Dalam mitologi Yunani, Pasifaë (Yunani: Πασιφάη, "menyebarkan cahaya")[1] adalah anak dari Helios, dewa matahari dan Perse (yang tertua di antara para Okeanid).[2] Pasifae adalah saudara Aietes dan Kirke. Menurut Diodoros Sikolos, ibu Pasifae adalah seorang nimfa dari Kreta.[3] Pasifae berasal dari timur yaitu Kolkhis, tempat istana Matahari; dia dinikahkan dengan raja Minos dari Kreta. Dengan Minos, dia menjadi ibu dari Ariadne, Androgios, Glaukos, Deukalion, Faidra, dan Katreus. Pasifae juga merupakan ibu Minotaur. Minos mengingkari janji yang telah dia buat pada Poseidon sehingga Poseidon marah dan membuat Pasifae jatuh cinta pada seekor banteng putih sehingga lahirlah Minotaur.

Pasifae
Pasiphae.jpg
Pasiphaë duduk di atas takhta, Mosaik Romawi dari Museum Mosaik Zeugma
Dewi penyihir
PasanganMinos dan Banteng Kreta
Orang tuaHelios dan Perse atau Kreta
SaudaraKirke, Aietes, Aloeus, Perses, Phaethon, Heliades, Heliadae dan lain-lain
AnakAcacallis, Ariadne, Androgeus, Glaucus, Deucalion, Phaedra, Xenodice, Katreus dan Minotauros
Nama lainPasiphaë


Pasifae dan bayi Minotaur.

KeluargaSunting

Orang tuaSunting

Pasiphaë adalah putri dewa Matahari, Helios,[4][5][6][7] dan bidadari Oceanid Perse.[8][9][10][11] Dengan demikian dia adalah saudara perempuan Aeëtes, Circe dan Perses dari Colchis. Dalam beberapa catatan, ibu Pasiphaë diidentifikasi sebagai nimfa pulau Kreta.[12][13]

Menikah dan anakSunting

Pasiphaë dinikahkan dengan Raja Minos dari Kreta. Dengan Minos, dia adalah ibu dari Acacallis, Ariadne, Androgeus, Glaucus, Deucalion, Phaedra, Xenodice, dan Catreus.[14]

Setelah bercinta dengan Banteng Kreta, dia melahirkan Asterion "seperti bintang", yang lebih dikenal sebagai Minotauros.

SilsilahSunting

Pohon keluarga Pasifae
Gaia
Uranus
HiperionTheiaOkeanusTethys
HeliosPerse
CirceAietesPASIFAEPersesAloeus

Dalam mitologi YunaniSunting

 
Daedalus mempersembahkan sapi tiruan kepada Pasifae: lukisan Romawi di Rumah Vettii, Pompeii, abad ke-1 Masehi.

Lahirnya MinotaurosSunting

Raja Kreta, Minos, diharuskan mengorbankan "banteng paling cantik dari kawanannya" kepada Poseidon setiap tahun. Suatu tahun, seekor banteng yang sangat cantik lahir (Banteng Kreta). Minos menolak untuk mengorbankan banteng ini dan malah mengorbankan banteng lain yang lebih jelek. Sebagai hukuman, Poseidon mengutuk istrinya Pasifae dengan membuatnya jatuh cinta pada banteng putih yang indah itu.

Akhirnya, Pasifae pergi ke Daedalus dan memintanya untuk membuat sapi tiruan agar ia dapat berhubungan dengan Banteng Kreta. Daedalus kemudian menciptakan sapi kayu berlubang yang ditutupi dengan kulit sapi asli yang sangat mirip sehingga menipu Banteng Kreta. Pasifae masuk ke dalamnya dan membiarkan banteng bercinta dengannya. Pasifae hamil dan melahirkan makhluk setengah manusia setengah banteng yang hanya makan daging manusia. Anak itu bernama Asterius atau biasanya disebut Minotaur ("banteng dari Minos").[15][16][17]

Mitos perkawinan Pasifae dengan banteng dan kelahiran Minotaur menjadi subjek permainan Euripides yang hilang dari Kreta, walaupun beberapa fragmen bertahan. Bagian-bagian tersebut ialah paduan suara para imam yang menampilkan diri mereka dan menyapa Minos, seseorang (mungkin seorang perawat) yang memberi tahu Minos tentang sifat bayi yang baru lahir (memberi tahu Minos dan hadirin, antara lain, bahwa Pasifae menyusui Minotaur seperti bayi), dan dialog antara Pasifae dan Minos di mana mereka berdebat tentang siapa di antara mereka yang bertanggung jawab.[18] Pidato Pasifae membela diri dipertahankan, jawaban atas tuduhan Minos (tidak dipertahankan) di mana dia memaafkan dirinya sendiri karena bertindak di bawah batasan kekuatan ilahi, dan bersikeras bahwa yang harus disalahkan sebenarnya adalah Minos, yang membuat marah dewa laut.[19]

PASIFAE:

Jika saya telah menjual hadiah Kypris,
memberikan tubuhku secara rahasia kepada seorang pria,
Anda berhak untuk mengutuk saya
sebagai pelacur. Tapi ini bukan tindakan yang dikehendaki;
Saya menderita kegilaan yang ditimbulkan
oleh dewa.
Itu tidak masuk akal!
Apa yang bisa saya lihat di banteng
untuk membangkitkan hatiku dengan hasrat yang memalukan ini?
Apakah dia terlihat terlalu tampan dengan jubahnya?
Apakah lautan api membara di matanya?
Apakah itu warna merah rambutnya, janggutnya yang gelap?[20]

Sarjana mitologi dan penulis Ruck dan Staples mengatakan bahwa "Banteng adalah Poseidon pra-Olimpiade lama".

Variasi mitosSunting

Pseudo-Apollodorus menyebutkan alasan yang sedikit berbeda mengapa Poseidon mengutuk Pasifae. Menurutnya, ketika Minos ingin menjadi raja dan dia meminta Poseidon untuk mengiriminya seekor banteng untuk membuktikan kepada kerajaan bahwa dia telah menerima kedaulatan dari para dewa. Setelah memanggil Poseidon, Minos gagal mengorbankan banteng, seperti yang diinginkan Poseidon sehingga membuat dewa marah padanya.

Menurut penulis abad keenam SM Bacchylides, kutukan itu malah dikirim oleh Aphrodite[21] dan Hyginus mengatakan ini karena Pasifae telah mengabaikan pemujaan Aphrodite selama bertahun-tahun.[22] Dalam versi lain, Aphrodite mengutuk Pasifae (serta beberapa saudara perempuannya) dengan keinginan yang tidak wajar sebagai balas dendam terhadap ayahnya Helios,[23] karena dia telah mengungkapkan kepada suami Aphrodite, Hephaestus, perselingkuhan rahasianya dengan Ares, dewa perang, sehingga ia di benci selamanya oleh dirinya sendiri dan seluruh rasnya.[24][25]

 
Pasiphaë menyusui bayi Minotauros, kylix figur merah yang ditemukan di Etruscan Vulci, abad ke-4 SM.

Kutukan PasifaeSunting

Dalam aspek lain, Pasifae, seperti keponakannya Medea, adalah ahli seni herbal magis dalam mitologi Yunani. Penulis Bibliotheke mencatat jimat kesetiaan yang dia berikan pada Minos, yang akan mengeluarkan ular, kalajengking, dan lipan membunuh selir yang bercinta dengannya. Tapi Procris, dengan ramuan pelindung Kirke, bercinta dengan Minos tanpa terkena efek jimat.[26]

Dalam versi lain, penyakit yang tidak dapat dijelaskan yang menyiksa Minos ini membunuh semua selirnya dan mencegah dia dan Pasifae memiliki anak (kalajengking dan ular tidak membahayakan Pasifae, karena dia adalah anak abadi Matahari). Procris kemudian memasukkan kandung kemih kambing ke dalam seorang wanita, menyuruh Minos untuk ejakulasi kalajengking di sana, dan kemudian mengirimnya ke Pasifae. Dengan demikian, pasangan itu dapat mengandung delapan anak.[6] Catatan menunjukkan, ini menjadi dokumentasi modern pertama dari kondom.[27]

 
Lukisan Pasifae memasuki sapi palsu oleh Giulio Romano (abad ke-15)

Daedalus dan IkarusSunting

Dalam satu versi cerita, Pasifae menyuruh Daedalus dan putranya Ikarus untuk melarikan diri dari Minos dan Kreta dengan sebuah kapal.[28] Di tempat lain, dia membantunya bersembunyi sampai dia membuat sayap yang terbuat dari lilin dan bulu burung.[29]

Variasi tentang kematian PasifaeSunting

Sementara Pasifae adalah dewi abadi dalam beberapa teks, penulis lain memperlakukannya sebagai wanita fana, seperti Euripides yang dalam dramanya, orang Kreta membuat Minos menghukum mati dia (nasib akhirnya tidak jelas, karena tidak ada fragmen relevan yang bertahan). Dalam Aeneid karya Virgil, Aeneas melihatnya ketika dia mengunjungi Dunia Bawah, dimana Pasifae tinggal di Ladang Berduka, tempat yang dihuni oleh kekasih yang berdosa.[30]

Persona PasifaeSunting

Dalam pemahaman umum tentang mitos Minoa, konstruksi sapi kayu Pasifae dan Daedalus memungkinkannya untuk memuaskan keinginannya dengan Banteng Kreta.[31][32][33] Melalui interpretasi ini dia direduksi dari sosok yang hampir ilahi (putri Matahari) menjadi stereotip kebinatangan yang aneh dengan nafsu dan tipu daya yang mengejutkan.[34]

Pasifae muncul di Virgil's Eclogue VI (45–60), dalam daftar Silenus tentang subjek mitologis yang sesuai, di mana Virgil bertahan dengan sangat rinci sehingga ia memberikan episode enam belas baris bobot mitos inset singkat.[35]

Dalam Ars Amatoria Pasiphaë karya Ovid dibingkai dalam istilah-istilah zoofilik:

Pasiphae fieri gaudebat adultera tauri—"Pasifae senang menjadi pezina dengan banteng."[36]

Pasifae sering dimasukkan dalam daftar di antara wanita yang dikuasai oleh nafsu; wanita lain diantaranya Phaedra, Byblis, Myrrha dan Scylla. Para sarjana melihatnya sebagai dosa kebinatangan yang dipersonifikasikan.[37]

Ars amatoria menunjukkan kecemburuan Pasifae terhadap sapi. Ia berdandan di depan cermin sementara dia menyesali bahwa dia bukan sapi dan membunuh saingannya.[37] Dia mengutuk setiap sapi cantik yang dia lihat.[38]

Sekte PasifaeSunting

 
Pasifae dan Banteng Kreta di ladang yang dipenuhi sapi (abad ke-13)

Tentang ramalanSunting

Di daratan Yunani, Pasifae disembah sebagai dewi ramalan di Thalamae, salah satu koine asli Sparta. Ahli geografi Pausanias menggambarkan kuil itu kecil, terletak di dekat sungai yang jernih, dan diapit oleh patung perunggu Helios dan Pasifae. Catatannya juga menyamakan Pasifae dengan Ino dan dewi bulan Selene.

Cicero menulis dalam De Divinatione 1.96 bahwa ephor Spartan akan tidur di kuil Pasifae, mencari mimpi kenabian untuk membantu mereka dalam pemerintahan. Menurut Plutarch, masyarakat Sparta dua kali mengalami pergolakan besar yang dipicu oleh mimpi ephor di kuil selama era Helenistik.[39] Dalam satu kasus, seorang ephor bermimpi bahwa beberapa kursi rekan-rekannya dipindahkan dari agora, dan sebuah suara berseru "ini lebih baik untuk Sparta". Terinspirasi oleh ini, Raja Kleomenes bertindak untuk mengkonsolidasikan kekuasaan kerajaan. Sekali lagi pada masa pemerintahan Raja Agis, beberapa efor membawa rakyat memberontak dengan orakel dari kuil Pasifae yang menjanjikan pengampunan hutang dan redistribusi tanah.

Dewa surgawiSunting

Dalam Description of Greece, Pausanias menyamakan Pasifae dengan Selene, menyiratkan bahwa sosok itu disembah sebagai dewa bulan.[40] Namun, studi lebih lanjut tentang agama Minoa menunjukkan bahwa matahari adalah sosok perempuan, yang menunjukkan bahwa Pasifae pada awalnya adalah dewi matahari, sebuah interpretasi yang konsisten dengan penggambarannya sebagai putri Helios.[41] Banteng Poseidon pada gilirannya mungkin merupakan sisa dari banteng lunar yang lazim dalam agama Mesopotamia Kuno.[42]

Saat ini, Pasifae dan putranya Minotaur dikaitkan dengan tanda astrologi Taurus.

ReferensiSunting

  1. ^ Pausanias, i.43.96
  2. ^ Hesiodos, Theogonia 346.
  3. ^ Diodoros Sikolos, 4.60.4
  4. ^ Apollonius Rhodius, Argonautica 3.999
  5. ^ Ovid, Metamorphoses 9.735
  6. ^ a b Antoninus Liberalis, Metamorphoses 41
  7. ^ Seneca, Phaedra 112
  8. ^ Hesiod, Theogony 355
  9. ^ Apollodorus, Library 1.9.1
  10. ^ Gaius Julius Hyginus, Fabulae preface
  11. ^ Cicero, De Natura Deorum 48.4
  12. ^ Diodorus Siculus, Bibliotheca historica 4.60.4
  13. ^ John Tzetzes, Chiliades 4.361
  14. ^ Hyginus, Fabulae 14
  15. ^ Pseudo-Apollodorus, Bibliotheke 3.1.4
  16. ^ Diodorus Siculus, Historic Library 4.77.1
  17. ^ Philostratus the Elder, Imagines 1.16.1
  18. ^ Johan Tralau, Cannibalism, Vegetarianism, and the Community of Sacrifice: Rediscovering Euripides' Cretans and the Beginnings of Political Philosophy, the University of Chigago Press Journals [1].
  19. ^ Sansone, David. “Euripides, Cretans Frag. 472e.16—26 Kannicht.” Zeitschrift Für Papyrologie Und Epigraphik, vol. 184, Dr. Rudolf Habelt GmbH, 2013, pp. 58–65.
  20. ^ Euripides, Kreta k/ Fr. 472e K, terjemahan oleh P. T. Rourke.
  21. ^ Bacchylides "frag 26". 
  22. ^ Hyginus, Fabulae 40
  23. ^ Libanius, Progymnasmata 2.21
  24. ^ Seneca, Phaedra 124
  25. ^ Scholia on Euripides' Hippolytus 47.
  26. ^ Apollodorus, Bibliotheca 3.15.1
  27. ^ Peel, John; Finch, B. E.; Green, Hugh (March 1965). "Contraception through the Ages". Population Studies. 18 (3): 330. doi:10.2307/2173294. JSTOR 2173294. 
  28. ^ Diodorus Siculus, Historic Library 4.77.5
  29. ^ Diodorus Siculus, Historic Library 4.77.7
  30. ^ Virgil, Aeneid 6.447
  31. ^ Specific astrological or calendrical interpretations of the mystic mating of the "wide-shining" daughter of the Sun with a mythological bull, transformed into an unnatural curse in Hellene myth, are prone to variability and debate.
  32. ^ Daedalus was of the line of the chthonic king at Athens Erechtheus.
  33. ^ Greek myth characteristically emphasizes the accursed unnaturalness of a mystical marriage conceived literally as merely carnal: a fragment of Bacchylides alludes to "her unspeakable sickness" and Hyginus (in Fabulae 40) to "an unnatural love for a bull".
  34. ^ This was the commonplace of brief notices of Pasiphaë among Latin poets, too, Rebecca Armstrong notes, in Cretan Women: Pasiphae, Ariadne, and Phaedra in Latin Poetry (Oxford University Press) 2006:169. Ruck and Staples (1994:9) argue that "the suspension of linear chronology" is a common feature in Greek myths.
  35. ^ Armstrong 2006:171.
  36. ^ Ovid, Ars Amatoria 1.9.33
  37. ^ a b Blumenfeld-Kosinski, Renate (1996). "The Scandal of Pasiphae: Narration and Interpretation in the "Ovide moralisé"". Modern Philology. 93 (3): 307–326. doi:10.1086/392321. ISSN 0026-8232. JSTOR 438324. 
  38. ^ "The Love Books of Ovid Index". www.sacred-texts.com. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  39. ^ Plutarch, Parallel Lives Agis and Cleomenes.
  40. ^ Pausanias, Description of Greece 3.26.1
  41. ^ Goodison, L. “From Tholos Tomb to Throne Room: Perceptions of the Sun in Minoan Ritual”. In: R. LAFFINEUR and R. HÄGG (eds.). Potnia: Deities and Religion in the Aegean Bronze Age. 2001. pp. 77-88.
  42. ^ "Bull (Mythology)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-12-08. Diakses tanggal 2015-11-30. 

Pranala luarSunting