"Bible House", kantor pusat Pennsylvania Bible Society, lembaga Alkitab tertua di Amerika Serikat, didirikan pada tahun 1808

Lembaga Alkitab (bahasa Inggris: Bible Society) adalah suatu organisasi nirlaba, biasanya berupa yayasan ekumenikal, berfokus pada penerjemahan, penerbitan, dan distribusi Alkitab dengan biaya terjangkau. Dalam tahun-tahun terakhir mereka juga lebih terlibat dalam advokasi kredibilitas dan dapat dipercayanya Alkitab dalam kehidupan budaya kontemporer. Secara tradisional, edisi lembaga-lembaga Alkitab memuat Kitab-kitab suci, tanpa catatan atau komentari doktrinal, meskipun dapat memuat catatan non-sektarian mengenai terjemahan alternatif dari kata-kata, atau variasi dalam naskah-naskah yang terlestarikan.

Sejarah produksi AlkitabSunting

Produksi dan distribusi Alkitab merupakan topik yang menarik perhatian para pemimpin Kristen selama berabad-abad. Dalam suatu surat yang terlestarikan (ekstan), bertarikh tahun 331, Kaisar Konstantinus meminta Eusebius, Uskup Kaisarea, untuk menyediakan baginya lima puluh salinan Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru untuk digunakan dalam gedung-gedung gereja utama di kota Konstantinopel. Pada tahun 797, Charlemagne menugaskan Alcuin untuk menyediakan suatu teks emended dari versi Vulgata; berbagai salinan teks ini telah dibuat, tidak selalu secara akurat, dalam sekolah-sekolah menulis di Tours.[1]

Buku pertama yang dicetak di Eropa adalah sejilid Alkitab bahasa Latine, dan Copinger memperkirakan bahwa 124 edisi Vulgata telah diterbitkan pada akhir abad ke-15. Alkitab bahasa Italia telah dicetak berlusin kali sebelum tahun 1500, dan delapan belas edisi Alkitab bahasa Jerman telah diterbitkan sebelum versi Martin Luther muncul. Sejak Abad Pertengahan dan kemudian mengiringi Reformasi Protestan, ada peningkatan nyata ketertarikan terhadap Alkitab. Meskipun ada sikap menentang dari Gereja Katolik Roma pada waktu dan setelah Konsili Trento (1545-1563), penerjemahan dan peredaran Alkitab dilakukan dengan semangat tinggi, dan dalam cara yang lebih sistematik.[1]

Lembaga Alkitab IndonesiaSunting

Pada tanggal 4 Juni 1814 telah didirikan suatu Lembaga Alkitab di Batavia (sekarang Jakarta) di bawah pimpinan Letnan Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles. Lembaga Alkitab ini merupakan cabang pembantu dari Lembaga Alkitab Inggris dan dinamakan Lembaga Alkitab Jawa (Java Auxiliary Bible Society). Ketika pendudukan Inggris digantikan pendudukan Belanda pada tahun 1816, Lembaga Alkitab ini diganti namanya menjadi Lembaga Alkitab Hindia Belanda (Nederlands Oost-Indisch Bijbelgenootschap) atau dikenal dengan sebutan Lembaga Alkitab Batavia (Bataviaas Bijbelgenootschap).

Pada 1950 bersamaan dengan diterimanya Republik Indonesia menjadi anggota Perserikatan Bangsa Bangsa, beberapa tokoh kristiani mulai memprakarsai berdirinya suatu lembaga Alkitab Indonesia. Sejalan dengan aspirasi kemerdekaan bangsa dan negara, timbullah keinginan untuk berdikari, bertanggungjawab penuh terhadap pengadaan serta penyebaran Alkitab.

Pada tanggal 9 Februari 1954 Lembaga Alkitab Indonesia (LAI) secara resmi didirikan dengan Akta Notaris nomor 101. Sebelumnya, pada 1952, LAI sudah diterima sebagai anggota madia (associate member) dari Persekutuan Lembaga-lembaga Alkitab Sedunia (United Bible Societies) pada persidangannya di Ootacamund, India dan diterima menjadi anggota penuh (full member) pada persidangan Persekutuan Lembaga-lembaga Alkitab Sedunia di Eastbourne, Inggris pada bulan April 1954. Untuk pertama kali LAI diketuai oleh Dr. Todung Sutan Gunung Mulia, seorang tokoh Kristen Indonesia yang namanya diabadikan untuk BPK Gunung Mulia. Kemudian jabatan ketua itu berturut-turut digantikan oleh G.P. Khouw, S.H., Ph. J. Sigar S.H., Pdt. W.J. Rumambi, Pdt Chr. A. Kiting dan sejak tahun 1989 dipegang Drs. Supardan M.A.[2]

Lembaga-lembaga yang adaSunting

United Bible SocietiesSunting

United Bible Societies (UBS) merupakan asosiasi lembaga-lembaga Alkitab seluruh dunia. Sampai Januari 2011 UBS memiliki 147 lembaga anggota, bekerja dalam lebih dari 200 negara dan teritori.[3] Antara lain:

Tidak termasuk UBS Bible societiesSunting

Kelompok-kelompok penerjemahan lainSunting

Kelompok-kelompok bukan-penerjemahanSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Darlow 1911, hlm. 905.
  2. ^ Alkitab Mary Jones
  3. ^ UBS 2011 Annual Review
  4. ^ Hellenic Bible Society website
  5. ^ Bible Society of South Africa website
  6. ^ Colombian Bible Society website
  7. ^ Alliance Biblique Franciase website
  8. ^ Canadian Bible Society website
  9. ^ Hungarian Bible Society\ website
  10. ^ Daud H. Soesilo, Mengenal Visi & Misi Lembaga Alkitab Indonesia; Lembaga Alkitab Indonesia, Jakarta, 1999
  11. ^ Slovak Bible Society\ website
  12. ^ Slovenian Bible Society website
  13. ^ Trinitarian Bible Society website
  14. ^ Valera Bible Society website
  15. ^ King James Bible Society website
  16. ^ Gideons tidak menerjemahkan melainkan mendistribusikan terjemahan Alkitab yang sudah ada.
  17. ^ The Amity Printing Company, dibantu sebagian oleh United Bible Societies, tidak menerjemahkan, tetapi merupakan suatu perusahaan percetakan Alkitab terbesar di Tiongkok.

PustakaSunting

  •   Gillis, James M. (1907). "Bible Societies". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. 2. New York: Robert Appleton Company. 
  • McCauley, J. C. (1946). Truth Versus Dogma. Chicago: Moody Press. 

Attriburion:

Pustaka tambahanSunting

  • Woodley, E. C. The Bible in Canada. Toronto: J. M. Dent & Sons, 1953. viii, 320 p., ill. N.B.: "The purpose ... is to tell the story of the British and Foreign Bible Society in Canada [afterwards known as the Canadian Bible Society]"—p. 3.

Pranala luarSunting