Qinnasrin ( قنسرين; bahasa Suryani: ܩܢܫܪܝܢ, Qinnašrīn; yang berarti "Sarang Elang"),[1] juga dikenal dengan berbagai romanisasi[n 1] dan awalnya dikenal sebagai Chalcis-on-Belus (bahasa Latin: Chalcis ad Belum;[2] Yunani: Χαλκὶς, Khalkìs), adalah sebuah kota bersejarah di Suriah utara. Kota ini terletak 25 km sebelah barat dari Aleppo di barat Sungai Queiq (secara historis, Belus) dan terhubung ke Aleppo dengan jalan utama selama zaman Romawi.

Qinnasrin
bahasa Arab: قنسرين
Qinnasrin berlokasi di Syria
Qinnasrin
Lokasi di Syria
LokasiSyria
WilayahKegubernuran Aleppo
Koordinat35°59′55″N 36°59′53″E / 35.998611°N 36.998056°E / 35.998611; 36.998056

Reruntuhan dari Chalcis/Qinnasrin terletak di sebelah utara desa modern Suriah Al-Iss dekat Al-Hadher (juga ditulis Hadir), pusat pemerintahan Hadher Nahiya, Distrik Gunung Simeon, Kegubernuran Aleppo.

SejarahSunting

Chalcis dibedakan dari tempat-tempat senama dengan tambahan nama sungai kuno Belus.[3] Sungai—tapi bukan kota[n 2]—adalah nama untuk dewa Semit Bel atau Ba'al.[3]

 
Jalan kuno Romawi yang menghubungkan antara Antiokhia dan Qinnasrin, maka disebut Chalcis

Kota ini adalah sebuah  keuskupan Kristen dari tahap awal, pada awalnya sufragan dari Seleukia Pieria, tetapi kemudian diangkat ke martabat keuskupan agung otosefalus.[5] Nama-nama dari beberapa uskup dikenal, sejak abad ke-3 Tranquillus sampai Probus, yang hidup pada akhir abad ke-6 dan siapa yang dikirim oleh Kaisar Mauritius Tiberius sebagai utusan kepada raja Persia Khosrau I.[6] Kemudian menjadi pusat penting agama dan budaya Kekristenan Siria, mendapatkan ketenaran berkat sekolah teologi dan biara sampai abad ke-10.[7]

Pada Abad Kuno Akhir, menjadi bagian provinsi Suriah Prima. Pentingnya adalah karena lokasinya yang strategis, baik sebagai perhentian kafilah dan sebagai bagian dari zona perbatasan (limes) dengan padang pasir.[8] Di 540, shah Sassaniyah Khosrau I muncul di depan kota dan mengekstraksi 200 kilogram emas sebagai uang tebusan dengan imbalan tidak menyerang kota. Hal ini mendorong kaisar Yustinianus I memerintahkan benteng-benteng dibangun kembali, pekerjaan yang dilakukan oleh Isidore Muda (keponakan Isidorus dari Miletus) sekitar 550.

Kaum Sassaniyyah menduduki kota pada tahun 608/9, selama Perang Romawi Timur-Sassaniyah 602-628, dan menguasainya sampai akhir perang. Hampir sepuluh tahun kemudian, di 636/7, kota itu jatuh ke orang-orang Arab setelah perlawanan singkat.

Di bawah Kekhalifahan Umayyah, kota ini menjadi pusat dari salah satu distrik di mana Arab Suriah dibagi, Jund Qinnasrin. Kota ini berulang kali diserang dan dirampok oleh Bizantium selama tahap terakhir dari Peperangan Romawi Timur-Arab, di 966, 998 dan 1030, dan kemudian dihancurkan oleh Seljuk Turki menjelang akhir abad ke-11. Qinnasrin tidak pernah pulih dari kehancuran yang terakhir, dan masih ada hanya sebagai gudang dan caravansarai sebelum akhirnya ditinggalkan.

Lihat jugaSunting

  • Balai dari Qenneshrin
  • Jund Qinnasrin
  • Seleukia dekat Belus, sebuah kota Suriah di sebuah Sungai yang berbeda Belus
  • Iamblichus, Neoplatonist filsuf dan theurgist

CatatanSunting

  1. ^ Termasuk Qinshren, Qinnashrin, dan Qenneshren.[butuh rujukan]
  2. ^ Contra sources such as Phenix.[4]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ قنشرين (ܩܢܫܪ̈ܝܢ) كلمة سريانية تعني عش النسور
  2. ^ Pliny, Nat. Hist., Bk. 5, §81.
  3. ^ a b ().
  4. ^ Phenix (2008), hlm. 52–53.
  5. ^ Echos d'Orient X, 1907, p. 144
  6. ^ Michel Lequien, Oriens christianus in quatuor Patriarchatus digestus, Paris 1740, Vol. II, coll. 785-788
  7. ^ Chabot in Revue de l'Orient chrétien, 6 (1901), p. 202.
  8. ^ Mango, Marlia M. (1991). "Chalkis ad Belum". Dalam Kazhdan, Alexander. The Oxford Dictionary of Byzantium. Oxford University Press. hlm. 406. ISBN 978-0-19-504652-6. 

Daftar pustakaSunting

.

Pranala luarSunting