Buka menu utama
Lontong dekem

Lontong dekem adalah sebuah makanan khas dari daerah Pemalang.[1] Sajian lontong dekem lebih cocok di santap saat sore atau malam hari kerena kuah lontong dekem diracik dari berbagai macam rempah-rempah yang dapat menghangatkan badan.[2] Lontong dekem biasa dijual di warung tenda.[1]

Daftar isi

SejarahSunting

Lontong dekem dikenal mulai tahun sembilan puluhan.[1] Nama lontong dekem diambil dari cara pengolahannya, yaitu sebelum disajikan lontong disiram dengan kuah santan lalu ditumpahkan lagi kemudian disiram lagi lalu ditumpahkan lagi begitu seterusnya hingga beberapa kali siraman sehingga lontong menjadi terendam.[2] Istilah terendam dalam bahasa Pemalang adalah dekem, sehingga makanan tersebut dinamakan lontong dekem.[2]

RacikanSunting

Racikan lontong dekem terdiri dari irisan lontong, kuah santan berwarna kuning seperti gulai, serta ditaburi serundeng kelapa, kerupuk dan bawang goreng.[1] Lontong dekem biasa disajikan bersama sate.[1] Hidangan lontong dekem selalu identik dengan sate yang menyertainya.[1] Warung lontong dekem biasanya menyediakan dua jenis sate ayam yaitu sate goreng dan berkuah.[1] Sate goreng bersifat kering dan ditusuk dengan tusuk sate sementara sate berkuah adalah sate goreng yang disajikan bersama kuah santan dan ditaburi serundeng kelapa.[1] Kerupuk yang digunakan untuk menaburi lontong dekem adalah kerupuk mi.[3] Kerupuk mi adalah salah satu camilan khas dari wilayah pantura.[3] Lontong dekem sekilas seperti lontong sayur, tetapi ada yang unik yaitu pada lontong dekem diberi campuran daging bebek.[2] Potongan lontong dekem dibuat lebih besar daripada pada lontong sayur.[1] Kuah pada lontong dekem sekilas mirip dengan kuah opor, tetapi pada lontong dekem kuahnya lebih encer.[3]

Cita rasaSunting

Rasa lontong dekem juga cenderung pedas.[4] Rasa pedas pada lontong dekem bukan karena cabai melainkan pedas karena adanya sereh yang dipakai sebagai bumbu pada kuah lontong dekem.[2] Lontong yang dimasak menggunakan daun pisang memiliki cita rasa yang khas.[4] Lontong yang dihasilkan juga agak hijau sehingga menambah penampilan masak menjadi lebih menarik.[4] Lontong yang digunakan dalam lontong dekem, memiliki tekstur lembut dan aroma daun pisang.[5]

Cara membuatSunting

Pembuatan lontong dekem terdiri dari dua tahap.[1] Kedua tahap tersebut adalah tahap pembuatan lontong dan tahap membuat kuah.[1] Pembuatan lontong hampir sama dengan pembuatan lontong pada umumnya yaitu membungkus beras dengan daun pisang kemudian memasaknya dalam air.[1] Tahap membuat kuah adalah dengan cara menumis semua bumbu dan dicampur air sampai masak.[1]

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m Suharsono, Dewi. Aneka Resep Masakan Cipta Selera. Surabaya: Cipta media. hlm. 46, 47, 57. 
  2. ^ a b c d e khas-pemalang "Hangatnya Lontong Dekem Pemalang" Periksa nilai |url= (bantuan). JatengTime.com. Diakses tanggal 7 April 2014. 
  3. ^ a b c "Kuliner Pemalang-Lontong Dekem". Kabar Pemalang.com. Diakses tanggal 7 April 2014. 
  4. ^ a b c "Lontong Dekem, Sajian Lain Khas Pemalang". Liputan 6. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  5. ^ "PR untuk Kembangkan Pariwisata Pemalang". Pemerintah Kabupaten Pemalang. Diakses tanggal 29 April 2014.