Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band

Album studio 1967 oleh The Beatles

Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band adalah sebuah album yang diluncurkan oleh band Rock asal Inggris, The Beatles. Merupakan album ke-9 The Beatles yang diluncurkan di Britania Raya pada 26 Mei 1967[nb 1] dan di Amerika Serikat pada 2 Juni 1967 , dan tetap di peringkat atas tangga lagu selama 26 minggu pada UK Albums Chart dan 15 minggu di AS. Album tersebut dipuji oleh para kritikus untuk inovasi dalam produksi, penulisan lagu dan desain grafis, untuk menjembatani kesenjangan budaya antara Musik populer dan Seni Tinggi, dan untuk memberikan representasi musik dari generasinya dan Kontra kebudayaan. Album ini memenangkan empat nominasi pada Penghargaan Grammy tahun 1968, salah satunya nominasi Album Terbaik, Rekaman LP rock pertama yang menerima kehormatan ini.

Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band
A colour image of the Beatles, holding marching band instruments and wearing colourful uniforms, stand near a grave covered with flowers that spell "Beatles". Standing behind the band are several dozen famous people.
Album studio karya The Beatles
Dirilis1 Juni 1967 (1967-6-1)
Direkam6 Desember 1966 – 21 April 1967
StudioEMI Studios dan Regent Sound Studio, London
Genre
Durasi39:42
LabelParlophone
ProduserGeorge Martin
Kronologi The Beatles
'A Collection of Beatles Oldies
(1966)
Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band 'The Beatles
(1968)

'Revolver
(1966)

'''''Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band
(1967)

'Magical Mystery Tour
(1967)

Pada Agustus 1966, The Beatles secara permanen pensiun dari tur konser dan memulai liburan tiga bulan. Selama penerbangan kembali ke London pada Bulan November, Paul McCartney memiliki ide untuk lagu yang melibatkan band militer Era Edward yang membentuk Prakarsa Konsep Sgt. Pepper. Sesi rekaman dimulai pada 24 November di Abbey Road Studios dengan dua komposisi yang terinspirasi oleh pemuda The Beatles, "Strawberry Fields Forever" dan "Penny Lane" tetapi setelah tekanan dari EMI, lagu-lagu itu dirilis sebagai single Rekaman Sisi-A dan tidak termasuk dalam album.

Pada bulan Februari 1967, setelah merekam judul lagu "Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band", McCartney menyarankan agar The Beatles harus merilis seluruh album yang mewakili pertunjukan oleh Band Fiksi Sgt. Pepper. Kelompok Alter ego ini akan memberi mereka kebebasan untuk bereksperimen secara musikal. Selama sesi rekaman, band ini melanjutkan kemajuan teknologi yang telah mereka buat pada Album Revolver pada tahun 1966. Mengetahui bahwa mereka tidak harus melakukan trek secara langsung, mereka mengadopsi pendekatan eksperimental untuk komposisi dan rekaman pada lagu-lagu seperti "Lucy in the Sky with Diamonds", "Being for the Benefit of Mr. Kite!", dan "A Day in the Life". Produser George Martin dan Insinyur Geoff Emerick membantu mewujudkan ide-ide kelompok dengan mendekatkan studio sebagai instrumen, menerapkan Overdubbing Orkestra, efek suara dan metode lain dari manipulasi pita. Rekaman selesai pada 21 April 1967. Sampulnya, yang menggambarkan The Beatles berpose di depan tablo selebriti dan tokoh sejarah, dirancang oleh seniman pop Inggris Peter Blake dan Jann Haworth.

Sgt. Peppers dianggap oleh para ahli musik sebagai awal album konsep yang memajukan penggunaan bentuk panjang dalam musik populer sambil melanjutkan pematangan artistik terlihat pada rilisan sebelumnya The Beatles. Sebuah karya penting dari musik Psychedelia Inggris, album ini menggabungkan berbagai pengaruh gaya, termasuk Vaudeville, Musik Sirkus, Balai Musik, Avant-garde, Musik klasik, dan Musik tradisional India. Album ini menggambarkan sebagai salah satu LP Pertama Art rock, membantu pengembangan musik Progressive rock dan dikreditkan dengan menandai awal era album. Pada tahun 2003, Perpustakaan Kongres Amerika Serikat menempatkan Sgt. Peppers di Pendaftaran Rekaman Nasional sebagai "signifikan secara budaya, historis, atau estetis"[2]. Pada tahun yang sama, Rolling Stone memberikan peringkat nomor satu dalam daftar "500 album terbaik sepanjang masa versi majalah Rolling Stones". Pada tahun 2011, album ini telah terjual lebih dari 32 juta kopi di seluruh dunia, menjadikannya salah satu album terlaris yang pernah dirilis. Profesor Kevin Dettmar, yang menulis dalam The Oxford Encyclopedia of British Literature, menggambarkannya sebagai "album rock-and-roll paling penting dan berpengaruh yang pernah direkam".

Latar BelakangSunting

Kami muak dengan menjadi The Beatles. Kami benar-benar membenci pendekatan empat moptop itu. Kami bukanlah pemuda, kami adalah pria ... dan menganggap diri kita sebagai seniman daripada sebagai pemain.[3]

Paul McCartney

Pada 1966, The Beatles sudah bosan dengan pertunjukan live.[4] Menurut pendapat John Lennon, mereka dapat "mengirim empat lilin ... dan itu akan memuaskan banyak orang. Konser Beatles tidak ada hubungannya dengan musik lagi. Itu hanyalah ritual suku antah berantah."[5] Pada bulan Juni tahun itu, dua hari setelah menyelesaikan album Revolver, grup ini telah menyiapkan tur untuk Konser di Jerman Barat[6]. Sementara di Hamburg, mereka menerima telegram anonim yang menyatakan: "Jangan pergi ke Tokyo. Hidupmu dalam bahaya."[7] Ancaman itu ditanggapi dengan serius mengingat kontroversi seputar tur di antara kelompok-kelompok agama dan konservatif Jepang, dengan penentangan khusus terhadap rencana penampilan The Beatles di arena suci Nippon Budokan.[7] Sebagai tindakan pencegahan tambahan, 35.000 polisi dikerahkan dan ditugaskan untuk melindungi kelompok itu, yang diangkut dari hotel ke tempat-tempat konser dengan kendaraan lapis baja.[8] The Beatles kemudian tampil di Filipina, di mana mereka diancam dan dianiaya oleh warganya karena tidak mengunjungi Ibu Negara Imelda Marcos. Grup tersebut marah dengan manajer mereka, Brian Epstein, karena bersikeras pada apa yang mereka anggap sebagai rencana perjalanan yang melelahkan dan melemahkan moral.[9]

 
The Beatles, bersama disc jockey Jim Stagg, ketika melakukan Tur Terakhir ppada bulan Agustus 1966

Publikasi di AS dari pernyataan Lennon tentang The Beatles menjadi "Lebih populer ketimbang Yesus" kemudian melibatkan band dalam kontroversi dan protes di Sabuk Alkitab Amerika.[10] Permintaan maaf publik meredakan ketegangan, tetapi tur di Amerika Serikat pada Agustus yang ditandai dengan berkurangnya penjualan tiket, relatif terhadap rekor kehadiran kelompok itu pada 1965, dan pertunjukan di bawah standar terbukti menjadi yang terakhir.[11] Penulis Nicholas Schaffner menulis:

Bagi The Beatles, memainkan konser seperti itu telah menjadi sandiwara yang begitu jauh dari arah baru yang mereka kejar sehingga tidak ada satu nada pun yang dicoba dari LP Revolver yang baru saja dirilis, yang pengaturannya sebagian besar mustahil untuk direproduksi dengan batasan yang diberlakukan oleh lineup panggung dua-gitar-bass-dan-drum mereka.[12]

Sekembalinya The Beatles ke Inggris, rumor mulai beredar bahwa mereka memutuskan untuk bubar.[13] George Harrison memberitahu Epstein bahwa dia akan meninggalkan band, tetapi dia dibujuk untuk bertahan dengan jaminan bahwa tidak akan ada lagi tur.[10] Grup ini mengambil istirahat selama tiga bulan, di mana mereka fokus pada kepentingan individu.[14] Harrison melakukan perjalanan ke India selama enam minggu untuk mempelajari sitar di bawah instruksi Ravi Shankar[15] dan mengembangkan minatnya pada filsafat Hindu.[16] Menjadi yang terakhir dari The Beatles yang mengakui bahwa pertunjukan live mereka menjadi sia-sia, [17] Paul Mccartney berkolaborasi dengan Produser Beatles, George Martin untuk mengisi Soundtrack film The Family Way[18] dan berlibur ke Kenya bersama Mal Evans, salah satu Manajer Tur Beatles.[19] Lennon berakting dalam film How I Won the War dan menghadiri pertunjukan seni, seperti ke Indica Gallery dimana dia bertemu dengan calon istrinya, Yoko Ono.[20] Ringo Starr menggunakan liburannya bersama sang Istri dan Anaknya, Maureen & Zak.[21]

Konsep & InspirasiSunting

Sementara di London tanpa teman satu bandnya, McCartney mengambil obat halusinogen LSD (atau "asam") untuk pertama kalinya, setelah lama menolak desakan Lennon dan Harrison bahwa ia bergabung dengan mereka dan Starr dalam mengalami efek peningkatan persepsi.[22][23] Menurut penulis Jonathan Gould, inisiasi ke dalam LSD ini memberi McCartney "sebuah ide baru yang luas" yang menentukan proyek kelompok berikutnya, Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band. Gould menambahkan bahwa McCartney yang menyerah pada tekanan teman memungkinkan Lennon "untuk memainkan peran sebagai pemandu psychedelic" kepada mitra penulisan lagunya, sehingga memfasilitasi kolaborasi yang lebih dekat antara keduanya daripada yang telah terbukti sejak awal karier The Beatles.[24] Sementara itu, Lennon telah berubah sangat introspektif selama pembuatan film How I Won the War di Spanyol selatan pada bulan September 1966. Kegelisahannya atas masa depannya dan The Beatles tercermin pada lagu "Strawberry Fields Forever" yang akan memberikan tema awal, mengenai masa kecil Liverpool, dari album baru.[25] Sekembalinya ke London, Lennon memeluk budaya seni kota, di mana McCartney menjadi bagian,[26] dan berbagi minat teman satu bandnya pada musik bertemakan Avant-garde dan Musik Elektronik komposer seperti Karlheinz Stockhausen, John Cage dan Luciano Berio.[27][28]

Pada bulan November, selama penerbangannya kembali bersama Evans dari Kenya, McCartney mempunyai ide untuk lagu yang akhirnya membentuk konsep Sgt. Peppers.[15] Idenya melibatkan band militer Era Edward, di mana Evans menemukan nama dalam gaya kelompok kontemporer yang berbasis di San Francisco seperti Big Brother and the Holding Company dan Quicksilver Messenger Service.[29][nb 2] Pada Februari 1967, McCartney menyarankan bahwa The Beatles harus merekam seluruh album yang akan mewakili pertunjukan oleh band fiksi.[32] Grup alter ego ini akan memberikan mereka kebebasan untuk bereksperimen secara musik dengan melepaskan mereka dari citra mereka sebagai Beatles.[33] Martin mengingat :

Paul berkata, "Mengapa kita tidak membuat album itu seolah-olah band Pepper benar-benar ada, seolah-olah Sersan Pepper membuat rekaman? Kita akan menjuluki dalam efek dan hal-hal yang lain." Saya menyukai ide itu, dan sejak saat itu seolah-olah Pepper memiliki kehidupannya sendiri.[34]

Ian MacDonald menulis bahwa ketika mengulas karya terbaru saingan mereka di akhir 1966, The Beatles mengidentifikasi album LP paling signifikan dari band The Beach Boys Pet Sounds, dimana Brian Wilson, sang pemimpin Grup tersebut sebagai respon balik terhadap album Rubber Soul.[35] McCartney mengatakan dia sangat terkesan dengan "struktur harmonik" lagu dan pilihan instrumen yang digunakan dalam pengaturan musik Wilson, dan bahwa elemen-elemen ini mendorongnya untuk berpikir The Beatles bisa "melangkah lebih jauh" daripada yang dimiliki Beach Boys.[36] Dia menambahkan : "kami terinspirasi olehnya dan memberikan beberapa ide."[37] Menurut penulis Kenneth Womack, perilisan Beach Boys berikutnya, "Good Vibrations", dipandang oleh The Beatles dan Martin sebagai "tantangan langsung" bagi supremasi mereka.[38] McCartney mengidentifikasi Pet Sounds sebagai inspirasi musik utamanya untuk Sgt. Pepper,[37] meskipun dia mengatakan itu tidak memiliki kualitas avant-garde yang dia cari.[39][nb 3] Dia membayangkan alter ego The Beatles bisa "melakukan sedikit B.B. King, sedikit Stockhausen, sedikit Albert Ayler, sedikit Ravi Shankar, sedikit Pet Sounds, dan sedikit The Doors".[41] Dalam sebuah wawancara tahun 1967, Harrison mengatakan bahwa kesuksesan The Beatles yang terus-menerus telah mendorong mereka untuk terus berkembang secara musik dan itu, mengingat kedudukan mereka, "Kita dapat melakukan hal-hal yang menyenangkan kita tanpa sesuai dengan ide pop standar. Kita tidak hanya terlibat dalam pop musik, tetapi semua musik."[42]

Freak Out! dari band The Mothers of Invention juga telah dikutip untuk mempengaruhi Sgt. Pepper.[43] Menurut penulis Philip Norman, selama sesi rekaman Sgt. Pepper McCartney berulang kali menyatakan: "Inilah Freak Out kami!"[44] Wartawan musik Chet Flippo menyatakan bahwa McCartney terinspirasi untuk merekam Album konsep setelah mendengar Freak Out![43]

Proses ProduksiSunting

Riwayat RekamanSunting

 
Abbey Road Studio Two, di mana hampir setiap lagu di Sgt. Pepper direkam[45]

Martin mengingat Sgt. Pepper "lebih berkembang dari album Revolver", menandai "era eksperimen teknologi yang hampir berkelanjutan".[46] Menurut Geoff Emerick, insinyur rekaman The Beatles, "perbedaan utama" antara kedua album itu dengan Sgt.Pepper adalah, tidak adanya batasan waktu absolut untuk penyelesaian.[47][nb 4] Sesi rekaman dimulai pada tanggal 24 November 1966 di Studio Two EMI Studios (selanjutnya disebut Abbey Road Studios), menandai pertama kalinya The Beatles bergabung kembali sejak September.[49] Terjangkau dengan kemewahan anggaran rekaman yang hampir tak terbatas, band ini memesan sesi terbuka yang dimulai pukul 7 malam dan memungkinkan mereka untuk bekerja selambat yang mereka inginkan.[35] Mereka mulai dengan "Strawberry Fields Forever", diikuti oleh dua lagu lain yang secara tematis terkait dengan masa kecil mereka: "When I'm Sixty Four", sesi pertama yang berlangsung pada 6 Desember,[50] dan "Penny Lane".[51] "Strawberry Fields Forever" memanfaatkan Mellotron, instrumen keyboard yang mana tombol-tombolnya memicu rekaman-rekaman berbagai instrumen, memungkinkan pengguna untuk memainkan bagian-bagian pada keyboard.[52]

"Strawberry Fields Forever" dan "Penny Lane" kemudian dirilis sebagai piringan Sisi-A Double pada bulan Februari 1967 setelah EMI dan Epstein menekan Martin untuk single ini.[53] Ketika gagal mencapai nomor satu di Inggris, agensi pers Inggris berspekulasi bahwa keberhasilan grup mungkin telah berakhir, dengan tajuk utama seperti "Beatles Gagal untuk Mencapai Puncak", "Pertama Kali dalam Empat Tahun" dan "Apakah Gelembung sudah meledak?"[54] Sesuai dengan pendekatan band terhadap singel mereka yang sebelumnya dikeluarkan, lagu-lagu itu kemudian dikeluarkan dari "Sgt. Pepper.[55] Martin kemudian menggambarkan keputusannya untuk menjatuhkan kedua lagu ini sebagai "kesalahan terbesar dalam kehidupan profesional saya".[56] Dalam penilaiannya, "Strawberry Fields Forever", yang dia dan band habiskan untuk merekam waktu studio selama 55 jam, "mengatur agenda untuk seluruh album".[57] Dia menjelaskan: "Itu akan menjadi rekaman ... [dengan lagu-lagu yang] tidak dapat dilakukan secara langsung: mereka dirancang untuk menjadi produksi studio dan itulah bedanya."[58] McCartney menyatakan: "Sekarang kinerja kami adalah memecahkan rekor itu."[59]

Makalah musik mulai menjatuhkan kami ... karena [Sgt. Pepper] butuh waktu lima bulan untuk merekam, dan aku ingat kegembiraan hebat melihat di salah satu koran bagaimana The Beatles mengering ... dan aku sedang duduk menggosok tanganku, sambil berkata, "Kita Tunggu saja."[60]

Paul McCartney

Menurut ahli musik Walter Everett, Sersan. Pepper menandai awal kekuasaan McCartney sebagai kekuatan kreatif The Beatles yang dominan. Dia menulis lebih dari setengah materi album sambil menegaskan peningkatan kontrol atas rekaman komposisinya.[25][nb 5] Dalam upaya untuk mendapatkan suara yang tepat, The Beatles mencoba melakukan beberapa kali take ulang lagu McCartney "Getting Better". Ketika keputusan dibuat untuk merekam ulang trek dasar, Starr dipanggil ke studio, tetapi dibatalkan segera setelah itu ketika fokus beralih dari ritme ke pelacakan vokal.[62] Lebih suka overdub bagian bass-nya yang terakhir, McCartney cenderung memainkan instrumen lain saat merekam backing track lagu. Pendekatan ini memberinya waktu untuk menyusun garis-garis bass yang penuh petualangan - salah satu kualitas yang sangat ia kagumi dalam karya Wilson di Pet Sounds - dan melengkapi pengaturan akhir lagu.[63] Mccartney memainkan Grand Piano pada lagu "A Day in the Life" dan Lowrey Organ pada lagu "Lucy in the Sky with Diamonds", dimana Martin memainkan Hohner Pianet pada lagu "Getting Better", Harpischord pada lagu "Fixing a Hole", dan Harmonium pada lagu "Being for the Benefit of Mr. Kite!"[64] Meskipun peran Harrison sebagai gitaris utama sangat terbatas selama sesi, Everett menganggap bahwa "kontribusinya terhadap album ini sangat kuat dalam beberapa cara."[65] Selain memberikan sitar dan tambura pada komposisinya "Within You Without You", dan swarmandal pada "Strawberry Fields Forever", Harrison memainkan tambura di "Lucy in the Sky with Diamonds" dan "Getting Better".[66][nb 6] Seperti pada album Revolver,[68] The Beatles juga semakin sering menggunakan musisi sesi, terutama untuk pengaturan yang terinspirasi klasik.[36] Norman berkomentar bahwa vokal Lennon yang menonjol pada beberapa lagu McCartney "sangat meningkatkan atmosfer mereka", khususnya "Lovely Rita". [69]

Dalam satu jam setelah menyelesaikan overdub terakhir pada lagu-lagu album, pada 20 April 1967, grup kembali ke lagu Harrison "Only a Nothern Song" lagu dasar yang mereka rekam pada bulan Februari.[70] The Beatles melakukan overdubbed suara dan instrumentasi acak sebelum mengirimkannya sebagai yang pertama dari empat lagu baru yang mereka kontrakkan ke United Artists untuk dimasukkan dalam film animasi Yellow Submarine.[71] Dalam deskripsi penulis Mark Lewisohn, itu adalah sesi "penasaran", tetapi sesi yang menunjukkan "selera luar biasa untuk rekaman" The Beatles.[70] Selama sesi rekaman Sgt. Pepper, band ini juga merekam "Carnival of Light", karya eksperimental yang dipimpin dan dibuat oleh McCartney untuk Million Volt Light dan Sound Rave, diadakan di Roundhouse Theatre pada 28 Januari dan 4 Februari.[72][nb 7]

Aspek TeknikalSunting

 
Salah satu mesin rekaman pita EMI's Studer J37 four-track, yang dipakai untuk merekam album Sgt. Pepper

Sgt. Pepper menggunakan mesin peralatan rekaman Four-Track. Walaupun mesin rekam Eight-Track tersedia di Amerika Serikat, unit pertama tidak beroperasi di studio komersial di London hingga akhir 1967.[74][nb 8]

Cover AlbumSunting

Cover album Sgt. Pepper's adalah salah satu yang terbaik hingga kini. Cover album itu memperlihatkan puluhan orang-orang terkenal yang dipilih oleh The Beatles sendiri, The Beatles dalam pakaian karnaval, dan juga patung lilin The Beatles masa moptop. Foto-foto itu ditempel secara kolase, memperlihatkan gambaran akan sebuah 'band' yang berkeliling bersama. Di antara foto-foto itu terdapat Edgar Allen Poe, Mae West, Karl Marx, dan lain-lain. Ada beberapa foto yang diinginkan oleh personel The Beatles namun akhirnya tidak masuk ke dalam cover itu, seperti Adolf Hitler, Mahatma Gandhi dan Yesus Kristus.

Daftar laguSunting

Sisi pertamaSunting

  1. "Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band" – 2:02
  2. "With a Little Help from My Friends" – 2:44
  3. "Lucy in the Sky with Diamonds" – 3:28
  4. "Getting Better" – 2:47
  5. "Fixing a Hole" – 2:36
  6. "She's Leaving Home" – 3:35
  7. "Being for the Benefit of Mr. Kite!" – 2:37

Sisi keduaSunting

  1. "Within You Without You" (Harrison) – 5:05
  2. "When I'm Sixty-Four" – 2:37
  3. "Lovely Rita" – 2:42
  4. "Good Morning Good Morning" – 2:41
  5. "Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band (Reprise)" – 1:18
  6. "A Day in the Life" – 5:33

CatatanSunting

  1. ^ According to author Allen J. Wiener, the album's intended release date of 1 June has been "traditionally observed" over the ensuing decades, yet the true release date was 26 May.[1]
  2. ^ McCartney has said that the idea for the title came from his mishearing Evans asking for "salt and pepper" over a meal.[30] According to Larry Portis, the "Sergeant Pepper" referred to in the song is "the ghost of either Will Pepper or his son Harry S. Pepper", described by Portis as "two outstanding figures in English show business". Will Pepper was the manager of an Edwardian concert party called "Will C. Pepper's White Coons".[31]
  3. ^ In Martin's opinion: "Without Pet Sounds, Sgt. Pepper never would have happened ... Pepper was an attempt to equal Pet Sounds."[40]
  4. ^ According to the Beatles biographer Hunter Davies, "the really serious experimentation" started in April 1966, with the closing track from Revolver – "Tomorrow Never Knows".[48]
  5. ^ In Emerick's opinion, the recording of Sgt. Pepper marks the emergence of McCartney as the Beatles' de facto producer, as Martin was increasingly absent near the end of late-night sessions that often lasted until dawn.[61]
  6. ^ In a 2017 interview, Starr said with regard to Harrison's guitar contributions: "Actually, Paul and I were talking about him when we were both listening to Sgt Pepper's for the [50th] anniversary and saying how important George's work on guitar was on that record."[67]
  7. ^ In his description of "Carnival of Light", author Barry Miles likens it to "The Return of the Son of Monster Magnet", the closing track on Freak Out![73]
  8. ^ The Beatles first used eight-track at Trident Studios in July 1968, when recording "Hey Jude".[75] The following month, they commandeered EMI Studios' untested 3M machine to continue recording the White Album.[76][77]

ReferensiSunting

  1. ^ Wiener 1992, hlm. 31.
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama LoC2003
  3. ^ Miles 1997, hlm. 303.
  4. ^ Lewisohn 2010, hlm. 210.
  5. ^ The Beatles 2000, hlm. 229.
  6. ^ MacDonald 2005, hlm. 212.
  7. ^ a b Martin & Pearson 1994, hlm. 7.
  8. ^ Lewisohn 2010, hlm. 211; Martin & Pearson 1994, hlm. 7.
  9. ^ MacDonald 2005, hlm. 212–213.
  10. ^ a b MacDonald 2005, hlm. 213.
  11. ^ Lewisohn 2010, hlm. 230: the Beatles' final commercial performance; Turner 2016, hlm. 295, 299: reduced ticket sales, record attendances in 1965; MacDonald 2005, hlm. 213: subpar performances.
  12. ^ Schaffner 1978, hlm. 58–59.
  13. ^ Julien 2008b, hlm. 1.
  14. ^ Gould 2007, hlm. 367.
  15. ^ a b Julien 2008b, hlm. 2.
  16. ^ Everett 1999, hlm. 71.
  17. ^ Rodriguez 2012, hlm. 18.
  18. ^ Blaney 2007, hlm. 8.
  19. ^ Turner 2016, hlm. 364–65.
  20. ^ Womack 2007, hlm. 158, 160–161.
  21. ^ Harry 2000, hlm. 323, 333; Julien 2008b, hlm. 2.
  22. ^ Gould 2007, hlm. 388.
  23. ^ Rodriguez 2012, hlm. 54–56.
  24. ^ Gould 2007, hlm. 388–89.
  25. ^ a b Everett 1999, hlm. 99.
  26. ^ Rodriguez 2012, hlm. 88.
  27. ^ Sounes 2010, hlm. 165.
  28. ^ Prendergast 2003, hlm. 193.
  29. ^ Womack 2007, hlm. 168.
  30. ^ "'You Gave Me The Answer' – Sgt. Pepper Special". Paulmccartney.com. 26 April 2017. Diakses tanggal 23 August 2017. 
  31. ^ Larry Portis, Soul Trains (2002), p. 224: "Sgt. Pepper was the ghost of either Will Pepper or his son Harry S. Pepper, two outstanding figures in English show business."
  32. ^ Moore 1997, hlm. 20–21.
  33. ^ Miles 1997, hlm. 303–04.
  34. ^ Martin 1994, hlm. 202.
  35. ^ a b MacDonald 2005, hlm. 215.
  36. ^ a b Babiuk 2002, hlm. 197.
  37. ^ a b Babiuk 2002, hlm. 204.
  38. ^ Womack 2018, hlm. 144.
  39. ^ The Beatles 2000, hlm. 253.
  40. ^ Crowe, Jerry (1 November 1997). "'Pet Sounds Sessions': Body of Influence Put in a Box". Los Angeles Times. Diakses tanggal 9 April 2014. 
  41. ^ Greene 2016, hlm. 19.
  42. ^ Philo 2015, hlm. 119.
  43. ^ a b Julien 2008c, hlm. 160.
  44. ^ Julien 2008c, hlm. 158.
  45. ^ Emerick & Massey 2006, hlm. 184, 190.
  46. ^ Martin & Pearson 1994, hlm. 78: "continuous technological experimentation"; Martin & Pearson 1994, hlm. 82: Sgt. Pepper "grew naturally out of Revolver".
  47. ^ Emerick & Massey 2006, hlm. 142.
  48. ^ Davies 2009, hlm. 261; MacDonald 2005, hlm. 185–193.
  49. ^ Lewisohn 2010, hlm. 232.
  50. ^ Lewisohn 2005, hlm. 89.
  51. ^ Everett 1999, hlm. 99; MacDonald 2005, hlm. 212–223.
  52. ^ Rodriguez 2012, hlm. 109, 191–93.
  53. ^ Moore 1997, hlm. 19–20.
  54. ^ Harry 2002, hlm. 714.
  55. ^ Greene 2016, hlm. 34, 42.
  56. ^ Martin & Pearson 1994, hlm. 26.
  57. ^ MacDonald 2005, hlm. 219: 55 hours of studio time; Martin & Pearson 1994, hlm. 13: "set the agenda for the whole album".
  58. ^ Julien 2008b, hlm. 6.
  59. ^ Emerick & Massey 2006, hlm. 132: McCartney's goal; Julien 2008b, hlm. 6: "Now our performance is that record."
  60. ^ Martin & Pearson 1994, hlm. 111.
  61. ^ Emerick & Massey 2006, hlm. 163.
  62. ^ Davies 2009, hlm. 270.
  63. ^ Emerick & Massey 2006, hlm. 169–70; Miles 1997, hlm. 281: "one of the qualities he especially admired on Pet Sounds".
  64. ^ Everett 1999, hlm. 104: Lowrey organ on "Lucy in the Sky with Diamonds"; Everett 1999, hlm. 106: Hohner Pianet on "Getting Better", Everett 1999, hlm. 107: harpsichord on "Fixing a Hole"; Everett 1999, hlm. 110: harmonium on "Being for the Benefit of Mr. Kite!"; Everett 1999, hlm. 120: grand piano on "A Day in the Life".
  65. ^ Everett 1999, hlm. 100.
  66. ^ Everett 1999, hlm. 104, 106, 111.
  67. ^ McCabe, Kathy (17 September 2017). "Ringo Starr: The voice behind the yellow submarine and tank engine returns on Give More Love". news.com.au. Diakses tanggal 2 February 2019. 
  68. ^ Rodriguez 2012, hlm. 112.
  69. ^ Norman 2016, hlm. 263.
  70. ^ a b Lewisohn 2005, hlm. 109.
  71. ^ Winn 2009, hlm. 102.
  72. ^ MacDonald 2005, hlm. 224–25.
  73. ^ Miles 1997, hlm. 309.
  74. ^ Emerick & Massey 2006, hlm. 191.
  75. ^ Lewisohn 2005, hlm. 153.
  76. ^ Lewisohn 2005, hlm. 146.
  77. ^ Winn 2009, hlm. 209.

Daftar PustakaSunting

Bacaan Lebih LanjutSunting

Pranala luarSunting