Buka menu utama

Struktur

susunan dan himpunan dari unsur yang berhubungan dalam sebuah sistem atau objek, atau objek atau sistem sangat terorganisasi 2019/2024.(INDHARTO).
Struktur molekul DNA sangat berperan penting bagi fungsinya.

Struktur adalah pengaturan dan pengorganisasian unsur-unsur yang saling terkait dalam suatu objek material atau sistem, atau objek atau sistem yang terorganisasi.[1] Struktur material meliputi benda-benda buatan manusia, seperti bangunan dan mesin; dan benda-benda alami, seperti organisme biologis, mineral, dan bahan kimia. Struktur abstrak mencakup struktur data dalam ilmu komputer dan bentuk musik. Jenis struktur terdiri dari hierarki (rangkai hubungan satu-ke-banyak), jaringan yang menampilkan banyak-ke-banyak tautan, atau kisi yang menampilkan koneksi antar komponen yang bertetangga dalam ruang.

Penahan bebanSunting

 
Sebuah struktur penyimpanan makanan tradisional milik suku Sami
 
Kubah bergaris silang quadripartit gotik dari gereja Saint-Séverin di Paris

Bangunan, pesawat terbang, kerangka, anthill, bendungan berang-berang, dan kubah garam adalah contoh struktur penahan beban. Hasil konstruksi dibagi menjadi bangunan dan struktur non-bangunan, serta membentuk infrastruktur bagi masyarakat. Struktur yang dibangun secara luas dibagi dengan berbagai pendekatan dan standar desain, yaitu ke dalam kategori struktur bangunan, rekayasa arsitektur, struktur teknik sipil, dan struktur mekanis.

Efek beban pada struktur fisik ditentukan melalui analisis struktural, yang merupakan salah satu tugas dari teknik struktural. Elemen struktural dapat diklasifikasikan sebagai satu dimensi (tali, penyangga, balok, lengkungan), dua dimensi (membran, pelat, lempengan, kerang, kubah), atau tiga dimensi (massa padat).[2]:2 Elemen terakhir (tiga dimensi) adalah pilihan utama yang tersedia untuk struktur awal seperti Chichen Itza. Dalam analisis ini, elemen satu dimensi memiliki dimensi yang jauh lebih besar dari elemen lainnya, sehingga dimensi lainnya dapat diabaikan dalam perhitungan; Namun, rasio dimensi yang lebih kecil dan komposisi dapat menentukan kekakuan lentur dan kekuatan tekan elemen. Elemen dua dimensi dengan dimensi ketiga yang tipis memiliki sedikit dari keduanya, tetapi dapat menahan traksi biaksial.[2]:2–3

Elemen-elemen struktur digabungkan dalam sistem struktural. Mayoritas struktur pemikul beban sehari-hari adalah struktur bagian aktif seperti rangka, yang terutama terdiri dari struktur satu dimensi (tekukan). Jenis lain adalah struktur vektor-aktif seperti rangka atap, struktur permukaan aktif seperti cangkang dan pelat terlipat, struktur bentuk-aktif seperti kabel atau struktur membran, dan struktur hibrida.[3]:134–136

Struktur biologis penahan beban seperti tulang, gigi, cangkang, dan tendon memperoleh kekuatannya dari hierarki struktur bertingkat yang menggunakan biomineral dan protein, yang di bagian bawahnya terdapat fibril kolagen.[4]:519-525

BiologisSunting

 
Pita skematis dari struktur 3D protein triosephosphate isomerase. Spiral coklat adalah heliks α dan panah hijau adalah helai β, komponen lembaran berlipat β.

Dalam biologi, struktur ada di setiap tingkatan organisasi, mulai secara hierarkis dari atom dan molekul hingga seluler, jaringan, organ, organisme, populasi, dan tingkat ekosistem. Biasanya, struktur level yang lebih tinggi terdiri dari banyak salinan dari struktur level yang lebih rendah.

Biologi struktural berkaitan dengan struktur biomolekul makromolekul, terutama protein dan asam nukleat.[5] Fungsi molekul-molekul ini ditentukan oleh bentuk dan komposisi mereka, dan strukturnya memiliki berbagai tingkatan. Struktur protein memiliki hierarki empat tingkat. Struktur utama adalah urutan asam amino yang menyusunnya. Struktur ini tersusun dari tulang punggung peptida yang terdiri dari urutan berulang nitrogen dan dua atom karbon. Struktur sekunder terdiri dari pola berulang yang ditentukan oleh ikatan hidrogen. Dua tipe dasar adalah α-helix dan β-lipit sheet. Struktur tersier adalah bengkok bolak-balik dari rantai polipeptida, dan struktur kuaterner adalah cara unit tersier berkumpul dan berinteraksi.[6]:41-44

KimiaSunting

 
Formula kerangka untuk dopamin

Struktur kimia mengacu pada geometri molekul dan struktur elektronik. Struktur ini dapat diwakili oleh berbagai diagram yang disebut rumus struktur. Struktur Lewis menggunakan notasi titik untuk mewakili elektron valensi untuk atom; elektron-elektron inilah yang menentukan peran atom dalam reaksi kimia.[7]:71–72 Ikatan antaratom dapat diwakili oleh garis dengan satu garis untuk setiap pasangan elektron yang dibagikan. Dalam versi sederhana dari diagram itu, yang disebut rumus kerangka, hanya ikatan karbon-karbon dan gugus fungsi yang diperlihatkan.[8]:391

Atom dalam kristal memiliki struktur yang melibatkan pengulangan unit dasar yang disebut sel satuan. Atom-atom dapat dimodelkan sebagai titik pada kisi, dan seseorang dapat mengeksplorasi efek operasi simetri yang mencakup rotasi tentang suatu titik, refleksi tentang bidang simetri, dan translasi (pergerakan semua titik dengan jumlah yang sama). Setiap kristal memiliki grup hingga, yang disebut grup ruang, dari operasi yang memetakannya sendiri; di mana ada 230 grup ruang yang memungkinkan.[9]:125–126 Menurut hukum Neumann, simetri kristal menentukan sifat fisik yang dimilikinya, termasuk piezoelektrik dan feromagnetisme, yang dapat dimiliki kristal.[10]:34–36, 91–92, 168–169

MusikalSunting

 
Sebuah motif dari Prelude oleh Chopin, Op. 28 no.6, balok 1–3

Sebagian besar analisis numerik melibatkan identifikasi dan interpretasi struktur karya musik. Struktur ini dapat ditemukan pada tingkat bagian dari suatu karya, seluruh karya, atau sekelompok karya musik.[11] Elemen-elemen musik seperti pitch, durasi, dan timbre bergabung menjadi elemen-elemen kecil seperti motif dan frasa, dan ini pada gilirannya bergabung dalam struktur yang lebih besar. Tidak semua musik (misalnya, John Cage) memiliki organisasi hierarkis, tetapi hierarki memudahkan pendengar untuk memahami dan mengingat musik.[12]:80

Dalam analogi dengan terminologi linguistik, motif dan frasa dapat digabungkan untuk membuat ide musik yang lengkap seperti kalimat dan frasa.[13][14] Bentuk yang lebih besar dikenal sebagai periode. Salah satu bentuk yang banyak digunakan antara tahun 1600 dan 1900 memiliki dua frasa, anteseden dan konsekuen, dengan setengah irama di tengah dan irama penuh pada bagian akhir memberikan tanda baca.[15]:38–39 Pada skala yang lebih besar adalah bentuk gerakan tunggal, seperti bentuk sonata dan bentuk kontrapuntal, dan bentuk multi-gerakan seperti simfoni.[12]

SosialSunting

Struktur sosial adalah pola hubungan. Struktur ini juga adalah organisasi sosial individu dalam berbagai situasi kehidupan. Struktur sosial dapat diaplikasikan kepada orang-orang dalam cara masyarakat sebagai suatu sistem yang diorganisir oleh pola hubungan yang khas. Ini dikenal sebagai organisasi sosial kelompok.[16]:3 Para sosiolog telah mempelajari perubahan struktur kelompok-kelompok ini. Struktur dan agen adalah dua teori yang dihadapkan tentang perilaku manusia. Perdebatan seputar pengaruh struktur dan agen pada pemikiran manusia adalah salah satu isu sentral dalam sosiologi. Dalam konteks ini, agen merujuk pada kapasitas manusia individu untuk bertindak secara independen dan membuat pilihan bebas. Struktur di sini mengacu pada faktor-faktor seperti kelas sosial, agama, gender, etnis, adat istiadat, dan lain-lain yang kelihatannya membatasi atau memengaruhi peluang individu.

DataSunting

 
Dalam daftar yang ditautkan sendiri, setiap elemen memiliki nilai data dan pointer ke elemen berikutnya.

Dalam ilmu komputer, struktur data adalah cara mengatur informasi dalam komputer sehingga dapat digunakan secara efisien.[17] Struktur data dibangun dari dua tipe dasar: Larik memiliki indeks yang dapat digunakan untuk akses langsung ke item data apa pun, tetapi tergantung pada bahasa pemrograman yang digunakan, ukurannya harus ditentukan ketika diinisialisasi. Daftar tertaut dapat ditata ulang, tumbuh atau menyusut, tetapi elemen-elemennya harus diakses dengan pointer yang menghubungkan mereka bersama dalam urutan tertentu.[18]:156 Dari jumlah ini sejumlah struktur data lain dapat dibuat seperti stack, queu, pohon, dan tabel hash.[19]:229–339[20]

Dalam memecahkan masalah, struktur data umumnya merupakan bagian integral dari algoritme.[21]:5, 366–392 Dalam gaya pemrograman modern, algoritme dan struktur data dirangkum bersama dalam tipe data abstrak.[21]:ix

Perangkat lunakSunting

Dalam arsitektur perangkat lunak, struktur perangkat lunak adalah cara di mana hal ini dipartisi menjadi komponen yang saling terkait. Masalah struktural utama adalah meminimalkan ketergantungan antara komponen-komponen ini. Hal ini memungkinkan untuk mengubah satu komponen tanpa memerlukan perubahan lainnya.[22]:3 Struktur ini dapat direpresentasikan dalam diagram seperti Diagram Struktur Kontrol dan diagram Nassi-Shneiderman.[23]:38–47 Elemen struktural mencerminkan persyaratan aplikasi: misalnya, jika suatu sistem memerlukan toleransi kesalahan yang tinggi, maka diperlukan struktur yang berlebihan sehingga jika komponen gagal, komponen itu memiliki cadangan.[24]:46–47 Redundansi tinggi adalah bagian penting dari desain beberapa sistem di pesawat ulang-alik.[25]

LogisSunting

Sebagai cabang filsafat, logika berkaitan dengan membedakan argumen yang baik dari argumen yang buruk. Perhatian utama adalah dengan struktur argumen.[26] Argumen terdiri dari satu atau lebih premis dari mana kesimpulan disimpulkan.[27] Langkah-langkah dalam kesimpulan ini dapat diekspresikan secara formal dan strukturnya dianalisis. Dua tipe dasar inferensi adalah deduksi dan induksi. Dalam deduksi yang valid, kesimpulan harus mengikuti dari premis, terlepas dari apakah itu benar atau tidak. Pengurangan yang tidak valid berisi beberapa kesalahan dalam analisis. Argumen induktif mengklaim bahwa jika premis-premis itu benar, kesimpulannya mungkin.[27]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "structure, n.". Oxford English Dictionary (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-Online). Diakses tanggal 20 September 2019. 
  2. ^ a b Carpinteri, Alberto (2002). Structural Mechanics: A unified approach (dalam bahasa Inggris). CRC Press. ISBN 9780203474952. 
  3. ^ Knippers, Jan; Cremers, Jan; Gabler, Markus; Lienhard, Julian (2011). Construction manual for polymers + membranes : materials, semi-finished products, form-finding design (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-terjemahan Inggris dari bahasa Jerman). München: Institut für internationale Architektur-Dokumentation. ISBN 9783034614702. 
  4. ^ Zhang, Z.; Zhang, Y.-W.; Gao, H. (1 September 2010). "On optimal hierarchy of load-bearing biological materials". Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences (dalam bahasa Inggris). 278 (1705). doi:10.1098/rspb.2010.1093. PMC 3025673 . PMID 20810437. 
  5. ^ Banaszak, Leonard J. (2000). Foundations of Structural Biology. Burlington language=en: Elsevier. ISBN 9780080521848. 
  6. ^ Purves, William K.; Sadava, David E.; Orians, Gordon H.; H. Craig, Heller (2003). Life, the science of biology (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-7). Sunderland, Mass.: Sinauer Associates. ISBN 9780716798569. 
  7. ^ DeKock, Roger L.; Gray, Harry B. (1989). Chemical structure and bonding  (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2). Mill Valley, Calif.: University Science Books. ISBN 9780935702613. 
  8. ^ Hill, Graham C.; Holman, John S. (2000). Chemistry in context (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-5). Walton-on-Thames: Nelson. ISBN 9780174482765. 
  9. ^ Ashcroft, Neil W.; Mermin, N. David (1977). Solid state physics  (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-27. repr.). New York: Holt, Rinehart and Winston. ISBN 9780030839931. 
  10. ^ Newnham, Robert E. (2005). Properties of materials anisotropy, symmetry, structure (dalam bahasa Inggris). Oxford: Oxford University Press. ISBN 9780191523403. 
  11. ^ Bent, Ian D.; Pople, Anthony. "Analysis". Grove Music Online. Oxford Music Online (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. Diakses tanggal 21 September 2019. 
  12. ^ a b Meyer, Leonard B. (1973). Explaining music : essays and explorations (dalam bahasa Inggris). Berkeley: Univ. of California Press. ISBN 9780520022164. 
  13. ^ "Sentence". Grove Music Online. Oxford Music Online (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. Diakses tanggal 21 September 2019. 
  14. ^ "Phrase". Grove Music Online. Oxford Music Online (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. Diakses tanggal 21 September 2019. 
  15. ^ Stein, Leon (1979). Anthology of Musical Forms: Structure & Style (Expanded Edition): The Study and Analysis of Musical Forms (dalam bahasa Inggris). Alfred Music. ISBN 9781457400940. 
  16. ^ Lopez, J.; Scott, J. (2000). Social Structure (dalam bahasa Inggris). Buckingham and Philadelphia: Open University Press. ISBN 9780335204960. OCLC 43708597. 
  17. ^ Black, Paul E. (15 Desember 2004). "data structure". Dalam Pieterse, Vreda; Black, Paul E. Dictionary of Algorithms and Data Structures (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-Online). National Institute of Standards and Technology. Diakses tanggal 22 September 2019. 
  18. ^ Sedgewick, Robert; Wayne, Kevin (2011). Algorithms (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-4). Addison-Wesley Professional. ISBN 9780132762564. 
  19. ^ Cormen, Thomas H.; Leiserson, Charles E.; Rivest, Ronald L.; Stein, Clifford (2009). "Data structures". Introduction to algorithms (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-3). Cambridge, Massachusetts: MIT Press. ISBN 978-0262033848. 
  20. ^ Mehta, Dinesh P. (2005). "Basic structures". Dalam Mehta, Dinesh P.; Sahni, Sartaj. Handbook of data structures and applications (dalam bahasa Inggris). Boca Raton, Fla.: Chapman & Hall/CRC Computer and Information Science Series. ISBN 9781420035179. 
  21. ^ a b Skiena, Steven S. (2008). "Data structures". The algorithm design manual (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2). London: Springer. ISBN 9781848000704. 
  22. ^ Gorton, Ian (2011). Essential software architecture (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2). Berlin: Springer. ISBN 9783642191763. 
  23. ^ Diehl, Stephan (2007). Software visualization : visualizing the structure, behaviour, and evolution of software ; with 5 tables (dalam bahasa Inggris). Berlin: Springer. ISBN 978-3540465041. 
  24. ^ Bernardi, Simona; Merseguer, José; Petriu, Dorina Corina (2013). Model-Driven Dependability Assessment of Software Systems (dalam bahasa Inggris). Berlin, Heidelberg: Springer Berlin Heidelberg. ISBN 9783642395123. 
  25. ^ "Computers in the Space Shuttle Avionics System". Computers in Spaceflight: The NASA Experience. Diakses tanggal 22 September 2019. 
  26. ^ "The Structure of Arguments". Philosophy 103: Introduction to Logic (dalam bahasa Inggris). philosophy.lander.edu. Diakses tanggal 22 September 2019. 
  27. ^ a b Kemerling, Garth. "Arguments and Inference". The Philosophy Pages (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 September 2019. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Carpi, A.; Brebbia, C.A. (2010). Design & nature V : comparing design in nature with science and engineering. Southampton: WIT. ISBN 9781845644543. 
  • Pullan, Wendy (2000). Structure (dalam bahasa Inggris). Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0-521-78258-9. 
  • Rottenberg, Annette T.; Winchell, Donna Haisty (2012). The structure of argument (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-7th). Boston: Bedford/St. Martins. ISBN 9780312650698. 
  • Schlesinger, Izchak M.; Keren-Portnoy, Tamar; Parush, Tamar (2001). The structure of arguments (dalam bahasa Inggris). Amsterdam: J. Benjamins. ISBN 9789027223593. 

Pranala luarSunting