Iyadh bin Ghanam

Iyadh bin Ghanam bin Zuhair al-Fihri (bahasa Arab: عياض بن غنم بن زهير الفهري‎) atau Iyadh bin Ghanam adalah seorang jenderal Arab yang memainkan peran utama dalam penaklukan Muslim di Al-Jazirah (Mesopotamia Hulu) dan Suriah utara. Dia termasuk salah satu di antara sedikit dari suku Quraisy yang memeluk Islam sebelum suku tersebut sebagian besar memeluk Islam pada tahun 630, dan Iyadh merupakan salah satu sahabat Nabi. Pada tahun 634, di bawah Khalifah Abu Bakar, dia menjabat sebagai gubernur Dumat al-Jandal. Kemudian, pada tahun 637, ia menjadi gubernur Mesopotamia Hulu, tetapi diberhentikan oleh Khalifah Umar karena tuduhan yang tidak jelas. Setelah itu, ia menjadi asisten militer dekat sepupu dan keponakannya, Abu Ubaidah bin al-Jarrah. Di bawah arahannya, Iyadh menundukkan sebagian besar Suriah utara yang dikuasai Bizantium, termasuk Aleppo, Manbij dan Cyrrhus.

Iyadh bin Ghanam
LahirMakkah
Meninggal641
Homs
PengabdianKekhalifahan Rasyidin (632–641)
Dinas/cabangPasukan Rasyidin
Perang/pertempuran
  • Pertempuran Dumat al-Jandal (632)
  • Penaklukan Suriah utara oleh Muslim (638)
  • Penaklukan Muslim atas Mesopotamia Hulu (Agustus 639-640)
Pekerjaan lain
  • Gubernur Dumat al-Jandal (634)
  • Gubernur Al-Jazirah (637)
  • Gubernur Jund Hims, Jund Qinnasrin dan Al-Jazirah (639–641)

Ketika Abu Ubaidah meninggal pada tahun 639, Iyadh menggantikannya sebagai gubernur Homs, Qinnasrin dan Al-Jazirah. Di Al-Jazirah, ia melancarkan serangan untuk menjadikan wilayah tersebut berada dibawah pemerintahan Muslim. Ia pertama-tama merebut Ar-Raqqah setelah mengepungnya dan menjarah pedesaannya. Ini diikuti oleh penaklukan Edessa, Harran dan Samosata dalam keadaan yang sama. Dengan pengecualian pertempuran sengit di Ras al-Ayn dan Dara, Iyadh menerima penyerahan serangkaian kota di Mesopotamia lainnya dengan sedikit pertumpahan darah. Secara keseluruhan, penaklukan Iyadh atas Mesopotamia Hulu membuat banyak kota yang ditaklukan tetap utuh dan penduduknya tidak terluka untuk mempertahankan pembayaran pajak mereka ke kekhalifahan. Menurut sejarawan Leif Inge Ree Petersen, Iyadh "hanya mendapat sedikit perhatian" tetapi "jelas memiliki kemampuan yang hebat".

ReferensiSunting

Daftar pustakaSunting