Minotauros

(Dialihkan dari Minotaur)

Dalam mitologi Yunani, Minotauros (bahasa Yunani: Μινόταυρος, Minótauros) atau Minotaur (/ˈmnətɔːr, ˈmɪnətɔːr/ my--tor-,_-min-Ə-tor,[1]) adalah monster berbentuk manusia berkepala banteng. Wujudnya ini akibat dari kutukan Poseidon pada Minos, Raja Kreta. Banteng yang seharusnya dia korbankan kepada Dewa Poseidon, malah ia sembunyikan sehingga Dewa murka. Poseidon menjatuhkan kutukan kepada istri Minos, Pasifae, dengan membuatnya jatuh cinta kepada banteng tersebut. Dari hasil hubungan itu, lahirlah Minotauros.

Minotauros
DnD Minotaur.png
Minotaur yang digambarkan dalam permainan Dungeons and Dragons.
KediamanLabyrinth, Kreta
Orang tuaPasifae dan Banteng Kreta
Nama lainAsterion

EtimologiSunting

Kata minotaur berasal dari bahasa Yunani Kuno Μῑνώταυρος, gabungan nama (Minos) Μίνως dan kata benda "banteng", diterjemahkan sebagai "Banteng Minos". Di Kreta, Minotaur dikenal dengan nama Asterion,[2] nama yang sama dengan ayah angkat Minos.[3] Di Etruscan, Minotaur memiliki nama evrumineś.[4]

"Minotaur" awalnya adalah kata benda yang mengacu pada sosok mitos ini. Artinya, hanya ada satu Minotaur. Sebaliknya, penggunaan "minotaur" sebagai kata benda umum untuk merujuk pada makhluk berkepala banteng berkembang luas dalam fiksi bergenre fantasi abad ke-20.

Penciptaan dan tampilanSunting

 
Patung perunggu "Dewa Bertanduk" dari Enkomi, Siprus

Setelah naik takhta di pulau Kreta, Minos bersaing dengan saudara-saudaranya sebagai penguasa. Minos berdoa kepada dewa laut Poseidon untuk mengiriminya banteng seputih salju sebagai tanda bantuan dewa. Minos harus mengorbankan banteng untuk menghormati Poseidon, tetapi karena kecantikan banteng itu, dia memutuskan untuk mempertahankannya. Minos percaya bahwa dewa akan menerima pengorbanan pengganti. Untuk menghukum Minos, Poseidon membuat istri Minos, Pasifae, jatuh cinta pada banteng itu. Pasifae meminta perajin Daedalus membuat sapi kayu berlubang, yang dia naiki untuk kawin dengan banteng. Maka lahirlah Minotaur.

Pasifae merawat Minotaur tetapi ia tumbuh lebih besar dan menjadi ganas. Sebagai keturunan yang tidak normal dari seorang wanita dan seekor binatang, Minotaur tidak memiliki sumber makanan alami dan dengan demikian melahap manusia untuk mendapatkan makanan. Minos, mengikuti saran dari oracle di Delphi, menyuruh Daedalus membangun Labirin raksasa untuk mengurung Minotaur. Lokasinya dekat istana Minos di Knossos.[5]

Minotaur umumnya digambarkan dalam seni klasik dengan tubuh seorang pria berkepala dan ekor banteng. Menurut Trachiniai Sophocles, ketika roh sungai Achelous merayu Deianira, salah satu samaran yang dia duga adalah seorang pria dengan kepala banteng. Dari zaman klasik hingga Renaisans, Minotaur muncul di banyak penggambaran Labirin.[6] Catatan Latin Ovid tentang Minotaur, yang tidak menjelaskan bagian mana yang banteng dan mana yang setengah manusia, adalah yang paling banyak tersedia selama Abad Pertengahan, dan beberapa versi selanjutnya menunjukkan kepala dan dada seorang pria di tubuh banteng – kebalikan dari konfigurasi klasik yang menyerupai centaur.[7] Penggambaran ini sesuai dengan terjemahan Dryden tentang deskripsi Virgil tentang Minotaur dalam Buku VI dari Aeneid: "Bagian bawah seekor binatang, seorang pria di atas / monumen cinta mereka yang tercemar."[8] Penggambaran yang baru ini bertahan hingga Renaisans dan dalam gambar diam beberapa penggambaran modern, seperti ilustrasi Steele Savage untuk buku Edith Hamilton, Mythology (1942).

KematianSunting

 
Rhyton berbentuk kepala banteng, Museum Arkeologi Heraklion

Androgeus, putra Minos, telah dibunuh oleh orang Athena yang iri dengan kemenangan yang diraihnya di festival Panathenaic. Yang lain mengatakan dia dibunuh di Marathon oleh Banteng Kreta, mantan kekasih taurin ibunya, yang diperintahkan oleh Aegeus, raja Athena. Menurut cerita, Minos mengobarkan dan memenangkan perang untuk membalas kematian putranya. Catullus, dalam catatannya tentang kelahiran Minotaur,[9] mengacu pada versi lain di mana Athena "dipaksa oleh wabah kejam untuk membayar hukuman atas pembunuhan Androgeon." Aegeus harus mencegah wabah yang disebabkan oleh kejahatannya dengan mengirimkan "pria muda serta yang terbaik dari gadis-gadis yang tidak menikah sebagai persembahan" ke Minotaur. Minos mengharuskan tujuh pemuda Athena dan tujuh gadis, yang ditarik dengan undian, dikirim setiap tahun ketujuh atau kesembilan (beberapa versi mengatakan setiap tahun)[10] ke dalam Labirin untuk dimakan oleh Minotaur.

 
Pasifae dan Minotaur. Kylix bergambar merah Attic ditemukan di Etruscan Vulci di Italia. Sekarang dipamerkan di Cabinet des Médailles, Paris

Ketika pengorbanan ketiga akan dilakukan, Theseus menawarkan diri untuk membunuh monster itu. Dia berjanji kepada ayahnya Aegeus bahwa dia akan memasang layar putih dalam perjalanannya kembali ke rumah jika dia berhasil, tetapi kru akan memasang layar hitam jika dia terbunuh. Di Kreta, putri Minos, Ariadne, jatuh cinta pada Theseus dan membantunya menavigasi labirin. Di sebagian besar catatan, dia memberinya seutas benang sehingga memungkinkan dia untuk menelusuri kembali jalannya. Menurut berbagai sumber Klasik dan representasi, Theseus membunuh Minotaur dengan tangan kosong, tongkat, atau pedang. Dia kemudian memimpin Athena keluar dari labirin, dan mereka berlayar dengan Ariadne jauh dari Kreta. Dalam perjalanan pulang, Theseus meninggalkan Ariadne di pulau Naxos dan melanjutkan perjalanan ke Athena. Dia lalai memasang layar putih. Raja Aegeus, dari pengintaiannya di Tanjung Sounion, melihat kapal layar hitam mendekat dan, menganggap putranya tewas hingga ia memutuskan bunuh diri dengan melemparkan dirinya ke laut yang dinamai menurut namanya. Karena hal ini, Theseus naik tahta.[11]

InterpretasiSunting

 
Patung Theseus dan Minotaur di Archibald Fountain di Hyde Park of Sydney, Australia

Pertarungan antara Theseus dan Minotaur sering digambarkan dalam seni Yunani. Sebuah didrachm Knossian menunjukkan di satu sisi labirin Theseus dan di sisi lain Minotaur dikelilingi oleh setengah lingkaran bola kecil, mungkin dimaksudkan untuk bintang; salah satu nama monster itu adalah Asterion atau Asterius ("bintang").

Pasifae melahirkan Asterius yang disebut Minotaur. Dia memiliki wajah banteng, tetapi sisanya adalah manusia. Minos, sesuai dengan sebuah ramalan, mengurung dan menjaganya di Labirin.[12]

Walaupun reruntuhan istana Minos di Knossos ditemukan, Labirin tidak pernah ada. Banyaknya ruangan, tangga, dan koridor di istana telah menyebabkan beberapa arkeolog berpendapat bahwa istana itu sendiri adalah sumber dari mitos Labirin, dengan lebih dari 1300 kompartemen seperti labirin,[13] sebuah pendapat yang sekarang tidak terlalu dipercayai.[14] Homer, yang menggambarkan perisai Achilles, mengatakan bahwa Daedalus telah membangun tempat menari seremonial untuk Ariadne, tetapi tidak mengaitkannya dengan istilah labirin.

Beberapa ahli mitologi abad ke-19 berpendapat bahwa Minotaur adalah personifikasi matahari dan adaptasi Minoa dari Baal-Moloch dari Fenisia. Pembunuhan Minotaur oleh Theseus dalam kasus itu dapat diartikan sebagai memori Athena memutuskan hubungan anak sungai dengan Kreta Minoa.[5]

GaleriSunting

 
Patung Minotaur di museum arkeologi Athena
 
Theseus dan Minotaur, sekitar 500 SM. Museum Arkeologi Delphi
 
The Minotaur oleh George Frederic Watts
 
The Minotaur (1973) oleh Michael Ayrton di London
 
Minotaur oleh Stuart Wolfe
 
Theseus Fighting the Minotaur, 1826, oleh Jean-Etienne Ramey di Taman Tuileries, Paris
 
Minotaur di Labirin, ukiran permata abad ke-16 M di Koleksi Medici di Palazzo Strozzi, Florence[15]
 
The Minotaur, tondo dari kylix dwibahasa Attic.
 
Theseus and the Minotaur, kylix tondo figur hitam loteng, tahun 450–440 SM.
 
Theseus and the Minotaur. Detail dari amphora sosok hitam Attic, ca. 575 SM–550 SM.
 
Sisi A dari stamnos figur merah loteng, th. 460 SM.
 
Sisi A dari amphora Attic figur hitam, th. 540 SM
 
Tondo Piala Aison, menunjukkan kemenangan Theseus atas Minotaur di hadapan Athena.
 
Lekythos figur hitam loteng, 500–475 SM. Dari Krimea.
 
Theseus and the Minotaur, th. 520–510 SM.
 
Theseus dan Minotaur
 
Theseus dan Minotaur
 
Theseus dan Minotaur

ReferensiSunting

  1. ^ "English Dictionary: Definition of Minotaur". Collins. Diakses tanggal 20 July 2013. 
  2. ^ Pausanias, Description of Greece 2. 31. 1
  3. ^ The Hesiodic Catalogue of Women fr. 140, says of Zeus' establishment of Europa in Crete: "…he made her live with Asterion the king of the Cretans. There she conceived and bore three sons, Minos, Sarpedon and Rhadamanthys."
  4. ^ De Simone, C. "Zu einem Beitrag über etruskisch θevru mines". In: «Zeitschrift für vergleichende Sprachforschung» 84, 1970, pp. 221–23.
  5. ^ a b   Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Minotaur". Encyclopædia Britannica. 18 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 555. 
  6. ^ Several examples are shown in Kern, Through the Labyrinth, Prestel, 2000.
  7. ^ Examples include illustrations 204, 237, 238, and 371 in Kern. op. cit.
  8. ^ The Aeneid of Virgil, as translated by John Dryden, found at http://classics.mit.edu/Virgil/aeneid.6.vi.html
  9. ^ Carmen 64.
  10. ^ Servius on Aeneid, 6. 14: singulis quibusque annis "every one year". The annual period is given by J. E. Zimmerman, Dictionary of Classical Mythology, Harper & Row, 1964, article "Androgeus"; and H. J. Rose, A Handbook of Greek Mythology, Dutton, 1959, p. 265. Zimmerman cites Virgil, Apollodorus, and Pausanias. The nine-year period appears in Plutarch and Ovid.
  11. ^ Plutarch, Theseus, 15–19; Diodorus Siculus i. I6, iv. 61; Bibliotheke iii. 1,15
  12. ^ Apollodorus, Bibliotheca 3.1.4
  13. ^ C. Michael Hogan. 2007. Knossos fieldnotes, The Modern Antiquarian, ed. Julian Cope.
  14. ^ Sir Arthur Evans, the first of many archaeologists who have worked at Knossos, is often given credit for this idea, but he did not believe it; see David McCullough, The Unending Mystery, Pantheon, 2004, pp. 34–36. Modern scholarship generally discounts the idea; see Kern, Through the Labyrinth, Prestel, 2000, pp. 42–43, and Doob, The Idea of the Labyrinth, Cornell University Press, p. 1990, p. 25.
  15. ^ Paolo Alessandro Maffei, Gemmae Antiche, 1709, Pt. IV, pl. 31; Hermann Kern, Through the Labyrinth, Prestel, 2000, fig. 371, p. 202): Maffei "erroneously deemed the piece to be from Classical antiquity".