Buka menu utama

Samosata (//; armenia: Շամուշատ, Shamushat, bahasa Yunani Kuno: Σαμόσατα Samósata, bahasa Suryani: ܫܡܝܫܛ šmīšaṭ) merupakan sebuah kota kuno di sebelah kanan (barat) tepi Sungai Efrat, yang reruntuhannya ada di lokasi sebelumnya di kota modern Samsat, Provinsi Adiyaman, Turki , tetapi tidak dapat diakses lagi karena situs tersebut dibanjiri oleh Bendungan Atatürk yang baru dibangun. Meskipun kota itu memiliki populasi yang berbahasa Suriah, budaya Hellenistik memainkan peran penting di sana.[1] Kota ini terkadang diserupakan dengan Arsamosata.

Samosata
Shamushat (Armenian: Շամուշատ)
The imperial army besieges Samosata.jpg
Samosata berlokasi di Turki
Samosata
Lokasi di Turki
LokasiTurki
WilayahProvinsi Adıyaman
Koordinat37°34′46″N 38°28′53″E / 37.57955°N 38.481317°E / 37.57955; 38.481317

Daftar isi

SejarahSunting

 
O: kepala Hadrianus mengenakan Laureate ΑΔΡΙΑΝΟΣ R: di antara karangan bunga:

ΦΛΑ / ΣΑΜΟ(ΣΑΤΩΝ), dari Samosata / ΜΗΤΡΟ / ΚΟΜ

Koin perunggu yang dicetak oleh Hadrianus di Samosata 117-138; ref.: BMC 22

Pendiri kota itu adalah Sames, raja Armenia.[2]

Terletak di Turki bagian tenggara di Sungai Efrat atas, sungai itu dibentengi untuk melindungi utama sungai di rute perdagangan timur-barat. Ini juga berfungsi sebagai stasiun di rute lain yang berjalan dari Damaskus, Palmyra, dan Sura sampai ke Armenia dan Laut Hitam. Untuk sementara waktu, kota itu disebut Antiochia di Commagene (bahasa Yunani Kuno: Αντιόχεια τῆς Κομμαγηνῆς). Sebagai Antiochia di Commagene, itu berfungsi sebagai modal untuk kerajaan Hellenistik Commagene dari sekitar tahun 160 SM hingga diserahkan ke Roma pada tahun 72. Sebuah metropolis sipil dari zaman Kaisar Hadrianus, Samosata adalah rumah Legio VI Ferrata dan kemudian Legio XVI Flavia Firma, dan terminal dari beberapa jalan militer.

 
Penggambaran Bizantium menyerang Samosata pada tahun 859, dari Madrid Skylitzes

Di Samosata itulah Julianus II memiliki kapal yang dibuat dalam ekspedisinya melawan Shapur, dan itu adalah tempat persilangan alami dalam perjuangan antara Heraklius dan Khosrau pada abad ke-7.

Samosata adalah tempat kelahiran beberapa orang terkenal dari zaman antik seperti Lukianos (skt. 120-192) dan Pavlos dari Samosata (fl. 260).

Dalam KekristenanSunting

Dalam martirologi Kristen, tujuh martir Kristen disalibkan pada tahun 297 di Samosata karena menolak melakukan ritual pagan dalam perayaan kemenangan Maximianus atas Sasaniyah: Abibus, Hipparchus, James, Lollian, Paragnus, Philotheus, dan Romanus. Santo Daniel Stylite lahir di sebuah desa dekat Samosata; Santo Rabula, yang dihormati pada tanggal 19 Februari, yang hidup di abad ke-6 di Konstantinopel, juga penduduk asli Samosata. Notitiae Episcopatuum dari Antiokhia pada abad ke-6 menyebutkan Samosata sebagai sebuah metropolis autocephalous (Echos d'orient, X, 144); di sinode yang mengembalikan Patriark Photios I dari Konstantinopel (Dewan Photian) tahun 879, Tahta Samosata telah dipersatukan dengan Ámida (Diyarbakır).[3] Seperti pada tahun 586 tituler Amida hanya menanggung gelar ini ([4]), harus disimpulkan bahwa persatuan terjadi antara abad ke-7 dan ke-9. Para uskup sebelumnya termasuk Peperius, yang menghadiri Konsili Nicea (325); St. Eusebius dari Samosata, seorang penentang hebat kaum Arian, dibunuh oleh seorang wanita Arian (skt. 380), dihormati pada tanggal 22 Juni; Andreas, lawan yang gigih dari Sirilus dari Aleksandria dan Konsili Efesus.[5]

Chabot memberikan daftar dua puluh delapan uskup Suriah Miaphysite.[6] Suriah keuskupan mungkin terjerumus pada abad ke-12.[7] Samosata termasuk dalam daftar tituler Gereja Katolik, tetapi tidak ada uskup tituler lebih lanjut yang ditunjuk untuk melihat bagian timur sejak Konsili Vatikan II.

Samsat ModernSunting

Samosata Kuno berlanjut hingga hari ini sebagai kota Turki, Samsat. Kota tua Samsat terendam pada tahun 1989 di bawah Bendungan Ataturk. Sebuah kota baru dengan nama yang sama dibangun untuk penduduk yang terkilir oleh tenggelamnya kota tua.Samsat modern adalah kota berpenduduk sekitar 2.000 jiwa. Ini adalah ibukota distrik dengan nama yang sama di provinsi Turki Adiyaman.

CatatanSunting

  1. ^ Perjalanan ke Palmyra (p. 114)
  2. ^ Toumanoff, Cyril Studi di Kristen Vagina Sejarah (1963), hlm. 280 dan 292, Georgetown University Press
  3. ^ Mansi, Conciliorum collectio, XVII-XVIII, 445.
  4. ^ Quien Le, Oriens christianus, II, 994.
  5. ^ Quien Le, Oriens christianus, II, 933-6.
  6. ^ Revue de l'orient chrétien, VI, 203.
  7. ^ Fiey, J. M. (1993), Tuangkan un Oriens Christianus novus; repertoir des diocèses Syriaques orientaux et occidentaux, Beirut, hal. 263, ISBN 3-515-05718-8

Pranala luarSunting