Leeds United F.C.

klub sepak bola profesional asal Inggris

Leeds United Football Club adalah sebuah klub sepak bola asal Inggris yang berbasis di Beeston, Leeds, West Yorkshire. Pada akhir musim 2019–20, mereka mampu menjadi juara Kejuaraan EFL, sehingga akan promosi ke Liga Utama Inggris pada musim selanjutnya. Sebelumnya mereka telah menghabiskan sebagian besar sejarah mereka di tingkat atas sepak bola Inggris yaitu Liga Utama Inggris. Klub ini dibentuk pada tahun 1919 menyusul pembubaran tim pendahulunya Leeds City FC oleh The Football League. Stadion mereka adalah Elland Road yang mempunyai kapasitas 39.460 kursi, yang telah mereka gunakan sejak pendirian mereka setelah mengambil alih dari Leeds City.

Leeds United
emblem
Nama lengkapLeeds United Football Club
JulukanThe Whites
The Peacocks
Berdiri17 October 1919; 102 tahun lalu (17 October 1919)
StadionElland Road
Leeds, Inggris
(Kapasitas: 39.460[1])
PemilikAser Group Holding (90%)
49ers Enterprises (10%)[2]
KetuaAndrea Radizzani
ManajerMarcello Bielsa
LigaLiga Utama Inggris
2021–22ke-15, Liga Utama Inggris
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Soccerball current event.svg Musim ini

Leeds United adalah klub terakhir yang menjadi juara Liga Inggris Divisi Pertama (bahasa Inggris: Football League First Division) Inggris pada musim 1991-92, yang kemudian mulai musim 1992-93 menjadi Liga Utama Inggris (bahasa Inggris: Premier League) sebagai kompetisi liga profesional Inggris tingkat teratas.

Leeds United telah memenangkan piala di sepak bola Inggris, termasuk 3 gelar liga Inggris (pada saat itu masih bernama Football League First Division), Piala FA dan Piala Liga Inggris. Klub ini juga pernah sukses di Eropa dengan memenangi dua Inter-Cities Fairs Cup (diganti dengan Piala UEFA). Namun, mereka menjadi runner-up, di Piala Fairs Inter-Cities (1967), Piala Winners UEFA (1973) dan Liga Champions UEFA (1975). Klub ini memenangkan mayoritas prestasi mereka di bawah manajer Don Revie selama tahun 1960-an dan 1970-an.

Warna kostum Leeds United adalah putih polos. Logo klub telah berubah beberapa kali dalam upaya untuk kembali memodernisasi citra klub. Logo saat ini, menggambarkan White Rose of York dan berbunyi "LUFC", meskipun nama klub tersebut menggunakan "AFC".[3] Julukan klub ini yang paling umum adalah "The Whites", "United" dan "The Peacocks", nama yang terakhir berasal dari nama stadion yaitu The Old Peacock Ground[4] sebelum berubah menjadi Elland Road. Leeds United dikenal mempunyai pendukung yang fanatik. Riset online terbaru mengindikasikan bahwa mereka adalah satu klub sepak bola di Inggris yang paling dikenal dan web site mereka adalah salah satu yang paling sering dikunjungi.[5][6]

Sejarah klubSunting

Sebelum Leeds UnitedSunting

Tim pendahulu sebelum Leeds United adalah Leeds City, yang dibentuk pada tahun 1904 dan terpilih menjadi anggota Liga pada tahun 1905. Pada awalnya mereka merasa sulit untuk menarik banyak orang ke Elland Road tetapi nasib mereka membaik setelah kedatangan Herbert Chapman. Pada 1914 Chapman menyatakan; "Kota ini dibangun untuk mendukung sepak bola papan atas", tetapi Leeds City secara paksa dibubarkan dan dipaksa untuk menjual semua pemain mereka oleh The Football League pada tahun 1919 sebagai tanggapan atas tuduhan pembayaran ilegal kepada para pemain selama Perang Dunia Pertama. Pada tahun 1919, Leeds United dibentuk dan mereka menerima undangan untuk bermain di Liga Midland, yang dipilih pada tanggal 31 Oktober, mengambil tempat yang ditinggalkan oleh tim cadangan Leeds City. Setelah pembubaran Leeds City, Yorkshire Amateurs membeli stadion Elland Road. Yorkshire Amateurs menawarkan untuk memberi jalan bagi tim baru di bawah manajemen mantan pemain Dick Ray.

Ketua Huddersfield Town, Hilton Crowther meminjamkan £ 35.000 kepada Leeds United, yang dapat dilunasi ketika Leeds United memenangkan promosi ke Divisi Satu. Dia membawa manajer Barnsley Arthur Fairclough dan pada 26 Februari 1920, Dick Ray mengundurkan diri sebagai asisten Fairclough.

1920–1960: Tahun-tahun awalSunting

Pada tanggal 31 Mei 1920, Leeds United terpilih mengikuti Liga Sepakbola. Selama beberapa tahun berikutnya, mereka mempertahankan posisi mereka di Divisi II dan pada tahun 1924 memenangkan gelar juara Divisi II dan promosi ke Divisi Pertama. Mereka gagal mempertahankan posisi mereka di Divisi Pertama dan terdegradasi pada musim 1926–27. Setelah degradasi manajer mereka, Fairclough mengundurkan diri, dan posisi manajer kembali dijabat oleh Dick Ray. Pada tahun-tahun berikutnya hingga dimulainya Perang Dunia II, Leeds dua kali terdegradasi.

Pada tanggal 5 Maret 1935, Ray mengundurkan diri dan digantikan oleh Billy Hampson, yang bertugas selama 12 tahun. Pada musim 1946-1947 setelah perang, Leeds terdegradasi lagi, dengan rekor liga terburuk dalam sejarah mereka. Setelah musim ini, Hampson mengundurkan diri (dia tinggal bersama Leeds sebagai pencari bakat utama selama delapan bulan) dan digantikan oleh Willis Edwards pada bulan April 1947. Pada tahun 1948, Sam Bolton menggantikan Ernest Pullan sebagai Ketua Leeds United. Edwards kemudian menjadi asisten manajer pada April 1948 setelah hanya satu tahun sebagai manajer. Dia digantikan oleh Mayor Frank Buckley.

Leeds tetap berada di Divisi II hingga 1955–56, ketika mereka sekali lagi memenangkan promosi ke Divisi Pertama, berkat keberadaan John Charles. Charles haus akan kesuksesan di level tertinggi, dan manajer Raich Carter tidak dapat meyakinkannya bahwa Leeds dapat memenuhi ambisinya. Charles dijual ke Juventus dengan rekor dunia saat itu sebesar £ 65.000. Hilangnya Charles mengakibatkan Leeds terdegradasi ke Divisi II pada musim 1959-60.

1960–1974: Era Don RevieSunting

Pada Maret 1961, klub menunjuk mantan pemain Don Revie sebagai manajer, menyusul pengunduran diri Jack Taylor. Masa awal kepengurusan Revie sebagai manajer dimulai dalam keadaan yang buruk; klub dalam kesulitan keuangan[7] dan pada musim 1961-1962 hanya ada satu kemenangan di pertandingan terakhir yang menyelamatkan klub dari degradasi ke Divisi Tiga.[8] Revie menerapkan kebijakan pemain muda dan perubahan warna kit menjadi strip serba putih dengan gaya Real Madrid,[9]dan pada musim 1963-64 Leeds memenangkan promosi ke Divisi Pertama.

Leeds dapat beradaptasi dengan baik di Divisi Pertama pada musim 1964-65 dengan finis kedua di bawah rival mereka Manchester United dengan berdasarkan selisih gol.[10] Mereka juga mencapai final Piala FA dan kalah 2-1 dari Liverpool di Wembley setelah perpanjangan waktu.[10] Pada musim 1965-66, Leeds kembali finis kedua di liga,[11] sementara itu mereka juga mencapai semi-final Piala Inter-Cities Fairs namun kalah agregat dari klub Spanyol Real Zaragoza.

1974–1988: Pasca-Revie dan degradasiSunting

Setelah musim 1973-74, Revie meninggalkan Leeds dan Elland Road untuk mengelola tim nasional Inggris. Brian Clough ditunjuk sebagai penerus Revie. Ini adalah janji kejutan, karena Clough telah menjadi kritikus vokal Revie dan taktik tim. Masa jabatan Clough sebagai manajer dimulai dengan buruk, dengan kekalahan di Charity Shield melawan Liverpool di mana Billy Bremner dan Kevin Keegan dikeluarkan karena berkelahi. Di bawah Clough, tim tampil buruk, dan setelah hanya 44 hari dia dipecat.

Clough digantikan oleh mantan kapten Inggris Jimmy Armfield. Armfield membawa tim tua Revie ke final Piala Eropa 1974-75, di mana mereka dikalahkan oleh Bayern Munich dalam keadaan kontroversial. Dibantu oleh pelatih Don Howe, Armfield membangun kembali tim Revie, dan meskipun tidak lagi mendominasi sepak bola Inggris, tim itu tetap berada di sepuluh besar untuk musim-musim berikutnya. Namun, dewan menjadi tidak sabar untuk sukses dan memecat Armfield pada tahun 1978, menggantikannya dengan Jock Stein, yang juga bertahan hanya 44 hari sebelum pergi untuk mengelola Skotlandia. Dewan menunjuk Jimmy Adamson, tetapi ia tidak dapat menghentikan penurunan, dan pada tahun 1980 Adamson mengundurkan diri dan digantikan oleh mantan pemain Allan Clarke. Meskipun membelanjakan secara bebas untuk pemain, ia tidak mampu membendung arus, dan klub itu terdegradasi pada akhir 1981-82. Clarke digantikan oleh mantan rekan setimnya Eddie Gray.

Tanpa uang untuk membangun tim, Gray berkonsentrasi pada pengembangan pemuda, tetapi tidak dapat membimbing mereka untuk promosi dari Divisi Kedua. Dewan kembali menjadi tidak sabar dan memecat Gray pada tahun 1985, menggantikannya dengan rekan satu tim Revie lainnya, Billy Bremner. Bremner merasa sulit untuk mencapai promosi, meskipun Leeds mencapai final play-off 1987, tetapi dikalahkan oleh Charlton Athletic. Leeds juga nyaris gagal di Piala FA, kalah dari Coventry City di semi-final.

1988–1996: Howard Wilkinson eraSunting

Pada Oktober 1988, dengan tim ke-21 di Divisi Kedua, Bremner dipecat untuk memberi jalan bagi Howard Wilkinson. Leeds menghindari degradasi musim itu, dan pada Maret 1989 mengontrak Gordon Strachan dari Manchester United seharga £300.000. Gelandang Skotlandia yang menjadi kapten dan membantu Leeds memenangkan Liga Kedua pada 1989–90 dan promosi ke Divisi Pertama. Leeds finis keempat pada 1990-91, dan pada musim 1991-92 mereka menjadi juara Inggris untuk ketiga kalinya. Di musim yang menegangkan, Leeds adalah anggota pendiri Liga Premier baru, yang menjadi liga utama sepak bola Inggris. Namun, musim 1992-93 melihat Leeds tersingkir dari Liga Champions lebih awal dan ditempatkan di urutan ke-17 dalam tabel (tidak ada kemenangan tandang), nyaris terdegradasi. Wilkinson dari Leeds tidak mampu memberikan tantangan yang konsisten untuk gelar, dan posisi mereka tidak terbantu oleh penampilan buruk di final Piala Liga 1996 di mana Leeds kalah dari Aston Villa. Leeds hanya bisa menyelesaikan 13 di musim 1995-96, dan setelah kekalahan kandang 4-0 dari Manchester United pada awal musim 1996-97, Wilkinson dihentikan. Salah satu warisan Wilkinson dan pelatih muda Paul Hart adalah pertumbuhan akademi muda Leeds United, yang telah menghasilkan banyak talenta sepakbola selama bertahun-tahun.

1997–2001: Graham and O'LearySunting

Leeds menunjuk George Graham sebagai penerus Wilkinson. Penunjukan itu kontroversial karena Graham sebelumnya menerima larangan satu tahun dari Asosiasi Sepak Bola karena menerima pembayaran ilegal dari perwakilan sepak bola. Graham melakukan beberapa pembelian cerdas dan juga membantu beberapa pemain muda dari tim pemenang piala pemuda Leeds. Pada akhir musim 1997-98, Leeds lolos ke Piala UEFA musim berikutnya. Pada Oktober 1998 Graham pergi untuk menjadi manajer Tottenham Hotspur dan Leeds memilih untuk menggantikannya dengan asisten manajer David O'Leary.

Di bawah bimbingan O`Leary dan asistennya, Eddie Gray, Leeds tidak pernah finis di luar lima besar di Liga Premier dan lolos ke Piala UEFA dan Liga Champions UEFA, sambil memenangkan trofi hingga ke semi final. dari kedua turnamen. Namun, pada waktu yang hampir bersamaan, citra tim tersebut tercoreng ketika dua pemain Jonathan Woodgate dan Lee Bowyer terlibat dalam insiden yang menyebabkan seorang pelajar Asia terluka parah dan dirawat di rumah sakit. Akibatnya, pengadilan membutuhkan waktu hampir dua tahun untuk menyelesaikannya; Bowyer dibayar, tetapi Woodgate dinyatakan bersalah atas perkelahian dan dijatuhi hukuman pelayanan masyarakat. Juga, selama semifinal Piala UEFA melawan Galatasaray di Istanbul, dua penggemar Leeds ditikam sampai mati sebelum pertandingan.

2001–2007: Krisis keuangan dan jatuh ke League OneSunting

Di bawah pengawasan Peter Ridsdale, Leeds mengambil pinjaman besar terhadap prospek bagian dalam hak siar televisi dan pendapatan sponsor dari kualifikasi Liga Champions UEFA dan kemajuan lebih lanjut dalam kompetisi. Namun, Leeds nyaris melewatkan Liga Champions selama dua musim berturut-turut dan akibatnya tidak menerima pendapatan yang cukup untuk membayar pinjaman. Tanda pertama bahwa klub sedang berjuang secara finansial adalah penjualan Rio Ferdinand ke Manchester United untuk sekitar £ 30 juta. Ridsdale dan O`Leary secara terbuka memperdebatkan pembelian tersebut, dan O`Leary dipecat dan digantikan oleh mantan manajer Inggris Terry Venables. Leeds mengalami penurunan di bawah Venables, dan pemain lain dijual untuk melunasi hutang, termasuk Jonathan Woodgate, kepada siapa Ridsdale telah berjanji untuk tidak menjual Venables kepada mereka. Ketegangan meningkat antara Ridsdale dan Venables, dengan kinerja tim yang buruk, Venables dipecat dan diganti dengan Peter Reid. Ridsdale mengundurkan diri dari dewan Leeds dan digantikan oleh direktur non-eksekutif saat ini, Profesor John McKenzie.  Leeds sekarang berada dalam bahaya degradasi, tetapi menghindari pertandingan kedua dari belakang musim ini, mengalahkan Arsenal 3-2 di Highbury dengan gol telat Mark Viduka.

Reid ditandatangani secara permanen di Leeds pada musim panas berikutnya dan dipinjamkan sejumlah pemain. Sebuah awal yang gagal untuk musim 2003-04, Reid dipecat dan Eddie Gray mengambil alih sebagai manajer sementara sampai akhir musim. Seorang ahli kebangkrutan, Gerald Krasner, memimpin tim pengusaha lokal yang mengambil alih Leeds dan mengawasi penjualan aset klub, termasuk pemain muda dan baru yang berharga. Leeds terdegradasi pada musim 2003-04.

Setelah terdegradasi ke Championship, asisten manajer Kevin Blackwell ditunjuk sebagai pelatih. Sebagian besar pemain yang tersisa telah dijual atau dibebaskan dengan transfer gratis untuk lebih mengurangi gaji mereka yang tinggi; Blackwell terpaksa membangun kembali hampir seluruh skuat melalui transfer gratis, dan Leeds terpaksa menjual tempat latihan dan stadion mereka pada musim gugur 2004.

Dewan akhirnya menjual klub tersebut ke Ken Bates seharga £10 juta. Di bawah Blackwell, Leeds mencapai final playoff Championship, pertandingan yang mereka kalahkan dari Watford. Dengan kinerja tim yang buruk, kontrak Blackwell dihentikan, dan Leeds mempekerjakan John Carver sebagai manajer perawatan, tetapi mantranya gagal dan dia dikeluarkan dari tugasnya sendiri, dengan Dennis Wise akhirnya dipasang sebagai penggantinya. Wise tidak mampu mengeluarkan tim dari zona degradasi untuk sebagian besar musim, meskipun kedatangan sejumlah pemain berpengalaman dengan status pinjaman dan transfer gratis dengan kontrak jangka pendek. Dengan kepastian degradasi, Leeds memulai manajemen pada 4 Mei 2007, menghasilkan pengurangan 10 poin yang dikenakan oleh liga, yang mengakibatkan klub secara resmi diturunkan ke tingkat ketiga sepak bola Inggris; klub tidak pernah bermain di bawah divisi dua sebelumnya. . Para pemain yang dibawa oleh Wise telah dibebaskan; Ia terpaksa membangun skuat hampir dari awal, dan karena manajemen Leeds, Leeds baru bisa merekrut pemain beberapa hari sebelum musim dibuka.

2007–2010: Liga SatuSunting

Pada tanggal 3 Juli 2007, HM Revenue & Customs menggugat Perjanjian Kreditur Sukarela (CVA) Leeds di pengadilan. Di bawah aturan liga, jika klub masih bertanggung jawab pada awal musim depan, Leeds akan dilarang memulai kampanye Football League mereka. Mengikuti tantangan HMRC, klub itu dijual oleh KPMG, dan tawaran Ken Bates sekali lagi diterima. Liga akhirnya menyetujui ini di bawah 'aturan pengecualian' tetapi memberlakukan pengurangan 15 poin karena klub tidak meninggalkan manajemen dengan CVA, sebagaimana aturan yang diperlukan dari Federasi Sepak Bola. Pada tanggal 31 Agustus 2007, HMRC memutuskan untuk tidak melanjutkan gugatan hukumnya.

Meskipun pengurangan 15 poin, Wise dan asistennya Gus Poyet membawa Leeds ke posisi playoff, hanya untuk Poyet pergi ke Tottenham, dan Wise mengundurkan diri untuk mengambil pekerjaan di Newcastle United. Wise digantikan oleh mantan kapten klub Gary McAllister. Leeds kemudian mengamankan tempat di final playoff, tetapi dikalahkan oleh Doncaster Rovers. Musim berikutnya melihat serangkaian penampilan buruk dan McAllister dipecat setelah lima kekalahan beruntun. Dia digantikan oleh Simon Grayson, yang mengundurkan diri sebagai manajer Blackpool untuk mengambil alih pekerjaan itu. Di bawah Grayson, Leeds kembali mencapai babak sistem gugur, tetapi dikalahkan oleh Millwall di kedua babak semifinal.

Pada musim 2009-10, tim memiliki awal terbaik mereka untuk musim melawan tim Leeds dan menderita kekalahan besar putaran ketiga Piala FA dengan mengalahkan Manchester United di Old Trafford. Setelah tampil impresif di Piala FA, performa Leeds di liga sedang menurun, dengan tim tersebut hanya mengumpulkan tujuh poin dari kemungkinan 24 poin. Namun, seluruh tim bersatu dan Leeds memenangkan pertandingan terakhir musim ini untuk memastikan promosi ke Kejuaraan sebagai runner-up. Kota Norwich.

2010–2014: Kembali ke KejuaraanSunting

Leeds menghabiskan sebagian besar musim 2010-11 di babak playoff, tetapi hanya berakhir di tempat ketujuh, nyaris kehilangan playoff.

Pada Mei 2011, diumumkan bahwa ketua Leeds  Ken Bates telah mengakuisisi klub dan mengambil alih kepemilikan Leeds. Sebelum pertandingan melawan Middlesbrough, sekitar 300 penggemar Leeds memprotes apa yang mereka lihat sebagai kurangnya investasi dalam skuad, dan Bates menanggapi dengan menyebut para pengunjuk rasa.

Meskipun memenangkan promosi ke Championship, Grayson dipecat setelah gagal memenuhi tantangan yang konsisten untuk promosi ke Liga Premier. Neil Warnock diangkat sebagai manajer baru klub pada 18 Februari, dengan kontrak aslinya berlaku hingga akhir musim 2012–13.

Pada 21 November 2012, grup ekuitas swasta yang berbasis di Timur Tengah GFH Capital menyelesaikan akuisisi Leeds yang diperluas, mengakuisisi 100% saham di klub. Juga diumumkan bahwa Ken Bates akan tetap menjadi presiden hingga akhir musim 2012–13 dan kemudian menjadi presiden klub. Pengambilalihan secara resmi selesai pada 21 Desember 2012.

Meskipun mencapai perempat final Piala Liga dan putaran kelima Piala FA (meskipun kedua kali berakhir dengan lima gol, masing-masing, oleh Chelsea dan Manchester City), bentuk liga Leeds selama musim 2012-13 umumnya buruk, dengan klub tidak pernah menghadirkan tantangan nyata ke tempat playoff. Warnock mengundurkan diri dengan enam pertandingan tersisa dan Leeds hanya lima poin di atas zona degradasi. Brian McDermott menggantikan Warnock dan klub memenangkan tiga dari lima pertandingan terakhir musim ini, cukup untuk menghindari degradasi. Musim panas itu, Bates mengundurkan diri sebagai ketua dan akhirnya meninggalkan klub beberapa minggu kemudian karena sengketa biaya.

Pada 7 Januari 2014, CEO Leeds United David Haigh bergabung dengan Sport Capital, sebuah konsorsium yang melibatkan CEO dari sponsor utama Asuransi Perusahaan Leeds United, Andrew Flowers. . Sports Capital hampir menyelesaikan transaksi dengan GFH Capital yang akan mengambil 75% saham di perusahaan tersebut.

Pada 30 Januari, pengambilalihan Sport Capital runtuh karena kurangnya "dukungan finansial". Haigh merilis pernyataan yang mengakui bahwa dia tidak dapat mencapai kesepakatan meskipun setuju untuk membeli 75% saham klub dari pemilik Gulf Finance House dua bulan lalu. Haigh mengatakan dia dan Sport Capital telah "mengalirkan sejumlah besar uang ke klub untuk memastikan kelangsungan hidup klub", tetapi awal pekan ini anggota konsorsium Andrew Flowers, kepala eksekutif sponsor kaos klub Leeds Enterprise Insurance, mengatakan GFH telah "melanggar hak mereka. perjanjian dengan kami." " setelah mengundang tawaran rival dari Massimo Cellino, presiden klub Serie A  Cagliari Calcio. Pernyataan Haigh berbunyi:

Seperti yang diketahui penggemar, kami menandatangani perjanjian pembelian saham dengan GFH Capital akhir tahun lalu. Ini berarti, saya pikir, kami bisa menyelesaikan semuanya dan menyelesaikan kesepakatan tepat waktu untuk jendela transfer Januari. ... Namun, sayangnya, beberapa pendukung Konsorsium akhirnya merasa tidak mampu memberikan dukungan keuangan yang kami harapkan disepakati untuk memajukan klub.

Pada tanggal 31 Januari 2014, dalam keadaan kontroversial, dilaporkan bahwa pelatih Brian McDermott telah dipecat sebagai manajer klub menyusul serangkaian hasil buruk, sementara Kontroversi seputar klub telah diselesaikan. Kapten baru klub, Ross McCormack, menyatakan dukungan untuk manajer lama. Pada tanggal 3 Februari, BBC melaporkan bahwa McDermott telah dipanggil oleh seorang pengacara yang mewakili Massimo Cellino "dan mengatakan dia telah dibebaskan dari tugas." Namun, Cellino masih belum memiliki klub tersebut, karena Asosiasi Sepak Bola belum menyetujui pembeliannya, jadi baik dia maupun pengacaranya tidak dapat memecat manajer tersebut. Oleh karena itu McDermott tetap pada posisinya.

Setelah berminggu-minggu berspekulasi tentang pembelian Leeds United, pada 7 Februari 2014 Leeds United mengumumkan bahwa mereka telah menukar kontrak untuk menjual Leeds ke grup keluarga Cellino, Eleonora Sport Ltd. Kesepakatan itu melihat keluarga Cellino memperoleh 75% kepemilikan klub, tergantung pada persetujuan dari Asosiasi Sepak Bola.

Pada pertemuannya pada tanggal 23 Maret 2014, Dewan Direksi Asosiasi Sepak Bola dengan suara bulat memutuskan bahwa hukuman Cellino oleh pengadilan Italia berarti bahwa Cellino tidak lulus ujian pemilik dan direktur, sehingga dia tidak dapat mengambil alih di Leeds United.

Dalam konteks pengambilalihan Cellino, Leeds menjalani paruh kedua musim yang buruk, jatuh dari posisi play-off ke margin pertempuran degradasi. Pada akhirnya, penampilan tim yang lemah di bawah Leeds berarti mereka tidak pernah benar-benar dalam bahaya jatuh, dan kemenangan beruntun yang terlambat membuat kemampuan bertahan tidak diragukan lagi sebelum musim berakhir. Namun, McDermott tetap mengundurkan diri beberapa minggu setelah musim berakhir.

2014–2017: Cellino eraSunting

Pada tanggal 5 April, Cellino berhasil meminta QC independen Tim Kerr untuk mengambil alih klub. Pengambilalihan selesai pada 10 April, dengan perusahaan Cellino, Eleonora Sport Limited, membeli 75% saham di klub. Dua bulan kemudian, Dave Hockaday yang tidak berpengalaman tiba-tiba ditunjuk sebagai pelatih kepala, dengan Junior Lewis dipekerjakan sebagai asisten. Setelah hanya 70 hari, pasangan itu dipecat oleh Cellino. Darko Milanič diangkat sebagai pelatih kepala pada September 2014, menjadi manajer pertama klub di luar Kepulauan Inggris dan manajer sepak bola Slovenia pertama Inggris, tetapi meninggalkan klub pada bulan berikutnya. Pada 1 November 2014, Neil Redfearn dikukuhkan sebagai pelatih kepala baru.

Pada tanggal 1 Desember 2014, Cellino didiskualifikasi oleh Asosiasi Sepak Bola setelah menerima dokumen dari pengadilan Italia, di mana ia dinyatakan bersalah atas penggelapan pajak. Dia didiskualifikasi dari mengelola klub hingga 10 April 2015 dan pada 24 Februari 2015 Cellino mengumumkan bahwa dia tidak akan kembali ke klub setelah larangannya berakhir. . Redfearn digantikan oleh mantan pemain Man City  Uwe Rösler sebagai pelatih kepala pada musim panas 2015, tetapi Rosler sendiri digantikan oleh Steve Evans setelah hanya beberapa bulan dalam peran tersebut.

Pada 30 Oktober 2015, Cellino mencapai kesepakatan prinsip dengan Leeds Fans Utd untuk penjualan saham mayoritas di klub. Ketika diminta untuk secara hukum berkomitmen pada periode eksklusivitas untuk memungkinkan uji tuntas dimulai, dia menolak.

Pada 2 Juni 2016, Garry Monk ditunjuk sebagai pelatih kepala baru, menggantikan Steve Evans.

Pada 4 Januari 2017, pengusaha Italia Andrea Radrizzani membeli 50% saham klub dari Massimo Cellino.

Di penghujung musim 2016/17, Leeds nyaris mendapat tempat di babak playoff. Leeds bertahan di tempat playoff untuk sebagian besar musim sebelum penampilan buruk dalam beberapa pertandingan terakhir mengirim mereka ke urutan ketujuh. Hal itu semakin diperkuat dengan dikalahkan 1-0 oleh non-liga Sutton United di babak keempat Piala FA, yang saat itu 84 tempat dan tiga tempat di belakang Leeds United.

2017–sekarang: Pengambilalihan Radrizzani dan kembalinya Liga PremierSunting

Pada 23 Mei 2017, Radrizzani mengumumkan pengambilalihan 100% dari Leeds United, membeli 50% sisa saham dari mantan pemilik bersama Massimo Cellino, di mana Radrizzani mengambil kepemilikan penuh atas klub. Garry Monk mengundurkan diri sebagai pelatih kepala dua hari setelah mengambil alih, setelah satu musim di klub ia memimpin mereka ke posisi ketujuh. Pada Juni 2017, mantan pemain internasional Spanyol Thomas Christiansen diumumkan sebagai pelatih kepala baru Leeds, bergabung dengan APOEL. Ini diikuti oleh Radrizzani memperkenalkan kembali Leeds United Ladies menjadi kepemilikan Leeds United. Juga pada bulan Juni, Radrizzani menyelesaikan pembelian Elland Road dari perusahaan Jacob Adler, Teak Commercial Limited seharga £20 juta, menggunakan Greenfield Investment Pte Ltd. milik sendiri.

Pada tanggal 4 Februari 2018, Christiansen dipecat setelah serangkaian pertandingan buruk (tanpa kemenangan sejak Boxing Day 2017 di semua kompetisi), meninggalkan tim tersebut di urutan ke-10 di klasemen Championship. . Pada 6 Februari, Paul Heckingbottom dikonfirmasi sebagai pengganti Christiansen, hanya empat hari setelah menandatangani kontrak baru di Barnsley. Pada 24 Mei 2018, Leeds mengumumkan bahwa 49ers Enterprises telah membeli saham di klub untuk menjadi investor minoritas. 49ers Enterprises adalah cabang bisnis dari sisi NFL  San Francisco 49ers, yang dimiliki oleh Denise DeBartolo York, Jed York dan John York.

Heckingbottom dipecat oleh Leeds pada 1 Juni 2018 setelah berada di klub hanya selama empat bulan. Manajer Argentina Marcelo Bielsa diangkat sebagai manajer baru klub pada 15 Juni, menandatangani kontrak dua tahun dengan opsi tahun ketiga. Dengan melakukan itu, ia menjadi manajer dengan bayaran tertinggi dalam sejarah Leeds United.

Musim pertama Bielsa bertanggung jawab melihat Leeds memulai dengan awal yang mengesankan dan Leeds tetap berada di dua teratas bersama Norwich City untuk sebagian besar musim ini, secara otomatis mendapatkan promosi ke Liga Premier. Namun, akhir musim yang buruk menyebabkan tim secara otomatis kehilangan promosi ke Sheffield United. Mereka memasuki babak sistem gugur melawan Derby County, tetapi meskipun memenangkan leg pertama 1-0, mereka akhirnya kalah agregat 4-3, mengirim mereka terdegradasi untuk musim lain di Championship.

Pada 17 Juli 2020,  16 tahun setelah meninggalkan Liga Premier, Leeds dipromosikan ke puncak setelah kekalahan West Bromwich Albion dari Huddersfield Town. Kekalahan Stoke City dari Brentford keesokan harinya menegaskan bahwa mereka akan menjadi juara. Leeds tinggal di 2 teratas untuk sebagian besar musim dan tidak pernah jatuh di bawah 5 dalam tabel, akhirnya menyelesaikan 2 10 poin di depan West Brom.

Musim pertama Leeds di Liga Premier selesai di tempat kesembilan setelah mengambil 59 poin dari tim yang baru saja dipromosikan dari Ipswich Town pada tahun 2001.

Warna dan lencanaSunting

Untuk 15 tahun pertama Leeds, kit klub terinspirasi oleh kemeja bergaris-garis biru-putih Huddersfield Town, celana pendek putih dan kaus kaki biru tua dengan lingkaran biru dan putih pada putarannya. , karena ketua Huddersfield Hilton Crowther berusaha untuk menggabungkan kedua klub. Dia akhirnya meninggalkan Huddersfield untuk mengambil alih di Leeds.

Pada tahun 1934, Leeds beralih mengenakan kemeja split biru dan kuning dengan lambang kota, celana pendek putih dan kaus kaki biru dengan kemeja kuning. Setelan itu pertama kali dikenakan pada 22 September 1934. Pada tahun 1950, Leeds beralih mengenakan kemeja kuning dengan lengan dan kerah biru, celana pendek putih dan kaus kaki hitam dan biru, dan emas. Pada tahun 1955, Leeds berganti ke kemeja biru kerajaan dengan kerah emas, celana pendek putih dan kaus kaki biru dan kuning, mirip dengan soundtrack Leeds City. Pada tahun 1961, Don Revie memperkenalkan garis putih transparan.

LencanaSunting

Lambang Leeds United pertama muncul pada tahun 1934. Seperti Leeds City sebelum mereka, klub menggunakan lambang Leeds, yang tetap ada di seragam dalam berbagai bentuk hingga tahun 1961. Dalam beberapa musim setelah 1961–62, ketika garis putih menggantikan lambang Leeds United. biru dan kuning, kaus itu tidak memiliki lencana.

Sebuah lencana burung hantu bertengger ditambahkan ke strip pada tahun 1964. Desain mengejutkan Revie karena takhayul Revie tentang simbolisme burung. Burung hantu adalah keturunan dari tiga burung hantu yang ditampilkan di lambang kota, yang pada gilirannya diambil dari lambang Sir John Savile, tukang daging pertama Leeds. Burung hantu biasanya berwarna biru laut, tetapi diwarnai kuning untuk Final Piala Liga Sepak Bola 1968.

Dari tahun 1971 hingga 1973, Leeds menggunakan skrip "LUFC" yang berjalan secara vertikal di tengah lencana saat ini, meskipun secara diagonal daripada vertikal. Script muncul kembali pada set 'retrolook' Asics yang digunakan pada musim 1995-96. 1973 mewujudkan gambar tahun 1970-an dengan lencana "wajah tersenyum" yang ikonik, terdiri dari huruf L dan U dalam huruf gelembung. Preferensi Revie untuk perangkat itu bertahun-tahun sebelumnya dan dibuat dengan maksud untuk diadopsi oleh audiens di luar West Yorkshire. Pada tahun 1977, lencana wajah tersenyum diputar 45° dan dibalik dengan warna kuning dan biru. Smiley kuning kembali pada tahun berikutnya, tetapi sekarang terbungkus dalam lingkaran yang dikelilingi oleh kata-kata "LEEDS UNITED AFC".

Untuk musim 1978–79, lencana baru muncul, mirip dengan musim sebelumnya, kecuali sekarang kata-kata "LEEDS UNITED AFC" mengelilingi burung merak (mengacu pada nama panggilan klub). dari wajah tersenyum kuning.

Pada tahun 1984, lambang lain diperkenalkan yang bertahan hingga tahun 1998, menjadikannya lencana tertua di era modern. Lencana efek mawar dan bola khusus menggunakan warna tradisional biru, kuning dan putih dan menggabungkan Mawar Putih York, nama klub dan bola sepak (blok terpotong mirip dengan Adidas Telstar, tetapi dalam warna Leeds) di bagian tengah.

Pada musim 1998–99, logo klub diganti dengan desain perisai yang lebih "Eropa". Perisai mempertahankan mawar putih, serta biru, kuning dan putih, dengan "LUFC" dibaca secara vertikal di tengah. Pada tahun 1999 lencana itu sedikit dimodifikasi dimana bola sepak dari lencana 1984 ditambahkan di tengah mawar putih.

Pada 20 Februari 2019, Leeds United mengungkapkan lencana yang didominasi emas yang akan dikenakan pada perlengkapan pemain selama musim keseratus klub. Lencana mempertahankan desain perisai yang ada, tetapi menggantikan kata "LUFC" dengan kata-kata "LEEDS UNITED" di atas dan "100 TAHUN" di bawah perisai. Bagian atas juga memiliki tanggal "1919", tahun didirikannya klub, serta seratus tahun "2019".

StadionSunting

Leeds United hanya pernah menggunakan satu stadion sebagai kandang mereka, Elland Road, tempat mereka bermain sejak didirikan pada tahun 1919. Sebuah stadion sepak bola all-seater yang terletak di Beeston, Leeds, West Yorkshire, Inggris, merupakan stadion sepak bola terbesar ke-14 stadion di Inggris. Elland Road sebelumnya ditempati oleh pendahulu mereka, Leeds City sebelum mereka bubar. Setelah pembentukan mereka, dewan mengizinkan mereka untuk menyewa stadion sampai mereka mampu membelinya. Dengan pengecualian periode dari 1960-an hingga 1983, dan dari 1997 hingga 2004, dewan lokal memiliki stadion tersebut. Namun, itu dijual oleh klub pada Oktober 2004, dengan kesepakatan penjualan-sewa kembali selama 25 tahun, dan klausul pembelian kembali komersial juga disertakan ketika keuangan klub cukup membaik. Awalnya, tanah tersebut adalah rumah dari Holbeck Rugby Club, yang bermain di Northern Rugby Union, cikal bakal Rugby Football League. Salah satu nama panggilan pertama Leeds, 'The Peacocks', berasal dari nama asli Elland Road – 'The Old Peacock ground'. Itu dinamai oleh pemilik asli tanah, Bentley's Brewery, setelah pubnya The Old Peacock, yang masih menghadap situs tersebut. Kota Leeds yang baru dibentuk setuju untuk menyewa dan kemudian memiliki Elland Road. Setelah pembubaran mereka, itu dijual ke Leeds United. Stand terbaru di Elland Road adalah East, atau Family, Stand, sebuah struktur kantilever yang diselesaikan selama musim 1992–93 yang dapat menampung 17.000 penonton yang duduk. Ini adalah tribun dua tingkat yang berlanjut di tikungan dan merupakan bagian terbesar dari stadion. Stand Don Revie dibuka pada awal musim 1994–95, dan dapat menampung kurang dari 7.000 penonton. Elland Road dinobatkan pada Desember 2009 sebagai salah satu pesaing untuk tawaran Piala Dunia 2018 Inggris. Sebagai hasil dari penawaran, Leeds menyusun rencana untuk membangun kembali bagian dari Elland Road dan meningkatkan kapasitas stadion. Ken Bates juga mengungkapkan rencana untuk mengeluarkan kotak eksekutif dari Stand Selatan untuk meningkatkan kapasitas awal sebanyak 2.000–3.000. Lebih banyak kotak eksekutif akan dibangun di tribun timur.

Alex Ferguson mengatakan bahwa Elland Road memiliki salah satu atmosfer paling menakutkan di sepak bola Eropa.

Sebuah patung kapten legendaris Billy Bremner diresmikan di luar stadion pada tahun 1999 di daerah yang dikenal sebagai "Tempat Bremner". Kemudian, patung perunggu manajer paling sukses Leeds, Don Revie, juga diresmikan pada 2012, merayakan ulang tahun ke-40 klub memenangkan Piala FA. Sebagai bagian dari renovasi patung Bremner pada musim panas 2018, "Bremner Square XI" diumumkan. XI menampilkan sepuluh 'pemain Leeds legendaris' lainnya, yang mengukir batu berisi statistik dan pencapaian utama mereka selama karir mereka bersama Leeds United.

Pada 28 Juni 2017, pemilik baru Leeds, Andrea Radrizzani, menyelesaikan pengambilalihan Elland Road, melalui perusahaan investasinya, Greenfield Investment Pte Ltd, yang sebelumnya mengakuisisi Leeds. Leeds akan memiliki periode tanpa harus membayar sewa dan mungkin berinvestasi di area lain klub. Pada Juli 2018, Elland Road terpilih sebagai 'Stadion Terbaik' oleh penggemar sepak bola.

SuporterSunting

Pada tahun 2003, Peter Reid mengomentari dukungan di Elland Road setelah dibebaskan dari tugas manajerialnya, dengan mengatakan, "Dalam 30 tahun saya belum pernah melihat dukungan seperti pertandingan Leeds vs Arsenal beberapa minggu yang lalu. Dukungan Leeds luar biasa." Dua mantan manajer Leeds lainnya juga memuji pendukung klub; Kevin Blackwell mengatakan "para penggemar akan mengikuti mereka ke mana-mana" dan David O'Leary berkomentar "Ada basis penggemar yang besar dan mereka selalu bersama klub".

Suporter Leeds terkenal karena menyanyikan lagu khas "Marching on Together" sebelum dan selama pertandingan. Lagu-lagu terkenal lainnya yang dinyanyikan oleh fans Leeds selama pertandingan termasuk "We Are The Champions, Champions of Europe" (umumnya dikenal sebagai WACCOE) mengacu pada final Piala Eropa 1975 yang Leeds kalah karena keputusan wasit yang meragukan. Kerusuhan penggemar Leeds selama pertandingan mengakibatkan UEFA melarang klub dari kompetisi Eropa selama empat tahun, meskipun ini dikurangi menjadi dua tahun setelah banding.

Pendukung Leeds yang terkenal meliputi: aktor Russell Crowe, vokalis Stereophonics  Kelly Jones, Mel B  Spice Girls,  band Kaiser Chiefs, penyanyi James  Tim Booth, pegolf Nick Faldo, aktor dan mantan pesepakbola Vinnie Jones , petinju Katie Taylor , mantan kapten kriket Inggris Nasser Hussain, aktor Game of Thrones  Nikolaj CosterWaldau, petinju Josh Warrington dan lainnya.

Pendukung Leeds United juga memiliki keselamatan mereka sendiri. Leeds menempati urutan ke-10 dalam angka kehadiran rata-rata sepanjang masa untuk Asosiasi Sepak Bola dan Liga Premier. Mereka memiliki jumlah persaingan tertinggi ketiga di Liga Inggris. Sir Alex Ferguson pernah berkata bahwa Elland Road memiliki salah satu atmosfer paling menakutkan di sepak bola Eropa.

Sebuah kelompok penggemar LGBT dibentuk pada tahun 2017 dan akan duduk di Kelompok Penasihat Pendukung klub. Ada firma hooligan terkenal di antara para penggemar yang dikenal sebagai Leeds United Service Crew.

RivalSunting

Saingan utama Leeds United dianggap oleh banyak orang sebagai Manchester United. Sebagai kota terbesar di wilayah bersejarah Yorkshire dan Lancashire, permusuhan antar wilayah berawal dari Perang Mawar, meskipun ketegangan baru-baru ini antara klub sepak bola dimulai pada 1960-an dan manajer ikonik Don Revie dan Matt Busby .

Meskipun Manchester United melihat Liverpool dan Manchester City sebagai rival utama mereka, Leeds sering mengikuti secara dekat sebagai rival tradisional. Persaingan telah digambarkan sebagai salah satu yang paling sengit di dunia sepakbola, dan yang paling sengit dan tidak dapat dijelaskan di Inggris. Sir Alex Ferguson menggambarkan Elland Road sebagai "bermusuhan" dan "menakutkan", dan mengatakan bahwa intensitas pertandingan antara kedua pria itu melebihi intensitas Liverpool.

Di lapangan, klub-klub bersaing memperebutkan gelar dan piala liga pada 1960-an, 1970-an, 1990-an, dan awal 2000-an; sedangkan orang-orang seperti Johnny Giles, Gordon Strachan dan Eric Cantona menikmati kesuksesan besar setelah berpindah-pindah klub. Degradasi Leeds ke Football League pada tahun 2004 menyebabkan kesenjangan panjang dalam pertandingan antara kedua tim, meskipun promosi pada tahun 2020 mengembalikan posisi teratas mereka.

Saingan sekunder Leeds sering disebut sebagai Chelsea, sebagian besar berasal dari final Piala FA 1970. Klub-klub berkompetisi di puncak Liga Premier pada akhir 1990-an dan awal 1990-an. 2000 dan pertandingannya adalah sering emosional. Ketika persaingan mereda dengan degradasi Leeds pada tahun 2004, tokoh-tokoh kontroversial seperti Ken Bates dan Dennis Wise - keduanya dengan ikatan panjang dengan Chelsea - memimpin pindah.Klub terdegradasi ke Divisi Ketiga pada tahun 2007 dan lari sejak itu, memperpanjang perseteruan.

Leeds juga sangat membenci klub Turki Galatasaray menyusul kematian kedua penggemarnya sehari sebelum pertandingan semifinal Piala UEFA di Istanbul pada April 2000. Selama pertandingan, para penggemar Galatasaray itu mengolok-olok kematian, sementara tim mereka menolak untuk memakai ban lengan hitam. Ketua Leeds saat itu, Peter Ridsdale, menuduh klub "kurang sopan santun".

Selama waktu mereka di luar Liga Premier antara 2004 dan 2020, Leeds memiliki sejumlah persaingan sementara dengan pesaing divisi seperti Cardiff City, Derby County dan Millwall, serta tetangga Yorkshire Sheffield Wednesday dan Huddersfield Town.

MusikSunting

Single "Leeds United" dirilis pada April 1972 bertepatan dengan tim yang mencapai Final Piala FA 1972, yang ditulis oleh Les Reed dan Barry Mason dengan tim yang menyediakan vokal. Single ini tetap berada di UK Singles Chart selama hampir tiga bulan, memuncak di nomor 10. The Bside 'Leeds! Leeds! Leeds! ' (umumnya dikenal sebagai berbaris bersama) sejak itu menjadi lagu kebangsaan klub dan secara teratur dinyanyikan oleh para pendukung.

Sejarah LigaSunting

 

Sejarah manajer/pelatih kepalaSunting

PrestasiSunting

DomestikSunting

Liga Utama Inggris
  • Winners (3): 1968–69, 1973–74, 1991–92
  • Runners Up (5): 1964–65, 1965–66, 1969– 70, 1970–71, 1971–72
Football League Championship/Divisi 2
  • Winners (3): 1923–24, 1963–64, 1989–90
  • Runners Up (3): 1927–28, 1931–32, 1955–56
Football League One
  • Runners Up (1): 2009–10
Piala FA
  • Winners (1): 1972
  • Runners Up (3): 1965, 1970, 1973
Piala Liga Inggris
  • Winners (1): 1968]
  • Runners Up (1): 1996
FA Charity Shield
  • Winners (2): 1969, 1992
  • Runners Up (1): 1974
Piala FA Youth
  • Winners (2): 1993, 1997

EropaSunting

Liga Champions UEFA
  • Runners Up (1): 1975
Piala Winners UEFA
  • Runners Up (1): 1973
Inter-Cities Fairs Cup/Liga Eropa UEFA
  • Winners (2): 1968, 1971
  • Runners Up (1): 1967]

Pemasok Kostum dan SponsorSunting

Pemasok KostumSunting

  • 1964-1973:Umbro
  • Desember 1973-Maret 1974:Umbro/Admiral
  • 1974-1992:Admiral
  • 1992-1996:Asics
  • 1996-2000:Puma
  • 2000-2004:Nike
  • 2004-2005:Diadora
  • 2005-2008:Admiral
  • 2008-Sekarang:Macron

Sunting

  • 1981-1983:RFW
  • 1983-1984:SYSTIME
  • 1984-1985:WGK
  • 1985-1986:Lion Cabinets
  • 1986-1989:Burton
  • 1989-1991:Top Man
  • 1991-1992:Evening Post
  • 1992-1993:Admiral
  • 1993-1996:Thistle Hotels
  • 1996-2000:Packard Bell
  • 2000-2003:Strongbow
  • 2003-2006:Whyte and Mackay
  • 2006-2007:Bet 24
  • 2007-2008:Red Kite
  • 2008-2011:NetFlights.com
  • 2011-sekarang:Enterprise Insurance

PemainSunting

Skuad uatamaSunting

Per 18 Desember 2021.[12]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK   FRA Illan Meslier
2 DF   ENG Luke Ayling (wakil kapten)
3 DF   ESP Junior Firpo
4 MF   ENG Adam Forshaw
5 DF   GER Robin Koch
6 DF   SCO Liam Cooper (captain)
9 FW   ENG Patrick Bamford
10 MF   BRA Raphinha
11 FW   WAL Tyler Roberts
13 GK   NOR Kristoffer Klaesson
14 DF   ESP Diego Llorente
15 DF   NIR Stuart Dallas
19 FW   ESP Rodrigo
20 MF   WAL Daniel James
No. Pos. Negara Pemain
21 DF   NED Pascal Struijk
22 MF   ENG Jack Harrison
23 MF   ENG Kalvin Phillips
26 MF   ENG Lewis Bate
30 FW   ENG Joe Gelhardt
35 DF   ENG Charlie Cresswell
37 DF   ENG Cody Drameh
38 MF   NED Crysencio Summerville
39 MF   SCO Stuart McKinstry
42 FW   ENG Sam Greenwood
43 MF   POL Mateusz Klich
45 MF   SCO Liam McCarron
46 MF   ENG Jamie Shackleton
47 MF   ENG Jack Jenkins

DipinjamkanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
GK   ESP Kiko Casilla (ke Elche hingga 30 Juni 2022)
GK   ITA Elia Caprile (ke Pro Patria hingga 30 Juni 2022)
DF   ENG Leif Davis (ke Bournemouth hingga 30 Juni 2022)
DF   BEL Laurens De Bock (ke Zulte Waregem hingga 30 Juni 2022)
MF   ENG Ian Poveda (ke Blackburn Rovers hingga 30 Juni 2022)
No. Pos. Negara Pemain
MF   ANG Hélder Costa (ke Valencia hingga 30 Juni 2022)
MF   NIR Alfie McCalmont (ke Morecambe hingga 30 Juni 2022)
MF   POL Mateusz Bogusz (ke UD Ibiza hingga 30 Juni 2022)
FW   ENG Ryan Edmondson (ke Fleetwood Town hingga 30 Juni 2022)
FW   BUL Kun Temenuzhkov (ke Real Unión hingga 30 Juni 2022)

ReferensiSunting

  1. ^ "Club Records". leedsunited.com. Leeds United. 21 May 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-08-08. Diakses tanggal 7 Agustus 2012. 
  2. ^ "San Francisco 49ers Enterprises Become Minority Investor". Leeds United Football Club. 24 May 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2018. Diakses tanggal 20 Juli 2020. 
  3. ^ "History of the Club – the birth of Leeds United". mightyleeds.co.uk. Diakses tanggal 7 Agustus 2012. 
  4. ^ "WAFLL – Elland Road History". WAFLL. Diakses tanggal 8 May 2007. 
  5. ^ "Chelsea climbing the popularity table but Man United still the team to beat". roymorgan.com. 12 May 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-08. Diakses tanggal 7 Agustus 2012. 
  6. ^ "Most Visited Football Web Sites in the UK". EPL Talk. Diakses tanggal 7 Agustus 2012. 
  7. ^ "1961–62". Tony Hill. ozwhitelufc.net.au. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  8. ^ "The Definitive History of Leeds United – Review of 1961–62 Part 2 – The Difference". www.mightyleeds.co.uk. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  9. ^ Corbett, James (2007-11-25). "James Corbett on Don Revie". The Observer (dalam bahasa Inggris). ISSN 0029-7712. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  10. ^ a b Sutcliffe, Richard. (2010). Revie:revered and reviled. Ilkley: Great Northern. hlm. 76. ISBN 9781905080786. OCLC 659245787. 
  11. ^ "Leeds United league performance history: League Division One table at close of 1965–66 season". www.11v11.com. Diakses tanggal 24 Juli 2020. 
  12. ^ "First team". Leeds United F.C. 5 October 2020. 

Pranala luarSunting