Ariadne (/æriædniː/; Yunani: Ἀριάνη; Latin: Ariadne) dalam mitologi Yunani merupakan putri dari Minos. Minos merupakan Raja Kreta, anak dari Zeus dan Ratu Pasifae. Ariadne juga merupakan putri dari Helios. Nama Ariadne sebagian besar dikaitkan dengan labirin karena keterlibatannya dalam mitologi Minotaur dan Theseus. Ayahnya menempatkan Ariadne untuk bertugas di labirin, yang mana pengorbanan dilakukan sebagai bagian dari reparasi (baik untuk Poseidon atau Athena, tergantung pada versi mitos). Kemudian, Ariadne membantu Theseus mengatasi Minotaur (makhluk berwujud manusia berkepala banteng). Dalam cerita lain, ia menjadi pengantin dari Dewa Dionysus, dengan pertanyaan apakah dia menjadi fana atau dewi yang bervariasi dalam kisah mereka.

Minos dan TheseusSunting

Banyak variasi yang tercipta dalam mitologi Minos dan Theseus karena mitos Yunani kuno diwariskan melalui tradisi lisan. Menurut versi legenda Athena, Minos menyerang Athena setelah anaknya tewas di sana. Oleh karena itu, orang Athena diminta untuk mengorbankan tujuh pemuda dan tujuh gadis ke Minotaur setiap tujuh atau sembilan tahun. Pada suatu hari, pihak korban termasuk Theseus, putra Raja Aegeus, mengajukan diri untuk datang membunuh Minotaur. Ariadne yang jatuh cinta pada pandangan pertama membantunya dengan memberikan pedang juga bola benang sehingga ia dapat menemukan jalan kembali untuk keluar dari labirin Minotaur tersebut.

Ariadne mengkhianati ayah dan negaranya. Dia melakukan kawin lari dengan Theseus setelah berhasil mengalahkan Minotaur, tetapi menurut Homer "Ia (Theseus) tidak senang dengannya (Ariadne) karena sebelum itu, Artemis membunuh dia di Seagirt Dia karena kesaksian Dionysus" (Odyssey XI, 321-5). Sebagian besar akun mengklaim bahwa Theseus meninggalkan Ariadne dan dalam beberapa versi, Perseus melukai dia. Menurut beberapa orang, Dionysus mengklaim Ariadne sebagai istri sehingga menyebabkan Theseus meninggalkannya. Homer tidak memperluas sifat tuduhan Dionysus, tetapi Kamus Oxford klasik berspekulasi bahwa dia sudah menikah dengan Dionysus ketika Theseus lari dengannya.

NaxosSunting

Dalam Versi Hesiod dan pada versi terkemuka lainnya, Theseus meninggalkan Ariadne saat tertidur di Naxos, yang kemudian ditemukan oleh Dionysus dan dinikahinya kembali. Dalam beberapa versi mitos, Dionysus menampakkan diri kepada Theseus saat mereka berlayar dari Kreta. Dionysus mengatakan bahwa ia telah memilih Ariadne sebagai istrinya dan menuntut Theseus untuk meninggalkan Ariadne di Naxos. Hal tersebut membawa dampak terhadap pembebasan pahlawan budaya Athena dari desersi.

Pelukis vas Athena sering menggambarkan Athena memimpin Theseus dari Ariadne yang tertidur menuju kapalnya. Ariadne pun menikah dengan Dionysus dan menjadi ibu dari anak-anaknya yang terkenal seperti Oenopion, yang merupakan personifikasi anggur, seperti Staphylus (terkait dengan anggur), Thoas, Peparethus, Phanus, Eurymedon, Enyeus, Ceramus, Maron, Euanthes, Latramys dan Tauropolis. Mahkota pernikahannya ditetapkan di langit sebagai konstelasi Corona Borealis.[1]

Ariadne tetap setia kepada Dionysus, tetapi kemudian ia dibunuh oleh Perseus di Argos dengan mengubahnya menjadi batu berkepala Medusa selama perang Perseus dan Dionysus. Dalam Odyseey, disebutkan bahwa Artemis membunuhnya, sedangkan dalam mitos lain disebutkan bahwa ia menggantungkan diri di pohon, seperti yang dilakukan Erigone saat menemukan kuburan ayahnya, Icarius,[2] dan Artemis yang tergantung, tema Mesopotamia. Beberapa ahli telah mengemukakan tentang asosiasi dia terhadap pemintalan dan penggulungan benangnya sehingga dia dianggap sebagai seorang dewi tenun, sama seperti Arachne, dan mereka mendukung pernyataan tersebut dengan Nymph yang digantung (lihat tenun dalam mitologi).[3] Dionysus pun turun menuju Hades dan membawa Ariadne beserta ibunya, Semele, kembali. Mereka pun kemudian bergabung dengan para dewa di Olympus.

Ariadne Sebagai DewiSunting

Karl Kerenyi dan Robert Graves berteori bahwa Ariadne (yang namanya berasal dari daftar Hesychius untuk Άδνον, bentuk Kreta-Yunani untuk arihagne, yang berarti "benar-benar murni") adalah Dewi besar Kreta. Ariadne dikatakan sebagai "tokoh ilahi pertama mitologi Yunani yang segera dikenali di Kreta ". Kerenyi mengamati bahwa namanya hanyalah sebuah julukan dan mengklaim bahwa dia awalnya seorang "Nyonya Labyrinth", baik untuk tempat dansa yang berkelak-kelok ataupun dalam pandangan Yunani, terkait sebuah penjara yang terdapat Minotaur yang ditakuti sebagai pusatnya. Kerenyi mencatat prasasti Linear B dari Knossos, "untuk semua dewa, madu ... untuk nyonya madu labirin" dalam jumlah yang sama, menunjukkan kepadanya bahwa Nyonya Labyrinth adalah Dewi besar dalam hakikatnya sendiri.

Profesor Barry Powell telah menggambarkan dia sebagai Dewi Ular di Minoan Crete.[4] Plutarch, dalam vitanya tentang Theseus, yang memperlakukannya sebagai individu historis, melaporkan bahwa pada zamannya, di Naxos, sifat duniawi seorang Ariadne terpisah dari sifat surgawinya: "Beberapa Naxians juga memiliki cerita mereka sendiri, bahwa ada dua Minoses dan dua Ariadnes, mereka mengatakan, salah satunya menikah dengan Dionysos di Naxos dan melahirkan Staphylos dan saudaranya yang lain, di sisi lain, Ariadne yang telah dibawa pergi oleh Theseus dan kemudian ditinggalkan olehnya, datang ke Naxos, disertai dengan seorang perawat bernama Korkyne, yang makamnya mereka tunjukkan sebagai bukti bahwa Ariadne juga meninggal di sana ". Plutarch juga menulis bahwa ada dua perayaan untuk dua Ariadnes ini, meskipun semangatnya sangat berbeda, yang satu untuk dewi adalah kegembiraa dan yang satu lagi untuk fana, suram, dan sedih.[5]

Dalam Kylix oleh pelukis Aison (c 425 - C 410 SM) menyebutkan, Theseus menyeret Minotaur dari kuil yang seperti labirin, tapi dewi yang menghadiri dia dalam representasi Attic ini adalah Athena. Sebuah kultus kuno Aphrodite-Ariadne telah diamati di Amathus, Siprus, menurut ahli mythographer Helenistik Paeon dari Amathus; karya-karya Paeon ini hilang, tapi narasinya termasuk di antara sumber-sumber yang dikutip oleh Plutarch di vitanya Theseus (20,3-,5). Menurut mitos yang berkembang di Amathus, hal kedua yang paling penting adalah pusat Cypriote kultus Aprodhite, kapal Theseus tersapu keluar jalur dan Ariadne yang sedang hamil menderita karena terdampar di pantai dalam badai. Theseus, mencoba untuk mengamankan kapal, namun secara tidak sengaja tersapu ke dalam laut sehingga ia dibebaskan dari meninggalkan Ariadne.

Para wanita Cypriote pun merawat Ariadne, yang meninggal saat melahirkan dan diabadikan di dalam kuil. Theseus, yang kembali dengan diliputi kesedihan, meninggalkan uang sebagai bentuk pengorbanan kepada Ariadne dan memesan dua patung pemujaan, yang satu berwarna perak dan yang satunya lagi perunggu untuk didirikan. Pada hari peghormatannya di hari kedua bulan Gorpiaeus, salah seorang pemuda berbaring di tanah karena pergolakan persalinan. Hutan suci di mana letak kuil itu berada disebut rumpun Aphrodite Ariadne. Menurut legenda Cypriote, makam Ariadne terletak di dalam temenos dari tempat kudus Aprodhite-Ariadne. merujuk pada catatan ini, aspek primitif dari kultus di Amathus ini jauh lebih tua daripada kuil Aphrodite yang disetujui oleh Athena, yang menganggap Ariadne (hagne, "suci") sebagai julukan di Amathus.

Dalam budaya EtruriaSunting

Ariadne (Etruscan: Areatha) dipasangkan dengan Dionysus (Etruscan: Fufluns) di punggung cermin berukir Etruscan, di mana budaya-pahlawan Athena Theseus tidak ada, begitu pun dengan Semele (Etruscan: Semla), sebagai ibu dari Dionysus, yang dapat menyertai pasangan dengan meminjamkan suasana terutama untuk otoritas keluarga Etruscan.

ReferensiSunting

  1. ^ Durant, Will (2011-06-07). The Life of Greece: The Story of Civilization, Volume II (dalam bahasa Inggris). Simon and Schuster. ISBN 978-1-4516-4758-7. 
  2. ^ "Erigone | mitologi Yunani". Erigone | mitologi Yunani. 2020-11-10. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  3. ^ "Ariadne Biography - Biography of Ariadne". Poem Hunter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  4. ^ "Kommos and Myths – Kommos Conservancy". www.kommosconservancy.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  5. ^ "The call of Ariadne". Maria J. Pérez Cuervo (dalam bahasa Inggris). 2015-03-10. Diakses tanggal 2021-09-02.