Minka (bahasa Jepang: 民家, lit. "rumah rakyat") adalah rumah rakyat (asli) yang dibangun dengan salah satu dari beberapa gaya bangunan tradisional Jepang. Dalam konteks empat divisi masyarakat, Minka adalah tempat tinggal para petani, pengrajin, dan pedagang (yaitu, tiga kasta yang bukan samurai). Konotasi ini tidak lagi ada dalam bahasa Jepang modern, dan setiap rumah bergaya tradisional Jepang dengan usia yang sesuai dapat disebut sebagai Minka.

Rumah minka bergaya gasshō-zukuri di Shirakawa, Prefektur Gifu

Minka dicirikan oleh struktur dasarnya, struktur atapnya, dan bentuk atapnya. Minka berkembang melalui sejarah dengan gaya khas yang muncul pada periode Edo.

TipeSunting

 
Gaya atap-Gasshō
 
Gasshō-zukuri dalam perbaikan

Istilah minka secara harfiah berarti rumah rakyat. Ini mencakup rumah-rumah yang menampung berbagai macam orang mulai dari petani hingga kepala desa, pedagang dan samurai tingkat rendah.

Minka hadir dalam berbagai gaya dan ukuran, sebagian besar sebagai akibat dari kondisi geografis dan iklim yang berbeda serta gaya hidup penduduk. Mereka umumnya jatuh ke dalam salah satu dari empat klasifikasi: rumah-rumah pertanian nōka (農家) rumah kota machiya (町 屋), gyoka tempat tinggal nelayan (漁家) dan tempat tinggal gunung sanka (山 家).

Tidak seperti bentuk arsitektur Jepang lainnya (seperti gaya sukiya (数 寄 屋)), itu adalah struktur daripada rancangan yang sangat penting bagi minka. Minka dibagi dengan tiang utama yang membentuk kerangka dasar dan menanggung beban struktural bangunan; tiang sekunder diatur agar sesuai dengan pengaturan fungsional dari rancangan.

Meskipun berbagai macam minka, ada delapan bentuk dasar

'U terbalik' terdiri dari dua tiang vertikal yang dipasang di bagian atas dengan balok horizontal; unit-unit ini kemudian dapat bergabung dengan girder samping. Balok dapat di perbaiki pada atas tiang baik dengan bersandar di atasnya atau melalui tanggam dan duri bersama. Metode terakhir ini sering ditemukan di minka di pulau Shikoku.

'Tangga' memiliki unit tiang dan balok yang terhubung dengan balok yang lebih besar termasuk balok yang lebih dekat ke tingkat pondasi. Bentuk struktur ini berasal dari rumah-rumah kota di zaman Edo. Sistem ini memungkinkan penempatan posting yang tidak teratur dan, karenanya, memungkinkan fleksibilitas dalam rencana tersebut.

Dengan gaya 'payung', empat sinar memancar keluar dari tiang pusat. Tiang-tiang ini berada di tengah-tengah alun-alun, bukan di sudut-sudut. Minka jenis ini sering ditemukan di Prefektur Shiga.

'Salib' memiliki dua balok di sudut kanan satu sama lain dengan tiang di tengah sisi. Ini sering digunakan untuk minka sangat kecil yang tidak memiliki posting lain didirikan di ruang atau untuk minka besar di daerah lantai bumi. Gaya ini paling sering ditemukan di prefektur Shiga dan Fukui.

'Salib paralel' ditemukan di Prefektur Shizuoka dan mencakup area seluas 5 meter kali 10 meter. Sistem ini menggandakan struktur 'silang' dengan dua salib dan delapan tiang.

Struktur 'kotak' menghubungkan empat atau lebih unit pos dan balok untuk membuat struktur seperti kotak. Itu dirancang pada periode Edo dan dapat ditemukan di prefektur Toyama dan Ishikawa.

'Kotak yang saling terhubung' dapat ditemukan di Kyoto dan Osaka.

'Rising Beams' adalah bentuk yang memungkinkan penggunaan lantai kedua yang lebih baik. Menggunakan balok yang naik dari tiang ke bubungan sekunder yang di bawah yang dibentuk oleh kasau.

Rumah-rumah pertanian atap jerami berdasarkan pada struktur 'balok naik' dapat diklasifikasikan lebih lanjut menjadi empat tipe utama. Yojiro-gumi dan wagoya (和 小屋) jarang ditemukan. Yang terakhir ini, wagoya, populer untuk rumah-rumah machiya. Jauh lebih umum adalah sasu (扠 首) (juga dikenal sebagai gasshou (合掌)) dan jenis odachi.

Gaya odachi memiliki kasau, balok silang, dan tiang vertikal pendek untuk mendukung bubungan. Secara historis, tiang-tiang ini akan meluas ke tanah sehingga deretan pos membentang di tengah rumah dan membaginya. Meskipun ini dapat ditampung dalam tata letak rumah utama, mereka tidak praktis di area pintu masuk lantai bumi — jadi mereka dihilangkan dan struktur balok khusus digunakan sebagai gantinya. Gaya ini digunakan secara luas sampai periode Edo ketika pergeseran dilakukan ke gaya sasu (meskipun kedua jenis telah digunakan sejak zaman bersejarah)

Gaya sasu adalah bentuk segitiga yang lebih sederhana dengan sepasang kasau bergabung di bagian atas untuk menopang tiang bubungan. Ujung-ujung langit-langit ini ditajamkan agar sesuai dengan lubang tanggam di kedua ujung balok silang. Karena sistem ini tidak bergantung pada tiang tengah, ini meninggalkan rancangan yang lebih tidak terhalang daripada gaya odachi.

Desain denah lantaiSunting

 
Proyeksi atap dekoratif di punggung atap jerami

Ada dua metode utama untuk menetapkan denah minka. Metode kyoma (京 間) menggunakan ukuran standar tatami (畳) mat, sedangkan metode inakama (田 舎 ​​間) didasarkan pada jarak kolom.

Metode kyoma bekerja dengan baik untuk minka tanpa kolom pusat karena tikar dan partisi geser (fusuma (襖) dan shōji (障 子)) dapat didasarkan pada ukuran standar. Itu terutama digunakan di minka di Jepang timur. Metode ini memiliki kelemahan jika digunakan dengan posting karena variasi lebar posting dapat membuat prefabrikasi partisi geser sulit.

Metode inakama didasarkan pada jarak antara pusat dari satu pos dan pusat dari pos yang berdekatan dengan itu dan itu terutama digunakan di sisi timur Jepang

Konstruksi keseluruhanSunting

 
Ubin udatsu memproyeksikan di atas atap

Ukuran, konstruksi dan dekorasi minka tergantung pada lokasi, iklim, dan status sosial pemiliknya.

Minka dipengaruhi oleh teknik bangunan lokal dan dibangun dengan bahan-bahan yang berlimpah di lokasi terdekat. Sebagai contoh, minka di Shizuoka menggunakan bambu berlimpah untuk atap, atap, pintu dan lantai. Ketika alang-alang miskantus sulit diperoleh untuk atap jerami, sirap digunakan sebagai gantinya; di daerah vulkanik, digunakan papan atau papan daripada tanah liat untuk dinding

Iklim memiliki pengaruh pada konstruksi: Di ​​Kyoto pada akhir periode Heian dan Muromachi, atapnya dilapisi sirap kayu tipis sehingga pemilik akan meletakkan batu di atasnya untuk mencegah sirap terbang menjauh dari angin.

Status sosial pemilik minka ditunjukkan oleh ukuran dan kompleksitas bangunan. Untuk minka atap jerami, jumlah anggota kayu yang di silangkan (umanori (馬 乗 り)) atau bundel miscanthus buluh di sepanjang punggung bukit merupakan indikator yang baik tentang pentingnya status pemilik di desa. Untuk machiya, keberadaan dan ke-rincian sebuah (udatsu (卯 立)) - sebuah dinding yang menonjol di atas garis atap - memiliki status yang serupa. Udatsu mewarisi fungsi pemadam kebakaran, tetapi pada awalnya itu adalah metode untuk menetapkan tingkat kepemilikan di teras panjang rumah petak.

Selama evolusi minka, townhouse machiya secara bertahap mengubah konstruksi nya dari material yang mudah rusak dan mudah terbakar menjadi material yang lebih tahan lama. Atap jerami diganti dengan ubin dan kayu yang terbuka ditutup dengan lapisan plesteran tanah liat.

Minka yang dimiliki oleh orang-orang dari status sosial yang lebih tinggi mulai memasukkan unsur-unsur gaya shoin, terutama di ruang tamu. Jenis-jenis elemen yang dimasukkan dibatasi oleh hukum tempat perlindungan untuk menjaga perbedaan kelas yang ketat.

PengatapanSunting

 
Gasshō-zukuri minka rumah di Gokayama dikelilingi oleh salju.

Ada empat jenis bentuk atap yang bisa dibedakan untuk minka. Kebanyakan machiya memiliki atap runcing kirizuma (切 妻), dilapisi sirap atau ubin, dan miring ke bawah di kedua sisi rumah. Mayoritas nōka memiliki atap jerami bergaya yosemune (寄 せ that), yang miring ke bawah di empat sisi, atau atap irimoya (入 母 屋) yang lebih rumit dengan banyak gables dan kombinasi bagian jerami dan bagian atap yang diiris. Akhirnya, hogyo (方形) juga miring ke empat arah tetapi bentuknya lebih piramidal.

Tujuan utama membentuk atap minka adalah untuk mengakomodasi curah hujan yang luas yang dialami di banyak bagian Jepang. Atap dengan puncak yang curam memungkinkan hujan dan salju turun langsung, mencegah air masuk ke atap rumah dan, pada tingkat yang lebih rendah, mencegah jerami menjadi terlalu basah dan mulai membusuk.

Di puncak dan tempat-tempat lain di mana bagian atap datang bersama dekorasi ditambahkan. Atap jerami akan memiliki lapisan jerami atau batang bambu yang di pangkas atau melintang. Atap keramik memiliki beragam pelat dekoratif hingga ke ujung bubungan, misalnya, shachi (鯱) (ikan). Mereka juga memiliki lempengan melingkar ke ujung ubin di atap yang disebut gatou (瓦当) yang membantu membelokkan hujan.

Interior rumah pertanianSunting

 
Irori (囲炉裏)
 
Jizai kagi tungku perapian dengan imbang berbentuk ikan

Bagian atap rumah pertanian yang dalam membantu melindungi bagian dalam dari hujan. Mereka menghentikan matahari dari memasuki interior selama musim panas, dan mereka membiarkan sinar matahari yang rendah menghangatkan rumah selama musim dingin. Seringkali ada beranda lantai kayu (engawa (縁 側 atau 掾 側)) di sekitar rumah di bawah atap dan dilindungi di luar oleh daun jendela badai. Di daerah-daerah di mana ada salju tebal, mungkin ada area berlantai tanah di bawah beranda yang lebih jauh dilindungi oleh daun jendela yang membantu menghentikan salju agar tidak bertiup di dalam.

Bagian dalam minka umumnya dibagi menjadi dua bagian: lantai tanah yang dipadatkan, yang disebut doma (土 間) dan lantai yang dinaikkan (umumnya sekitar 20 inci (50 cm) di atas tingkat doma), yang disebut hiroma (広 間), dan, di rumah-rumah yang lebih besar, lebih kaya, area atau serangkaian kamar yang ditutupi tikar tatami atau mushiro, disebut zashiki (座 敷). Rumah-rumah pertanian besar terkadang memiliki beranda internal yang tinggi dan berlantai kayu (hiroshiki ((敷)) yang memisahkan doma dan daerah tatami. Di rumah-rumah yang lebih tua, seperti rumah Yoshimura abad ke-17, zona pemisah ini memiliki lebar 2,5 m dan para pelayan tampaknya tidur di sana.

Lantai yang ditinggikan sering kali termasuk perapian bawaan, yang disebut irori (囲 炉 裏). Di atas perapian yang dipenuhi abu akan menggantung ketel yang tergantung di langit-langit oleh kait perapian yang terbuat dari kayu, logam dan bambu. Jizai kagi ini (自在 鈎) dapat dinaikkan atau diturunkan tergantung pada jumlah panas yang dibutuhkan dan sering dibentuk menjadi ikan hias atau bentuk pisau. Tidak ada cerobong asap di rumah pertanian dan asap dari irori akan naik melalui atap mengeringkan alang-alang dan menghalangi serangga. Irori adalah pusat komunikasi untuk rumah tempat keluarga berkumpul untuk mengobrol dan makan, dan itu adalah tempat yang nyaman untuk tidur.

Meskipun ada banyak kemungkinan pengaturan kamar di rumah, salah satu yang paling umum, yang disebut yomadori (四 間 取 り), terdiri dari empat kamar di bagian lantai rumah yang ditinggikan, berdekatan dengan doma. Susunan dan ukuran kamar-kamar ini dibuat lebih fleksibel dengan menggunakan partisi geser fusuma dan shōji

Status sosial pemilik rumah mengatur konvensi hubungan sosial mereka di rumah. Sebagai contoh, orang-orang berperingkat paling rendah akan duduk di lantai bumi sementara yang di atas mereka akan duduk di hiroshiki dan yang di atas mereka di kamar dalam berlantai tatami. Para tamu terhormat akan duduk di samping mereka dengan membelakangi tokonoma (床 の 間). Persyaratan etiket sosial diperluas ke keluarga dan ada posisi duduk tertentu (yokoza (横 座)) diposisikan di sekitar perapian.

Rumah-rumah pertanian periode Edo yang khasSunting

 
Rumah bergaya Honmune dengan hiasan seperti burung di atap pelana

Sejumlah gaya rumah pertanian jatuh tempo selama periode Edo; beberapa contoh khas berikut.

GasshouSunting

Minka gaya gasshō-zukuri (合掌 造) memiliki atap besar yang merupakan bentuk besar dari sistem struktural sasu. Nama mereka berasal dari kesamaan bentuk atap dengan dua tangan dalam doa. Mereka sering ditemukan di Prefektur Gifu. Lantai atas rumah berlantai dua dan tiga digunakan untuk seri kultur, dengan ruang penyimpanan untuk nampan ulat sutera dan daun mulberry

HonmuneSunting

Honmune-zukuri (本 棟 造) secara harfiah berarti "bubungan sejati": Gaya memiliki rencana hampir persegi dengan atap runcing yang tertutup papan. Ujung atap pelana rumah sangat mengesankan dengan komposisi balok, atap dan kawat gigi. Atap atap ditutupi oleh ornamen seperti burung yang disebut suzume-odori (雀 踊 り). Rumah tipe ini dapat ditemukan di prefektur Gunma, Nara, Yamaguchi dan Kouchi

KelestarianSunting

 
Gasshō-zukuri, desa Ogimachi

Minka umumnya diperlakukan sebagai landmark bersejarah, dan banyak yang telah ditunjuk untuk pelestarian oleh kota atau pemerintah nasional. Variasi regional minka yang luar biasa juga telah dilestarikan di museum terbuka seperti Nihon Minka-en di Kawasaki, tempat contoh dari seluruh Jepang dipajang.

Dari catatan khusus adalah gasshō-zukuri (合掌 造 り, gaya harfiah "tangan-clasped"), yang dilestarikan di dua desa di Jepang tengah - Shirakawa di Prefektur Gifu dan Gokayama di Prefektur Toyama - yang bersama-sama telah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO.

Pada tahun 1997, Japan Minka Reuse dan Recycle Association (JMRA) didirikan untuk mempromosikan manfaat dan konservasi minka. Satu minka milik keluarga Yonezu diperoleh oleh JMRA dan disumbangkan ke Kew Gardens sebagai bagian dari Festival Jepang 2001. Struktur kayu dibongkar, dikirim dan dirakit kembali di Kew dengan dinding baru dan atap jerami

Lihat jugaSunting