Labyrinth

Dalam mitologi Yunani, Labyrinth (Yunani: Λαβύρινθος, Labýrinthos) adalah struktur rumit dan membingungkan yang dirancang dan dibangun oleh seniman legendaris Daedalus untuk Raja Minos dari Kreta di Knossos. Fungsinya untuk menahan Minotaur, monster yang akhirnya dibunuh oleh pahlawan Theseus. Daedalus dengan cerdiknya membuat Labirin sehingga dia hampir tidak bisa keluar setelah membangunnya.[1]

Koin perak dari Knossos yang menampilkan desain "Klasik" 7 jalur untuk mewakili Labirin, 400 SM

Meskipun koin Kreta awal menunjukkan pola percabangan (multikursal),[2] desain "Klasik" tujuh jalur (unicursal) tanpa percabangan atau jalan buntu berkaitan dengan Labirin pada koin sejak 430 SM,[3] dan pola non-bercabang yang mirip, banyak digunakan sebagai penggambaran visual dari Labirin – meskipun logika dan deskripsi sastra memperjelas bahwa Minotaur terjebak dalam labirin bercabang yang kompleks.[4] Bahkan ketika desainnya menjadi lebih rumit, penggambaran visual Labirin mitologis dari zaman Romawi hingga Renaisans hampir selalu unicursal. Labirin bercabang diperkenalkan kembali hanya ketika labirin pagar menjadi populer selama Renaissance.

Dalam bahasa Inggris, istilah labyrinth umumnya identik dengan maze. Namun, sebagai hasil dari sejarah panjang representasi unicursal dari Labirin mitologis, banyak sarjana dan penggemar kontemporer mengamati perbedaan antara keduanya. Dalam penggunaan khusus ini maze mengacu pada teka-teki multikursal bercabang yang kompleks dengan pilihan jalur dan arah, sedangkan labyrinth unicursal hanya memiliki satu jalur ke pusat. Sebuah labirin dalam pengertian ini memiliki rute yang jelas ke tengah dan belakang dan tidak menghadirkan tantangan navigasi.[5][6][7][8]

ReferensiSunting

  1. ^ Doob 1992, hlm. 36
  2. ^ Kern, Through the Labyrinth, 2000, item 43, p. 53.
  3. ^ Kern, Through the Labyrinth, 2000, item 50, p. 54.
  4. ^ Penelope Reed Doob, The Idea of the Labyrinth, pp. 40–41.
  5. ^ Kern, Through the Labyrinth, p. 23.
  6. ^ The usage restricting maze to patterns that involve choices of path is mentioned by Matthews (p. 2–3) as early as 1922, though he does not find the distinction useful and does not follow it himself.
  7. ^ Jeff Saward. "Mazes or Labyrinths?" (PDF). Labyrinthos. Diakses tanggal 28 December 2017. 
  8. ^ "About Labyrinths". The Labyrinth Society. Diakses tanggal 18 September 2015.