Pembunuhan Talaat Pasha

Pada 15 Maret 1921, mahasiswa Armenia Soghomon Tehlirian membunuh Talaat Pasha—mantan wazir agung Kekaisaran Ottoman dan arsitek utama genosida Armenia—di Berlin. Di persidangannya, Tehlirian berargumen, "Saya telah membunuh seorang pria, tetapi saya bukan seorang pembunuh";[1] sehingga hakim membebaskannya.

Pembunuhan Talaat Pasha
Bagian dari Operasi Nemesis
LokasiHardenbergstraße 27, Charlottenburg, Berlin, Jerman
Tanggal15 Maret 1921
Korban tewas
Talaat Pasha
MotifBalas dendam untuk genosida Armenia
DituduhSoghomon Tehlirian
VonisPembebasan

Tehlirian berasal dari Erzindjan di Kekaisaran Ottoman tetapi pindah ke Serbia sebelum perang. Dia bertugas di unit sukarelawan Armenia dari tentara Rusia dan kehilangan sebagian besar keluarganya dalam genosida. Memutuskan untuk membalas dendam, dia membunuh Harutian Mgrditichian, yang membantu polisi rahasia Ottoman, di Konstantinopel. Tehlirian bergabung dengan Operasi Nemesis, sebuah program klandestin yang dilakukan oleh Dashnaktsutyun (Federasi Revolusi Armenia); dia dipilih untuk misi membunuh Talaat karena keberhasilannya sebelumnya. Talaat telah divonis dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer Utsmaniyah, tetapi tinggal di Berlin dengan izin Pemerintah Jerman. Banyak orang Jerman terkemuka menghadiri pemakaman Talaat; Kementerian Luar Negeri Jerman mengirimkan karangan bunga yang bertuliskan, "Untuk seorang negarawan yang hebat dan seorang teman yang setia."[2]

Pengadilan Tehlirian diadakan pada 2–3 Juni 1921, dan strategi pertahanannya adalah mengadili Talaat atas genosida Armenia. Bukti ekstensif tentang genosida terdengar, menghasilkan "salah satu persidangan paling spektakuler di abad kedua puluh", menurut Stefan Ihrig.[2] Tehlirian mengklaim dia telah bertindak sendiri dan bahwa pembunuhan itu tidak direncanakan, menceritakan kisah dramatis dan realistis, tetapi tidak benar, selamat dari genosida dan menyaksikan kematian anggota keluarganya. Media internasional secara luas melaporkan persidangan, yang membawa perhatian dan pengakuan atas fakta genosida Armenia; Pembebasan Tehlirian membawa sebagian besar reaksi yang menguntungkan.

Baik Talaat maupun Tehlirian dianggap oleh pihak masing-masing sebagai pahlawan; sejarawan Alp Yenen menyebut hubungan ini sebagai "kompleks Talat–Tehlirian". Talaat dimakamkan di Jerman, tetapi Turki memulangkan jenazahnya pada tahun 1943 dan memberinya pemakaman kenegaraan. Pengacara Polandia-Yahudi Raphael Lemkin membaca tentang persidangan di berita dan terinspirasi untuk mengkonseptualisasikan kejahatan genosida dalam hukum internasional.

ReferensiSunting

  1. ^ Dean, Carolyn J. (2019). The Moral Witness: Trials and Testimony after Genocide. Cornell University Press. ISBN 978-1-5017-3509-7. 
  2. ^ a b Ihrig, Stefan (2016). Justifying Genocide: Germany and the Armenians from Bismarck to Hitler. Harvard University Press. ISBN 978-0-674-50479-0.