Nikolai II dari Rusia

Kaisar terakhir dari Rusia
(Dialihkan dari Nikolai II)

Nikolai II juga dikenal dengan nama Nicholas II (bahasa Rusia: Николáй Алексáндрович; Nikolai Aleksandrovich, 6 Mei/18 Mei 186817 Juli 1918) ialah Tsar terakhir Kekaisaran Rusia. Ia adalah pendukung politik damai di Eropa. Pada masa pemerintahannya terjadi peningkatan teror, perlawanan, dan kekacauan. Ia dipaksa untuk memberlakukan sebuah konstitusi bagi negerinya, tetapi membatasi pengaruh dan kekuasaan Majelis Perwakilan.

Nikolai II
Mikola II (cropped)-2.jpg
Nikolai II pada tahun 1912
Kaisar dan Autokrat seluruh Rusia
Berkuasa1 November [K.J.: 20 Oktober] 1894 – 15 Maret 1917
Penobatan26 Mei [K.J.: 14 Mei] 1896[1]
PendahuluAlexander III
PenerusMonarki dihapuskan
De facto :
Georgy Lvov (ketua pemerintahan sementara)
Lahir18 Mei [K.J.: 6 Mei] 1868
Tsarskoye Selo, Saint Petersburg, Kekaisaran Rusia, Istana Alexander
Wafat17 Juli 1918(1918-07-17) (umur 50)
Yekaterinburg, RSFS Rusia
Pemakaman17 Juli 1998
WangsaWangsa Holstein-Gottorp-Romanov
Nama lengkap
Nikolay Alexandrovich Romanov
AyahAlexander III dari Rusia
IbuMaria Feodorovna (Dagmar dari Denmark)
PasanganAlexandra Feodorovna (Alix dari Hesse)
Anak
AgamaOrtodoks Rusia
Tanda tanganNikolai II

Nikolai II bertakhta dari 1 November 1894 hingga pengunduran dirinya secara terpaksa pada tanggal 15 Maret 1917. Dia bertakhta sejak Kekaisaran Rusia adalah sebuah negara adidaya saat itu hingga militer dan ekonominya hancur.

Pada saat takhtanya, Kekaisaran Rusia mengalami kekalahan besar dalam Perang Rusia-Jepang yang mengakibatkan kehancuran total Armada Baltik Rusia dalam Pertempuran Tsushima. Kekalahan Angkatan Darat Kekaisaran dan sikap Komando Tinggi yang tidak kompeten dalam memimpin jalannya perang, bersama dengan kebijakan-kebijakan kekaisaran dianggap sebagai beberapa penyebab mundurnya Dinasti Romanov.

Nikolai II mengundurkan diri setelah Revolusi Februari tahun 1917 di mana dia dan keluarganya pertama kali ditahan di Istana Alexander di Tsarskoye Selo, lalu di Rumah Gubernur di Tobolsk, dan akhirnya di Rumah Ipatiev di Yekaterinburg. Pada saat musim semi 1918, Nikolai diserahkan kepada Ural Soviet lokal oleh komisar Vasili Yakovlev. Nikolai II; istrinya, Aleksandra Feodorovna; anaknya, Alexei, Olga, Tatiana, Maria, dan Anastasia; dokter keluarga, Evgeny Botkin; dan staf rumah tangga Alexei Trupp, Anna Demidova, dan Ivan Kharitonov, dieksekusi di dalam sebuah ruangan bawah tanah oleh para Bolshevik pada tanggal 17 Juli 1918.

Kehidupan awalSunting

 
Nikolai Alexandrovich semasa kecil, tahun 1871

Adipati Agung Nikolai lahir pada 18 Mei [O.S. 6 Mei] 1868, di Istana Alexander di Tsarskoye Selo selatan Saint Petersburg, pada masa pemerintahan kakeknya Kaisar Aleksandr II. Dia adalah anak tertua dari Tsesarevich Aleksandr Alexandrovich dan istrinya, Tsesarevna Maria Feodorovna (née Putri Dagmar dari Denmark). Ayah Adipati Agung Nikolai adalah pewaris takhta Rusia sebagai putra kedua tetapi tertua yang masih hidup dari Kaisar Aleksandr II dari Rusia. Dia memiliki lima adik: Aleksander (1869–1870), George (1871–1899), Xenia (1875–1960), Mikhail (1878–1918) dan Olga (1882–1960).

Nikolai memiliki hubungan dengan beberapa raja di Eropa. Saudara-saudara ibunya termasuk Raja Frederik VIII dari Denmark dan George I dari Yunani, serta Ratu Aleksandra dari Britania (permaisuri Raja Edward VII). Nikolai, istrinya Aleksandra, dan kaisar Jerman Wilhelm II semuanya adalah sepupu pertama Raja George V dari Britania. Nicholas juga merupakan sepupu pertama Raja Haakon VII dan Ratu Maud dari Norwegia, serta Raja Christian X dari Denmark dan Raja Konstantinus I dari Yunani. Nikolai dan Wilhelm II pada gilirannya adalah sepupu kedua setelah dihapus, karena masing-masing keturunan dari Raja Friedrich Wilhelm III dari Prusia, serta sepupu ketiga, karena mereka berdua adalah cicit dari Tsar Pavel I dari Rusia. Selain menjadi sepupu kedua melalui keturunan Ludwig II, Adipati Agung Hesse dan istrinya Putri Wilhelmine dari Baden, Nikolai dan Aleksandra juga merupakan sepupu ketiga yang pernah diangkat, karena mereka berdua adalah keturunan Raja Friedrich Wilhelm II dari Prusia.

TsesarevichSunting

 
Tsesarevich Nikolai Aleksadrovich, sekitar tahun 1880-1811

Pada tanggal 1 Maret 1881, setelah pembunuhan kakeknya, Tsar Aleksandr II, Nikolai menjadi pewaris takhta setelah aksesi ayahnya sebagai Aleksandr III. Nikolai dan anggota keluarganya yang lain menjadi saksi kematian Aleksandr II, yang telah hadir di Istana Musim Dingin di Saint Petersburg, di mana dia dibawa setelah serangan itu.

Pada tahun 1884, upacara kedewasaan Nikolai diadakan di Istana Musim Dingin, di mana ia menjanjikan kesetiaannya kepada ayahnya. Belakangan tahun itu, paman Nikolai, Adipati Agung Sergei Alexandrovich menikahi Putri Elizabeth, putri Ludwig IV, Adipati Agung Hesse dan mendiang istrinya Putri Alice dari Britania (telah meninggal pada tahun 1878), dan seorang cucu dari Ratu Victoria. Di suatu pesta pernikahan di St. Petersburg, Tsesarevich yang berusia enam belas tahun bertemu Putri Alix yang berusia dua belas tahun. Perasaan kagum itu berkembang menjadi cinta setelah kunjungannya ke St. Petersburg lima tahun kemudian pada tahun 1889. Alix memiliki perasaan padanya pada gilirannya. Sebagai seorang Lutheran yang taat, dia awalnya enggan untuk pindah ke Ortodoksi Rusia untuk menikahi Nikolai, tetapi kemudian ia mengalah.[2]

Meskipun Nikolai adalah pewaris takhta, namun ayahnya gagal mempersiapkannya untuk memegang perannya sebagai Tsar di masa depan. Dia menghadiri pertemuan Dewan Negara; namun, karena ayahnya baru berusia empat puluhan, diperkirakan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum Nicholas naik takhta. Sergei Witte, menteri keuangan Rusia, melihat hal yang berbeda dan menyarankan kepada Tsar agar Nikolai diangkat sebagai Komite Kereta Api Siberia.

Pertunangan dan pernikahanSunting

 
Foto resmi pertunangan Nikolai II dan Aleksandra, April 1894

Saat berada di Coburg, Jerman, Nikolai melamar Alix dari Hesse, tetapi Alix menolak lamarannya karena enggan berpindah ke Ortodoksi. Tetapi Kaisar kemudian memberitahunya bahwa dia memiliki kewajiban untuk menikahi Nikolai dan pindah agama, seperti yang dilakukan saudara perempuannya Elizabeth pada tahun 1892. Jadi, begitu dia berubah pikiran, Nikolai dan Alix secara resmi bertunangan pada 20 April 1894. Orang tua Nikolai pada awalnya ragu-ragu untuk memberikan restu mereka, karena Alix telah membuat kesan buruk selama kunjungannya ke Rusia. Mereka memberikan persetujuan mereka hanya ketika mereka melihat kesehatan Tsar Aleksander memburuk.

 
Kaisar Nikolai II dan Permaisuri Aleksandra Fedorovna (1894)

Pada musim gugur itu, Tsar Aleksandr III terbaring sekarat. Setelah mengetahui bahwa hidupnya tinggal dua minggu, Tsar menyuruh Nikolai memanggil Alix ke istana kekaisaran di Livadia.[3] Alix tiba pada 22 Oktober. Dari ranjang kematiannya, dia menyuruh putranya untuk mengindahkan nasihat Witte, menterinya yang paling cakap. Sepuluh hari kemudian, Aleksandr III meninggal pada usia empat puluh sembilan, meninggalkan Nikolai yang berusia dua puluh enam tahun sebagai Kaisar Rusia. Malam itu, Nikolai ditahbiskan oleh pendeta ayahnya sebagai Tsar Nikolai II dan, keesokan harinya, Alix diterima di Gereja Ortodoks Rusia, mengambil nama Aleksandra Feodorovna dengan gelar Adipati Agung dan sebutan Yang Mulia.[4]

Pernikahan Nikolai dan Alix awalnya dijadwalkan pada musim semi tahun 1895, tetapi dimajukan atas desakan Nikolai. Akhirnya, pernikahan Nikolai dengan Alix berlangsung pada 26 November 1894. Aleksandra mengenakan pakaian tradisional pengantin Romanov, dan Nikolai mengenakan pakaian hussar. Nikolai dan Aleksandra masing-masing memegang lilin yang menyala, menghadap pendeta istana dan menikah beberapa menit sebelum pukul satu siang.

Aksesi dan kekuasaanSunting

PenobatanSunting

 
Penobatan Nikolai II (oleh Laurits Tuxen).

Pada tanggal 26 Mei 1896, penobatan resmi Nikolai sebagai Tsar diadakan di Katedral Uspensky yang terletak di dalam Kremlin.[5]

Dalam perayaannya pada tanggal 27 Mei 1896, sebuah festival besar dengan makanan, bir gratis, dan cangkir suvenir diadakan di Lapangan Khodynka di luar Moskwa. Sebelum makanan dan minuman dibagikan, desas-desus menyebar bahwa tidak akan cukup untuk semua orang. Akibatnya, massa bergegas untuk mendapatkan bagian mereka dan banyak orang tersandung, terinjak-injak, dan tercekik di lapangan.[5] Dari perkiraan 100.000 yang hadir, diperkirakan 1.389 orang meninggal dan sekitar 1.300 terluka. Tragedi Khodynka dipandang sebagai pertanda buruk dan Nikolai akan sulit mendapatkan kepercayaan rakyat sejak awal pemerintahannya.

Urusan gerejawiSunting

 
Monogram Nikolai II
 
Tsar Nikolai II

Nikolai selalu percaya bahwa Tuhan memilihnya untuk menjadi tsar, dan karena itu setiap keputusan tsar mencerminkan kehendak Tuhan dan tidak dapat diganggu gugat. Dia meyakini bahwa orang-orang Rusia memahami hal ini dan mencintainya, seperti yang ditunjukkan oleh tampilan kasih sayang yang dia rasakan ketika dia tampil di depan umum. Keyakinannya yang kuno dibuat untuk penguasa yang sangat keras kepala yang menolak pembatasan konstitusional atas kekuasaannya. Ini menempatkan tsar berbeda dengan konsensus politik yang muncul di antara elit Rusia. Hal ini selanjutnya dibantah oleh posisi bawahan Gereja dalam birokrasi. Hasilnya adalah ketidakpercayaan baru antara tsar dan hierarki gereja dan antara hierarki itu dengan rakyat. Dengan demikian basis dukungan tsar menjadi konflik.

Pada tahun 1903, Nikolai menempatkan dirinya ke dalam krisis gerejawi mengenai kanonisasi Serafim dari Sarov. Tahun sebelumnya, telah disarankan bahwa jika dia dikanonisasi, pasangan kekaisaran akan mendapatkan seorang putra dan pewaris takhta. Sementara Alexandra pada Juli 1902 menuntut agar Serafim dikanonisasi dalam waktu kurang dari seminggu, Nikolai menuntut agar dia dikanonisasi dalam waktu satu tahun. Terlepas dari protes publik, Gereja tunduk pada tekanan kekaisaran yang kuat, menyatakan Serafim layak dikanonisasi pada Januari 1903. Musim panas itu, keluarga kekaisaran melakukan perjalanan ke Sarov untuk kanonisasi.

Perang Rusia-JepangSunting

 
Mundurnya pasukan Rusia setelah Pertempuran Mukden

Bentrokan antara Rusia dan Kekaisaran Jepang hampir tak terelakkan pada pergantian abad ke-20. Rusia telah berkembang di Timur Jauh, dan pertumbuhan pemukiman dan ambisi teritorialnya karena jalur selatan ke Balkan digagalkan, bertentangan dengan ambisi teritorial Jepang sendiri di daratan Asia. Nikolai menerapkan kebijakan luar negeri yang agresif sehubungan dengan Manchuria dan Korea.[6]

Perang dimulai pada Februari 1904 yang didahului serangan Jepang terhadap armada Rusia di Port Arthur, sebelum deklarasi perang secara resmi.[7]

Ketika Rusia akan menghadapi kekalahan telak oleh Jepang, seruan untuk perdamaian tumbuh. Ibu Nikolai serta sepupunya Kaisar Wilhelm II, mendesak Nikolai untuk bernegosiasi untuk perdamaian. Walaupun begitu, Nikolai tetap mengelak lalu mengirim telegram ke Kaiser pada 10 Oktober bahwa niatnya untuk terus berjuang sampai Jepang diusir dari Manchuria. Baru pada 27–28 Mei 1905 dan musnahnya armada Rusia oleh Jepang, Nikolai akhirnya memutuskan untuk menuntut perdamaian.[8] Nikolai II menerima mediasi dari Amerika, menunjuk Sergei Witte sebagai kepala yang berkuasa penuh untuk pembicaraan damai. Perang diakhiri dengan penandatanganan Perjanjian Portsmouth.

Pogrom anti-Yahudi tahun 1903–1906Sunting

Surat kabar Kishinev Bessarabets yang menerbitkan materi anti-Semit menerima dana dari Vyacheslav Plehve, Menteri Dalam Negeri.[9] Publikasi ini berfungsi untuk mengobarkan pogrom Kishinev (kerusuhan). Pemerintah Nikolai II secara resmi mengutuk kerusuhan tersebut dan memecat gubernur regional, lalu para pelaku ditangkap dan dihukum oleh pengadilan. Pimpinan Gereja Ortodoks Rusia juga mengutuk pogrom anti-Semit. Seruan kepada umat yang mengutuk pogrom dibacakan di depan umum di semua gereja Rusia. Secara pribadi, Nikolai mengungkapkan kekagumannya pada massa, memandang anti-Semitisme sebagai alat yang berguna untuk menyatukan orang-orang di belakang pemerintah; namun pada tahun 1911, setelah pembunuhan Pyotr Stolypin oleh revolusioner Yahudi Dmitry Bogrov, ia menyetujui pemerintah upaya untuk mencegah pogrom anti-Semit.[10]

Minggu Berdarah (1905)Sunting

Pendeta dan pemimpin buruh Georgi Gapon memberi tahu pemerintah tentang prosesi yang akan datang ke Istana Musim Dingin untuk menyerahkan petisi pekerja kepada Tsar. Pada Sabtu, 8 (21) Januari, para menteri bersidang untuk mempertimbangkan situasi tersebut. Tidak pernah terpikirkan bahwa Tsar, yang telah meninggalkan ibu kota ke Tsarskoye Selo atas saran para menteri, akan benar-benar bertemu Gapon; saran bahwa beberapa anggota keluarga kekaisaran lainnya menerima petisi ditolak.

 
Tentara menembak para demonstran pada tanggal 9 November 1905

Akhirnya diinformasikan oleh Prefek Polisi bahwa ia kekurangan orang untuk menangkap Gapon dari antara para pengikutnya dan menahannya, Menteri Dalam Negeri yang baru diangkat, Pangeran Sviatopolk-Mirsky, dan rekan-rekannya memutuskan untuk membawa pasukan tambahan untuk memperkuat kota.

Pada hari Minggu, 9 (22) Januari 1905, Gapon memulai demonstrasinya. Para pekerja berdemo secara damai di jalanan. Beberapa membawa ikon dan spanduk keagamaan, serta bendera nasional dan potret Tsar. Sambil berjalan, mereka menyanyikan lagu Tuhan Jagalah Tsar. Pukul 2 siang semua prosesi konvergen dijadwalkan tiba di Istana Musim Dingin. Tidak ada konfrontasi tunggal dengan pasukan. Di seluruh kota, di jembatan di jalan-jalan strategis, para demonstran menemukan jalan mereka diblokir oleh barisan infanteri, yang didukung oleh Cossack dan Hussar; dan tentara melepaskan tembakan ke arah demonstran.

Jumlah korban resmi adalah 92 tewas dan beberapa ratus terluka. Gapon menghilang dan para pemimpin demonstran lainnya ditangkap. Diusir dari ibukota, mereka kabur melalui kekaisaran, sehingga meningkatkan jumlah korban. Calon Perdana Menteri Buruh Britania Raya Ramsay MacDonald mengecam Tsar, menyebutnya sebagai "makhluk berlumuran darah dan pembunuh".[11]

Revolusi 1905Sunting

 
Nikolai II mengunjungi Resimen Pengawal Finlandia, 1905

Dihadapkan dengan berkembangnya oposisi, setelah berkonsultasi dengan Witte dan Pangeran Sviatopolk-Mirsky, Tsar mengeluarkan ukaze reformasi pada 25 Desember 1904 dengan janji-janji yang tidak jelas. Dengan harapan untuk menghentikan pemberontakan, banyak demonstran ditembak pada Minggu Berdarah (1905) ketika mereka mencoba berdemo di Istana Musim Dingin di St. Petersburg. Dmitri Feodorovich Trepov diperintahkan untuk mengambil tindakan drastis untuk menghentikan aktivitas revolusioner. Adipati Agung Sergei terbunuh pada bulan Februari oleh bom revolusioner di Moskow saat ia meninggalkan Kremlin. Pada tanggal 3 Maret, Tsar mengutuk kaum revolusioner. Sementara itu, Witte merekomendasikan agar sebuah manifesto dikeluarkan.[12] Skema reformasi akan diuraikan oleh Goremykin dan sebuah komite yang terdiri dari perwakilan terpilih dari zemstvo dan dewan kota di bawah kepresidenan Witte. Pada bulan Juni kapal tempur Potemkin, bagian dari Armada Laut Hitam, memberontak.

Sekitar bulan Agustus/September, setelah keberhasilan diplomatiknya dalam mengakhiri Perang Rusia-Jepang, Witte menyurati Tsar, menekankan perlunya reformasi politik di dalam negeri. Tsar tetap tenang dan santai; dia menghabiskan sebagian besar waktunya dengan berburu di musim gugur. Dengan kekalahan Rusia oleh kekuatan non-Barat, prestise dan otoritas rezim otokratis turun secara signifikan.[13] Tsar Nikolai II yang terkejut dengan kejadian itu, bereaksi dengan marah dan bingung.

 
Sebuah lokomotif terbalik oleh pekerja yang mogok di depot kereta api utama di Tiflis pada tahun 1905

Pada bulan Oktober, pemogokan kereta api berkembang menjadi pemogokan umum yang melumpuhkan negara. Kota menjadi padam tanpa listrik, Witte mengatakan kepada Nikolai II "bahwa negara berada di ambang revolusi yang dahsyat".[14] Tsar menerima draf tersebut, yang dengan tergesa-gesa digariskan oleh Aleksei D. Obolensky.[15] Kaisar dan Autokrat Seluruh Rusia terpaksa menandatangani Manifesto Oktober yang menyetujui pendirian Duma Kekaisaran, serta menyerahkan sebagian autokrasinya yang tak terbatas. Klausul kebebasan beragama membuat marah Gereja karena mengizinkan orang untuk beralih ke Protestan evangelis, yang mereka anggap sebagai bid'ah.[16]

Selama enam bulan berikutnya, Witte menjabat sebagai Perdana Menteri. Pada tanggal 26 Oktober (OS), Tsar menunjuk Trepov sebagai Kepala Istana (tanpa berkonsultasi dengan Witte), dan melakukan kontak harian dengan Kaisar; pengaruhnya di pengadilan sangat penting. Pada 1 November 1905 (OS), Putri Milica dari Montenegro memperkenalkan Grigori Rasputin kepada Tsar Nikolai dan istrinya (yang putranya menderita hemofilia) di Istana Peterhof.[17]

Penyakit Tsarevich Alexey dan RasputinSunting

 
Aleksey pada tahun 1913.

Masalah internal yang lebih rumit adalah soal penerus takhta. Aleksandra melahirkan empat putri, Putri Olga (1895), Putri Tatiana (1897), Putri Maria (1899), dan Putri Anastasia (1901), sebelum putra mereka Aleksey lahir pada 12 Agustus 1904. Pewaris muda itu menderita Hemofilia B, penyakit yang mencegah darah membeku dengan baik, yang pada saat itu tidak dapat diobati dan biasanya menyebabkan kematian. Sebagai cucu Ratu Victoria, Aleksandra membawa mutasi gen yang sama yang menimpa beberapa keluarga kerajaan besar Eropa, seperti Prusia dan Spanyol. Oleh karena itu, hemofilia dikenal sebagai "penyakit kerajaan". Melalui Aleksandra, penyakit itu diturunkan kepada putranya. Karena semua putri Nikolai dan Aleksandra dibunuh bersama orang tua dan saudara laki-laki mereka di Ekaterinburg pada tahun 1918, tidak diketahui apakah salah satu dari mereka mewarisi gen sebagai pembawa.

Sebelum kedatangan Rasputin, Tsarina dan Tsar telah berkonsultasi dengan banyak mistikus, penipu, "orang bodoh yang suci", dan pekerja mukjizat. Tingkah laku kerajaan bukanlah suatu penyimpangan yang aneh, tetapi suatu penarikan diri yang disengaja dari kekuatan sosial dan ekonomi sekuler pada masanya – suatu tindakan iman dan kepercayaan pada masa lalu spiritual. Mereka telah menempatkan diri mereka sebagai penasihat dan manipulator spiritual terbesar dalam sejarah Rusia.[18]

 
Rasputin

Karena rapuhnya autokrasi saat itu, Nikolai dan Aleksandra memilih untuk merahasiakan kondisi Alexei. Pada awalnya Aleksandra beralih ke dokter dan petugas medis untuk merawat Alexei; namun selalu gagal, dan Aleksandra semakin beralih ke mistikus dan orang suci (atau starets dalam bahasa Rusia). Salah satu dari starets ini, orang Siberia buta huruf bernama Grigori Rasputin memperoleh kesuksesan yang luar biasa. Pengaruh Rasputin atas Permaisuri Aleksandra, dan akibatnya terhadap Tsar sendiri, semakin kuat setelah tahun 1912 ketika Tsarevich hampir mati karena cedera. Pendarahannya semakin memburuk saat para dokter putus asa, dan para imam memberikan Sakramen Terakhir. Dalam keputusasaan Aleksandra, Rasputin berkata kepada Aleksandra, "Tuhan telah melihat air matamu dan mendengar doa-doamu. Jangan sedih. Si Kecil tidak akan mati. Jangan biarkan para dokter terlalu mengganggunya." Pendarahan berhenti keesokan harinya dan Aleksey mulai pulih. Aleksandra menganggap ini bahwa Rasputin adalah seorang starets dan bahwa Tuhan menyertainya; selama sisa hidupnya dia akan membelanya dengan sungguh-sungguh dan mengalihkan amarahnya terhadap siapa pun yang berani menanyainya.

Perang Dunia ISunting

 
Nikolai II bersama Woldemar Freedericksz (tengah) dan Adipati Agung Nikolai Nikolayevich (kanan), September 1914

Pada tanggal 28 Juni 1914, Adipati Agung Franz Ferdinand dari Austria, pewaris takhta Austria-Hongaria dibunuh oleh seorang nasionalis Serbia-Bosnia di Sarajevo, yang menentang aneksasi Bosnia-Herzegovina oleh Austria-Hongaria. Konsep Pan-Slavisme dan agama bersama menciptakan simpati publik yang kuat antara Rusia dan Serbia. Konflik teritorial menciptakan persaingan antara Jerman dan Prancis dan antara Austria-Hongaria dan Serbia, dan sebagai akibatnya jaringan aliansi berkembang di seluruh Eropa. Jaringan Entente Tiga dan Aliansi Tiga ditetapkan sebelum perang. Nikolai tidak ingin meninggalkan Serbia pada ultimatum Austria, atau memprovokasi perang umum. Dalam serangkaian surat yang dipertukarkan dengan Wilhelm II dari Jerman, keduanya menyatakan keinginan mereka untuk perdamaian, dan masing-masing berusaha untuk membuat yang lain mundur. Nikolai menginginkan mobilisasi Rusia hanya untuk melawan Austria-Hongaria, dengan harapan dapat mencegah perang dengan Jerman.

 
Tsar Nikolai II pada tahun 1914

Pada tanggal 28 Juli, Austria-Hongaria secara resmi menyatakan perang terhadap Serbia. Pada tanggal 29 Juli 1914, Nikolai mengirim telegram ke Wilhelm dengan saran untuk menyerahkan masalah Austro-Serbia ke Konferensi Den Haag (di pengadilan Den Haag). Wilhelm tidak menjawab pertanyaan Konferensi Den Haag dalam jawaban berikutnya.[19] Witte berkata kepada Duta Besar Prancis, Maurice Paléologe bahwa dari sudut pandang Rusia perang itu gila, solidaritas Slavia hanyalah omong kosong dan Rusia tidak bisa berharap apa-apa dari perang tersebut. Pada tanggal 30 Juli, Rusia memerintahkan mobilisasi umum, tetapi tetap menegaskan bahwa mereka tidak akan menyerang jika pembicaraan damai dimulai. Jerman bereaksi terhadap mobilisasi parsial yang diperintahkan pada tanggal 25 Juli, mengumumkan sikap pra-mobilisasinya sendiri, Bahaya Perang yang Akan Segera Terjadi. Jerman meminta agar Rusia melakukan demobilisasi dalam dua belas jam berikutnya.[20] Di Saint Petersburg, duta besar Jerman untuk Rusia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Sazonov, bertanya tiga kali apakah Rusia akan mempertimbangkan kembali, dan kemudian dengan berjabat tangan, menyampaikan catatan bahwa Rusia menerima tantangan perang dan mendeklarasikan perang pada 1 Agustus. Pada tanggal 6 Agustus, Franz Joseph menandatangani deklarasi perang Austria-Hongaria terhadap Rusia.

 
Tawanan perang Rusia setelah Pertempuran Tannenberg, di mana militer Rusia dimusnahkan oleh militer Jerman

Pada saat itu, Rusia belum siap untuk perang. Jerman memiliki sepuluh kali lebih banyak jalur kereta api per mil persegi, dan sementara tentara Rusia menempuh jarak rata-rata hanya 1.290 kilometer (800 mil) untuk mencapai garis depan, tentara Jerman menempuh jarak kurang dari seperempat dari jarak itu. Industri berat Rusia masih terlalu kecil untuk memperlengkapi pasukan besar yang dapat dikumpulkan oleh Tsar, dan cadangan amunisinya sangat kecil; sementara tentara Jerman pada tahun 1914 diperlengkapi lebih baik daripada yang lain, man-for-man, Rusia sangat kekurangan artileri, peluru, transportasi bermotor, dan bahkan sepatu bot. Pada tahun 1915, jalur kereta api dibangun di utara dari Petrozavodsk ke Teluk Kola dan hubungan ini meletakkan dasar pelabuhan bebas es yang akhirnya disebut Murmansk. Komando Tinggi Rusia juga sangat dilemahkan oleh sikap saling menghina antara Menteri Perang Vladimir Sukhomlinov dan Adipati Agung Nicholas Nikolayevich yang tidak kompeten yang memimpin pasukan di lapangan.[21] Terlepas dari semua ini, serangan segera diperintahkan terhadap provinsi Jerman di Prusia Timur. Jerman memobilisasi dengan sangat efisien dan sepenuhnya mengalahkan dua militer Rusia yang telah menyerbu. Pertempuran Tannenberg, di mana seluruh tentara Rusia dimusnahkan memberikan bayangan buruk atas masa depan Rusia. Rusia telah sukses besar melawan tentara Austro-Hungaria dan Ottoman sejak awal perang, tetapi mereka tidak pernah berhasil melawan kekuatan Angkatan Darat Jerman. Pada bulan September 1914, untuk mengurangi tekanan pada Prancis, Rusia terpaksa menghentikan serangan yang berhasil melawan Austria-Hongaria di Galicia untuk menyerang Silesia yang dikuasai Jerman.[22]

 
Brigade kapal perang Rusia di Laut Baltik, 1915

Duma masih menyerukan reformasi politik, sementara kerusuhan politik berlanjut sepanjang perang. Terpisah dari opini publik, Nikolai tidak dapat melihat bahwa dinastinya sedang goyah. Dengan Nikolai di garis depan, masalah domestik dan kendali ibu kota diserahkan kepada istrinya Alexandra. Namun, hubungan Alexandra dengan Grigori Rasputin (dan latar belakang Jermannya) semakin membuatnya tidak populer. Nikolao telah berulang kali diperingatkan tentang pengaruh buruk Rasputin, tetapi ia gagal menyingkirkannya. Rumor dan tuduhan tentang Alexandra dan Rasputin muncul satu demi satu; Alexandra bahkan dituduh berkhianat dengan bersimpati dengan Jerman. Kemarahan atas kegagalan Nikolai untuk bertindak dan kerusakan ekstrem yang diakibatkan oleh pengaruh Rasputin terhadap upaya perang Rusia dan terhadap monarki menyebabkan pembunuhan Rasputin yang dilakukan oleh sekelompok bangsawan yang dipimpin oleh sepupu Tsar, Pangeran Feliks Yusupov dan Adipati Agung Dmitri Pavlovich pada Sabtu dini hari 17 Desember 1916 (OS) / 30 Desember 1916 (NS).

KejatuhanSunting

Pemerintah gagal memberikan pasokan, kesulitan yang meningkat mengakibatkan kerusuhan dan pemberontakan besar-besaran. Dengan Nikolai jauh di garis depan hingga tahun 1916, otoritasnya runtuh dan ibu kota ditinggalkan di tangan para pemogok dan tentara yang memberontak. Terlepas dari upaya Duta Besar Britania Raya Sir George Buchanan memperingatkan Tsar bahwa ia harus memberikan reformasi konstitusional untuk menangkis revolusi, Nikolai terus mengubur dirinya sendiri di Markas Besar Staf (Stavka) 600 kilometer di Mogilev.

 
Nikolai bersama anggota Stavka di Mogilev pada April 1916.

Pada awal 1917, Rusia berada di ambang kehancuran moral. Sekitar 1,7 juta tentara Rusia tewas dalam Perang Dunia I.[23] Rasa gagal dan ketakutan bencana yang akan terjadi ada di mana-mana. Tentara telah mengambil 15 juta orang dari pertanian dan harga pangan melonjak. Sebutir telur harganya empat kali lipat harga tahun 1914, dan mentega lima kali lipat harganya. Musim dingin yang parah membuat jalur kereta api, yang terbebani oleh pengiriman darurat batu bara dan pasokan, merupakan pukulan yang melumpuhkan.

Pada tanggal 23 Februari 1917 di Petrograd, kombinasi cuaca dingin yang sangat parah dan kekurangan pangan yang akut menyebabkan orang-orang mulai membobol toko untuk membeli roti dan kebutuhan lainnya. Di jalan-jalan, spanduk merah muncul dan massa meneriakkan, "Turunkan wanita Jerman! Hancurkan Protopopov! Hancurkan perang! Hancurkan Tsar!"

Polisi menembaki warga yang merusuh. Pasukan di ibu kota rendah akan motivasi dan perwira mereka tidak punya alasan untuk setia kepada rezim, karena sebagian besar loyalis tsar pergi berperang dalam Perang Dunia I. Sebaliknya, para prajurit di Petrograd marah, penuh dengan semangat revolusioner dan memihak dengan masyarakat.

Kabinet Tsar memohon kepada Nikolai untuk kembali ke ibu kota dan mengundurkan diri sepenuhnya. Sang Tsar, 800 kilometer jauhnya, menerima informasi yang salah dari Menteri Dalam Negeri Aleksandr Protopopov bahwa situasinya terkendali, memerintahkan agar mengambil langkah tegas terhadap para demonstran. Untuk tugas ini, garnisun Petrograd sangat tidak cocok. Krim tentara reguler lama telah dihancurkan di Polandia dan Galicia. Di Petrograd, 170.000 rekrutan, anak-anak desa atau pria yang lebih tua dari pinggiran kota kelas pekerja di ibukota itu sendiri, tersedia di bawah komando perwira di garis depan dan taruna yang belum lulus dari akademi militer.

Jenderal Khabalov berusaha menjalankan instruksi Tsar pada pagi hari Minggu, 11 Maret 1917. Meskipun poster besar memerintahkan warga untuk menjauh dari jalan, kerumunan besar tetap berkumpul dan hanya bubar setelah sekitar 200 orang ditembak mati. Nikolai yang diberitahu tentang situasinya oleh Rodzianko, memerintahkan bala bantuan ke ibu kota dan menangguhkan Duma. Namun, sudah terlambat.

Pada tanggal 12 Maret, Resimen Volinsky membelot dan diikuti oleh Resimen Semenovsky, Ismailovsky, Garda Litovsky, bahkan Resimen Preobrazhensky dari Garda Kekaisaran yang legendaris, resimen tertua dan paling setia yang didirikan oleh Pyotr yang Agung. Gudang senjata dijarah, lalu gedung Kementerian Dalam Negeri, Pemerintah Militer, markas polisi, Pengadilan Hukum dan sejumlah gedung polisi dibakar. Menjelang siang, Benteng Petrus dan Paulus dengan artileri beratnya dikuasai pemberontak. Menjelang malam, 60.000 tentara telah bergabung dalam revolusi.[24]

Ketertiban rusak, anggota Duma dan Soviet membentuk Pemerintahan Sementara untuk memulihkan ketertiban. Mereka mengeluarkan tuntutan bahwa Nikolai harus turun tahta. Menghadapi tuntutan yang disuarakan oleh para jenderalnya ini, kehilangan pasukan yang setia, dengan keluarganya yang berada di tangan Pemerintahan Sementara, dan takut melepaskan perang saudara dan membuka jalan bagi penaklukan Jerman, Nikolai tidak punya banyak pilihan selain menyerah.

RevolusiSunting

Turun takhta (1917)Sunting

Nikolai menderita oklusi koroner hanya empat hari sebelum turun tahta.[25] Di akhir "Revolusi Februari", Nikolai II memilih untuk turun takhta pada 2 Maret (O.S.) / 15 Maret (N.S.) 1917. Nikolai dengan demikian turun tahta atas nama putranya, dan menyusun sebuah manifesto baru yang menyebut saudaranya, Adipati Agung Mikhail, sebagai penerus Kaisar seluruh Rusia. Dia mengeluarkan pernyataan tetapi itu ditekan oleh Pemerintah Sementara. Mikhail menolak untuk menerima takhta sampai orang-orang diizinkan untuk memilih melalui Majelis Konstituante mengenai kelanjutan monarki atau republik. Turun takhtanya Nikolai II dan penangguhan Mikhail untuk menerima takhta mengakhiri tiga abad kekuasaan dinasti Romanov.[26]

PenahananSunting

Tsarkoye SeloSunting

 
Nikolai II dalam tahanan di Tsarskoye Selo pada musim panas 1917.

Pada 20 Maret 1917, Pemerintahan Sementara menetapkan bahwa keluarga kerajaan harus ditahan di bawah tahanan rumah di Istana Alexander di Tsarskoye Selo. Nikolai bergabung dengan anggota keluarga lainnya di sana dua hari kemudian, setelah melakukan perjalanan dari markas besar masa perang di Mogilev.[27] Keluarga memiliki privasi total di dalam istana, tetapi untuk jalan-jalan di halaman diatur dengan ketat. Anggota staf rumah tangga mereka diizinkan untuk tinggal jika mereka mau, dan standar kuliner dipertahankan. Kolonel Yevgeny Kobylinsky ditunjuk untuk memimpin garnisun militer di Tsarskoye Selo, yang semakin harus dilakukan melalui negosiasi dengan komite atau soviet yang dipilih oleh tentara.

TobolskSunting

 
Nikolai II bersama putrinya Olga, Anastasia dan Tatiana di Tobolsk pada musim dingin 1917.

Musim panas itu, kegagalan Serangan Kerensky terhadap pasukan Austria-Hongaria dan Jerman di Galicia menyebabkan kerusuhan anti-pemerintah di Petrograd, yang dikenal sebagai Hari-Hari Juli. Pemerintah khawatir bahwa kerusuhan di kota dapat dengan mudah mencapai Tsarskoye Selo, dan diputuskan untuk memindahkan keluarga kerajaan ke lokasi yang lebih aman. Alexander Kerensky yang telah mengambil alih sebagai perdana menteri, memilih kota Tobolsk di Siberia Barat, karena jauh dari kota besar mana pun dan 150 mil (240 km) dari stasiun kereta terdekat.

Keluarga meninggalkan Istana Alexander pada tanggal 13 Agustus, mencapai Tyumen dengan kereta api empat hari kemudian dan kemudian dengan dua feri sungai akhirnya mencapai Tobolsk pada tanggal 19 Agustus. Di sana mereka tinggal di kediaman mantan Gubernur dengan cukup nyaman. Nikolai masih meremehkan kuasa Lenin. Sementara itu ia dan keluarganya menyibukkan diri dengan membaca buku, berolahraga, dan bermain game; Nikolai sangat menikmati memotong kayu bakar.[28] Namun, pada Januari 1918, komite detasemen penjaga menjadi lebih tegas, jam-jam yang dapat dihabiskan keluarga di halaman dibatasi dan mereka dilarang berjalan ke gereja pada hari Minggu seperti yang telah mereka lakukan sejak Oktober.

EkaterinburgSunting

Pada pukul 3 pagi tanggal 25 April, tiga Romanov, pengiringnya, dan pengawal detasemen Yakovlev, meninggalkan Tobolsk dalam konvoi sembilan belas kereta kuda. Setelah perjalanan yang berat yang mencakup dua perhentian semalam, mengarungi sungai, sering berganti kuda, dan rencana yang digagalkan oleh Pengawal Merah Yekaterinburg untuk menculik dan membunuh para tahanan, rombongan tiba di Tyumen dan naik kereta yang diminta. Kereta yang mengangkut keluarga Romanov dihentikan di stasiun Omsk, dan setelah saling bertukar kabel dengan Moskow, disepakati bahwa mereka harus pergi ke Ekaterinburg dengan imbalan jaminan keamanan bagi keluarga kerajaan; mereka akhirnya tiba di sana pada pagi hari tanggal 30 April.[29]

 
Rumah Ipatiev, tempat keluarga Tsar ditahan selama di Ekaterinburg

Mereka dipenjarakan di Rumah Ipatiev yang berlantai dua, rumah insinyur militer Nikolay Nikolayevich Ipatiev, yang kemudian disebut sebagai "rumah tujuan khusus". Di sini keluarga Romanov ditahan di bawah kondisi yang lebih ketat. Yakov Yurovsky, mantan anggota polisi rahasia Cheka, ditunjuk untuk memimpin detasemen penjaga, beberapa di antaranya digantikan dengan anggota Latvia tepercaya dari "detasemen layanan khusus" Ekaterinburg.

Ketika situasi militer memburuk, Leon Trotsky dan Yakov Sverdlov mulai secara terbuka meragukan kemungkinan nasib mantan tsar. Pada tanggal 16 Juli, kepemimpinan Yekaterinburg memberi tahu Yurovsky bahwa telah diputuskan untuk mengeksekusi Romanov segera setelah persetujuan tiba dari Moskow, karena Ceko diperkirakan akan mencapai kota dalam waktu dekat. Sebuah telegram berkode tiba di Moskow dari Yekaterinburg malam itu; setelah Lenin dan Sverdlov memberikan balasan dikirim, meskipun tidak ada jejak dokumen yang pernah ditemukan. Sementara itu, Yurovsky telah mengatur regu tembaknya dan mereka menunggu sepanjang malam di Rumah Ipatiev untuk mendapatkan sinyal untuk bertindak.

EksekusiSunting

 
Nikolai bersama keluarganya (dari kiri ke kanan): Olga, Maria, Nikolai II, Aleksandra Fyodorovna, Anastasia, Aleksey, dan Tatiana.

Ada beberapa catatan tentang apa yang terjadi, dan sejarawan memperdebatkan ruang lingkup peristiwa yang solid dan pasti. Menurut laporan perwira Bolshevik Yakov Yurovsky (kepala algojo), pada dini hari tanggal 17 Juli 1918, keluarga kerajaan dibangunkan sekitar pukul 2:00 pagi, berpakaian, dan dibawa ke ruang setengah bawah tanah di belakang Rumah Ipatiev. Dalih untuk langkah ini adalah keselamatan keluarga, yaitu bahwa pasukan anti-Bolshevik sedang mendekati Yekaterinburg, dan rumah mungkin akan ditembaki.[30]

Bersama Nikolai, Aleksandra, dan anak-anak mereka adalah dokter mereka dan tiga pelayan mereka, yang secara sukarela memilih untuk tetap bersama keluarga: dokter pribadi Tsar Yevgeny Botkin, pelayan istrinya Anna Demidova, dan koki keluarga, Ivan Kharitonov, dan serta pelayan Aleksey Trupp. Sebuah regu tembak telah dibentuk dan sedang menunggu di ruang sebelah, terdiri dari tujuh tentara Komunis dari Eropa Tengah, dan tiga Bolshevik lokal, semuanya di bawah komando Yurovsky.

Nikolai menggendong putranya. Ketika keluarga tiba di ruang bawah tanah, sang mantan Tsar bertanya apakah kursi bisa dibawa masuk untuk istri dan putranya duduk. Yurovsky memerintahkan dua kursi dibawa masuk, dan ketika permaisuri dan pewaris duduk, para algojo masuk ke ruangan. Yurovsky mengumumkan kepada mereka bahwa Deputi Buruh Soviet Ural telah memutuskan untuk mengeksekusi mereka.

Para algojo menarik pistol dan mulai menembak; Nikolai adalah orang pertama yang mati. Nikolai ditembak beberapa kali di dada. Anastasia, Tatiana, Olga, dan Maria selamat dari hujan peluru pertama; para suster mengenakan lebih dari 1,3 kilogram berlian dan permata berharga yang dijahit ke dalam pakaian mereka, yang memberikan perlindungan awal dari peluru dan bayonet. Mereka kemudian ditusuk dengan bayonet dan akhirnya kepala mereka ditembak dari jarak dekat.

Jasad mereka dibawa ke hutan terdekat, digeledah dan dibakar. Sisa-sisanya direndam dalam asam dan akhirnya dibuang ke poros tambang bekas. Pada hari berikutnya, anggota lain dari keluarga Romanov termasuk Adipati Agung Elizabeth Feodorovna, saudara perempuan permaisuri yang ditahan di sebuah sekolah di Alapayevsk, dibawa ke lubang tambang lain dan dibuang hidup-hidup, kecuali Adipati Agung Sergei Mikhailovich yang ditembak ketika dia mencoba melawan.[31]

ReferensiSunting

  1. ^ Robert D. Warth, Nicholas II, The Life and Reign of Russia's Last Monarch, 26
  2. ^ King (1994) p. 54
  3. ^ "The court of the last tsar: pomp, power, and pageantry in the reign of Nicholas II". Choice Reviews Online. 44 (08): 44–4610–44–4610. 2007-04-01. doi:10.5860/choice.44-4610. ISSN 0009-4978. 
  4. ^ "Register | British Newspaper Archive". www.britishnewspaperarchive.co.uk. Diakses tanggal 2022-03-02. 
  5. ^ a b ..., Warth, Robert D., 1921- (1997). Nicholas II : the life and reign of Russia's last monarch. Praeger. ISBN 0-275-95832-9. OCLC 467857647. 
  6. ^ "Online" (PDF). 
  7. ^ Kowner, Historical Dictionary of the Russo-Japanese War, pp. 260–264.
  8. ^ "The Last Tsar – Tsar Nicholas II of Russia: Protect us Lord, for We Reign Too Young". History is Now Magazine, Podcasts, Blog and Books | Modern International and American history (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-03. 
  9. ^ "Beyond the Pale: The Pogroms of 1903 - 1906". web.archive.org. 2008-05-15. Archived from the original on 2008-05-15. Diakses tanggal 2022-03-03. 
  10. ^ Massie, Robert K. Nicholas and Alexandra (1967) p. 228
  11. ^ Cf.: Massie (1967) p. 125. – Massie's translation is not authentic.
  12. ^ H. Williams, p. 77
  13. ^ Kenez, Peter (1999). A history of the Soviet Union from the beginning to the end. New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-32426-2. OCLC 39354249. 
  14. ^ "История России в портретах. В 2-х тт. Т.1. с.285–308 Сергей Витте". Peoples.ru. 
  15. ^ V.I.Gurko (1939). Features And Figures Of The Past Covernment And Opinion In The Reign Of Nicholas II. Universal Digital Library. Russell & Russell. 
  16. ^ Werth, Paul W. (2012). "The Emergence of "Freedom of Conscience" in Imperial Russia". Kritika: Explorations in Russian and Eurasian History. 13 (3): 585–610. doi:10.1353/kri.2012.0040. ISSN 1538-5000. 
  17. ^ "Дневник Николая II за 1905 год". www.rus-sky.com. Diakses tanggal 2022-03-03. 
  18. ^ Warth, Robert D. (1985-05-01). "Before Rasputin: Piety and the Occult at the Court of Nicholas II". The Historian. 47 (3): 323–337. doi:10.1111/j.1540-6563.1985.tb00665.x. ISSN 0018-2370. 
  19. ^ Hamilton, Richard F.; Herwig, Holger H. (2001-01-01). Italy. Cambridge University Press. hlm. 356–388. 
  20. ^ "World War One". web.archive.org. 2009-10-18. Archived from the original on 2009-10-18. Diakses tanggal 2022-03-03. 
  21. ^ Robinson, Paul (2013). "A Study of Grand Duke Nikolai Nikolaevich as Supreme Commander of the Russian Army, 1914–1915". The Historian. 75 (3): 475–498. ISSN 0018-2370. 
  22. ^ Massie, Robert K. Nicholas and Alexandra: The Last Tsar and His Family (1967) pp. 309–310
  23. ^ "World War I - Killed, wounded, and missing | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-04. 
  24. ^ Tames, p. 53
  25. ^ Massie, Robert K. (2012). Nicholas and Alexandra : the classic account of the fall of the Romanov Dynasty. New York: Modern library. ISBN 978-0-679-64561-0. OCLC 769990368. 
  26. ^ Tames, Richard (1972). Last of the Tsars. London: Pan Books Ltd.
  27. ^ Service 2018, p. 34
  28. ^ Service 2018, p. 150
  29. ^ Service 2018, pp. 179–182
  30. ^ Nicholas & Alexandra : the last imperial family of tsarist Russia : from the State Hermitage Museum and the State Archive of the Russian Federation. Robert Timms, Gosudarstvennyĭ Ėrmitazh, Gosudarstvennyĭ arkhiv Rossiĭskoĭ Federat︠s︡ii. London: Booth-Clibborn Editions. 1998. ISBN 0-8109-3687-9. OCLC 40404671. 
  31. ^ Service pp. 263–264

Pranala luarSunting

Nikolai II dari Rusia
Cabang kadet Wangsa Oldenburg
Lahir: 18 Mei 1868 Wafat: 17 Juli 1918
Gelar
Didahului oleh:
Alexander III
Kaisar dan Autokrat seluruh Rusia
1 November 1894 – 15 Maret 1917
Tidak ada
Monarki dihapuskan
diteruskan Pemerintahan Sementara Rusia
Adipati Agung Finlandia
1 November 1894 – 15 Maret 1917
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Pangeran Friedrich Karl dari Hessen
sebagai raja terpilih
Rusia
Didahului oleh:
Alexander III dari Rusia
Pewaris takhta Rusia
1881–1894
Diteruskan oleh:
George dari Rusia
Hanya gelar saja
Kehilangan gelar
Kekaisaran dihapuskan
— TITULER —
Kaisar Rusia
15 Maret 1917 – 17 Juli 1918
Alasan kegagalan suksesi:
Kekaisaran dihapuskan pada 1917
Diteruskan oleh:
Kirill Vladimirovich