiri), Keith Richards (atas kanan), Ronnie Wood (bawah kiri), Charlie Watts (bawah kanan)
Mick Jagger (atas kiri), Keith Richards (atas kanan), Ronnie Wood (bawah kiri), Charlie Watts (bawah kanan)
Informasi latar belakang
Nama lainGilingan Batu
AsalLondon, Inggris
Genre
Tahun aktif1962 (1962)–sekarang
Label
Artis terkait
Situs webrollingstones.com
Anggota
Mantan anggota

Bermula dari blues dan awal rock and roll, Rolling Stones mulai memainkan cover dan berada di garis depan British Invasion pada tahun 1964, menjadi identik dengan kaum muda dan pemberontak budaya tandingan tahun 1960-an. Mereka kemudian menemukan kesuksesan yang lebih besar dengan materi mereka sendiri, seperti "(I Can't Get No) Satisfaction" (1965), "Get Off of My Cloud" (1965), dan "Paint It Black" (1966) menjadi nomor satu internasional hits. Aftermath (1966) – album orisinal pertama mereka – sering dianggap sebagai album paling penting dari album awal mereka. Pada tahun 1967, mereka membuat lagu hit double-sided "Ruby Tuesday"/"Let's Spend the Night Together" dan bereksperimen dengan rok psikedelis di Their Satanic Majesties Request. Pada akhir 1960-an, mereka telah kembali ke suara rock berbasis rhythm and blues, dengan singel hit "Jumpin' Jack Flash" (1968) dan "Honky Tonk Women" (1969), dan album Beggars Banquet (1968), menampilkan "Sympathy for the Devil" dan "Street Fighting Man", dan Let It Bleed (1969), menampilkan "You Can't Always Get What You Want" dan "Gimme Shelter".

Jones dipaksa untuk mengundurkan diri dari band sekaligus sebelum kematiannya pada tahun 1969, digantikan oleh gitaris kedua Mick Taylor. Tahun itu mereka pertama kali diperkenalkan di atas panggung sebagai "Band Rock and Roll Terbesar di Dunia". Sticky Fingers (1971), yang menghasilkan "Brown Sugar" dan "Wild Horses" dan termasuk penggunaan pertama logo lidah dan bibir mereka, adalah yang pertama dari delapan album studio nomor satu berturut-turut di AS. Exile on Main St. (1972), menampilkan "Tumbling Dice", dan Goats Head Soup (1973), menampilkan "Angie", juga menjadi best seller. Taylor telah digantikan oleh Ronnie Wood pada tahun 1974. Band ini merilis Some Girls pada tahun 1978, menampilkan "Miss You", dan Tattoo You pada tahun 1981, menampilkan "Start Me Up". Steel Wheels (1989) secara luas dianggap sebagai album comeback dan diikuti oleh Voodoo Lounge (1994). Kedua rilisan tersebut dipromosikan oleh stadion besar dan tur arena, karena Stones terus menjadi daya tarik konser yang besar; pada tahun 2007 mereka telah merekam tur konser dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa tiga kali, dan baru-baru ini pada tahun 2021 mereka beberapa kali menjadi artis live dengan pendapatan tertinggi tahun ini. Dari keluarnya Wyman pada tahun 1993 hingga kematian Watts pada tahun 2021, band ini beberapa kali berlanjut sebagai anggota inti beranggotakan empat orang, dengan Darryl Jones bermain bass di tur dan di sebagian besar rekaman studio, sementara Steve Jordan menjadi drummer tur mereka setelah kematian Watts. Album 2016 mereka, Blue & Lonesome, menjadi album nomor satu Inggris kedua belas.

Estimasi penjualan rekaman The Rolling Stones sebesar 200–juta menjadikan mereka salah satu dari artis musik terlaris sepanjang masa. Band ini telah memenangkan tiga Grammy Award dan Grammy Lifetime Achievement Award. Mereka dilantik menjadi Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 1989 dan UK Music Hall of Fame pada tahun 2004. Billboard majalah dan Rolling Stone menempatkan band ini sebagai salah satu yang terhebat sepanjang masa.

Sejarah sunting

Sejarah awal sunting

 
Plakat biru memperingati pertemuan Jagger dan Richards di Peron 2 di stasiun kereta Dartford di Dartford, Kent pada 17 Oktober 1961

Keith Richards dan Mick Jagger menjadi teman sekelas dan teman masa kecil pada tahun 1950 di Dartford, Kent.[2][3] Keluarga Jagger pindah ke Wilmington, Kent, lima mil (8,0 km) jauh, pada tahun 1954.[4] Pada pertengahan 1950-an, Jagger membentuk band garasi dengan temannya Dick Taylor; grup ini terutama memainkan materi oleh Muddy Waters, Chuck Berry, Little Richard, Howlin' Wolf, dan Bo Diddley.[4] Jagger selanjutnya bertemu Richards pada 17 Oktober 1961 di peron dua stasiun kereta Dartford.[5] Catatan Chuck Berry dan Muddy Waters yang dibawa Jagger mengungkapkan minat yang sama kepada Richards. Kemitraan musik dimulai tak lama kemudian.[6][7] Richards dan Taylor sering bertemu Jagger di rumahnya. Pertemuan dipindahkan ke rumah Taylor pada akhir 1961, di mana Alan Etherington dan Bob Beckwith bergabung dengan ketiganya; kwintet menyebut diri mereka Blues Boys.[8]

Pada bulan Maret 1962, Blues Boys membaca tentang Ealing Jazz Club di surat kabar Jazz News, yang menyebutkan band Alexis Korner rhythm and blues, Alexis Korner's Blues Dimasukkan. The Blues Boys mengirimkan rekaman rekaman terbaik mereka ke Korner, yang terkesan.[9] Pada 7 April, mereka mengunjungi Ealing Jazz Club, di mana mereka bertemu dengan para anggota Blues Incorporated, termasuk geser gitaris Brian Jones, kibordis Ian Stewart, dan drummer Charlie Watts.[9] Setelah bertemu dengan Korner, Jagger dan Richards mulai nge-jam dengan grup.[9]

Setelah meninggalkan Blues Incorporated, Jones mengiklankan rekan band di Jazz Weekly pada minggu tanggal 2 Mei 1962.[10] Ian Stewart termasuk orang pertama yang menanggapi iklan tersebut.[10] Pada bulan Juni, Jagger, Taylor, dan Richards meninggalkan Blues Incorporated untuk bergabung dengan Jones dan Stewart.[10] Latihan pertama termasuk gitaris Geoff Bradford dan vokalis Brian Knight, keduanya memutuskan untuk tidak bergabung dengan band. Mereka keberatan memainkan lagu-lagu Chuck Berry dan Bo Diddley yang disukai oleh Jagger dan Richards.[11] Di bulan yang sama, penambahan drummer Tony Chapman melengkapi susunan Jagger, Richards, Jones, Stewart, dan Taylor. Menurut Richards, Jones menamai band tersebut selama panggilan telepon ke Jazz News. Saat ditanya nama band oleh jurnalis, Jones melihat Muddy Waters LP tergeletak di lantai; salah satu lagunya adalah "Rollin' Stone".[12][13] Jones adalah "pemimpin tak terbantahkan" band selama tahun-tahun awalnya[14][15] dan kunci kesuksesan awal band..[16]

1962–1964: Membangun pengikut sunting

Band memainkan pertunjukan pertama mereka yang diberi nama "The Rollin' Stones" pada 12 Juli 1962, di Marquee Club di London.[17][18][19][a] Saat itu, band terdiri dari Jones, Jagger, Richards, Stewart, dan Taylor.[22] Bill Wyman mengikuti audisi untuk peran gitaris bass di sebuah pub di Chelsea pada tanggal 7 Desember 1962 dan dipekerjakan sebagai penerus Dick Taylor.Band terkesan dengan instrumen dan amplifiernya (termasuk Vox AC30).[23] Line-up klasik Rolling Stones, dengan Charlie Watts pada drum, dimainkan untuk pertama kalinya di depan umum pada hari Sabtu, 12 Januari 1963 di Ealing Jazz Club.[24] Namun, tidak sampai manggung di sana pada tanggal 2 Februari 1963 Watts menjadi drummer tetap Stones.[25]

 
Ruang belakang bekas Crawdaddy Club di Richmond, London, tempat Rolling Stones mengadakan residensi pertama mereka, mulai Februari 1963

Tak lama kemudian, band ini memulai tur pertama mereka di Inggris, membawakan Chicago blues, termasuk lagu-lagu dari Chuck Berry dan Bo Diddley.[26] Pada tahun 1963, mereka menemukan langkah musik mereka serta popularitas.[27] Pada tahun 1964, mereka mengalahkan The Beatles sebagai band Inggris nomor satu dalam dua survei.[28] Nama band ini diubah tak lama setelah beberapa kali manggung pertama mereka menjadi "The Rolling Stones".[29][30] Manajer akting grup saat itu, Giorgio Gomelsky, mendapatkan tempat tinggal Minggu sore di Crawdaddy Club di Richmond, London, pada Februari 1963.[31]

Pada Mei 1963, Rolling Stones menandatangani Andrew Loog Oldham sebagai manajer mereka.[32] Dia telah diarahkan kepada mereka oleh klien sebelumnya, The Beatles.[19][33] Karena Oldham baru berusia sembilan belas tahun dan belum mencapai usia mayoritas—dia juga lebih muda dari siapa pun di band—dia tidak dapat memperoleh lisensi agen atau beberapa kali menandatangani kontrak apa pun tanpa persetujuan ibunya.[33] Karena kebutuhan dia bergabung dengan agen pemesanan Eric Easton[34] untuk beberapa kali mengamankan pembiayaan rekaman dan tempat pemesanan bantuan.[32] Gomelsky, yang tidak memiliki persetujuan tertulis dengan band, tidak diajak berkonsultasi.[35]

Oldham awalnya mencoba menerapkan strategi yang digunakan oleh Brian Epstein, manajer The Beatles, dan menyuruh anggota band memakai jas. Dia kemudian berubah pikiran dan membayangkan sebuah band yang kontras dengan The Beatles, menampilkan pakaian yang tak tertandingi, rambut panjang, dan penampilan yang tidak bersih. Dia ingin menjadikan Stones "sekelompok orang yang tidak diinginkan yang cabul, gamy, dan tidak dapat diprediksi" dan untuk "menetapkan bahwa Stones itu mengancam, kasar, dan kebinatangan".[36] Stewart malah hengkang dari The Rolling Stones bahwa line-up resmi, tetapi tetap menjadi road manager dan kibordis tur. Tentang keputusan dan hengkangnya Stewart, Oldham kemudian berkata, "Yah, dia tidak terlihat seperti itu, dan enam terlalu banyak untuk penggemar untuk mengingat wajah-wajah dalam gambar."[37] Belakangan, Oldham mengurangi usia anggota band dalam materi publisitas agar mereka tampil sebagai remaja.[38]

Decca Records, yang telah menolak untuk beberapa kali menandatangani kesepakatan dengan The Beatles, memberikan kontrak rekaman kepada Rolling Stones dengan persyaratan yang menguntungkan.[39] Band ini mendapat tiga kali tarif royalti tipikal tindakan baru, kontrol artistik penuh atas rekaman, dan kepemilikan rekaman master tape.[40][41] Kesepakatan itu juga mengizinkan band menggunakan studio rekaman non-Decca. Regent Sound Studios, fasilitas mono yang dilengkapi kotak telur di langit-langit untuk perawatan suara, menjadi lokasi pilihan mereka.[42][43] Oldham, yang tidak memiliki pengalaman merekam tetapi menjadikan dirinya sendiri sebagai produser band, kata Regent memiliki suara yang "bocor, instrumen ke instrumen, dengan cara yang benar" menciptakan "tembok kebisingan" yang bekerja dengan baik untuk band.[41][44] Karena tingkat pemesanan Regent yang rendah, band ini dapat merekam untuk waktu yang lama daripada blok tiga jam yang biasa dilakukan di studio lain. Semua lagu di album Rolling Stones pertama, The Rolling Stones, direkam di sana.[45][46]

Oldham membandingkan independensi Rolling Stones dengan kewajiban The Beatles untuk merekam di studio EMI, dengan mengatakan hal itu membuat The Beatles tampil sebagai "manusia biasa–...berkeringat di studio untuk lelaki".[47] Dia mempromosikan Rolling Stones sebagai tandingan jahat The Beatles, dengan membuat band berpose tanpa senyum di sampul album pertama mereka. Dia juga mendorong pers untuk menggunakan tajuk utama yang provokatif seperti: "Apakah Anda akan membiarkan putri Anda menikah dengan seorang Rolling Stone?"[48][49] Sebaliknya, Wyman mengatakan, "Reputasi dan citra kami sebagai Anak Laki-Laki Jahat datang kemudian, benar-benar ada, secara tidak sengaja.–... Oldham tidak pernah merancangnya. Dia hanya mengeksploitasinya habis-habisan."[50] Dalam sebuah wawancara tahun 1972, Wyman menyatakan, "Kami adalah grup pop pertama yang melepaskan diri dari semua Cliff Richard hal di mana band melakukan sedikit langkah menari, mengenakan seragam yang identik dan memiliki derai yang tajam."[51]

Sebuah versi cover dari Chuck Berry "Come On" adalah single pertama Rolling Stones, dirilis pada 7 Juni 1963. Band ini beberapa kali menolak untuk memainkannya di pertunjukan live,[52] dan Decca hanya membeli satu iklan untuk mempromosikan rekaman tersebut. Atas arahan Oldham, anggota klub penggemar membeli salinan di toko kaset yang disurvei oleh tangga lagu,[53] membantu "Come On" naik ke nomor–21 di UK Singles Chart.[54] Memiliki single charting memberi band kesempatan untuk bermain di luar London, dimulai dengan pemesanan di Outlook Club di Middlesbrough pada 13 Juli, berbagi tagihan dengan The Hollies.[55][b] Kemudian pada tahun 1963, Oldham dan Easton mengatur tur konser besar pertama band di Inggris sebagai aksi pendukung untuk bintang Amerika, termasuk Bo Diddley, Little Richard, dan Everly Brothers. Tur tersebut memberi band kesempatan untuk mengasah kemampuan panggung mereka.[41][57][58]

Selama tur. band merekam single kedua mereka, lagu Lennon–McCartney, "I Wanna Be Your Man".[59][60] Itu mencapai nomor–13 di tangga lagu Inggris.[61] Album The Beatles 1963, With the Beatles, menyertakan lagu versi mereka.[62] Pada tanggal 1 Januari 1964, Stones' adalah band pertama yang bermain di BBC's Top of the Pops, menampilkan "I Wanna Be Your Man".[63] Pada Januari 1964 band ini merilis sebuah self-titled EP, yang menjadi rekaman nomor 1 pertama mereka di Inggris.[64] Single ketiga oleh Stones, Buddy Holly's "Not Fade Away", mencerminkan gaya Bo Diddley, dirilis pada Februari 1964 dan mencapai nomor–3.[65]

 
The Rolling Stones di Bandara Schiphol Amsterdam, Belanda pada tahun 1964. Dari kiri ke kanan: Wyman, Richards, Jones, Watts dan Jagger

Oldham melihat sedikit masa depan untuk tindakan yang melepaskan kesempatan untuk beberapa kali mendapatkan royalti penulisan lagu yang signifikan dengan hanya memainkan lagu-lagu yang dia gambarkan sebagai "orang kulit hitam setengah baya", dan membatasi daya tarik mereka untuk penonton remaja. Jagger dan Richards memutuskan untuk menulis lagu bersama. Oldham menggambarkan batch pertama sebagai "soppy and imitative".[66] Karena penulisan lagu band berkembang lambat, lagu-lagu di album pertama mereka The Rolling Stones (1964; diterbitkan di AS sebagai Pembuat Hit Terbaru Inggris), sebagian besar adalah cover, dengan hanya satu Jagger/Richards asli—"Tell Me (You're Coming Back)"—dan dua nomor dikreditkan ke Nanker Phelge, nama pena yang digunakan untuk lagu yang ditulis oleh seluruh grup.[67]

Tur AS pertama Rolling Stones pada bulan Juni 1964 adalah "bencana", menurut Wyman. "Ketika kami tiba, kami tidak memiliki rekor hit di sana atau apa pun yang cocok untuk kami."[68] Saat band muncul di acara ragam The Hollywood Palace, pembawa acara tamu minggu itu, Dean Martin, mengejek rambut dan penampilan mereka.[69] Selama tur mereka merekam selama dua hari di Chess Studios di Chicago, bertemu banyak pengaruh terpenting mereka, termasuk Muddy Waters.[70][71] Sesi-sesi ini termasuk apa yang akan menjadi hit nomor–1 pertama Rolling Stones di Inggris Raya, versi cover mereka dari "Bobby and Shirley Womack" dari It's All Over Now".[72]

The Stones mengikuti the Famous Flames, menampilkan James Brown, dalam rilis teatrikal dari film tahun 1964 T.A.M.I. Show, yang menampilkan aksi Amerika dengan artis British Invasion. Menurut Jagger, "Kami sebenarnya tidak mengikuti James Brown karena ada banyak waktu antara syuting setiap bagian. Meskipun demikian, dia masih sangat kesal tentang itu–..."[73] Pada tanggal 25 Oktober band ini tampil di The Ed Sullivan Show. Karena kekacauan di sekitar Stones, Sullivan awalnya menolak untuk beberapa kali memesan ulang.[74] Namun, dia memesannya untuk penampilan pada tahun 1966[75] dan 1967.[76]

EP kedua, Five by Five, diterbitkan di Inggris pada Agustus 1964.[77] Di AS, EP diperluas menjadi LP kedua mereka, 12 X 5, yang dirilis pada bulan Oktober selama tur.[78] Single UK kelima The Rolling Stones, sebuah cover dari Willie Dixon "Little Red Rooster"—dengan "Off the Hook", dikreditkan ke Nanker Phelge, sebagai B-side—dirilis pada November 1964 dan menjadi hit nomor–1 kedua mereka di Inggris.[65] Distributor band AS, London Records, menolak untuk merilis "Little Red Rooster" sebagai single. Pada bulan Desember 1964, distributor merilis single pertama band dengan Jagger/Richards asli di kedua sisi: "Heart of Stone", dengan "What a Shame" sebagai B- samping; single ini menjadi nomor–19 di AS.[79]

1965–1967: Awal kesuksesan sunting

 
Tiga anggota Rolling Stones, Richards Wyman dan Watts, di Bandara Turku di Turku, Finlandia, pada 25 Juni 1965

LP Inggris kedua band ini, The Rolling Stones No. 2, dirilis pada Januari 1965 dan mencapai nomor 1 di tangga lagu. Versi AS, dirilis pada bulan Februari sebagai The Rolling Stones, Now!, mencapai nomor–5. Album ini direkam di Chess Studios di Chicago dan RCA Studios di Los Angeles.[80] Pada bulan Januari dan Februari tahun itu, band ini memainkan 34 pertunjukan untuk sekitar 100.000 orang di Australia dan Selandia Baru.[81] Single "The Last Time", dirilis pada bulan Februari, merupakan komposisi Jagger/Richards pertama yang mencapai nomor–1 di tangga lagu Inggris;[65] itu mencapai nomor 9 di AS. Itu kemudian diidentifikasi oleh Richards sebagai "jembatan untuk berpikir tentang menulis untuk Stones. Itu memberi kami tingkat kepercayaan; jalur bagaimana melakukannya."[82]

 
Sebuah iklan untuk 1965 Rolling Stones' tur Amerika Utara

Hit nomor–1 internasional pertama mereka adalah "(I Can't Get No) Satisfaction", direkam pada Mei 1965 selama tur ketiga band di Amerika Utara. Richards merekam riff gitar yang menggerakkan lagu dengan fuzzbox sebagai scratch track untuk memandu bagian horn. Namun demikian, potongan terakhir adalah tanpa tanduk yang direncanakan overdub. Dikeluarkan pada musim panas 1965, itu adalah nomor Inggris keempat mereka–1 dan yang pertama di AS, di mana ia menghabiskan empat minggu di puncak Billboard Hot 100. Itu adalah kesuksesan komersial di seluruh dunia untuk band.[82][83] Versi AS dari LP Out of Our Heads, dirilis pada Juli 1965, juga meraih peringkat–1; itu termasuk tujuh lagu asli, tiga nomor Jagger/Richards dan empat dikreditkan ke Nanker Phelge.[84] Versi Inggris dari Out of Our Heads dirilis pada September 1965.[85] Single nomor–1 internasional kedua mereka "Get Off of My Cloud" dirilis pada musim gugur 1965,[86] diikuti oleh LP khusus AS lainnya, December's Children (And Everyone's).[87]

Album Aftermath, dirilis pada akhir musim semi tahun 1966, adalah LP pertama yang seluruhnya terdiri dari lagu-lagu Jagger/Richards;[88] itu mencapai nomor–1 di Inggris dan nomor–2 di AS.[89] Menurut The Daily Telegraph, Aftermath sering dianggap sebagai rekaman formatif band yang paling penting.[90] Di album ini, kontribusi Jones berkembang melampaui gitar dan harmonika. Untuk Timur Tengah-dipengaruhi "Paint It Black"[c] dia menambahkan sitar; ke balada "Lady Jane" dia menambahkan dulcimer, dan ke "Under My Thumb" dia menambahkan marimba.[91] Aftermath juga berisi "Goin' Home", lagu berdurasi hampir 12 menit yang menyertakan elemen jamming dan improvisasi.[92]

Kesuksesan The Stones di tangga lagu Inggris dan Amerika mencapai puncaknya selama tahun 1960-an.[93][94] "19th Nervous Breakdown"[95] dirilis pada Februari 1966, dan mencapai nomor–2 di Inggris[96] and US charts;[97] "Paint It Black" mencapai nomor–1 di Inggris dan AS pada Mei 1966.[65][94] "Mother's Little Helper", dirilis pada Juni 1966, mencapai nomor–8 di AS;[97] itu adalah salah satu lagu pop pertama yang membahas beberapa kali masalah penyalahgunaan obat resep.[98][99] "Have You Seen Your Mother, Baby, Standing in the Shadow?" dirilis pada September 1966 dan mencapai nomor–5 di Inggris[100] dan nomor–9 di AS.[97] Itu memiliki beberapa yang pertama untuk grup: itu adalah rekaman Stones pertama yang menampilkan terompet kuningan, dan foto sampul belakang pada sampul gambar asli AS menggambarkan grup tersebut secara satir mengenakan seret. Lagu tersebut diiringi oleh salah satu video musik resmi pertama, yang disutradarai oleh Peter Whitehead.[101][102]

Selama tur Amerika Utara mereka pada bulan Juni dan Juli 1966, konser berenergi tinggi Stones terbukti sangat sukses dengan kaum muda, sambil mengasingkan polisi setempat yang memiliki tugas yang melelahkan secara fisik untuk mengontrol massa yang memberontak. Menurut sejarawan Stones Philippe Margotin dan Jean-Michel Guesdon, ketenaran band ini "di kalangan penguasa dan kemapanan tampaknya berbanding terbalik dengan popularitas mereka di kalangan anak muda". Dalam upaya memanfaatkan ini, London merilis album live Got Live If You Want It! di bulan Desember.[103] Album greatest hits pertama band "Big Hits (High Tide and Green Grass)" dirilis di Inggris pada November 1966, versi berbeda dirilis di AS pada Maret tahun itu.[104]

Pada bulan Januari 1967, Between the Buttons dirilis, dan mencapai nomor 3 di Inggris dan nomor 2 di AS. Itu adalah usaha terakhir Andrew Oldham sebagai produser Rolling Stones. Allen Klein mengambil alih perannya sebagai manajer band pada tahun 1965. Richards mengenang, "Ada kesepakatan baru dengan Decca yang harus dibuat ... dan dia berkata dia bisa melakukannya."[105] Versi AS menyertakan single A-side ganda "Let's Spend the Night Together" dan "Ruby Tuesday",[106] yang menjadi nomor 1 di AS dan nomor 3 di Inggris. Saat band pergi ke New York untuk membawakan lagu-lagu di The Ed Sullivan Show pada bulan Januari, mereka diperintahkan untuk mengubah lirik dari refrain "Let's Spend the Night Together" menjadi "let's spend some time together".[107][108]

Pada awal 1967, Jagger, Richards, dan Jones mulai beberapa kali diburu oleh pihak berwenang atas penggunaan narkoba mereka, setelah News of the World menjalankan fitur tiga bagian berjudul "Bintang Pop dan Narkoba: Fakta Yang Akan Mengejutkan Anda".[109] Serial tersebut menggambarkan dugaan pesta LSD yang diselenggarakan oleh the Moody Blues dan dihadiri oleh bintang top termasuk the Who Pete Townshend dan Cream 's Ginger Baker, dan menjelaskan dugaan penerimaan penggunaan narkoba oleh musisi pop terkemuka. Artikel pertama menargetkan Donovan (yang digerebek dan didakwa segera setelahnya); angsuran kedua (diterbitkan pada 5 Februari) menargetkan The Rolling Stones.[110] Seorang reporter yang berkontribusi pada cerita menghabiskan malam di klub eksklusif London Blaise's, di mana seorang anggota Rolling Stones diduga mengambil beberapa Benzedrine tablet, menunjukkan sepotong hashish, dan mengundang teman-temannya kembali ke flatnya untuk "merokok". Artikel tersebut mengklaim bahwa ini adalah Mick Jagger, tetapi ternyata itu adalah kasus kesalahan identitas; reporter itu sebenarnya telah menguping Brian Jones. Dua hari setelah artikel itu diterbitkan, Jagger mengajukan surat perintah pencemaran nama baik terhadap News of the World.[111][110]

Seminggu kemudian, pada 12 Februari, polisi Sussex, mendapat informasi dari surat kabar tersebut,[d] menggerebek pesta di rumah Keith Richards, Redlands. Tidak ada penangkapan yang dilakukan pada saat itu, tetapi Jagger, Richards, dan teman mereka pedagang seni Robert Fraser kemudian didakwa dengan pelanggaran narkoba. Andrew Oldham takut ditangkap dan melarikan diri ke Amerika.[113][114] Richards berkata pada tahun 2003, "Ketika kami tertangkap di Redlands, tiba-tiba kami menyadari bahwa ini adalah permainan bola yang sama sekali berbeda dan saat itulah kesenangan berhenti. Sampai saat itu seolah-olah London ada di tempat yang indah di mana Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan."[115]

Pada bulan Maret 1967, sambil menunggu hasil dari penggerebekan polisi, Jagger, Richards, dan Jones melakukan perjalanan singkat ke Maroko, ditemani oleh Marianne Faithfull, pacar Jones Anita Pallenberg, dan teman lain. Selama perjalanan ini, hubungan badai antara Jones dan Pallenberg memburuk hingga dia meninggalkan Maroko bersama Richards.[116] Richards berkata kemudian: "Itu adalah paku terakhir di peti mati dengan saya dan Brian. Dia tidak akan pernah memaafkan saya untuk itu dan saya tidak menyalahkannya, tapi sial, sial terjadi."[117] Richards dan Pallenberg akan tetap menjadi pasangan selama dua belas tahun. Terlepas dari komplikasi ini, Rolling Stones melakukan tur Eropa pada bulan Maret dan April 1967. Tur termasuk penampilan pertama band di Polandia, Yunani, dan Italia.[118] Pada bulan Juni 1967, album kompilasi khusus AS dirilis "Flowers".[119]

Pada 10 Mei 1967, hari ketika Jagger, Richards dan Fraser diadili sehubungan dengan tuduhan Redlands, rumah Jones digerebek oleh polisi. Dia ditangkap dan didakwa dengan kepemilikan ganja.[107] Tiga dari lima Stones sekarang menghadapi tuduhan narkoba. Jagger dan Richards diadili pada akhir Juni. Jagger menerima hukuman penjara tiga bulan karena memiliki empat tablet amfetamin; Richards dinyatakan bersalah karena mengizinkan ganja dihisap di propertinya dan dijatuhi hukuman satu tahun penjara.[120][121] Baik Jagger dan Richards dipenjara pada saat itu tetapi dibebaskan dengan jaminan keesokan harinya, sambil menunggu banding.[122]

The Times memuat editorial, "Siapa yang mematahkan kupu-kupu di atas roda?", di mana editor konservatif William Rees-Mogg mengejutkan pembacanya dengan wacana kritisnya yang tidak biasa tentang hukuman, menunjukkan bahwa Jagger telah diperlakukan jauh lebih keras untuk pelanggaran kecil pertama daripada "pemuda yang tidak disebutkan namanya".[123] Sambil menunggu sidang banding, band ini merekam single baru, "We Love You", sebagai ucapan terima kasih atas kesetiaan para penggemarnya. Itu dimulai dengan suara pintu penjara ditutup, dan video musik yang menyertainya menyertakan kiasan untuk persidangan Oscar Wilde.[124][125][126] Pada tanggal 31 Juli, pengadilan banding membatalkan hukuman Richards, dan mengurangi hukuman Jagger menjadi pelepasan bersyarat.[127] Pengadilan Jones berlangsung pada November 1967. Pada bulan Desember, setelah mengajukan banding atas hukuman penjara awal, Jones menerima denda £1.000 dan menjalani masa percobaan tiga tahun, dengan perintah untuk mencari bantuan profesional.[128]

Pada bulan Desember 1967, band ini merilis Their Satanic Majesties Request, yang mencapai nomor–3 di Inggris dan nomor–2 di AS. Itu mendapat ulasan yang tidak menyenangkan dan secara luas dianggap sebagai tiruan yang buruk dari The Beatles' Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band.[129][130] Satanic Majesties direkam saat Jagger, Richards, dan Jones sedang menunggu kasus pengadilan mereka. Band berpisah dengan Oldham selama sesi. Perpecahan itu secara terbuka ramah,[131] tetapi pada tahun 2003 Jagger berkata: "Alasan Andrew pergi adalah karena dia mengira kami tidak berkonsentrasi dan kami bersikap kekanak-kanakan. Itu sebenarnya bukan momen yang hebat — dan saya akan berpikir itu juga bukan momen yang bagus untuk Andrew. Ada banyak gangguan dan Anda selalu membutuhkan seseorang untuk memfokuskan Anda pada saat itu, itu adalah pekerjaan Andrew."[107] Satanic Majesties menjadi album pertama Rolling Stones yang diproduksi sendiri. Suara psychedelic-nya dilengkapi dengan gambar sampul, yang menampilkan foto 3D oleh Michael Cooper, yang juga memotret sampul Sgt. Pepper. Bill Wyman menulis dan menyanyikan lagu di album: "In Another Land", juga dirilis sebagai single, yang pertama di mana Jagger tidak menyanyikan lagu utama.[132]

1968–1972: Perpecahan, keluarnya dan kematian Jones dan "Band Rock and Roll Terbesar di Dunia" sunting

 
Keith Richards pada tahun 1972

Band menghabiskan beberapa bulan pertama tahun 1968 mengerjakan materi untuk album berikutnya. Sesi-sesi tersebut menghasilkan lagu "Jumpin' Jack Flash", yang dirilis sebagai single pada bulan Mei. Album berikutnya, Beggars Banquet, campuran eklektik lagu-lagu yang terinspirasi dari country dan blues, menandai kembalinya band ke akar ritme dan blues mereka. Itu juga merupakan awal dari kolaborasi mereka dengan produser Jimmy Miller. Itu menampilkan single utama "Street Fighting Man" (yang membahas pergolakan politik Mei 1968) dan "Sympathy for the Devil".[133][134] Kontroversi desain sampul album, yang menampilkan toilet umum dengan grafiti menutupi dinding di belakangnya, menunda perilisan album selama enam bulan.[135] Sementara band memiliki "kontrol artistik mutlak atas album mereka", Decca[136] tidak tertarik dengan penggambaran sampul grafiti bertuliskan "John Loves Yoko" yang dimasukkan;[137] album tersebut dirilis pada bulan Desember itu, dengan desain cover yang berbeda.[138][e] Mencapai nomor–3 di Inggris dan nomor–5 di AS.

The Rolling Stones Rock and Roll Circus, yang awalnya dimulai sebagai ide tentang "bentuk baru dari tur konser rock-and-roll", difilmkan pada akhir tahun 1968.[19] Ini menampilkan John Lennon, Yoko Ono, the Dirty Mac, the Who, Jethro Tull, Marianne Faithfull, dan Taj Mahal. Rekaman itu disimpan selama 28 tahun tetapi akhirnya dirilis secara resmi pada tahun 1996,[140] dengan versi DVD yang dirilis pada Oktober 2004.[141]

Pada saat Perjamuan Pengemis dirilis, Brian Jones hanya berkontribusi secara sporadis untuk band. Jagger mengatakan bahwa Jones "secara psikologis tidak cocok dengan cara hidup seperti ini".[142] Penggunaan narkoba telah menjadi halangan, dan dia tidak dapat memperoleh visa AS. Richards melaporkan bahwa dalam pertemuan bulan Juni dengan Jagger, Watts, dan dirinya sendiri di rumah Jones, Jones mengakui bahwa dia tidak dapat "melakukan perjalanan lagi", dan Jones mengundurkan diri dari The Rolling Stones sambil berkata, "Saya telah pergi, dan jika saya ingin agar aku bisa kembali." Faktanya, Jones bukan mengundurkan diri, melainkan dipecat dari The Rolling Stones mengalami masalah narkoba dan alkohol. Jones dipecat lantaran sudah berbeda visi misi dan jenuh sekaligus mabuk, narkoba dan alkohol dengan aktivitas bermusik di The Rolling Stones. Kemudian, Jones telah meninggal dunia pada 3 Juli 1969. Dengan kepergian kedua personelnya yaitu Stewart & Jones, membuat The Rolling Stones resmi tampil berempat dan menyisakan 4 personil yaitu Mick Jagger (vokalis & gitaris), Keith Richards (gitaris utama & vokalis), Bill Wymann (bassist) dan Charlie Watts (drummer).[7] Pada tanggal 3 Juli 1969, kurang dari sebulan kemudian, Jones tenggelam secara misterius di kolam renang rumahnya, Cotchford Farm, di Hartfield, East Sussex dan setelah Jones sesudah dipecat oleh Jagger dan Richards.[143] Band ini mengaudisi beberapa gitaris, termasuk Paul Kossoff,[144] sebagai pengganti Jones, sebelum menetapkan Mick Taylor, yang direkomendasikan ke Jagger oleh John Mayall.[145]

 
Mick Taylor, yang menggantikan Brian Jones yang keluar pada 1969, memulai debutnya dengan band di Hyde Park, London, pada 5 Juli 1969, dua bulan setelah kematian dan keluarnya Jones.

The Rolling Stones dijadwalkan tampil di konser gratis untuk Blackhill Enterprises di Hyde Park London, dua hari setelah kematian Jones; mereka memutuskan untuk melanjutkan pertunjukan sebagai penghargaan untuknya. Jagger mulai dengan membaca kutipan dari puisi Percy Bysshe Shelley Adonaïs, sebuah elegy yang ditulis tentang kematian temannya John Keats. Mereka melepaskan ribuan kupu-kupu untuk mengenang Jones (setelah Jones dipecat pada Juni 1969)[107] sebelum membuka set mereka dengan "I'm Yours and I'm Hers", nomor Johnny Winter.[146] Konser, pertama mereka dengan gitaris tetap Mick Taylor, dilakukan di depan sekitar 250.000 penggemar.[107] Sebuah tim produksi Granada Television memfilmkan pertunjukan tersebut, yang disiarkan di televisi Inggris sebagai The Stones in the Park. [147] Manajer panggung Blackhill Enterprises Sam Cutler memperkenalkan Rolling Stones ke atas panggung dengan mengumumkan: "Mari kita sambut Band Rock and Roll Terbesar di Dunia."[146][148] Cutler mengulangi pengantar tersebut selama 1969 US tour.[149][150] Pertunjukan itu juga termasuk debut konser single kelima AS nomor 1 mereka, "Honky Tonk Women", yang telah dirilis pada hari sebelumnya.[151][152] Pada bulan September 1969 album greatest hits kedua band ini Through the Past, Darkly (Big Hits Vol. 2) dirilis,[153] menampilkan puisi dedikasi untuk Jones di sampul dalam.[154]

Album terakhir The Stones pada tahun 1960an adalah Let It Bleed, yang mencapai nomor–1 di Inggris dan nomor–3 di AS.[155] Ini menampilkan "Gimme Shelter" dengan vokalis wanita utama tamu oleh Merry Clayton (saudara perempuan Sam Clayton, dari band rock Amerika Little Feat).[156] Lagu lain termasuk "You Can't Always Get What You Want" (dengan iringan oleh London Bach Choir, yang awalnya meminta agar nama mereka dihapus dari kredit album setelah tampaknya "ngeri" oleh konten dari beberapa materi lainnya, tetapi kemudian menarik permintaan ini), "Midnight Rambler", serta cover dari Robert Johnson's "Love in Vain". Jones (direkam sebelum keluar dari The Rolling Stones) dan Taylor keduanya tampil di album ini.[157]

Tepat setelah tur AS berakhir, band ini tampil di Altamont Free Concert di Altamont Speedway, sekitar lima-puluh mil (80 km) sebelah timur San Francisco. Geng motor Hells Angels memberikan keamanan, dan seorang penggemar, Meredith Hunter, ditikam dan dipukuli sampai mati oleh Angels setelah mereka menyadari dia bersenjata.[158] Bagian dari tur, dan konser Altamont, didokumentasikan dalam Albert dan David Maysles' film Gimme Shelter. Menanggapi semakin populernya rekaman bajakan (khususnya Live'r Than You'll Ever Be, yang direkam selama tur tahun 1969), album Get Yer Ya-Ya's Out! dirilis pada tahun 1970. Kritikus Lester Bangs menyatakannya sebagai album live terbaik yang pernah ada.[159] Lagu ini mencapai nomor–1 di Inggris dan nomor–6 di AS.[160]

Pada akhir dekade tersebut, band ini muncul di ulasan BBC tentang dunia musik tahun 1960-an, Pop Go the Sixties, membawakan "Gimme Shelter", yang disiarkan langsung pada tanggal 31 Desember 1969. Tahun berikutnya, band ini ingin mengakhiri kontrak dengan Klein dan Decca, namun masih berhutang pada mereka sebuah single yang dikreditkan Jagger/Richards. Untuk kembali ke label dan memenuhi kewajiban kontrak terakhir mereka, band ini membuat lagu "Schoolboy Blues"—sengaja membuatnya sekasar mungkin dengan harapan tidak bisa dirilis.[161]

Di tengah perselisihan kontrak dengan Klein, mereka membentuk perusahaan rekaman mereka sendiri, Rolling Stones Records. Sticky Fingers, dirilis pada Maret 1971, album pertama band ini di label mereka sendiri, menampilkan sampul rumit yang dirancang oleh Andy Warhol.[162] Itu adalah foto Andy Warhol yang memperlihatkan seorang pria dari pinggang ke bawah dengan celana jins ketat dengan ritsleting yang berfungsi.[163] Saat dibuka ritsletingnya, terlihat pakaian dalam subjek.[164] Di beberapa pasar, sampul alternatif dirilis karena dianggap bersifat ofensif terhadap sampul asli pada saat itu.[165]

Berkas:The Rolling Stones' logo.svg
Logo Rolling Stones, dirancang oleh John Pasche dan dimodifikasi oleh Craig Braun,[166] diperkenalkan pada tahun 1971

Sampul Sticky Fingers' adalah yang pertama menampilkan logo Rolling Stones Records, yang secara efektif menjadi logo band. Itu terdiri dari sepasang bibir dengan lidah yang menjilat. Desainer John Pasche membuat logo tersebut, mengikuti saran Jagger untuk meniru lidah dewi Hindu Kali yang menjulur.[166] Critic Sean Egan has said of the logo,

Without using the Stones' name, it instantly conjures them, or at least Jagger, as well as a certain lasciviousness that is the Stones' own ... It quickly and deservedly became the most famous logo in the history of popular music.[167]

The tongue and lips design was part of a package that in 2003 VH1 named the best album cover ever.[166] Logo tersebut tetap ada di semua album dan single Stones pasca tahun 1970, selain merchandise dan set panggung mereka.[168] Album ini berisi salah satu hits mereka yang paling terkenal, "Brown Sugar", dan yang dipengaruhi country "Dead Flowers". "Brown Sugar" dan "Wild Horses" direkam di Muscle Shoals Sound Studio Alabama setelah tur Amerika tahun 1969.[169] Album ini melanjutkan pendalaman band ke dalam komposisi yang sangat dipengaruhi blues; terkenal karena "suasananya yang longgar dan bobrok";[170] dan menandai album lengkap pertama Mick Taylor dengan band.[171][172] Sticky Fingers mencapai nomor–1 di Inggris dan Amerika.[173]

Pada tahun 1968, Stones, berdasarkan saran dari pianis Ian Stewart, menempatkan ruang kendali di dalam van dan menciptakan Rolling Stones Mobile Studio sehingga mereka tidak dibatasi pada jam operasional standar 9–5 dari sebagian besar rekaman studio.[174] Band ini meminjamkan studio seluler kepada artis lain,[174][175] termasuk Led Zeppelin, yang menggunakannya untuk merekam Led Zeppelin III (1970)[176] dan Led Zeppelin IV (1971).[174][176]Deep Purple immortalised the mobile studio itself in the song "Smoke on the Water" with the line "the Rolling truck Stones thing just outside, making our music there".[177]

Setelah perilisan Sticky Fingers, Rolling Stones meninggalkan Inggris setelah menerima nasihat dari manajer keuangan mereka Pangeran Rupert Loewenstein. Dia merekomendasikan mereka untuk melakukan pengasingan pajak sebelum dimulainya tahun keuangan berikutnya. Band ini beberapa kali mengetahui bahwa mereka belum membayar pajak selama tujuh tahun, meskipun mereka yakin bahwa pajak mereka telah diurus; dan pemerintah Inggris mempunyai hutang yang relatif besar.[178] The Stones pindah ke Prancis Selatan, di mana Richards menyewa Villa Nellcôte dan menyewakan kamar kepada anggota band dan rombongan mereka.

Menggunakan Rolling Stones Mobile Studio, mereka mengadakan sesi rekaman di basement. Mereka beberapa kali menyelesaikan lagu-lagu baru tersebut, bersama dengan materi yang berasal dari tahun 1969, di Sunset Studios di Los Angeles. Album ganda yang dihasilkan, Exile on Main St., dirilis pada Mei 1972, dan mencapai nomor satu di Inggris dan AS.[179] Diberi nilai A+ oleh kritikus Robert Christgau[180] dan diremehkan oleh Lester Bangs—yang mengubah pendapatnya dalam beberapa bulan—Exile kini diterima sebagai salah satu album terbaik The Stones.[181] Film Cocksucker Blues (tidak pernah dirilis secara resmi) dan Ladies and Gentlemen: The Rolling Stones (dirilis pada tahun 1974) mendokumentasikan The Rolling Stones American Tour yang dipublikasikan secara luas. Tur Amerika Utara tahun 1972.[182]

Album kompilasi ganda band, Hot Rocks 1964–1971, dirilis pada tahun 1971; itu mencapai nomor–3 di Inggris[183] dan nomor–4 di AS.[184] Album ini bersertifikat Diamond di AS, telah terjual lebih dari 6 juta kopi, disertifikasi 12× Platinum karena merupakan album ganda, dan menghabiskan lebih dari 347 minggu di tangga album Billboard.[185] Album kompilasi ganda tindak lanjut More Hot Rocks (Big Hits & Fazed Cookies) dirilis pada tahun 1972.[186] Pada tahun 1974, Bill Wyman adalah anggota band pertama yang merilis materi solo, albumnya Monkey Grip.[187]

1972–1977: Perbedaan kritis dan masuknya Ronnie Wood sunting

Bill Wyman (kiri) pada tahun 1975 dan Mick Jagger (kanan) pada tahun 1976

Pada tahun 1972, anggota kelompok ini membentuk struktur keuangan yang kompleks untuk mengurangi jumlah pajak mereka.[188][189] Perusahaan induk mereka, Promogroup, memiliki kantor di Belanda dan Karibia.[188][189] Belanda dipilih karena tidak mengenakan pajak langsung pada pembayaran royalti. Band ini telah menjadi pengasingan pajak sejak saat itu, yang berarti mereka tidak dapat lagi menggunakan Inggris sebagai tempat tinggal utama mereka. Karena perjanjian dengan perusahaan induk, band ini dilaporkan hanya membayar pajak sebesar 1,6% dari total pendapatan mereka sebesar £242–juta selama 20 tahun terakhir.[188][189]

Pada bulan November 1972, band ini beberapa kali memulai sesi rekaman di Kingston, Jamaika, untuk album Goats Head Soup; dirilis pada tahun 1973 dan mencapai nomor 1 di Inggris dan AS.[190] Album tersebut, yang berisi hit dunia "Angie", adalah album studio pertama dari serangkaian album studio yang sukses secara komersial, namun kurang mendapat sambutan kritis.[191] Sesi untuk Goats Head Soup juga menghasilkan materi yang tidak terpakai, terutama versi awal dari balada populer "Waiting on a Friend", yang tidak dirilis hingga Tattoo You LP sembilan tahun kemudian.[192]

Pertarungan hukum lainnya mengenai narkoba, sejak mereka tinggal di Prancis, mengganggu pembuatan Goats Head Soup (Sup Kepala Kambing). Pihak berwenang telah mengeluarkan surat perintah penangkapan Richards, dan anggota band lainnya harus kembali sebentar ke Prancis untuk diinterogasi.[193] Hal ini, bersama dengan hukuman Jagger pada tahun 1967 dan 1970 atas tuduhan narkoba, mempersulit rencana band untuk Pacific tour mereka pada awal tahun 1973: izin mereka untuk bermain di Jepang tidak diberikan dan hampir dilarang di Australia. Sebuah European tour diikuti pada bulan September dan Oktober 1973, melewati Perancis, setelah penangkapan Richards baru-baru ini di Inggris atas tuduhan narkoba.[194]

Album tahun 1974 It's Only Rock 'n Roll direkam di Musicland Studios di Munich, Jerman; mencapai nomor–2 di Inggris dan nomor–1 di AS.[195] Miller tidak diundang untuk kembali sebagai produser album karena "tingkat kontribusinya makin menurun".[195] Jagger dan Richards, yang disebut sebagai "the Glimmer Twins", memproduseri album tersebut.[196] Baik album maupun single dengan nama yang sama menjadi hits.[197][198][199]

Menjelang akhir tahun 1974, Taylor mulai kehilangan kesabaran setelah bertahun-tahun merasa seperti "warga negara junior dalam kelompok veteran yang letih".[200] Situasi band membuat fungsi normal menjadi rumit, dengan anggota yang tinggal di negara berbeda,[201] dan hambatan hukum yang membatasi tempat mereka dapat melakukan tur.[202] Selain itu, penggunaan narkoba mulai mempengaruhi produktivitas Taylor dan Richards, dan Taylor merasa beberapa kontribusi kreatifnya tidak diakui.[203] Pada akhir tahun 1974, Taylor mengundurkan diri dari Rolling Stones.[204] Taylor mengatakan pada tahun 1980, "Saya ingin memperluas cakupan saya sebagai gitaris dan melakukan sesuatu yang lain ... Saya tidak benar-benar membuat lagu atau menulis pada saat itu. Saya baru saja mulai menulis, dan itu memengaruhi keputusan saya ... Ada beberapa orang yang bisa berjalan dari puncak ke puncak; mereka dapat mengikuti kesuksesan orang lain. Dan ada beberapa orang yang menganggap hal itu tidak cukup. Itu benar-benar tidak cukup bagi saya."[205]

 
Ronnie Wood (kiri), pada tur pertamanya dengan Rolling Stones, bersama Mick Jagger (kanan) di Chicago pada tahun 1975

The Stones membutuhkan gitaris baru, dan sesi rekaman di Munich untuk album berikutnya, Black and Blue (1976) (nomor–2 di Inggris, nomor–1 di AS), menyediakan sebuah kesempatan bagi beberapa gitaris yang berharap bergabung dengan band untuk bekerja sambil mencoba. Gitaris yang gayanya berbeda-beda seperti Peter Frampton dan Jeff Beck mengikuti audisi, serta Robert A. Johnson dan Shuggie Otis. Baik Beck maupun gitaris blues rock Irlandia Rory Gallagher kemudian mengklaim bahwa mereka bermain tanpa menyadari bahwa mereka sedang diaudisi. Pemain sesi Amerika Wayne Perkins dan Harvey Mandel juga mencoba, tetapi Richards dan Jagger lebih memilih band tersebut tetap murni Inggris. Saat Ronnie Wood mengikuti audisi, semua orang setuju bahwa dia adalah pilihan yang tepat.[206] Dia sudah merekam dan bermain live dengan Richards, dan berkontribusi pada rekaman dan penulisan lagu "It's Only Rock 'n Roll". Dia telah menolak tawaran Jagger sebelumnya untuk bergabung dengan Stones, karena komitmennya terhadap Faces, dengan mengatakan "itulah yang sangat penting bagi saya".[207] Vokalis utama Faces Rod Stewart bahkan mengatakan bahwa dia akan bertaruh bahwa Wood tidak akan bergabung dengan Stones.[207]

Pada tahun 1975, Wood secara resmi bergabung dengan Rolling Stones untuk Tur Amerika mendatang, yang merupakan faktor penyebab pembubaran Faces. Berbeda dengan anggota band lainnya, Wood adalah karyawan bergaji, yang tetap demikian sampai awal tahun 1990an, ketika ia akhirnya bergabung dengan kemitraan bisnis Stones.[208]

Tur ke Amerika tahun 1975 dimulai di New York City dengan penampilan band di sebuah trailer flatbed yang ditarik ke Broadway. Tur tersebut menampilkan alat peraga panggung termasuk lingga raksasa dan tali yang diayunkan Jagger ke arah penonton. Pada bulan Juni tahun itu, katalog Stones' Decca dibeli oleh label ABKCO milik Klein.[209][210] Pada bulan Agustus 1976, Stones memainkan Knebworth di Inggris di hadapan 200.000 orang—penonton terbesar mereka hingga saat ini—dan menyelesaikan set mereka pada pukul–7 pagi.[211] Jagger telah memesan sesi rekaman live di El Mocambo, sebuah klub di Toronto, untuk memproduksi album live yang telah lama tertunda, Love You Live tahun 1977,[212] album live Stones pertama sejak Get Yer Ya-Ya's Out![213] Lagu ini mencapai No.–3 di Inggris dan No.–5 di AS.[212]

Kecanduan Richards terhadap heroin menunda kedatangannya di Toronto; anggota lainnya sudah tiba. Pada tanggal 24 Februari 1977, ketika Richards dan keluarganya terbang dari London, mereka ditahan sementara oleh Bea Cukai Kanada setelah Richards ditemukan memiliki sendok terbakar dan sisa hash. Tiga hari kemudian, Polisi Kerajaan Kanada, yang dilengkapi dengan surat perintah penangkapan untuk Anita Pallenberg, menemukan 22 gram (0,78 oz) heroin di kamar Richards.[214] Dia didakwa mengimpor narkotika ke Kanada, sebuah pelanggaran yang ancaman hukumannya minimal tujuh tahun.[215] Jaksa penuntut kemudian mengakui bahwa Richards telah mendapatkan obat-obatan tersebut setelah kedatangannya.[216]

 
El Mocambo di Toronto, tempat beberapa album live Love You Live direkam pada tahun 1977

Terlepas dari insiden tersebut, band ini memainkan dua pertunjukan di Toronto, namun menimbulkan lebih banyak kontroversi ketika Margaret Trudeau, yang saat itu adalah istri Perdana Menteri Kanada Pierre Trudeau, terlihat berpesta dengan band setelah satu pertunjukan. Pertunjukan band tidak diiklankan ke publik. Sebaliknya, El Mocambo telah dipesan selama seminggu penuh oleh April Wine untuk sesi rekaman. 1050 CHUM, sebuah stasiun radio lokal, mengadakan kontes untuk mendapatkan tiket gratis untuk menonton April Wine. Pemenang kontes yang memilih tiket untuk Jumat atau Sabtu malam terkejut saat melihat Rolling Stones bermain.[217]

Pada tanggal 4 Maret, rekan Richards, Anita Pallenberg, mengaku bersalah atas kepemilikan narkoba dan dikenakan denda sehubungan dengan insiden awal di bandara.[217] Kasus narkoba terhadap Richards berlarut-larut selama lebih dari setahun. Pada akhirnya, dia menerima penangguhan hukuman dan diperintahkan untuk memainkan dua konser amal untuk memberi manfaat bagi Institut Kanada untuk tunanetra di Oshawa;[216] kedua pertunjukan tersebut menampilkan Rolling Stones dan the New Barbarians, sebuah grup yang dibentuk Wood untuk mempromosikan album solo terbarunya, yang juga diikuti oleh Richards. Episode ini memperkuat tekad Richards untuk berhenti menggunakan heroin.[107] Hal itu sekaligus mengakhiri hubungannya dengan Pallenberg yang sempat tegang sejak kematian anak ketiga mereka, Tara. Pallenberg tidak dapat mengekang kecanduan heroinnya saat Richards berjuang untuk menjadi bersih.[218] Sementara Richards menyelesaikan masalah hukum dan pribadinya, Jagger melanjutkan gaya hidup jet-setnya. Dia adalah anggota tetap klub disko Studio 54 di New York, sering kali ditemani model Jerry Hall. Pernikahannya dengan Bianca Jagger berakhir pada tahun 1977, meski mereka sudah lama berpisah.[219]

Meskipun Rolling Stones tetap populer hingga awal tahun 1970-an, kritikus musik mulai meremehkan keluaran band tersebut, dan penjualan rekaman gagal memenuhi ekspektasi.[86] Pada pertengahan tahun 1970-an, setelah punk rock menjadi berpengaruh, banyak orang mulai memandang Rolling Stones sebagai band yang ketinggalan jaman.[220]

1978–1982: Puncak kesuksesan sunting

Nasib grup ini berubah pada tahun 1978, setelah band ini merilis Some Girls, yang menyertakan singel hit "Miss You", balada country "Far Away Eyes", "Beast of Burden", dan "Shattered". Sebagai respons terhadap punk, banyak lagu, khususnya "Respectable", beraliran rock and roll yang cepat, mendasar, dan digerakkan oleh gitar,[221] dan kesuksesan album tersebut membangun kembali popularitas besar Rolling Stones di kalangan anak muda. Lagu ini mencapai nomor–2 di Inggris dan nomor–1 di AS.[222] Setelah 1978 US Tour, band ini menjadi bintang tamu di acara pertama musim keempat serial TV Saturday Night Live. Menyusul kesuksesan Some Girls, band ini merilis album berikutnya, Emotional Rescue (Penyelamatan Emosional), pada pertengahan 1980.[223] Selama sesi rekaman untuk album tersebut, keretakan antara Jagger dan Richards perlahan berkembang. Richards ingin melakukan tur pada musim panas atau musim gugur 1980 untuk mempromosikan album barunya. Sayangnya, Jagger menolak.[223] Emotional Rescue (Penyelamatan Emosional) mencapai puncak tangga lagu di kedua sisi Atlantic[224] dan judul lagunya mencapai nomor–3 di AS.[223]

 
The Rolling Stones tampil di Rupp Arena di Lexington, Kentucky, Desember 1981

Pada awal tahun 1981, grup ini berkumpul kembali dan memutuskan untuk beberapa kali melakukan tur AS pada tahun itu, menyisakan sedikit waktu untuk menulis dan merekam album baru, serta berlatih untuk tur tersebut. Album yang dihasilkan tahun itu, Tattoo You, menampilkan sejumlah cuplikan dari sesi rekaman lainnya, termasuk singel utama "Start Me Up", yang mencapai nomor–2[225] di AS dan menduduki peringkat nomor 22 di tangga lagu akhir tahun Hot 100 Billboard. Dua lagu ("Waiting on a Friend" (nomor AS–13) dan "Tops") menampilkan trek gitar ritem Mick Taylor yang belum terpakai, sementara pemain saksofon jazz Sonny Rollins bermain di "Slave", "Neighbours", and "Waiting on a Friend".[226] Album ini mencapai nomor–2 di Inggris dan nomor–1 di AS.[227]

The Rolling Stones mencapai nomor 20 di Billboard Hot 100 pada tahun 1982 dengan "Hang Fire". 1981 American Tour mereka adalah produksi terbesar, terpanjang, dan paling berwarna hingga saat ini. Itu adalah tur dengan pendapatan tertinggi pada tahun itu.[228] Itu termasuk konser di Ruang Tunggu Kotak-kotak Chicago dengan Muddy Waters, dalam salah satu penampilan terakhirnya sebelum kematiannya pada tahun 1983. Beberapa pertunjukan direkam. Hal ini menghasilkan album live tahun 1982 Still Life (American Concert 1981) yang mencapai nomor–4 di Inggris dan nomor–5 di AS,[229] dan film konser Hal Ashby tahun 1983 Let's Spend the Night Together, difilmkan di Sun Devil Stadium di Tempe, Arizona dan Brendan Byrne Arena di Meadowlands, New Jersey.[230]

Pada pertengahan tahun 1982, untuk memperingati hari jadi mereka yang ke-20, Rolling Stones membawa pertunjukan panggung Amerika mereka ke Eropa. Tur Eropa adalah tur pertama mereka dalam enam tahun dan menggunakan format yang mirip dengan tur Amerika. Band ini bergabung dengan mantan pemain keyboard Allman Brothers Band Chuck Leavell, yang terus tampil dan merekam bersama mereka.[231] Pada akhir tahun, Stones telah menandatangani kontrak rekaman empat album baru dengan label baru, CBS Records, dengan nilai dilaporkan $50–juta, yang saat itu merupakan kontrak rekaman terbesar dalam sejarah.[232]

1983–1989: Keretakan band dan proyek solo sunting

Sebelum meninggalkan Atlantic, Rolling Stones merilis Undercover pada akhir tahun 1983. Album ini mencapai nomor–3 di Inggris dan nomor–4 di AS.[233] Meskipun mendapat review bagus dan posisi Top Ten dari judul lagu, rekaman tersebut terjual di bawah ekspektasi dan tidak ada tur yang mendukungnya. Selanjutnya, pemasar/distributor baru Stones CBS Records mengambil alih pendistribusian katalog Atlantik mereka.[232]

 
Richards dan Wood saat konser Stones di Turin, Italia, pada tahun 1982

Pada saat ini, keretakan Jagger/Richards telah berkembang secara signifikan. Yang membuat Richards kesal, Jagger menandatangani kontrak solo dengan CBS Records dan menghabiskan sebagian besar tahun 1984 menulis lagu untuk album pertamanya. Dia juga menyatakan semakin berkurangnya minat terhadap Rolling Stones.[234] Pada tahun 1985, Jagger menghabiskan lebih banyak waktu untuk rekaman solo. Sebagian besar materi pada Dirty Work tahun 1986 dihasilkan oleh Richards, dengan lebih banyak kontribusi dari Wood dibandingkan album Rolling Stones sebelumnya. Itu direkam di Paris, dan Jagger sering absen dari studio, meninggalkan Richards untuk melanjutkan sesi rekaman.[235]

Pada bulan Juni 1985, Jagger bekerja sama dengan David Bowie untuk "Dancing in the Street", yang direkam untuk gerakan amal Live Aid.[236] Ini adalah salah satu penampilan solo pertama Jagger, dan lagu tersebut mencapai nomor–1 di Inggris, dan nomor&ndash:7 di AS.[97][237] Pada bulan Desember 1985, Ian Stewart meninggal dunia serangan jantung.[238] The Rolling Stones memainkan konser penghormatan pribadi untuknya di 100 Club London pada bulan Februari 1986.[238] Dua hari kemudian mereka dianugerahi Grammy Lifetime Achievement Award.[239]

Dirty Work dirilis pada Maret 1986 dengan tinjauan yang beragam, mencapai nomor–4 di AS dan Inggris.[240] Itu adalah album pertama Stones untuk CBS dengan produser luar, Steve Lillywhite.[241] Dengan hubungan antara Richards dan Jagger yang berada pada titik terendah, Jagger menolak melakukan tur untuk mempromosikan album dan malah melakukan tur solo, di mana dia membawakan beberapa lagu Rolling Stones.[242][243] Akibat perpecahan mereka, Stones hampir vakum.[242] Rekaman solo Jagger, She's the Boss (1985), yang mencapai nomor–6 di Inggris dan nomor–13 di AS, dan Primitive Cool (1987), yang mencapai nomor–26 di Inggris dan nomor–41 di AS, meraih kesuksesan komersial yang lumayan. Pada tahun 1988, dengan sebagian besar Rolling Stones tidak aktif, Richards merilis album solo pertamanya, Talk Is Cheap, yang mencapai nomor–37[244] di Inggris dan No.–24 di AS.[245] Itu diterima dengan baik oleh penggemar dan kritikus, dan mendapat sertifikasi Emas di AS.[246] Richards kemudian menyebut periode akhir tahun 80-an ini, ketika keduanya merekam album solo tanpa adanya reuni yang jelas dari The Stones, sebagai "Perang Dunia III".[247][248] Tahun berikutnya, 25x5: The Continuing Adventures of the Rolling Stones, sebuah film dokumenter yang mencakup karir band, dirilis untuk ulang tahun ke-25 mereka.[249]

1989–1999: Tur kembali dan pemecahan rekor sunting

Album band tahun 1994 Voodoo Lounge mendapat sertifikasi multi-platinum. Kiri: Penghargaan ditampilkan di Museo del Rock di Madrid. Kanan: Richards tampil di atas panggung di Rio de Janeiro selama tur yang menyertainya.

Pada awal tahun 1989, Stones, termasuk Mick Taylor dan Ronnie Wood, serta Brian Jones dan Ian Stewart (secara anumerta), dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame Amerika.[86] Jagger dan Richards mengesampingkan permusuhan mereka dan mulai mengerjakan album baru Rolling Stones, Steel Wheels. Digembar-gemborkan sebagai kembalinya bentuk, itu termasuk singel "Mixed Emotions" (nomor AS–5), "Rock and a Hard Place" (nomor AS–23) dan "Almost Hear You Sigh". Album ini juga menyertakan "Continental Drift", yang direkam oleh Rolling Stones di Tangier, Maroko, pada tahun 1989, dengan Master Musisi Jajouka dipimpin oleh Bachir Attar, dikoordinasikan oleh Tony King dan Cherie Nutting. Nigel Finch memproduseri film dokumenter BBC The Rolling Stones in Morocco.[250] Album ini mencapai nomor–2 di Inggris dan nomor–3 di AS.[251]

Steel Wheels/Urban Jungle Tour adalah tur dunia pertama band ini dalam tujuh tahun dan produksi panggung terbesar mereka hingga saat ini. Aksi pembukanya termasuk Living Colour dan Guns N' Roses. Rekaman dari tur tersebut termasuk album konser tahun 1991 Flashpoint, yang mencapai nomor 6 di Inggris dan nomor 16 di AS,[252] dan film konser Live at the Max dirilis pada tahun 1991.[253] Tur itu adalah tur terakhir Bill Wyman. Setelah bertahun-tahun mempertimbangkan dia memutuskan untuk hengkang dari band, meskipun sudah tidak lagi menjadi anggota The Rolling Stones baru diumumkan secara resmi pada Januari 1993.[254] Dia kemudian menerbitkan Stone Alone, sebuah otobiografi berdasarkan scrapbook dan buku harian yang dia simpan sejak awal berdirinya band. Beberapa tahun kemudian dia membentuk Bill Wyman's Rhythm Kings dan mulai rekaman dan tur lagi.[255]

Setelah kesuksesan tur Steel Wheels/Urban Jungle, band ini mengambil istirahat. Watts merilis dua album jazz; Wood merekam album solo kelimanya, yang pertama dalam 11 tahun, berjudul Slide On This; Wyman merilis album solo keempatnya; Richards merilis album solo keduanya pada akhir tahun 1992, Main Offender, dan melakukan tur kecil, termasuk konser besar di Spanyol dan Argentina.[256][257] Jagger mendapat ulasan dan penjualan bagus dengan album solo ketiganya, Wandering Spirit, yang mencapai nomor–12 di Inggris[258] dan nomor–11 di AS.[259] Album ini terjual lebih dari dua juta kopi di seluruh dunia, mendapatkan sertifikasi Emas di AS.[246]

Setelah hengkangnya Wyman, distributor/label rekaman baru Rolling Stones, Virgin Records, melakukan remaster dan mengemas ulang katalog belakang band dari Sticky Fingers ke Steel Wheels, kecuali untuk tiga album live. Mereka mengeluarkan kompilasi hits lainnya pada tahun 1993 berjudul Jump Back, yang mencapai nomor 16 di Inggris dan nomor–30 di AS.[260] Pada tahun 1993, Stones siap untuk mulai merekam album studio lainnya. Charlie Watts merekrut bassis Darryl Jones, mantan sideman dari Miles Davis, dan Sting, sebagai pengganti Wyman untuk Voodoo Lounge pada tahun 1994. Jones terus tampil dengan band sebagai bassis tur dan sesi mereka. Album ini mendapat ulasan positif dan penjualan yang kuat, meraih double platinum di AS. Para pengulas memperhatikan dan memuji suara "tradisionalis" album tersebut kepada produser baru Rolling Stones Don Was.[261] Voodoo Lounge memenangkan Grammy Award untuk Album Rock Terbaik di Grammy Awards 1995.[262] Lagu ini mencapai nomor–1 di Inggris dan nomor–2 di AS.[263]

 
Jagger di Chili selama Voodoo Lounge Tour pada tahun 1995

Voodoo Lounge Tour yang menyertainya berlangsung hingga tahun berikutnya dan meraup $320–juta, menjadi tur dengan pendapatan kotor tertinggi pada saat itu.[264] Sebagian besar nomor akustik dari berbagai konser dan latihan terdiri dari Stripped yang mencapai nomor–9 di Inggris dan Amerika.[265] Ini menampilkan cover dari "Like a Rolling Stone" milik Bob Dylan, serta lagu-lagu yang jarang diputar seperti "Shine a Light",[266] "Sweet Virginia",[266] dan "The Spider and the Fly".[267] Pada tanggal 8 September 1994, Stones membawakan lagu baru mereka "Love Is Strong" dan "Start Me Up" di MTV Video Music Awards 1994 di Radio City Music Hall di New York.[268] Band ini beberapa kali menerima Lifetime Achievement Award pada upacara tersebut.[268]

The Rolling Stones adalah artis rekaman besar pertama yang menyiarkan konsernya melalui Internet; video berdurasi 20 menit disiarkan pada tanggal 18 November 1994 menggunakan Mbone dengan kecepatan 10 frame per detik. Siaran tersebut, yang dirancang oleh Thinking Pictures dan dibiayai oleh Sun Microsystems, merupakan salah satu demonstrasi pertama dari streaming video; Meskipun ini bukan webcast yang sebenarnya, ini memperkenalkan banyak orang pada teknologi tersebut.[269]

The Rolling Stones mengakhiri tahun 1990-an dengan album Bridges to Babylon, dirilis pada tahun 1997 dengan tinjauan yang beragam.[270] Album ini mencapai nomor–6 di Inggris dan nomor–3 di AS.[271] Video single "Anybody Seen My Baby?" menampilkan Angelina Jolie sebagai bintang tamu[272] dan diberi rotasi stabil pada MTV dan VH1.[273] Penjualannya kira-kira sama dengan rekor sebelumnya (sekitar 1,2–juta eksemplar terjual di AS). Bridges to Babylon Tour berikutnya, yang melintasi Eropa, Amerika Utara, dan tujuan lainnya, membuktikan bahwa band ini tetap menjadi daya tarik live yang kuat.Sekali lagi, album live direkam selama tur, Tanpa Keamanan; hanya kali ini semua kecuali dua lagu ("Live With Me" dan "The Last Time") sebelumnya belum pernah dirilis di album live. Album ini mencapai nomor–67 di Inggris[274] dan nomor–34 di AS.[275] Pada tahun 1999, Rolling Stones menggelar No Security Tour di AS dan melanjutkan tur Bridges to Babylon di Eropa.[276]

2000–2011: A Bigger Bang dan kesuksesan yang berkelanjutan sunting

Pada akhir tahun 2001, Mick Jagger merilis album solo keempatnya, Goddess in the Doorway. Ini mendapat tinjauan yang beragam;[277] mencapai nomor–44 di Inggris[278] dan nomor 39 di AS. Sebulan setelah Serangan 11 September, Jagger, Richards, dan band pendukung mengambil bagian dalam Konser untuk Kota New York, membawakan "Salt of the Earth" dan "Miss You".[279] Pada tahun 2002, Stones merilis Forty Licks, sebuah album ganda hits terbesar, untuk menandai empat puluh tahun sebagai sebuah band. Koleksinya berisi empat lagu baru yang direkam dengan band inti Jagger, Richards, Watts, Wood, Leavell, dan Jones. Album ini telah terjual lebih dari 7–juta kopi di seluruh dunia. Lagu ini mencapai nomor–2 di AS dan Inggris.[280] Pada tahun yang sama, majalah Q menobatkan Rolling Stones sebagai salah satu dari 50 Band yang Harus Dilihat Sebelum Anda Mati.[281] The Stones menjadi headline konser Molson Canadian Rocks for Toronto di Toronto, Kanada, untuk membantu kota tersebut—yang mereka gunakan untuk latihan sejak tur Voodoo Lounge—memulihkan diri dari SARS tahun 2003. epidemi; diperkirakan 490.000 orang menghadiri konser tersebut.[282]

Pada tanggal 9 November 2003, band ini memainkan konser pertama mereka di Hong Kong, sebagai bagian dari perayaan Harbour Fest, untuk mendukung perekonomian yang terkena dampak SARS. Pada bulan yang sama, band ini melisensikan hak eksklusif untuk menjual set kotak empat DVD baru Four Flicks, yang direkam pada tur dunia terbaru mereka, ke jaringan toko Best Buy AS. Sebagai tanggapan, beberapa jaringan ritel musik Kanada dan AS (termasuk HMV Kanada dan Circuit City) menarik CD Rolling Stones dan merchandise terkait dari rak mereka dan menggantinya dengan tanda menjelaskan alasannya.[283] Pada tahun 2004, album live ganda dari Licks Tour, Live Licks, dirilis dan mendapatkan sertifikasi emas di AS.[246] Album live ini mencapai nomor–2 di Inggris dan AS.[284] Pada bulan November 2004, Rolling Stones termasuk di antara orang yang dilantik ke dalam UK Music Hall of Fame.[285]

The Stones di Stadion San Siro, Milan, selama A Bigger Bang Tour, Juli 2006
The Stones di Stadion Twickenham di London, Agustus 2006

Album baru pertama band ini dalam hampir delapan tahun, A Bigger Bang, dirilis pada 6 September 2005 dan mendapat ulasan positif, termasuk tulisan cemerlang di majalah Rolling Stone.[286] Album ini mencapai nomor–2 di Inggris dan nomor–3 di AS.[287] Single "Streets of Love" mencapai 15 besar di Inggris.[288] Album ini memuat "Sweet Neo Con" politik, kritik Jagger terhadap Neokonservatisme Amerika.[289] Richards awalnya khawatir dengan reaksi politik di AS,[289] tapi tidak keberatan dengan liriknya, dengan mengatakan "Saya hanya tidak ingin itu menjadi gangguan periferal/badai politik dalam keadaan seperti cangkir teh."[290] A Bigger Bang Tour berikutnya dimulai pada bulan Agustus 2005, dan mencakup Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Asia Timur. Pada bulan Februari 2006, grup ini beberapa kali memainkan pertunjukan paruh waktu Super Bowl XL di Detroit, Michigan. Pada akhir tahun 2005, tur Bigger Bang telah mencetak rekor pendapatan kotor sebesar $162 juta, memecahkan rekor Amerika Utara yang dibuat oleh band tersebut pada tahun 1994. Pada tanggal 18 Februari 2006, band ini memainkan konser gratis di hadapan lebih dari satu juta orang di Pantai Copacabana di Rio de Janeiro—salah satu konser rock terbesar sepanjang masa.[291]

Setelah pertunjukan di Jepang, Cina, Australia, dan Selandia Baru pada bulan Maret dan April 2006, tur Stones mengambil jeda yang dijadwalkan sebelum melanjutkan ke Eropa. Selama istirahat, Keith Richards dirawat di rumah sakit di Selandia Baru untuk operasi tengkorak setelah jatuh dari pohon di Fiji, tempat dia sedang berlibur. Insiden tersebut menyebabkan penundaan enam minggu dalam peluncuran tur Eropa.[292][293] Pada bulan Juni 2006, dilaporkan bahwa Ronnie Wood melanjutkan program rehabilitasi penyalahgunaan alkohol,[294][295] namun hal ini tidak mempengaruhi jadwal tur Eropa yang diatur ulang. Masalah tenggorokan Mick Jagger memaksa pembatalan tiga pertunjukan dan penjadwalan ulang beberapa pertunjukan lainnya yang gagal.[296] The Stones kembali ke Amerika Utara untuk konser pada bulan September 2006, dan kembali ke Eropa pada tanggal 5 Juni 2007. Pada bulan November 2006, tur Bigger Bang telah dinyatakan sebagai tur dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa.[297]

 
The Rolling Stones di Berlin Film Festival pemutaran perdana dunia film dokumenter Martin Scorsese Shine a Light. Dari kiri ke kanan: Watts, Wood, Richards, dan Jagger.

Martin Scorsese memfilmkan pertunjukan Stones di Beacon Theatre di Kota New York pada tanggal 29 Oktober dan 1 November 2006 untuk film dokumenter, Shine a Light (film), dirilis pada tahun 2008. Film ini menampilkan penampilan tamu oleh Buddy Guy, Jack White, dan Christina Aguilera.[298] Sebuah soundtrack yang menyertainya, juga berjudul Shine a Light, dirilis pada bulan April 2008 dan mencapai nomor–2 di Inggris dan nomor–11 di AS.[299] Debut album ini di nomor–2 di tangga lagu Inggris merupakan posisi tertinggi untuk album konser Rolling Stones sejak Get Yer Ya-Ya's Out! The Rolling Stones in Concert pada tahun 1970. Di pertunjukan Teater Beacon, eksekutif musik Ahmet Ertegun terjatuh dan kemudian meninggal karena luka-lukanya.[300]

Band ini melakukan tur Eropa sepanjang bulan Juni dan Agustus 2007. Pada tanggal 12 Juni 2007, band ini merilis set DVD empat cakram kedua: The Biggest Bang, sebuah film berdurasi tujuh jam yang menampilkan pertunjukan mereka di Austin, Rio de Janeiro , Saitama, Shanghai, dan Buenos Aires, beserta tambahannya. Pada 10 Juni 2007, band ini beberapa kali menampilkan pertunjukan pertama mereka di sebuah festival dalam 30 tahun,[f] di Isle of Wight Festival, di hadapan 65.000 penonton, dan di atas panggung ditemani oleh Amy Winehouse.[301] Pada tanggal 26 Agustus 2007, mereka memainkan konser terakhir tur Bigger Bang di the O2 Arena di London. Pada akhir tur, band ini telah meraup rekor kotor sebesar $558–juta[302] dan terdaftar dalam Guinness World Records edisi 2007.[303] Pada 12 November 2007, ABKCO merilis Rolled Gold: The Very Best of the Rolling Stones, sebuah remake CD ganda dari kompilasi Rolled Gold tahun 1975.[304] Pada bulan Juli 2008, Rolling Stones langkah berani keluar dati EMI untuk menandatangani kontrak dengan Universal Music Vivendi, membawa serta katalog mereka mulai dari Sticky Fingers. Musik baru yang dirilis oleh band saat berada di bawah kontrak ini akan dikeluarkan melalui label Polydor Universal.[305]

Selama musim gugur, Jagger dan Richards bekerja dengan produser Don Was untuk menambahkan bagian vokal dan gitar baru ke sepuluh lagu yang belum selesai dari sesi Exile on Main St. Jagger dan Mick Taylor juga merekam sesi bersama di London, di mana Taylor menambahkan trek gitar baru ke single album yang diperluas, "Plundered My Soul".[306] Pada 17 April 2010, band ini merilis single vinil 7 inci edisi terbatas dari lagu yang belum pernah dirilis sebelumnya "Plundered My Soul", sebagai bagian dari Record Store Day. Lagu tersebut, bagian dari edisi ulang Exile on Main St. grup tahun 2010, digabungkan dengan "All Down the Line" sebagai B-side.[307] Band ini muncul di Festival Cannes untuk pemutaran perdana film dokumenter Stones in Exile (disutradarai oleh Stephen Kijak[308]) tentang rekaman album Exile on Main St.[308] Pada tanggal 23 Mei, penerbitan ulang Exile on Main St. mencapai nomor–1 di tangga lagu Inggris, hampir 38 tahun setelah pertama kali menempati posisi tersebut. Band ini menjadi artis pertama yang melihat karya klasik kembali ke nomor–1 dekade setelah pertama kali dirilis.[309] Di AS, album ini kembali memasuki tangga lagu di nomor–2.[310]

Loewenstein mengusulkan kepada band agar mereka menghentikan aktivitas rekaman dan tur mereka serta menjual aset mereka. Band ini tidak setuju, dan pada tahun itu Loewenstein berpisah dari band[311] setelah empat dekade menjadi manajer mereka, kemudian menulis memoar A Prince Among Stones.[312] Joyce Smyth, seorang pengacara yang telah lama bekerja untuk Stones, mengambil alih jabatan manajer penuh waktu mereka pada tahun 2010.[313][314] Smyth kemudian memenangkan Top Manager di Billboard Live Music Awards.[315]

Pada bulan Oktober 2010, Stones merilis Ladies and Gentlemen: The Rolling Stones ke bioskop dan kemudian ke DVD. Versi film yang di-remaster secara digital ditayangkan di bioskop-bioskop tertentu di seluruh Amerika Serikat. Meskipun awalnya dirilis ke bioskop pada tahun 1974, film tersebut tidak pernah tersedia untuk dirilis di rumah, kecuali rekaman bajakan.[316] Pada bulan Oktober 2011, Stones merilis The Rolling Stones: Some Girls Live In Texas '78 ke bioskop. Versi film yang di-remaster secara digital ditayangkan di bioskop-bioskop tertentu di seluruh AS. Pertunjukan langsung ini direkam dalam satu pertunjukan di Ft. Worth, Texas, untuk mendukung Tur AS 1978 dan album mereka Some Girls.The film was released (on DVD/Blu-ray Disc) on 15 November 2011.[317] Pada tanggal 21 November, band ini menerbitkan kembali Some Girls sebagai edisi deluxe 2 CD. CD kedua berisi dua belas lagu yang belum pernah dirilis sebelumnya (kecuali "So Young", yang merupakan sisi-B dari "Out of Tears") dari sesi tersebut, dengan sebagian besar vokal baru direkam oleh Jagger.[318]

2012–2016: Perayaan 50 tahun, dokumenter dan Blue & Lonesome sunting

The Rolling Stones merayakan hari tahunnya yang ke-50 pada musim panas 2012 dengan merilis buku The Rolling Stones: 50.[319] Tampilan baru pada logo bibir dan lidah band, yang dirancang oleh Shepard Fairey, juga diungkap dan digunakan selama perayaan.[320] Adik laki-laki Jagger Chris tampil di The Rolling Stones Museum di Slovenia, bersamaan dengan perayaan tersebut.[321]

Film dokumenter Crossfire Hurricane, disutradarai oleh Brett Morgen, dirilis pada Oktober 2012. Dia melakukan sekitar lima puluh jam wawancara untuk film tersebut, termasuk wawancara ekstensif dengan Wyman dan Taylor.[322] Ini adalah film dokumenter resmi pertama sepanjang karier sejak 25x5: The Continuing Adventures of the Rolling Stones, yang difilmkan untuk ulang tahun ke-25 mereka pada tahun 1989.[249] Album kompilasi baru, GRRR!, dirilis pada 12 November. Tersedia dalam empat format berbeda, termasuk dua lagu baru, "Doom and Gloom" dan "One More Shot", direkam di Studio Guillaume Tell di Paris, Prancis, dalam beberapa minggu terakhir bulan Agustus 2012.[323] Album ini kemudian terjual lebih dari dua juta kopi di seluruh dunia.[288] Video musik untuk "Doom and Gloom", menampilkan Noomi Rapace, dirilis pada 20 November.[324][325]

Pada bulan November 2012, Stones memulai tur 50 & Counting... mereka di O2 Arena London, di mana Jeff Beck bergabung dengan mereka.[326] Pada pertunjukan kedua mereka, di London, Eric Clapton dan Florence Welch bergabung dengan grup di atas panggung.[327] Konser ulang tahun ketiga berlangsung pada tanggal 8 Desember di Barclays Center, Brooklyn, New York.[327] Dua pertemuan terakhir diadakan di Prudential Center di Newark, New Jersey, pada tanggal 13 dan 15 Desember. Bruce Springsteen dan band blues-rock the Black Keys bergabung dengan band pada malam terakhir.[327][328] Panggung tur ini dirancang sedemikian rupa sehingga bibir dapat "mengembang dan mengempis selama bagian pertunjukan yang berbeda".[329] Band ini juga beberapa kali memainkan dua lagu di 12-12-12: The Concert for Sandy Relief.[330]

 
Pada bulan Juli 2013, Stones bermain di Hyde Park, London, untuk pertama kalinya sejak 1969, dengan Mick Taylor tampil dengan band untuk pertama kalinya sejak 1974.

The Stones memainkan sembilan belas pertunjukan di AS pada musim semi 2013 dengan berbagai bintang tamu, termasuk Katy Perry[331] dan Taylor Swift,[332] sebelum kembali ke Inggris. Pada bulan Juni, band ini tampil di Glastonbury Festival tahun 2013.[333] Mereka kembali ke Hyde Park pada bulan Juli[g] dan menampilkan set list yang sama dengan konser mereka tahun 1969 di tempat tersebut.[335] Hyde Park Live, sebuah album live yang direkam di dua pertunjukan Hyde Park pada tanggal 6 dan 13 Juli, dirilis secara eksklusif sebagai unduhan digital melalui iTunes setelahnya bulan.[336] Pemenang penghargaan[337] DVD live, Sweet Summer Sun: Live in Hyde Park, dirilis pada 11 November.[338]

Pada bulan Februari 2014, band ini memulai tur 14 On Fire mereka, yang dijadwalkan di Timur Tengah, Asia, Australia, dan Eropa dan berlangsung hingga musim panas.[339] Pada tanggal 17 Maret, partner lama Jagger L'Wren Scott meninggal mendadak, mengakibatkan pembatalan dan penjadwalan ulang tanggal tur pembukaan menjadi Oktober.[340] Pada tanggal 4 Juni, Rolling Stones tampil untuk pertama kalinya di Israel. Haaretz described the concert as being "Historic with a capital H".[341] Dalam sebuah wawancara pada tahun 2015 dengan Jagger, ketika ditanya apakah pensiun terlintas dalam pikirannya, dia berkata, "Tidak, tidak untuk saat ini. Saya sedang memikirkan tur selanjutnya. Saya tidak memikirkan tentang pensiun. Saya merencanakan rangkaian tur berikutnya, jadi jawabannya adalah, 'Tidak, tidak juga.'"[342]

 
The Stones bermain di Havana, Kuba, pada Maret 2016; juru bicara band tersebut menyebutnya "konser terbuka pertama di Kuba oleh band rock Inggris".[343]

The Stones memulai Tur Amerika Latin mereka pada bulan Februari 2016.[344] Pada tanggal 25 Maret, band ini memainkan pertunjukan bonus, konser terbuka gratis di Havana, Kuba, yang dihadiri oleh sekitar 500.000 penonton konser.[343] Pada bulan Juni tahun itu, Rolling Stones merilis Totally Stripped, edisi yang diperluas dan disusun ulang dari Stripped, dalam berbagai format.[345][346] Konser mereka pada 25 Maret 2016 di Kuba diperingati dalam film Havana Moon. Tayang perdana pada tanggal 23 September hanya untuk satu malam di lebih dari seribu bioskop di seluruh dunia.[347][348] Film Olé Olé Olé: A Trip Across Latin America, sebuah film dokumenter tur Amerika Latin 2016 mereka,[349] ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Toronto pada 16 September 2016;[350] itu keluar dalam bentuk DVD dan Blu-ray pada 26 Mei 2017.[350][351] The Stones tampil di festival Desert Trip yang diadakan di Indio, California, bermain selama dua malam, 7 dan 14 Oktober, malam yang sama dengan Bob Dylan.[352]

Band ini merilis Blue & Lonesome pada 2 Desember 2016. Album ini terdiri dari 12 cover blues artis seperti Howlin' Wolf, Jimmy Reed, dan Little Walter.[353][354] Perekaman berlangsung di British Grove Studios, London, pada bulan Desember 2015, dan menampilkan Eric Clapton di dua lagu.[355] Album ini mencapai nomor–1 di Inggris, minggu penjualan pembukaan tertinggi kedua untuk sebuah album pada tahun itu.[356] Lagu ini juga debut di nomor–4 di Billboard 200.[357]

2017–sekarang: No Filter Tour, kematian Watts, dan Hackney Diamonds sunting

Pada bulan Juli 2017, Toronto Sun melaporkan bahwa Stones sedang bersiap untuk beberapa kali merekam album pertama mereka dengan materi asli dalam lebih dari satu dekade,[358] namun perekamannya akhirnya tertunda karena pandemi COVID-19.[359] On Air, kumpulan 18 rekaman yang dibawakan band ini di BBC antara tahun 1963 dan 1965, dirilis pada bulan Desember 2017. Album ini menampilkan delapan lagu yang belum pernah direkam atau dirilis secara komersial oleh band.[360]

Pesawat band ini mendarat di Amsterdam (atas) selama leg Eropa No Filter Tour, yang berakhir di London Stadium (bawah) pada Mei 2018.

Pada bulan Mei 2017, No Filter Tour diumumkan, dengan empat belas pertunjukan di dua belas tempat berbeda di seluruh Eropa pada bulan September dan Oktober di tahun yang sama.[361] Tur ini kemudian diperpanjang dari Mei hingga Juli 2018, menambahkan empat belas tanggal baru di seluruh Inggris dan Eropa, menjadikannya tur Inggris pertama band ini sejak 2006.[362] Pada bulan November 2018, Stones mengumumkan rencana untuk membawa No Filter Tour ke stadion AS pada tahun 2019, dengan 13 pertunjukan akan berlangsung dari bulan April hingga Juni.[363] Pada bulan Maret 2019, diumumkan bahwa Jagger akan menjalani operasi penggantian katup jantung, yang memaksa band tersebut untuk beberapa kali menunda tur No Filter Tour mereka yang berlangsung selama 17 hari di Amerika Utara.[364] Pada tanggal 4 April 2019, diumumkan bahwa Jagger telah menyelesaikan prosedur katup jantungnya di New York, sedang dalam masa pemulihan (di rumah sakit) setelah operasi yang sukses, dan dapat keluar dalam beberapa hari berikutnya.[365] Pada 16 Mei, Rolling Stones mengumumkan bahwa Tur Tanpa Filter akan dilanjutkan pada 21 Juni dengan 17 tanggal yang ditunda dijadwal ulang hingga akhir Agustus.[366] Pada bulan Maret 2020, No Filter Tour ditunda karena pandemi COVID-19.[367]

The Rolling Stones—yang menampilkan Jagger, Richards, Watts, dan Wood di rumah mereka—adalah salah satu artis utama di acara Global Citizen Satu Dunia: Bersama di Rumah secara online dan online. konser layar pada tanggal 18 April 2020, sebuah acara global yang menampilkan puluhan artis dan komedian untuk mendukung petugas kesehatan garis depan dan Organisasi Kesehatan Dunia selama pandemi COVID-19.[368] Pada tanggal 23 April, Jagger mengumumkan melalui halaman Facebook-nya perilisan (pada hari yang sama pukul 5 sore BST) dari singel "Living in a Ghost Town", sebuah lagu baru Rolling Stones yang direkam di London dan Los Angeles pada tahun 2019 dan selesai dalam isolasi (bagian dari materi baru yang direkam band di studio sebelum lockdown COVID-19), sebuah lagu yang "dianggap akan bergema sepanjang masa yang kita jalani" oleh band dan yang asli pertama mereka sejak 2012.[369] Lagu ini mencapai nomor–1 di German Singles Chart, pertama kalinya The Stones mencapai posisi teratas dalam 52 tahun, dan menjadikan mereka artis tertua yang pernah mencapai posisi teratas.[370]

 
The Rolling Stones di atas panggung di BST Hyde Park 2022, setahun setelah kematian Watts. Kiri ke kanan: Jagger, Wood, dan Richards.

Album band tahun 1973 Goats Head Soup diterbitkan ulang pada 4 September 2020 dan menampilkan lagu-lagu yang belum pernah dirilis sebelumnya: seperti "Criss Cross", yang dirilis sebagai single dan video musik pada 9 Juli 2020; "Scarlet", menampilkan Jimmy Page; dan "All the Rage".[371] Pada 11 September 2020, album ini menduduki puncak UK Albums Chart ketika Rolling Stones menjadi artis pertama yang menduduki puncak tangga lagu dalam enam dekade berbeda.[372]

Pada bulan Agustus 2021, diumumkan bahwa Watts akan menjalani prosedur medis yang tidak ditentukan dan tidak akan tampil di sisa tur No Filter; rekan lama Stones Steve Jordan mengisi posisi sebagai drummer.[373][374] Watts meninggal dunia pada 24 Agustus 2021, pada usia 80 tahun, di rumah sakit London bersama keluarga di sekitarnya.[375][376] Selama 10 hari, isi situs resmi Rolling Stones diganti dengan gambar Watts, sebagai kenangannya.[377] Pada 27 Agustus, akun media sosial band tersebut membagikan montase gambar dan video Watts.[378] Band ini kemudian menunjukkan gambar dan video Watts di awal setiap konser tur No Filter. Segmen pendeknya kira-kira berdurasi satu menit dan memainkan track drum sederhana oleh Watts.[379] Mereka menjadi artis live dengan pendapatan tertinggi pada tahun 2021, melampaui Taylor Swift; sejak 2018 keduanya telah memperdagangkan dua tempat teratas.[380][381] Band memulai tur baru pada tahun 2022, dengan Jordan sebagai drum.[382]

Menyusul laporan pada bulan Februari 2023 bahwa kedua mantan anggota Beatles Paul McCartney dan Ringo Starr akan muncul di album baru mereka yang belum diberi nama,[383] perwakilan band mengonfirmasi bahwa McCartney akan tampil tetapi menyatakan bahwa Starr tidak akan tampil. Ini menandai pertama kalinya McCartney dan The Stones berkolaborasi dalam album studio.[384] Empat bulan kemudian, dilaporkan bahwa Wyman akan kembali untuk sebuah lagu, lebih dari 30 tahun setelah kepergiannya dari band; album ini diperkirakan akan dirilis pada akhir tahun 2023.[385]

Pada Agustus 2023, outlet media melaporkan, berdasarkan iklan di surat kabar lokal Inggris, bahwa album baru Stones mungkin akan dirilis pada September 2023. Iklan Hackney Gazette mengacu pada beberapa hits Stones sebelumnya, dan ditautkan ke toko perhiasan berlian fiktif bernama "Hackney Diamonds", yang kebijakan privasi situs webnya adalah milik Universal Music Group; logo band ini digunakan untuk memberi titik pada huruf "i" pada "berlian".[386] Pada tanggal 29 Agustus, band ini beberapa kali mengonfirmasi keterkaitan dengan situs web tersebut melalui postingan di profil media sosialnya.[387] Karena iklan tersebut, album tersebut diduga diberi judul en:Hackney Diamonds.[388] Elton John, Lady Gaga, Stevie Wonder dan Paul McCartney, antara lain, diharapkan menjadi bintang tamu di album baru.[389] Pada 6 September 2023, Jagger, Richards, dan Wood muncul dalam sesi tanya jawab langsung dengan Jimmy Fallon untuk mengumumkan bahwa Hackney Diamonds akan dirilis pada 20 Oktober 2023. Album ini menampilkan dua lagu terakhir yang direkam Charlie Watts dengan band sebelum kematiannya, dan juga menampilkan mantan bassis lama Bill Wyman di salah satu lagu album, menandai rekaman studio keduanya dengan band sejak Flashpoint tahun 1991 album. "Angry", single pertama dan video musik album (dibintangi oleh aktris Sydney Sweeney), juga dirilis selama Q&A, dengan lagu tersebut juga mendarat di EA Sports FC 24 soundtrack.[390][391] Jagger berspekulasi bahwa bertindak lanjut band terhadap Hackney Diamonds sudah 75% selesai pada saat album dirilis.[392]

Perkembangan bermusik sunting

 
Salinan tanda tangan Telecaster yang digunakan oleh Keith Richards, yang dikenal sebagai "Micawber", di museum pabrik Fender

The Rolling Stones telah mengasimilasi berbagai genre musik ke dalam suara kolektif mereka sendiri. Sepanjang karir band, kontribusi musik mereka ditandai dengan referensi terus-menerus dan ketergantungan pada gaya musik termasuk blues, psikedelia, R&B, country, folk, reggae, dance, dan musik dunia—dicontohkan oleh kolaborasi Jones dengan Master Musisi Jajouka—serta gaya tradisional Inggris yang menggunakan alat musik petik seperti harpa. Brian Jones bereksperimen dengan penggunaan instrumen non-tradisional, seperti sitar dan gitar slide, di masa-masa awalnya.[393][394] Grup ini mulai beberapa kali mengcover lagu-lagu awal rock 'n' roll dan blues, dan tidak pernah berhenti bermain live atau merekam lagu cover.[395] Menurut penulis biografi Stephen Thomas Erlewine, The Stones "mempelopori rock & roll berbasis blues yang berpasir dan keras yang kemudian mendefinisikan hard rock dengan" ritme yang kuat namun berayun secara halus "yang disediakan oleh Wyman dan Watts.[396]

Jagger dan Richards sama-sama mengagumi Jimmy Reed, Muddy Waters,[397] dan Howlin' Wolf.[397] Little Walter mempengaruhi Brian Jones. Richards mengenang, "Dia lebih menyukai hal-hal dan jazz blues. Kami akan mengubahnya menjadi Chuck Berry dan berkata, 'Lihat, semuanya sama saja, kawan, dan kamu bisa melakukannya.'"[7] Charlie Watts, seorang drummer jazz tradisional,[398][399] juga diperkenalkan dengan musik blues melalui hubungannya dengan pasangan tersebut, dengan menyatakan pada tahun 2003, "Keith dan Brian mengubah saya menjadi Jimmy Reed dan orang-orang seperti itu. Kami mengetahui bahwa Earl Phillips memainkan rekaman-rekaman itu seperti seorang drummer jazz, memainkan swing, dengan straight four."[400] Jagger, mengingat saat pertama kali mendengar artis seperti Chuck Berry, Bo Diddley, Muddy Waters, Fats Domino, dan artis R&B besar Amerika lainnya, mengatakan itu "tampaknya hal yang paling nyata"[401] dia telah mendengarnya sampai saat itu. Demikian pula, Keith Richards, saat menjelaskan pertama kali dia mendengarkan Muddy Waters, mengatakan itu adalah "musik paling kuat yang pernah [dia] dengar... paling ekspresif".[401][402] Dia juga mengenang, "ketika Anda berpikir tentang seorang anak berusia tujuh belas tahun yang tolol dan jerawatan dari Dartford, yang ingin menjadi Muddy Waters—dan ada banyak dari kita—di satu sisi, sangat menyedihkan, namun di sisi lain, [itu] sangat–...mengharukan".[403]

Meskipun Rolling Stones lebih menyukai musik blues dan R&B pada set list live awal mereka, komposisi orisinal pertama band ini mencerminkan minat yang lebih luas. Kritikus Richie Unterberger menggambarkan single pertama Jagger/Richards, "Tell Me (You're Coming Back)", sebagai "pop rock balada–... Ketika [Jagger dan Richards] mulai menulis lagu-lagu tersebut, biasanya tidak berasal dari musik blues, tetapi sering kali mengakui secara mengejutkan bersifat fey, lambat, dan berjenis nomor pop Mersey".[404] "As Tears Go By", balada yang aslinya ditulis untuk Marianne Faithfull, adalah salah satu lagu pertama yang ditulis oleh Jagger dan Richards dan salah satu dari banyak lagu yang ditulis oleh duo tersebut untuk artis lain. Jagger berkata tentang lagu tersebut, "Ini adalah lagu yang relatif matang mengingat keluaran lainnya pada saat itu. Dan kami tidak berpikir untuk [merekamnya], karena Rolling Stones adalah grup butch blues."[405] The Rolling Stones kemudian mencatat versi yang menjadi hit lima besar di AS.[406]

Richards mengatakan tentang pengalaman awal menulis mereka, "Hal yang menakjubkan adalah meskipun Mick dan saya menganggap lagu-lagu ini sangat kekanak-kanakan dan bertema taman kanak-kanak, setiap lagu yang dirilis beberapa kali mendapat penampilan yang layak di tangga lagu. Hal itu memberi kami kepercayaan diri yang luar biasa untuk melanjutkan, karena pada awalnya penulisan lagu adalah sesuatu yang akan kami lakukan untuk mengatakan kepada Andrew [Loog Oldham], 'Yah, setidaknya kami mencobanya–...'"[73] Jagger berpendapat, "Kami sangat berorientasi pop. Kami tidak hanya duduk-duduk mendengarkan Muddy Waters; kami mendengarkan semuanya. Dalam beberapa hal, menulis sesuai pesanan itu mudah ... Keith dan saya mulai menulis lagu-lagu semacam itu; mereka selesai dalam sepuluh menit. Saya pikir kami pikir itu sedikit tertawa, dan ternyata itu menjadi semacam magang bagi kami."[73]

 
Gitar Vox Teardrop yang digunakan oleh Brian Jones dipajang di Hard Rock Cafe di Sacramento, California

Penulisan "The Last Time", single besar pertama Rolling Stones, terbukti menjadi titik balik. Richards menyebutnya sebagai "jembatan menuju pemikiran tentang menulis untuk Stones. Hal ini memberi kami tingkat kepercayaan diri; jalan bagaimana melakukannya."[82] Lagu ini didasarkan pada lagu gospel tradisional yang dipopulerkan oleh the Staple Singers, tetapi nomor Rolling Stones menampilkan riff gitar yang khas, dimainkan oleh Brian Jones.[407] Sebelum munculnya Jagger/Richards sebagai penulis lagu The Stones, para anggota band kadang-kadang diberi penghargaan kolektif dengan nama samaran Nanker Phelge. Beberapa lagu yang dikaitkan dengan Nanker Phelge telah dikaitkan kembali dengan Jagger/Richards.[408]

Beberapa lagu yang dikaitkan dengan Nanker Phelge telah dikaitkan kembali dengan Jagger/Richards.[409] Tidak seperti kebanyakan band, The Stones mengikuti arahan Richards dan bukannya drummer.[410][411] Demikian pula, Watts pada dasarnya adalah pemain jazz yang mampu membawa pengaruh genre tersebut ke gaya permainan drum band.[398][399] Mengikuti jejak Richards telah menyebabkan konflik antara Jagger dan Richards, dan mereka diketahui saling mengganggu, namun mereka berdua sepakat bahwa hal itu akan menghasilkan rekor yang lebih baik; Watts khususnya memuji keterampilan produksi Jagger.[412] Di studio band ini cenderung menggunakan personel yang cair untuk rekaman dan tidak menggunakan pemain yang sama untuk setiap lagu. Pianis tamu adalah hal biasa dalam rekaman; beberapa lagu di Beggars Banquet digerakkan oleh permainan piano Nicky Hopkins'. Di Exile on Main St., Richards memainkan bass di tiga lagu sementara Taylor bermain di empat lagu.[413]

Richards mulai menggunakan penyetelan terbuka untuk bagian ritme (sering kali digabungkan dengan capo), yang paling menonjol adalah penyetelan open-E atau open-D pada tahun 1968. Mulai tahun 1969, ia sering menggunakan penyeteman 5 senar open-G (dengan senar ke-6 bagian bawah dihilangkan), seperti yang terdengar pada singel tahun 1969 "Honky Tonk Women", "Brown Sugar" (Sticky Fingers, 1971), "Tumbling Dice" (capo IV), "Happy" (capo IV), (Exile on Main St., 1972), dan "Start Me Up" (Tattoo You, 1981).[414]

Perseteruan antara Jagger dan Richards bermula pada tahun 1970-an ketika Richards menjadi seorang pecandu heroin,[415][416] mengakibatkan Jagger mengelola urusan band selama bertahun-tahun.[405] Ketika Richards berhenti menggunakan heroin dan menjadi lebih hadir dalam pengambilan keputusan, Jagger tidak terbiasa dan tidak suka otoritasnya dikurangi. Hal ini menyebabkan periode yang Richards sebut sebagai "Perang Dunia III".[247] Saat membuat album dengan Stones, Richards menyebutnya pada tahun 2023 sebagai "kegilaan yang terkendali. Mick adalah pengontrolnya dan sayalah kegilaannya."[417]

Kolaborasi musik antara anggota band dan musisi pendukung adalah kuncinya, karena susunan pemain yang berubah-ubah biasanya dialami oleh band di studio,[418][419] karena trek cenderung direkam "oleh siapa pun anggota grup yang kebetulan ada pada saat sesi".[419] Seiring berjalannya waktu, Jagger telah berkembang menjadi model bagi pentolan rock dan, dengan bantuan The Stones, dalam kata-kata Telegraph, telah "mengubah musik" melalui kontribusinya sebagai pionir musik modern industri.[420]

Warisan sunting

 
Pemandangan udara dari konser Stones di Washington–Grizzly Stadium di Missoula, Montana, pada bulan Oktober 2006. Pada tiga tur terpisah, Stones telah mencetak rekor untuk tur konser terlaris.[421]

Sejak pembentukannya pada tahun 1962, Rolling Stones telah beberapa kali mengalami banyak perselisihan.[422][423] Mereka memiliki merilis 30 album studio,[424] 23 album langsung,[425] 12 album kompilasi resmi, banyak rekaman bajakan yang diakui,[426] semuanya terdiri lebih dari 340 lagu.[427] Menurut OfficialCharts.com, The Stones menduduki peringkat keempat grup terlaris sepanjang masa. Single teratas mereka adalah "(I Can't Get No) Satisfaction",[428] dianggap oleh banyak orang pada saat itu sebagai "contoh klasik rock and roll".[397] The Stones berkontribusi pada leksikon blues, menciptakan "kata sandi" dan bahasa gaul mereka sendiri, seperti "kekalahan beruntun" untuk periode menstruasi, yang telah mereka gunakan di seluruh katalog lagu mereka.[397]

Mereka memelopori "suara mentah berbasis blues" yang kemudian mendefinisikan hard rock[429] dan telah berkali-kali dipandang sebagai musikal "pelopor dari transfusi besar-besaran" dari berbagai sikap budaya, sehingga dapat diakses oleh kaum muda di Inggris dan seluruh dunia.[397] Muddy Waters dikutip mengatakan bahwa Rolling Stones dan band Inggris lainnya menggelitik minat pemuda Amerika terhadap musisi blues. Setelah mereka datang ke Amerika Serikat, penjualan album Waters—dan penjualan musisi blues lainnya—meningkatkan minat masyarakat,[430] sehingga membantu menghubungkan kembali negara dengan musiknya sendiri.[431]

The Stones adalah pendukung gerakan hak-hak sipil, yang memiliki klausul dalam kontrak jangka waktu yang menyatakan bahwa mereka tidak akan tampil di tempat segregasi. Pelanggaran klausul ini akan mendenda promotor £30.100 dan membiarkan band tersebut pergi. Dukungan mereka terhadap perjuangan hak-hak sipil terus berlanjut hingga saat ini.[432]

 
Toko Rolling Stones di Carnaby Street di London pada tahun 2012. Barang dagangan telah berkontribusi pada pendapatan band yang memecahkan rekor.[433]

The Rolling Stones telah menjual lebih dari 240–juta album di seluruh dunia.[434] Pada tahun 2010, Rolling Stone menempatkan mereka di peringkat keempat dalam daftar Artis Terbesar Sepanjang Masa;[435] tiga tahun kemudian, Rolling Stone menyatakan mereka sebagai "band paling definisional yang pernah dihasilkan oleh rock & roll".[422] The Telegraph menyebut Mick Jagger sebagai "Rolling Stone yang mengubah musik".[420] Band ini telah menjadi subyek banyak film dokumenter dan dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame oleh Pete Townshend pada tahun 1989.[436][437] The Rolling Stones telah menginspirasi dan membimbing generasi baru artis musik baik sebagai sebuah band[438][439] dan secara individu.[440][441] Mereka juga berjasa mengubah "model bisnis musik populer secara keseluruhan".[420] Satu-satunya artis yang menduduki puncak Tangga Album Inggris dalam enam dekade berbeda, mereka setara dengan Elvis Presley dan Robbie Williams untuk album nomor–1 terbanyak kedua di Tangga Lagu Resmi Inggris, hanya dilampaui oleh The Beatles.[372]

Pada tahun 1981, Rolling Stone menulis bahwa Stones "adalah bagian ritme rock & roll terhebat di zaman kita" dan "istimewa terutama karena mereka memahami bahwa band rock & roll yang hebat tidak pernah menganggap remeh."[442] Pada tahun 2002, CNN menyebut Stones sebagai "grup rock paling sukses saat ini", dan menambahkan, "sejak tahun 1989 saja, band ini telah beberapa kali menghasilkan pendapatan kotor lebih dari $1,5 miliar. Jumlah tersebut sudah termasuk penjualan rekaman, hak cipta lagu, merchandising, uang sponsorship, dan tur. The Stones telah menghasilkan lebih banyak uang daripada U2, atau Springsteen, atau Michael Jackson, atau Britney Spears, atau The Who—atau siapapun. Tentu saja, Mick bersekolah di London School of Economics, tapi bakat terbesarnya, selain mondar-mandir dan menyanyi, adalah kemampuannya untuk mengelilingi dirinya dan anggota band lainnya dengan sekelompok eksekutif yang sangat cakap."[433]

Dalam ulasan lagu akustik "You Can't Always Get What You Want" yang dibawakan band pada tahun 2020 untuk konser online dan layar Global Citizen's One World: Together At Home, Billboard menyatakan bahwa mereka "masih ahli dalam memberikan pertunjukan live yang tak terlupakan."[443] Mengenai daya tarik dan penemuan kembali mereka yang bertahan lama, Rich Cohen dari The Wall Street Journal menulis pada tahun 2016:

The Stones telah melalui setidaknya lima iterasi gaya: cover band, pop tahun 60an, acid tahun 60an, alur tahun 70an, New Wave tahun 80an. Pada titik tertentu, mereka kehilangan elastisitas dan kemampuan untuk menemukan kembali—mereka menjadi tua—tetapi fakta bahwa mereka melakukannya dengan sangat baik dalam jangka waktu yang lama menjelaskan relevansinya yang tiada habisnya. The Stones itu telah hidup dan mati dan terlahir kembali lagi dan lagi. Artinya, bagi banyak generasi dewasa yang berbeda, musik sekolah menengah atas adalah the Rolling Stones. The Stones itu telah berkali-kali menciptakan kembali diri mereka sendiri sehingga mereka mungkin abadi.[444]

Band ini telah beberapa kali menerima dan dinominasikan untuk berbagai penghargaan termasuk tiga Grammy Awards (dan 12 nominasi) dan Grammy Lifetime Achievement Award pada tahun 1986,[445] Penghargaan Juno untuk Penghibur Internasional Tahun Ini pada tahun 1991,[446] Album Terbaik Penghargaan Jazz U.K's FM Inggris (2017) untuk album mereka Blue & Lonesome,[447] dan penghargaan NME (New Musical Express) seperti band live terbaik dan penghargaan NME untuk film musik terbaik, untuk film dokumenter mereka Crossfire Hurricane.[448]

Pada ulang tahun Jagger yang ke-75 pada tahun 2018, para ilmuwan menamai tujuh fosil lalat batu dengan nama sekarang dan mantan anggota band tersebut. Dua spesies, Petroperla mickjaggeri dan Lapisperla keithrichardsi, ditempatkan dalam keluarga baru Petroperlidae. Keluarga baru ini diberi nama untuk menghormati Rolling Stones, berasal dari bahasa Yunani "petra" yang berarti "batu". Para ilmuwan menyebut fosil tersebut sebagai “Rolling Stoneflies”.[449] Tema ini dilanjutkan ketika NASA menamai sebuah batu yang terganggu oleh pendorong Mars InSight Lander "Rolling Stones Rock", seperti yang diumumkan oleh Robert Downey Jr. selama penampilan band pada tanggal 22 Agustus 2019 di Pasadena, California.[450] Pada tahun 2020, spesies ketiga Petroperlidae, Branchioperla ianstewarti, dinamai menurut Ian Stewart, pianis dan anggota pendiri band.[451]

Pada tahun 2019, majalah Billboard menempatkan Rolling Stones di peringkat kedua dalam daftar "Artis Terbesar Sepanjang Masa", berdasarkan kesuksesan band tersebut di tangga lagu AS.[452] Pada tahun 2022, band ini tampil di seri prangko Inggris yang diterbitkan oleh Royal Mail[453] dan peringatan 60 tahun mereka diperingati dengan koin koleksi oleh Royal Mint.[454]

Tur sunting

Sejak konser pertama mereka pada 12 Juli 1962 di Marquee Club di London,[455] Rolling Stones telah mengadakan lebih dari dua ribu konser di seluruh dunia[456] dan telah beberapa kali mengikuti lebih dari 48 tur dengan durasi yang berbeda-beda, termasuk tiga tur dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa: Bridges to Babylon,[421] Voodoo Lounge,[264] dan A Bigger Bang.[297]

Dari klub kecil dan hotel di London dengan sedikit ruang bagi Jagger untuk bergerak[457][458] hingga terjual habisnya stadion di seluruh dunia, tur Rolling Stones telah berubah secara signifikan selama beberapa dekade. Pengaturan awal The Stones sederhana dibandingkan dengan apa yang mereka lakukan di kemudian hari dalam karir band, ketika desain panggung yang rumit, teknik kembang api, dan layar raksasa digunakan. Pada saat Stones melakukan tur Amerika pada tahun 1969, mereka mulai memenuhi aula dan arena besar, seperti The Forum di Inglewood, California.[459] Mereka juga menggunakan lebih banyak peralatan, termasuk perlengkapan penerangan dan peralatan suara yang lebih baik, dibandingkan yang mereka gunakan di klub.[459]

Tur tahun 1969 dianggap sebagai "tur daerah aliran sungai yang hebat" oleh Mick Jagger karena mereka "mulai menggantungkan suara dan karenanya mematikan lampu".[460] Mengaitkan kelahiran arena rock dengan tur AS Stones tahun 1969, The Guardian menempatkannya di peringkat ke-19 dalam daftar 50 peristiwa penting dalam sejarah musik rock.[461] Sebelum tur ini, suara paling keras di pertunjukan berkapasitas besar sering kali berasal dari penonton, sehingga Stones menggunakan sistem pencahayaan dan suara yang memastikan mereka dapat dilihat dan didengar di arena terbesar. The Guardian berkomentar bahwa "kombinasi keunggulan front-of-house dan kecerdasan di belakang layar membawa bisnis tur ke tingkat yang benar-benar baru."[461] Selama tur tahun 1972, Stones mengembangkan pertunjukan cahaya kompleks yang mencakup cermin raksasa yang memantulkan cahaya darinya.[462][463]

Berkas:The Rolling Stones stage props at Prudential Center 2012-12-13b.jpg
Landasan pacu konser The Stones di Prudential Center di Newark, New Jersey, pada tahun 2012; itu pertama kali muncul di konser Stones pada tahun 1981.

Selama Tur Amerika tahun 1975, pertunjukan arena menjadi industri bagi band, dan Stones mempekerjakan direktur pencahayaan baru, Jules Fisher.[464][halaman dibutuhkan] Alat peraga yang digunakan band di atas panggung bertambah baik ukuran maupun kecanggihannya, mirip dengan yang ada di Broadway.[460] Mereka mulai menggunakan beberapa tahapan, dari mana mereka akan memilih pertunjukan tertentu. Dalam tur ini mereka mempunyai dua versi dari apa yang disebut Jagger sebagai "panggung teratai". Satu versi memiliki tirai Venesia (silinder) yang besar, dan versi lainnya memiliki daun yang dimulai dalam posisi terlipat dan dibuka pada awal konser.[460] Periode ini juga mencakup berbagai alat peraga, termasuk penis tiup dan tipu muslihat lainnya,[460] dan memasukkan sejumlah trik sirkus.[460]

Selama tur Amerika 1981–1982, Stones bekerja dengan desainer Jepang Kazuhide Yamazari dalam membangun panggung mereka untuk lokasi dan penonton seukuran stadion.[465][466] Selama periode ini, ukuran panggung diperbesar hingga mencakup landasan pacu dan bagian panggung yang dapat dipindahkan menuju penonton.[465][466] Tur ini menggunakan panel berwarna dan merupakan salah satu tur Stones terakhir yang melakukannya sebelum beralih ke perangkat seperti layar video.[465] Pertunjukan di stadion memberikan tantangan baru bagi band.[467]

Saat Anda berada di luar sana, di stadion yang luas ini, Anda harus bertubuh kecil di atas panggung, jadi itulah mengapa pada tur 1981-2 kami memiliki panel berwarna dan kemudian kami mulai menggunakan perangkat seperti layar video. Kami menjadi sangat sadar karena tidak terlihat, hanya berada disana seperti semut. Mick adalah orang yang benar-benar harus memproyeksikan dirinya di atas lampu kaki. Dan ketika pertunjukannya menjadi sebesar itu, Anda memerlukan sedikit bantuan ekstra, Anda memerlukan beberapa gimmick, demikian kami menyebutnya, dalam pertunjukan tersebut. Anda memerlukan kembang api, Anda memerlukan lampu, Anda memerlukan sedikit teater.

— Charlie Watts, According to the Rolling Stones[465]

Seiring berjalannya waktu, alat peraga dan perlengkapan panggung mereka semakin canggih. Ketika Stones mulai memenuhi tempat-tempat berukuran stadion, atau lebih besar, mereka beberapa kali menghadapi masalah karena penonton tidak lagi dapat melihatnya. Hal ini terutama terjadi ketika mereka mengadakan konser gratis yang dihadiri sekitar 1,5–juta orang[468] di Rio de Janeiro pada tur A Bigger Bang pada tahun 2006.[469] Pertunjukan tersebut membutuhkan lebih dari 500 lampu, ratusan speaker, dan hampir satu layar video tiga-belas meter (43 ft) panjangnya.[468][470][471] Karena 25 km (16 mi) panjang pantai tempat Stones tampil,[471] sistem suara harus dipasang dalam pola estafet di sepanjang pantai, untuk menjaga agar suara tetap sinkron dengan musik dari panggung;[471] untuk setiap tiga-ratus-empat-puluh meter (1.120 ft) dari pantai, suara akan tertunda satu detik lagi.[470][471]

Anggota sunting

Garis waktu sunting

Garis waktu tetap sunting

Garis waktu tur sunting

Diskografi sunting

Album studio

Penghargaan dan nominasi sunting

Catatan sunting

  1. ^ Mick Avory himself has categorically denied "on many occasions"[20] that he played with the Rollin' Stones that night. In fact he only rehearsed twice with them in the Bricklayers Arms pub, before they became known as the Rollin' Stones.[21]
  2. ^ Wyman's book Rolling With The Stones incorrectly states the band played the Alcove club that night.[56]
  3. ^ The comma in the early version of the song title, "Paint It, Black", being later dropped.
  4. ^ News of the World was tipped off by Richards' Belgian chauffeur. The chauffeur "developed a severe perambulatory impediment after ratting the band out to the News of the World in the build-up to the Redlands raid. In Keef's words: 'As I heard it, he never walked the same again.' "[112]
  5. ^ The original cover for Beggars Banquet did not surface until the 1980s.[139]
  6. ^ The previous performance was in 1976 at the Knebworth Fair.[301]
  7. ^ The 2013 show tickets were not free like they were for the 1969 concert the band performed in Hyde Park.[334]

Referensi sunting

  1. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-09. Diakses tanggal 2011-02-19. 
  2. ^ "Mick Jagger | The Rolling Stones". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2017. Diakses tanggal 2 Oktober 2017. 
  3. ^ White, Charles. (2003), pp. 119–120, The Life and Times of Little Richard: The Authorised Biography, Omnibus Press.
  4. ^ a b Nelson 2010, hlm. 8.
  5. ^ "Anniversary of Mick Jagger and Keith Richards Dartford meeting". BBC News. 17 Oktober 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-05-08. Diakses tanggal 13 April 2018. 
  6. ^ Nelson 2010, hlm. 9.
  7. ^ a b c Greenfield 1981.
  8. ^ Nelson 2010, hlm. 10–11.
  9. ^ a b c Nelson 2010, hlm. 11.
  10. ^ a b c Künzler, Hanspeter (12 July 2012). "Rolling Stones celebrate 50 years of raucous rock'n'roll". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  11. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 40.
  12. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 42.
  13. ^ Nelson 2010, hlm. 13.
  14. ^ Aswad, Jem (2020-06-19). "'Life and Death of Brian Jones' Documentary Digs Deep Into the Rolling Stones Co-Founder's Demise". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-18. Diakses tanggal 2023-08-18. 
  15. ^ O’Hagan, Sean (2023-05-07). "'He epitomised the dazzling 60s and then was gone': the inside story of Rolling Stone Brian Jones". The Observer (dalam bahasa Inggris). ISSN 0029-7712. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 2023-08-18. 
  16. ^ "BBC Music and BBC Arts present a Lafayette film production - The Stones and Brian Jones". BBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-08-18. [pranala nonaktif permanen]
  17. ^ Palmer, Robert (23 Juni 1983). "Muddy Waters: 1915–1983" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-20. Diakses tanggal 23 Desember 2020. 
  18. ^ Wyman 2002, hlm. 36–37.
  19. ^ a b c Faulk, B. J. (2011). New Left in Victorian Drag: "The Rolling Stones Rock and Roll Circus". Texas Studies In Literature & Language, 53(2), 138–158.
  20. ^ It's Only Rock 'n' Roll, The Ultimate Guide To The Rolling Stones, James Karnbach and Carol Bernson, Facts On File, Inc., New York, NY, 1997
  21. ^ Wyman, Bill. Rolling With the Stones New York: DK Publishing, 2002. 36. Print
  22. ^ Doyle, Patrick (12 Juli 2012). "50 Years Ago Today, the Rolling Stones Played Their First Gig" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 23 Desember 2020. 
  23. ^ Greene, Andy (21 Juni 2019). "Watch Bill Wyman Explain How He Joined the Rolling Stones in 1962" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 25 Agustus 2021. 
  24. ^ Wyman 2002, hlm. 51.
  25. ^ Richards, Keith (2010), Life, Weidenfeld & Nicolson, hlm. 121, ISBN 978-0-297-85439-5 
  26. ^ Bockris 1992, hlm. 42–43.
  27. ^  Wyman, Bill. Rolling With the Stones New York: DK Publishing, 2002. 122. Print
  28. ^ Goldsworthy, Joan; Paulson, Linda Dailey (2005). "Mick Jagger". Dalam Pilchak, Angela M. Contemporary Musicians. 53. Thomson Gale. hlm. 104. ISBN 0787680664. ISSN 1044-2197. 
  29. ^ Januszczak, Waldemar (17 November 2014). "The Rolling Stones up close". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-05-05. Diakses tanggal 6 October 2017. 
  30. ^ "The Rolling Stones". Rock & Roll Hall of Fame. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-16. Diakses tanggal 6 October 2017. 
  31. ^ Haslam 2015, [1].
  32. ^ a b "Andrew Loog Oldham". Rock & Roll Hall of Fame. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-25. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  33. ^ a b Nelson 2010, hlm. 20.
  34. ^ Wyman 1990, hlm. 123.
  35. ^ Wyman 1990, hlm. 135–136.
  36. ^ Szatmary 2014, hlm. 123.
  37. ^ Greenfield, Robert (19 Agustus 1971). "Keith Richard: The Rolling Stone Interview". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 18 April 2017. Diakses tanggal 14 Agustus 2017. 
  38. ^ Davis 2001, hlm. 79.
  39. ^ Nelson 2010, hlm. 22.
  40. ^ Oldham 2000, hlm. 205, 212.
  41. ^ a b c Jagger et al. 2003, hlm. 68.
  42. ^ Oldham 2000, hlm. 209–210, 212.
  43. ^ Coral, Hinckley & Rodman 1995.
  44. ^ Oldham 2000, hlm. 252–253.
  45. ^ Nelson 2010, hlm. 26.
  46. ^ Oldham 2000, hlm. 213.
  47. ^ Oldham 2000, hlm. 205.
  48. ^ Marshall 2012, hlm. 22.
  49. ^ Wyman 1990, hlm. 136.
  50. ^ Wyman 1990, hlm. 133.
  51. ^ "Living with Superstardom: The Stones Bill Wyman says 'It Keeps Getting Harder'". Billboard. 6 November 1971. hlm. 29. 
  52. ^ Wyman 1990, hlm. 139.
  53. ^ Oldham 2000, hlm. 221.
  54. ^ Dooley, Sean Patrick (25 Oktober 2010). "This Day in Music Spotlight: Rolling Stones Riot on Ed Sullivan". gibson.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2013. Diakses tanggal 4 November 2010. 
  55. ^ Haslam 2015, hlm. 91.
  56. ^ Wyman 2002, hlm. 65.
  57. ^ Wyman 2002, hlm. 80–83.
  58. ^ Fricke, David (17 April 2008). "Blues Brothers". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 5 April 2008. 
  59. ^ Gilliland 1969, show 30, track 2.
  60. ^ "The gig that time forgot". The Independent. 2006-01-06. hlm. 98. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-16 – via Newspapers.com. 
  61. ^ "The Greatest Show on Earth". The Independent. 2006-07-22. hlm. 12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-06. Diakses tanggal 2022-07-16 – via Newspapers.com. 
  62. ^ Robinson, Ellie (2022-06-10). "Watch The Rolling Stones cover The Beatles' 'I Wanna Be Your Man' in Liverpool". NME (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 2022-07-16. 
  63. ^ "BBC says fond farewell to Top of the Pops". BBC. 20 Juni 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-20. Diakses tanggal 21 September 2019. 
  64. ^ Warwick, Neil; Kutner, Jon; Brown, Tony (2004). The Complete Book of The British Charts: Singles and Albums (edisi ke-3rd). London: Omnibus Press. hlm. 24–28. ISBN 1-84449-058-0. 
  65. ^ a b c d "UK Charts – The Rolling Stones". Official Charts Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Oktober 2014. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  66. ^ Oldham 2000, hlm. 256–257.
  67. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 84.
  68. ^ Wyman 2002, hlm. 126.
  69. ^ "The Hollywood Palace". TV.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2012. Diakses tanggal 1 Juni 2007. 
  70. ^ Wyman 2002, hlm. 128–129.
  71. ^ Wyman 2002, hlm. 158.
  72. ^ Wyman 2002, hlm. 137.
  73. ^ a b c Jagger et al. 2003, hlm. 85.
  74. ^ Wyman 2002, hlm. 154.
  75. ^ Rodriguez, Juan (1972-07-15). "Everything you always wanted to know about the Stones..." The Montreal Star. hlm. 25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-16 – via Newspapers.com. 
  76. ^ Richin, Leslie (2015-01-15). "Today in 1967, The Rolling Stones Forced to Censor Song on 'Ed Sullivan'". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-21. Diakses tanggal 2022-07-16. 
  77. ^ "'Five by Five' may be a 'hit'". Herald Express. 1964-08-14. hlm. 11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-11. Diakses tanggal 2023-04-09 – via Newspapers.com. 
  78. ^ "12 X 5 | The Rolling Stones". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-28. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  79. ^ Wyman 2002, hlm. 159.
  80. ^ Wyman 2002, hlm. 164–165; 171.
  81. ^ Wyman 2002, hlm. 166.
  82. ^ a b c Jagger et al. 2003, hlm. 95.
  83. ^ Wyman 2002, hlm. 187.
  84. ^ Wyman 2002, hlm. 195.
  85. ^ Havers, Richard (30 Juli 2022). "'Out Of Our Heads': The Rolling Stones On The Brink Of Insanity". UDiscoverMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 19 April 2023. 
  86. ^ a b c "The Rolling Stones Biography". Rock and Roll Hall of Fame. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2013. Diakses tanggal 12 April 2013. 
  87. ^ Irwin, Corey (10 Juni 2022). "Watch the Rolling Stones honor the Beatles during Liverpool show". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 2 Juli 2022. 
  88. ^ Monroe, Jazz (23 April 2015). "The Rolling Stones' Top 10 Albums – Ranked". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  89. ^ "Rolling Stones: 25 defining moments in their career" . The Telegraph. 17 Mei 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-23. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  90. ^ "Aftermath released, 1966". The Daily Telegraph. 17 Mei 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Agustus 2018. Diakses tanggal 27 November 2018. 
  91. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 100.
  92. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 151.
  93. ^ "The Rolling Stones | full Official Chart History". Official Charts Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-27. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  94. ^ a b "The Rolling Stones Chart History". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-07. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  95. ^ Gilliland 1969, show 38, track 3.
  96. ^ "Nineteenth Nervous Breakdown | full Official Chart History | Official Charts Company". OfficialCharts.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-03. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  97. ^ a b c d Corpuz, Kristin (26 Juli 2017). "Mick Jagger and The Rolling Stones' Biggest Billboard Hot 100 Hits" . Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  98. ^ Inglis-Arkell, Esther (23 Maret 2015). "This Is The Drug In The Rolling Stones' Song 'Mother's Little Helper'". io9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Agustus 2017. Diakses tanggal 14 Agustus 2017. 
  99. ^ Warner, Judith (5 Oktober 2012). "Valium Invalidation: What if Mother (and Father) Really Did Need A Little Help?". Time. ISSN 0040-781X. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  100. ^ "Have You Seen Your Mother Baby Standing in the Shadow | full Official Chart History". OfficialCharts.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-06. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 
  101. ^ "MoMA – Music promos for 'Have You Seen Your Mother, Baby, Standing in the Shadow?' [two versions] and 'We Love You'". moma.org. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2014. Diakses tanggal 6 September 2014. 
  102. ^ Chibnall, Steve (2014). "Standing in the Shadow: Peter Whitehead, Swinging London's Insider/Outsider". Framework: The Journal of Cinema and Media. 52 (1): 244–277. doi:10.1353/frm.2011.0048. 
  103. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 177, 178.
  104. ^ Larkin, Colin (2011). Encyclopedia of Popular Music (edisi ke-5th). Omnibus Press. hlm. 2005. ISBN 978-0-85712-595-8. 
  105. ^ Greenfield, Robert (23 Januari 2015). "Keith Richards: The Rolling Stone Interview". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  106. ^ Gilliland 1969, show 46.
  107. ^ a b c d e f "The Rolling Stones Biography". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2011. Diakses tanggal 6 Juni 2006. 
  108. ^ Wyman 2002, hlm. 256.
  109. ^ Wells 2012, hlm. 110.
  110. ^ a b Paytress 2003, hlm. 116.
  111. ^ Cohen 2016, hlm. 153.
  112. ^ Meltzer, Tom (18 Oktober 2010). "Keith Richards: the Keef facts". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Desember 2013. Diakses tanggal 19 Oktober 2010. 
  113. ^ "Inside Allen Klein's Role in 1967 Jagger-Richards Drug Bust". Rolling Stone. 11 Agustus 2015. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 11 Februari 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  114. ^ "1967: Two Rolling Stones on drugs charges". BBC. 10 Mei 1967. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Februari 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  115. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 112.
  116. ^ Wyman 2002, hlm. 264–265.
  117. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 113.
  118. ^ Wyman 2002, hlm. 268.
  119. ^ Christgau, Robert; Fricke, David (19 September 2017). "50 Essential Albums of 1967" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 9 April 2023. 
  120. ^ "Police raid Keith Richard's "Redlands" home in Sussex for drugs". The History of Rock Music. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juni 2015. Diakses tanggal 25 June 2015. 
  121. ^ Booth 2000, hlm. 276.
  122. ^ Wyman 2002, hlm. 278–282.
  123. ^ Booth 2000, hlm. 271–278.
  124. ^ Janovitz, Bill. "We Love You – song review". Allmusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2012. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  125. ^ Tannenbaum, Rob; Marks, Craig (27 Oktober 2011). I Want My MTV: The Uncensored Story of the Music Video Revolution. Penguin. ISBN 9781101526415. 
  126. ^ Stras, Laurie (5 Juli 2017). 'She's So Fine: Reflections on Whiteness, Femininity, Adolescence and Class in 1960s Music'. Routledge. ISBN 9781351548731. 
  127. ^ Wyman 2002, hlm. 286.
  128. ^ Wyman 2002, hlm. 292–293; 299.
  129. ^ Davis 2001, hlm. 224–227.
  130. ^ Norman 2001, hlm. 293.
  131. ^ Wyman 2002, hlm. 290.
  132. ^ Wyman 2002, hlm. 296–298.
  133. ^ DeCurtis, Anthony (17 Juni 1997). "Review: Beggars Banquet". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 31 Januari 2002. Diakses tanggal 9 Juli 2013. 
  134. ^ "Beggars Banquet". Rolling Stone. Januari 2003. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 23 Mei 2012. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  135. ^ Denisoff, R. Serge (2020-04-02). Solid Gold: Popular Record Industry (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 978-1-000-67917-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-30. Diakses tanggal 2023-08-21. 
  136. ^ Enos, Morgan (2018-12-06). "The Rolling Stones' 'Beggars Banquet' at 50: Classic Album Track-by-Track". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 2022-07-22. 
  137. ^ Robinson, Richard (1968-09-06). "Cover Dispute Delays Record Release". The Emporia Gazette. Free Press-Pop Scene Service. hlm. 10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-22 – via Newspapers.com. 
  138. ^ Landau, Jon (1968-12-06). "Beggar's Banquet" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-02. Diakses tanggal 2022-07-22. 
  139. ^ Edwards, Gavin (2019-08-29). "Banned in the U.S.A.: 20 Wildest Censored Album Covers" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 2022-07-22. 
  140. ^ Maslin, Janet (12 Oktober 1996). "Taking a Trip Back in Time To the Sleek Young Stones" . The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 23 Agustus 2012. 
  141. ^ Farley, Christopher John (18 Oktober 2004). "Starry Circus". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Agustus 2012. Diakses tanggal 23 Agustus 2012. 
  142. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 128.
  143. ^ Wyman 2002, hlm. 329.
  144. ^ Leonard, Michael (18 Maret 2013). "Free Spirit: The Genius Of Paul Kossoff". Gibson.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  145. ^ Carlton, William (5 September 1979). "Mick Taylor seeking new success". Austin American-Statesman. N.Y. Daily News Service. hlm. 53. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-06. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  146. ^ a b The Rolling Stones (1969). The Stones in the Park (DVD released 2006). Network Studios. 
  147. ^ Popkin, Helen A.S. (17 Agustus 2005). "The Stones may be old, but they can still rock". Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 2 Juli 2015 – via MSNBC. 
  148. ^ Mccormick, Neil (24 November 2012). "Rolling Stones: are they really the world's greatest rock 'n' roll band?". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 11 Juli 2015. Diakses tanggal 2 Juli 2015. 
  149. ^ Zuel, Bernard (27 Agustus 2014). "The Rolling Stones were never bad boys, says former manager Sam Cutler". Sydney Morning Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Oktober 2014. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  150. ^ Margolis, Lynne (13 Maret 2014). "The Rolling Stones: Still The World's Greatest Rock And Roll Band?". The Recording Academy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2015. Diakses tanggal 2 Juli 2015. 
  151. ^ "Hyde Park, London setlist: 13th July 2013". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  152. ^ Rose, Rustyn (3 Agustus 2015). "The Rolling Stones release iconic Hyde Park 1969 performance on Blu-ray". AXS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  153. ^ Paytress, Mark (2009). "Good Times, Bad Times". Rolling Stones: Off The Record. Omnibus Press. ISBN 978-0857121134. 
  154. ^ Davis 2001, hlm. 316.
  155. ^ Let it Bleed. Decca. hlm. 1. 
  156. ^ Marcus, Greil (27 Desember 1969). "Let It Bleed – album review". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 6 Januari 2013. Diakses tanggal 7 Desember 2012. 
  157. ^ Puterbaugh, Parke (11 Desember 2003). "The Making of 'Let It Bleed'". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  158. ^ Burks, John (7 Februari 1970). "Rock & Roll's Worst Day: The Aftermath of Altamont". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 November 2007. Diakses tanggal 18 April 2007. 
  159. ^ Bangs, Lester (4 September 1970). "Get Yer Ya-Ya's Out" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-22. Diakses tanggal 20 Juni 2018. 
  160. ^ Bangs, Lester (12 November 1970). "Get Yer Ya-Ya's Out – album review". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 22 Desember 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  161. ^ Farber, Jim (2016-07-19). "The Rolling Stones on film, in the flesh: 70s rock decadence gets a rare screening". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 2022-07-16. 
  162. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 334, 335.
  163. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 335.
  164. ^ Hagan, Joe (15 April 2021). "The Rolling Stones, Sticky Fingers, and the Man Who Made the Most Notorious Album Art of 1971" . Vanity Fair. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-29. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  165. ^ "10 banned album covers". The Telegraph. 1 Mei 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Juli 2015. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  166. ^ a b c Coscarelli, Joe (7 Juni 2015). "Art of the Rolling Stones: Behind That Zipper and That Tongue". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 11 Juni 2015. Diakses tanggal 9 Juni 2015. 
  167. ^ Egan 2013, hlm. 187.
  168. ^ Bekhrad, Joobin (13 April 2020). "How the 'Greatest Rock and Roll Band in the World' Got Its Logo". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 2020-04-13. Diakses tanggal 16 Agustus 2021. 
  169. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 336.
  170. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Sticky Fingers – album review". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juli 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  171. ^ Moon 2004, hlm. 695–699.
  172. ^ Landau, Jon (23 April 1971). "Sticky Fingers". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 24 Desember 2014. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  173. ^ "Sticky Fingers". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Juni 2018. Diakses tanggal 20 Juni 2018. 
  174. ^ a b c Dempster, Allison (23 Maret 2015). "National Music Centre restoring mobile studio used by Rolling Stones". CBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  175. ^ Capone, Julijana (15 Oktober 2015). "Famed Rolling Stones Mobile Studio finds new life at NMC". National Music Centre. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juni 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  176. ^ a b Daniels, Beau (24 Oktober 2014). "The Stones Mobile Studio On Wheels Used By Led Zeppelin, Fleetwood Mac, And Queen". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  177. ^ The National (26 Juni 2016). "Rolling Stones' Mobile Recording Truck - Inside Tour". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2017. Diakses tanggal 16 Juli 2022 – via YouTube. 
  178. ^ Nicolson, Barry (23 April 2015). "Rolling Stones: The Grisly Death-And-Drugs Filled Story Of 'Sticky Fingers'". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  179. ^ "Exile on Main Street". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Oktober 2012. Diakses tanggal 20 Juni 2018. 
  180. ^ Christgau, Robert. "Reviews – The Rolling Stones". Robert Christgau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Agustus 2017. Diakses tanggal 30 Agustus 2007. 
  181. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Exile on Main St – album review". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Juli 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  182. ^ Hodgetts, Vicki (10 Mei 1974). "Ladies and Gentlemen: The Rolling Stones". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 24 Desember 2014. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  183. ^ "hot rocks | full Official Chart History". OfficialCharts.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 30 Oktober 2017. 
  184. ^ "The Rolling Stones Hot Rocks 1964–1971 Chart History". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-28. Diakses tanggal 30 Oktober 2017. 
  185. ^ "The Rolling Stones Billboard 200 Chart History". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-28. Diakses tanggal 18 Februari 2021. 
  186. ^ "The Rolling Stones Album Guide". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2011. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  187. ^ "How Bill Wyman Became the First Rolling Stones Member to Go Solo With 'Monkey Grip'". Ultimate Classic Rock. 15 Mei 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juli 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  188. ^ a b c Hall, Allan (2 Agustus 2006). "Stones paid just 1.6% tax on £240m royalties". The Independent. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 13 Agustus 2017. Diakses tanggal 13 Agustus 2017. 
  189. ^ a b c Browning, Lynnley (4 Februari 2007). "The Netherlands, the New Tax Shelter Hot Spot". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 13 Agustus 2017. Diakses tanggal 13 Agustus 2017. 
  190. ^ "Goats Head Soup". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2016. Diakses tanggal 20 Juni 2018. 
  191. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Goats Head Soup – album review". Allmusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Juli 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  192. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 514, 528.
  193. ^ Wyman 2002, hlm. 408.
  194. ^ Wyman 2002, hlm. 361, 412.
  195. ^ a b Turner, Steve (6 Desember 1874). "Making The Stones' New Album" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-03. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  196. ^ Jagger, M., Richards, R. (1974). [Liner notes]. In It's Only Rock'n'Roll [Vinyl, LP, Album, Reissue]. Rolling Stones Records.
  197. ^ "it's-only-rock-'n'-roll | full Official Chart History". OfficialCharts.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-04. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  198. ^ "it's-only-rock-and-roll | full Official Chart History". OfficialCharts.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-06. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  199. ^ Landau, Jon (16 Desember 1974). "It's Only Rock 'n Roll". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-25. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  200. ^ Kot, Greg (12 Desember 2014). "Mick Taylor to Slash: Rock's irreplaceable guitarists?". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-21. Diakses tanggal 2 Juni 2018. 
  201. ^ "Rolling Stones deny disbanding". The Sun. The Associated Press. 2 Oktober 1975. hlm. 27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  202. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 418.
  203. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 420–423.
  204. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 420.
  205. ^ Obrecht, Jas (Februari 1980). "Mick Taylor: Ex-Rolling Stones On His Own". Guitar World: 20. 
  206. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 174.
  207. ^ a b Paytress 2003, hlm. 239.
  208. ^ Hattenstone, Simon (22 April 2011). "Ronnie Wood: Second Life". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2014. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  209. ^ "Stones Settle With Allen Klein: Four More Albums". Rolling Stone. 5 Juni 1975. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  210. ^ Aswad, Jem (9 September 2016). "The Rolling Stones' Early Catalog Dazzles on New Mono Remasters: Sneak Peek". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Desember 2016. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  211. ^ Hind, John (25 November 2012). "The night I saw the Rolling Stones jam until 7am". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 25 Juni 2021. 
  212. ^ a b "Love You Live". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2016. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  213. ^ Christgau, Robert (31 Oktober 1977). "Christgau's Consumer Guide". The Village Voice. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2015. Diakses tanggal 9 Juni 2015. 
  214. ^ Greenspan 1980, hlm. 518.
  215. ^ Sandford 2003, hlm. 225.
  216. ^ a b Greenspan 1980, hlm. 517–527.
  217. ^ a b Sandford 2003, hlm. 227.
  218. ^ Sandford 2003, hlm. 232–233; 248–250.
  219. ^ "Seventies and Eighties". The Telegraph. 1 Agustus 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Oktober 2010. Diakses tanggal 2 Agustus 2010. 
  220. ^ Philo, Simon (2 September 2015). "Not Sucking in the Seventies: The Rolling Stones and the Myth of Decline". Rock Music Studies. 2 (3): 295–314. doi:10.1080/19401159.2015.1093377. hdl:10545/620899. ISSN 1940-1159. 
  221. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Some Girls – album review". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Juni 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  222. ^ "Some Girls". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2013. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  223. ^ a b c Nelson 2010, hlm. 92.
  224. ^ "Emotional Rescue". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2016. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  225. ^ "Start Me Up". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-07. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  226. ^ Janovitz, Bill. "The Rolling Stones: 'Waiting on a Friend'". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-30. Diakses tanggal 12 November 2014. 
  227. ^ "Tattoo You". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2016. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  228. ^ Palmer, Robert (4 November 1981). "The Stones Roll On, Refusing to Become Show-Business Slick" . The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  229. ^ "Still Life". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-15. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  230. ^ Loder, Kurt; Pond, Steve (21 Januari 1982). "Stones Tour Pays Off". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 7 Mei 2016. Diakses tanggal 18 Agustus 2017. 
  231. ^ Saulnier, Jason (8 April 2010). "Interview with Chuck Leavell of the Rolling Stones". Music Legends. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Desember 2013. Diakses tanggal 6 Mei 2013. 
  232. ^ a b Nelson 2010, hlm. 96.
  233. ^ "Undercover". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2014. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  234. ^ Richards & Fox 2010, hlm. 470–472.
  235. ^ Richards & Fox 2010, hlm. 461.
  236. ^ Seideman, Tony (24 Agustus 1985). "Bowie/Jagger Vidclip Heads for Movie Screens". Billboard. hlm. 1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Agustus 2017. 
  237. ^ "Sir Mick Jagger returns to UK singles chart". BBC. 13 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Februari 2012. Diakses tanggal 12 Maret 2012. 
  238. ^ a b DeCurtis, Anthony (10 April 1986). "Stones Pay Tribute to Ian Stewart With Club Show, Special Guests" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-08. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  239. ^ Tucker, Ken (1986-02-26). "'We Are the World' is big Grammy hit". Santa Maria Times. Knight-Ridder Newspapers. hlm. 5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-07. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  240. ^ "Dirty Work". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 November 2016. Diakses tanggal 20 Juni 2018. 
  241. ^ "Dirty Work". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 November 2016. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  242. ^ a b Greene, Andy (18 Maret 2011). "The 25 Boldest Career Moves in Rock History: 20) Mick Jagger Tours Solo With Joe Satriani". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 5 Januari 2013. Diakses tanggal 4 Desember 2011. 
  243. ^ Sandford 1999, hlm. 268.
  244. ^ "Talk is Cheap". Official Charts Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-30. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  245. ^ "Talk is Cheap". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 18 Juni 2018. 
  246. ^ a b c "RIAA Gold & Platinum database". Recording Industry Association of America. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juni 2007. Diakses tanggal 4 Desember 2011. 
  247. ^ a b Jagger et al. 2003, hlm. 247.
  248. ^ Patell 2011, hlm. 138.
  249. ^ a b Patell 2011, hlm. 24.
  250. ^ "The Rolling Stones- Continental Drift". BBC Four. 12 Agustus 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  251. ^ "Steel Wheels". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juni 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  252. ^ "Flashpoint". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Desember 2014. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  253. ^ "Rolling Stones' 1991 Concert Film "Live at the Max" Headed to DVD". Rolling Stone. 9 November 2009. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 24 Desember 2014. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  254. ^ Light, Alan (21 Januari 1993). "Bill Wyman Quits the Rolling Stones" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-08. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  255. ^ Schinder & Schwartz 2010, hlm. 230.
  256. ^ Bockris 1992, hlm. 394.
  257. ^ Neill 2015, hlm. 137.
  258. ^ "Mick Jagger". Official Charts Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-04. Diakses tanggal 19 June 2018. 
  259. ^ "Wandering Spirit". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 19 June 2018. 
  260. ^ "Jump Back". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-19. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  261. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Voodoo Lounge – album review". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juni 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  262. ^ "The 37th Grammy Nominations". Los Angeles Times. 6 Januari 1995. hlm. 3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Oktober 2014. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  263. ^ "Voodoo Lounge". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2014. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  264. ^ a b Rosen, Craig (10 Desember 1994). "Virgin Act Ends Highest Grossing Tour Ever". Billboard. hlm. 45. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Agustus 2017. 
  265. ^ "Stripped". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-19. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  266. ^ a b Graff, Gary (24 November 1995). "Rolling Stones go high-tech (and acoustic)". St. Louis Post-Dispatch. Dallas Morning News. hlm. 66. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  267. ^ Younk, Dave (23 November 1995). "'Stripped': Youth is gone but not the talent". St. Cloud Times. hlm. 49. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  268. ^ a b "1994 MTV Video Music Awards". MTV. 1994. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Mei 2011. Diakses tanggal 4 Desember 2011. 
  269. ^ Strauss, Neil (22 November 1994). "Rolling Stones Live on Internet: Both a Big Deal and a Little Deal". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 29 Januari 2017. 
  270. ^
  271. ^ "Bridges to Babylon". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2014. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  272. ^ Udovitch, Mim (19 Agustus 1999). "The Devil in Miss Angelina Jolie". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 21 Agustus 2017. Diakses tanggal 21 Agustus 2017. 
  273. ^ Sandler, Adam (4 Desember 1997). "Stones rolling tour with VH1, MTV boost". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Agustus 2017. Diakses tanggal 13 Agustus 2017. 
  274. ^ "The Rolling Stones". Official Charts Company. 31 Juli 1963. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-06. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  275. ^ "No Security". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Desember 2014. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  276. ^ Collier, Gene (11 Maret 1999). "Stones' song list is set for the blues". Post-Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2016. Diakses tanggal 13 August 2017. 
  277. ^ Williamson, Nigel (5 Desember 2003). "Alive and kicking". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2014. Diakses tanggal 6 September 2010. 
  278. ^ "Goddess in the Doorway". Official Charts Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-02. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  279. ^ "Mick Jagger calls Concert for New York 'poignant and funny and sad'". The Province. Reuters. 24 Oktober 2001. hlm. 61. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-05. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  280. ^ "Forty Licks". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2014. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  281. ^ Cox, Josie; Lawless, Jill (14 Juli 2012). "Rolling Stones hint at tour ahead of 50th anniversary celebration". The Independent. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  282. ^ Rashbaum, Alyssa (31 Juli 2003). "Justin Timberlake Joins Stones At Toronto Benefit, Gets Pelted With Garbage". MTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Juli 2013. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  283. ^ "Some US retailers join Stones boycott". CNN. Billboard. November 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Januari 2008. Diakses tanggal 14 Juni 2007. 
  284. ^ "Live Licks". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-19. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  285. ^ "More names join UK Music Hall Of Fame". NME. 18 October 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2012. Diakses tanggal 4 December 2011. 
  286. ^ Light, Alan (22 September 2005). "A Bigger Bang – album review". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Agustus 2009. Diakses tanggal 14 Juni 2007. 
  287. ^ "A Bigger Bang". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Desember 2012. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  288. ^ a b "The Rolling Stones – Official Chart History". Official Charts Company (OCC). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  289. ^ a b "Stones 'slate Bush' in album song". BBC News. 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2008. Diakses tanggal 16 Oktober 2007. 
  290. ^ "Richards persuaded band to skip Live 8". Sydney Morning Herald. 4 September 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 23 November 2014. 
  291. ^ "Rolling Stones hold giant Rio gig". BBC News. 19 Februari 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 22 November 2013. 
  292. ^ Krochak, Gerry (20 Juli 2006). "Mick and the boys on their way". Star-Phoenix. Saskatchewan News Network. hlm. 3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  293. ^ "Richards makes fast friends with his 'headman'". National Post. National Post news services. 21 Februari 2008. hlm. 2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  294. ^ DPA (15 Juni 2006). "After the tree ... it's rehab". The Sydney Morning Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juni 2007. Diakses tanggal 17 Mei 2007. 
  295. ^ Larkin, Adrian (20 Juni 2006). "Rolling Stones gig latest". BBC 6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2007. Diakses tanggal 18 Mei 2007. 
  296. ^ "Stones show reset to Nov. 25 for Mick to rest his throat". The Vancouver Sun. 2006-11-01. hlm. 2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-06. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  297. ^ a b "Update: Stones Roll By U2 For Top Grossing Tour Ever". Billboard. 27 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Mei 2013. Diakses tanggal 4 Mei 2013. 
  298. ^ "70 Greatest Music Documentaries of All Time". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 10 Oktober 2022. 
  299. ^ "Shine a Light". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-19. Diakses tanggal 19 Juni 2018. 
  300. ^ Weiner, Tim (15 Desember 2006). "Ahmet Ertegun, Music Executive, Dies at 83". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 17 Mei 2013. Diakses tanggal 20 Maret 2012. 
  301. ^ a b Brown, Helen (10 Juni 2007). "Rolling Stones the high note on Isle of Wight". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2015. Diakses tanggal 23 November 2014. 
  302. ^ Aubrey, Elizabeth (13 September 2019). "Here's how much The Rolling Stones made from their 'No Filter' world tour". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  303. ^ Majendie, Paul (26 September 2007). "Rolling Stones get Guinness satisfaction". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  304. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Rolled Gold+: The Very Best of the Rolling Stones – The Rolling Stones". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  305. ^ Cohen, Jonathan (25 Juli 2008). "The Rolling Stones Leave EMI For Universal". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2017. Diakses tanggal 11 April 2017. 
  306. ^ Ratliff, Ben (19 Mei 2010). "Revisiting 'Main St.,' Rethinking the Myth". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  307. ^ "The Rolling Stones to release "Plundered My Soul" for Record Store Day". The Independent. 10 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2012. Diakses tanggal 6 September 2010. 
  308. ^ a b Chagollan, Steve (15 Mei 2010). "Re-issue of Stones Album Spawns Cannes Doc". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2016. 
  309. ^ "Archive Chart". Official Charts Company. 29 Mei 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-04. Diakses tanggal 6 September 2010. 
  310. ^ "'Glee' Stops the Show at No. 1, Stones Come in Second On Billboard 200". Billboard. 14 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juli 2013. Diakses tanggal 6 September 2010. 
  311. ^ Sweeting, Adam (22 Mei 2014). "Prince Rupert Loewenstein obituary". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-24. Diakses tanggal 12 November 2019. 
  312. ^ "Rupert Loewenstein dies at 80; turned Rolling Stones into tycoons". Los Angeles Times. Associated Press. 23 Mei 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 12 November 2019. 
  313. ^ Roberts, Dave (28 Agustus 2018). "How to manage The Rolling Stones: 'If you start taking it for granted, that's doomsday'". Music Business Worldwide. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 12 November 2019. 
  314. ^ Gibb, Frances (31 Januari 2013). "It isn't folk music, but I like it . ." The Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2019. Diakses tanggal 12 November 2019. 
  315. ^ Eggersten, Chris (11 June 2019). "P!nk Accepts Legend of Live and Tour of the Year Award at Billboard Live Music Summit". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-26. Diakses tanggal 12 November 2019. 
  316. ^ Rambler, Midnight (12 Agustus 2010). "Ladies and Gentlemen to Hit Cinemas across the Globe". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Agustus 2010. Diakses tanggal 6 September 2010. 
  317. ^ "The Rolling Stones – Some Girls, Live in Texas '78". Eagle Rock Entertainment. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Desember 2011. Diakses tanggal 3 December 2011. 
  318. ^ "The Rolling Stones: Some Girls (Reissue) – review". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2014. Diakses tanggal 23 November 2014. 
  319. ^ "The Rolling Stones: 50". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2017. Diakses tanggal 18 Agustus 2017. 
  320. ^ Doyle, Patrick (27 Juni 2012). "Rolling Stones Debut New 50th Anniversary Tongue Logo". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  321. ^ Shah, Neil (9 Desember 2012). "Fan Hoping to See Rolling Stones In Slovenia Gets No Satisfaction" (PDF). The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 Desember 2012. 
  322. ^ Greene, Andy (1 Agustus 2012). "Rolling Stones Documentary Coming to HBO in Fall". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 3 Oktober 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  323. ^ "GRRR! The Rolling Stones announce greatest hits album". The Rolling Stones. 4 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  324. ^ "New Rolling Stones video released featuring Dragon Tattoo star Noomi Rapace". The Telegraph. 21 November 2012. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 28 Desember 2012. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  325. ^ Schnelder, Marc (21 November 2012). "Rolling Stones Arouse Madness in 'Doom and Gloom' Video". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juli 2022. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  326. ^ Wood, Mikael (27 November 2012). "A 'raw' spectacle for London Stones fans". The Los Angeles Times. hlm. 29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-06. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  327. ^ a b c "Rolling Stones to perform with Lady Gaga and Bruce Springsteen". The Telegraph. 10 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Desember 2012. Diakses tanggal 12 Desember 2012. 
  328. ^ "Lady Gaga sings 'Gimme Shelter' with The Rolling Stones at New Jersey gig". NME. 16 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2017. Diakses tanggal 13 Agustus 2017. 
  329. ^ "Tart me up! The Rolling Stones' fantastical stage designs – in pictures". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 25 April 2022. ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  330. ^ Martens, Todd (12 Desember 2012). "12-12-12 Concert: The Rolling Stones make a quick exit". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  331. ^ Coleman, Miriam (12 Mei 2013). "Katy Perry Duets With the Rolling Stones". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Oktober 2022. Diakses tanggal 26 Oktober 2022. 
  332. ^ Gore, Sydney (5 Juni 2013). "Taylor Swift Joins Rolling Stones On Stage for 'As Tears Go By'". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 26 Oktober 2022. 
  333. ^ Lynskey, Dorian (30 Juni 2013). "Rolling Stones at Glastonbury 2013 – review". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juli 2013. Diakses tanggal 2 Juli 2013. 
  334. ^ Lachno, James (9 April 2013). "Rolling Stones add second Hyde Park date". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 10 Januari 2022. Diakses tanggal 6 Juli 2018. 
  335. ^ Silverman, Rosa. "Mick Jagger: we will play same set list at Hyde Park gig as in 1969". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Oktober 2013. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  336. ^ "Rolling Stones Release 'Hyde Park Live' Album". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Februari 2014. Diakses tanggal 19 April 2014. 
  337. ^ Jones, Damian (26 Mei 2022). "The Rolling Stones recruit Sam Fender, Phoebe Bridgers, The War On Drugs and more for BST shows". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 3 July 2022. 
  338. ^ Renshaw, David (4 September 2013). "The Rolling Stones to release 'Sweet Summer Sun – Hyde Park Live' DVD". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Desember 2022. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  339. ^ "14 ON FIRE". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2014. Diakses tanggal 19 April 2014. 
  340. ^ "Rolling Stones perform to more than 50,000 fans at Adelaide Oval". ABC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2014. Diakses tanggal 10 Desember 2014. 
  341. ^ "Rolling Stones rain satisfaction on Tel Aviv". Haaretz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2014. Diakses tanggal 12 November 2014. 
  342. ^ Greene, Andy (7 April 2015). "Mick Jagger: 'I'm Not Thinking About Retirement'". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  343. ^ a b "Rolling Stones announce 'landmark' Cuba concert". BBC News. 1 Maret 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Maret 2016. 
  344. ^ Waddell, Ray (5 November 2015). "Rolling Stones Announce 2016 Latin American Tour". Billboard. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 7 November 2015. Diakses tanggal 8 November 2015. 
  345. ^ Keough, Peter (5 Juni 2016). "Films that will move you". The Boston Globe. hlm. N9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-16 – via Newspapers.com. 
  346. ^ Flake, Ricky (2016-06-17). "Blues from all around the world". Sun Herald. hlm. M18. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2022-07-16 – via Newspapers.com. 
  347. ^ "The Rolling Stones in Cuba concert film 'Havana Moon' to be premiered in cinemas for one night only". The Rolling Stones. 28 Juli 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juli 2016. Diakses tanggal 31 Juli 2016. 
  348. ^ Barker, Andrew (12 September 2016). "Toronto Film Review: 'The Rolling Stones Olé Olé Olé!: A Trip Across Latin America'". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2022. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  349. ^ "The Rolling Stones Olé Olé Olé! : A Trip Across Latin America". Toronto International Film Festival. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2017. Diakses tanggal 3 April 2017. 
  350. ^ a b Gallucci, Michael (17 September 2016). "New Rolling Stones Doc Captures Band's Latin American Tour, Historic Havana Show". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 12 Agustus 2022. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  351. ^ "¡Olé, Olé, Olé! A Trip Across Latin America | The Rolling Stones". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2017. Diakses tanggal 3 April 2017. 
  352. ^ Waddell, Ray (7 Oktober 2016). "Desert Trip Founder Paul Tollett Explains Pulling Off McCartney, Stones & Dylan Lineup" . Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 30 Januari 2021. 
  353. ^ Grow, Kory (6 Oktober 2016). "Rolling Stones Announce New Blues Cover Album 'Blue & Lonesome'". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 12 Desember 2016. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 
  354. ^ "New Rolling Stones album Blue & Lonesome will be released in December". The Telegraph. Reuters. 6 Oktober 2016. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 22 Desember 2016. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 
  355. ^ "Blue&Lonesome". The Rolling Stones Official Website. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Januari 2017. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 
  356. ^ a b "Rolling Stones top UK album chart with Blue & Lonesome". BBC News. 9 Desember 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2017. 
  357. ^ Caulfield, Keith (11 Desember 2016). "'The Hamilton Mixtape' Debuts at No. 1 on Billboard 200 Albums Chart". Billboard. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 12 Desember 2016. Diakses tanggal 12 Desember 2016. 
  358. ^ "The Rolling Stones to record new album". Toronto Sun. 24 Juli 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-16. Diakses tanggal 31 Juli 2017. 
  359. ^ Doyle, Patrick (3 September 2020). "Mick Jagger and Keith Richards on 'Goats Head Soup,' Life in Lockdown, and Why They'll Never Quit" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 29 Oktober 2020. 
  360. ^ Kreps, Daniel (6 Oktober 2017). "Rolling Stones Collect Rare BBC Recordings for 'On Air' (by Daniel Kreps)" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-06. Diakses tanggal 26 Oktober 2017. 
  361. ^ "Stones – No Filter – European tour | The Rolling Stones". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Mei 2017. Diakses tanggal 9 Juli 2018. 
  362. ^ Savage, Mark (26 Februari 2018). "Rolling Stones to tour UK in 2018". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-08. Diakses tanggal 27 Februari 2018. 
  363. ^ Greene, Andy (19 November 2018). "The Rolling Stones Announce 2019 'No Filter' U.S. Stadium Tour" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-01. Diakses tanggal 19 November 2018. 
  364. ^ Kreps, Daniel (30 Maret 2019). "Rolling Stones Postpone North American Tour as Mick Jagger Gets Medical Treatment" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-30. Diakses tanggal 30 Maret 2019. 
  365. ^ "Mick Jagger Undergoes Successful Heart Valve Procedure". Billboard. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 29 April 2019. Diakses tanggal 1 September 2019. 
  366. ^ Greene, Andy (16 Mei 2019). "Rolling Stones Announce Rescheduled Dates For 2019 'No Filter' Tour" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-19. Diakses tanggal 19 Mei 2019. 
  367. ^ Chan, Anna (17 Maret 2020). "Rolling Stones Postpone No Filter Tour Over Coronavirus" . Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-17. Diakses tanggal 19 April 2020. 
  368. ^ Savage, Mark (18 April 2020). "Coronavirus: Stars take part in One World: Together At Home concert". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-27. Diakses tanggal 18 April 2020. 
  369. ^ Beaumont-Thomas, Ben (23 April 2020). "The Rolling Stones release Living In A Ghost Town, first original music since 2012". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-24. Diakses tanggal 23 April 2020. 
  370. ^ "Rolling Stones Nummer eins der deutschen Singlecharts – erstmals seit 1968". Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). 3 Juli 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-04. Diakses tanggal 6 Juli 2020. 
  371. ^ Ryan, Patrick (9 Juli 2020). "Rolling Stones share unreleased song 'Criss Cross,' announce 'Goats Head Soup' reissue". USA Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 9 Juli 2020. 
  372. ^ a b "The Rolling Stones break Official Chart record as they pip Declan McKenna to Number 1 with Goats Head Soup". Official Charts Company. 11 September 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-24. Diakses tanggal 12 September 2020. 
  373. ^ Greene, Andy (5 Agustus 2021). "Rolling Stones' Charlie Watts Drops Out of U.S. Tour After Medical Procedure" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-05. Diakses tanggal 5 Agustus 2021. 
  374. ^ Aswad, Jem (5 Agustus 2021). "Rolling Stones Drummer Charlie Watts Is 'Unlikely' to Join Group's 2021 U.S. Tour". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-05. Diakses tanggal 5 Agustus 2021. 
  375. ^ "Rolling Stones drummer Charlie Watts dies at 80". BBC News. 24 Agustus 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-24. Diakses tanggal 24 Agustus 2021. 
  376. ^ Lawless, Jill; Katz, Gregory (24 Agustus 2021). "Drummer Charlie Watts, Rolling Stones backbone, dies at 80". Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-15. Diakses tanggal 27 Agustus 2021. 
  377. ^ "Charlie Watts". The Rolling Stones. 25 Agustus 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Agustus 2021. Diakses tanggal 25 Agustus 2021. 
  378. ^ The Rolling Stones [@RollingStones] (27 Agustus 2021). "[Video of Watts]" (Tweet). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Agustus 2021. Diakses tanggal 27 Agustus 2021 – via Twitter. 
  379. ^ "The Rolling Stones Are Back On Tour And Paid Tribute To Late Drummer Charlie Watts". NPR. Associated Press. 27 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-09. Diakses tanggal 9 November 2021. 
  380. ^ Skinner, Tom (15 Desember 2021). "The Rolling Stones were the highest-earning live act of 2021" . Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-12. Diakses tanggal 10 Oktober 2022. 
  381. ^ Christman, Ed (2022-12-29). "Music's Top 40 U.S. Money Makers of 2021" . Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-29. Diakses tanggal 2022-12-30. 
  382. ^ Simpson, Dave (2022-06-10). "The Rolling Stones review – world's greatest rockers are still a gas, gas, gas". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-04. Diakses tanggal 10 Juni 2022. 
  383. ^ Aswad, Jem; Halperin, Shirley (2023-02-21). "Rolling Stones Recording With Paul McCartney — and Ringo?". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-23. Diakses tanggal 2023-02-25. 
  384. ^ Kaufman, Gil (2023-02-23). "Rolling Stones Confirm Paul McCartney to Appear on a Song From Band's Upcoming Album". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-19. Diakses tanggal 2023-02-25. 
  385. ^ Haring, Bruce (10 June 2023). "Rolling Stones Album Tribute To Late Charlie Watts Will Have Bill Wyman Contributions". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-17. Diakses tanggal 11 Juni 2023. 
  386. ^ Jones, Damian (2023-08-22). "The Rolling Stones appear to announce new album 'Hackney Diamonds' in local newspaper". NME (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-26. Diakses tanggal 2023-08-23. 
  387. ^ @RollingStones (29 Agustus 2023). "Hello World" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Agustus 2023. Diakses tanggal 30 Agustus 2023 – via Twitter. 
  388. ^ Sandeman, George (2023-08-23). "Rolling Stones tease new album with Hackney Diamonds advert". The Times. ISSN 0140-0460. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-13. Diakses tanggal 2023-08-23. 
  389. ^ Varga, George (23 Agustus 2023). "Rolling Stones appear to be teasing the release of a new album called 'Hackney Diamonds'". San Diego Union-Tribune (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-09. Diakses tanggal 23 Agustus 2023. 
  390. ^ Ronald, Issy (6 September 2023). "Rolling Stones launch 'Hackney Diamonds,' their first new album in almost two decades, with Jimmy Fallon Q&A" (dalam bahasa Inggris). CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-06. Diakses tanggal 7 September 2023. 
  391. ^ Brown, Andy (22 September 2023). "'EA Sports FC 24' soundtrack: here's a list of every song in the game". NME (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-29. Diakses tanggal 24 September 2023. 
  392. ^ Pareles, Jon (2023-09-14). "The Rolling Stones on Starting Up Again". Fall Preview. The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 1553-8095. OCLC 1645522. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-27. Diakses tanggal 2023-09-19. 
  393. ^
  394. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 100–101.
  395. ^ * Unterberger, Richie. "Time Is on My Side – The Rolling Stones: Songs, Reviews, Credits, Awards". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  396. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "The Rolling Stones Biography, Songs, & Albums". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-13. Diakses tanggal 18 Agustus 2023. 
  397. ^ a b c d e Hellmann, John M. (1973). "'I'm a Monkey': The Influence of the Black American Blues Argot on the Rolling Stones". The Journal of American Folklore. 86 (342): 367–373. doi:10.2307/539360. JSTOR 539360. 
  398. ^ a b Gelly, Dave (30 April 2017). "Charlie Watts Meets the Danish Radio Big Band Review – serious jazz from Stones drummer". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Agustus 2017. Diakses tanggal 17 Agustus 2017. 
  399. ^ a b "Charlie Watts". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Agustus 2017. Diakses tanggal 17 Agustus 2017. 
  400. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 41.
  401. ^ a b "Top 10 Rolling Stones Blues Songs". Ultimate Classic Rock. 29 September 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2017. Diakses tanggal 18 Agustus 2017. 
  402. ^ Cannon, Carl M. (18 Juli 2017). On This Date: From the Pilgrims to Today, Discovering America One Day at a Time. Grand Central Publishing. ISBN 9781455542284. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-12-30. Diakses tanggal 2023-12-28. 
  403. ^ "Can Blue Men Play The Whites?". Blues Britannia. BBC4. 3 Mei 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2012. Diakses tanggal 29 Mei 2010. 
  404. ^ Unterberger, Richie. "Tell Me – song review". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Juli 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  405. ^ a b Wenner, Jann (14 Desember 1995). "Mick Jagger Remembers". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 19 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 November 2020. 
  406. ^ Ruhlmann, William. "As Tears Go By – song review". Allmusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2013. Diakses tanggal 14 Juli 2013. 
  407. ^ van der Luft, Eric (2009). Die at the Right Time!: A Subjective Cultural History of the American Sixties. hlm. 102. 
  408. ^ Nathan & Lindsay 2001, hlm. 217.
  409. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 160–161.
  410. ^ Richards & Fox 2010, hlm. 241.
  411. ^ Handy, Bruce (16 November 2012). "Taylor Swift is Officially the New Mick Jagger (and Here's Why)". Vanity Fair. Diakses tanggal 6 November 2019. 
  412. ^ Staubmann, Helmut (2013). The Rolling Stones: Sociological Perspectives. Lexington Books. hlm. 35. ISBN 978-0-739-17672-6. 
  413. ^ Perone 2012, hlm. 159, 185.
  414. ^ Chris, Gill (1995). Guitar legends: the definitive guide to the world's greatest guitar players. HarperPerennial. hlm. 108. 
  415. ^ Richards & Fox 2010, hlm. 236.
  416. ^ Day, Elizabeth (12 November 2011). "The Rolling Stones: that 50-year itch…". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Agustus 2017. Diakses tanggal 17 Agustus 2017. 
  417. ^ Hodgkinson, Will (2023-09-13). "I've heard Hackney Diamonds. It's the best Rolling Stones album since 1978" . The Times. ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 13 September 2023. 
  418. ^ Greenfield, Robert (21 September 2006). "Making 'Exile on Main St.'". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 27 April 2017. Diakses tanggal 17 Agustus 2017. 
  419. ^ a b Perone 2012, hlm. 185.
  420. ^ a b c Langley, William (26 Juli 2013). "Mick Jagger: the Rolling Stone who changed music". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Maret 2016. Diakses tanggal 17 Agustus 2017. 
  421. ^ a b Nelson 2010, hlm. 141.
  422. ^ a b Gilmore, Mikal (7 Mei 2013). "Love and War Inside the Rolling Stones". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 2 Juni 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  423. ^ "Keith Richards: sometimes I 'despise' Mick Jagger". The Telegraph. 3 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 3 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  424. ^ Edwards, Gavin (24 Agustus 2021). "Charlie Watts, Bedrock Drummer for the Rolling Stones, Dies at 80" . The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-07-02. 
  425. ^ Edelstein, Art (16 Oktober 2021). "Classic Stones Live. As near the Rolling Stones as you're likely to get". Rutland Daily Herald. hlm. D6. Diakses tanggal 2022-07-02 – via Newspapers.com. 
  426. ^ Gallucci, Michael (14 Juni 2022). "Rolling Stones Live Albums Ranked Worst to Best". Ultimate Classic Rock. Diakses tanggal 2022-07-02. 
  427. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. Sleeve.
  428. ^ "The Official Top 20 biggest selling groups of all time revealed!". Official Charts Company. 3 November 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  429. ^ Kiehl, Stephen (2005-08-23). "Stones plan first stop in city since '69". The Baltimore Sun. hlm. C6. Diakses tanggal 2022-07-03 – via Newspapers.com. 
  430. ^ Allen, Dave (2007). "Feelin' Bad This Morning: Why the British Blues?". Popular Music. 26 (1): 141–156. doi:10.1017/S0261143007001183. JSTOR 4500305. 
  431. ^ Puterbaugh, Parke (14 Juli 1988). "The British Invasion: From the Beatles to the Stones, The Sixties Belonged to Britain". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 30 Mei 2017. Diakses tanggal 22 Agustus 2017. 
  432. ^ Savage, Mark (19 November 2020). "Keith Richards: 'I'll celebrate the Stones' 60th anniversary in a wheelchair'" (dalam bahasa Inggris). BBC News. Diakses tanggal 30 Juni 2023. 
  433. ^ a b Serwer, Andy (30 September 2002). "Inside the Rolling Stones Inc". CNN. Diakses tanggal 28 September 2021. 
  434. ^ "'Send It To Me': Rolling Stones honoured with Royal Mail stamps". Reuters. 11 Januari 2022. Diakses tanggal 2 Juli 2022. 
  435. ^ Van Zandt, Steven (3 Desember 2010). "Rolling Stone Greatest Artists List" . Rolling Stone. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  436. ^ "The Rolling Stones". Rock & Roll Hall of Fame. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  437. ^ Fricke, David; Rogers, Sheila (9 Maret 1989). "The 1989 Rock and Roll Hall of Fame Induction Ceremony". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  438. ^ Sullivan, James (3 November 2002). "Like a Rolling Stone / Bands influenced by Mick and the boys". SFGate. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  439. ^ The Rolling Stones (4 Juni 2013). The Rolling Stones & Taylor Swift – As Tears Go By – Live in Chicago. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Februari 2016. Diakses tanggal 23 Agustus 2017 – via YouTube. 
  440. ^ Garibaldi, Christina (27 Maret 2014). "Chris Martin Advises 'Voice' Singers To Get Moves Like Mick Jagger: Watch Now". MTV News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  441. ^ "Joss Stone Interview: Mick Jagger Taught Me About The Meaning Of Soul". HuffPost Live. 20 Juli 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-11. Diakses tanggal 15 Agustus 2017 – via YouTube. 
  442. ^ Palmer, Robert (1981-12-10). "What Makes the Rolling Stones the Greatest Rock & Roll Band in the World" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-08-18. 
  443. ^ Daw, Stephen (18 April 2020). "'One World': Rolling Stones Perform a Classic". Billboard. Diakses tanggal 19 April 2020. 
  444. ^ Cohen, Rich (6 May 2016). "The Rolling Stones' Guide to Business Success". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 28 September 2021. 
  445. ^ "Rolling Stones". The Recording Academy. 14 Mei 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2019. Diakses tanggal 29 Januari 2018. 
  446. ^ "International Entertainer of the Year 1991". The JUNO Awards. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  447. ^ Smirke, Richard (25 April 2017). "Rolling Stones Win Album of the Year at U.K.'s Jazz FM Awards". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  448. ^ Smith, Caspar Llewellyn (28 Februari 2013). "NME awards: Rolling Stones win best live band". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  449. ^ Sroka, Pavel; Staniczek, Arnold H.; Kondratieff, Boris C. (26 Juli 2018). "'Rolling' stoneflies (Insecta: Plecoptera) from mid-Cretaceous Burmese amber". PeerJ. 6: e5354. doi:10.7717/peerj.5354 . PMC 6064637 . PMID 30065894. 
  450. ^ Blistein, Jon (23 August 2019). "NASA Names Rolling Stone on Mars After Rolling Stones" . Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 19 April 2020. 
  451. ^ Sroka, Pavel; Staniczek, Arnold H. (2020-03-01). "Retention of cervical and abdominal gills in the adult of a new fossil stonefly (Insecta, Plecoptera, Petroperlidae) from mid-Cretacous Burmese amber". Cretaceous Research. 107: 104277. Bibcode:2020CrRes.10704277S. doi:10.1016/j.cretres.2019.104277. ISSN 0195-6671. 
  452. ^ Boles, David (8 Desember 2019). "Beatles, Rolling Stones top Billboard's Greatest of All Time Artists list". Global News. Diakses tanggal 21 Juni 2020. 
  453. ^ Lynch, Joe (11 Januari 2022). "Lick Jagger: Rolling Stones Stamps Are Coming to the U.K." Billboard. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  454. ^ "Rolling Stones' 60th year honored with UK collectible coin". Associated Press. 2022-12-01. Diakses tanggal 9 December 2022. 
  455. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 10.
  456. ^ Leung, Hillary (2 April 2019). "Rolling Stones' North American Tour Postponed as Mick Jagger Undergoes Medical Treatment". Time. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  457. ^ Mccormick, Neil (12 July 2012). "Rolling Stones at 50: The world's greatest rock brand turns 50". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 4 Mei 2017. Diakses tanggal 16 Agustus 2017. 
  458. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 191.
  459. ^ a b Hopkins, Jerry (22 Desember 1969). "The Rolling Stones Fall 1969 Tour". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 16 Agustus 2017. 
  460. ^ a b c d e Jagger et al. 2003, hlm. 164–166
  461. ^ a b Hann, Michael (12 Juni 2011). "The birth of arena rock". The Guardian. Diakses tanggal 17 Desember 2017. 
  462. ^ Greenfield, Robert (6 Juli 1972). "The Rolling Stones: On Tour" . Rolling Stone. Diakses tanggal 16 March 2018. 
  463. ^ Freedland, Nat (2 November 1974). "Chip Monck Tells How He Wires Giant Events For Light/Sound". Billboard. 
  464. ^ Davis 2001.
  465. ^ a b c d Jagger et al. 2003, hlm. 190–192.
  466. ^ a b Loder, Kurt (12 November 1981). "The Stones' Sloppy Start" . Rolling Stone. Diakses tanggal 1 Juni 2018. 
  467. ^ Jagger et al. 2003, hlm. 192.
  468. ^ a b Rohter, Larry (19 Februari 2006). "The Stones Rock 1.5 Million in Rio Days Before Carnival". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 16 Agustus 2017. 
  469. ^ "Rolling Stones hold giant Rio gig". BBC News. 19 Februari 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 16 Agustus 2017. 
  470. ^ a b "Live On Copacabana Beach – Full Concert, The Rolling Stones – YouTube". YouTube. Diakses tanggal 16 Agustus 2017. 
  471. ^ a b c d Cohl, C., Callner, M., Gladstein, R., Howard, S. (Producers), & Strand, C. (Director). (2007). The Rolling Stones – Live On Copacabana Beach [Motion Picture]. United States: Concert Productions International.
  472. ^ a b c d e f g h i j Giles, Jeff (7 Mei 2022). "Rolling Stones Lineup Changes: A Complete Guide". Ultimate Classic Rock. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  473. ^ a b c d e f g h i j k l m n o "Band". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  474. ^ A Bigger Bang. Virgin Records. 2005. hlm. 14–15. 
  475. ^ a b "The Rolling Stones: 25 defining moments in their career (2 of 26) Formation and first gig, 1962". The Telegraph. 6 Oktober 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2016. 
  476. ^ Davis 2001, hlm. 52: "As the autumn of 1962 wore on, the Rollin' Stones picked up occasional jobs,... Dick Taylor left the band in September to attend the Royal College of Art. For a couple of months, the bass chores were handled by various people, most often Colin Golding, who probably played around eight gigs..."
  477. ^ "Carlo Little". The Telegraph. 17 August 2005. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 30 May 2022. 
  478. ^ Greene, Andy (8 April 2011). "Rolling Stones Cover Bob Dylan with Original Bassist Bill Wyman". Rolling Stone. New York City: Wenner Media. Diakses tanggal 23 May 2020. 
  479. ^ Lawless, Jill; Gregory, Katz (24 August 2021). "Drummer Charlie Watts, Rolling Stones backbone, dies at 80". Associated Press. Diakses tanggal 25 August 2021. 
  480. ^ Doyle, Patrick (2 Desember 2014). "Rolling Stones Saxophonist Bobby Keys Dead at 70". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 3 Juli 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  481. ^ "Jim Price | Biography & History". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  482. ^ Welch, Chris (9 September 1994). "Obituary: Nicky Hopkins". The Independent. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  483. ^ "Beatles, Stones Sideman Billy Preston Dies". Billboard. 6 Juni 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2014. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  484. ^ Brown, Geoffrey F. (11 September 1975). "Billy Preston Talks About His Touring With The Rolling Stones". Jet. Vol. XLVIII no. 25. Johnson Publishing Company. hlm. 58 – via Google Books. 
  485. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 458.
  486. ^ Doyle, Patrick (3 Desember 2014). "Faces Keyboardist Ian McLagan Dead at 69". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  487. ^ Parker, Ryan (3 Desember 2014). "Ian McLagan, famed keyboardist and Rolling Stones collaborator, dies". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  488. ^ "'All you have to do is feel': saxophonist Ernie Watts melds jazz and Indian classical music". CBC News. 8 Juli 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Juli 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  489. ^ Palmer, Robert (10 Desember 1981). "What Makes the Rolling Stones the Greatest Rock & Roll Band in the World". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  490. ^ Greene, Andy (14 Oktober 2013). "Ex-Beach Boy Blondie Chaplin Reunites With Brian Wilson After 40 Years". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 16 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  491. ^ "New backing vocalist Sasha Allen". The Rolling Stones. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Agustus 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2017. 
  492. ^ Egan, Sean (2012). "The Rolling Stones The Rolling Stones review". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2022. Diakses tanggal 3 Juli 2022. 
  493. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 45.
  494. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 70.
  495. ^ a b Margotin & Guesdon 2016, hlm. 69–70.
  496. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 90.
  497. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 128.
  498. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 134.
  499. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 184.
  500. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 212.
  501. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 246.
  502. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 280.
  503. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 330.
  504. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 360.
  505. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 394.
  506. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 416.
  507. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 454.
  508. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 470.
  509. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 492.
  510. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 510.
  511. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 532.
  512. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 552.
  513. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 570.
  514. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 600.
  515. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 628.
  516. ^ Margotin & Guesdon 2016, hlm. 664.

Sumber sunting

Daftar pustaka sunting