Magnitudo semu

kecerahan benda langit yang diamati dari bumi

Magnitudo semu atau Magnitudo tampak (m) dari suatu bintang, planet atau benda langit lainnya adalah pengukuran dari kecerahan atau kecemerlangan yang tampak; yaitu banyaknya cahaya yang diterima dari objek itu. Istilah magnitudo sebagai skala kecerahan bintang muncul lebih dari 2000 tahun yang lampau.

Asteroid 65 Cybele dan dua buah bintang, disertai dengan magnitudonya

Hipparchus, seorang astronom Yunani, membagi bintang-bintang yang dapat dilihat dengan mata telanjang ke dalam 6 kelas kecerlangan. Ia membuat sebuah katalog yang berisi daftar lebih dari 1000 bintang dan mengurutkan berdasarkan “magnitudo”-nya dari satu hingga enam, dari yang paling cerlang hingga yang paling redup.

Pada tahun 180-an, Claudius Ptolemaeus memperluas pekerjaan Hipparchus, dan sejak saat itu sistem magnitudo menjadi bagian dari tradisi astronomi. Pada 1856, Norman Robert Pogson meng-konfirmasi penemuan terdahulu John Herschel bahwa bintang bermagnitudo 1 menghasilkan kira-kira 100 kali fluks cahaya daripada bintang bermagnitudo 6.

Sistem magnitudo dibuat dengan mendasarkan diri pada mata manusia yang memiliki respon tidak linear terhadap cahaya. Mata dirancang untuk menahan perbedaan dalam kecerlangan. Ini adalah keistimewaan mata yang membuatnya dapat berpindah dari ruang gelap ke tempat yang terang tanpa mengalami kerusakan.

Kamera elektronik, yang memiliki respon linear, tidak dapat melakukan hal itu tanpa langkah-langkah pencegahan terlebih dahulu. Ciri-ciri yang sama juga yang membuat mata merupakan pemilah yang buruk bagi perbedaan kecil kecerlangan sementara sebaliknya kamera elektronik (CCD) adalah pemilah yang baik.

Pogson memutuskan untuk mendefinisikan kembali skala magnitudo sehingga perbedaan lima magnitudo merupakan faktor yang tepat 100 dalam fluks cahaya. Jadi rasio fluks cahaya untuk perbedaan satu magnitudo adalah 1001/5 atau 102/5 atau 2,512. Rasio fluks untuk perbedaan 2 magnitudo adalah (102/5)2, perbedaan 3 magnitudo adalah (102/5)3 dan seterusnya. Definisi ini sering disebut sebagai skala Pogson.

Karena banyaknya cahaya yang diterima bergantung pada ketebalan dari atmosfer pada garis pengamatan ke objek, maka magnitudo tampak adalah nilai yang sudah dinormalkan pada nilai yang akan dimiliki di luar atmosfer. Semakin redup suatu objek, semakin tinggi magnitudo tampaknya. Perlu diingat bahwa kecerahan yang tampak tidaklah sama dengan kecerahan sebenarnya — suatu objek yang sangat cerah dapat terlihat cukup redup jika objek ini cukup jauh.

Magnitudo absolut, M, dari suatu benda, adalah magnitudo tampak yang dimiliki apabila benda itu berada 10 parsec jauhnya.

Daftar benda langit menurut magnitudo semuSunting

Magnitudo semu dari beberapa benda langit
Magnitudo
semu
(V)
Objek Dilihat dari... Catatan
−67,57 semburan sinar gama GRB 080319B jarak 1 AU akan terlihat 2×1016 (20 kuadriliun) kali lebih terang daripada Matahari jika dilihat dari Bumi
−41,39 bintang Cygnus OB2-12 jarak 1 AU
−40,67 bintang M33-013406.63 jarak 1 AU
−40,17 bintang Eta Carinae A jarak 1 AU
−40,07 bintang Zeta1 Scorpii jarak 1 AU
−39,66 bintang R136a1 jarak 1 AU
−39,47 bintang P Cygni jarak 1 AU
−38,00 bintang Rigel jarak 1 AU akan terlihat sebagai piringan besar berwarna kebiruan yang sangat terang dengan diameter 35°
−30,30 bintang Sirius A jarak 1 AU
−29,30 bintang Matahari Merkurius saat perihelion
−27,40 bintang Matahari Venus saat perihelion
−26,74 bintang Matahari Bumi sekitar 400.000 kali lebih terang daripada bulan purnama rata-rata
−25,60 bintang Matahari Mars saat aphelion
−25,00 Tingkat kecerahan minimum yang dapat menyebabkan sakit penglihatan jika dilihat menggunakan mata telanjang
−23,00 bintang Matahari Jupiter saat aphelion
−21,70 bintang Matahari Saturnus saat aphelion
−20,20 bintang Matahari Uranus saat aphelion
−19,30 bintang Matahari Neptunus
−18,20 bintang Matahari Pluto saat aphelion
−17,70 planet Bumi Bulan, dilihat sebagai cahaya Bumi[1]
−16,70 bintang Matahari Eris saat aphelion
−14,20 Tingkat iluminasi 1 lux[2][3]
−12,90 bulan purnama Bumi saat perihelion kecerahan maksimum perigee + perihelion + Bulan purnama (magnitudo semu rata-rata bulan purnama adalah −12,74, meskipun nilainya sekitar 0,18 magnitudo lebih terang bila memasukkan efek pertentangan)
−12,40 bintang Betelgeuse Bumi, saat Betelgeuse meledak dalam supernova[4]
−11,20 bintang Matahari Sedna saat aphelion
−10,00 komet Ikeya–Seki (1965) Bumi merupakan Kreutz Sungrazer paling terang di zaman modern[5]
−9,50 suar Iridium (satelit) Bumi kecerahan maksimum
−9 hingga −10 satelit Fobos Mars kecerahan maksimum
−7,50 supernova tahun 1006 Bumi peristiwa luar angkasa paling terang dalam sejarah yang tercatat (berjarak 7200 tahun cahaya dari Bumi)
−6,50 Total magnitudo terintegrasi di langit malam Bumi
−6,00 Supernova Kepiting tahun 1054 Bumi berjarak 6500 tahun cahaya dari Bumi
−5,90 ISS Bumi saat ISS berada dalam perigee dan diterangi sepenuhnya oleh Matahari[6]
−4,92 planet Venus Bumi kecerahan maksimum saat fase sabit
−4,14 planet Venus Bumi kecerahan rata-rata
−4 Objek paling redup yang dapat diamati pada siang hari dengan mata telanjang saat Matahari berada di atas kepala. Sebuah objek astronomi akan menghasilkan bayangan yang dapat dilihat oleh manusia ketika magnitudo semunya sama dengan atau lebih rendah dari −4[7]
−3,99 bintang Epsilon Canis Majoris Bumi kecerahan maksimum 4,7 juta tahun yang lalu, bintang paling terang dalam sejarah dalam lima juta tahun terakhir dan berikutnya
−3,69 Bulan Bumi, saat diterangi dan memantulkan cahaya bumi (maksimum)[1]
−2,98 planet Venus Bumi kecerahan minimum ketika berada di sisi terjauh Matahari
−2,94 planet Jupiter Bumi kecerahan maksimum
−2,94 planet Mars Bumi kecerahan maksimum
−2,5 Objek paling redup yang dapat terlihat dengan mata telanjang pada saat Matahari kurang dari 10° di atas cakrawala
−2,50 bulan baru Bumi kecerahan minimum
−2,50 planet Bumi Mars kecerahan maksimum
−2,48 planet Merkurius Bumi kecerahan maksimum pada konjungsi superior (tidak seperti Venus, Merkurius terlihat paling terang ketika berada di sisi terjauh Matahari, alasannya karena kurva fase mereka yang berbeda)
−2,20 planet Jupiter Bumi kecerahan rata-rata
−1,66 planet Jupiter Bumi kecerahan minimum
−1,47 sistem bintang Sirius Bumi bintang paling terang kecuali Matahari pada panjang gelombang tampak
−0,83 bintang Eta Carinae Bumi kecerahan tampak sebagai supernova impostor pada bulan April 1843
−0,72 bintang Canopus Bumi bintang paling terang ke-2 di langit malam
−0,55 planet Saturnus Bumi kecerahan maksimum dalam oposisi dan perihelion ketika cincinnya miring ke arah Bumi
−0,3 komet Halley Bumi magnitudo semu yang diperkirakan pada kemunculannya tahun 2061
−0,27 sistem bintang Alpha Centauri AB Bumi magnitudo gabungan (bintang paling terang ke-3 di langit malam)
−0,04 bintang Arcturus Bumi bintang paling terang ke-4 jika dilihat dengan mata telanjang
−0,01 bintang Alpha Centauri A Bumi bintang individual paling terang ke-4 yang terlihat secara teleskopik di langit malam
+0,03 bintang Vega Bumi dipilih sebagai definisi titik nol
+0,23 planet Merkurius Bumi kecerahan rata-rata
+0,46 bintang Matahari Alpha Centauri
+0,46 planet Saturnus Bumi kecerahan rata-rata
+0,71 planet Mars Bumi kecerahan rata-rata
+1,17 planet Saturnus Bumi kecerahan minimum
+1,86 planet Mars Bumi kecerahan minimum
+1,98 bintang Polaris Bumi kecerahan rata-rata[8]
+3,03 supernova SN 1987A Bumi di Awan Magellan Besar (berjarak 160.000 tahun cahaya dari Bumi)
+3 hingga +4 Bintang paling redup yang dapat terlihat di lingkungan perkotaan dengan mata telanjang
+3,44 galaksi Andromeda Bumi M31
+4 nebula Orion Bumi M42
+4,38 satelit Ganimede Bumi kecerahan maksimum (satelit Jupiter dan satelit terbesar di Tata Surya)
+4,50 gugus terbuka M41 Bumi sebuah gugus terbuka yang mungkin telah dilihat oleh Aristoteles[9]
+4,5 galaksi bulat kerdil Sagitarius Bumi
+5,20 asteroid Vesta Bumi kecerahan maksimum
+5,38[10] planet Uranus bumi kecerahan maksimum (Uranus tiba dalam perihelion pada tahun 2050)
+5,68 planet Uranus Bumi kecerahan rata-rata
+5,72 galaksi spiral Triangulum Bumi digunakan sebagai tes bagi mata telanjang untuk melihat langit yang gelap[11][12]
+5,8 semburan sinar gama GRB 080319B Bumi magnitudo semu puncak ("Peristiwa Clarke") terlihat di Bumi pada 19 Maret 2008 dari jarak 7,5 miliar tahun cahaya
+6,03 planet Uranus Bumi kecerahan minimum
+6,49 asteroid Pallas Bumi kecerahan maksimum
+6,5 Batas perkiraan kecerahan benda langit yang dapat diamati oleh pengamat yang menggunakan mata telanjang dalam kondisi yang sangat baik. Ada sekitar 9.500 bintang yang terlihat pada magnitudo 6,5
+6,64 planet katai Ceres Bumi kecerahan maksimum
+6,75 asteroid Iris Bumi kecerahan maksimum
+6,90 galaksi spiral M81 Bumi ini merupakan target mata telanjang ekstrim yang mendorong penglihatan manusia dan skala Bortle hingga batasnya[13]
+7,25 planet Merkurius Bumi kecerahan minimum
+7,67[14] planet Neptunus Bumi kecerahan maksimum (Neptunus tiba dalam perihelion pada tahun 2042)
+7,78 planet Neptunus Bumi kecerahan rata-rata
+8,00 planet Neptunus Bumi kecerahan minimum
+8 Batas mata telanjang yang ekstrem, Kelas 1 pada skala Bortle, langit tergelap yang dapat terlihat di Bumi[15]
+8,10 satelit Titan Bumi kecerahan maksimum; satelit terbesar Saturnus; rata-rata magnitudo oposisi 8,4
+8,29 bintang UY Scuti Bumi kecerahan maksimum; salah satu bintang terbesar yang diketahui berdasarkan radius
+8,94 asteroid 10 Hygiea Bumi kecerahan maksimum
+9,50 Objek paling redup yang dapat terlihat menggunakan binokular umum 7×50 dalam kondisi tertentu
+10,20 satelit Iapetus Bumi kecerahan maksimum, paling terang saat berada di barat Saturnus dan membutuhkan 40 hari untuk beralih sisi
+11,05 bintang Proxima Centauri Bumi bintang terdekat
+11,8 satelit Fobos Bumi kecerahan maksimum; satelit Mars yang lebih cerah
+12,23 bintang R136a1 Bumi bintang paling bercahaya dan masif yang diketahui[16]
+12,89 satelit Deimos Bumi kecerahan maksimum
+12,91 kuasar 3C 273 Bumi kuasar paling terang (jarak luminositasnya 2,4 miliar tahun cahaya)
+13,42 satelit Triton Bumi kecerahan maksimum
+13,65 planet katai Pluto Bumi kecerahan maksimum, 725 kali lebih redup daripada batas kecerahan benda langit yang dapat diamati menggunakan mata telanjang (magnitudo 6,5)
+13,9 satelit Titania Bumi kecerahan maksimum; satelit Uranus paling cerah
+14,1 bintang WR 102 Bumi bintang paling panas yang diketahui
+15,4 centaur Chiron Bumi kecerahan maksimum
+15,55 satelit Kharon Bumi kecerahan maksimum (satelit terbesar Pluto)
+16,8 planet katai Makemake Bumi kecerahan oposisi saat ini
+17,27 planet katai Haumea Bumi kecerahan oposisi saat ini
+18,7 planet katai Eris Bumi kecerahan oposisi saat ini
+19,5 Objek paling redup yang dapat diamati dengan teleskop Catalina Sky Survey 0,7 meter menggunakan eksposur 30 detik[17] dan juga perkiraan magnitudo pembatas Asteroid Terrestrial-impact Last Alert System (ATLAS)
+20,7 satelit Callirrhoe Bumi satelit Jupiter yang berukuran kecil (≈8 km)
+22 Objek paling redup yang dapat diamati dalam cahaya tampak dengan teleskop Ritchey-Chrétien 600 mm (24″) dengan gambar bertumpuk selama 30 menit (masing-masing 6 subframe pada 5 menit) menggunakan detektor CCD[18]
+22,8 Luhman 16 Bumi katai cokelat terdekat (Luhman 16A=23,25, Luhman 16B=24,07)
+22,91 satelit Hydra Bumi kecerahan maksimum satelit Pluto
+23,38 satelit Nix Bumi kecerahan maksimum satelit Pluto
+24 Objek paling redup yang dapat diamati dengan teleskop Pan-STARRS 1,8 meter menggunakan eksposur 60 detik.[19] Sekarang ini menjadi magnitudo pembatas dari semua survei astronomi langit otomatis.
+25,0 satelit Fenrir Bumi satelit Saturnus yang berukuran kecil (≈4 km)
+25,3 objek trans-Neptunus 2018 AG37 Bumi Objek teramati terjauh yang diketahui di Tata Surya, berjarak sekitar 132 AU (19,7 miliar km) dari Matahari
+26,2 objek trans-Neptunus 2015 TH367 Bumi Objek berukuran 200 km yang berjarak sekitar 90 AU (13 miliar km) dari Matahari dan sekitar 75 juta kali lebih redup daripada batas kecerahan benda langit yang dapat diamati menggunakan mata telanjang
+27,7 Objek paling redup yang dapat diamati dengan teleskop berbasis darat kelas 8 meter seperti Teleskop Subaru dalam gambar 10 jam[20]
+28,2 komet Halley Bumi (2003) pada tahun 2003 ketika berjarak 28 AU (4,2 miliar km) dari Matahari, dicitrakan menggunakan 3 dari 4 cakupan individu yang disinkronkan dalam rangkaian Very Large Telescope ESO menggunakan total waktu pemaparan sekitar 9 jam[21]
+28,4 asteroid 2003 BH91 orbit Bumi magnitudo teramati objek sabuk Kuiper ≈15-kilometer Kuiper belt object, dilihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble (HST) in 2003, asteroid teredup yang diketahui teramati langsung
+31,5 Objek paling redup yang dapat diamati dalam cahaya tampak menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble melalui EXtreme Deep Field dengan ~23 hari waktu eksposur yang dikumpulkan selama 10 tahun[22]
+34 Objek paling redup yang dapat diamati dalam cahaya tampak menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb[23]
+35 asteroid tanpa nama orbit Bumi perkiraan magnitudo asteroid paling redup yang diketahui, objek sabuk Kuiper berukuran 950 meter yang ditemukan oleh HST saat lewat di depan sebuah bintang pada tahun 2009[24]
+35 bintang LBV 1806-20 Bumi bintang variabel biru bercahaya, perkiraan magnitudo pada panjang gelombang yang terlihat karena kepunahan antarbintang

ReferensiSunting

  1. ^ a b Agrawal, Dulli Chandra (30 Maret 2016). "Apparent magnitude of earthshine: a simple calculation". European Journal of Physics. IOP Publishing. 37 (3): 035601. Bibcode:2016EJPh...37c5601A. doi:10.1088/0143-0807/37/3/035601. ISSN 0143-0807. 
  2. ^ Dufay, Jean (17 Oktober 2012). Introduction to Astrophysics: The Stars. hlm. 3. ISBN 9780486607719. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Maret 2017. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  3. ^ McLean, Ian S. (2008). Electronic Imaging in Astronomy: Detectors and Instrumentation. Springer. hlm. 529. ISBN 978-3-540-76582-0. 
  4. ^ Dolan, Michelle M.; Mathews, Grant J.; Lam, Doan Duc; Lan, Nguyen Quynh; Herczeg, Gregory J.; Dearborn, David S. P. (2017). "Evolutionary Tracks for Betelgeuse". The Astrophysical Journal. 819 (1): 7. arXiv:1406.3143 . Bibcode:2016ApJ...819....7D. doi:10.3847/0004-637X/819/1/7. 
  5. ^ "Brightest comets seen since 1935". International Comet Quarterly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  6. ^ "Heavens-above.com". Heavens-above. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  7. ^ NASA Science Question of the Week. Gsfc.nasa.gov (7 April 2006). Diakses pada 15 Mei 2022.
  8. ^ Evans, N. R.; Schaefer, G. H.; Bond, H. E.; Bono, G.; Karovska, M.; Nelan, E.; Sasselov, D.; Mason, B. D. (2008). "Direct Detection of the Close Companion of Polaris with The Hubble Space Telescope". The Astronomical Journal. 136 (3): 1137. arXiv:0806.4904 . Bibcode:2008AJ....136.1137E. doi:10.1088/0004-6256/136/3/1137. 
  9. ^ "M41 possibly recorded by Aristotle". SEDS (Students for the Exploration and Development of Space). 28 Juli 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  10. ^ "Uranus Fact Sheet". nssdc.gsfc.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  11. ^ "SIMBAD-M33". SIMBAD Astronomical Database. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  12. ^ Lodriguss, Jerry (1993). "M33 (Triangulum Galaxy)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022.  (Shows bolometric magnitude not visual magnitude.)
  13. ^ "Messier 81". SEDS (Students for the Exploration and Development of Space). 2 September 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-14. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  14. ^ "Neptune Fact Sheet". nssdc.gsfc.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  15. ^ John E. Bortle (Februari 2001). "The Bortle Dark-Sky Scale". Sky & Telescope. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  16. ^ "What Is the Most Massive Star?". Space.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  17. ^ "Catalina Sky Survey (CSS) Facilities". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2022. Diakses tanggal 15 Mei 2022. 
  18. ^ Steve Cullen (sgcullen) (5 Oktober 2009). "17 New Asteroids Found by LightBuckets". LightBuckets. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Mei 2022. Diakses tanggal 16 Mei 2022. 
  19. ^ "Pan-STARRS limiting magnitude". 
  20. ^ What is the faintest object imaged by ground-based telescopes? Diarsipkan 16 Mei 2022 di Wayback Machine., oleh: The Editors of Sky Telescope, 24 Juli 2006
  21. ^ "New Image of Comet Halley in the Cold". ESO. 1 September 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Mei 2022. Diakses tanggal 16 Mei 2022. 
  22. ^ Illingworth, G. D.; Magee, D.; Oesch, P. A.; Bouwens, R. J.; Labbé, I.; Stiavelli, M.; van Dokkum, P. G.; Franx, M.; Trenti, M.; Carollo, C. M.; Gonzalez, V. (21 Oktober 2013). "The HST eXtreme Deep Field XDF: Combining all ACS and WFC3/IR Data on the HUDF Region into the Deepest Field Ever". The Astrophysical Journal Supplement Series. 209 (1): 6. arXiv:1305.1931 . Bibcode:2013ApJS..209....6I. doi:10.1088/0067-0049/209/1/6. 
  23. ^ http://www.jaymaron.com/telescopes/telescopes.html Diarsipkan 1 Agustus 2017 di Wayback Machine. (Diakses pada 16 Mei 2022)
  24. ^ "Hubble Finds Smallest Kuiper Belt Object Ever Seen". NASA (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Mei 2022. Diakses tanggal 16 Mei 2022. 

Lihat pulaSunting