Mika Kallio

Mika Kallio (lahir 8 November 1982) adalah pembalap motor Grand Prix Finlandia. Dia memulai debutnya di Kejuaraan Dunia 125cc dengan tim rookie Finlandia Ajo Motorsport pada tahun 2001 dan dianugerahi "Rookie of the Year" pada tahun 2002. Setelah pindah ke Red Bull KTM selama musim 2003, ia menjadi runner-up kelas pada tahun 2005 dan 2006.

Mika Kallio
Mika Kallio y Simone Corsi Moto2-2015.JPG
Kallio (depan) di Grand Prix Catalan.
KebangsaanFinlandia
Lahir8 November 1982 (umur 38)[1]
Valkeakoski, Finlandia
Tim saat iniRed Bull KTM Factory Racing (pembalap tes/pengembangan/pengganti)
No. motor82
Situs webmikakallio.com
Catatan karier
Kejuaraan dunia MotoGP
Tahun aktif20092010, 2016
PabrikanDucati, KTM
Juara dunia0
Klasemen 2020NC (0 poin)
Start Menang Podium Pole F. lap Poin
46 0 0 0 0 138
Kejuaraan dunia Moto2
Tahun aktif20112015
PabrikanSuter, Kalex, Speed Up
Juara dunia0
Klasemen 201515th (72 poin)
Start Menang Podium Pole F. lap Poin
86 4 16 4 4 740
Kejuaraan dunia kelas 250cc
Tahun aktif20072008
PabrikanKTM
Juara dunia0
Klasemen 20083rd (196 poin)
Start Menang Podium Pole F. lap Poin
33 5 10 2 4 353
Kejuaraan dunia kelas 125cc
Tahun aktif20012006
PabrikanHonda, KTM
Juara dunia0
Klasemen 20062nd (262 poin)
Start Menang Podium Pole F. lap Poin
82 7 23 12 4 751

Di tahun pertamanya bersama KTM di kelas 250cc, Kallio meraih dua kemenangan dan finis ketujuh. Pada 2008, ia memimpin kejuaraan sepanjang paruh pertama musim, akhirnya harus puas di posisi ketiga. Untuk musim 2009, ia pindah ke kelas MotoGP (800cc), membalap dengan Ducati Desmosedici GP9 untuk tim satelit Ducati Pramac Racing di mana ia finis di urutan ke-15 pada musim pertamanya di kelas atas dan memperoleh penghargaan "Rookie of the Year". Namun 2010 kurang sukses, berjuang dengan cedera dan kurang percaya diri, menghasilkan 17 rendah.

Kallio ingin menemukan kembali bentuknya, berkompetisi di Kejuaraan Dunia Moto2 untuk Marc VDS Racing Team selama empat musim berikutnya, mengendarai Suter pada tahun 2011, tetapi akan mengakhiri musim pertama di urutan ke-16 . Peralihan ke motor Kalex dari 2012 menyebabkan peningkatan yang nyata dalam hasil selama beberapa musim berikutnya. Finn menyelesaikan 2012 di posisi ke-6, meningkat ke posisi ke-4 secara keseluruhan di 2013, dan kemudian memasang tantangan gelar yang kuat di seluruh 2014, akhirnya harus puas dengan posisi runner up.

2015 melihat peralihan ke tim Italtrans, tetapi, hasil yang mengecewakan menyebabkan peralihan pertengahan musim ke Tim Balap QMMF untuk sisa lima putaran. Pada tahun 2016, pembalap Finlandia ini mengambil waktu istirahat dari balapan penuh waktu, kembali ke KTM, untuk menjadi pebalap tes utama mereka untuk proyek MotoGP yang baru, dimulai pada 2017. Kallio mengalami cedera lutut serius di Grand Prix sepeda motor Jerman 2018.

Pada November 2020, Kallio awalnya diumumkan untuk menggantikan Iker Lecuona di GP Portugal setelah ia dinyatakan positif Covid-19. [2]

KarirSunting

Karir awalSunting

Lahir di Valkeakoski, Kallio memulai balapan pada tahun 1997 dan memenangkan kejuaraan Finlandia di balap jalanan dengan kesuksesan lebih lanjut pada tahun 1999 dan 2000. Selama tahun 2000, ia juga menjadi juara Nordik setelah menempati posisi kedua di tahun sebelumnya. Sementara Kallio mengejar tujuan balap jalanannya, pembalap Finlandia itu juga mencetak banyak kesuksesan dalam balap es di kampung halamannya di Finlandia, setelah meraih kejuaraan balap es sepeda motor Finlandia pada tahun 2000, 2004 dan 2005 di kelas 125cc. Di level 500cc, Kallio juga meraih gelar pada 2004 dan 2006.

Kejuaraan Dunia 125cc (2001–2006)Sunting

Kallio melakukan debutnya di Kejuaraan Dunia 125cc sebagai pembalap wildcard di Grand Prix Jerman 2001. Melanjutkan dengan Ajo Motorsport dan Honda RS125R selama satu musim penuh pada tahun 2002, ia menyelesaikan sebagai Rookie of the Year. Di pertengahan musim 2003, Kallio beralih ke Red Bull KTM, tim pabrik KTM. Dia segera mengambil tempat keempat terbaik dalam karirnya di Republik Ceko. Puncak tahun 2003 adalah podium kelas pertamanya, tempat kedua di Sepang di belakang Dani Pedrosa.

 
Kallio balapan dengan motor KTM-nya.

Setelah musim 2004 yang penuh dengan masalah keandalan sepeda, Kallio merebut posisi terdepan kejuaraan pertamanya dan meraih kemenangan pada putaran kedua musim 2005 di Estoril. Dia melanjutkan untuk mengambil tujuh pole lagi dan tiga kemenangan lagi dan kehilangan gelar dunia hanya dengan lima poin ke Thomas Lüthi. Dia kehilangan lima poin di Grand Prix keempat terakhir di Qatar ketika rekan setimnya di KTM, Gábor Talmácsi, melakukan slipstream dari belakang dan melewatinya pada beberapa meter terakhir balapan untuk meraih kemenangan dengan 0,017 detik.[3] Kallio telah memulai dari posisi terdepan dan memimpin setiap putaran balapan dan tidak lagi menekan langsung ke kandang, karena Talmácsi telah diperintahkan untuk tetap berada di belakang oleh tim karena dia bukan penantang gelar.[4] Talmácsi dipecat setelah final musim di Valencia.

 
Motor KTM 125cc Kallio.

Pada tahun 2006, Kallio kembali menjadi penantang gelar 125 cc. Meskipun ia menghasilkan musim terbaiknya hingga saat ini, pembalap Finlandia itu dikalahkan oleh Álvaro Bautista dari Spanyol dan ketika ia mencoba untuk bertahan dengan pembalap Spanyol itu, ia terpaksa puas di posisi runner-up sekali lagi, meskipun ia menyelesaikannya unggul 65 poin penuh dari posisi ketiga. Kallio mencetak tiga kemenangan, empat posisi terdepan dan 11 podium selama kampanye 2006. Pada akhir tahun, pemirsa serial televisi olahraga motor Finlandia Ruutulippu memilih Kallio sebagai Finnish Motorsportsman of the Year untuk tahun kedua berturut-turut.[5] Dia mengumpulkan 33,1% dari semua suara dan mengalahkan juara dunia enduro Samuli Aro, runner-up WRC Marcus Grönholm dan bintang F1 Kimi Räikkönen.

Kejuaraan Dunia 250cc (2007–2008)Sunting

Untuk musim 2007, Kallio pindah ke skuad KTM di kategori 250cc bersama Hiroshi Aoyama Jepang. Setelah awal musim yang sulit dengan masalah mekanis di Qatar dan Spanyol, Kallio secara konsisten berjuang di posisi enam besar. Titik balik musim ini akan terjadi di Jerman, di mana Kallio mengambil posisi terdepan debutnya dan podium di kelas untuk pulang ke rumah di urutan ke-2 di belakang rekan setimnya Aoyama untuk menutup denda 1–2 untuk KTM. Tempat ketiga diikuti di Republik Ceko, meskipun sisi atas yang buruk di San Marino, dan lebih banyak masalah mekanis di Portugal memperlambat kemajuannya.

Namun pembalap Finlandia itu meraih kemenangan kelas 250cc pertamanya di balapan Jepang yang basah, dan kemudian menambah jumlah kemenangannya di putaran final di Valencia, mengalahkan Alex de Angelis di putaran terakhir. Dia mengakhiri musim dengan dua posisi terdepan, dua kemenangan, empat podium dan dua lap tercepat untuk menempatkannya ketujuh dalam klasemen dengan 157 poin.

Kallio tetap di KTM untuk tahun 2008. Awal yang kuat untuk musim ini melihat tempat ketiga di pembuka musim di bawah lampu sorot Qatar. Kemenangan yang beruntung di Jerez, Spanyol setelah saingan gelar Álvaro Bautista dan Marco Simoncelli terjatuh bersama di lap terakhir. Tempat ketiga yang solid di Portugal, sebelum melanjutkan perjalanan yang kuat dengan kemenangan yang luar biasa di China dalam kondisi yang sulit. Kallio telah membangun keunggulan yang kuat dalam kejuaraan tetapi keberuntungannya akan segera berubah. Setelah balapan yang sulit di Prancis dan Italia, yang terakhir terhambat oleh masalah kopling di awal balapan, nasib buruknya berlanjut di Catalunya saat motornya mogok, dan hampir jatuh saat kembali ke pit. Pimpinan sehatnya di klasemen menghilang begitu saja.

Penderitaannya tampaknya terus berlanjut di Donington Park setelah kualifikasi hanya ke-14. Namun, ia melewati satu pembalap demi pembalap untuk melompat ke depan untuk mengambil kemenangan yang mengejutkan. Itu menjadi kemenangan terakhirnya dalam kelas 250cc. Pembalap KTM tidak bisa mengimbangi kecepatan pembalap Piaggio dan tantangan gelarnya berakhir di Australia, setelah dilewati oleh juara Simoncelli dan Bautista beberapa balapan sebelumnya. Dia bagaimanapun membuat kembali lama ditunggu-tunggu ke podium di tempat ketiga, mengalahkan sesama pembalap KTM Julián Simón ke garis.

Balapan yang tidak bisa dilupakan di Malaysia diikuti oleh kecelakaan di babak final di Valencia. Menjadi satu-satunya pembalap yang bisa mengimbangi juara dunia baru, Simoncelli, Kallio berusaha keras untuk mengimbangi dan melancarkan serangan di lap terakhir. Namun, dia jatuh di tengah putaran terakhir dan perlahan finish di posisi ke-11. Dia menutup tahun ini untuk finis ketiga secara keseluruhan dengan 196 poin. Itu termasuk tiga kemenangan, tiga podium lagi dan dua lap tercepat, meskipun dia tidak mencetak satu pun posisi terdepan.

Kejuaraan Dunia MotoGP (2009–2010)Sunting

Pada 19 Oktober 2008, Kallio diumumkan sebagai bagian dari line up baru Pramac Racing untuk tahun 2009 di MotoGP bersama Niccolò Canepa Italia. Kallio dibekali dengan spesifikasi terbaru Ducati Desmosedici GP9 yang memastikan kesetaraan untuk tim satelit dan skuad pabrik.[6]

Karir MotoGP-nya dimulai dengan cerah dengan dua tempat kedelapan dari dua putaran pembukaan di Qatar dan Motegi. Namun, selama sebagian besar musim akan dirusak dengan beberapa kecelakaan, terutama dari posisi yang kuat. Di TT Belanda di Assen, Kallio jatuh dari posisi keenam dan jarinya terbakar hingga ke tulang, kehilangan bagian atas.[7] Dia melewatkan balapan di Mazda Raceway Laguna Seca, tetapi kembali beraksi di Sachsenring di Jerman,[8] balapan dengan sarung tangan custom-made khusus untuk mengakomodasi balutan.

Pada 10 Agustus 2009, ketika Casey Stoner mengumumkan bahwa ia akan absen pada tiga balapan berikutnya karena masalah kesehatan, Kallio dipanggil untuk menggantikan Stoner di tim Ducati Marlboro.[9] Setelah tugasnya menggantikan Stoner selesai, Kallio kembali ke Pramac untuk empat balapan terakhir musim ini. Dia terus menunjukkan bakatnya dengan tiga lagi finis sepuluh besar, meskipun dia gagal menyelesaikan potensi enam besar di Estoril setelah kecelakaan front end lainnya. Secara keseluruhan, itu menjadi musim debut yang positif di kelas atas dan penghitungan poinnya menghadiahinya dengan gelar "Rookie of the Year".

Pada tanggal 30 September 2009 Kallio mengumumkan bahwa ia telah menandatangani kontrak satu tahun baru dengan Pramac Ducati yang akan membuatnya membalap untuk tim di musim 2010.[10]

Musim 2010 akan menjadi musim yang sangat sulit bagi Kallio. Rekan setim barunya Aleix Espargaró, membuat Kallio kesulitan dan biasanya akan menyamai atau melampaui dia. Kallio hanya akan meraih hanya dua finis sepuluh besar sepanjang musim, ketujuh yang mengesankan di Jerez dari belakang grid dan kesembilan di Laguna Seca. Tapi secara keseluruhan, itu adalah kekecewaan umum.

Pada 17 Oktober 2010, Kallio mengumumkan bahwa ia tidak akan berlaga di dua putaran terakhir musim 2010 karena cedera bahu yang ia kendarai, sejak Le Mans pada bulan Mei. Kurangnya kepercayaan diri dengan Ducati juga berkontribusi pada kurangnya hasil. Akibatnya, Kallio dan Pramac berpisah karena belum ditawari kontrak 2011 oleh tim.[11]

Kejuaraan Dunia Moto2 (2011–2015)Sunting

2011Sunting

Pada tanggal 7 November 2010, telah diumumkan bahwa Kallio akan turun satu kategori ke Moto2, bekerja sama dengan Suter Marc VDS Racing Team bersama pembalap Inggris Scott Redding untuk 2011.[12] Musim ini terbukti menjadi musim yang sulit bagi dirinya dan tim karena Kallio dan Redding sama-sama berjuang untuk mendapatkan hasil di Suter. Paruh pembukaan Mika tahun 2011 hanya melihat satu poin mencetak gol dalam 9 balapan pertama. Namun, paruh kedua musim melihat hasil yang terus meningkat, karena pembalap Finlandia itu mengumpulkan poin dalam delapan dari sembilan balapan terakhir. Sorotan utama adalah mengamankan tempat ke-2 di babak final musim di Valencia, setelah pertarungan jarak dekat dengan pebalap Swiss Dominique Aegerter dalam kondisi lembab. Itu adalah podium pertama Kallio selama tiga tahun. Hasil itu cukup untuk membuat pembalap Finlandia itu menjalani musim kedua bersama Marc VDS, saat ia menutup tahun ini di posisi 16, dengan 61 poin.

2012Sunting

Selama musim sepi, Marc VDS membuang motor Suter, mendukung Kalex untuk musim 2012 mendatang. Perubahan tersebut menghasilkan musim yang jauh lebih kompetitif bagi tim dan Kallio. Setelah mencetak tujuh finis 10 besar dari tujuh putaran pembukaan, pembalap Finlandia itu kemudian meraih posisi ke-2 yang kuat di Sachsenring, setelah pertarungan panjang balapan dengan juara Moto2 Marc Marquez dan Alex de Angelis. Marquez menjauh di lap terakhir menuju kemenangan, meninggalkan Kallio dan de Angelis untuk bertarung di posisi kedua. De Angelis mencoba mengoper di tikungan terakhir, tetapi pemain Finlandia itu dengan tenang merebut kembali posisinya, memotong di bawah pembalap San Marino. Itu menjadi satu-satunya podiumnya musim ini, meskipun Kallio akan terus menghasilkan hasil yang kuat sepanjang sisa musim.

Dua tempat keempat di Indianapolis Motor Speedway dan Misano akan menjadi pencapaian tertinggi di paruh kedua musim ini. Satu sorotan penting lainnya terjadi di putaran Malaysia. Dalam kondisi basah tropis yang khas, Kallio harus mengambil tindakan menghindari tabrakan terpisah di lap pembuka, meluncur melintasi kerikil dan menjatuhkan diri ke urutan ke-29. Pembalap Finlandia itu tampil dengan tekad dan menghasilkan comeback yang luar biasa dalam kondisi campuran, untuk menyelesaikan balapan di tempat ke-7, yang kemudian menjadi urutan ke-6, setelah diskualifikasi Anthony West.

Begitulah tingkat konsistensinya sepanjang 2012, Kallio hanya gagal mencetak poin hanya di dua ajang. Di Jepang, dia telah berlari dengan nyaman di dalam 10 besar sampai dia mengalami momen keluar jalur ke kerikil, turun ke posisi 20, sebelum pulih untuk hanya menyelesaikan poin di urutan ke-16. Yang lainnya adalah insiden yang tidak menguntungkan, disingkirkan oleh Simone Corsi di Philip Island Grand Prix Circuit dengan hanya dua lap tersisa, saat berjuang untuk posisi ke-6. Itu menjadi satu-satunya pengunduran dirinya di tahun 2012, mengakhiri 23 balapan berturut-turut. Secara keseluruhan itu adalah musim yang positif bagi Finlandia, karena ia mengakhiri tahun ini di posisi ke-6 dengan 130 poin, lebih dari dua kali lipat jumlah musim sebelumnya.

2013Sunting

Kallio tetap di Marc VDS untuk musim ketiga di 2013. Melanjutkan perkembangan yang dibuat dari dua musim sebelumnya, Kallio memulai musim dengan baik, dengan tempat kelima pada pembuka musim di Qatar. Babak awal menampilkan dua podium, tempat ketiga di Circuit of the Americas yang baru dan tempat kedua di Prancis, di belakang rekan setimnya Scott Redding, membuat Marc VDS finis satu-dua pertama mereka di Moto2. Dengan pengecualian tersingkir di putaran ketiga di Jerez, pebalap Finlandia itu akan menyelesaikan setiap balapan musim itu, semuanya di dalam poin

Bentuknya yang kuat menyebabkan terobosan besar, karena ia akan mengamankan kemenangan pertamanya di Moto2, di Republik Ceko, dari urutan keempat di grid. Memenangkan pertarungan panjang yang melibatkan pebalap Jepang, Takaaki Nakagami dan mantan rival perebutan gelar 125cc, Thomas Luthi. Itu adalah kemenangan pertama Kallio selama lima tahun. Bentuk baiknya tetap utuh selama sisa balapan, saat ia terus mengumpulkan poin sehat. Beberapa lagi prestasi Moto2 kali pertama segera menyusul. Kallio meraih lap tercepat pertamanya di kelas, di Malaysia, dalam perjalanannya ke posisi keempat. Sementara di babak kedua dari belakang di Motegi, ia mengakhiri penantian panjangnya untuk posisi terdepan, menguasai kondisi yang dapat diubah - yang pertama sejak Valencia 2007. Pada hari perlombaan, ia naik ke podium keempat pada 2013, finis di tempat kedua, di belakang juara yang baru dinobatkan, Pol Espargaro. Di penghujung musim, Kallio mengakhiri 2013 di posisi keempat, dengan 188 poin. satu kemenangan, empat podium, satu posisi terdepan dan lap tercepat.

2014Sunting

Dengan Espargaro dan Redding pindah ke MotoGP, Kallio pergi ke Moto2 musim 2014 sebagai salah satu favorit pra-musim untuk gelar. Dia bergabung dengan pebalap Spanyol Esteve Rabat untuk musim keempat di Marc VDS. Pencariannya untuk gelar dimulai dengan baik, saat ia pulih dari kecelakaan parah di Kualifikasi, untuk finis di tempat ketiga di Qatar, tetapi kemudian dipromosikan ke posisi kedua, setelah motor Nakagami didiskualifikasi karena alasan teknis.[13] Dua balapan mencetak poin yang solid diikuti, sebelum mencetak posisi terdepan pertamanya dan kemenangan balapan musim ini, di Circuito de Jerez, memimpin dari awal hingga akhir. Pembalap Finlandia itu mendukung kesuksesan Spanyolnya, dengan segera memenangkan balapan berikutnya di Le Mans, kemenangan beruntun pertamanya, sepanjang kariernya.

Dua balapan berikutnya menghasilkan poin lebih lanjut, sebelum memulai enam balapan berturut-turut di podium, dimulai di TT Circuit Assen. Pembalap Finlandia itu pulih untuk finis di urutan ketiga setelah momen awal di luar trek dalam kondisi basah. Di Jerman, Kallio nyaris menang oleh Dominique Aegerter di lap terakhir setelah pertarungan panjang balapan dengan Swiss. Namun, Kallio akhirnya mendapatkan ganjarannya, dengan penampilan sempurna di Indianapolis, menempati posisi terdepan, kemenangan balapan, lap tercepat dan memimpin setiap lap balapan. Kemenangannya adalah yang ke-16 dalam karirnya, melampaui perolehan kemenangan mendiang Jarno Saarinen yang berjumlah 15, untuk menjadi pemenang balapan paling sukses di Finlandia dalam sejarah MotoGP. Selisih poin antara dirinya dan Rabat kini menyempit menjadi hanya tujuh poin.

Serangkaian tiga tempat kedua berturut-turut diikuti di Brno, Sirkuit Silverstone dan Misano. Silverstone secara khusus menghasilkan pertarungan lap terakhir yang sengit antara dirinya dan Rabat untuk meraih kemenangan, tetapi akhirnya Rabat memenangkan pertarungan rekan satu timnya. Itu akan menjadi momen yang menentukan dalam kejuaraan, seiring momentum beralih ke Rabat di sepertiga akhir musim. Pada 1 September 2014, Marc VDS mengumumkan Álex Márquez akan bergabung dengan tim pada 2015 bersama Rabat,[14] meninggalkan Kallio untuk mencari pekerjaan di tempat lain untuk musim depan.

Berusaha sekuat tenaga, Kallio menekan dan mengamankan posisi terdepan ketiganya di Misano, tetapi sekali lagi hari balapan harus puas di posisi kedua di belakang Rabat. Pada lima balapan terakhir, Kallio hanya akan mengamankan satu podium lagi, tempat kedua di Malaysia, karena Rabat mencetak cukup poin untuk memastikan gelar. Balapan terakhir di Valencia melihat satu-satunya pengunduran dirinya musim ini, karena pembalap Finlandia itu dibanting dari belakang, oleh Maverick Viñales di lap pembuka. Insiden itu menyingkirkan kedua pebalap, mengakhiri catatan Mika yang mencatatkan 31 poin berturut-turut, karir terbaiknya. Meskipun demikian, Kallio meraih tempat kedua secara keseluruhan dalam klasemen, menutup tahun ini dengan mencetak 288 poin terbaik secara pribadi. Disusul dengan tiga set kemenangan, posisi terdepan dan lap tercepat.

2015Sunting

Pada 26 September 2014, kontrak telah dikonfirmasi antara Kallio dan tim Italtrans untuk Moto2 musim 2015. Pembalap veteran Finlandia akan bermitra dengan pembalap Italia Franco Morbidelli.[15] Setelah 2014 yang sangat sukses, 2015 akan menandai kebalikan total dalam kinerja dan hasil. Awalnya musim dimulai dengan solid, dengan tiga hasil delapan besar dari tiga putaran pembukaan. Tapi tempat keempat di Argentina akan menjadi titik tertinggi dari apa yang akan berkembang menjadi musim yang sangat sulit bagi pembalap Finlandia itu. Empat dari tujuh balapan berikutnya mengakibatkan pengunduran diri. Indianapolis secara singkat menawarkan secercah harapan setelah kualifikasi di barisan depan, sampai kedatangan Sam Lowes mengakhiri balapannya, memastikan lebih banyak kekecewaan. Terlepas dari upaya terbaik dari Kallio dan Italtrans untuk menemukan solusi atas kesulitan yang dihadapi Kallio dengan Kalex 2015, tampaknya hanya ada sedikit harapan untuk perbaikan. Setelah balapan Misano, diputuskan pada 14 September 2015, bahwa kedua belah pihak akan segera membatalkan sisa kontrak dan segera berpisah.[16]

Beberapa hari kemudian, QMMF Racing Team mengumumkan bahwa Kallio akan bergabung dengan tim selama sisa musim, dengan menggunakan Speed Up, menggantikan Anthony West.[17] Kallio menyelesaikan dalam poin untuk semua lima balapan dengan tim, untuk menutup 2015 dengan catatan yang sedikit lebih baik, ke musim yang sangat tidak memuaskan, turun di posisi ke-15, dengan hanya 72 poin.

ReferensiSunting

  1. ^ "Mika KALLIO". motogp.com. Diakses tanggal 19 Oktober 2008. 
  2. ^ https://www.motogp.com/en/news/2020/11/17/mika-kallio-to-replace-lecuona-at-the-portuguese-grand-prix/357525  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  3. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2007. Diakses tanggal 5 Agustus 2006. 
  4. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Desember 2005. Diakses tanggal 5 Agustus 2006. 
  5. ^ "Mika Kallio äänestettiin toistamiseen Vuoden suomalaiseksi moottoriurheilijaksi". Plaza.fi (dalam bahasa Finnish). 6 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2009. Diakses tanggal 12 April 2009. 
  6. ^ Wright, David (19 Oktober 2008). "Pramac confirm Kallio, Canepa for 2009". autosport.com. Haymarket Publications. Diakses tanggal 12 April 2009. 
  7. ^ "Mika Kallio Finger Injury (photo)". motogpworld.net. MotoGP World. 10 Agustus 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-08-02. Diakses tanggal 19 Oktober 2010. 
  8. ^ "Mika Kallio forced to miss Laguna Seca". crash.net. Crash Media Group. 30 Juni 2009. Diakses tanggal 19 Oktober 2010. 
  9. ^ "Stoner out of action for three races, Kallio to join Hayden in Ducati Marlboro team". motogp.com. Dorna Sports. 10 Agustus 2009. Diakses tanggal 19 Oktober 2010. 
  10. ^ "Kallio signs deal with Pramac Ducati". Insidebikes. Carole Nash. 30 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Maret 2012. Diakses tanggal 30 September 2009. 
  11. ^ "Kallio and Pramac Racing part ways after Australian round". motogp.com. Dorna Sports. 18 Oktober 2010. Diakses tanggal 19 Oktober 2010. 
  12. ^ "Kallio joins Redding at Marc VDS Racing". motogp.com. Dorna Sports. 7 November 2010. Diakses tanggal 11 November 2010. 
  13. ^ "Air filter the culprit in Nakagami disqualification". motogp.com. Dorna Sports. 1 April 2014. Diakses tanggal 20 September 2017. 
  14. ^ "Alex Marquez to move up to Moto2 with Marc VDS". motogp.com. Dorna Sports. 1 September 2014. Diakses tanggal 20 September 2017. 
  15. ^ "Kallio and Morbidelli with Italtrans in 2015". motogp.com. Dorna Sports. 26 September 2014. Diakses tanggal 21 September 2017. [pranala nonaktif permanen]
  16. ^ "Italtrans & Kallio part ways". motogp.com. Dorna Sports. 14 September 2015. Diakses tanggal 21 September 2017. 
  17. ^ "Kallio Replaces West On QMMF Racing Moto2 Team". roadracingworld.com. Road Racing World. 17 September 2015. Diakses tanggal 21 September 2017.